Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 20 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 20: 20

14-20 . Kerajaan Salju (1)

Satou di sini. Jika kita berbicara tentang salju, aku membayangkan tentang waktu untuk memanjakan diri dengan membaca manga atau bermain game di dalam Kotatsu. Sulit untuk meninggalkan ski dan papan seluncur salju, tetapi berada di dalam ruangan yang hangat lebih baik.

"Salju!"

"Oh tidak nanodesu! Salju nanodesu!"

Setelah melintasi Muno Earldom dan kerajaan monster, kami memasuki kerajaan Kiwolk di negara-negara timur di luar gunung dan menyaksikan badai salju.

Karena ini adalah salju dunia pertama aku yang berbeda, aku untuk sementara membatalkan (Canopy) di dek pengamatan pesawat dan membiarkan salju menumpuk untuk menikmatinya bersama semua orang.

Begitu ada cukup salju untuk dimainkan, aku memanggil semua orang tetapi entah bagaimana, Tama dan Pochi tampak aneh.

"Pochi!"

"Tama!"

Setelah keduanya saling memandang, mereka berlari ke arahku.

"Salju itu buruk!"

"Tuan, jika kita tidak cepat-cepat bersatu, itu akan menjadi nodesu yang berbahaya."

Dua orang yang menempel erat di pinggangku menoleh ke semua orang dan dengan putus asa memberi isyarat kepada mereka.

"Liza, cepat~, Nana juga~"

"Arisa, dan Mia juga, cepat rapatkan nodesu! Lulu juga, Karina juga, cepat! Nanodesu!"

aku pikir itu hanya permainan, tetapi Pochi menyembunyikan ekornya di antara kedua kakinya, dan suara mereka terdengar terlalu serius.

"Tuan, tolong permisi."

Apalagi Liza yang dipanggil memelukku dari depan dengan ekspresi serius.

Ini cukup langka untuk Liza.

"Tuan, aku dipercayakan dengan permohonan dukungan. aku akan melindungi punggungnya."

Punggungku menemukan kehangatan dan kebahagiaan.

aku tertarik dengan kondisi gadis-gadis beastkin, tetapi mari kita perhatikan situasinya sebentar. Karena lembut.

"Ehehe~ bahayanya buruk ya~"

"Nn, dilarang."

Arisa dan Mia dengan senang hati memelukku erat-erat.

"Umm, permisi Tuan."

Bahkan sambil terlihat malu-malu, Lulu melingkarkan lengannya di leherku dari samping, memelukku.

Tanpa sadar, dia yang paling terpaku padaku.

"A-aku juga, um…."

"Aku tidak begitu mengerti, tapi aku juga."

"Satou-sama, tolong permisi."

Meninggalkan Lady Karina yang ragu-ragu, Sera dan Putri Shistina memeluk lengan kiriku.

Keduanya mengenakan pakaian ekstra untuk cuaca dingin sehingga tidak banyak kebahagiaan.

"Zena cepat~?"

"Zena juga, kamu akan mati jika kamu tidak buru-buru nodesu."

"Tidak apa-apa, tidak ada yang akan mati, oke?"

Zena berlutut untuk mencocokkan garis pandang Pochi dan Tama, dan kemudian dia bertanya tentang alasan keduanya.

"Salju adalah dewa kematian~?"

"Salju itu indah, tetapi begitu kamu menyentuhnya, seseorang akan jatuh jika kamu tidak saling menempel nodesu."

aku tidak mengerti, jadi aku mencari penjelasan dari Liza.

"Ada tahun di mana kami mengalami badai salju yang mengerikan ketika kami bersama Guru sebelumnya …. Pada saat itu ada beberapa manusia dan kepala ular yang mati kedinginan."

Jadi begitu . . . Ini trauma dari master sebelumnya ya.

"Tama, Pochi, semua orang di sini baik-baik saja."

Untuk membuktikan bahwa aku menyingkirkan salju di dek pengamatan dalam sekejap, dan kemudian mengisi dek penerbangan dengan suasana musim semi yang hangat.

Saat aku melakukannya, aku menghentikan badai salju dan meniup awan di luar pesawat dengan mantra terlarang, (Kontrol Cuaca), membiarkan sinar matahari masuk.

"Suam-suam kuku hangat~?"

"Tuan benar-benar hebat, nodesu!"

Tama dan Pochi tersenyum bahagia dengan seluruh wajah mereka, kehilangan kekuatan mereka.

Di antara gadis-gadis yang tercengang, hanya Arisa yang menatapku sambil terlihat seperti dia menyerah.

Aku menepuk bahu Arisa untuk mengatakan bahwa inilah gilirannya.

"Tama! Pochi! Setelah ini Arisa-chan akan mengajarimu cara bermain salju yang sebenarnya!"

"Nyu~?"

"Bermain dengan snow nodesu?"

"Benar! Standarnya adalah perang bola salju dan pembuatan manusia salju, tapi kita juga akan membuat pondok salju dan makan manisan hangat Zenzai dan Oshiruko!"

"Shiruko~?"

"Apakah ada daging di dalamnya nodesu?"

“Yah, tidak ada daging di Oshiruko, mungkin kita harus membuat Kenchinjiru juga? Oden juga enak, tapi kalau begitu aku ingin sake dan bir dengan itu, jadi buat pengecualian.”

Cara menikmati negara salju yang Arisa kutip satu demi satu memenangkan Tama dan Pochi.

Setelah memastikan bahwa ekor Pochi mulai berayun dengan penuh semangat, Arisa mulai menyemangati mereka.

"Apakah kamu siap?"

"Ya ya pak~"

"Roger nanodesu!"

Arisa menunjuk ke lapangan salju dengan pukulan.

"Kalau begitu ayo pergi!"

"Pergi ~"

"Nanodesu tanpa henti!"

Rombongan pemuda yang dipimpin oleh Arisa menyerbu ke lapangan salju tempat pesawat itu mendarat. Bersama dengan Nana dan Lady Karina.

Sepertinya salju itu baru, lembut sehingga mereka terkubur di dalamnya.

Liza tampaknya telah memperhatikan itu, dia menggunakan Magic Armor untuk membuat sepatu salju di telapak kakinya dan berlari bersama mereka.

"Ayo bermain-main di sini sebentar."

aku memberi tahu kelompok senior yang melihat lapangan salju dan kemudian meletakkan jalan.

"Jadi ini salju."

"Dingin, meleleh saat menyentuh jariku."

Sepertinya ini salju pertama Sera dan Putri Shistina, mereka menikmati salju dengan gembira.

Lulu membuat kelinci salju bersama Zena-san.

aku membuat pondok yang sering berada di resor ski di samping pesawat menggunakan sihir, dan memindahkan banyak pohon yang tertutup es di kejauhan ke dekat gedung.

Selanjutnya, aku meletakkan Kotatsu dan alat sihir kompor perut buncit di dalam pondok.

Mempertimbangkan jumlah orang, aku telah menempatkan jenis meja Kotatsu yang dapat menampung banyak orang.

Ketika aku memasukkan kaki aku ke dalam Kotatsu, rasanya seperti budaya Jepang kuno yang bagus.

"Semuanya, terima kasih sudah menunggu."

"Bau manis~?"

"Zenzai, nanodesu!"

"Nn, enak."

"Baunya enak bukan."

Di dalam gubuk salju, aku mendistribusikan Zenzai panas dari anglo arang tanah pemanas ke rombongan pemuda, termasuk Lady Karina.

Masih terlalu pagi untuk makan siang, jadi ini hanya makanan ringan.

"Ayo bermain dengan kereta luncur setelah kita makan ini."

"Kalau begitu Pochi akan menarik kereta luncur nodesu!"

"Tama juga~?"

Arisa yang melihat mainan yang aku buat sebelumnya membuat saran untuk semua orang.

Arisa yang melirik ski dan papan salju bergumam, "Memiliki diriku di antara riajuu bahkan di dunia lain …", tolong hentikan olahraga yang menyenangkan seperti itu.

Sepertinya Nana sedang membuat patung kelinci salju dengan pose misterius bersama Zena-san.

Sudah ada manusia salju untuk semua orang sekarang. Bagaimana mereka membuat manusia salju twintail.

Sepertinya Sera dan sang putri tidak tahan dingin, mereka sedang makan jeruk di Kotatsu di dalam pondok.

Liza dan Lulu sedang membuat Sup Miso Babi untuk makan siang di dapur penginapan.

"Satou-san, papan ini digunakan untuk apa?"

Zena-san yang beristirahat dari membuat patung salju memiringkan kepalanya dengan bingung melihat beberapa papan ski bersandar di pondok.

Rupanya tidak ada alat ski di Kota Seryuu.

Sepertinya masih ada waktu sebelum rombongan pemuda menyelesaikan Zenzai mereka, aku akan mengajari Zena-san cara bermain ski.

“Itu adalah alat yang disebut ski untuk berlatih berbaris di atas salju. Mereka memungkinkan gerakan berkecepatan tinggi di atas salju, jadi orang-orang berlatih menggunakannya sejak mereka masih anak-anak di negara bersalju.”

"U-Um! Bisakah aku menggunakannya juga?"

"Tentu saja kamu bisa . "

Zena-san menganggapnya serius, mungkin karena aku mengatakan kepadanya bahwa itu adalah pelatihan militer.

Setelah memberinya ceramah sederhana, kami berdua mulai meluncur.

aku memiliki Zena-san untuk menggunakan sihir terbang bersamanya. Tempat ini sama sekali bukan area ski yang terawat, jadi ini adalah jaminan jika terjadi sesuatu.

"Tuan, tidak adil!"

"Mw"

Ketika Arisa dan Mia melihat kami meluncur di lereng, keduanya melompat keluar dari gubuk salju sambil membawa mangkuk Zenzai di satu tangan.

"Pochi, Tama, Mia! Ayo kejar mereka!"

"Roger nanodesu."

"Ya ya~"

"Nn, pengejaran."

Mereka muncul dengan Pochi menarik kereta luncur Arisa dan Tama menarik kereta luncur Mia.

Mereka entah bagaimana terlihat seperti anak-anak yang bermain kereta, tetapi mereka adalah kereta luncur bertenaga tinggi yang dilengkapi dengan mesin Pochi Tama yang tidak akan kalah dengan mobil salju.

Dua kereta luncur mengejar kami dari belakang sambil meniup cipratan salju.

Kekuatan tendangan keduanya hanya meniup salju dan tidak ada banyak kekuatan pendorong, mereka lebih lambat dari yang terlihat.

"Zena-san, orang yang terjebak lebih dulu kalah oke."

"Sa-Satou-san, tunggu aku."

Untuk menikmati bermain ski yang sudah lama tidak aku lakukan, aku tidak menggunakan keterampilan atau sihir sama sekali.

Sambil menikmati butiran salju yang tidak akan kalah dengan yang ada di Niseko, bersama Zena-san, kami mengukir jejak ski seperti menari. <TLN: Niseko adalah pegunungan yang terkenal dengan resor skinya di Hokkaido . >

Karena Zena-san bermain ski sambil menggunakan sihir terbang, dia terlihat cukup terampil, kamu tidak akan menebak bahwa dia seorang pemula.

"Tunggu di sana! Aku tidak akan mengizinkan kawin lari!"

"Tunggu~?"

"Tunggu~, nanodesu!"

"Terlalu cepat . "

Arisa yang kereta luncur bertenaga Pochinya menjadi putih bersih dari tumpukan salju meneriakkan sesuatu yang tidak bisa dimengerti.

Mia yang berada di kereta luncur bertenaga Tama terlihat agak pucat.

Zena-san yang meluncur di sampingku menggumamkan "cinta kawin lari" sambil tersipu.

kamu telah melayang jauh dari permukaan salju sejak beberapa waktu yang lalu, kamu tahu?

–Hah?

Setelah ilusi di mana kakiku terasa seperti ditarik ke bawah, tubuhku terlempar ke udara.

Rupanya, salju di bawah menjadi tebing.

"Satou-san!"

Zena-san dengan sungguh-sungguh meregangkan dirinya dan menangkap lenganku.

aku hanya bisa menggunakan Sky Drive, tetapi untuk kesempatan ini, aku akan melihat hasil latihan sihir terbang Zena-san.

"Uwaa, nanodesu."

"Uhhaaa"

Pochi dan Arisa jatuh dari tebing.

Arisa (Return Teleport)-red di tengah jalan bersama dengan kereta luncur, tetapi Pochi terus jatuh.

Dia mungkin keluar dari jangkauan sihir.

"Tendangan udara nanodesu."

aku melihat Pochi menendang udara untuk mengurangi kecepatan dan mendapatkan kembali posturnya.

"Sedikit nanodesu."

Meskipun, tepat setelah dia mengambil pose shupin di tanah, dia ditelan oleh salju dari atas dan berguling-guling di lereng. Ini benar-benar seperti Pochi.

aku membuka peta untuk mengambilnya kembali ke tempat semua orang berada dengan Unit Arrangement.

–Oh?

Sepertinya ada anak lokal di arah yang Pochi tuju.

(Pochi Pribadi, kamu mendapat arahan mendesak.)

aku memberikan arahan kepada Pochi yang saat ini meluncur menuruni lereng dengan luar biasa melalui sihir Telepon.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar