Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 28 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 28: 28

14-28. Kerajaan Persik Air (1)

Satou di sini. Ini adalah cerita umum di bumi bagi seorang raja untuk diberikan tahtanya oleh dewa. aku tertarik untuk melihat bagaimana dunia dengan dewa-dewa di dunia nyata.

"Kentang~?"

"Ini kentang-san nanodesu yang lain."

Telinga Pochi dan Tama yang mengintip kios itu jatuh dengan sedih.

Kami berada di salah satu area makanan di Ibukota Kerajaan Kerajaan Rumooku.

Pesawat tur dijadwalkan tiba besok, tetapi karena aku mengetahui bahwa ada festival di sini, kami pergi ke depan untuk memanjakan diri dengan beberapa jalan-jalan.

Kami akan menyamar kali ini jadi kami telah berpisah menjadi tiga tim yang masing-masing terdiri dari tiga hingga lima orang. Akan terlalu mencolok jika kita semua bersama.

aku akan pergi dengan tim yang berbeda setiap dua jam.

Anggota tim pertama adalah gadis beastkin, Lady Karin dan Zena-san.

"Kalian dari negara lain? Rumooku punya banyak hidangan yang dibuat dengan Diet Potato lho."

Seorang penjaga toko kios apekin menunjukkan kepada kami beberapa kentang berwarna putih.

Dia menyajikan beberapa irisan kentang yang belum dikupas kepada kami.

"Jika kamu pikir aku berbohong, cobalah makan Kentang Diet yang diiris ini."

"Bohong~?"

"Berbohong adalah nodesuyo yang buruk?"

Pochi dan Tama yang terpikat oleh irisan kentang mengendus baunya.

Keragu-raguan dalam menggigit seluruh sayuran mentah adalah sesuatu yang banyak terjadi di program TV tentang diet.

"Irisan dan potong dadu~?"

"Pochi berpikir kentang lebih enak direbus atau dipanggang daripada nodesu mentah."

Tama dan Pochi yang mengambil irisan kentang menggigitnya.

"Ini kentang."

"Ini desuwa yang tak terduga enak."

"–Itu, kan."

Setelah keduanya, Liza dan Lady Karina mencobanya, dan Zena-san yang kalah karena tekanan teman sebaya juga mengambilnya.

"Bagaimana denganmu tuan muda?"

"Aku mungkin juga, tolong."

Kalah dari tatapan lelaki tua apekin, aku juga mencobanya setelah semua orang.

Teksturnya terasa seperti wortel, rasanya ringan, seperti kentang yang dihangatkan.

Sulit untuk mengatakan itu buruk, tetapi itu tidak cukup buruk untuk membuat kamu meringis.

"Apakah Diet Potato spesialisasi di sekitar sini?"

"Ya, sepertinya itu hanya tumbuh di negara ini–"

aku bertanya kepada penjaga toko tentang hal itu karena aku tidak pernah melihat kentang di Ibukota Kerajaan Shiga yang memiliki banyak bahan makanan yang beredar, ternyata itu adalah komoditas yang dilarang untuk diekspor.

"–Dilarang?"

"Ya, di masa lalu Raja Pahlawan Yamato-sama mengatakan kepada raja bahwa 'itu (Calirozeo) jadi jangan', begitu."

–aku kira dia berarti nol kalori? Aku akan bertanya pada Hikaru sendiri nanti.

"Jika kamu hanya makan Diet Potatoe, kamu akan kehilangan berat badan dan mati, sesuatu seperti itu?"

“Oh apa, kamu sudah tahu ya. Itu benar, tidak apa-apa jika kamu memakannya dengan makanan lain, tetapi secara misterius sepertinya kamu akan mati jika hanya makan Diet Potato. Aku tidak merasa sakit meskipun aku sudah memakannya. selama 40 tahun, beberapa cerita aneh itu."

Seperti yang diharapkan, sepertinya itu adalah bahan makanan rendah kalori seperti konjak.

aku ingin menjual ini dalam bentuk bubuk untuk para bangsawan sebagai cara untuk melakukan diet.

aku akan merasa tidak enak jika kami hanya mencicipi makanannya, jadi aku membeli Diet Potatoes dan Wrapped Berries untuk beberapa orang.

aku memasukkan bagian untuk tim lain ke dalam penyimpanan aku sambil berpura-pura memasukkannya ke dalam tas aku.

"Tuan~?"

Telinga Tama berkedut.

"Ada bau daging panggang dari sana nodesu! Itu pasti nodesu daging serigala atau beruang!"

Pochi yang mengayunkan ekornya begitu keras seperti akan robek menangkap lengan bajuku dan melompat-lompat.

"Tuan, aku akan memeriksa mereka."

"Tama juga~?"

"Pochi juga ingin memeriksa nodesu!"

Rupanya Tama, Pochi, dan bahkan Liza sudah bosan dengan kentang.

Setelah menyatakannya dengan wajah tajam, mereka berinisiatif untuk bergerak maju dan mencari di mana daging itu berada.

"Pochi, Tama, tunggu!"

Lady Karina mengejar gadis-gadis beastkin dengan tidak sabar.

"Kalau begitu ayo pergi juga."

"Ya, Satou-san."

Zena-san tersenyum saat aku bertukar pandang dengannya, kami berjalan menuju kerumunan dimana keempatnya menghilang.

Akan buruk jika aku kehilangan Zena-san di kerumunan yang padat ini jadi aku bergandengan tangan dengannya.

"–Pangeran kedua tidak setuju dengan itu kan?"

"Ya, dia dengan tegas menolak mengatakan bahwa musang tidak bisa dipercaya."

Keahlian Attentive Ears menangkap percakapan itu dari luar kerumunan.

aku mungkin menjadi sedikit lebih sensitif terhadap kata 'musang'.

"Bahkan tanpa kalian tidak mungkin bangsawan negara ini akan setuju untuk mengizinkan siapa pun mencari harta karun di Kastil Jatuh."

"Kenapa begitu? Itu mungkin untuk memperbaiki keuangan negara miskin ini lho. Pangeran sendiri bisa menggunakannya untuk meningkatkan prioritas suksesi kan?"

Melihat peta, sepertinya yang berbicara adalah pedagang kulit musang dan petualang tingkat tinggi dari Saga Empire.

Petualang wanita itu level 39, sesuatu yang luar biasa.

“Hanya kalian yang menghitung hal-hal seperti itu. Ada legenda yang mengatakan nenek moyang bangsawan kerajaan ini tinggal di Kastil Jatuh—Kastil Terapung dari Putri Bayangan. Beberapa yang selamat ketika jatuh di negara ini membangun kerajaan ini. …Menempatkan tanganmu di kastil itu tidak jauh berbeda dengan merampok situs makam leluhur mereka."

"Fumu, sepertinya aku lupa bahwa manusia adalah makhluk yang mengutamakan hal-hal yang tidak rasional."

Menurut Buku Tur, Kastil Jatuh yang disebutkan petualang adalah reruntuhan kuno yang terletak di hutan di timur laut kerajaan ini.

Dilihat dari peta, pusat hutan timur laut adalah peta yang berbeda, mungkin itu saja.

"Kita bisa membangun kapal induk langit yang bisa melampaui Ikan Raksasa Besar jika saja kita mendapatkan bagian inti dari Kastil Jatuh…."

"Itu jika kamu bisa melakukannya dengan benar? Tempat itu adalah labirin di mana bahkan Raja Yamato dari Kerajaan Shiga yang menantang tempat itu 600 tahun yang lalu melarikan diri. Ini akan menjadi cerita yang berbeda jika kamu hanya merusak sekitar pintu masuk, tapi menantang bagian dalam adalah bunuh diri. Aku tahu sejak aku melihat absurditas para pahlawan oleh Hayato."

aku tertarik dengan bagian inti dari Kastil Jatuh…. tapi aku tidak ingin menyerang makam.

Sepertinya Hikaru pernah memasuki tempat itu sekali, aku akan menanyakannya nanti.

"–Lalu, bagaimana dengan tugas membawa alat sihir ini ke dalam Kastil Jatuh?"

"Hah? Telur apa ini?"

"Makhluk sihir untuk penyelidikan akan muncul jika kamu membacakan Command Word. Aku akan membayarmu 100 koin emas jika kamu bisa membawa ini ke dalam."

"Sulit untuk menggunakan uang negaramu. Aku akan melakukannya untuk 150 koin emas Kerajaan Shiga atau 75 koin emas Kekaisaran Saga."

"Baiklah, aku akan membayar dengan koin emas Kerajaan Shiga. 30 koin emas di muka, 120 setelahnya."

"Mengerti, jadi–"

Sebuah suara pendiam memecah konsentrasi aku di tengah pembicaraan yang menyeramkan.

"Satou-san, apa ada yang salah?"

"Tidak, hanya ada seseorang yang terlihat seperti kenalanku, tapi sepertinya aku salah."

aku membuat beberapa alasan kabur karena Zena-san tampak khawatir.

Sepertinya keduanya dari sebelumnya pergi ke penginapan untuk berbicara secara pribadi.

Baunya masalah jadi aku akan menaruh spidol pada mereka untuk saat ini.

Saat aku berjalan di jalan sambil bertukar percakapan yang tidak berbahaya dengan Zena-san, kami melihat kepala monster raksasa di luar kerumunan.

"Sepertinya itu sumber baunya."

"A-apakah itu monster?"

"Ya, rupanya itu monster bernama Benteng Harimau."

aku melihat boneka binatangnya di museum Duchy Capital saat itu.

Tampaknya Benteng Harimau yang telah dikalahkan oleh para prajurit ditampilkan sebagai salah satu atraksi utama festival tersebut.

Kompor sementara telah diletakkan tepat di samping kaki belakang Benteng Harimau, dan sepertinya orang bisa memakannya secara gratis.

Mungkin karena baunya yang tidak sedap, orang-orang di sekitar tidak mendekatinya, hanya orang-orang dengan pakaian buruk dan laki-laki yang tampaknya pekerja kasar yang mendapatkan tusuk sate daging dan hidangan rebusan.

Ketika aku menontonnya, gadis-gadis beastkin kembali dengan tusuk sate di tangan mereka.

"Tangguh"

"Ini seperti nanodesu daging wyvern."

"Itu memang memiliki ketangguhan dan kekenyalan bukan."

Gadis-gadis beastkin sedang mengunyah daging.

"Tuan, kami telah mengamankan bagian semua orang."

"Ya terima kasih."

"Selamat makan."

"Aku, um, kenyang jadi–"

"Dimengerti, aku akan bertanggung jawab penuh atas tusuk daging Zena-sama."

aku mengambil tusuk sate daging tangan Liza.

….Bagaimana aku mengatakan ini, di atas tekstur seperti sol sepatu, bau binatang keluar dengan setiap gigitan.

Terus terang, itu buruk.

Pochi memakan sisa dagingnya, tapi kurasa aku tidak akan pernah memakan dagingnya lagi.

Tentu saja aku memikirkan itu dalam pikiran aku, aku tidak mengatakannya dengan keras.

Itu karena ada orang yang dengan panik memakan daging yang keras dan tidak enak di sekitarnya.

Lady Karina menyerah dan Tama membuang sisa makanannya.

"Lembut! Bahkan aku bisa memakan ini."

"Kamu wanita muda yang luar biasa. Bahkan nenek yang tidak memiliki gigi yang tersisa bisa memakannya!"

Ketika aku melihat ke arah orang-orang tersenyum bahagia, aku melihat Lulu memasak di samping Benteng Harimau dengan pisau dapur di satu tangan.

Sepertinya dia tidak bisa hanya melihat orang-orang yang bermasalah dan pergi untuk membantu.

Arisa, Mia, dan Putri berada di belakang Lulu.

Arisa yang memperhatikanku membuat gerakan 'melihat jam tangan'.

Sepertinya sudah waktunya.

"Hee, skema antara petualang dan kulit musang ya."

Aku diam-diam mengatakan hal tentang dua sebelumnya untuk Arisa.

aku tidak bisa mengatakan bahwa ini adalah skema, tetapi aku sedikit terganggu olehnya.

Mia, Lulu, dan sang putri sedang menikmati sirup pati malt bersama-sama.

Putri yang melihat sirup pati pertamanya penuh dengan rasa ingin tahu.

"Kamu uleni dua batang seperti ini berputar-putar dan itu akan enak."

"L-seperti ini?"

Lulu mengajari sang putri cara makan sirup pati, mungkin karena sang putri yang bertingkah seperti anak kecil terlihat imut.

Mia melantunkan sihir air (Slap Knead) untuk mengaduk sirup pati secara instan sambil mengangguk.

Sihir ini adalah mantra asli yang aku buat atas permintaan Mia ketika kami tinggal di kota labirin.

aku menyia-nyiakan keterampilan yang aku miliki jika aku mengatakannya sendiri.

"Nn, ringan."

Sambil berjalan di sekitar kios dan makan sirup pati, kami mendengar sorak-sorai dan suara seperti gambang dari jalan utama ke depan.

"Aku ingin tahu apa itu? Ayo pergi dan melihatnya!"

"Nn, ayo."

Arisa dan Mia menarik tanganku dan mulai berlari.

"Tina-sama, ayo kita pergi juga."

"Y-ya."

Lulu yang menarik tangan sang putri juga mengikuti di belakang kami dengan langkah cepat.

Kami terpisah agak jauh, tapi Lulu seharusnya baik-baik saja.

aku mendengar beberapa jeritan dari penjahat di belakang tetapi itu pasti imajinasi aku.

Dengan kekuatan Arisa dan Mia yang berlevel 60 meskipun mereka kecil, kami mendorong diri kami ke tempat di mana kami bisa melihat jalan utama.

Peran meminta maaf kepada orang-orang yang memelototi kami dengan kesal pasti jatuh ke aku.

"Itu terlihat seperti pelampung."

"Mengambang?"

"Ya, benda yang terlihat seperti kuil portabel dengan roda seperti itu, kurasa?"

<TLN: https://en.wikipedia.org/wiki/Float_(parade)>

aku tidak ingat klasifikasi yang akurat, jadi aku menjelaskan kepada Mia dengan samar.

Arisa membuat pelindung dengan tangan di atas kepalanya dan menatap kendaraan hias yang datang ke sini.

Tampaknya sulit untuk melihat mereka jadi aku mengangkat keduanya untuk membuatnya lebih mudah.

"Uoooo…. Terima kasih."

"Terima kasih."

Aku balas tersenyum pada Arisa yang terkejut karena tiba-tiba diangkat dan Mia, dan melihat pelampung bersama Lulu dan putri yang telah bertemu dengan kami.

Pelampung adalah, dari yang pertama; (Siluet Pitch Kastil), (Putri Berambut Merah Muda dan Pangeran Berambut Hitam yang Duduk di Tempat Seperti Balkon di Kastil), dan (Putri Mulia yang mengenakan Pakaian Pelayan) mengapung.

Para prajurit yang berjalan di samping kendaraan hias mengenakan kain hitam pekat di seluruh tubuh mereka, mereka terlihat seperti boneka yang terbuat dari bayangan.

Tidak diragukan lagi bahwa mereka adalah kendaraan hias festival untuk memuja leluhur Kerajaan Rumooku dan Kastil Jatuh yang muncul dalam pembicaraan antara petualang wanita dan kulit musang sebelumnya.

Menurut pembacaan AR, putri berambut merah muda itu tampaknya adalah putri keenam Kerajaan Rumooku.

Terlihat seperti Putri Menea, dia adalah gadis kecil cantik berusia tujuh tahun yang terlihat tenang dan pendiam.

"Hari ini Lumia-sama terlihat anggun bukan."

"Itu karena dia berperan sebagai Putri Bayangan di festival ini."

"Dia biasanya menunggang kuda dengan saudara laki-lakinya, pangeran, jadi sulit membayangkannya seperti ini."

Dilihat dari pembicaraan orang-orang di sekitarnya, putri keenam pada awalnya adalah seorang gadis yang lincah–tidak.

Menurut pembacaan AR, nama putri keenam adalah Rimia. Menurut pembicaraan mereka, itu adalah saudara kembar dari putri kelima Lumia.

Putri Rimia mungkin memiliki sedikit eksposur kepada warga.

Anak laki-laki berambut hitam yang duduk di sampingnya tampaknya adalah pangeran keempat berusia dua belas tahun yang sebenarnya.

Karena bangsawan tampaknya berambut merah muda, dia mungkin mengenakan wig hitam.

Setelah melihat pelampung,

"Kyaa, maafkan aku."

"Maafkan aku juga. Apakah kamu baik-baik saja?"

"Un, aku baik-baik saja."

Aku melihat rambut merah muda di bawah tudung gadis yang meminta maaf.

Dia mungkin putri kelima yang dikabarkan, Lumia yang dibicarakan warga selama parade sebelumnya.

Sepertinya sang putri sedang menikmati festival secara diam-diam.

Beberapa tentara dan pelayan yang tampaknya menjadi pengawalnya datang dari sisi lain kerumunan.

Putri Lumia melirik ke belakang dan kemudian dia berlari ke gang sempit dengan tergesa-gesa.

–Tempat itu buruk.

Skill Attentive Ears-ku mendengar jeritan kecil dan suara sesuatu yang dimasukkan ke dalam karung.

Kira itu tidak bisa dihindari.

aku menunda bergabung dengan Hikaru dan yang lainnya dan pergi ke gang sempit.

"Apa yang kamu inginkan"

"Oy oy berhenti dengan sikap mengancammu yang tiba-tiba. Lihat itu, anak kaya itu gemetaran."

Dua preman memelototiku sambil mengikat karung.

Pria berpenampilan senior yang berkepala kosong itu mengeluarkan kapak dan menjilatnya untuk menunjukkan kepadaku.

Ini adalah situasi yang sering muncul dalam sebuah cerita, tapi aku ingin tahu apakah lidahnya dipotong?

"Apa yang membuatmu tersenyum! Apakah kamu mengejek kami!"

Mungkin karena aku memikirkan hal seperti itu, bajingan itu mengayunkan kapaknya ke bahuku.

Aku dengan ringan menghindar, berputar di belakangnya, dan menendang pantat besarnya, mengirimnya terbang ke puing-puing di tanah.

"Beraninya kau–"

Ketika penjahat lain melepaskan tangannya dari karung dan menarik belati, aku mengirimnya terbang dengan tanganku.

Dengan keras, teriakan preman senior bergema di gang belakang.

aku tidak secara khusus membidiknya, tetapi sepertinya aku memukul bola dengan tepat.

Saat dua orang yang terjerat mencoba untuk bangun, aku menuai kesadaran mereka dengan stunner yang dibuat dengan Batu Petir.

Sebelum aku melepaskan sang putri dari karung aku menggunakan sihir cahaya untuk menyembunyikan wajah aku.

Tidak perlu mengibarkan bendera dengan seorang gadis kecil.

"Apakah kamu terluka di mana saja?"

"U-un. Aku baik-baik saja—Farsa!"

"Putri-sama!"

Putri tercengang memanggil kenalannya di jalan dengan suara keras.

Ksatria pengawal yang mengikuti dari belakang dan melihat gangguan di gang belakang menghunus pedang mereka dan berdiri untuk melindungi sang putri.

"Apakah kamu pengawal Yang Mulia?"

"Itu benar, siapa kamu."

"aku tidak cukup layak untuk memberikan nama aku. aku hanya menyelamatkan sang putri karena aku melihat dua orang di sana mencoba menculiknya, aku akan menyerahkan sisanya kepada kamu."

"Oi, tunggu–"

Aku mengabaikan ksatria yang memanggilku dan menendang atap gang untuk pindah ke atap, lalu aku membatalkan sihir cahaya dan berbelok ke tempat di dekat Hikaru dan yang lainnya.

"Kastil Terapung yang dibuat oleh Dewa, gadis cantik dengan rambut merah muda akan menjadi pengantin Dewa–"

Setelah bertemu dengan Hikaru dan yang lainnya, dibujuk oleh Sera, kami pergi menonton pertunjukan yang dipentaskan di ruang terbuka di dekatnya.

Programnya sepertinya tentang pendirian negara ini.

Para aktornya tidak begitu bagus, tapi skenarionya cukup bagus.

Apalagi wanita yang berperan sebagai gadis cantik itu cukup menarik dan glamor.

"Apakah Mito pernah masuk ke dalam Kastil Jatuh?"

"Un, aku masuk atas permintaan raja saat itu, tapi bayangan penjaga yang melindungi ruangan terdalam terlalu kuat jadi aku kabur."

"Yama–Mito-sama melakukannya?"

"Un, masing-masing dari mereka tidak sekuat iblis yang lebih besar, tetapi mereka terus muncul kembali setiap kali aku mengalahkan satu–"

Nana memalingkan wajahnya ke arah kami yang sedang mengobrol.

"Kamu harus diam saat menonton drama itu, jadi aku peringatkan."

"""Kami meminta maaf."""

Itu hal yang tepat untuk dilakukan, jadi aku menonton pertunjukan dalam diam sesudahnya.

Selama klimaks dari permainan, sekelompok orang yang menunggang kuda berlari melewati jalan utama dan kemudian para ksatria kerajaan pergi dengan ribut dengan suara armor logam mereka beradu, dentang dentang.

"Sikap buruk jadi aku mengkritik."

Nana dalam suasana hati yang buruk karena suara yang tidak bijaksana itu mengganggu klimaks permainan.

Di atas panggung, adegan dewa jahat berkepala anjing yang bertarung melawan dewa utama kulit putih berlanjut.

Dewa dengan sangat baik membunuh dewa jahat tetapi dewa jahat menggunakan sihir sebelum mati dan kastil terapung itu jatuh.

Pangeran dan putri berambut merah muda muncul dari kastil yang jatuh, dan diberitahu bahwa ibu mereka yang merupakan istri dewa telah meninggal.

"Sepertinya para dewa dan manusia tidak ditakdirkan untuk bersama…. Anak-anakku yang terkasih, aku melimpahkan darah dan berkah ini kepadamu. Bangunlah negara yang baik."

"Atas kehendakmu, ayah—tidak, Dewa-sama yang Agung."

Adegan terakhir tampaknya merupakan berkah ilahi yang umum di kalangan bangsawan.

Sebelum bergabung dengan yang lain, aku membuka peta karena aku sedikit terganggu, tetapi tampaknya menunggang kuda sebelumnya tidak terkait dengan petualang wanita dan kulit musang yang berbicara tentang sesuatu yang teduh sebelumnya. Yang terakhir tampaknya berada di Ibukota Kerajaan sekarang.

Dan kemudian, setelah kami bertemu, kami dapat mengamankan kamar pribadi di restoran terbaik di kota menurut Buku Tur perdana menteri.

Biasanya tidak boleh ada kamar kosong selama festival, tetapi karena seseorang yang membuat reservasi membatalkan kamar karena ada urusan mendesak, kami menyelinap masuk pada kesempatan itu.

Menunya adalah segunung pai kecil yang terbuat dari Diet Potatoe yang kami makan di siang hari.

Diet Kentang dan pai jamur, Diet Kentang dan pai blueberry, Diet Kentang dan pai ginjal rusa, tanaman asing yang direbus untuk salad, dan irisan kentang Diet dan kentang tumbuk yang dikupas ditumpuk.

Seperti biasa menu utamanya terdiri dari Diet Potato, tapi hidangan utamanya, seluruh daging panggang dari Blue Horn Deer raksasa yang didapat oleh para pemburu kontrak dari restoran itu muncul.

Makan dimulai dengan arahan Arisa "Itadakimasu" seperti biasanya.

"Dagingnya enak~?"

"Ada daging di pie nodesu ini."

"Tuan, silakan nikmati rebusan daging urat daging rusa ini. Tulang rawan yang dimasak bersama itu renyah dan enak."

Aku memasukkan hidangan yang direkomendasikan oleh gadis-gadis beastkin ke dalam mulutku secara bergantian.

Daging rusa panggang yang direkomendasikan Tama berlemak dengan rasa ringan, cukup enak.

Ginjal pie yang aku coba makan di restoran Inggris di masa lalu cukup bau aku tidak bisa memakannya, tapi kue ginjal di sini cukup enak, aku tidak tahu apakah itu karena kokinya baik atau ginjalnya segar. Ada sedikit bau yang unik tapi disembunyikan dengan baik oleh herbal, itu cukup memuaskan.

Rebusan kental yang direkomendasikan Liza terasa hangat dan enak di perut.

aku tidak bisa bosan dengan kacang seperti kacang hijau yang dicampur di dalamnya. Itu membuatku ingin minum anggur.

"Mwuu, pai jamur."

"Tunggu sebentar, jangan taruh sebanyak itu di piring."

aku menghentikan Mia yang mendorong rekomendasinya dan menanganinya setelah membersihkan piring terlebih dahulu.

Saat kami makan hidangan lezat dengan nikmat, aku mendengar beberapa percakapan yang mengganggu dari luar kamar pribadi.

Dinding di sini tampaknya tipis.

"–Sepertinya situs festival Putri Bayangan diserang."

"Situs itu?"

"Siapa yang dilakukan oleh terkutuk itu."

"Apakah pangeran dan putri di tempat itu baik-baik saja?"

Ini mungkin tentang pangeran dan putri muda yang berada di parade siang.

"Itu…. Sepertinya Lumia-sama diculik."

"Bagaimana dengan pangeran dan para prajurit yang menjaga mereka?"

"Pangeran selamat. Para prajurit, dengan minuman keras beracun yang melumpuhkan–."

Sepertinya beberapa masalah telah muncul.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten tidak standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar