Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 23 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 23: 23

14-23 . Kerajaan Salju (4)

Satou di sini. Karena penggunaan racun dalam drama ketegangan sudah ketinggalan zaman, seorang teman memberi tahu aku bahwa mereka dapat mengidentifikasi era penulisan karya asli dengan melihat jenis racun yang digunakan. Pertama-tama, jarang drama ketegangan menggunakan racun saat ini.

"Kalau begitu, kita akan pergi."

"Houi, kita akan pergi ke labirin, hubungi kami jika terjadi sesuatu baik-baik saja."

aku bertukar kata dengan Arisa di jembatan pesawat yang berputar-putar di langit di atas kastil kerajaan Kerajaan Kiwolk.

Banyak bangsawan dan pedagang berkumpul di lapangan terbang darurat di bawah.

Ada banyak orang yang menyambut kami.

Mungkin karena Putri Shistina bersama kita.

Setelah melihat Arisa dan yang lainnya, Tim Pendragon, aku bertemu dengan Tim Tamasya yang datang dari istana pulau terpencil.

Sang putri mengenakan gaun emas, sementara Sera mengenakan gaun perak.

Zena-san dan Lady Karina mengenakan kacamata hitam dan pakaian bergaya SP dengan rambut disanggul.

Keduanya dilengkapi dengan pedang tipis sebagai hiasan, mereka terlihat cukup keren.

Ini adalah hasil dari Arisa dan selera burukku.

"Terima kasih sudah menunggu, wakil menteri yang mulia."

Aku balas tersenyum pada Sera yang sedikit menggodaku dan menurunkan pesawat.

"Banyak orang di sana desuwane."

"Mereka pasti menyambut kita!"

Lady Karina yang terdengar tertarik, dan Zena-san yang memiliki kesan polos.

"Karena kapal udara sangat tidak biasa, mungkin kita harus menempatkan beberapa penjaga ketat di dalam."

"Ara? Jika ada sesuatu yang terjadi dengan pesawat, mereka akan berkelahi dengan Kerajaan Shiga kan?"

“Kamu seharusnya tidak lengah, Tina-sama. Setiap negara memiliki orang bodoh yang tidak memahami kebenaran yang terbukti dengan sendirinya.”

Untuk menanggapi percakapan Sera dan sang putri, aku memanggil golem penjaga dari istana pulau terpencil di sini.

Tiga jenis gargoyle bersayap di dek pengamatan, satu penjaga eksklusif yang dapat menggunakan setiap jenis penghalang, dan delapan boneka hidup jenis ksatria untuk menjaga jalan.

Setiap golem hanya sekitar level 30, tetapi ini seharusnya cukup untuk mencegah pencurian dan penyelundupan sederhana.

aku melihat bahwa ratu berada di tengah orang-orang yang menyambut kami ketika aku melihat sekeliling.

Ratu Kiwolk adalah wanita cantik yang tidak terlihat seperti berusia empat puluhan, area payudaranya sangat kuat dan dia mengenakan gaun hitam.

Etiket yang tepat di sini adalah bagi aku untuk segera bertemu dengannya, tetapi karena sepertinya aku akan dipandang rendah jika aku terlalu terburu-buru, aku harus melakukannya setelah beberapa ketukan.

Ini merepotkan– .

"Jadi itu Viscount Pendragon, dia cukup muda ya …"

"Yang Mulia, suara kamu agak terlalu keras."

aku bisa mendengar bisikan seperti itu dari antara orang-orang yang berlutut.

Satu-satunya yang bisa mendengarnya mungkin adalah aku dengan skill (Attentive Ears)ku.

“Astaga, mengapa aku, putra tertua seorang duke, berlutut di depan seorang viscount bahkan jika dia seorang bangsawan dari kerajaan asing.”

"Viscount Pendragon adalah punggawa dari raja muda wilayah besar Muno, apalagi dia telah diakui menerima barang berharga seperti kapal udara, setelah dia menikah dengan putri Kerajaan Shiga, tidak ada keraguan bahwa dia akan menjadi orang yang berpengaruh. di ibu kota. Pengaruh itu sama dengan Yang Mulia Ratu, atau mungkin lebih.”

Hee, jadi wakil menteri dan raja muda memiliki kekuatan sebesar itu ya. . . .

"Anak muda itu?"

“Memang. Jika kebetulan, kita menimbulkan kemarahannya dan mengirim pasukan kepada kita, kerajaan kita pada akhirnya akan binasa dan kepala kita mungkin akan ditampilkan di depan gerbang kastil.”

Oy oy, pembicaraan periode perang seperti apa itu.

"Namun, kerajaan kita memiliki (Hutan Salju). Tidak peduli berapa banyak tentara yang menyerang–"

"Tolong jangan meremehkan kekuatan besar. Mereka memiliki (Crimson Ogre)-dono yang melindungi barat kerajaan, dan sekelompok orang abnormal yang disebut Shiga Eight Swords."

"Namun, kerajaan kita juga memiliki jenderal dan Putri Salju Ringan."

"Sayangnya, mereka bukan tandingan mereka. Mereka adalah pejuang perkasa yang bisa melawan iblis di tempat yang sama."

"Melawan de-iblis …."

aku tidak tahu siapa Crimson Ogre ini, tetapi tampaknya bagian 'setan yang setara' adalah poin yang sangat berharga.

aku pikir bahkan Zena-san dan Lady Karina, bukan hanya gadis kami, dapat dengan mudah melawan iblis yang lebih rendah sekarang.

–Nah, itu seharusnya baik-baik saja sekarang.

Meskipun isi obrolannya menarik, aku mengambil lebih banyak waktu dari yang direncanakan. aku merasa senyum ratu sudah mulai kram.

Ketika aku melangkah maju sambil memikirkan untuk menjaga perilaku yang halus, aku melihat ratu perlahan menarik napas.

Rupanya, aku secara tidak sengaja memberikan tekanan yang tidak perlu kepada mereka.

Setelah aku cukup melangkah maju, aku menyapa ratu.

"aku adalah wakil menteri dari Kementerian Pariwisata Kerajaan Shiga, Satou Pendragon."

"Aku Ratu Kiwolk, Heitana. Aku akan mengizinkan Viscount Pendragon memanggilku Heitana."

"Ini adalah kehormatan aku, Yang Mulia Heitana."

Aku dengan ringan mencium tangan ratu yang terbungkus sarung tangan putih.

Rasanya seperti orang-orang di sekitarnya yang meliriknya tampak lega dan meredakan ketegangan mereka.

Menurut Tourism Book, sepertinya itu adalah etiket yang ditunjukkan kepada seorang bangsawan yang berada di atasmu di negara-negara timur, jadi mereka mungkin lega melihatku menganggap ratu ditempatkan di atas.

Ini tampaknya menjadi kebiasaan yang sudah usang di Kerajaan Shiga.

aku memperkenalkan rombongan aku, sang putri dan Sera kepada ratu dan kami mengubah lokasi menjadi di dalam kastil.

"–Luar biasa . "

Salah satu pelayan ratu yang melihat upeti itu terengah-engah.

Tempat ini bukan aula penonton tetapi kamar pribadi ratu.

Dua pejabat, satu bangsawan, dan satu gadis dengan rambut tergerai di dekat ratu telah berkumpul di sini.

Barang-barang kaca, sutra giok dan kain pongee Shiga, karya seni dan lukisan yang banyak aku dapatkan di Ibukota Kerajaan, aku juga membawa beberapa bahan yang tidak biasa untuk negara pegunungan seperti ikan air asin kering dan abalon. Tidak ada lengan.

Di antara barang-barang kaca, aku juga memasang segel terukir di atasnya untuk membuatnya menjadi alat sihir semu.

Itu hanya item yang dapat mencegah cedera ringan, dan melindungi dari mikroorganisme dan kuman yang lemah .

Mereka terlihat seperti mainan dibandingkan dengan barang-barang yang dimiliki temanku yang bahkan dapat melindungi dari racun mematikan Hydra, tapi ini seharusnya tidak menjadi masalah karena itu hanya sesuatu untuk menambah nilai pada aksesorisnya.

Selain itu, aku meminta Sera dan Putri Shistina untuk memilih pilihan hadiah ini.

"Membawa hadiah seperti itu untuk panggilan kehormatan… seperti yang diharapkan dari seorang punggawa penguasa wilayah besar Muno. Apakah Viscount Pendragon memiliki tugas sebagai gubernur selain menjadi wakil menteri?"

Ratu yang sedang dalam suasana hati yang baik karena upeti bertanya demikian.

Meskipun aku seorang gubernur hanya dalam nama, dia pasti tahu informasinya dengan cepat.

–aku lupa nama kota tambang yang ditinggalkan, jadi aku memeriksa nama di peta.

"Ya, beberapa hari yang lalu, aku ditunjuk menjadi gubernur Kota Blaiton oleh Earl Muno."

Orang-orang di samping ratu terkejut ketika mereka mendengar bagian (Gubernur).

"Untuk menjadi wakil menteri ibu kota, gubernur, apalagi, seorang pejuang yang mengalahkan monster perkasa dari Selbira Labyrinth, (Floormaster) di usia yang begitu muda, mungkin, Viscount Pendragon terkait dengan Shiga Royalty?"

"Tidak, aku pemula yang lahir biasa."

Seorang bangsawan paruh baya dengan kumis stang di samping ratu – dia tampaknya adalah perdana menteri negara ini – bertanya kepada aku, tetapi aku segera menyangkalnya.

Meskipun aku mengatakan yang sebenarnya, dia berkata, "Kamu bercanda", sambil tersenyum kecut. Apa misteri.

Dan kemudian, pelayan datang ke ruangan mendorong gerobak dengan peralatan teh.

"Ya ampun, wewangian yang luar biasa."

"Ini teh biru dari Rumooku. Ini adalah barang kelas satu yang bahkan bisa dibandingkan dengan produk Zetsu Earldom Kerajaan Shiga."

Orang yang bereaksi terhadap Putri Shistina adalah gadis dengan rambut bergelombang.

Dia putri kedua Kiwolk, namanya Cruu. Dia belum menikah meskipun menjadi bangsawan berusia 21 tahun, kecantikan berwajah anak kecil dengan payudara besar. Payudara dalam gaun putihnya mungkin berukuran hampir sama dengan Nana.

Dan juga, berbeda dengan sikapnya yang tenang, dia adalah prajurit sihir level 37 yang memiliki dua tangan palu, sihir es, dan keterampilan menunggang kuda.

Jika kamu tertipu oleh penampilannya, dia mungkin menggunakan kesempatan itu untuk mengalahkan kamu.

"Yang Mulia Salju Ringan menyukai Rumooku. Bukankah seharusnya kamu menyambut tamu dari negara lain dengan teh negara kita sendiri?"

"Jenderal Ganun–"

Perdana menteri menegur jenderal berambut baca yang berotot itu.

Rupanya, Putri Cruu adalah Putri Salju Ringan.

Dia adalah orang yang diperingatkan oleh agen rahasia Kerajaan Shiga agar aku berhati-hati.

Personil militer lainnya terus mengamati kami tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Dia mungkin yang disebut (Jenderal Musim Dingin).

Dia adalah pria berambut hitam yang terlihat seperti prajurit yang tidak bersemangat, pria berusia 29 tahun, memiliki baret sepertinya akan cocok untuknya.

Dia mengamati sekeliling sambil menyeruput teh.

Tehnya enak, tapi kue tehnya terlalu manis dengan gula pasir.

Tampaknya ada banyak makanan manis di negara ini, perdana menteri dan jenderal berambut merah memakannya dengan senang hati.

"Apakah hal-hal manis tidak disukai Viscount Pendragon?"

"Tidak, ini benar-benar enak."

"Namun, kamu terlihat seperti tidak memiliki nafsu makan."

"Aku mengagumi kue cantik yang terlihat seperti salju baru di kerajaan ini."

"Hohoho, Viscount punya cara dengan kata-kata."

aku membuat beberapa alasan yang cocok untuk ratu.

Menggunakan bantuan keterampilan Poker Face, aku memasang senyum bisnis dan memasukkan kue yang terlalu manis ke dalam mulut aku.

Ah, itu berpasir. aku tidak menyukai hal-hal yang manis, tetapi ini sulit.

"Meskipun salju indah bagi kita para pelancong, bukankah sulit bagi orang-orang yang tinggal di sini?"

"Salju yang terus berlanjut seharusnya menyulitkan orang-orang yang tinggal di gunung untuk memelihara ternak, apalagi berburu."

Sera-san membahas topik yang aku angkat.

"O-orang negara kita sudah terbiasa dengan salju, tolong jangan khawatir."

"Aku pernah mendengar desas-desus bahwa musim dingin sangat panjang–"

Sera melompat pada alasan perdana menteri.

"Fufufu, Sera-dono baik hati. aku sadar akan musim dingin yang terus berlanjut, jadi aku telah memerintahkan perdana menteri untuk membebaskan semua pajak dan kerja paksa."

"Y-ya, Yang Mulia. Kami akan menyediakan pasokan makanan jika memang ada desa seperti itu."

Perdana menteri menghela nafas lega atas dukungan ratu.

Fumu, aku tidak bertanya tentang pajak dan kerja paksa, tetapi setidaknya aku tidak melihat bantuan makanan.

"Yang Mulia dan perdana menteri-dono terlalu lunak! Tidak ada upaya swadaya yang cukup! Tidak peduli berapa lama kamu membebaskan pajak dan tenaga kerja, perang tidak akan pernah selesai. Setelah kami mengumpulkan kekuatan kami, bahkan tanpa mengandalkan di musim dingin, kita akan mengusir orang-orang biadab Kerajaan Kogeoku yang menyebalkan itu!"

"–Jenderal Ganunu!"

Perdana menteri menegur kesalahan verbal jenderal berambut merah itu.

Sepertinya aku benar-benar dapat mempertimbangkan (Musim Dingin) di negara ini sebagai buatan manusia.

Jenderal Musim Dingin-shi berambut hitam tampak pahit, tetapi dia berbalik ketika dia melihat garis pandangku.

Sepertinya jenderal berambut merah tidak suka menggunakan (Musim Dingin) untuk mencegah invasi meskipun alasannya tampaknya berbeda.

"Satou-sama, tolong beri tahu aku tentang Kerajaan Shiga."

"Gaun seperti apa yang sedang populer di Ibukota Kerajaan?"

"aku diberi kesempatan untuk melihat Jade Silk dipersembahkan kepada Yang Mulia, itu benar-benar luar biasa."

"Apakah Satou-sama melihat benda yang disebut laut?"

"aku melihat di buku bahwa ada lautan pasir yang disebut gurun, apakah itu benar?"

Di pesta dansa kami diundang setelah berbicara dengan ratu, aku dikelilingi oleh putri bangsawan.

Setiap gadis mengenakan gaun mahal dan ornamen bagus.

Dibandingkan dengan penduduk yang menderita, para bangsawan tampaknya makmur.

Sera dan sang putri secara sukarela merawat para gadis, jadi aku akhirnya bisa menikmati pestanya.

Tetap saja, ini adalah pesta mencolok yang sulit dipercaya untuk kerajaan pedesaan.

Makanan lezat yang belum pernah aku lihat di pusat kota berjajar di meja prasmanan.

aku mencoba makan beberapa, galette dengan yogurt yang sepertinya terbuat dari bahan-bahan lokal, dan burdock dan wortel yang lebih besar yang dibungkus dengan daging burung dengan saus manis itu enak.

Yang lain seperti versi rendah dari hidangan Kerajaan Shiga, mereka tidak cukup sampai di sana.

Tidak masalah dengan kesegaran bahan-bahannya, rasanya chef-nya saja yang belum terbiasa dengan bahan-bahannya.

"Bagaimana menurutmu, Viscount-dono. Tentang masakan negara kita."

Putra tertua seorang adipati yang bergosip tentang aku sebelumnya datang untuk berbicara dengan aku sambil memegang cangkir anggur di satu tangan.

"Mereka sangat mewah. Masakan di sini sangat lezat."

"Burung Kiwolk yang dibungkus burdock yang lebih besar, sepertinya kamu lebih suka hidangan pedesaan."

aku memuji masakan kerajaan ini karena aku memiliki kesan yang baik, tetapi dia memperlakukannya sebagai (hidangan pedesaan) sebagai gantinya.

Sepertinya dia tidak menyukai masakan negaranya sendiri.

"Ya, sederhana tapi benar-benar enak. Cukup membuatku ingin berterima kasih kepada koki nanti."

"I-begitukah …"

Jika memungkinkan, aku ingin meminta koki mengajari aku resep dan rahasianya, itu akan sangat bagus.

Bangsawan muda itu terkejut dengan jawabanku.

Mungkin dia mencoba memprovokasi aku?

"Ini dia, Viscount-dono!"

Orang yang memanggilku dengan suara berani adalah jenderal berambut merah, memegang pedang melengkung di satu tangan.

Wajahnya terlihat agak merah, dia berbau minuman keras. Sepertinya dia mabuk.

“Kudengar Viscount-dono memiliki banyak tindakan berani yang bisa dibanggakan! Tolong tunjukkan pada kami keberanianmu dengan melakukan tarian pedang bersamaku.”

Jenderal berambut merah itu melemparkan pedang melengkung berselubung kepadaku.

Seolah menyamai waktunya, orang-orang yang menari-nari bergerak ke samping untuk membersihkan panggung untuk tarian pedang.

Dengan sopan, tarian pedang dan rambut merahku diumumkan secara resmi kepada orang-orang di sekitarnya.

Sepertinya tidak mungkin menolak undangan tarian pedang.

aku melihat sekeliling tempat untuk mengumpulkan informasi.

Ratu tanpa ekspresi seperti topeng noh jadi aku tidak bisa membaca emosinya, perdana menteri, Jenderal Musim Dingin dan beberapa bangsawan yang terlihat cakap terlihat seperti itu tidak menyenangkan, Putri Salju Ringan dan sebagian besar bangsawan terlihat seperti sedang menantikan untuk itu.

Dilihat dari sorak-sorainya, tampaknya jenderal berambut merah itu populer di kalangan militer dan bangsawan kaya.

Zena-san dan Nona Karina yang mengintip dari balik pilar venue melihat ke sini dengan wajah bersemangat.

Wajah Sera dan sang putri terlihat seperti sedang berkata, "Tangkap dia!"

–Ini bukan duel tapi tarian pedang lho?

Dimulai dengan suara memetik, nada heroik dari orkestra dimulai.

Aku entah bagaimana merasa kedengarannya kasar, mungkin karena aku sudah terbiasa dengan musik Mia.

"Ini dia, Viscount."

"Tolong santai saja padaku."

Dia menarik pedang melengkung dan memegang sarungnya di sisi lain.

Jenderal berambut merah tampaknya menjadi pengguna ganda, jadi dia menggunakan sarung untuk yang lain sebagai gantinya.

–Zazan.

aku memblokir dua pedang yang mengayun ke bawah pada aku dengan pedang melengkung sambil mencocokkan nada.

Karena bilah melengkung yang tipis, itu membuat suara aneh ketika aku memblokir.

Aku mengayunkan kakiku di atas karpet, berputar sekali sambil masih menghalangi kedua pedang ke sisi jenderal berambut merah, dan kemudian aku dengan kuat menghempaskan kedua pedangnya.

Mencocokkan waktu ketika dia memperbaiki posturnya, aku memukul pedangku ke pedangnya untuk membuat za, zan terdengar berirama.

"K-kamu kecil!"

Karena ini adalah tarian pedang, aku keluar dari standar ilmu pedang dan mencoba melakukan beberapa gerakan berlebihan, tetapi tampaknya jenderal berambut merah tidak menyukainya.

aku membayangkan tarian pertempuran dari anime (Returning King), aku akan meminta Arisa untuk mencetak gol setelah kami kembali.

Itu populer di kalangan gadis dan pelayan di venue setidaknya.

Di tengah tarian pedang, karena aku melihat ratu menjadi bersemangat, bukan hanya sang putri, itu sepadan dengan usaha.

Ketika musik selesai, jenderal berambut merah itu terengah-engah.

Sepertinya stresnya agak terlalu berat baginya karena itu pada tingkat pukulan simulatif dengan gadis-gadis beastkin.

Tolong berhenti menatapku dengan mata itu, ini adalah tarian pedang yang kamu usulkan sendiri.

"Itu adalah hiburan yang luar biasa. Baik Jenderal Ganunu dan Viscount Pendragon adalah perwakilan dari pejuang pemberani dari masing-masing negara. Aku akan memberimu hadiah ini."

Ratu memuji kami berdua dan memberi kami gelang dengan batu es di atasnya.

Itu bukan alat sihir tetapi terlihat cukup mahal.

Tampaknya Jenderal Ganunu adalah seorang pemuja ratu, wajahnya terlihat seperti dia telah melupakan aku dan sangat tersentuh dengan gelang yang dia dapatkan.

Tanpa suara, seorang pelayan mendatangi aku dan menyajikan piala anggur di atas nampan.

aku minum anggur madu dan mengembalikan piala kosong kepadanya.

Karena sepertinya ada racun yang melumpuhkan dengan efek tertunda di dalam anggur madu, aku memberi tanda pada pelayan itu.

Selain itu, meskipun aku dapat menyembuhkan diri aku sendiri dari keadaan lumpuh menggunakan sihir dari Kolom Sihir, obat status abnormal semacam ini tidak akan bekerja karena Perlawanan aku, jadi itu bukan ancaman.

"Viscount-sama, bisakah aku punya sedikit waktumu?"

"Tapi tentu saja . "

aku menjawab pedagang kulit musang berkerudung yang memanggil aku sambil tersenyum.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar