Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 2: 2

14-2 . Di Kota Labirin

Satou di sini. Ketika aku melihat mainan hewan yang sangat realistis dijual dengan makanan di toko serba ada, aku ingat diam-diam ingin mengumpulkan semuanya. Sama halnya dengan gacha di social games belakangan ini.

"Yang Mulia Shistina, sungguh suatu kehormatan untuk diberkahi dengan kehadiran kamu."

Marquis Ashinen mengatakan kata-kata seperti itu kepada kami yang mengunjungi rumah raja muda.

Orang-orang yang hadir di sini bukan hanya pasangan Marquis, para bangsawan kota labirin dengan gelar bangsawan juga berbaris di pintu masuk.

Biasanya pelayan dan kepala pelayan yang akan menemui tamu, tetapi seperti yang diharapkan dari seorang putri, apalagi, karena dia adalah adik perempuan raja berikutnya dari ibu yang sama, perlakuannya berbeda.

Setelah putri Shistina menyapa mereka seperti bangsawan, Sera dan aku juga menyapa mereka dan kemudian kami dipandu ke salon biasa.

Salon yang biasanya terasa terlalu besar kini terasa agak sempit karena banyaknya tamu.

Datang ke sini membawa banyak permen sebagai suvenir adalah keputusan yang baik.

"Tuan Pendragon, ini adalah hadiah untuk merayakan kamu naik pangkat bangsawan dan pelantikan kamu menjadi wakil menteri Kementerian Pariwisata. Ini bukan hanya dari aku, tetapi semua 17 rumah bangsawan di Kota Labirin."

Marquis Ashinen memberiku sebuah kotak kecil yang memiliki pengerjaan yang cermat.

Mengikutinya, para bangsawan lain juga memberi selamat padaku.

"Bolehkah aku membukanya?"

"Umu."

Membuka hadiah seperti ini segera setelah menerimanya adalah cara yang tepat di Kerajaan Shiga, tapi aku secara tidak sengaja bertanya karena sifat Jepangku.

–Geh, apa kamu serius?

Keterkejutanku melampaui skill Poker Face saat aku menatap isi kotak kecil itu.

"Sangat berharga untuk mendapatkannya dengan mengerahkan segala cara, melihatmu begitu terkejut."

"… T-terima kasih banyak."

Aku mengeluarkan (Chant Orb) dari kotak kecil dan tersenyum pada Marquis dan yang lainnya.

Menurut AR di samping bola itu, sepertinya itu sesuatu dari Saga Empire (Bloodsucking Labyrinth).

Ada (Light Magic Orb) di sampingnya.

Chant Orb harus ekstra.

Mereka seharusnya cukup langka, tetapi mendapatkan banyak tetes tepat ketika kamu tidak membutuhkannya terjadi di game dan dunia lain.

Sangat tidak biasa bagiku untuk menunjukkan keinginan duniawi, jadi sepertinya mereka meminta para pedagang untuk mencarinya sebagai hadiah kejutan.

aku sangat senang . Ini tidak seperti pemikiran, "untuk apa semua kesulitanku", tidak muncul di pikiranku, tetapi menggerutu setelah mereka melalui banyak masalah demi aku akan membuatku terkena pembalasan ilahi.

aku merasa tidak enak karena hanya menerima barang-barang, jadi aku memberi isyarat kepada kepala pelayan rumah marquis dan membuatnya mengeluarkan suvenir yang telah aku berikan kepadanya sebelumnya.

"Ini adalah tiara dan zamrud yang aku lihat saat itu! Jadi kamu ingat."

"Ya, bagaimanapun juga, itu adalah artikel yang cocok untuk Marchioness."

aku berhutang budi kepada Marchioness karena membantu aku membuat koneksi pribadi di Ibukota Kerajaan, jadi aku memberinya (Tiara) dan (Zamrud Seukuran Telur) yang dia inginkan.

aku telah menyedot banyak uang dari bangsawan Ibukota Kerajaan, jadi membeli ini sama sekali tidak masalah.

"Ya ampun! Karya kaca yang sangat indah."

"Satou-sama, apakah kerajinan ini hasil karya bengkel Ibukota Kerajaan?"

“Lihatlah! Kerajinan kecil ini terlihat seperti hidup.”

Selain itu, aku mempersembahkan hal-hal lain seperti patung kaca raja leluhur dan patung kaca hewan berukuran kecil untuk para pelayan.

Yang pertama diterima dengan baik seperti yang direncanakan, tetapi tampaknya para wanita berbaris dan para istri bangsawan juga menyukai yang terakhir.

Ini mudah dibuat dengan sihir asliku (Seni Kaca), mantra yang dibuat dari (Seni Lumpur) dan (Pasir ke Kaca).

Awalnya aku membuat sihir ini karena aku ingin mangkuk untuk es serut, tetapi sepertinya aku bisa menggunakan ini untuk banyak hal lainnya.

"Marquis, aku telah menyerahkan pekerjaan baru kepada kepala pelayan, silakan nikmati."

"… B-dengan karya baru maksudmu sebuah karya seni?"

"Ya . "

Itu akan menyebabkan perselisihan jika aku hanya memberikan hadiah kepada Marchioness, jadi aku juga tidak melupakan bagian Marquis.

Hadiahnya bukan karya aku sendiri, tetapi (Patung Manusia Telanjang) yang aku dapatkan dari Ibukota Kadipaten menggunakan Pengaturan Unit. Marquis pernah berkata, "Temanku mendapatkan pekerjaan baru di Ibukota Kadipaten."

aku memberikan satu set (Obat Vitalitas) buatan Echigoya, (Obat Kulit Gloss), (Formula Pertumbuhan Rambut) kepada setiap kepala rumah bangsawan. Sepertinya mereka sulit didapat di kota labirin, jadi mereka sangat senang.

Setelah kami selesai bertukar suvenir, itu adalah waktu mengobrol yang menyenangkan seperti biasanya.

Yang berbeda adalah mereka ingin aku berbicara tentang inti dari serangan iblis sakuramochi di Ibukota Kerajaan, dan Pahlawan Nanashi dan Ksatria Emas.

Sudah setengah bulan sejak kejadian itu, jadi detailnya seharusnya sudah beredar di kota labirin juga, tetapi mereka mungkin ingin mendengar cerita mentah dari orang-orang yang ada di sana.

"–Rekonstruksi Ibukota Kerajaan berjalan dengan baik, kan."

"Ya, itu adalah hasil dari usaha Pahlawan Nanashi."

Sang putri menjawab Marchioness dengan senyum yang jelas.

Tolong berhenti melirikku ketika kamu mengatakan Pahlawan Nanashi.

Setelah pembicaraan serius itu selesai, kali ini pindah ke kisah cinta.

"Aku ingin mendengar awal dari cinta sang putri dan Satou-dono."

"Kami bertemu secara tidak sengaja–"

Salah satu countesses dari lingkaran Marchioness bertanya tentang topik itu.

Sang putri kemudian berbicara tentang bagaimana dia bertemu denganku dengan Arisa dan Mia sebagai perantara, dan bagaimana aku menyelamatkannya ketika monster menyerang seperti itu adalah semacam cerita heroik.

Tentu saja dia dengan cerdik memotong masalah tentang Hisui dan tindakanku yang tidak masuk akal.

"Aku ingin mendengar tentang awal mula asmara (Oracle Miko) Sera-sama. Kamu adalah rombongan wakil menteri, tetapi sebenarnya kamu adalah calon istri kedua kan?"

Viscountess bertanya tentang tujuan sebenarnya Sera.

"Ya, kamu boleh menganggapnya begitu. Bagaimanapun juga, aku telah memperoleh izin dari kakek dan ayah–"

Setelah mengatakan itu, Sera berbalik ke arahku sambil tersenyum.

. . . . Ini pertama kalinya aku mendengar tentang itu?

"Sera-sama, aku pikir lebih baik jika kamu membicarakannya setelah resmi."

"Ya itu betul . "

aku memperingatkan Sera karena akan merepotkan jika beberapa rumor aneh beredar.

Dia dengan patuh menyetujui, dan menutup pembicaraan yang tidak pasti.

Setiap kali Sera memperbaiki duduknya, dia semakin dekat denganku, aku bertanya-tanya apakah itu hanya imajinasiku. . . .

aku merasa seperti dia mengubur parit luar sedikit demi sedikit.

Tetap saja, aku senang telah meninggalkan Lady Karina di mansion.

Aku punya perasaan bahwa akan lebih merepotkan jika dia ada di sini.

Setelah menyelesaikan pesta teh, kami pergi ke garnisun Tentara Labirin.

"""Tuan Muda! Selamat datang kembali!"""

Sambutan itu datang dari beberapa penduduk kota dan penjelajah yang tidak dikenal ketika kami melewati warung makan untuk penjelajah dan jalan di depan Guild Penjelajah.

Untuk saat ini, aku melambaikan tanganku melalui jendela.

"Kamu cukup populer."

Sang putri tampak sedikit terkejut dengan popularitasku.

"Mereka mungkin mengingat wajahku dari parade penaklukan (Floormaster)."

"Satou-san, kamu tidak harus serendah itu. Prestasi Satou-san terkenal bahkan di Ibukota Kerajaan."

"Kamu melebih-lebihkan."

Membalas Sera dengan senyum masam, aku berbalik untuk melihat sedikit sorakan di luar jendela.

"Viscount-samaa"

"Tuan muda"

"Satou onii-chan"

Di luar jendela kereta, aku melihat gadis-gadis kecil dan anak-anak berlari mengejar kereta.

–Apakah Mereka anak-anak panti asuhan?

aku diam-diam mendukung seorang anak yang tersandung kakinya dengan (Tangan sihir).

Lalu lintas berkurang tak lama, dan kereta tiba di tempat tujuan.

Setelah tiba di garnisun tentara labirin, kami menyapa Jenderal Eltar dan mengunjungi para prajurit.

aku hanya membawa beberapa minuman keras terkenal dan salmon sakura asap dari ibukota kerajaan sebagai suvenir jenderal dan prajurit, tidak ada yang istimewa untuk disebutkan.

Ada percakapan ini paling banyak.

"Kamu seharusnya ditawari kursi dari Shiga Eight Swords, mengapa kamu menolak?"

“Itu terlalu membebaniku. Menjadi salah satu dari Delapan Pedang Shiga membutuhkan kekuatan individu.”

Jenderal Eltar mengangguk pada jawabanku sambil menyikat janggutnya.

Di kota labirin, sepertinya aku lebih dikenal sebagai pemilik yang telah mendirikan pelatihan penjelajah dan panti asuhan, dan juga seorang politisi yang bersekutu dengan faksi marchioness daripada seorang penjelajah.

"Jadi, saat kamu akan berkeliling dunia sebagai wakil menteri dari Kementerian Pariwisata, apa yang akan dilakukan para pengikut kamu?"

"Liza dan yang lainnya akan terus menjelajahi labirin."

"Jadi begitu–"

Mungkin, dia akan mengundang Liza dan yang lainnya ke pasukan labirin?

Atau begitulah yang aku pikirkan, tetapi Jenderal Eltar mengatakan beberapa hal yang tidak terduga selanjutnya.

"–Jika kamu akan mendirikan ordo ksatria pribadi di kota labirin, kamu dapat berkonsultasi denganku."

aku tidak akan membuat sesuatu seperti perintah ksatria pribadi.

Lagipula aku tidak akan berpartisipasi dalam perang, aku tidak membutuhkan perintah ksatria pribadi kan?

Atau lebih tepatnya, jika aku membuatnya, itu bisa menjadi alasan untuk memulai perang.

Jadi aku pikir, tetapi karena dia mengatakannya karena kebaikan, aku menjawab seperti orang Jepang yang bisa membaca suasana hati.

"Aku belum memikirkannya untuk saat ini, tapi aku akan senang jika aku bisa berkonsultasi denganmu ketika saatnya tiba."

"Umu, kamu bisa bebas datang ke sini."

Jenderal Eltar mengangguk seolah dia puas dengan jawabanku.

Jika aku perlu berkonsultasi dengannya, aku tidak akan membawa sebotol minuman keras pegas naga, tetapi satu tong penuh.

"""Tuan Muda! Mari kita berpesta!"""

Ketika aku pergi ke Guild Explorer barat untuk mengunjungi guildmaster, anggota staf dan penjelajah yang mabuk menyambut aku dengan suara bulat.

Sepertinya mereka telah membuka tong minuman keras yang aku kirim ke guildmaster dan anggota staf, dan sudah memulai pertarungan minum.

Matahari masih tinggi, mereka membuat para kurcaci malu. . . .

"Ou! Satou, ini minuman keras yang enak! Ini akan hilang jika kamu tidak segera datang!"

Guildmaster berteriak sambil tersenyum dari tengah pertarungan minum.

aku ingin berpartisipasi jika aku sendirian, tetapi karena aku bersama sang putri dan Sera, itu akan buruk.

"Satou-sama, biarkan aku ikut denganmu."

"Eh? Y-Yang Mulia?"

Sepertinya sang putri adalah peminum biasa, dia menarik tanganku dan berjalan menuju guildmaster.

"Oh? Apakah kamu sudah terikat pendek? Pertama kali aku bertemu ya, aku kira, Yang Mulia putri?"

"Tidak, aku pernah mengikuti kuliah oleh penyihir api saat pesta dansa di Ibukota Kerajaan."

"Ah! Putri kecil itu ya! Kupikir kamu putri yang aneh, tapi kamu benar-benar memiliki mata yang bagus untuk pria!"

"Ya!"

Sepertinya guildmaster kenal dengan sang putri.

Sang putri meminum minuman keras yang dituangkan oleh guildmaster. Dia peminum yang cukup baik.

Gerakan tenggorokan menelan minuman keras itu terlihat menawan.

Saat aku sedang terpikat oleh sang putri, Sera yang duduk di sampingku mencubit pangkuanku.

Sera meminum cangkir minuman keras yang diberikan oleh Anggota Staf A dengan ekspresi berduri.

"Satou-san! Satou-san adalah–"

Setelah meminum minuman keras, Sera dengan penuh semangat mengatakannya dan kemudian dia tiba-tiba bersandar di bahuku seolah-olah baterainya terputus.

Rupanya, Sera yang dibesarkan di kuil lemah terhadap minuman keras.

Di sisi lain, sang putri minum sama dengan guildmaster.

"Itu minuman yang enak."

"Aku banyak minum di pesta malam untuk minta diri, jadi aku menjadi kuat dalam hal itu sebelum aku menyadarinya."

Begitu ya, sangat mirip dengan sang putri.

"Satou juga jurang maut, kalian berdua akan menjadi pasangan yang baik."

"Terima kasih . "

Tanpa memikirkan guildmaster yang memanggilnya dengan (Kamu (anta)), pipi merah sang putri dari minuman keras semakin memerah dan dia berterima kasih padanya.

Melihatnya, para pria itu berkata dengan keras, "Riajuu meledak!" dengan kebencian yang mendalam.

Yang menyebarkan kata "riajuu" pasti Arisa.

Selama pertarungan minum, aku berbicara dengan peri Ms. Sebelkea dan manajer guild tentang pekerjaan mereka.

Subjeknya adalah tentang administrasi guild seperti yang ditanyakan oleh Earl Seryuu.

"Kompensasi?"

MS . Sebelkea bertanya singkat seperti peri.

"Tolong lihat ini."

"Hou? Mereka akan memprioritaskan perdagangan material wyvern dan pasokan batu putih naga yang stabil ya…"

aku menyerahkan dokumen dari Earl Seryuu kepada manajer.

Ms Selbera menunjukkan bayangan seorang veteran yang cocok untuk usianya di wajahnya yang seperti gadis muda.

Batu putih naga yang merupakan bahan untuk membuat penawar serba guna dan bahan wyvern yang ringan namun sangat defensif adalah sesuatu yang diinginkan oleh para penjelajah tingkat lanjut terlepas dari biayanya.

Penangkal serba guna terutama, bangsawan yang memiliki banyak musuh terus-menerus mencarinya, jadi permintaan untuk itu tidak ada habisnya.

Awalnya ada juga beberapa ramuan obat yang dibutuhkan untuk obat pemulihan stamina, tetapi sekarang mereka dapat memproduksi obat sihir beria secara lokal permintaannya telah berkurang, aku membatalkan rencananya.

“Sepertinya Earl Seryuu memiliki penasihat yang sangat baik.”

"Bagaimanapun, beberapa dermawan dan kenalanku ada di Earldom."

aku menghindari Bu. Sebelkea menggoda tanpa keributan.

"Baiklah. Aku akan meminta guildmaster menandatanganinya nanti."

aku akhirnya bisa mendapatkan persetujuannya.

"Bisakah kita menggunakan karyawan sementara dari sekolah penjelajah untuk mengajar kursus manajemen?"

"Ya, aku akan membawa mereka besok untuk berkunjung ke sini."

“Dimengerti. Selain itu, Satou.”

Menyelesaikan pembicaraan kerja, Ms. Sebelkea yang melonggarkan ekspresi tegas, mengubah kembali ke mode pesta, berbicara juga padaku.

"Peri-tinggi kami sering bertanya tentangmu, apakah kamu tahu?"

"Tidak, aku tidak."

Jika mereka memiliki urusan denganku, mereka selalu dapat memanggilku melalui Aze-san, dan hutan peri yang berada dalam bahaya Space Kaiju berasal dari klan yang berbeda dari Ms. Sebelkea, jadi aku benar-benar tidak punya ide sedikit pun.

"Untuk jaga-jaga, Satou adalah hak asasi manusia?"

"Ya, tentu saja . "

Meskipun aku segera menjawab pertanyaan yang membingungkan, aku bingung sendiri dalam pikiran aku.

Ada banyak kasus di mana kepercayaan diri itu hilang baru-baru ini, tetapi ras aku masih tertulis sebagai manusia di layar status.

MS . Sebelkea mengangguk pada jawabanku seolah dia puas, dan meminum anggur peri di tangannya.

Akan ada perjamuan di rumah raja muda malam ini, jadi aku permisi dari pertarungan minum sebelum sang putri jatuh.

Sepertinya sang putri iri pada Sera yang digendong olehku dengan gendongan putri, dia menyandarkan kepalanya di bahuku sambil bertingkah seperti anak manja dalam waktu singkat kereta itu kembali, dan menghela nafas bahagia.

Masih ada beberapa waktu sebelum makan malam, jadi aku pergi sendiri ke mansion tempat orang-orang dari Earl Seryuu tinggal di kota labirin.

Sepertinya sang earl telah memberi tahu mereka tentang aku, mereka dengan mudah menerima aku.

"–pelatihan untuk manajemen?"

"Ya, guildmaster telah menyetujuinya dengan baik. Tentu saja, penasihatnya, Ms. Sebelkea, dan manajernya juga dengan senang hati menjawabnya."

Pejabat sipil membuka matanya lebar-lebar ketika dia mendengar tentang hal manajemen.

Ada juga beberapa orang yang mengatakan, "Bagaimana", atau "Apakah dia menggunakan koneksi Marchioness?", Dengan suara rendah.

aku berencana untuk memperkenalkan pejabat sipil kepada Ms. Sebelkea besok pagi.

“Dan untuk unit di tempat, party Mithril Explorer, (Blue Flame Axe) akan mengajari mereka.”

"Mi-Mithril?!"

Kapten unit di tempat, Knight Henz, berdiri dan menendang kursi itu karena keterkejutannya.

Para prajurit juga mulai berdesir.

(Blue Flame Axe) yang aku sebutkan adalah salah satu party yang menaklukkan floormaster bersama dengan Jeril dan partynya.

aku mencoba bernegosiasi dengan semua pihak terkemuka selama aku tinggal di Ibukota Kerajaan, tetapi Kapak Api Biru adalah satu-satunya yang dengan sukarela menyetujui.

Hadiah mereka adalah pengenalan Perusahaan Echigoya.

Menggunakan surat pengantar yang aku dapatkan dari pangeran pertama Soltrick saat itu, sepertinya anggota party Blue Flame Axe memesan senjata dan tongkat sihir yang mereka inginkan.

aku hanya menengahi mereka dan meminjamkan mereka uang untuk kekurangan dana mereka.

Selain mengamankan personel, aku meminta mereka untuk bereksperimen–er, mengomentari senjata baru, tidak ada ruginya bagi aku.

"Ya, mari kita lakukan perkenalan formal besok pagi."

Setelah mengatakannya, aku menjelaskan rute eksplorasi dengan peta dan program ke Knight Henz.

Ramuan pemulihan yang terbuat dari beria telah dipopulerkan, jadi seharusnya tidak ada masalah bahkan jika kita memilih rute yang sedikit berbahaya.

Mereka juga memiliki rombongan yang kuat.

"Viscount-sama, kita kekurangan satu prajurit sihir dalam rencana ini?"

Kapten Riro yang memeriksa dokumen di samping Knight Henz bertanya tentang Zena-san yang tidak termasuk dalam program.

Jika aku tidak salah, dia adalah atasan langsung Zena-san.

"Dia dipindahkan ke Kementerian Pariwisata untuk bertindak sebagai penjaga dan juga sekretaris. Earl Seryuu dan Marientail-san telah menyetujui ini, jadi tolong jangan khawatir tentang itu."

Meskipun aku memberitahunya demikian, wajah kapten Riro masih terlihat muram.

Saat itu, Zena-san muncul bersama dengan anggota Zena Squad.

Gadis-gadis itu memiliki transportasi kuda sehingga mereka kembali melalui jalur darat, sepertinya mereka sampai di kota labirin pada waktu yang tepat.

"Wakil kepala Pasukan Zena, Iona dan tiga anggota, telah kembali ke kota labirin!"

MS . Iona melapor bukan ke Knight Henz tapi Kapten Riro.

Aku ingin tahu apakah itu karena dia atasan langsung mereka.

Setelah berterima kasih kepada mereka, Kapten Riro mengkonfirmasi Zena-san yang berseragam militer tentang hal itu sebelumnya.

"Y-ya. Tidak ada kesalahan. Aku berada di tempat ketika Earl-sama menyetujuinya."

"Jadi begitu–"

Kapten Riro akhirnya yakin setelah Zena-san meyakinkannya.

Beberapa suara berisik terdengar di belakangnya.

"Apakah Zena-san baik-baik saja sendirian?"

"Apakah kamu ingin pergi juga?"

"Kamu berhasil, Zena-cchi! Sekarang kursi nyonya sudah pasti untukmu!"

Setiap anggota Zena Squad memanggil Zena-san.

"Luar biasa, Viscount-sama sama hebatnya dengan Viscount Belton bukan?"

Menanggapi Lilio, seorang gadis prajurit bernama Gayana membuat keributan.

"Ini menikah dengan pria kaya!"

"Luar biasa"

"Perlakukan aku sesuatu lain kali oke!"

Prajurit wanita lainnya juga menyemangati Zena-san.

Di sisi lain, suasana dendam dan depresi yang suram mengalir dari para prajurit pria.

Jadi sebenarnya ada banyak penggemar tersembunyi dari Zena-san yang polos dan imut.

Kami berempat termasuk Lady Karina pergi ke perjamuan dan menikmati hidangan elegan yang dibuat oleh koki rumah raja muda.

Ketika aku meninggalkan tempat duduk aku selama obrolan untuk panggilan alam, informan Marchioness menghubungi aku, mengenakan pakaian pelayan.

"Jadi sepertinya kamu bertunangan dengan sang putri. Aku cemburu–"

"Kesampingkan itu, apakah kamu punya informasi baru?"

aku menghentikan lip service informan dan mendesaknya untuk memotong ke pengejaran.

Beberapa rumor buruk akan beredar jika aku terlihat terlalu dekat dengan pelayan di rumah raja muda.

"Pernahkah kamu mendengar bahwa tiga kerajaan tetangga Kerajaan Suci Parion bersatu dan menyerangnya dua hari yang lalu?"

"Tidak, pertama kali aku mendengarnya."

Seperti biasa dia mendapat informasi dari negara barat dengan cepat.

"Itu adalah pasukan besar dengan total 60.000 tentara."

–Past tense ya.

“Menurut informasi yang baru saja masuk, pasukan besar itu diinjak-injak oleh Parion Kerajaan Suci berkekuatan 10.000 yang disebut (Tentara Dewa), dan mereka diusir kembali ke kerajaan mereka sendiri.”

Astaga, tolong berhenti menggunakan kata-kata berbahaya seperti (Tentara Dewa) .

aku khawatir itu akan benar-benar berakhir dengan memasang bendera untuk bertarung melawan para Rasul Dewa.

–Namun, ada sesuatu yang ingin aku ketahui terlebih dahulu.

"Ngomong-ngomong, apakah kamu tahu alasan mengapa tiga kerajaan bersatu?"

"Ini cerita yang tidak masuk akal–"

Informan ragu-ragu menjawab pertanyaan aku.

Setelah ragu-ragu dengan perilaku sugestif, dia membuka mulutnya.

"Mereka mengklaim bahwa paus Kerajaan Suci Parion, Zazaris, adalah raja iblis."

. . . . Rupanya, tur tamasya aku tidak akan dimulai untuk sementara waktu.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar