Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter ss1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab ss1

SS: Liza si Tombak sihir

Shiga Delapan Pedang– .

Itu adalah pedang terkuat dari Kerajaan Shiga yang melenyapkan iblis.

aku diajari kata-kata itu oleh ayah aku sejak aku masih kecil.
aku tidak akan pernah membayangkan bahwa aku akan bertarung melawan Shiga Eight Swords itu – apalagi, menang melawan satu.

aku, yang masih tidak bisa membuat Guru menjadi serius. . . .

“Liza the Magic Spear, aku akan membiarkanmu melayani di bawah rumah earlku. Aku akan memberimu gaji yang sama dengan seorang ksatria manusia.”
"Liza-dono, aku ingin pertandingan. Diriku sendiri adalah Kajiro dari gaya Jii Gein–"
"Apakah kamu tertarik untuk menjadi ksatria tentara kerajaan? Kami akan menyambutmu bukan sebagai punggawa tetapi seorang ksatria suci."

Undangan untuk pertandingan dan ajakan datang kepadaku satu demi satu.
aku mengganggu Guru setiap kali itu terjadi, aku merasa seolah-olah tubuh aku menyusut.

aku bertanya-tanya bagaimana Guru akan memikirkannya kali ini?
aku khawatir Guru yang benci dianggap penting oleh orang lain akan membenci aku.

Menenangkan pikiranku yang kesal, aku berlatih cara tombak sendirian di halaman mansion.

The Magic Edge menerangi taman yang gelap.
Magic Edge yang dulunya sesuatu yang sulit sekarang semudah bernafas.

Jika aku mengatakan ini kepada aku dari satu tahun yang lalu, tidak ada keraguan bahwa aku akan ditertawakan.

aku menyingkirkan pikiran kosong seperti itu dan berkonsentrasi pada bentuk dasar.

–Tembus, sapu, pukul.

Setelah menyelesaikan bentuk dasar, aku melanjutkan dengan gaya otodidak yang aku pelajari selama pertempuran kota labirin.

aku membalikkan tubuh aku ke samping dan kemudian membuat sapuan kaki dengan ekor aku.
aku menenggelamkan tubuh aku tidak hanya dengan kaki aku, tetapi juga ekor aku, menggunakan seluruh tubuh aku sebagai pegas, dan kemudian menusuk dengan semua aku.

Mengakhiri formulir, aku merasakan kehadiran muncul di salah satu sudut halaman setelah aku membuat gerakan mengembalikan pedang ke sarungnya.

"Ini luar biasa seperti biasa."
"Menguasai–"

Guru kita muncul dari balik rerimbunan pohon di mana seharusnya tidak ada orang.
aku samar-samar bisa merasakan teknik penyembunyian Tama, tetapi penyembunyian Guru terlalu alami sehingga aku tidak bisa merasakannya sama sekali.

"Apakah aku terganggu dengan suara itu?"
"Tidak sama sekali. Gadis-gadis lain tidur dengan wajah bahagia seperti itu."

Guru berbicara dengan lembut kepada aku yang sedang malu-malu seolah-olah meyakinkan aku.

Dan, aku mengeluarkan kata-kata kejam untuk kebaikan itu.

"Jika Liza tertarik dengan Shiga Eight Swords, tidak apa-apa jika kamu mau menerimanya oke?"
"Apakah aku sudah tidak dibutuhkan–"

–Betapa pengecutnya aku.

Memikirkan aku mengatakan sesuatu seperti itu sambil mengantisipasi Guru yang lembut untuk menyangkalnya.

"Tidak mungkin. Akan sepi jika Liza tidak ada di sini."

Aku menghela nafas lega setelah mendengar itu.

“Meskipun demikian, aku ingin memprioritaskan apa yang paling diinginkan Liza. Jika itu yang benar-benar diinginkan Liza, maka aku akan menghormati keputusan itu.”

Kebaikan terkadang bisa menjadi racun.
aku mengerti bahwa Guru tidak membutuhkan siapa pun dalam arti yang sebenarnya.

–Walaupun demikian .

Meski begitu, aku ingin bersama Guru.

Aku bersumpah pada partnerku, tombak sihir, yang bersinar merah menerima tekadku.

Suatu hari nanti, keberadaan yang bisa diandalkan oleh Guru yang menyendiri, aku–.

–Akan menjadi satu.

aku tidak ingat apakah aku bisa mengucapkan kata-kata itu pada akhirnya.
Namun, pasti.

Tombak aku tahu.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar