Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 24 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 24: 24

14-24 . Kerajaan Salju (5)

Satou di sini. Di masa lalu, saat anime tentang perang galaksi sedang populer, ada saat ketika minum teh hitam dicampur dengan brendi di antara teman-teman sangat populer. Itu dengan cepat berakhir dengan orang-orang hanya minum brendi.

"Apakah kamu selalu mengenakan kerudung kasar itu?"

"Tolong maafkan aku. Ini karena ada banyak bangsawan yang menganggap wajah binatang buas kita tidak menyenangkan."

Ketika aku setengah jalan di luar tempat pesta dengan pedagang kulit musang, aku bertanya tentang tudungnya dan mendapatkan jawaban itu.

Dia berbicara dengan fasih aneh jadi aku menjadi berhati-hati, tetapi melihat lebih dekat alasannya sepertinya karena cincin terjemahan yang dia kenakan.

Itu mungkin item yang sama yang mereka berikan kepada orang Jepang yang dipanggil di Kerajaan Rumooku.

Berbeda dengan tempat pesta yang hangat, koridor batu dengan hawa dinginnya yang menusuk ini kemungkinan akan membuat orang sehat masuk angin dalam waktu setengah jam.

Ada beberapa gerakan bayangan mencurigakan di luar koridor.

Menunggu di tempat seperti ini ya, para pembunuh juga mengalami kesulitan.

"Tolong lihat itu."

Pedagang kulit musang berhenti di tengah koridor dan menunjuk ke luar jendela kaca kecil.

aku melihat pemandangan bersalju di luar jendela.

Kerajaan Kiwolk terkubur di bawah salju dan danau yang tertutup es.

Di tengah danau sebuah batu seperti batu kecubung – tidak, benda seperti menara telah tumbuh, memancarkan cahaya redup.

Aku bisa melihatnya berkat skill (Tampilan Jauh) tapi orang normal mungkin hanya bisa melihat cahaya ungu yang sangat redup.

aku mendengar suara samar di belakang pilar koridor.

Penyerang yang jelas mungkin akan segera menyerang.

"Cahaya ungu itu adalah hal yang ingin kamu tunjukkan padaku?"

"Ya, menara yang memancarkan cahaya itu–"

aku mendorong pedagang itu pergi ketika dia masih berbicara, dan memukul belati beracun yang dilemparkan ke arah kami menggunakan muffler yang diedarkan dengan kekuatan sihir.

"Mustahil . "

"Dia mengusir ketujuh dari mereka!"

Para penyerang muncul dari balik pilar.

Pidato cadel direvisi di otak aku seperti biasa.

Lima penyerang memegang belati beracun.

Di balik tenda, sosok mereka terlihat seperti kulit musang, tetapi menurut pembacaan AR, mereka adalah pria ratkin.

Afiliasi mereka adalah–.

"Tuan Pendragon, apakah kamu baik-baik saja! Prajurit! Jangan biarkan satu pun pencuri melarikan diri!"

"""OU"""

Dari sisi berlawanan dari koridor, jenderal dan tentara berambut merah muncul dengan waktu yang anehnya tepat.

Para penyerang yang dirugikan tampaknya berniat untuk melarikan diri melalui lubang di belakang pilar yang dulu mereka serang di sini.

aku telah menempatkan spidol pada mereka sehingga tidak ada gunanya mereka melarikan diri, tetapi menangkap mereka akan merepotkan, jadi aku menetralisir salah satu penyerang dengan melemparkan kerikil ke arahnya.

"Kirim orang ini ke penjara bawah tanah dan tanyakan padanya."

Para prajurit yang dibawa oleh jenderal berambut merah mengikat si penyerang dan akan membawanya pergi.

Ups, itu akan menjadi buruk apa adanya.

"Tuan Pendragon, apakah kamu terluka di mana saja?"

"Tidak, aku baik-baik saja."

aku memberi jenderal berambut merah, yang berusaha menyembunyikan penyerang dari pandangan aku dengan senyum tanpa ekspresi, jawaban positif.

"Tunggu, aku punya urusan dengan pria itu."

"Tuan Pendragon, tolong jangan dekat-dekat dengan pencuri itu."

aku melangkah maju untuk menghentikan para prajurit yang akan membawa penyerang pergi, tetapi jenderal berambut merah menghalangi aku.

"Pembunuh semacam ini memiliki banyak cara yang tidak diketahui untuk menyerang. Karena kamu adalah tamu kehormatan negara kami, kami tidak dapat membiarkan kamu terluka."

"Begitu, itu benar bukan–"

aku menjentikkan setengah koin tembaga yang aku ambil dari tangan aku, membuka tudung penyerang.

"–Kupikir dia adalah seekor musang, tapi sepertinya dia seorang ratkin kan."

Ketika aku memberi tahu jenderal berambut merah itu sambil memberikan senyum yang menyegarkan, dia bergumam, "gununu", dan berkata, "sepertinya begitu", dengan wajah kaku sambil meremas kata-kata, dan kemudian dia mundur.

Nah, tentang rantai serangan kejutan yang membingungkan ini– .

Orang-orang ratkin yang menyerang kami adalah unit demi-human Kerajaan Kiwolk yang berspesialisasi dalam pekerjaan kotor. Teknik penilaian umum akan menunjukkan afiliasi mereka sebagai guild kejahatan.

Mereka menyamarkan afiliasi mereka seperti yang dilakukan orang-orang (Wings of Liberty).

Selanjutnya ketika aku mencoba mencari di peta, aku menemukan beberapa orang musang dalam kondisi kritis di ruang bawah tanah.

Ini adalah dugaan aku, jenderal berambut merah mungkin akan mengeksekusi orang-orang kulit musang di ruang bawah tanah setelah menangkap para penyerang dan mendorong kejahatan pembunuhan aku ke kulit musang.

Jenderal berambut merah kemudian akan mengusir kulit musang dari kerajaan, dan menjual semua Batu Es atau mungkin mengakhiri (Musim Dingin) untuk memulai kembali perang.

Dia juga mungkin mencoba membantuku yang seharusnya dilemahkan dari racun pelumpuh dan kemudian meminta sesuatu untuk bantuannya.

Selain itu, pelayan yang memberi aku minuman keras beracun sedang dikurung di satu bagian distrik bangsawan dalam keadaan pingsan.

Sebelum ikut campur dengan hal-hal seperti orang berhati lembut, aku akan menyelesaikan hal-hal yang harus aku lakukan sekarang.

Aku berbalik ke arah pedagang yang masih belum bisa bangun.

"Nah, biarkan aku mendengarnya. Apa menara itu–"

"Kau yang menghasut Ganunu untuk menginjak ekor naga itu kan?"

"Aku tidak memberinya perintah apa pun. Selain itu, aku tidak berpikir Viscount akan jatuh cinta pada permainan anak-anak seperti itu."

"Ara, kamu benar-benar memiliki pendapat yang tinggi tentang dia bukan?"

"Orang biasa yang baru saja dewasa, mendapatkan gelar bangsawan dari kerajaan besar, dan bahkan menjadi wakil menteri ibukotanya. Hanya orang bodoh yang meremehkan orang seperti itu."

Ketika aku menyelinap ke kamar Winter General, aku bisa mendengar percakapan antara orang itu sendiri dan Putri Salju Ringan.

"aku pikir kamu ingin mengakhiri (Musim Dingin), apakah aku salah?"

"Akulah yang menyarankan (Musim Dingin) kepada ratu lho? Meskipun aku tahu itu akan memotong desa-desa terpencil, aku tidak bisa membuat rencana lain."

Jenderal Musim Dingin memberi tahu Putri Salju Ringan seolah-olah dia mencibir dirinya sendiri.

"Tentara kita lemah ya."

Putri Salju Ringan bergumam begitu dan berdiri.

"Jika (Musim Dingin) tidak berhenti maka aku tidak bisa bertarung di negara ini lagi. Daripada membusuk di dalam sangkar es ini, mungkin aku harus membujuk Viscount-sama dan membuatnya membawaku ke negara-negara dengan medan perang?"

"Apakah Macan Tutul Salju dan Serigala Roket tidak sesuai dengan keinginanmu?"

“Aku sudah bosan dengan mereka. Aku ingin melawan iblis demi perdamaian dunia. Meskipun tidak mungkin bagiku untuk berdiri di samping sang pahlawan, aku ingin menjadi seorang pejuang yang dapat menyaingi Shiga Eight Swords.”

aku pikir Putri Salju Ringan adalah seseorang yang mencari kesenangan lebih, tetapi dia tiba-tiba memiliki target yang jelas.

Setelah Jenderal Musim Dingin yang diam mengirim pandangan menahan, Putri Salju Ringan mengangkat bahu dan meninggalkan ruangan.

Winter General meneguk teh rumput laut yang dicampur dengan minuman keras ubi jalar dengan wajah muram.

"… (Musim Dingin) akan membela kita dari musuh hanya untuk beberapa tahun lagi. Mengetahui Raja Kogeoku, dia pasti akan menemukan cara untuk memungkinkan pasukannya bergerak di atas salju. Mengumpulkan Batu Es dan bersiap senjata sampai itu terjadi adalah …."

"Apakah itu tidak mungkin?"

"… Yang Mulia."

Ratu berbaju hitam masuk dari pintu yang berbeda dari pintu yang digunakan Putri Salju Ringan.

aku berharap dia mengenakan pakaian tembus pandang yang seksi, tetapi dia mengenakan gaun seperti bisnis dengan dada yang lembut.

"Kita bisa menyiapkan jumlah tetap dari mereka dalam lima tahun jika kita menggunakan bagian yang terbuang untuk para bangsawan untuk digunakan, tetapi seperti sekarang–"

"Itu tidak mungkin. Ada banyak bangsawan yang menolak (Musim Dingin) bahkan sekarang. Jika kita berhenti membujuk mereka dengan uang dan barang, akan ada perselisihan sengit untuk memilih raja berikutnya, bahkan tidak akan ada perkembangan."

Sang ratu menuangkan minuman keras ubi jalar ke cangkir teh dan menyesapnya dengan elegan.

"Akan mudah jika raja Kogeoku menghentikan invasi–."

"Itu tidak mungkin bukan. Angin dingin yang mengalir dari negara ini membunuh padang rumput di negara itu. Dengan bagaimana (Musim Dingin) semakin cepat sekarang, Raja Kogeoku tidak akan menyerah."

–Hm?

Bahkan jika negara ini menjaga suhu di atas musim semi sepanjang tahun, perselisihan dengan negara tetangga tidak akan berhenti?

"Apakah benar-benar tidak ada cara?"

Winter General tetap diam terhadap pertanyaan ratu.

Apakah harga dirinya mencegahnya untuk mengatakan tidak, atau mungkin–.

"Ada. Namun, bantuan Sir Pendragon sangat diperlukan dalam rencana ini."

"Katakan. Jika ada yang bisa kulakukan, aku bahkan akan menawarkan tubuhku."

"Kami meminta dia dan para pengikutnya untuk membunuh iblis yang disegel di danau."

–Iblis disegel di danau.

Sebenarnya, pedagang itu memberitahuku tentang itu sebelumnya.

Untuk menjaga segel iblis ini, musim dingin di negara ini telah diperpanjang.

Racun yang bocor dari iblis mengubah rumput laut danau menjadi monster, esensi es berkumpul di menara tempat disegelnya menghasilkan Batu Es.

Sepertinya alasan pedagang itu memberitahuku itu demi (mengamankan keuntungan).

Dia telah mengumpulkan persediaan Batu Es yang cukup, jadi dia ingin pihak ketiga mengakhirinya karena takut akan jatuhnya harga jika produksi berlanjut.

Itu egois, tapi itu benar-benar seperti pedagang kulit musang.

“Jika iblis danau terbunuh, maka bukan tidak mungkin bagi negara ini untuk menjaga mata air yang abadi.”

“Fumu, ini agak sulit, tetapi hanya menjaga suhu kehangatan yang cukup untuk mencegah udara dingin bertiup ke negara tetangga seharusnya dimungkinkan. Tidak ada jaminan bahwa itu akan menghentikan serangan Kerajaan Kogeoku, tetapi ada baiknya mencoba.”

Sepertinya ceritanya maju saat aku tenggelam dalam pikirannya.

"Baiklah, aku akan merayu viscount dengan pesonaku. Tunggu kabar baiknya!"

Sang ratu keluar dari ruangan setelah meninggalkan pernyataan yang terdengar seperti preview untuk episode berikutnya.

aku pikir dia akan menemukan Putri Salju Ringan yang sedang menunggu di tempat tidur kamar aku, tetapi membiarkan mereka tidak apa-apa.

aku mengetuk pintu dan memasuki ruangan tanpa menunggu jawaban sang jenderal.

"Selamat malam Yang Mulia Jenderal."

"Selamat datang, Viscount-dono. Apakah kamu bersedia mengalahkannya, iblis danau?"

aku pikir akan ada beberapa penjelasan panjang, tetapi tampaknya Jenderal Musim Dingin memperhatikan aku menguping.

"Jika kamu bisa menjanjikan aku segera mengakhiri (Musim Dingin) dan setengah dari Batu Es yang dimiliki negara itu."

"Dimengerti. Aku berjanji untuk mendapatkan persetujuan ratu dengan nyawaku yang dipertaruhkan."

Dia dengan cepat menerimanya meskipun kondisi aku cukup tidak masuk akal.

Iblis yang disegel di danau berlevel tinggi untuk iblis menengah di level 50. Keahliannya adalah (Ashification), (Summon Servant) dan banyak lagi. Ini (Ashification) tampaknya merupakan versi lanjutan dari (Petrification) .

Ketika aku akan memanggang cangkir minuman keras yang ditawarkan oleh Jenderal Musim Dingin bersamanya, pintu terbuka dengan keras.

"Jenderal! Kami mendapat laporan tentara Kogeoku menerobos benteng!"

"A-apa! Aku pergi! Viscount-dono, permisi."

Jenderal Musim Dingin meninggalkan ruangan dengan tergesa-gesa setelah mendengar pejabat itu.

Negara ini pasti penuh dengan drama bukan.

–Lakukan yang terbaik, Jenderal Musim Dingin.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar