Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 14 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 14: 14

14-14 . Bolhart (1)

Satou di sini. Bertemu seorang teman di tempat yang tidak terduga membuat percakapan menjadi hidup. Bahkan ada kalanya hari berakhir sebelum kamu menyadarinya meskipun kamu bertemu di siang hari.

"Sungguh pemandangan yang indah."

"Ya, ini pasti sungai besar yang terkenal dari Oyugock Dukedom."

Putri Shistina membalas Zena.

Pesawat kecil kami saat ini sedang menuju ke hulu di langit di atas sungai besar.

Gadis-gadis lain juga menikmati pemandangan dari dek observasi.

Tempat ini dilindungi dengan sihir (Canopy), ini adalah desain yang aman yang bahkan tidak akan membiarkan rok mereka tertiup angin.

"Pemandangan yang bagus~?"

"Tama, tempat itu berbahaya nodesu!"

"Tidak apa-apa ~"

Meskipun begitu, Tama, melakukan pose menakutkan di atas pagar tipis itu sedikit.

"Tuan, ini sekawanan burung yang bermigrasi jadi aku laporkan."

"Nn, flamingo."

Nana dan Mia menunjuk sekawanan burung berwarna pink gemuk yang sedang menyeberangi sungai besar.

Mereka sedikit berbeda dari flamingo yang aku tahu, tapi mereka mungkin flamingo di sini.

Arisa yang sedang melihat tontonan dengan lesu tiba-tiba terlihat terkejut dan kemudian dia mengayunkan tangannya.

"Mereka yang bebas, lihat ke sisi pelabuhan!"

"Arisa? Itu sebelah kanan, tahu?"

Lulu mengoreksi kesalahan Arisa.

Melihat ekspresi canggung Arisa dan nada teatrikalnya, itu pasti semacam parodi.

<TLN: Rupanya, referensi gundam. Episode 31 dari anime aslinya. >

"Tuan, aku menangkap dua burung untuk saat ini, aku ingin tahu apakah mereka dipanggang utuh?"

Ada dua flamingo dengan tombak berkabel di lengan Liza.

–Liza, terlalu cepat.

"Jika aku tidak salah, rasanya seperti ayam, haruskah kita memanggangnya?"

"Ya! Setelah aku mengeringkan darahnya, aku akan menanggalkan bulu-bulu yang indah itu."

"Ya, aku mengandalkanmu."

aku sudah makan flamingo dalam perjalanan ke luar negeri saat itu, tetapi aku tidak pernah berpikir bahwa aku akan memakannya di dunia lain juga.

Kami tiba di pegunungan selentingan di sore hari.

Masih ada waktu sampai kapal-kapal yang berlayar di sungai besar berhenti datang, jadi kami pergi ke kawanan Rusa Langit di puncak tetangga untuk menghabiskan waktu.

"Mangsa~?"

"Pochi akan menangkap mereka kali ini nodesu!"

"Kamu tidak bisa."

"Pochi tidak bisa nanodesu?"

"Ya, kamu tidak bisa."

Gadis-gadis beastkin ingin berburu rusa langit, tetapi karena aku memiliki sedikit hutang dengan Rusa Langit, aku mengatakan kepada mereka untuk tidak melakukannya.

Pochi yang sedikit putus asa terlihat imut, tapi aku tidak bisa menyerah di sini.

Setelah itu aku bernegosiasi dengan manajemen layanan Phantom Firefly Cavern dan mendapat izin untuk langsung berlayar di gua dengan merendam setengah airship di air.

"Ya ampun! Tempat ini adalah Gua Kunang-Kunang Phantom yang terkenal bukan! Nyonya Litmaiya membual tentang itu ketika dia menikah."

"Hee, kepala sekolah kaku itu ya~"

Sementara sang putri yang datang ke sini untuk pertama kalinya dan Arisa berbicara tentang seorang kenalan yang sama, mereka melihat-lihat Gua Phantom Firefly.

Zena-san yang juga melihat gua untuk pertama kalinya melihat ke langit-langit terlalu banyak, dia kehilangan keseimbangan dan jatuh kembali.

"Kya"

"Apa kamu baik baik saja?"

"Y-ya! Terima kasih Satou-san."

Didukung oleh aku, Zena-san tampaknya malu dengan kesalahannya, dia terlihat sangat malu.

"Kuh, dia secara alami mengibarkan bendera!"

"Mwu, bersalah."

Arisa dan Mia menggumamkan sesuatu, tetapi semua orang dapat benar-benar menikmati Gua Phantom Firefly tanpa masalah.

Dimungkinkan untuk menikmati waktu di sini tidak peduli berapa kali kamu datang ke sini ya.

Setelah kami selesai menyapa raja muda kota Gururian, kami mengganti pakaian kami menjadi pakaian biasa dan berjalan-jalan di sekitar kota.

Kami dibagi menjadi beberapa kelompok karena akan terlalu mencolok jika kami berada dalam satu kelompok besar.

Orang-orang yang bersamaku adalah Arisa, Lady Karina dan Sera.

"Apakah ini gururian? Aku lebih suka ankoromochi desuwa."

Kami mendapat beberapa kacang adzuki besar setelah mengalahkan monster tipe tumbuhan (Adzuki Shooters) selama leveling kami di labirin, jadi ada saat ketika aku membuat beberapa koshian dan ankoromochi.

Itu mengingatkan aku, wajahnya penuh selai kacang bersama dengan Pochi dan Tama bukan.

"K-kau memakannya dengan tangan kosong?"

"Itu benar! Kamu tidak membelahnya dengan sumpit, tata krama yang benar adalah dengan menggigitnya sepenuh hati!"

Arisa menanamkan beberapa sopan santun pada Sera kelas atas yang kebingungan.

Dia mendorong wajahnya meminta aku untuk menyeka selai kacang di sekitar mulutnya.

Ya ampun, sungguh gadis yang putus asa.

"aku melakukan ini untuk melayani Guru."

. . . . Jangan berbohong.

Aku menghentikan Sera yang sepertinya akan mengikuti omong kosong Arisa, dan menghapus Nona Karina yang sudah terlambat untuk dihentikan.

Untuk beberapa alasan, Sera yang seharusnya bersih terlihat kesal. Itu adalah misteri .

"Ah! Onii-chan yang mulia!"

Seorang gadis kecil yang sedang membersihkan toko perangkat keras menemukan aku dan kemudian dengan gembira berlari ke arah aku.

. . . . Siapa dia lagi?

"Lihat, dia adalah salah satu gadis yang naik kereta kita ketika kita datang ke kota saat itu."

Aku mengingatnya dengan bantuan Arisa.

Ah, kalau dipikir-pikir, kami memang membiarkan sepasang saudara perempuan desa yang sedang mencari pekerjaan untuk naik kereta kami.

"Apakah kakakmu sehat?"

"Un, dia!"

Garis pandang gadis kecil itu terkunci pada gururian yang aku makan, jadi aku membiarkannya memakannya.

Dia di tengah pekerjaannya, tetapi seteguk seharusnya baik-baik saja.

"Enak!"

aku bermaksud hanya memberinya seteguk, tetapi karena sepertinya dia bahkan akan memakan tangan aku, aku memberinya seluruh gururian.

"Nah, Tuan, tolong tanganmu."

Aku menyematkan dan menghentikan Arisa yang akan menjilat sisa pasta kacang merah di tanganku.

Sera memberikan saputangan, tapi aku menggunakan life magic (Soft Wash) untuk membersihkan pasta daripada mengotori saputangan.

Gadis kecil dan Arisa berkata, "Sungguh sia-sia!"

Keduanya pasti memiliki arti yang berbeda.

Seorang kenalan muncul dari toko perangkat keras tempat gadis itu bekerja.

Itu Galhar-shi, manajer toko sihir kurcaci yang membantuku mengalahkan (Raja Babi Hutan Emas), aku sangat berhutang budi padanya.

Kakak perempuan desa keluar dari belakangnya, tapi aku akan membiarkan Arisa berbicara dengannya.

Aku dengan ringan mengangkat tanganku untuk menanggapi kakak perempuan gadis desa yang menundukkan kepalanya.

"Sudah lama Galhar-san."

"Kalau bukan Satou-dono!"

Galhar-shi dengan kuat menjabat tanganku untuk reuni.

Berpikir aneh bahwa dia keluar dari toko perangkat keras alih-alih toko sihir, aku bertanya kepadanya tentang hal itu.

"Penjaga toko di sini punya hobi lho. aku datang ke sini untuk menantangnya dalam (Permainan Aritmatika). aku tidak bisa melakukannya sama sekali ketika Driar-shi menjadi walikota, tetapi dia, Jojori dan aku belajar (Aritmatika Lanjutan) ) di bawah Driar-shi kamu tahu."

Galhar-shi melihat jauh ke arah langit sambil berkata, "Itu menyenangkan."

aku bertanya kepadanya tentang rencananya setelah ini, sepertinya dia akan naik kereta ke kota Bolhart atas permintaan seorang teman pedagang.

"aku berencana untuk pergi ke kota Bolhart juga, apakah kamu ingin pergi bersama?"

"Apakah tidak apa-apa? Kalau begitu mungkin aku harus naik."

Karena dia dengan mudah menyetujui seperti itu, diputuskan bahwa kami akan pergi bersama tetapi–.

"Eh? Airship? Airships pribadi, bukankah itu hanya Light Ship Boruenan? Eh? Apa karena Misanalia-sama?"

–Dan jadi dia panik untuk paruh pertama perjalanan.

aku merasa aku entah bagaimana melakukan hal yang buruk.

"Apa kamu baik baik saja?"

"Ya, maaf telah mengganggumu…."

Setelah minum sebotol bir, dia kembali ke keadaan tenangnya yang keren.

"J-jadi, apakah kamu akan pergi ke bengkel Guru di kota Bolhart?"

"Ya, ada itu juga… Aku punya beberapa God Metal (Orichalcon), jadi aku berencana untuk mempersembahkannya ke Dohar-shi."

"God Metal (Orichalcon)? Yang diproduksi oleh High Elf-sama?"

Aku ingin tahu apakah itu dikenal sebagai sesuatu yang diciptakan oleh High Elf?

Bahkan tanpa High Elf, kamu dapat memproduksinya selama kamu memiliki beberapa batu filsuf dan keterampilan tingkat tinggi.

Bahkan, aku dapat memproduksinya dengan baik.

"Tidak, aku mendapatkannya dari sedikit koneksiku."

"Indah…. Jadi ini God Metal (Orichalcon). Logam pamungkas yang digunakan untuk membuat harta suci."

Aku menunjukkan padanya sebuah Orichalcon Ingot sambil mengatakannya, dan kemudian Galhar-shi bergumam sendiri seperti sedang berpikir keras.

"Jika kita memiliki ini, maka guru pasti akan . . . . Jojori . . . . "

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar