Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 19 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 19: 19

14-19 . Kerajaan Muno (4)

Satou di sini. Seorang senpai memberitahuku bahwa kepercayaan itu seperti domino yang jatuh. Ternyata bagaimana kamu menahan stres yang menumpuk sedikit demi sedikit dan betapa mudahnya bisa dipatahkan oleh satu kesalahan langkah menyerupai mereka.

"Kapal udara benar-benar cepat bukan."

"Ayah, untuk raja muda dan pewarisnya pergi ke zona bahaya, bukankah itu terlalu gegabah!"

Orang-orang yang berpartisipasi dalam rencana merebut kembali (Kota Tagenkoumi) yang diduduki oleh monster adalah anggota tim Pendragon, Earl Muno, Orion-kun, Sir Zotor yang kembali sebagai ksatria, dan saudara Kobold.

<TLN: Seharusnya kota, bukan kota, bab sebelumnya telah diperbaiki. >

Itu bagus dan semuanya, tapi Orion-kun telah berselisih serius dengan Earl Muno sejak beberapa waktu lalu.

“Ini bukan kecerobohan. Kita bersama Satou-kun dan teman-temannya, kita akan aman kemanapun kita pergi.”

"Serahkan padaku~?"

"Itu benar nanodesu! Pochi akan mengalahkan hal-hal seperti bahaya seperti 'zumbararin' nodesu!"

Tama dan Pochi menjawab pidato penuh kepercayaan Earl Muno dengan mengambil pose tertutup.

Setelah melihat ayahnya dengan putus asa, Orion-kun pergi ke geladak dengan langkah berat.

Dari sudut pandangnya, jika aku ambisius, aku akan membuat keduanya mati di tangan monster dan mengambil alih wilayah itu, dia mungkin mencoba memperingatkan ayahnya tentang itu.

Kedengarannya kasar, tapi berhati-hati seperti Orion-kun itu normal.

aku suka orang yang percaya, tanpa waspada, seperti Earl Muno sekalipun.

"Tuan, monster tipe terbang mendekat dari depan."

"Tuan, izin untuk mencegat!"

Liza melaporkan, Nana membungkuk ke depan dan meminta izinku.

Melihat peta, aku mengerti bahwa ada banyak monster yang mengincar pesawat dari jauh.

"Baiklah, izin diberikan. Arisa, tolong ambil inisiatif dengan sihir api."

"Oke."

"Tuan, aku–"

"Lulu, tolong bantu menembak menggunakan peluru biasa."

"Ya!"

"Mia, tolong siapkan Garudanya."

"Nn, serahkan padaku."

aku menghentikan dua Muno dari mengikuti semua orang ke dek pengamatan.

Kami memiliki kursi khusus untuk menonton kacamata di atas kaca depan di kokpit ini.

Seperti awan, monster yang berkerumun mewarnai langit menjadi hitam.

Ini hanya pertunjukan karena semuanya kentang goreng kecil, tapi itu efek visualnya. Seperti dalam mimpi.

"B-begitu banyak dari mereka …."

"A-aniue."

Saudara-saudara kobold semakin ketakutan oleh kawanan monster yang mendekat.

Ini bisa dimengerti.

Dengan begitu banyak dari mereka, mereka terlihat seperti segerombolan lalat atau belalang, terlihat menjijikkan.

"I-ini tidak mungkin. Tuan Pendragon! Apa yang kamu lakukan terlihat begitu sembrono! Balikkan kapal segera! Kita tidak mungkin menang melawan kawanan seperti itu!"

–'Flippant', betapa kasarnya.

Ada saat ketika Orion-kun sepertinya takut padaku setelah masalah Behemoth, tetapi sepertinya teror di depan matanya telah menimpanya, dia menggeram padaku dengan putus asa.

"Tidak apa-apa. Kami memiliki Arisa di sini."

"Apa yang bisa dilakukan seorang gadis kecil yang hanya pandai mulutnya–"

Orion-kun menghentikan kata-katanya di tengah jalan.

Dia mungkin terkejut dengan api neraka seperti flash yang bisa dilihat melalui jendela.

Sihir api tingkat lanjut jarak jauh yang digunakan Arisa membakar kawanan monster itu.

Ini persis tindakan kehidupan nyata "Sterilisasi sampah!"

<TLN: Referensi Tinju Bintang Utara. >

Ini agak mencolok, tapi karena itu adalah sihir yang dapat digunakan oleh Guildmaster Selbira dengan mudah, itu akan baik-baik saja.

Seperti yang diharapkan, dia tidak menggunakan mantra terlarang dari sihir luar angkasa dan sihir api yang baru saja dia pelajari.

(Tuan, apakah kamu melihat? Kesejukan Arisa-chan!)

"Ya, tentu saja aku melakukannya. Jangan terlalu memonopoli mereka, oke."

(Ho~i)

aku menjawab panggilan Arisa (Puji aku) dari tabung berbicara, dan mengingatkannya untuk tidak melepaskan diri.

Orion-kun yang melihatnya dari samping mengeras dengan mulut terbuka, tapi Earl Muno hanya memuji, "Sihir Arisa-kun luar biasa", sambil terlihat seperti biasa.

Sebagian besar kentang goreng kecil telah dibakar oleh sihir Arisa sebelumnya, sementara sebagian besar yang tersisa telah kembali ke kota.

Beberapa monster yang mencoba mendekati kami semuanya ditembak jatuh oleh sniping Lulu dan Magic Edge Cannon para gadis beastkin.

Pertempuran berakhir setelah beberapa saat dan semua orang kembali ke sini dari geladak.

Hanya Mia yang baru saja selesai memanggil Garuda yang tersisa di geladak.

"Ups."

aku menerima Arisa yang dalam suasana hati yang baik setelah memainkan peran aktif, melompat ke aku sambil berteriak seperti Pochi.

"…K-dengan bakat sihir seperti itu…k-kenapa kamu hanya pengikut Viscount…Kamu seharusnya bertujuan untuk menjadi kepala Tongkat Shiga 33 yang membawa pasukan langsung di bawah Yang Mulia."

Orion-kun yang menegang dengan wajah tercengang sampai beberapa saat yang lalu bertanya pada Arisa dengan suara gemetar.

"Betapa bodohnya, tentu saja itu karena aku jatuh cinta dengan Guru."

Setelah mengatakan cintanya dengan cara Showa berbicara, dia dengan manis mencium pipiku dengan ringan.

Selanjutnya, dengan wajah doya, dia menyodok pipinya sendiri meminta ciuman untuknya juga, jadi aku menciumnya dengan ringan seperti di drama Barat untuk menunjukkan kasih sayang.

<TLN: Cari "doya-gao" atau ??? . >

"A, wawawa"

Arisa yang mendapat hadiah ciumannya terlihat bingung.

Dia lemah terhadap serangan mendadak seperti biasa.

Setelah mencium Tama dan Pochi yang terlihat iri secara bergantian, Nana datang ke hadapanku dengan ekspresi serius.

Mungkin Nana juga ingin dicium? Jadi aku pikir, tetapi tampaknya sedikit berbeda.

"Tuan, berharap orang jahat melakukan serangan jarak jauh."

"Oke. Aku akan mengambil tindakan yang tepat."

Sepertinya semua monster telah ditembak jatuh sebelum mereka memasuki jangkauan Nana (Javelin).

Nana sepertinya yakin dengan jawaban tulusku.

Arisa yang dihidupkan kembali membalas, "Apakah kamu seorang politisi!", Tetapi karena Nana tidak keberatan, aku mengabaikannya.

Airship menurunkan ketinggiannya saat mendekati kota.

Monster di dalam kota tampaknya ketakutan dengan sihir Arisa sebelumnya, mereka bersembunyi di balik gedung tanpa suara.

Tampaknya monster yang cerdik telah melarikan diri dari kota dengan memanjat dinding dan pintu keluar.

Ketika kita telah melewati dinding luar, tiba-tiba ada gerakan dari reruntuhan kastil di kejauhan.

"Oh tidak~?"

"Tuan, lihat itu! Nanodesu."

Tama dan Pochi yang menemukan Hydra yang menunjukkan kepalanya di reruntuhan kastil membuat keributan.

"Apa benda besar itu!"

"Sepertinya itu bos di sini."

aku memberi tahu Orion-kun yang terkejut.

"A-jika kita hanya menggunakan sihir api dari sebelumnya!"

"Kamu tidak bisa."

aku memberi tahu Orion-kun yang mengirim pandangan penuh harapan ke Arisa bahwa kami tidak dapat menerima rencana itu.

"Tentu saja~?"

"Sihir dilarang dengan hydra nanodesu."

"Tuan, tolong beri kami izin untuk menaklukkannya dalam pertempuran jarak dekat."

"Tuan, izin untuk serangan mendadak!"

Para pelopor setuju dengan pendapat aku dan membuat saran.

Ini bukan karena Hydra tahan terhadap sihir api.

"B-konyol. Kenapa kamu tidak bertarung dengan menyerangnya dengan aman dari jarak jauh?"

Gadis-gadis beastkin yang menuju ke ketapel sortie menjawab Orion-kun yang menggelengkan kepalanya karena merasa itu tidak bisa dimengerti.

"Karena, itu tidak baik~?"

"Itu benar nanodesu. Dagingnya akan menjadi buruk nodesu."

“Daging Hydra itu enak. Kita tidak bisa mendapatkan dagingnya jika kita menyerangnya sembarangan.”

"… Apa yang kamu katakan."

Sepertinya sulit bagi Orion-kun untuk menerima penjelasan gadis beastkin yang dipenuhi nafsu makan.

Nana sudah memilah-milah lingkaran sihir percepatan dari ketapel, dia tidak ada di sini sekarang.

Kami memiliki banyak penonton hari ini, jadi aku membiarkan kapal bergerak mendekati tanah, membuatnya naik dan turun.

Garuda Mia yang telah mendahului semua orang menjepit Hydra ke tanah.

Dan kemudian barisan depan menyerbu satu demi satu.

"Ini adalah pertempuran kaijuu yang menentukan."

"Pochi-chan dan Tama-chan terlihat sedang bersenang-senang."

Arisa dan Lulu berada dalam mode penonton lengkap.

"Umu, Pochi-kun dan Tama-kun kuat selain imut, kan."

Earl Muno juga berdiri sejajar dengan keduanya, menikmati aksi barisan depan.

Untuk pertarungan kali ini, yang paling banyak dilakukan adalah Pochi.

Dia memotong kepala Hydra satu demi satu dengan menggunakan Magic Edge yang dia rentangkan dari pedangnya.

aku akan memberikan hak untuk tusukan garpu pertama dari panggangan kepala Hydra ke Pochi.

Meninggalkan orang-orang yang menonton pertempuran sambil menahan napas, aku pindah ke tanah di depan dengan sihir teleportasi.

"Kurasa itu ada di sekitar sini?"

Ada banyak rongga bawah tanah dari gudang harta karun dan ruang bawah tanah di lokasi reruntuhan kastil.

aku memilih rongga yang tidak dekat dengan Inti Kota dan memutuskan untuk membuat lubang terowongan dengan sihir bumi.

"Kurasa itu akan terlihat tidak wajar jika tiba-tiba ada terowongan di sini."

Sambil bergumam pada diri sendiri, aku memilih dan menggunakan sihir arsitektur dari Kolom sihir.

aku memasang sebuah ruangan dan pintu besar dengan ukiran seperti segel di pintu masuk terowongan bawah tanah ini.

Selain itu, aku membuatnya terlihat tua menggunakan sihir (Pelapukan) yang aku gunakan pada dokumen saat itu.

"Nah, aku akhirnya bisa mulai di terowongan."

aku telah kehilangan waktu sekitar lima menit, jadi mari kita lakukan ini dengan cepat.

aku menggali lubang berdiameter sekitar tiga meter, dan kemudian aku memasang tangga spiral dua meter di sisi lubang.

Tentu saja aku telah menyertakan pegangan tangan untuk mencegah jatuh.

aku sedang berpikir untuk memasang lift untuk mengangkut barang-barang di tengah, jadi aku membiarkannya kosong.

Sebagai tindakan pencegahan, aku membuat ruang terbuka setiap 100 meter, memindahkan lubang keluar dari jalan.

aku ingin menghindari kecelakaan mematikan terjadi.

Setelah melanjutkan pekerjaan aku selama sekitar 10 menit, aku akhirnya menembus ke vena perak dan area bijih Mithril yang berdenyut, dan bahkan terhubung ke tempat di mana ada Kristal Biru, tujuan kami.

Untuk jaga-jaga, aku memasang pintu besar yang mengarah ke Kristal Biru.

Sekedar tampilan, yuk pasang kunci kuat di pintu.

Karena aku dapat mengatur kondisi dengan sihir pengunci, aku membuat kunci safir biru untuk itu, dan menempatkan kondisi di mana hanya yang memegangnya yang bisa masuk. Seharusnya baik-baik saja selama aku memiliki duplikatnya.

aku meninggalkan kunci ini di ruang pertama.

Setelah menyelesaikan semua pekerjaan dalam waktu lima belas menit setelah dimulainya pertempuran, aku diam-diam berteleportasi kembali ke pesawat.

Tepat setelah Hydra dikalahkan, jadi aku mengarahkan pesawat menuju reruntuhan kastil.

"Tuan, selesaikan pemindahan puing-puing di depan penghalang, jadi aku laporkan."

Sebagai ucapan terima kasih untuk Nana yang melakukan pekerjaan itu, aku berjanji padanya untuk melakukan suplemen kekuatan sihir untuknya sebelum kita tidur nanti.

Gadis-gadis beastkin dan Garuda saat ini sedang melenyapkan monster yang bersembunyi di reruntuhan kastil.

"Penghalangnya tertahan ya."

"Nn, aktif."

Penghalang yang mencegah intrusi ke City Core tampaknya berfungsi.

aku merasa penghalang itu akan rusak jika aku menyentuhnya, jadi aku pastikan untuk tidak mendekatinya.

"Apa yang harus kita lakukan? Haruskah kita pergi ke depan untuk memeriksa apakah ada bahaya?"

"Kamu tidak bisa! Hanya raja muda dan raja muda berikutnya yang bisa masuk ke sini."

Ketika aku bertanya kepada Earl Muno, Orion-kun memotong dirinya di antara kami dan menjawab.

"Tidak apa-apa Satou-kun. Ada banyak hal yang melindungiku dengan kekuatan raja muda. Orion, kamu tunggu di sini bersama Satou-kun."

"Fa-ayah."

"Ini adalah perintah."

Setelah mengatakannya, Earl Muno berjalan ke sisi lain penghalang sendirian.

Orion-kun mencoba mengikutinya, tetapi sepertinya dia dihentikan oleh penghalang, dia tidak bisa masuk ke dalam.

Earl Muno mungkin menggunakan kekuatan inti Kota di terminal untuk memasuki penghalang.

Setelah beberapa saat, lambang Earl Muno melintas di permukaan penghalang untuk sesaat.

Dia mungkin merebut Inti Kota dari kota ini.

Kami menunggu Earl Muno sambil menenangkan saudara-saudara Kobold yang mengganggu tentang lokasi vena Mithril.

“Hei, terima kasih sudah menunggu. Aku harus memutuskan proxy – gubernur kota ini.”

Earl Muno yang kembali berkata begitu dan melihat sekeliling.

"Liza-kun, bolehkah aku bertanya padamu?"

"Aku, kan? Bukankah itu lebih cocok untuk Guru?"

“Aku sudah membicarakan ini dengan Nina, Satou-kun harus menjadi penguasa kota tambang yang ditinggalkan. Aku ingin menunjukmu menjadi gubernur kota ini.”

"Karena aku pembantu Guru, aku tidak bisa melakukan tugas–"

"Aturan yang sebenarnya akan dipercayakan kepada kepala administrator, tidak ada masalah."

Liza menatapku dengan ekspresi cemas, jadi berikan dia persetujuanku.

"Dimengerti. aku menerima tugas sebagai gubernur."

"Begitukah! Bagus. Kalau begitu mari kita mulai upacaranya segera."

Sepertinya tidak perlu dekat dengan City Core untuk menunjuk proxy.

Upacara pengangkatan gubernur Liza selesai dengan mantra sederhana.

Itu mirip dengan upacara (Penghargaan Kebangsawanan) yang aku lalui.

"Jadi ini tempat untuk upacara, aku ingin tahu apakah ada sesuatu di sini?"

"Ditemukan, kunci~?"

"Tuan! Ada tangga di sini nodesu!"

Gadis-gadis beastkin menemukan kamar yang menuju ke terowongan Mithril, Tama juga dengan cepat menemukan kunci kamar Blue Crystal.

"Ini cukup dalam."

"Kamu benar . "

Orang-orang yang akan turun bersamaku adalah gadis-gadis beastkin, saudara kandung Kobold dan Orion-kun, kami bertujuh.

Mia dan Arisa tertarik, tetapi mereka menyerah setelah mendengar tentang tangga yang panjang.

aku akan menunjukkan rekaman video kepada para gadis nanti.

"Perak? Bukankah ini urat perak!"

Vena perak yang terbuka berkilauan di tengah tangga, ketegangan Orion-kun yang tampak lelah naik.

"Jika ada nada perak, itu berarti–"

"Ya! Mungkin benar-benar ada pembuluh darah Mithril di dekat sini!"

Saudara-saudara Kobold terlihat bahagia.

Rupanya, keduanya tidak percaya tentang masalah Kristal Biru.

Sekitar 600 meter, urat yang terbuka sedikit berubah menjadi warna hijau dari perak.

"Ini Mithril! Jika kita menggali di sini, Kristal Biru mungkin juga ada di sini!"

"Pasti ada! Aku akan segera kembali ke atas dan membawa beliung."

aku minta maaf untuk keduanya yang gembira, tetapi mereka tidak akan menemukan Kristal Biru tidak peduli berapa lama mereka menggali di sini.

"Tunggu. Menurut dokumen, mereka menemukan Kristal Biru di ranjang terdalam. Bawa beliung setelah kami memeriksanya."

Dengan bujukan aku, keduanya melangkah maju seolah-olah mempercepat kami.

Masih ada sekitar 400 meter lagi, tapi aku tidak bisa mengatakannya.

Saudara Kobold yang telah lari ke lapisan terendah berlari kembali ke kami.

Tama dan Pochi juga bersama mereka.

“Ada benda seperti pintu di bawah. Tangan – tolong pinjamkan aku kunci yang ditemukan sebelumnya.”

Kakak laki-laki Kobold yang berbicara dengan nada memerintah karena kegembiraannya berubah menjadi ucapan sopan dengan tatapan tajam dari Liza.

"Kunci itu seharusnya bisa membukanya, desu."

<TLN: Dia menambahkan desu sebagai semacam nada sopan. >

Pengurangan kakak laki-laki Kobold benar, tetapi karena aku berusaha keras untuk membuat tipu muslihat untuk melihat reaksi senang mereka, aku membuatnya menahannya, dengan mengatakan, "Ayo pergi dengan semua orang."

Ketika kami tiba di depan pintu, Orion-kun yang terhuyung-huyung setelah berjalan terlalu banyak duduk di tanah.

Sepertinya dia menyiratkan bahwa dia tidak bisa bergerak lagi.

"–Aku membukanya!"

Kakak laki-laki Kobold yang mengambil kunci itu kembali menatap kami, meminta konfirmasi.

Meskipun dia bersemangat beberapa saat yang lalu, sepertinya dia tidak aman sekarang karena dia benar-benar ada di sini.

aku memberinya persetujuan aku, dan kemudian pintu mengeluarkan suara terbuka.

"Aniue!"

"Ya, dengan ini Bolflos kita akan terus hidup."

Sambil diterangi oleh Kristal Biru berkilauan yang menyebar di depan mata mereka, saudara kandung Kobold saling bergandengan tangan, menangis penuh kegembiraan.

Saat masih duduk, mata Orion-kun berbinar melihat mereka yang berkilauan.

"Cantik~?"

"Ini biru seperti warna pedang suci nanodesu."

Tama dan Pochi melihat pemandangan itu dengan mata berbinar yang tidak akan kalah dengan Blue Crystal.

Itu sementara keduanya dibawa di bawah lengan Liza.

Kakak laki-laki memberikan sebongkah Kristal Biru kepada adik perempuan itu dan kemudian dia berlutut di depanku.

"Tuan Pendragon, kami bersaudara—tidak, Klan Bolflos berjanji setia padamu."

Tidak tidak, kamu harus melakukan itu pada Earl Muno.

Jika kamu mengatakan hal yang salah sasaran, Orion-kun akan memelototi kamu, kamu tahu.

"Jika kamu ingin menjanjikan kesetiaanmu, tolong lakukan itu pada Earl Muno."

"Tetapi–"

"Jika dia tidak memberikan izinnya, kalian tidak akan bisa mendapatkan Kristal Biru."

"… Dimengerti. Kami akan mengikuti kata-kata Sir Pendragon."

Dia entah bagaimana sepertinya dia tidak memahaminya, tetapi tidak ada masalah selama dia berjanji setia kepada Earl Muno.

Kobold bersaudara kembali ke tanah sambil membawa jumlah Kristal Biru yang dibutuhkan untuk saat ini, dan kemudian keduanya berjanji setia kepada Earl Muno.

Kali ini hanya dengan kata-kata, tetapi tampaknya mereka akan secara resmi terikat dengan Earl Muno dengan (Kontrak) nanti.

Setelah membawa dua Muno ke Kota Muno, kami membawa saudara Kobold ke kota tambang yang ditinggalkan, dan mendapat persetujuan untuk klan mereka untuk bermigrasi ke kota Tagenkoumi.

Penyihir kulit musang yang disebutkan di atas tidak ada di peta, apalagi kota yang ditinggalkan, jadi aku tidak bisa bertemu dengannya.

Namanya, (Black Mole) sepertinya merupakan alias yang sering digunakan, tidak ada yang tahu nama aslinya.

Selain itu, karena Perusahaan Echigoya telah menerima proyek untuk dibangun kembali (Kota Tagenkoumi), utilitas penting, tempat tinggal dan fasilitas administrasi harus selesai pada saat Kobold tiba di kota Tagenkoumi .

–Seharusnya, atau lebih tepatnya aku pikir aku akan membuatnya dengan sihir secara diam-diam.

aku memberi tahu Manajer Perusahaan Echigoya untuk membuat kontrak untuk mendapatkan pasokan ingot Mithril yang stabil dari Muno Earldom sebagai ganti pemasangan peralatan pemurnian Mithril.

Manajer sangat antusias, mungkin aku seharusnya menyuruhnya untuk santai saja.

Kobold bersaudara muncul membawa upeti sehari sebelum kami berangkat.

Tombak dan pedang Baja Biru, perak, dan safir, sebagian besar adalah perhiasan.

"Ya ampun! Alangkah indahnya!"

"Itu cocok untukmu, Muse."

"Orion-sama."

Nona Muse yang mendapat liontin safir ekstra besar dari Orion-kun dengan gembira memeluknya.

Orion-kun yang tidak menyangka tindakan tunangannya merona.

"Viscount Pendragon, ini adalah pedang berharga (Blue Fang) yang dijanjikan dan buku rahasia yang merinci proses pembuatan Blue Steel."

"Mengerti . "

aku menerima pedang yang diberikan oleh adik perempuan Kobold dan kemudian mengembalikannya kepadanya.

"–Mengapa?"

"Pedang yang berharga harus dibawa oleh orang yang seharusnya memilikinya."

aku menjawab ketidakpuasannya sambil melihat kakak laki-laki Kobold.

Dia sepertinya mengerti, dia menerima pedang sambil berkata, "Kami akan mengikuti keputusan tuan kami."

Seperti yang aku katakan, tuanmu adalah Earl Muno.

Keesokan paginya, kami berangkat saat dikirim oleh orang-orang dari Kerajaan Muno.

aku berpikir untuk mampir ke kota Seryuu, tetapi karena aku tidak ingin berurusan dengan tuntutan Earl Seryuu yang tidak masuk akal, kami menuju ke kelompok negara timur seperti yang direncanakan.

Negara pertama adalah Kiwolk–kerajaan salju dan pohon-pohon yang tertutup es.

Olahraga musim dingin dunia pertama kami sedang menunggu!

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar