Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 4: 4

13-4 . Pelatihan Khusus Tahun Baru

Satou di sini. Aku terkadang ingin kembali ke masa sekolahku ketika aku sibuk dengan pekerjaan, tapi aku merasa seperti akan menyerah jika aku benar-benar kembali ke masa sekolahku karena aku akan kehabisan uang saat itu.

"Selamat datang kembali Tuan."

"""Selamat datang kembali"""

Kembali dari Konferensi Kerajaan, aku disambut oleh kepala pelayan dan pelayan yang berbaris di jalan masuk saat aku turun dari kereta.

Ini seperti aku seorang bangsawan atau bangsawan – tunggu, aku seorang bangsawan.

"Tuan, Marientail-sama dan teman-temannya telah datang mengunjungimu."

"Oke. Apakah mereka ada di ruang tamu?"

"Ya . "

“Kalau begitu kurasa aku akan menyapa mereka sebelum mengganti pakaianku.”

Ketika aku berkata demikian, salah satu pelayan pergi ke ruang tamu sebagai pembawa berita.

Karyawan komuter ini semua anehnya mampu. Mungkin baik untuk memanggil beberapa pelayan loli di kota labirin untuk membiarkan mereka belajar di sini.

Aku memasuki pintu yang telah dibuka oleh kepala pelayan, dan pergi ke ruang tamu tempat Zena-san dan yang lainnya sedang menunggu.

Seperti yang diharapkan, ruangan terasa sempit dengan 15 orang di dalamnya.

aku secara singkat menyapa kembali dengan "aku kembali" kepada gadis-gadis kami yang menyambut aku.

Sepertinya mereka bersenang-senang di Royal Academy, mereka semua terlihat berkilauan.

"Maaf sudah mengganggumu. Satou-san… umm, aku harus memanggilmu Viscount-sama sekarang kan."

"Tolong panggil aku Satou seperti biasa saat kita tidak di depan umum."

Aku mengatakannya pada Zena-san yang terlihat agak kesepian.

Meskipun wajar untuk membedakan antara masalah publik dan pribadi, aku tidak terlalu suka diperlakukan jauh oleh seorang teman.

"–Apakah tidak apa-apa?"

"Ya, tolong panggil aku seperti biasa."

"Ya!"

Zena-san menjawab dengan senyum yang seperti matahari.

Seperti biasa, ekspresi Zena-san saat dia seperti ini cukup bagus.

"Aku akan segera berganti pakaian, jadi mari kita makan bersama. Zena-san dan teman-temannya sedang makan bersama kita kan?"

"Eh, itu…"

Kupikir Zena-san dan yang lainnya akan makan bersama kami secara alami, tapi sepertinya mereka diundang untuk makan malam bersama Earl Seryuu.

Sepertinya itu juga bagi mereka untuk melaporkan kemajuan mereka di Kota Labirin.

"Itu sangat disayangkan. Kamu akan tinggal di ibukota kerajaan untuk sementara waktu kan? Lalu akan ada kesempatan lain. Besok aku akan membuat hidangan istana menggunakan salmon sakura utuh oke."

"Hidangan istana kerajaan! Tolong! Aku menantikannya."

Saat melakukan percakapan seperti itu, aku melihat Zena-san dan yang lainnya pergi saat mereka akan kembali ke rumah Earl.

Lilio mendapat semacam bingkisan dari Lulu. Tampaknya menjadi bermacam-macam hidangan tahun baru yang disukai para gadis.

Adapun makan malam hari itu, hidangan istana yang telah diajarkan kepada Lulu di istana kerajaan berjajar di meja makan.

Semuanya adalah hidangan mewah. Ada beberapa hidangan tahun baru yang tersisa jadi agak boros, tapi kita bisa memakannya untuk sarapan besok.

"–Pochi memetiknya, lalu Pochi melemparkannya, Pochi memetiknya lalu Pochi melemparkannya, itu sukses besar nodesu!"

"Tama juga sukses besar~?"

aku mendengarkan Pochi dan Tama yang melaporkan tentang pertandingan tak tertandingi mereka melawan teman sekelas mereka di sekolah ksatria.

Aku bertanya pada Arisa dengan mataku, "Apakah kamu membiarkan mereka menyakiti siapa pun?"

"Jangan menatapku dengan mata seperti itu. Aku telah mengatakan kepada keduanya untuk hanya menyerang senjata, jadi tidak apa-apa. Seharusnya ada lebih sedikit penantang besok, dan keduanya mengerti bagaimana menahan diri dari pelatihan mereka dengan Pendora guys. , jadi tidak apa-apa kataku."

"Tidak apa-apa~"

"Itu benar nanodesu. Guru (guru) mengajari Pochi untuk bersikap lunak pada orang lemah nodesu."

Ups, itu komentar yang bermasalah.

"Pochi, kamu tidak boleh mengatakan bahwa temanmu (orang lemah) oke."

“Pochi tidak bisa nanodesu? Guru (guru) sering mengatakannya nodesu.”

U ~ n, kurasa itu karena wajar bagi guru master elf untuk melihat ke bawah dalam hal seni bela diri.

"Lalu mengapa kita tidak membayangkannya."

"Bayangkan~?"

"Nanodesu?"

aku melihat keduanya dengan wajah "biarkan aku melihat".

"Bayangkan jika seorang seniman bela diri yang Pochi dan Tama tidak tahu memandang rendah kamu bahkan sebelum kamu bertarung, 'Kalian lemah. Kalian tidak berharga', bagaimana menurut kamu?"

"Pochi bukan nodesu yang lemah!"

"Tama juga kuat~?"

Dua yang dengan patuh membayangkan apa yang aku katakan dan menjadi marah.

"Namun, jika seniman bela diri berkata, 'Hmph, orang lemah menggonggong paling keras' bahkan tanpa mendengarkan kalian berdua, apa yang akan kalian lakukan?"

"Berjuang ~?"

"Pochi akan menantangnya ke pertandingan nodesu."

Yup, aku senang keduanya bereaksi seperti yang aku pimpin.

"Itu benar. Jika kalian berdua mengatakan (Lemah) kepada teman-temanmu, tidakkah menurutmu mereka akan marah seperti dengan seniman bela diri yang dibayangkan tadi?"

Keduanya menyilangkan tangan dan membayangkannya dengan wajah yang sulit.

"Mereka pasti akan marah nodesu!"

Pochi gemetar sambil terlihat kaget.

"Tama tidak akan bilang lemah~"

"Pochi juga tidak akan mengatakannya nodesu!"

aku menegaskan kata-kata jujur ​​keduanya dengan "Itu benar", dan menepuk kepala mereka.

Sekarang mereka tidak akan menyakiti siapa pun atau mendapat masalah aneh.

Liza juga mengangguk karena suatu alasan, tapi kupikir ada gunanya memprovokasi lawanmu dalam pertarungan sebenarnya, tahu?

Aku meminta Arisa untuk melaporkan tentang orang-orang dan bangsawan di sekolah ksatria yang harus kita waspadai.

Ada banyak orang cakap yang menarik, sepertinya kamu tidak akan bosan di sekolah itu.

"Lalu, apakah itu menyenangkan juga untukmu Mia?"

"Nn."

Mia mengangguk, lalu memasukkan jeruk yang sudah dikupas ke dalam mulutnya.

Hah? Itu saja?

. . . . Ya ampun, ini sangat seperti Mia yang pendiam.

Besok Arisa akan pergi ke sekolah sihir tempat Mia berada, kurasa aku hanya bisa mendengarnya dari Arisa.

"Tidak ada masalah di dapur istana kerajaan kan?"

"Y-ya. Sangat disayangkan kami tidak bersama Guru, tetapi aku dapat mempelajari berbagai hal seperti teknik, cara melihat bahan, dan pernak-pernik."

Melihat melalui bahan-bahan mungkin tidak perlu begitu dia mendapatkan keterampilan Penilaian Barang, tetapi bola itu akan diberikan sehari setelah pelelangan selesai.

aku senang Lulu tidak diganggu atau semacamnya, aku akan mempelajari teknik-teknik itu dari Lulu nanti sendiri.

"Lulu dirawat dengan baik jadi aku laporkan."

"Terima kasih Nana."

Lulu mungkin diganggu jika dia sendirian, tetapi karena Nana mengatakannya dengan jujur, dia mungkin benar-benar dirawat dengan baik.

Terakhir aku bertanya kepada Liza ke mana dia membimbing Zena-san dan yang lainnya.

"Aku terutama membimbing mereka ke tempat makan dan toko senjata."

"… Ini benar-benar seperti Liza-san."

Sama seperti yang Arisa gumamkan, itu sangat mirip dengan Liza.

Tapi karena itu Zena-san dan yang lainnya, mereka mungkin malah senang.

“Kalau begitu kamu harus menunjukkan mereka di sekitar jalan perbelanjaan tempat kita pergi bersama. Ada banyak aksesoris dan pakaian cantik di sana.”

"Tentu . "

aku akan membelikan mereka aksesori jika aku pergi bersama mereka, tetapi tolong perlakukan itu sebagai pratinjau untuk saat ini.

aku yakin ingin menunjukkan Zena-san dan teman-temannya di sekitar kota setidaknya sekali selama mereka tinggal di sini.

"Oh benar, putri merah muda dari sebelumnya juga ada di sana."

Orang yang Arisa katakan sambil menyeringai mungkin adalah putri Kerajaan Rumooku yang memiliki rambut merah muda seperti anime, Putri Menea.

"Seharusnya begitu mengingat Putri Menea adalah murid Akademi Kerajaan. Namun, jangan gunakan 'putri merah muda', panggil dia Putri Menea dengan normal."

"Ya~s"

Saat aku menegurnya, Arisa membalas seperti anak kecil.

"Dan kemudian, dan kemudian, Putri Menea sedang diperebutkan oleh dua anak laki-laki tampan seperti di manga shoujo."

'Gehehe', jadi Arisa tertawa, tetapi bahkan ketika gadis itu bertemu denganku, dia mengucapkan beberapa kata berbunga-bunga seperti "Orang yang ditakdirkan" atau sesuatu, jadi aku tidak bisa menyangkalnya.

"Hee, dia benar-benar populer."

"Ada apa dengan reaksi tidak tertarik itu."

Reaksi seperti apa yang kamu harapkan dari aku.

"Lalu kamu tahu, masalah sebenarnya adalah setelah itu."

Arisa mengubah posturnya dan mencondongkan tubuh ke depan pada kotetsu.

"Salah satunya, anak laki-laki tampan yang montok itu dipanggil (Yang Mulia)."

–Yang Mulia ya. Itu adalah kata yang sama dengan penghuni roh raja iblis yang dikatakan oleh para eksekutif (Light of Liberty), tapi. . . .

"Apakah dia bukan bangsawan biasa? Siapa namanya?"

"Err, dia dipanggil Souya."

Fumu, itu nama seperti orang Jepang.

aku menemukannya segera ketika aku mencari di peta.

Dia tinggal di daerah yang kaya tetapi tidak di jalan yang mulia.

aku memeriksa tempat kelahirannya di kolom catatan sambil membandingkannya dengan direktori orang yang aku dapatkan dari istana kerajaan sebagai Nanashi.

"Rupanya, dia benar-benar keturunan keluarga kerajaan. Dia tampaknya adalah anak haram dari raja sebelumnya dan putri seorang pedagang."

Rumah besar tempat Souya-kun tinggal adalah milik ibu pedagangnya.

Untuk jaga-jaga, aku memeriksa berbagai dokumen dari Perdana Menteri dan menemukan nama perusahaan yang tepat.

Itu adalah keluarga pedagang yang mengamankan mata pencaharian mereka dengan melakukan perdagangan dengan negara asing, mereka memiliki beberapa kapal laut di kota perdagangan luar negeri. Tampaknya pelanggan utama mereka adalah negara-negara di bagian barat benua, dan kerajaan kulit musang di bagian timur benua.

Alasan mengapa mereka tercatat dalam dokumen adalah karena mereka memiliki kesepakatan dengan rumah bangsawan yang dieksekusi karena pengkhianatan dari kasus sebelumnya, dan memasok barang-barang impor–seperti aksesoris dan buku dari Holy Kingdom Parion ke rumah bangsawan yang mengidolakan kelompok okultisme yang santai, (Wind of Liberty).

Tampaknya mereka juga memasok barang-barang boneka dan karya seni dari luar negeri ke rumah Marquis Kelten.

Meskipun bawahan perdana menteri mungkin telah menyelidiki mereka, aku menandai Souya-kun dan para petinggi dari rumah pedagang karena mereka tampak sedikit curiga.

Kebetulan, aku juga mencoba mencari orang, setan, atau orang yang dirasuki setan dengan (Skill Tidak Dikenal), tetapi aku tidak mendapat pukulan.

"Ku-Kuro-sama, kami telah membantumu."

Manajer yang terlihat tegang tidak biasa meraba-raba kata-kata sapaannya.

Namun, aku, yang telah berteleportasi ke Perusahaan Echigoya dengan (Pengaturan Unit), menghentikan pemikiran aku karena adegan yang tidak terduga.

Para eksekutif Perusahaan Echigoya berbaris di depanku.

Itu bagus dan semuanya. aku adalah orang yang memanggil mereka sejak awal.

–Namun, mengapa mereka semua setengah telanjang?

Manajer mengenakan gaun tidur bertali dengan kulit terbuka, bagian-bagian pentingnya hampir tidak tertutup oleh tali, tetapi semuanya akan terbuka jika dia baru saja bergerak.

Putri bangsawan di belakangnya juga, meskipun mereka lebih jinak, mereka mengenakan pakaian sensasional yang tidak jauh berbeda dengan manajer.

Porina mengenakan pakaian yang agak lebih tenang, tetapi gaun yang tampak lembut itu menunjukkan garis tubuhnya dengan jelas, itu tidak terlihat seperti pakaian yang kamu kenakan untuk bekerja.

Nell memiliki baju tidur yang dipisahkan di bagian atas dan bawah. Biasanya pakaian semacam ini tidak seksi, tetapi mereka menghasilkan erotisme yang aneh di grup ini.

Tifaliza tidak bisa melihatku secara langsung. Kecantikannya yang sedingin es diwarnai dengan warna merah terang, gerakan malunya yang mencoba menyembunyikan tubuhnya terlalu berbahaya. Jika kami berdua sendirian, aku bisa tanpa sadar mendorongnya ke bawah.

Astaga, ini "Eroge macam apa ini?" dunia .

Aku batuk sekali untuk membersihkan tenggorokanku.

. . . . Tenang Sato. Tidak, tunggu, aku Kuro sekarang.

"Manajer, hari ini kamu benar-benar mengenakan pakaian yang bagus."

"Y-ya. Kami semua dipanggil oleh Kuro-sama, jadi semua orang melakukan yang terbaik untuk pamer."

–(Besok malam, aku memberi kamu tugas khusus setelah waktu malam.)

–(Ini akan segera berakhir, tetapi ada kemungkinan besar bahwa kamu tidak akan dapat bekerja sesudahnya.)

Mereka salah memahami kalimat itu ya?!

Mereka menafsirkan tugas khusus sebagai petugas malam, dan baris terakhir tidak bisa bergerak sesudahnya eh. . . .

aku sedikit tertarik untuk meninggalkan kesalahpahaman dan melakukan grup satu, tapi jangan.

Bahkan jika aku bersembunyi di balik alasan kegagalan sebagai pemilik jika aku meletakkan tangan aku pada karyawan penting aku, melakukannya dengan ceroboh dapat menenggelamkan aku dalam keinginan duniawi yang mengubah aku menjadi orang yang merosot.

aku membatasi ventilasi tangan ini ke onee-sans profesional yang tidak akan berubah menjadi merosot nanti.

Jika aku punya pacar, aku akan menggodanya sebagai gantinya.

Sekarang, mari akhiri kecemasan gadis-gadis ini di sini.

"Sepertinya kamu salah paham. Aku tidak bermaksud memaksakan diri pada kalian para gadis. Tugas khusus adalah tentang hal lain. Ganti pakaian kerjamu karena itu akan memakan waktu. Pakailah sepatu yang mudah dipindahkan."

Meninggalkan Manajer dan yang lainnya yang secara halus terlihat seperti mereka ingin melarikan diri, aku pindah ke vila kedua aku di labirin bawah tanah.

Menunggu dengan malas itu sia-sia, jadi aku menuju ke live-box untuk power-leveling hari ini.

aku berlari ke area di mana kotak hidup berada, dan tiba di aula di mana itu.

Monster merangkak keluar dari (Lubang Gushing) di dinding di dekat live-box, jadi aku membersihkannya demi pemerataan daya yang aman.

aku meletakkan gubuk kayu di sudut aula dari penyimpanan aku untuk mencegah (Lubang Memancar) secara struktural.

aku mengaktifkan alat sihir monumen suci yang telah aku pasang di gubuk untuk membuat penghalang kecil.

Lingkaran sihir merah dipanggil, area sekitar 10 meter dari monumen suci menjadi area aman di mana monster tidak bisa mendekat.

Mereka bukan penghalang fisik, jadi mereka tidak bisa sepenuhnya mengusir monster, tapi monster tidak bisa mendekatinya jika mereka hanya monster biasa.

Setelah memeriksa entri (Pengaturan Unit) pada menu, aku mendaftarkan tempat ini sebagai home ground.

aku akan melakukan metode ini di berbagai tempat sebagai persiapan untuk bergerak sebelumnya.

aku menghubungkan monumen suci ke tungku sihir dan memulainya. Outputnya hanya kelas dua, tapi itu lebih dari cukup untuk memasok monumen suci dengan kekuatan sihir.

aku akan membuatnya seperti pilar penghalang di desa ketika aku membuat pekarangan rumah lain kali.

Karena tipe itu tidak membutuhkan tungku sihir.

"I-tempat ini?! –Labyrinth?"

"Itu benar. Itu Area 277 dari lapisan tengah labirin."

Ekspresi semua orang mengeras ketika aku hanya menjawab pertanyaan manajer.

aku kira mereka akan takut mengingat gadis-gadis ini memiliki level satu digit dan mengenakan pakaian sehari-hari.

"Jangan khawatir. Aku telah menyingkirkan monster berbahaya."

Ketika aku dengan lembut mengatakannya, semua orang jatuh ke tanah.

Rupanya mereka telah kehilangan kekuatan mereka.

Sepertinya aku sebaiknya berhenti melakukan kejutan semacam ini.

"Ikuti aku. Aku akan membuat kalian memburu monster kotak hidup yang diawetkan di depan dan menaikkan levelmu."

Kami menaiki tangga di dinding kotak hidup, dan mencapai tempat di mana kami dapat melihat isi kotak hidup.

Di dalam kotak hidup ada monster yang telah berlipat ganda– (Kecoa Labirin) memakan monster makanan ternak yang dalam kondisi mengerikan

Sejujurnya, tontonan itu seperti dalam mimpi.

"Kebanggaanmu sebagai seorang penjelajah mungkin tidak mengizinkannya, tapi ini adalah perintah. Aku akan memaksamu melakukannya bahkan jika kamu tidak mau."

aku mengeluarkan senjata dari Penyimpanan aku dan memberikannya kepada Manajer, Nell dan Porina.

"Ini? Apakah itu tongkat?"

"Itu benar. Itu disebut Spray Gun, tapi jenisnya sama dengan tongkat api dan tongkat petir."

Itu terlihat seperti senapan dengan laras terpotong. Tempat cartridge diisi dengan batu Api dan batu Petir, elemennya dapat diubah sesuai kebutuhan.

Ketika aku membuat hal tertentu dengan kemampuan konvergen dengan setengah hati, itu malah menembakkan kilat dan api seperti semprotan.

Itu terlihat persis seperti pistol, tetapi itu diklasifikasikan sebagai tongkat sihir.

Kekuatan membunuhnya lemah, jadi itu hanya bisa digunakan sebagai pengalih perhatian untuk power-leveling.

"Semua orang menembak ke arah tengah kotak langsung secara bergantian. Ganti dengan orang di belakangmu setelah kamu menembak."

"""YA!"""

Dengan balasan bagus yang tak terduga, semua orang mengambil pistol dan menarik pelatuknya seperti yang diinstruksikan.

"Kuro-sama, petirnya menyebar, itu tidak terlalu efektif."

"Jangan pedulikan itu. Tidak apa-apa."

Manajer yang terlihat bingung mundur, berganti dengan orang berikutnya.

Kali ini aku sudah menyiapkan tiga jenis cartridge, (Es), (Angin), dan (Petir). Jika semuanya berjalan dengan baik, aku berencana bagi mereka untuk mendapatkan keterampilan untuk setiap elemen.

Untuk jaga-jaga, aku telah membiarkan mereka memasukkan tangan mereka ke dalam Item Box aku sebelum mereka menembakkan senjata. Kami beruntung jika mereka mendapatkan keterampilan dengan ini, tetapi tidak ada kerugian.

Selanjutnya, aku membuat beberapa dari mereka yang memiliki pengalaman mempelajari sihir untuk menggunakan Gulungan sihir untuk menggunakan sihir serangan.

"Kuro-sama, semua orang telah menyelesaikan giliran mereka."

"Baiklah, ini akan berbahaya, jadi semuanya kembali ke tangga."

Setelah memeriksa bahwa semua orang telah mundur, aku memusnahkan (Kecoa Labirin) dengan (Badai Api).

"A-api yang hebat …"

"Apakah itu sihir tingkat lanjut?"

"Namun itu dilakukan tanpa nyanyian–"

Mengesampingkan para eksekutif yang terkejut, aku membuka peta untuk memeriksa status semua orang.

–Ups, aku pergi terlalu jauh.

Kecoa Labirin sebelumnya hanya masing-masing level 7, jadi aku pikir itu akan baik-baik saja meskipun ada terlalu banyak, tetapi tampaknya mereka telah menyebar ke lebih dari 1000.

Ada banyak eksekutif, jadi agak berkurang, namun semuanya naik level hingga 16.

Porina yang awalnya berlevel tinggi, Manajer dan dua ajudannya menjadi level 17 dengan metode gegabah aku untuk naik level.

"–Hah? Kekuatan terasa seperti memasukiku entah bagaimana ssu."

"Aku juga merasakan sesuatu…."

Dimulai dengan Nell yang levelnya paling rendah, para eksekutif mulai membicarakan kondisi buruk mereka satu per satu.

kamu akan mendapatkan keracunan level jika kamu naik level lebih dari 10 tentu saja.

Menggunakan (Tangan sihir), aku mendukung para eksekutif yang terlihat seperti akan jatuh dari tangga, dan kemudian berteleportasi ke ruang rapat strategi Perusahaan Echigoya dengan (Pengaturan Unit).

"Kerja bagus. Pelatihan khusus untuk hari ini sudah berakhir."

"Kuro-sama, tubuhku terasa aneh kau lihat ssu."

"Itu hanya gejala naik level. Kamu akan merasa seperti biasa setelah istirahat."

aku menjawab Nell yang tampak energik meski terlihat lelah.

"I-itu bukan kebohongan beberapa pemabuk kan."

"Lalu…, mungkin aku sudah naik level hingga 10?"

"… Tidak mungkin, itu tidak mungkin benar."

Meskipun terlihat lelah, para eksekutif sepertinya tidak bisa menyembunyikan kegembiraan mereka untuk naik level.

Mereka seharusnya menjadi sekitar level 30 jika kita melanjutkan selama sekitar tujuh hari. Jika level mereka setinggi itu, mereka mungkin tidak akan terguling dalam situasi seperti tempo hari.

Di antara gadis-gadis yang telah naik level, lima keterampilan sihir yang dipelajari, satu keterampilan Kotak Barang yang dipelajari. Aman untuk mengatakan bahwa hasilnya lebih dari yang diantisipasi.

Tidak ada gadis kami yang mempelajari skill Item Box bahkan setelah mereka mencapai level 50, keberuntungan ada di pihak kita kali ini.

aku tidak bisa meninggalkan gadis-gadis yang tidak bisa menggerakkan tubuh mereka apa adanya, jadi aku membawa mereka ke ruang tidur siang dan ruang tamu di gedung utama, dan membiarkan mereka tidur di sana.

Untuk beberapa alasan, semua orang menginginkannya menjadi princess carry, jadi aku menurutinya, tetapi ketegangan para eksekutif itu aneh.

Aku ingin tahu apakah princess carry itu bagus?

Urusanku hari ini selesai begitu aku membawa Tifaliza yang beruntung yang mempelajari skill Item Box ke kamarnya jauh di belakang.

"… Kuro-sama."

Aku membiarkan dia yang tidur berbicara seperti itu untuk tidur, dan meninggalkan ruangan.

"–Pengecut"

aku mendengar monolog samar dengan keterampilan Attentive Ears, tetapi aku pura-pura tidak mendengarnya dan pergi ke distrik malam sendirian.

Bagaimanapun juga, teknik onee-san profesional itu luar biasa.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar