Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 13 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 13: 13

14-13 . Wilayah Adipati Oyugock (2)

Satou di sini. aku suka media barbekyu aku daripada langka. aku pikir apa pun kecuali dilakukan dengan baik tidak mungkin ketika aku masih kecil, tetapi tampaknya cara berpikir aku berubah seiring bertambahnya usia aku.

"Ini barbekyunya."

"Kami sudah menaruh beberapa sayuran juga."

Arisa dan Hikaru memberiku piring dengan beberapa makanan.

Di depan mataku, Lulu dan para peserta kontes memasak saat ini sedang memanggang barbekyu seperti sedang berkompetisi sambil merawat peserta pertemuan dalam pertemuan barbekyu ini.

"Apakah kamu masih mengkhawatirkannya?"

"Tentang apa ini?"

Arisa dan Hikaru bertukar kata sambil duduk di sampingku.

"Ada gadis loli yang makan daging di antara Pochi dan Tama kan?"

"Gadis dengan semangat tinggi yang benar-benar menikmati dirinya sendiri itu."

"Benar itu dia, gadis itu berusia 80 tahun, kau tahu."

"Hm, dan?"

Apakah ada masalah, kata Hikaru sambil terlihat bingung.

"'Dan', bukankah reaksimu terlalu ringan untuk melihat seseorang yang tampak 70 tahun lebih muda darinya?"

“Maksudku, karena dia adalah orang suci level 50, tidak aneh bagi negara untuk membantunya memperpanjang hidupnya bukan. Melihat komposisi skillnya, dia mungkin bisa menggunakan sihir Doa juga.”

Sihir doa adalah sihir yang dapat mengabulkan setiap jenis keinginan, penggunanya sangat jarang.

Menurut Hikaru, ada saat di mana pengguna bahkan berhasil menghidupkan kembali seseorang.

Namun, kriteria sihir doa yang akan dikabulkan oleh dewa tidak dapat dipastikan, kombinasi dari pendeta yang berdoa dan dewa yang menganugerahkan dan situasinya tampaknya berubah.

Akan sulit keinginan itu dikabulkan jika kamu terus meminta hal yang sama atau sesuatu yang egois.

"Dengan bantuan– maksudmu sesuatu seperti (Obat Peremajaan)?"

“Un, itu benar. Kebanyakan penjelajah Selbira tidak melakukannya, tetapi penjelajah di Saga Empire secara teratur mendapatkan beberapa keping Blood Beads setiap bulan dari (Bloodsucking Labyrinth), jadi itu bukan sesuatu yang langka.”

Namun aku pikir mereka tidak beredar di pasar.

Ketika aku bertanya tentang hal itu kepada Hikaru, dia berkata, "Salah satu manik-manik hanya meremajakan beberapa tahun hidup kamu. Mungkin para bangsawan Kekaisaran Saga membeli semuanya?"

Selama waktu ketika Hikaru berburu (Obat Peremajaan) secara berlebihan, sepertinya dia sering berselisih dengan para pengikut bangsawan garis keturunan.

Kalau dipikir-pikir, paus dari Holy State Parion masih muda meskipun dia berusia 150 tahun.

Aku ingin tahu apakah dia menjaga masa mudanya menggunakan (Obat Peremajaan) dan (Sihir Doa)?

"Jadi, apa hubungan antara peremajaan gadis loli itu dan kelesuan Satou?"

"Itu–"

Aku menghentikan Arisa yang akan menjawab Hikaru dan membicarakannya sendiri.

"Aku akhirnya menghidupkan kembali seseorang yang seharusnya mati secara alami."

"Hmm? Itu sebelum dia meninggal kan? Memperpanjang hidupmu dengan (Pengobatan Peremajaan) adalah hal yang normal selama waktu berdirinya negaraku, tahu?"

Dari sudut pandang Hikaru, sepertinya tidak ada bedanya dengan menyembuhkan orang sakit dengan ramuan sihir.

Namun, bukan itu masalahnya di sini.

"Meskipun orang itu sendiri telah menerima kematiannya, aku bertindak bertentangan dengan itu dan membuatnya tetap hidup karena keegoisanku."

Tepatnya sebelum kematiannya, tapi tidak salah lagi aku telah memutarbalikkan wasiat Kepala Miko.

"Tapi kau tahu . "

Hikaru menepuk kepalaku.

Sepertinya aku sudah menundukkan kepalaku karena penyesalan sebelum aku menyadarinya.

"Orang itu sendiri terlihat sangat bahagia, kau tahu?"

Arisa mendorong dadanya yang rata ke kepalaku, dan menoleh ke arah venue.

Ada sosok kepala loli Miko yang dengan gembira berlari menuju sapi berambut utuh bersama Pochi dan Tama di tempat yang ditunjuk Arisa.

"Tunggu, Arisa. Aku hendak menaikkan level kasih sayangku, jangan mencuri pawai."

"Fuffuun, pertama datang pertama dilayani!"

Kasih sayang . . . .

"Selain itu, sepertinya Satou menganggap rentang hidup sebagai hal yang suci, tapi bukankah itu nilai dari bumi?"

"–Maksud kamu apa?"

aku tidak berpikir bahwa aku menganggapnya suci. . . .

"Hidup itu mutlak di bumi. Lagipula tidak ada manusia yang tidak mati, hal-hal seperti kloning manusia dan menyalin kesadaran ke komputer untuk memperpanjang hidup hanya ada dalam karya sastra tipe SF kan."

aku setuju dengan Hikaru.

Wajar bagi makhluk hidup untuk mati secara alami.

“Namun, itu berbeda di dunia lain (di sini). Bahkan jika kita menganggap makhluk abadi yang hidup abadi, atau elf yang hidup lama yang tampaknya abadi sebagai kasus khusus, ada banyak fairykin yang hidup selama ribuan tahun, dan bahkan ada manusia normal yang hidup ratusan tahun dengan terus mengkonsumsi Obat Peremajaan.”

–Rasa nilai berbeda dari bumi karena premisnya berbeda.

Sepertinya itulah yang ingin dikatakan Hikaru.

“Selain itu, aku tahu bahwa ada prasangka seseorang yang memaksa orang lain untuk tetap hidup bertentangan dengan keinginan mereka di bumi, tetapi bukankah itu berbeda dalam kasus ini.”

"Itu benar. Mungkin tidak banyak orang yang akan menolak diremajakan ke tubuh muda mereka, meskipun mungkin akan ada banyak yang akan menolak jika mereka harus tetap hidup di tubuh mereka yang sudah tua."

"Bahkan jika ada, itu mungkin karena alasan agama kan?"

“Ya, seperti penolakan donor darah atau semacamnya.”

aku bertanya-tanya bagaimana doktrin Kuil Tenion?

"Tuan~?"

"Kami telah membawa nodesu daging paling enak!"

Tama dan Pochi membawa steak yang menggembung di piring besar.

Bersama dengan kepala loli Miko.

"Satou-san, apa kamu tidak enak badan?"

Kepala Miko yang berjalan terhuyung-huyung ke arahku, naik ke pangkuanku dan mengintip wajahku.

"Dia khawatir apakah dia telah menghalangi kematian alami Lily."

"–Terhambat?"

Mendengar Arisa, Kepala loli Miko tampak bingung.

"Ah… Kata-kata dari waktu itu kan? Kamu kejam–"

Kepala Loli Miko menggembungkan pipinya dan memelototiku.

Seperti yang aku pikirkan, apa yang aku lakukan hanyalah memaksakan kemunafikan aku. . . .

"Memberitahu semua orang tentang kata-kata memalukanku seperti ini!"

"–Eh?"

Apa yang dia maksud?

"Aku hanya sedikit terpesona oleh situasinya. Dipeluk oleh seorang pria yang memiliki niat baik selama kematianmu, bukankah itu menggelitik hati gadismu?"

–Kepala Miko-san?

"aku mengerti!"

"Ah, tidak ada yang bisa kamu lakukan tentang itu."

Arisa dan Hikaru juga setuju.

"… Apakah kamu tidak menyimpan dendam?"

"Ara? Aku sudah menyampaikan rasa terima kasihku hari itu?"

Rasanya seperti dia berkata, "Terima kasih, Nanashi-san."

“Tidak ada kepalsuan dalam kata-kataku hari itu. Terlebih lagi, aku bahkan lebih bersyukur sekarang.”

Kepala Loli Miko duduk di pangkuanku dan merentangkan tangannya ke arah matahari.

“Menjadi muda itu luar biasa. aku bisa menggerakkan tangan dan kaki aku dengan bebas, persendian aku juga tidak sakit. aku bisa berlari tanpa kehabisan nafas, aku bisa langsung berdiri ketika aku duduk. aku bahkan bisa makan lagi hidangan daging itu. aku suka. Apalagi! aku benar-benar lupa bahwa makanan memiliki rasa yang begitu kaya. "

Senyum Kepala Miko yang tidak akan kalah dari matahari sangat mempesona.

Meskipun ada perasaan seperti dia mencoba menghiburku, tidak ada kepalsuan dalam senyum itu.

"Saat ini, aku sangat senang kau tahu? Itu sebabnya tolong jangan terlihat muram, oke?"

aku merasa murung sampai beberapa saat yang lalu, tetapi aku merasa seolah-olah senyumnya menghapusnya.

Seperti yang diharapkan dari Saintess-sama.

"Tapi, dari mana Tuan dan Lily berkenalan?"

Arisa berbicara seperti dia adalah seorang istri yang menyelidiki perselingkuhan suaminya.

"aku pikir itu di tempat suci Kuil Tenion?"

Karena Kepala loli Miko terlihat bermasalah, aku memberi tahu mereka bahwa kami bertemu untuk pertama kalinya selama kebangkitan Sera melalui (Artefak Kebangkitan).

aku sudah membicarakannya dengan Arisa sebelumnya, dan Hikaru sepertinya tahu keberadaan (Artefak Kebangkitan), seharusnya tidak ada masalah.

Selain itu, Tama dan Pochi telah pergi untuk mengisi kembali piring yang kosong, jadi mereka tidak ada di sini sekarang.

"Meskipun kami banyak berbicara, kami hanya bertemu tiga kali ya."

Interaksi aku dengan Kepala Miko-san dapat dihitung dengan satu tangan, tetapi waktu yang aku miliki dengannya nyaman.

Adapun alasan mengapa aku sangat sedih ketika dia sekarat, aku tidak tahu apakah itu karena aku tidak ingin kehilangan saat-saat nyaman itu, atau karena aku melihat kematian rekan aku pada dirinya.

Selama waktu itu, aku merasakan kegelisahan misterius di benak aku, "aku tidak bisa membiarkan orang ini mati di sini."

aku tidak memiliki keterampilan (Foresight) atau (Prediksi), tetapi ketika aku memikirkannya di belakang, tidak ada keraguan bahwa kegelisahan aku adalah alasan mengapa aku menolak kematiannya.

"Sekarang sekarang, mari akhiri pembicaraan yang sulit. Satou-san, mari nikmati pertemuan barbekyu dengan semua orang!"

"Ya, ayo pergi."

Sambil memegang Loli Head Miko, aku pergi ke venue bersama Arisa dan Hikaru.

Mari kita nikmati hari ini juga.

"–Untuk semua orang yang berkumpul di sini. Kepala Yuu Tenion Miko telah pergi ke sisi Dewa Tenion."

Beberapa hari setelah pertemuan barbekyu, kami pergi ke upacara pemakaman Kepala Miko di katedral Kuil Tenion di distrik bangsawan.

"Rasanya aneh untuk pergi ke pemakamanmu sendiri."

"Kepala–Lily-sama, aku tidak peduli jika ada yang mendengarnya baik-baik saja."

Menyela antara Sera dan aku, Loli Kepala Miko–Lily menjuntai kakinya sambil melihat pemakaman.

"Mulai sekarang, gelar Yuu Tenion akan digantikan oleh asisten kepala miko Neyuna untuk diasumsikan sebagai Kepala Miko yang baru."

Melihat Lily yang bertepuk tangan paling depan, Ms. Neyuna tersenyum malu-malu.

Hari Lily diremajakan– .

Awalnya mereka akan mengumumkan bahwa Lily diremajakan oleh keajaiban dewa, tetapi pada akhirnya, diputuskan untuk mengumumkan bahwa Kepala Miko telah meninggal dan menyerahkan tongkat estafet kepada asisten kepala miko, Ms. Neyuna.

Alasannya adalah karena ada kemungkinan besar bahwa orang tua di benua akan berduyun-duyun ke sini untuk mencari keajaiban peremajaan.

Tampaknya Kepala loli Miko akan mendukung Kuil Tenion sebagai murid miko Lily.

Selanjutnya, Duke, King, King's Body Double yang semuanya adalah teman lama Lily telah diberitahu tentang peremajaan melalui Hero Nanashi.

Kenalan Lily selama waktunya sebagai pelayan pahlawan – prajurit, Ny. Blum Julberg dan Ms. Sebelkea di kota labirin–akan diinformasikan secara bertahap, jadi aku tidak membantu menghubungi mereka.

"Masita Nana dan Nana!"

"Nana, mainkan!"

Nana dan anak-anak anjing laut yang bermain dengannya melambaikan tangan ke arahku.

Gadis-gadis itu mengenakan seragam pabrik pemintalan Perusahaan Echigoya.

Tentu saja mereka bukan anggota staf formal, tetapi mereka dipekerjakan untuk pekerjaan sampingan.

"Ya ampun, betapa lucunya."

"Lucu? Miko juga imut."

Seorang anak anjing laut yang digendong Nana menatap Lily dengan manis.

Mereka terlihat seumuran secara lahiriah, jadi entah bagaimana menghangatkan hati.

"Tuan, meminta kotak makan siang berwarna pamungkas untuk makan siang."

"Karena aku tidak menyiapkan kotak makan siang, haruskah kita membeli dari kios?"

"Masita, sarden enak."

"Masita, tusuk sate gurita enak."

Seperti yang diminta oleh anak-anak sealionkin, kami menuju ke toko yang menjual tusuk sate gurita dan sarden kering.

"Apakah mereka cocok dengan seleramu?"

"Ya, aku sering memakannya sejak aku masih kecil."

Lily yang memegang tusuk sate sarden dan tusuk sate gurita di kedua tangannya membual sedikit.

Dia mungkin menikmati kembalinya dia ke pikiran anak-anak.

"Oba-chan, belikan aku makanan."

"Kamu, apakah kamu keluar dari pekerjaan lagi? Makan acar ini jika kamu mau."

"Waa, terima kasih. Oba-chan aku mencintaimu!"

aku mendengar percakapan deja vu dari kerumunan.

"Kamu sepertinya sibuk hari ini."

"Un, gadis-gadis yang tidak tahan bekerja sebagai pelacur semuanya pergi bekerja di pabrik pemintalan, jadi aku mendapat banyak pelanggan, pinggangku sakit."

"Untuk mempekerjakan orang tanpa surat rekomendasi, Echigoya Firm benar-benar murah hati."

"Ahaha, awalnya semua orang bergosip bahwa mereka adalah penipu baru."

"Kamu tidak ingin pergi ke sana?"

"aku hanya bisa bekerja sebagai pelacur, aku tidak akan pergi ke sana. aku juga memiliki beberapa pelanggan tetap."

"Aku mengerti, lalu lakukan yang terbaik kay."

"Un, itu sebabnya tolong beri aku sedikit lebih banyak acar!"

Ini adalah kombinasi dari oba-chan dan onee-san pelacur yang mengajariku tentang Acar Kuhanou sebelumnya.

Sepertinya mereka energik seperti biasanya.

aku berpikir untuk memanggil mereka, tetapi berhenti karena aku bersama anak-anak.

Setelah mengirim anak-anak anjing laut ke pabrik pemintalan, aku bergabung dengan semua orang, dan menikmati nyanyian Cyriltoa sang diva.

Kami tinggal lebih lama dari yang direncanakan, tetapi karena kami tidak terburu-buru dalam perjalanan ini, itu akan baik-baik saja.

Pesawat kami terbang menjauh saat dilihat oleh orang-orang di Ibukota Kadipaten.

Selanjutnya, kita akan pergi ke pemerintahan sendiri dari para kurcaci.

Ayo temui Penatua Dohar di kota Bolhart!

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar