Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 15 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 15: 15

14-15 . Bolhart (2)

Satou di sini. Ada suatu masa ketika kata Missing Link populer. Saat itu aku salah mengira bagian 'tautan' dengan 'cincin', begitu aku kehilangan muka ketika membicarakannya dengan seorang teman.

Tampaknya menunjukkan kurangnya kontinuitas dengan fenomena tersebut, tetapi aku rasa aku tidak akan pernah menemukannya selama aku hidup normal.

"Ke kanan~, sedikit ke kanan~?"

Tama memberikan instruksi kepada kami menggunakan bendera di ruang terbuka dekat balai kota.

Dia baru saja di sini beberapa waktu yang lalu, hal kecil yang cepat.

Mengikuti instruksinya, brownies berseragam penerbangan mendaratkan pesawat di ruang terbuka.

Kurcaci dengan pakaian kerja mengintip melalui jendela dengan rasa ingin tahu dari balai kota.

Karena ada banyak yang montok, itu membuat aku ingat sekawanan burung pipit yang berdiri berbaris di atas kabel tiang.

"Sudah lama, Tuan Pendragon."

"Maafkan aku atas keheninganku yang lama."

aku bertukar jabat tangan dengan Driar-shi walikota yang datang untuk menyambut kami.

Sekretaris dan putri Driar-shi, Jojori-san, juga bersamanya.

"Oh? Bukan Galhar! Kenapa kamu ada di sini?"

"Hei Jojori, wajah terkejutmu juga luar biasa. Aku ingin berkencan di langit bersamamu."

"Mou, oh Galhar."

Jojori-san bereaksi sementara tidak sepenuhnya tersipu pada Galhar-shi yang secara alami mengatakan kalimat playboy.

Ketika mereka bertemu di toko sihir saat itu, Jojori-san bertingkah seperti kakak perempuan bagi Galhar-shi, tapi sepertinya ada semacam perubahan selama setengah tahun ini.

Menurut Arisa, Jojori-san tampaknya adalah tipe "Wanita karir yang tegas yang tertarik pada pria yang tidak baik."

"Tuan, ke mana kita harus membawa suvenir?"

"Tuan, meminta instruksi."

Liza dan Nana datang dengan gerobak tempat aku meletakkan tong anggur, jadi aku mengkonfirmasi Driar-shi untuk tempat meletakkannya.

Aku menahan tawaku ketika Arisa berkata, "Bar~rel", dengan suara yang sangat lucu di depan tong anggur, itu aneh tapi karena Arisa yang eksentrik seperti biasanya, aku mengabaikannya.

<TLN: Referensi seri Atelier. >

"Ah Pochi! Kotak itu berbeda."

"Node yang berbeda?"

Aku menghentikan Pochi yang akan membawa kotak kayu dengan satu set cangkir sake di dalamnya.

"Galhar-san, kotak kayu ini adalah oleh-oleh untuk Galhar-san, bolehkah aku membawanya ke tokomu?"

"Sangat dihargai! Meskipun aku masih memiliki minuman keras yang kamu berikan kepada aku, terima kasih untuk itu."

"Mou Galhar! Kamu belum mengucapkan terima kasih tentang bengkel gulir, kan?"

Hah, tentang apa?

"Benar! aku ingin menulis surat tetapi kemudian sehari telah berlalu. kamu berbicara tentang aku kepada Viscount Shimen kan? Berkat itu, aku dapat secara teratur menyimpan gulungan (Kembang Api) yang populer. Toko Galhar yang sepi sekarang telah menjadi bisnis yang cukup besar sehingga aku bisa mempekerjakan seorang pegawai."

aku tidak ingat pernah membicarakannya secara khusus, tetapi aku merasa telah membicarakan topik tentang Galhar di bengkel gulir ibukota kadipaten.

Manajer bengkel, Jung-shi mungkin mengerjakannya.

"Ini benar-benar berkat Satou-san. Toko Galhar sekarang dapat melanjutkan tanpa khawatir ketika akan bangkrut."

“Itu Jojori yang mengerikan. Dewi keberuntungan, yaitu kamu, sedang mengawasi tokoku, jadi itu tidak akan bangkrut, tahu.”

Ketika aku mengawasi percakapan seperti pasangan yang sudah menikah dengan mata yang hangat, Walikota Driar-shi datang untuk memanggil aku.

Sepertinya permintaan aku untuk bertemu dengan Penatua Dohar telah berlalu.

"""Logam Dewa (Orichalcon)!"""

Saat aku mengeluarkan Orichalcon Ingot di kamar Penatua Dohar, pandai besi kurcaci yang mengintip di pintu masuk mengangkat suara terkejut sekaligus.

"Kau mengintip, bodoh!"

"""Maafkan kami bos!"""

Penatua Dohar menjatuhkan tinjunya yang terkepal ke para kurcaci yang sedang melakukan perebutan dalam barisan satu per satu.

"Maaf atas keributannya."

"Tolong jangan khawatir tentang itu."

Sementara para kurcaci masih melakukan seiza, Penatua Dohar kembali ke meja, dan mengambil ingot.

"Ini adalah God Metal (Orichalcon) . . . Selain itu, ini bukan God Metal belaka."

Penatua Dohar melihat ingot dari berbagai sudut.

Ini adalah pertama kalinya aku mendengarnya, aku ingin tahu apakah itu memiliki semacam klasifikasi?

“Itu pasti telah disempurnakan dengan kekuatan dari Source orde yang cukup tinggi. Aku bisa merasakan berkah dari roh hanya dengan menyentuhnya.”

Ini relatif mudah untuk membuatnya selama ada Crimson Treasures – bahan alkimia Batu Bertuah, tetapi tidak perlu meredam hasrat Penatua Dohar dan para kurcaci, jadi aku tetap diam.

“Namun, dengan God Metal semacam ini, fasilitas yang biasa digunakan untuk mithril tidak akan cukup.”

Penatua Dohar melihat batangan itu dengan wajah tegas.

Baiklah, ini adalah waktu yang tepat (hal seperti ini mungkin terjadi) untuk mengeluarkan palu dan landasan Orichalcon.

"Dohar-sama–"

"Baiklah Satou! Ikutlah denganku!"

–Hah?

Penatua Dohar berdiri dengan pukulan dan kemudian memanggil aku.

Um, palu dan landasan Orichalcon. . . .

"Jojori! Panggil Driar ke sini! Katakan padanya kita sedang melakukan Oblation Strike!"

"Ya!"

–Oblation Strike?

Beberapa kata misterius muncul dari mulut Penatua Dohar.

"Boss! O-Oblation Strike, artinya–"

"Itu benar! Aku membiarkan Driar mengambil alih. Kita harus memilih suami Jojori."

Dengan kata-kata Penatua Dohar, pandai besi kurcaci yang dimulai dengan Zajir mulai mengambil pose aneh untuk menarik otot mereka.

Jadi Jojori-san benar-benar populer di kalangan pria kurcaci.

"Satou, aku mengatakannya sebelumnya, bukankah kamu ingin menjadi suami Jojori?"

"Maaf, tapi ras kita berbeda."

aku menggunakan alasan 'ras yang berbeda' yang digunakan oleh High Elf Aze-san untuk menolak lamaran pernikahan.

Agak tidak adil, tetapi ada kalanya itu diperlukan untuk orang dewasa.

"–Oh benar, kamu bukan kurcaci ya."

Elder Dohar bergumam dengan wajah seperti merpati yang ditembak oleh peashooter.

Rupanya, dia benar-benar lupa tentang rasku.

"Mau bagaimana lagi, aku tidak bisa menurunkan teknikku jika kamu tidak bisa memberikan ahli waris."

Penatua Dohar berpikir keras dengan tangan pendeknya terlipat

Kemudian Driar-shi dan Jojori-san bergegas masuk.

"Driar! Siapa yang akan menjadi suami Jojori? Putuskan sekarang!"

"H-suami, ayah?"

"K-kakek!"

Driar-shi dan Jojori-san terkejut mendengar Penatua Dohar.

Driar-shi yang menenangkan diri dari keterkejutan pertama bertanya pada Jojori-san yang bingung dengan suara lembut.

"Jojori, siapa yang kamu inginkan menjadi suamimu."

"Ga– aku …"

Jojori-san yang akan menjawab tersendat.

aku merasa dia akan mengucapkan nama Galhar-san.

Mari kita bantu dia sedikit.

"Dohar-sama, apakah kamu menginginkan suami Jojori-san karena bakat pandai besinya? Atau untuk kalibernya sebagai walikota?"

“Tidak juga. Selama dia memiliki kekuatan untuk mengambil Jojori bahkan setelah aku menjatuhkannya, itu sudah cukup.”

Rasa nilai yang benar-benar seperti kurcaci.

Poin seperti itu tidak cocok dengan Galhar-san yang keren.

Jika aku harus mengatakan, Zajir-shi yang jujur ​​​​lebih cocok untuk itu.

Untuk sementara, keheningan menguasai tempat ini.

"–Aku tidak sabar lagi. Ayo cari anak muda yang cocok untuk melakukan wawancara pernikahan untuk nanti."

Menempatkan Jojori-san yang tidak bisa menjawab ke pembakar belakang, Penatua Dohar yang tidak sabar melanjutkan pembicaraan.

“Pemogokan Persembahan adalah untukku, Satou, Driar dan Jojori untuk dilakukan – selanjutnya kita membutuhkan pandai besi dan penyihir. Pandai besi adalah, Zajir, kamu datang.”

"Ya! Bos!"

Zajir-shi yang namanya dipanggil oleh Penatua Dohar mendorong lengannya ke langit dan berteriak dengan gembira.

Para kurcaci di sekitarnya memukul Zajir-shi dengan tinju yang dipenuhi berkah dan kecemburuan.

Zajir-shi yang tersenyum kembali ke serangan sambil berlumuran darah itu menakutkan. Berkat Dwarf cukup kejam.

"Selanjutnya, kita membutuhkan seorang Penyihir… Ini salah satu dari Don atau Hahn bersaudara."

"Ayah, mereka berdua akan merajuk jika kamu memilih salah satu dari mereka."

Driar-shi menghentikan keputusan Penatua Dohar.

"Kita harus memilih penyihir lain. Untuk penyihir yang ditugaskan untuk melakukan Serangan Persembahan, dia tidak hanya membutuhkan sihir, tetapi juga keterampilan aritmatika."

“B-kalau begitu, mari kita tanyakan pada Galhar-san. Dia baru saja datang ke balai kota.”

Jojori-san mendorong dengan bantuan Driar-shi.

"Benar. Kita akan pergi dengan itu."

aku tidak tahu apakah Penatua Dohar memperhatikan ketidakwajaran keduanya atau tidak, tetapi dia dengan mudah menerimanya.

Zajir-shi meringis dengan kemunculan kembali saingannya, tetapi dia tidak keberatan dengan keputusan Penatua Dohar.

"Luar biasa, panasnya semakin tinggi."

"A-apakah ini jalan menuju bagian terdalam?"

Sambil menghadap ke magma merah panas di bawah dari jembatan gantung, Zajir-shi dan Galhar-shi bergumam.

Tempat ini adalah jauh di bawah tanah Bolhart City, area peta yang berbeda di mana City Core berada.

Setelah mengikuti upacara pemurnian air dingin, semua orang berganti pakaian menjadi pandai besi putih.

Setelah melintasi jembatan gantung dan tangga batu yang panjang, kami maju melalui gundukan pasir di tengah sungai magma.

Ada kuil bergaya Jepang, penghalang dipasang di sekitar kawasan.

(Tuan Tanah Dohar, tolong beri izin kepada orang-orang selain Driar untuk masuk.)

"Ou! Berikan izin kepada Satou, Jojori, Zajir, dan Galhar."

(Diakui.)

Penatua Dohar menjawab suara Inti Kota.

Penghalang yang melindungi kuil dihilangkan, dan kemudian kami masuk ke dalam dengan Penatua Dohar memimpin.

aku sudah terbiasa melihat area City Core, tetapi sedikit berbeda di sini.

Ada jendela besar di kuil yang sedikit bergaya Jepang, dan magma yang menggelegak bisa terlihat dari sana.

"Kami datang untuk Pemogokan Persembahan. Bersiaplah untuk itu!"

(Diakui. Tolong tunjuk Tuan Tanah berikutnya.)

"Dar."

(Selesai pendaftaran, silakan tunjuk proxy berikutnya.)

"Oy, driar, lakukanlah."

"Y-Ya. aku menunjuk Jojori sebagai wakilnya."

(Menyelesaikan pendaftaran, mewujudkan alat Oblation Strike.)

)

Di depan City Core, landasan yang terbuat dari kristal biru dan beberapa palu dan penjepit biru muncul.

Rupanya, mereka terbuat dari kekuatan sihir.

Lain kali aku akan melakukan berbagai eksperimen di kota yang aku kuasai di Holy State Parion.

"Dengar! Driar dan Galhar jaga papan operasi di sana. Papan operasi itu akan menjadi faktor penentu pemrosesan God Metal yang lebih sulit daripada mithril. Driar, ajari Galhar."

"Ya! Tanggung jawab kami sangat berat, tetapi kamu harus bisa melakukannya. Tunjukkan pada ayah bahwa aritmatika tidak diperlukan!"

"Ya Guru!"

Sepertinya Driar-shi rukun dengan Galhar-shi.

"Satou, apakah kamu sudah membuat pedang lain setelah Pedang Peri?"

"Ya aku punya . "

"Tunjukkan kepadaku . "

aku tidak bisa mengeluarkan pedang suci atau pedang sihir, jadi aku mengeluarkan katana yang terbuat dari baja Damaskus dari tas Penyimpanan.

aku tidak mencapai rahasia terdalam katanasmith yang diajarkan oleh Ban di lapisan bawah labirin, tetapi aku merasa itu adalah pekerjaan aku yang cukup bagus.

"Kamu menjadi cukup baik–"

Setelah melihatnya dari berbagai sudut, Penatua Dohar merenung sebentar.

"Zajir, kamu jaga Phase Hammer."

"Ey! Bos!"

Zajir membelai dadanya sendiri sambil tersenyum di seluruh wajahnya.

"Satou, baca gulungan di sini. Bisakah kamu membaca bahasa kurcaci?"

Membaca sekilas, bahasa kurcaci sepertinya tidak jauh berbeda dari bahasa peri.

Setelah diam-diam menggunakan kekuatan sihir (Terjemahkan), aku dapat memperbaiki perbedaan nuansa.

"aku bisa . "

"Kalau begitu aku akan menyerahkannya padamu."

Membacanya lebih lanjut, aku terkejut.

–Bukankah ini rahasia kurcaci!

Apa yang kamu lakukan menunjukkan ini kepada orang luar.

"Dohar-sama, bukankah dokumen ini sesuatu yang tidak boleh ditunjukkan kepadaku?"

“Aku tidak keberatan. Itu harus dengan pandai besi terhebat — tidak, pandai besi yang bisa membayangkan yang terkuat. Aku dan Zajir tidak bisa membayangkan pedang yang melampaui pedang suci. Aku bisa merasakan itu dari pedang yang kamu buat sebelumnya. "

Begitu, maka aku pasti cocok untuk itu.

Lagipula, aku tahu pedang yang melampaui pedang suci–.

"Apakah kamu siap!"

"""OU!"""

Semua orang menjawab Penatua Dohar.

"Operasi pencairan dimulai."

"Mengonfirmasi keadaan semi-cair, memulai hitungan mundur, 5, 4, 3, 2, 1."

Driar-shi dan Galhar-shi mengontrol papan operasi.

Batangan di landasan menjadi merah membara dan mulai menjadi lunak.

"Oblation Strike, mulai!"

Dengan sinyal Jojori-san, Penatua Dohar dan Zajir mulai menyerang batangan itu.

Aku memakai alat berbentuk lingkaran, dan membayangkan lengan terkuat dari Shinza.

Namun, tidak seperti di game dan anime, sepertinya aku tidak bisa membayangkannya begitu saja.

Sirkuit pedang sihir ditulis dalam buku yang aku baca sebelumnya untuk membantu aku membayangkannya.

Dilihat dari itu, posisi aku adalah merancang semua sirkuit sihir yang akan diberikan kepada pedang.

Dan sepertinya para penyihir, Driar-shi dan yang lainnya mendukungnya.

Nah, bayangkan itu– .

Pedang Ilahi yang bisa membunuh dewa muncul di pikiranku.

Pedang kegelapan.

"Hai!"

"Hai!"

Teriakan penuh semangat dari Penatua Dohar dan Zajir-shi yang menyerang Orichalcon bergema.

aku membayangkan perwujudan dari sirkuit sihir.

Tapi cita-citanya terlalu tinggi, sepertinya itu akan membutuhkan kapasitas absurd yang tidak sesuai dengan pedang.

Sebuah pertanyaan muncul bersamaan.

Apakah para kurcaci terus melakukan pekerjaan absurd seperti itu dari generasi ke generasi?

–Apa?

Sirkuit sihir yang tidak aku kenal muncul di pikiranku.

aku ingin tahu apakah itu dari Inti Kota atau mungkin Akumulasi Pengetahuan (Perpustakaan) di Vena Naga?

Dari Akumulasi Pengetahuan, aku memilih sirkuit yang sesuai dengan gambar yang aku miliki .

Sirkuit presisi yang sepertinya mustahil didapat orang.

Tidak ada sedikit pun pemborosan, itu sangat mirip dengan program artistik dari era Z80.

"Luar biasa, luar biasa, Jojori."

"Ya, rumus numerik yang indah."

"Kalian berdua, berkonsentrasilah pada pekerjaanmu! Pedang itu tidak akan sempurna jika ada kesalahan sekecil apa pun!"

""Ya!""

Samar-samar aku mendengar suara tiga orang yang membantu menghitung.

Mungkin saja membuat pedang yang menyamai Pedang Ilahi jika ini terus berlanjut.

–Salah .

Penolakan muncul di pikiranku.

Aku ingin tahu apa yang tidak benar.

–Salah .

Pedang yang akan diselesaikan sekarang adalah pedang terkuat.

–Salah salah salah .

Suara seperti peringatan bergema di kepalaku.

Cahaya biru bersinar di depan mataku, Orichalcon emas yang membentuk pedang di tangan Penatua Dohar, magma panas merah yang mengelilingi ruangan. . . .

–Jadi begitu .

aku menyadari satu jawaban yang tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata dari lubuk hati aku yang paling dalam.

(Selesai urutan Pemogokan Persembahan. Tolong beri nama.)

Suara City Core memotong suasana yang tenang.

"I-ini adalah–"

"Sungguh cantik . "

“Luar biasa. Aku bisa merasakan kekuatan lebih dari pedang suci pahlawan yang aku lihat di masa lalu.”

Zajir-shi, Jojori-san, Galhar-shi terkesan dengan pedang yang lengkap.

"Ayah, selamat."

“Ya, ini berkat kalian dan Satou.”

Driar-shi mendukung Penatua Dohar yang telah kehabisan kekuatannya.

"Satou, coba masukkan kekuatan sihir ke dalam pedang itu."

"Ya . "

aku menerima pedang tipis yang halus.

Itu adalah pedang emas yang terlihat persis seperti Pedang Ilahi.

Aku perlahan memasukkan kekuatan sihir ke dalamnya.

Cahaya meledak.

"Cahaya biru? Apakah itu pedang suci?"

"Bukan! Ada lampu merah juga."

"Apakah itu pedang sihir? Atau mungkin pedang suci?"

Suara-suara terkejut dari sekitarnya tidak mencapai telingaku.

aku meningkatkan jumlah kekuatan sihir yang aku masukkan ke dalamnya.

aku telah memasukkan banyak, tetapi tidak ada Holy Edge atau Magic Edge yang muncul.

Cahaya merah dan biru menjadi terjalin, berputar menjadi satu warna.

"Lampu ungu?!"

<TLN: Lihat *TLN di akhir bab. >

Teriakan Driar-shi bergema.

Pada saat itu, apa yang muncul di pikiranku adalah perasaan aneh dari (Antusiasme para kurcaci yang seperti terbakar) dan (Pedang Ilahi yang dibayangkan yang membawa kehancuran dan kepunahan seperti pembekuan).

Itu sebabnya, aku tidak membayangkan (Pedang Ilahi) tetapi (Pedang yang dapat menghancurkan Pedang Ilahi).

Dan kemudian, pedang misterius yang memancarkan cahaya ungu ini adalah produk jadinya.

"aku beri nama itu. Pedang Sihir Suci–"

<TLN: ? (ma) di bagian 'sihir' juga bisa diterjemahkan sebagai setan/terkutuk. >

Pedang Sihir Suci ya, itu nama yang cukup pas.

Berbicara dengan benar, itu mungkin akan dinamai dengan nama kota atau nama Penatua Dohar.

"–Pendragon."

MENGAPA?

Bagaimana itu bisa terjadi?

Penatua Dohar yang mengambil pedang dari tanganku menusukkannya ke Inti Kota.

Tepatnya, ke lubang yang terbuka di City Core.

(Pedang Sihir Suci Pendragon, persembahan selesai.)

Suara City Core bergema.

Kalau dipikir-pikir, itu adalah (Oblation) Strike ya.

Jika pedang itu tidak akan ada, kurasa tidak ada masalah bahkan jika itu dinamai apa pun.

Sekarang setelah upacara selesai, semua orang selain aku akan beristirahat sampai mereka bisa berjalan kembali ke tanah.

Selama istirahat itu, aku bertanya kepada Penatua Dohar tentang alasan nama itu.

"Nama rumahmu berasal dari nama pahlawan yang menghancurkan naga kan? Tidakkah menurutmu itu cocok untuk pedang terkuat itu?"

Begitu, kalau dipikir-pikir, aku pikir aku ingat menceritakan kisah itu selama obrolan minum kami.

Setelah itu, peresmian Driar-shi dari kantor tuan tanah, Penatua Dohar pensiun, dan pengumuman pertunangan Jojori-san terjadi pada saat yang sama, seluruh Kota Bolhart dibungkus dalam festival.

Calon tunangan Jojori-san adalah dua orang yang berpartisipasi dalam Oblation Strike, Galhar-shi dan Zajir-shi.

Penerbangan menonton yang sangat populer di kota labirin juga sangat populer di sini, salah satu bagian dari orang-orang yang mengantre untuk giliran mereka membuat kegemparan besar yang hampir berakhir menjadi pertarungan tinju.

aku telah menutup Gerbang di dalam pesawat kecil sehingga tidak ada masalah.

Selama pertarungan minum tujuh hari, aku berpartisipasi dalam pertarungan minum dengan berbagai merek minuman keras yang dibawa oleh orang-orang dengan Penatua Dohar dan yang lainnya.

Ada banyak minuman keras yang cukup untuk membuat lidah aku mati rasa, tetapi karena aku memiliki tubuh yang nyaman yang hanya bisa mabuk ringan, aku menikmati rasanya sepenuhnya.

Di antara banyak kurcaci yang hancur, para kurcaci mengakui keunggulan aku dalam arti yang aneh.

Selain itu, rekan aku adalah–.

Anggota yang berorientasi keluarga diajari sosis blut dan wurst yang terbuat dari hewan peliharaan yang biasanya hanya muncul selama festival dan berbagai resep sosis dari kurcaci wanita.

Untuk beberapa alasan, sosis yang dibuat ulang oleh Arisa dengan sihir sangat populer di kalangan anak-anak Bolhart.

Anggota pemakan daging dengan penuh semangat berburu monster di sekitar Bolhart untuk memasok daging, mereka dihormati seperti dewa oleh orang-orang yang berpartisipasi dalam festival.

Tampaknya lirik (Meat Song) yang dimulai dengan (Meat, meat, meat~) yang digubah oleh Pochi dan Mia menjadi booming saat kami meninggalkan Bolhart.

Selain itu, lukisan (Hamburg Steak of Sunlight Filtering Through Trees) yang dibuat oleh master pelukis Tama tampaknya dipajang di galeri seni Bolhart.

Setelah festival selesai, hari ketika kami akan berangkat menuju Muno Earldom, aku mengajukan pertanyaan kepada Penatua Dohar setelah memperhatikan hal tertentu.

"Dohar-sama, kemana perginya pedang yang ditawarkan?"

"Menurut legenda, dikatakan bahwa mungkin itu dipersembahkan ke surga."

Begitu, sepertinya diberitahu bahwa itu adalah persembahan kepada dewa.

Menilai dari cara Penatua Dohar berbicara, sepertinya City Core tidak memiliki jawaban untuk pertanyaan itu.

aku melihat string karakter yang ditampilkan di kotak surat Kolom Exchange.

Di sana– .

(Pedang Sihir Suci Pendragon) karakter ditampilkan.

*TLN: Saat itu seseorang di bagian komentar menyarankan agar aku menggunakan violet karena kata dalam bahasa Jepang juga bisa berarti itu (BAIK BISA BENAR tergantung pada konteksnya jadi tolong jangan berasumsi bahwa ini adalah keputusan sewenang-wenang dari pihak aku sebagai penerjemah, itu masih 100% benar ke sumbernya) . Itu telah ditetapkan sedemikian rupa sehingga aku tidak dapat mengubahnya bahkan setelah bagian mentah dari bab ini keluar, tetapi sekarang setelah bab ini diterjemahkan, aku pikir lebih tepat menggunakan 'ungu' daripada 'ungu' untuk merujuk ke warnai mulai sekarang. Pembaca, harap perhatikan.

Ya aku tahu violet adalah sejenis ungu.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar