Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 13 – Chapter ss4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab ss4

SS: Tamasya

Hari ini kita bersenang-senang tamasya nanodesu.
Setelah perjalanan ini selesai, Pochi akan kembali ke kota labirin, dia akan berpisah dengan Mabudachi dan Shatei, ini menyedihkan nodesu.

Itu sebabnya, Guru dan Liza berkata, "Buatlah kenangan yang menyenangkan", sambil mengirim Pochi dan teman-temannya pergi.

"Berhenti Maret! Kami akan istirahat di sini. Kakak kelas dari sekolah ksatria harus menjaga adik kelas mereka."

Ketika kopral-san tombak dengan janggut biru berteriak keras, Mabuachi dan Shatei jatuh ke tanah dan membuat suara terengah-engah.

"Huff, aku tidak pernah mengira berjalan di hutan akan sesulit ini."
"Kamu benar-benar dibesarkan di ibukota kerajaan …"
"Lihat Pochi-san dan Tama-san. Mereka baik-baik saja kan?"

–Pochi dan Tama?

Entah bagaimana rasanya kami dipuji, jadi bersama dengan Tama, Pochi berpose shakiin.

“Oy, tahun pertama! Jangan main-main dan istirahat dengan benar. Kita akan jalan-jalan di hutan sampai malam. Istirahatkan tubuhmu sedikit sekarang.”

Kepala kakak kelas memukul kepala Pochi, memberikan nasihatnya.

–Pochi masih baik-baik saja nanodesuyo?

Jadi aku pikir, tetapi Pochi melihat Tama membuat pose [Jangan katakan itu] di mulutnya, jadi Pochi tetap diam.

Pochi tidak bisa lelah berjalan di tanah hutan yang lembut.
Ketika Pochi bermain hopscotch, onee-san kelas atas yang bertindak sebagai penjaga belakang memarahinya, "Bersikaplah serius."

–Ada yang aneh?

Pochi mendengarkan dengan telinga berkedut.
Pochi tidak bisa mendengar apa-apa.

"Pochi~?"

Sepertinya Tama memperhatikan keanehan juga nodesu. .

"Aneh nanodesu."

Pochi juga memperhatikan, dia mengangguk ke Tama.

"Apa yang kamu maksud dengan aneh, dogfolk tahun pertama?"

Pochi menjawab sejak kakak kelas bertanya padanya.

"Hutannya tenang nanodesu."
"Itu karena ada banyak dari kita yang bergerak di dalamnya, bukankah itu wajar?"
"Ini nodesu yang berbeda. Kehadiran sekawanan serigala yang membuntuti Pochi dan yang lainnya, dan Eyeball Hopper yang melihat ke sini dari luar hutan keduanya menghilang nodesu."

Meskipun Pochi menjelaskan dengan benar, kepala kelas atas-san memukul nodesu kepala Pochi.

"Jangan mengatakan hal-hal bodoh–"

Yang bilang bodoh itu yang bodoh nanodesuyo?

"–Jika gerombolan monster seperti itu benar-benar ada di sana, ksatria pengawal-sama dan kopral-dono seharusnya memberi tahu kita."

Kepala Kelas-san memukul kepala Pochi sekali lagi.

"Aduh nodesu."
"Berhentilah gegabah jika kamu tidak ingin dipukul."

Kepala Kelas-san bergumam, "Kepala batu dang", dengan mata berkaca-kaca sambil menepuk tangan yang memukul Pochi.

"–Datang~?"

Tama memperhatikannya terlebih dahulu nodesu.
Seperti yang diharapkan dari ninja!

"Soldier Mantis muncul!"
"Sialan! Itu bersembunyi di pohon berlubang!"
"Ini buruk, telur belalang telah menetas! Ini sekawanan Belalang Anak!"
"Siswa, buat lingkaran dan lindungi punggung satu sama lain! Berkonsentrasilah untuk bertahan, jangan pernah menyerang!"

Ketika Pochi akan melenyapkan monster, kopral-san berjanggut biru memerintahkannya untuk tidak melakukannya.

Pochi berbalik, Tama tidak ada di sana.

"Pi~ Pu~"

Tama yang telah kembali sebelum Pochi memperhatikan menirukan peluit.

–Pochi tahu.

Tama itu sedang melakukan sesuatu seperti ninja.

Kehadiran War Mantis yang diam-diam merayap dari belakang telah menghilang, jadi tidak salah lagi nodesu.

"Kopral! Serahkan ikan kecil Anak Mantis pada kami!"
"Dimengerti! Kami sepuluh akan melindungi para siswa bahkan jika kami mati di sini!"

Jangan mati.
Guru selalu berkata begitu nodesu.

"Tiga Prajurit, 57 prajurit kecil~?"
"Ada tiga Prajurit, tetapi yang kecil adalah 59 nanodesu. Dua anak lainnya sedang digendong nodesu."

Pochi memeriksa jawabannya dengan Tama.
Ada terlalu sedikit musuh, pedang pendek di pinggang Pochi terasa kesepian nanodesu.

"Itu tidak berguna …"
“Kita tidak akan pernah bisa menang hanya dengan 8 ksatria dan 16 tentara.”
"Akan sedikit lebih baik jika ada delapan kakak kelas dan 16 adik kelas."

Entah Pochi atau Tama bisa menang sendiri nodesuyo?
Shatei yang memperhatikan itu dan berkata, "Jika itu Pochi-san dan Tama-san", tapi dia dimarahi oleh ketua kelas-san.

"Tahun pertama! Apakah kamu lupa instruksi kopral-dono? Satu-satunya hal yang bisa kita lakukan sekarang adalah dengan tidak menjadi beban!"

–Dia kesemutan, nodesu yang menakutkan.

"Senpai! Kita harus meminta bantuan saudara perempuan Kishresgalza"

Kepala Kelas-san memelototi Pochi dengan mata menakutkan.

Apakah Pochi melakukan sesuatu untuk dimarahi?

"Hmph, tidak semua penjelajah Mithril kuat. Apa gunanya pembawa bagasi?"

Membawa bagasi?

"Pochi pandai membawa bagasi, nodesuyo?"
"Kamu dengar itu. Tahun pertama diam dan duduk."

Bahkan Guru memuji Pochi, "Pochi sangat kuat", nodesu.

"T-tapi, jika ini terus berlanjut!"
"Jika kamu benar-benar ingin menjadi ksatria, ketahuilah bahwa perintah atasanmu adalah mutlak! Bersiaplah untuk dikeluarkan dari sekolah ksatria jika kamu terlibat!"

Dimarahi oleh ketua kelas-san, Putri Kelten merasa sedih.

"Siswa! Maaf! Lima Belalang Anak sedang menuju ke sana! Kami tidak mampu membelakangi Prajurit. Kalian bertahan sampai kami dapat membantu kalian!"

–Mangsa?

Pochi mencocokkan matanya dengan Tama dan mengangguk.
Dan, ketika Pochi akan melompat keluar bersama Tama, kepala kelas-san melotot.

“Adik kelas harus tetap berada di dalam lingkaran! Azzo, Orus, Urutz, Efna, luangkan waktu dengan bertarung satu lawan satu melawan Anak Mantis. Tidak apa-apa, kalian bisa melakukannya! Serahkan sisanya padaku! Aku akan melakukannya! kurangi nomor mereka satu per satu!"

–Tidak ada giliran?

Nanodesu yang memalukan.

Sabit kecil Anak Mantis merobek kaki kakak kelas.
Darah keluar, nanodesu itu terlihat sangat menyakitkan.

"Dame Pochi Kishresgalza dan Dame Tama Kishresgalza."

Putri Kelten menatap Pochi dan Tama dengan ekspresi serius.

"Aku memintamu atas nama putri keenam Marquis Kelten, Dyumorina. Tolong selamatkan senpai dan pasukan kerajaan."

Pochi juga ingin membantu, tetapi perintahnya mutlak nodesu.

"Perintah senior itu mutlak~?"

Sepertinya Tama juga sama.

"Tolong menyerah pada bagian itu. aku akan menanggung semua tanggung jawab. Itu sebabnya, tolong–"

Air mata dari mata putri adalah. . .

"Tolong, Pochi. Aku akan menerima pengusiran juga jika itu berarti itu."
"Tolong, Pochi anego, Tama anego! Aku juga akan pergi bersamamu!"

Mabuachi dan Shatei juga bertanya bersama.

–Ini adalah waktu untuk memutuskan.

Kata Arisa nodesu.
Dihadapkan dengan apa yang benar, zaru soba adalah keberanian nanodesu.
<TLN: Pochi membuat kesalahan mengutip kutipan Konfusius, seharusnya: "Menghadapi apa yang benar, membiarkannya dibatalkan menunjukkan kurangnya keberanian. ">

Pochi akan membantu semua orang dan dimarahi oleh Master nodesu.
Tiga hari tanpa daging akan menjadi hari-hari neraka, tapi Pochi tidak bisa menolak permohonan Mabuachi dan Shatei.

"Pochi, ayo lakukan~?"
"Ya nanodesu."

Jika Pochi bersama Tama, mereka adalah nanodesu yang tak terkalahkan dan terkuat.

"Pochi akan menyerahkan banyak pada Tama nodesu."
"Ya ya pak~"

Pochi akan mengalahkan Nodesu Prajurit Mantis yang besar.

"Uwoh, Pochi-san menghilang?"
"Tama-san juga–di sana!"
"Ada banyak Tama-san?"

Suara dari belakang dengan cepat tenggelam oleh suara pertempuran.

"Apa? Ada yang kecil!"
"Apakah itu musuh baru?!"
"Lampu merah?!"
"Jangan bilang, itu pedang sihir?"

Peralatan hari ini adalah pedang pendek [Pedang Bambu], jadi itu bukan pedang sihir.
Tas sihir Pochi telah ditinggalkan di mansion.

Tapi, tidak apa-apa.
Karena Prajurit Mantis itu lembut.

“Seperti yang diharapkan dari pedang sihir. Kepala Prajurit Mantis yang keras itu terpotong dalam satu tebasan.”

Orang ksatria terkejut, tetapi satu-satunya yang menggunakan pedang sihir adalah wig terbesar ksatria. Pochi tidak.

Melewati sabit Mantis kedua, Pochi memotong kakinya, seperti zunbararin.
Pochi menjalankan tubuhnya yang miring, dan kemudian menusuk kepalanya dari belakang, seperti doshu, berakhir.

Terakhir, menuju Assassin Mantis yang bersembunyi di atas ketiganya, lompat dan cipratkan.
Darah hijau menyebar.

Pochi menendang batang pohon ke arah area aman.
Pochi sudah tidak sama dengan Pochi yang menangis karena dilumuri tinta gurita.

Ada sedikit masalah, tetapi kami mengadakan barbeque dengan babi hutan Tama yang ditangkap di lokasi perkemahan, dan mengalahkan serangga api dan mengadakan api unggun, itu adalah perjalanan yang sangat menyenangkan nodesu.

Pochi ingin melakukannya bersama dengan Guru dan semua orang lain kali nodesu.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar