Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 17 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 17: 17

14-17 . Kerajaan Muno (2)

Satou di sini. aku pernah mendengar bahwa menyelamatkan pahlawan wanita dalam keadaan darurat adalah persyaratan untuk menjadi seorang pahlawan. Baru-baru ini, aku merasa ada banyak pahlawan wanita yang menyelamatkan protagonis.

Keesokan harinya, kami berangkat dengan pesawat bersama Orion-kun dan dua pelayannya.

Teman-temanku semuanya adalah garda depan dan Mia, mereka berlima.

Nona Karina ingin pergi, tetapi aku membuatnya tinggal agar dia bisa bersosialisasi dengan saudara iparnya, nona Muse.

aku meminta Sera untuk mendukung keduanya.

aku telah meminta Putri Shistina, Arisa dan Zena-san untuk menyelidiki perpustakaan di bekas kastil Muno sehingga mereka juga tertinggal.

aku diberitahu bahwa sebagian besar buku telah tersebar dan hilang, tetapi kastil tampaknya lebih tua dari kerajaan itu sendiri, mungkin ada beberapa dokumen penting yang tersisa.

Lulu sedang mengajari Gelt dan juru masak lainnya resep yang telah dia pelajari di Istana Kerajaan dan perjalanan kami.

aku berharap tempat wisata di kota Muno sedikit meningkat.

Di tengah perjalanan, kami mampir ke sebuah desa perintis bernama desa Pendragon.

Mantan geng pencuri anak laki-laki dan orang tua yang ditinggalkan di dekat sungai tinggal di sini.

aku membangun desa untuk sementara, tetapi tampaknya mereka telah mengembangkan perumahan dan ladang dengan baik selama satu tahun ini.

"Uwah, itu kapal yang terbang di langit."

"Terbang."

"Luar biasa . "

Anak-anak mulai berkumpul ketika pesawat menurunkan ketinggiannya.

Tidak ada tempat untuk mendarat, jadi aku turun ke tanah menggunakan tangga tali.

Kita hanya akan melihat mereka sebentar, jadi hanya aku, Pochi, dan Tama yang turun.

"Viscount-sama!"

"Semuanya! Chevalier-sama telah datang!"

"Waa, ini Tama-chan dan Pochi-chan!"

Mengikuti setelah anak-anak yang gesit, para orang tua juga dengan terhuyung-huyung berkumpul.

Baik anak-anak maupun orang tua terlihat lebih sehat daripada saat kami bertemu mereka sebelumnya.

"Organisme muda, menganugerahkan permen jadi aku berkomunikasi."

"Ini Nana~"

"Aku tertangkap~"

"Permen enak"

Nana yang sudah turun sebelum aku sadar sudah memberikan permen kepada anak-anak.

Anak bungsu digendong Nana dengan semangat tinggi sambil cekikikan girang.

Setelah melihat mereka, aku memanggil orang tua.

"Maaf atas keheninganku yang lama. Ini telah menjadi desa yang indah bukan."

"Ini semua berkat chevalier-sama yang telah mengucapkan kata-kata baik kepada raja muda-sama."

Seorang lelaki tua yang menjabat sebagai kepala desa berbicara dengan sopan.

Sepertinya dia awalnya seorang pejabat sipil jadi dia cocok untuk pekerjaan itu.

Liza membawa dua tong sebagai suvenir.

"Yang ini adalah minuman keras suling yang disebut (Giant's Tear), sementara tong ini memiliki daging asap di dalamnya."

"Oh! Kami mengadakan pesta hari ini!"

"Kami mengadakan pesta untuk Satou-sama!"

"Sudah waktunya untuk memamerkan pangsit tanamanku yang bisa dimakan."

"Hmph, pangsit gorengku lebih enak."

aku merasa kasihan pada pria dan wanita tua yang bermain-main, tetapi karena kami hanya datang ke sini untuk melihat mereka sebentar, kami tidak dapat berpartisipasi dalam pesta itu.

"Sayang sekali. Tolong tunggu sebentar, aku akan membungkusnya dengan cepat."

Seorang wanita tua yang tampak kecewa kembali ke gubuknya dan mulai melakukan sesuatu.

Dia membuat kotak makan siang yang terbuat dari apa yang disebut pangsit tanaman yang dapat dimakan.

Dan kemudian beberapa anak laki-laki senior yang membawa busur mentah berlari keluar dari hutan.

"Satou-sama! Apa Totona dan yang lainnya bekerja keras di kastil? Ini burung pegar yang kutangkap sendiri lho. Tolong ambillah."

"Kelinci telinga ini juga!"

"Hou, ini adalah beberapa rampasan yang sangat bagus."

aku menerima burung pegar dan kelinci dari anak laki-laki yang terlihat sangat bangga akan hal itu, dan kemudian aku memberi mereka busur dan anak panah pendek yang aku ambil dari tas sihir.

aku membuat busur dan anak panah ini sendiri, tetapi itu hanya barang yang sangat umum.

"Wah, luar biasa."

"Itu busur dan anak panah asli!"

Mata anak laki-laki pemburu berbinar di depan busur dan anak panah.

"B-bisakah kita benar-benar mengambil ini?"

"Tentu saja, tolong gunakan ini untuk berburu permainan bagus untuk semua orang di desa."

"Serahkan padaku! Satou-sama!"

"Un, aku akan melakukan yang terbaik juga!"

Setelah menyemangati anak laki-laki dan mendapatkan kotak makan pangsit tanaman yang dapat dimakan, kami segera meninggalkan desa perintis.

Pangsit tanaman yang dapat dimakan yang kami nikmati dari dek pengamatan pesawat itu sederhana tetapi rasanya agak nostalgia.

"Darurat~gensi~?"

"Tuan, ini nanodesu yang buruk."

Ketika aku memberikan ceramah kepada Orion-kun tentang pemandangan sebenarnya dari Kerajaan Muno yang kontras dengan peta dari dek pesawat, Tama dan Pochi bergegas dari haluan.

"Apa yang salah?"

"Mencubit . "

"Di hutan depan, sedang dikejar nodesu!"

Memeriksa arah yang ditunjuk Tama dan Pochi, aku mengerti bahwa sekawanan monster berukuran kecil yang disebut Kelelawar Ular mengejar beberapa orang.

Kelelawar Ular ini adalah monster dengan tubuh ular dan sayap kelelawar sepanjang satu meter, ketika sendirian, bahkan seorang prajurit biasa dapat mengalahkannya dengan aman.

Namun, mereka memiliki racun yang melumpuhkan, jadi jika mereka berada dalam kelompok, bahkan seorang ksatria pun akan berada dalam bahaya.

Tentu saja, kita berbicara tentang ksatria normal di sini.

"Pochi, Tama, aku mengizinkan kalian berdua untuk sortie."

"Roger~"

"Ya nanodesu!"

Mendengar perintah aku, keduanya melompat dari geladak.

"Uwah! O-oy! Sir Pendragon, pengikut kamu!"

Melihat itu, Orion-kun bergegas ke pegangan tangan dengan kaget.

Fwoosh, dengan suara kain menyebar, Tama menunjukkan dirinya di sisi kiri.

Seperti tupai terbang raksasa, dia meluncur ke arah yang dia laporkan sebelumnya.

"Orang-p, di langit?!"

"Karena dia seorang ninja."

Aku dengan tepat menjawab teriakan Orion-kun.

Dan kemudian, boom, ada suara besar di bawah.

Pochi mungkin mendarat di tanah.

Meskipun ketinggian pesawat itu rendah, bahkan Pochi akan terluka pada ketinggian ini.

Dengan skill Sky Step, skill tingkat rendah dari Sky Drive, dia mungkin membuat pijakan di udara dan membunuh kecepatan jatuhnya.

Ini jelas dibandingkan dengan ninjutsu Tama, tapi sepertinya Pochi juga terus meningkat.

Pochi berlari sambil meninggalkan awan debu.

Dia secepat mobil.

"Liza, ke sisi pelabuhan."

"Dipahami . "

aku memberi tahu Liza yang bertanggung jawab atas kemudi untuk memutar pesawat ke tempat Tama pergi.

"Anak-anak itu, apa adanya…"

“Sepertinya mereka menemukan beberapa orang dikejar monster di hutan itu.”

"–Dari jarak ini?"

aku menyerahkan teleskop kepada Orion-kun yang tidak bisa mempercayainya.

"Kepala anjing? Bukankah mereka Kobold?"

"Ya, sepertinya memang begitu."

Aku menegaskan pertanyaan Orion-kun yang mengintip dari belakangku.

Pochi dan Tama telah menyelamatkan putri kepala klan Kobold dan dua pelayan pria dan wanitanya.

Drama penyelamatan sudah berakhir ketika kami tiba, jadi aku tidak tahu detailnya.

Orion-kun menyatakan mereka sebagai (Kepala anjing), tetapi mereka lebih seperti orang yang mengenakan hiasan kepala anjing di kepala mereka.

Selain gigi taring mereka yang agak panjang dan telinga yang sedikit runcing, mereka tidak terlihat berbeda dari manusia.

Kulit mereka agak terlalu putih dan kebiru-biruan.

Karena ada tujuh mayat Kobold di hutan, aku pindah ke sana secara rahasia dengan Unit Arrangement dan mengumpulkannya.

"Bangun~?"

"Apakah kamu terluka di mana saja nodesu?"

"… N? Apakah itu Kyan?"

Tama dan Pochi yang merasakan gadis Kobold terbangun mengintip wajahnya.

Gadis itu mengucapkan kata-kata dalam bahasa Shiga.

aku pikir itu adalah kesempatan aku untuk mendapatkan bahasa Kobold, betapa malangnya.

"–Kamu bukan, siapa kamu?"

"Awawa, nanodesu."

Gadis itu melompat dan menjepit lengan Pochi ke belakang, tampak waspada ke arah kami.

Tama melompat mundur sekaligus.

aku pikir Pochi seharusnya dapat dengan mudah melepaskan diri dari genggaman, tetapi dia mungkin takut untuk menyakiti gadis itu jika dia dengan paksa melepaskannya.

Wajah bermasalah Pochi terlihat imut, tapi aku tidak bisa membiarkan ini apa adanya.

"Lepaskan tangannya. Gadis-gadis ini adalah penyelamatmu."

"Ah–"

Gadis itu kehilangan kekuatannya dengan kata-kataku, jadi aku dengan cepat merobek Pochi darinya.

Ini kemungkinan besar adalah bantuan dari skill (Abduction).

“Kuh, di mana rekan-rekanku – jangan bilang padaku.”

Menggunakan 'Setsu' untuk merujuk dirinya sendiri, itu sangat tidak biasa.

Jika Arisa ada di sini, dia akan berteriak, "Kamu pikir kamu samurai!" tanpa keraguan .

Tidak tunggu, itu adalah "Sessha" eh.

Nah, mengesampingkan panggilan nama orang pertama gadis itu, sepertinya dia salah paham bahwa teman-temannya semua terbunuh, aku akan membereskannya dulu.

"Dua pengawalmu baik-baik saja. Mereka sekarat, tapi teman penyihirku telah menambal mereka."

"I-begitukah, kamu memiliki rasa terima kasihku."

Akan merepotkan jika Kobold dewasa tiba-tiba bertindak kasar, jadi, setelah Mia menyembuhkan luka serius mereka, aku menempatkan mereka di bawah sihir (Anaesthesia) dan (Paksa Tidur) dan membiarkan mereka tidur di ruang tidur di bawah.

Kemudian Mia muncul dari lantai bawah.

"E-elf-sama?!"

Ketika gadis itu menemukan Mia, dia pergi ke Mia dan jatuh bersujud.

Dia seperti sedang melakukan dogeza.

"aku adalah pewaris mendiang Bolflos, Piaz Bolflos"

(aku elf termuda dari Hutan Boruenan, putri Lamisauya dan Lilinatoa, Misanalia Boruenan.)

Gadis itu memperkenalkan dirinya dalam bahasa peri dan kemudian Mia secara resmi memperkenalkan dirinya juga setelah mengangguk sedikit.

"Misanalia-sama, aku berterima kasih atas belas kasihan yang telah kamu berikan kepada rekan-rekan aku."

Gadis itu terus berbicara sementara dahinya masih di lantai.

Meskipun dia mengucapkan terima kasih, rasanya seperti dia menantang seseorang untuk pertandingan yang serius, atau lebih tepatnya, dia tampak putus asa.

"Dan, maafkan kelancanganku karena mengharapkan hal lain sebelum aku bisa membalas budi–"

Meringkas kisah gadis itu: tambang Kobold telah habis, mereka kehabisan permata yang disebut Kristal Biru yang dibutuhkan untuk pembiakan mereka, jadi dia ingin memiliki beberapa Kristal Biru itu dari Mia.

Mia memiringkan wajahnya, tampak bingung.

Dia mungkin tidak tahu tentang Kristal Biru itu.

Tetap saja, permata dari tambang yang ditinggalkan ya. . . .

–Nn?

"Mungkin, Kobold menyerang Kuhanou Earldom karena mereka menginginkan Kristal Biru itu?"

"Begitulah. Kami diberitahu oleh seorang penyihir keliling tentang hal itu."

Sambil bertanya pada gadis itu, aku mencari tambang perak Kuhanou Earldom.

aku juga mencoba mencari tambang yang belum dijelajahi, tetapi aku tidak dapat menemukan urat Kristal Biru ini.

"Apakah kamu benar-benar yakin?"

"Itu aku tidak tahu. Kita tidak bisa sembarangan mempercayai penyihir weaselfolk, tetapi setelah selesai, kami berjanji untuk mengajari mereka cara membuat Baja Biru. Kelompok serakah itu tidak boleh melewatkan kesempatan itu."

Geh, musang lagi ya.

aku sedikit tertarik dengan benda Baja Biru itu, aku akan membantu mereka sedikit.

aku akan meninggalkan Mia untuk merawat gadis itu, dan menggunakan sihir (Telepon) untuk terhubung ke hutan Boruenan.

(Aze-san, bisakah aku punya sedikit waktumu?)

(Satou! Tentu saja bisa.)

(Apakah kamu akrab dengan permata yang disebut Kristal Biru ini?)

aku bertanya tentang Kristal Biru kepada Aze-san yang terdengar agak hidup.

Tentu saja aku berbicara dalam pikiran aku, sehingga orang-orang di sekitarnya tidak dapat mendengarnya.

(Ya, aku tahu tentang itu. Jika aku tidak salah, itu diperlukan untuk membesarkan anak Kobold bukan?)

(Tambang Kobold telah habis, jadi mereka dalam masalah. Apakah kamu tahu tempat seperti apa Kristal Biru ini?)

(Umm, coba aku lihat – itu harus jauh di dalam pembuluh darah Mithril. aku pikir kamu bisa membawanya ke bagian yang dalam di mana Vena Naga tebal.)

aku harus mendengar informasi yang lebih detail daripada yang aku kira, jadi aku berterima kasih kepada Aze-san bersama dengan kata-kata yang penuh kasih dan kemudian aku memutuskan panggilan.

aku tidak tahu di mana Vena Naga ini berada, tetapi karena itu harus terhubung ke Sumber, aku akan memeriksa inti kota dan kota.

Setelah memeriksa Muno Earldom, aku menemukan bahwa ada urat bijih di kota tempat monster membangun sarang mereka.

Ada vena Mithril sekitar 1 KM di bawah kota, dan ada Kristal Biru di sepanjang celah-celah di sana.

Kota itu berada di distrik pegunungan yang terletak di antara desa tersembunyi para raksasa dan kota Kobold.

Ketika aku berada di sana, aku mencoba mencari vena Mithril di gunung naga hitam Heiron dan yang ada di wilayah Bolhart kurcaci, aku hanya menemukan Kristal Biru di bekas.

Cara termudah adalah memberi tahu Kobold tentang Kristal Biru di Gunung Naga Hitam yang juga berarti mengusir mereka dari wilayah tersebut, tetapi mempertimbangkan keuntungan untuk Earldom Muno, akan lebih baik jika kita mendapatkan kesetiaan dari Kobold yang pegang teknik untuk menambang dan memperbaiki logam khusus ini dan juga membiarkan mereka menambang dan memperbaiki urat Mithril.

aku memanggil Arisa di Kastil Muno dengan sihir (Telepon), dan menyuruhnya untuk mencocokkan informasi tentang vena bijih.

"Sato."

Mia yang sepertinya akan menangis menempel padaku.

Ada gadis Kobold yang putus asa di belakangnya.

Itu mengingatkan aku, aku membiarkan Mia menanganinya bukan.

"Satou-dono, aku mohon! Kirim kami ke hutan Boruenan dengan pesawatmu. Kami akan memberimu pedang berharga Kobold, (Blue Fang) sebagai hadiah atas bantuanmu! Jika kamu menginginkannya, aku akan berjanji untuk mengajarimu metode pembuatan Baja Biru."

"Metode pembuatan itu terdengar menarik. Namun, kami saat ini sedang dalam tugas resmi. Kami akan membantumu mendapatkan Kristal Biru setelah kami menyelesaikan tugas kami."

"Apa kamu yakin?!"

Aku pasti mengangguk kembali ke gadis yang setengah ragu.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar