Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 22 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 22: 22

14-22. Kerajaan Salju (3)

Satou di sini. Ada banyak kasus di mana suatu perbuatan yang tampak eksentrik dilihat dari luar memiliki alasannya sendiri ketika kamu masuk ke dalam. Namun demikian, apakah itu valid atau tidak adalah pertanyaan lain.

"….Apakah ini surga?"

Gadis itu terbangun di tempat tidur dan bergumam.

> (Bahasa Negara Timur) Keahlian Diperoleh.

aku mendapat keterampilan baru, tetapi karena itu terdengar seperti dialek Kerajaan Shiga, aku dapat memahami artinya dengan benar.

aku tidak bermaksud untuk mengaktifkan skill tetapi aku akan menggunakan sihir Terjemahan untuk memperbaiki nuansanya.

"… Um?"

Gadis itu menatapku sambil terlihat bingung.

Gadis ini adalah gadis desa yang diselamatkan oleh Pochi saat diserang oleh monster besar di Gunung Kiwolk, Rocket Wolf.

Karena pakaian wolnya dikotori oleh darah Serigala Roket, dia mengenakan gaun katun sekarang.

Aku ingin tahu apakah dia terdampar di gunung, dia berada di Kelaparan di atas kondisi Melemah, jadi aku membuatnya minum ramuan sihir makanan dan membiarkannya tidur di pondok gunung.

Dia menikmati tempat tidur dengan mata setengah tertidur sampai beberapa waktu yang lalu, tapi sepertinya dia akhirnya terbangun.

"Kamu salah. Ini adalah pondok di dekat desamu."

"–Mengajukan?"

Sepertinya dia telah menyadari kesalahpahamannya, gadis itu buru-buru bangun dari tempat tidur tetapi kemudian dia mengalami anemia.

Aku segera mendukungnya dan meletakkan bantal di belakang gadis itu.

"Untuk saat ini minumlah ini dan tenanglah."

"Lezat… Ini seperti air madu musim panas."

Gadis itu perlahan menikmati teh citron yang kuberikan padanya.

Ini adalah teh manis yang dibuat dengan merebus citron marmalade.

aku memilih yang ini karena Zenzai akan sedikit sulit untuk ditelan olehnya.

"Kami membawa bubur susu yang dibuat khusus Lulu!"

"Steak Hamburg Ankake juga~?"

"Bagaimanapun, daging itu perlu nanodesu!"

"Nn, roti putih."

Rombongan pemuda membawa makanan ketika gadis itu sedang meminum teh citron.

Meskipun perutnya seharusnya baik sekarang setelah minum obat nutrisi, daging mungkin masih sulit untuknya.

Kekhawatiran itu sepertinya tidak perlu, gadis itu dengan cepat memakan bubur susu dan memasukkan steak hamburg Ankake kecil dengan penasaran ke dalam mulutnya sambil terlihat terkejut dengan kelembutan roti putihnya.

Daging yang digunakan untuk steak hamburg ini berasal dari Rocket Wolf yang mencoba membunuh gadis itu.

Itu tidak memiliki bau gamey meskipun itu karnivora dan terasa seperti daging sapi, semua orang mulai dari gadis-gadis beastkin sangat memujinya.

aku berpikir untuk memburu mereka nanti, cukup untuk tidak membuat mereka punah.

Setelah mengisi perutnya, gadis itu sepertinya mengingat sesuatu, mengucapkan terima kasih kepadaku dan Pochi, lalu dia meminta maaf.

"U-um, aku minta maaf karena makan dengan rakus tanpa mengucapkan terima kasih. Namaku Pipine dari desa Nadare."

"Aku Satou dari Kerajaan Shiga."

aku mungkin tidak akan bertemu dengannya lagi setelah kami mengirimnya ke desanya, jadi aku tidak memberi tahu dia nama rumah dan gelar bangsawan aku.

"Eh~, kamu seharusnya mengatakan bahwa kamu adalah pensiunan pedagang crepe dari Echigo disana~"

"Sarden kering~?"

"Pochi lebih menyukai orang yang menghargai daging kering daripada ikan nanodesu."

"Perilla ditaburi."

<TLN: crêpe=chirimen, sarden kering=chirimenjako. Referensi Mito Komon.>

Rombongan pemuda salah mengira kata-kata Arisa, menggelincirkannya ke arah yang aneh.

"U-um. Apakah Onii-san seorang pedagang budak?"

"Tidak, aku tidak. aku hanya seorang musafir."

Setelah aku menyangkalnya, Pipine terlihat sedih.

aku tidak berpikir dia menjual dirinya sendiri – merasa tertarik, aku mencoba mencari di desanya.

–Apa ini, 90% dari desa dalam keadaan Kelaparan.

Rupanya, akan berbahaya jika dia tidak bisa mendapatkan makanan dengan menjual dirinya sendiri.

Selain itu, aku bertanya-tanya apa artinya ini, banyak desa di negara ini berada di negara bagian yang sama.

Itu membuat aku mengingat wilayah Muno yang lama.

"Mengapa kamu tidak memberi tahu kami jika kamu memiliki sesuatu yang mengganggu kamu? aku mungkin bisa membantu kamu, kamu tahu?"

Gadis itu ragu-ragu sebentar, tetapi sepertinya dia kehabisan akal, dia berbicara tentang kesusahan desa dan meminta makanan bahkan untuk sedikit.

"Tolong! Kami tidak punya uang di desa kami, tapi ada sembilan gadis yang belum menikah termasuk aku. Jika kamu menjual kami sebagai budak di Kerajaan Shiga, maka uang untuk makanan akan–"

"Tenang. Untuk saat ini, ayo pergi ke desamu karena kita punya persediaan makanan tambahan."

aku membujuk gadis itu dan kami memutuskan untuk pergi ke desa dengan rombongan pemuda.

Kami menggunakan perahu salju yang aku buat untuk bermain siang. Tubuh utama terlihat seperti sampan yang terbuat dari es, layar jib menerima angin untuk membuatnya bergerak.

"Cepat~"

"Pochi telah menjadi satu dengan nodesu angin!"

"Uhh~, menakutkan."

"Nn, intens."

Gadis-gadis kami tampaknya sangat menyukainya, tetapi gadis itu mengalami kram wajah dan tetap diam karena kecepatan yang tak terduga.

Seekor Macan Tutul Salju menyerang kami di tengah jalan, tetapi ia salah membaca kecepatan perahu salju dan mendarat di belakang.

Akan merepotkan jika mengejar kita, jadi Tama menjatuhkan Macan Tutul Salju dengan shuriken es.

Tak lama kemudian kami melihat rumah-rumah di antara salju.

Dilihat dari kejauhan, desa Nadare adalah desa kecil yang dibangun di lereng gunung dengan hanya sekitar 70 orang.

Ada lumbung bersama besar di sepanjang rumah satu lantai yang terkubur di salju, tetapi bahkan tidak ada ternak di dalamnya.

Anehnya, hanya ada beberapa laki-laki, perempuan terdiri dari 80% penduduk desa.

Salju mulai turun dari langit ketika kami tiba di rumah tetua.

"Satou-sama, aku mengucapkan terima kasih atas nama penduduk desa."

Tetua desa dan penduduk desa bersujud di depanku.

Penduduk desa telah lolos dari bahaya dengan mengambil ramuan sihir nutrisi dan makanan cair, orang-orang yang bisa bergerak telah berkumpul di rumah tetua.

aku sudah memberi mereka cukup makanan dan garam sehingga mereka akan baik-baik saja sampai musim semi.

Mia juga telah menyembuhkan orang sakit dengan sihirnya.

"Ini mungkin tidak banyak, tapi itu adalah barang-barang yang dikumpulkan oleh penduduk desa. Silakan ambil dengan segala cara."

Penatua mempersembahkan berbagai pakaian dan aksesori wol, ornamen dan sisir kayu, pedang perunggu, mata panah, dll.

Ada beberapa desain aneh yang diukir pada pedang dan mata panah.

"Mereka aneh bukan. Apakah ini memiliki arti tertentu?"

"Ini adalah alur untuk memoles racun melumpuhkan untuk berburu macan tutul salju dan beruang."

Pedang itu memiliki desain yang aneh tanpa pelindung, dan gagangnya memiliki ukiran yang juga berfungsi sebagai anti-selip, menurutku pedang itu akan populer sebagai kerajinan tangan.

"Ada berbagai pola pada barang-barang wol ini juga."

"Ndaaaa. Tahukah kamu siapa yang membuat tenun dan bordir ini ndaaaa."

Seorang wanita tua dengan kerutan berbicara sambil menelusuri sulaman dengan jarinya.

Ada pola yang diturunkan dari generasi ke generasi di setiap rumah, dan membuat pola baru sampai kamu menikah tampaknya menjadi bukti kedewasaan.

aku senang bahwa aku telah menyelamatkan desa.

aku ingin melestarikan seni dan budaya ini.

Sambil menikmati ubi jalar yang dibuat oleh penduduk desa, mereka mulai berbicara tentang negara ini.

"Perang?"

"Ya, musim dingin tidak selalu berlanjut selama dua tahun seperti ini, sampai saat itu, setiap tahun, selalu ada keributan dengan Kerajaan Kogeoku yang bertetangga."

Laki-laki desa berkurang setiap tahun sejak mereka direkrut setiap kali ada perang.

Menurut buku pariwisata, perang memang sering terjadi dengan negara tetangga.

"Menyenangkan jika tidak ada perang, tapi kita tidak bisa menanam rumput liar untuk memberi makan yak selama musim dingin ini."

"Ya, kita tidak bisa memelihara ikan di sungai dan kolam juga."

"Aku sangat merindukan musim semi dan musim panas meski hanya dua bulan."

Mereka telah melakukannya dengan baik untuk bertahan hidup di lingkungan yang tidak masuk akal yang berlanjut selama dua tahun.

Musim dingin kemungkinan besar berlanjut karena City Core tidak terkontrol dengan baik.

Alasan mengapa lumbung desa kosong adalah karena mereka mengubah yak yang tidak bisa lagi mereka tanam menjadi makanan.

"Desa ini terkenal dengan hidangan yogurt bahkan di Ibukota Kerajaan."

"Aku ingin Satou-sama memakannya."

"Sake susu yak juga."

Melihat peta, sepertinya ada kawanan yak liar di wilayah kekuasaan monster di luar Kerajaan Kiwolk.

Tidak ada artinya dalam keadaan sekarang, tetapi begitu musim dingin entah bagaimana telah berlalu, hidangan yogurt dan sake susu mungkin akan dihidupkan kembali.

aku ingin membantu mereka sebagai wakil menteri Kementerian Pariwisata.

Pertama, aku perlu menyelidiki penyebab musim dingin yang berkepanjangan–.

"– Manusia salju membawa makanan?"

"Apa rumor gila itu?"

Desas-desus seperti itu dipertukarkan secara berbisik di sebuah bar di pusat kota satu-satunya kota Kerajaan Kiwolk yang juga merupakan Ibukota Kerajaannya.

Ibukota Kerajaan ini telah lolos dari kelaparan dengan memakan makanan yang terbuat dari tubuh monster bernama Murder Kelp yang hidup di danau terdekat.

Tampaknya desa-desa dan kota-kota di dekat Ibukota Kerajaan dan di sepanjang jalan utama telah menerima manfaat itu, tetapi tidak cukup untuk mendistribusikannya ke setiap desa.

Selain itu, karena Murder Kelp sejujurnya rasanya tidak enak, tampaknya beberapa orang kaya di Ibukota Kerajaan mengimpor makanan dari luar negeri menggunakan sejumlah besar uang.

Murder Kelps tampaknya adalah monster yang lemah seperti Demi-Goblin, tetapi tidak sedikit orang yang mati setelah terseret ke dalam air dingin.

"Oi, anak muda."

Ketika aku mendengarkan desas-desus dan minum minuman keras ubi jalar dengan dendeng Murder Kelp sebagai hidangan pembuka, penjaga bar menyentakkan dagunya, mendorong aku untuk melihat ke pintu masuk.

Seorang pria kecil yang muncul dari pintu masuk duduk di sampingku.

"Sakura"

"Saku (mekar)"

Mendengar kata rahasia, pria kecil itu menghela nafas.

Pria ini adalah agen rahasia Kerajaan Shiga, dia telah mengumpulkan intelijen di Kerajaan Kiwolk.

Dengan informasi yang diajarkan perdana menteri kepada aku, aku menghubungi penjaga bar untuk menelepon orang ini.

"Tidak baik di sini, ikut aku."

Dipandu oleh pria itu, kami tiba di gudang setelah melewati gang sempit di luar pintu belakang bar.

Ada beberapa pria yang tampak seperti penjahat tetapi setelah melihat sekilas dari pria kecil itu, mereka kembali ke pembicaraan bodoh mereka tanpa memperhatikan aku.

Setelah kami tiba di tempat persembunyian pria di bawah gudang, aku akhirnya bisa mengumpulkan informasi.

"Apa yang ingin kamu ketahui?"

"Apakah kamu tahu alasan mengapa musim dingin terus berlanjut di negara ini?"

"Jika kita percaya pembicaraan dari kelompok pusat kota, itu karena (Blizzard Spirit) dan (Grim Ice Ghost) sedang bertengkar di (Ghost Valley)."

Aku ingin melihatnya sebentar.

"Oy, jangan menganggap lelucon itu serius. Kenyataannya, itu karena ratu."

Raja kerajaan ini kehilangan nyawanya dalam perang dua tahun lalu, jadi ratu pertama telah naik takhta.

Pangeran yang seharusnya menjadi pewaris masih berusia 9 tahun.

Tetap saja, (Karena sang ratu), itu berarti bukan karena dia tidak bisa melakukan pekerjaan dengan baik, tapi dia sengaja menurunkan suhu atmosfer menggunakan kekuatan Inti Kota?

"Kau tahu alasannya kan?"

"Awalnya sepertinya itu untuk mencegah invasi Kerajaan Kogeoku, tapi–"

Begitu, hujan salju yang luar biasa seharusnya membuat pawai itu mustahil.

Ini adalah pertempuran seperti fantasi.

"–Tapi sekarang sepertinya tujuannya telah berubah menjadi menghasilkan uang."

Pria kecil itu dengan jijik meminum air dengan Murder Kelp yang meleleh.

"Kami belum selesai menyelidiki caranya, tapi sepertinya mereka bisa membuat Batu Es secara artifisial dengan membuat musim dingin berlanjut. Mereka mendapat untung besar dengan mengekspornya, itu rumor utamanya."

Rupanya, sepertinya dia tidak bisa menghubungi agen rahasia yang bertanggung jawab atas infiltrasi.

Batu Es adalah bahan yang dibutuhkan untuk alat sihir kulkas dan Tongkat Es untuk pertempuran, Kerajaan Shiga hanya dapat memproduksinya dari Labirin Selbira dan beberapa gunung.

Selain memiliki hasil yang sedikit, tidak ada sumber pasokan yang stabil yang dapat memenuhi permintaan, sehingga selalu dihargai tinggi.

"Dan, tujuan ekspor utama itu adalah Kerajaan Shiga kita dan Kekaisaran Musang di ujung timur."

Begitu, menghentikan musim dingin secara sepihak akan buruk ya… Ini menyusahkan.

aku akan bertanya kepada pedagang yang berurusan dengan Batu Es dan orang-orang yang bersangkutan di istana kerajaan.

"Terima kasih untuk informasinya."

Sebagai tambahan untuk dananya, aku meletakkan tas kecil dengan permata kecil sebagai pengganti uang tunai dan juga beberapa botol sake, daging asap dan keju untuk makanan pembuka sebagai bonus.

"Ooh, tidak seperti kontak sejauh ini, kamu tahu barangnya. Aku muak dengan Murder Kelp dan minuman keras ubi jalar."

Pria kecil yang senang memberikan informasi tambahan.

"Jika kamu akan ikut campur dengan istana kerajaan, maka kamu harus lebih berhati-hati dengan Putri Salju Ringan dan Jenderal Musim Dingin daripada Ratu Es."

<TLN: Jenderal Musim Dingin alias Fuyu Shogun di Jepang, https://ja.wikipedia.org/wiki/??? >

Apa? Apa nama seperti chuunibyou itu….

"Tuan, kami sudah selesai mengantarkan makanan ke desa terakhir."

"Nn, selesai."

"Terima kasih atas kerjamu."

Identitas manusia salju yang membawa makanan dari rumor di bar adalah golem manusia salju yang aku buat dan Arisa dan Mia yang dibawa oleh mereka.

Dengan ini seharusnya tidak ada orang yang mati kelaparan untuk sementara waktu.

"Mangsa~?"

"Banyak nanodesu!"

"Tuan, berburu terutama Serigala Abu-abu dan Beruang Taring Hitam, jadi aku laporkan."

"Tuan, kami juga memiliki bulu macan tutul salju yang dirawat."

Selanjutnya, barisan depan yang telah kembali ke pondok melaporkan.

Bulu macan tutul salju terasa sangat bagus, aku akan membuatnya untuk semua orang nanti.

Tentu saja untuk Aze-san dan yang lainnya juga.

"Tuan, aku telah menyelesaikan prototipe untuk (Rasi), apakah kamu bersedia untuk mencicipinya?"

"Ya, aku pergi sekarang."

Mungkin lain kali kita akan bertemu dengan orang yang kelaparan seperti ini, jadi aku meminta Lulu untuk mengembangkan makanan yang diawetkan dengan nutrisi yang baik.

Anehnya, bahan utamanya adalah Chlorella, sama seperti Murder Kelp yang muncul di Royal Capital.

Kami membuat Kelps Raksasa yang berkembang biak di parit dekat Kota Bawah Laut menjadi bubuk halus dan memasukkan berbagai benda kering dan daging Ular Laut yang dihancurkan, menjadikannya sereal yang bisa dibawa.

"Un, ini enak. Aku tidak akan lelah meskipun memakan ini dalam waktu lama."

Tingkat penyelesaiannya sedemikian rupa sehingga kamu tidak akan mengira itu hanya butuh beberapa hari.

Hanya perlu lebih banyak variasi rasa berikutnya.

Kami mungkin juga perlu mengembangkan versi untuk orang yang alergi.

Setelah memuji Lulu, aku pergi menemui Zena-san, Sera, Lady Karin, dan putri yang sedang naik level di Selbira Labyrinth.

aku menyuruh mereka mengumpulkan bahan-bahan di area Flying Eater (Fish) dan Hopping Octopus sambil menaikkan level mereka.

aku memasuki Gerbang Teleportasi yang menuju ke tempat berburu di labirin.

"Tidak sopan, desuwa."

"Ka-Karina-sama! Tolong jangan terlalu maju."

Lady Karina menjatuhkan Gada Kutubnya yang dibalut petir ungu pada seekor ikan raksasa yang terlihat seperti bisa menelan seorang pria utuh.

Meskipun Zena-san memperingatkannya, Lady Karina mendorong dirinya ke tengah kawanan monster.

Dia terlalu ceroboh meskipun dia memiliki pertahanan Raka dan sihir pelindung Sera.

"Perisai Golem, maju tiga langkah. Golem Pedang Hebat, hentikan monster yang menyerang Karina-dono!"

Sang putri melindungi Lady Karina menggunakan 12 golem seperti anggota tubuhnya.

Golem ini bergerak dengan suplai sihir dari Command Rod yang dibuat khusus.

Efisiensinya agak buruk, tetapi poin pengalaman yang dikumpulkan oleh golem akan dibagikan kepada Putri, sehingga dia bisa naik level dari tempat yang aman.

"Bow Golem, atur waktu serangannya saat Lady Karina mundur—tembak!"

Keempat golem penjaga belakang menembakkan panah batu seukuran tombak, menusuk Hopping Octopus menjadi triple dango.

"Zena!"

"…. Pemotong Udara Ganda"

Di saat yang sama saat Nona Karina menunjuk ke langit-langit, sihir angin perantara Zena-san secara menyeluruh mencabut Crawler Shell yang mendekat di langit-langit.

"Kelompok berkumpul!"

"Ya. Boneka Hidup-san, pergilah."

Menjawab sang putri, Brownies yang bertanggung jawab atas pembongkaran menggunakan Boneka Hidup untuk mengumpulkan tubuh monster dari medan perang.

"Satou-san!"

"Kerja bagus."

Sera yang menemukan aku datang kepada aku yang paling depan.

Selain Lady Karina, mereka jarang terluka, jadi sepertinya giliran dia sebagai healer jarang muncul.

Biasanya, dia bertindak sebagai pendukung menggunakan pistol sihir tangan-me-down dari Lulu dan sihir ringan yang dia pelajari dari (Blessing Orb).

Meninggalkan kelompok pembongkaran dan golem di belakang, aku membawa rombongan Kementerian Pariwisata kembali ke pesawat.

Lady Karina bukan anggota Kementerian Pariwisata, tapi aku akan menyuruhnya bertindak sebagai penjaga bersama Zena, menyamar sebagai (Lady K). Secara formal, dia menyelam ke Selbira Labyrinth bersama dengan Tim Pendragon.

Kalau begitu, mari kita pergi mengunjungi negara asing pertama kita sebagai wakil menteri dari Kementerian Pariwisata.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten tidak standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar