Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 29 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 29: 29

Itu bukan dari sudut pandang Satou.

14-29 . Kerajaan Persik Air (2)

Vila Kerajaan Kerajaan Rumooku

"–Yang Mulia, apa yang diminta musang?"

"Untuk membiarkan mereka memasuki Kastil Bayangan, mengatakan bahwa mereka akan membuatnya mengapung lagi."

Pangeran kedua dengan santai menjawab menteri kabinet dari fraksinya yang datang ke kamarnya. <TLN: aku menulis ketiga, bukan kedua pada bab sebelumnya. diubah. >

Menteri memerintahkan seorang pejabat di belakangnya untuk mengosongkan tentara di luar pintu dan menutupnya.

"Kastil Bayangan? Apakah itu mungkin?"

"Tentu saja tidak . "

Pangeran kedua mengemukakan alasan mengapa tidak mungkin satu demi satu.

"Gerbang tidak akan terbuka kecuali kamu mengambil seorang gadis kecil yang memakai (Necklace of Treasure Key) yang tidak bisa dibawa keluar kecuali selama festival akbar, di atas itu kastil dilindungi oleh penjaga yang bahkan menjadikan Hero King itu sebagai raja. Yamato kabur, kau tahu?"

Legenda melewati pikiran pangeran kedua.

Pahlawan raja Yamato yang mengalahkan raja iblis besar, yang menghancurkan Kekaisaran Furu kuno yang memerintah tertinggi di benua ini, simbol dari (Terkuat).

Eksistensi yang bahkan tidak bisa dikalahkan oleh (Terkuat), dia tidak bisa membayangkannya.

"Tetap saja, sayang sekali bukan. Jika penjaga dewa tidak ada di sana, Yang Mulia bisa mendapatkan harta karun yang tertidur di Kastil Bayangan…."

"Apakah kamu menyiratkan aku untuk menyerang makam?"

"Tidak sama sekali, Yang Mulia hanya akan mengambil sedikit warisan dari leluhurmu."

Pangeran kedua goyah dengan kata-kata menteri.

Seolah mengambil keuntungan dari itu, pejabat di belakang menteri bergumam.

"Mungkin bawahan kulit musang yang menghubungi serikat kejahatan tempo hari terkait dengan ini?"

"–Maksudmu mereka menghasut orang-orang dari guild kriminal untuk menculik Lumia yang akan berperan sebagai Putri Bayangan?"

"Dengan segala hormat …."

Menteri menyetujui kekhawatiran pangeran kedua.

"Jangan bilang—petualang kelas B yang bertemu dengan Yang Mulia juga dipanggil oleh mereka?"

"Itu mungkin. Ada juga laporan tentang petualang yang tampak seperti pengintai tersesat di tempat terlarang di istana kerajaan."

Mungkin sulit untuk menyusup ke Kastil Bayangan tidak peduli berapa banyak riff-raff yang kamu kirim ke sana, tetapi jika kamu bersama dengan petualang paling aktif di perbatasan, tingkat keberhasilannya akan berbeda.

"Biarkan para ksatria berdiri di dekat lokasi upacara."

Pangeran kedua berdiri sambil memberi perintah kepada menteri.

"Aku akan keluar juga. Adalah tugas kakak laki-laki untuk menyelamatkan adik perempuannya."

Pikiran untuk menyelamatkan adik perempuannya dari guild kriminal dan para petualang, mendapatkan harta yang mereka miliki dan kemudian menyita firma weaselkin yang tidak sopan itu melayang di benaknya.

Tidak ada seorang pun di sini yang menunjukkan tentang dia menghitung ayam sebelum menetas.

Rimia Putri Keenam Rumooku

"Rumia tenang hari ini."

Hatiku sakit mendengar Nii-sama yang berbicara dan tersenyum ringan.

Meskipun aku telah beralih dengan Lumia ane-sama untuk melakukan peran Putri Bayangan di festival, Nii-sama tidak menyadarinya sama sekali.

Mungkin kakak tidak mengenali aku, yang tidak memiliki rambut merah muda, sebagai adik perempuannya.

“Jika kamu lelah, biarkan aku yang menyapa warga. Lumia hanya bisa tersenyum sembari meminum air buah.”

"Terima kasih banyak. Nii-sama."

aku membalas kebaikan saudara aku dengan tersenyum sebaik mungkin.

–Hari semakin gelap tak lama dan api unggun dinyalakan di tengah lokasi upacara.

"Hou, ini anggur yang enak …"

"Itu dibawa dalam tong oleh perwakilan sebelumnya."

"Pasti seorang pedagang kaya yang membawa satu tong anggur mahal seperti ini."

Nii-sama menyesap anggur dalam suasana hati yang baik.

aku belum pernah minum anggur sebelumnya tetapi orang mengatakan bahwa anggur di kerajaan ini astringen dan buruk jadi ini pasti diimpor dari negara asing.

"Ini air anggur untuk Lumia-sama."

"Terima kasih . "

aku minum minuman merah transparan yang ditawarkan oleh pelayan yang tidak dikenal.

–Manis .

Ini berkelas seperti air gula yang aku dapatkan selama upacara kedewasaan Nii-sama saat itu.

aku melupakan suasana hati aku yang tertekan sekarang dan minum air anggur yang manis.

Pandanganku bergetar.

Aku terhuyung-huyung, jatuh ke tanah dan melihat sekeliling dengan pikiran kacau.

–Semua orang sedang tidur?

"Hei, bukankah putri yang sangat penting sudah bangun di sana."

"Keh, musang sialan itu memberi kita produk yang cacat."

"Oy! Simpan keluhanmu. Ayo cepat keluar."

Aku hanya bisa menggigil dengan wajah pucat mendengar kata-kata kasar itu.

Tepat ketika aku pikir tangan aku tertangkap, aku dilemparkan ke dalam karung dengan bau aneh dan dibawa seperti bagasi.

"Tidak dapat–"

Protes lemah aku tidak mencapai siapa pun, dan aku pingsan ketika aku dibawa dengan kasar.

Persekutuan Kejahatan◆

"Bos! Kavaleri mengejar kita dari belakang."

"Apa?!"

Ketika bos serikat kejahatan melihat ke belakang, dia melihat kavaleri mengenakan surat skala.

Meskipun baju besi mereka berat, kecepatan kuda mereka lebih cepat.

"10 kuda semuanya ya … Hanya ada beberapa dari mereka, tetapi mereka muncul terlalu cepat."

Mereka pasti sudah siaga bahkan sebelum sang putri diculik.

Ini adalah kebijaksanaan yang mustahil bagi para ksatria yang tidak kompeten di negara ini.

"Tsk, apakah kita dijebak oleh bajingan musang?"

"Bos, itu adalah pasukan pangeran kedua."

"Pangeran kedua pemberani yang licik itu benar-benar cepat. Oy, gunakan bola asap yang kita ambil dari penjelajah Kerajaan Shiga. Lemparkan setelah kita melewati menara pengawas itu!"

"Ya"

Ketika bos melewati menara pengawas untuk penggunaan festival, dia memotong tali menara.

Beberapa saat kemudian, bawahannya melemparkan seikat putih, dan kemudian asap menutupi sekitarnya dengan eksplosif.

Tanpa mempedulikan tangisan di belakang, para pria berlari melewati Ibukota Kerajaan melalui gerbang yang terbuka.

Mereka menghancurkan beberapa dekorasi festival saat melewati gerbang dan membiarkan bawahannya membakarnya.

"Bos, apakah ini baik-baik saja? Melakukan sebanyak ini."

"Jangan khawatir. Kami baru saja melarikan diri dari negara itu begitu kami mendapatkan harta karun di Kastil Jatuh."

Bos menertawakan kekhawatiran wakilnya.

Ada banyak kasus di mana pengejar tidak dapat mengejar mereka mengingat fakta bahwa ada sedikit lalu lintas antara kota dan perbatasan negara-negara timur.

Meskipun, kasus penculikan bangsawan dan penjarahan harta nasional seperti ini mungkin akan menjadi pengecualian.

Hanya beberapa orang termasuk bos dan wakilnya yang menyadarinya.

"Bagaimana jika kita tidak mendapatkan harta itu?"

Wakil pemalu bertanya kepada bos sambil mencambuk kudanya.

"Jangan khawatir. Barang-barang yang kita curi dari pangeran dan putri sebelumnya sudah cukup berharga. Kita bahkan bisa mendapatkan peringkat gelar bangsawan jika kita menjual ini (Kalung Kunci Harta Karun) yang dimiliki putri ini kepada beberapa raja di negara tetangga."

"Seperti yang diharapkan dari bos, kamu berpikir dengan baik!"

Berbeda dengan wakil yang suram, bawahan bertepuk tangan kepada bos.

Orang-orang yang melarikan diri dari kavaleri dengan santai berlari melalui hutan menuju Kastil Bayangan dengan kuda mereka.

Rumia Putri Kelima Rumooku

"Rimiaaaaa!"

Farsa, ibuku yang basah menahanku saat aku akan berlari keluar.

Adik perempuanku Rimia diculik oleh pria bertopeng jahat di depan mataku.

"Biarkan aku pergi . "

"Putri-sama, kamu tidak boleh."

Farsa memeriksa dengan tentara pengawal tentang keamanan di sekitarnya, dan membiarkan tentara pengawal pergi ke stasiun penjaga setelah memastikan itu aman.

Dan kemudian sekelompok berkuda muncul.

Mereka mungkin ksatria negara ini.

“Kalian, kejar para pencuri! Mereka pasti pergi menuju Kastil Bayangan.”

"""OU!"""

Sambil meninggalkan beberapa orang menunggang kuda di sini, mereka mengejar pencuri yang menculik Rimia.

"Ah, itu lambang pangeran kedua?"

Mendengar Farsa, aku melihat ke atas, tentu saja, Nii-sama yang lebih tua yang bermartabat ada di sana.

"Nii-sama!"

"–Rumia? Kenapa kamu ada di sini?"

"Mengerikan! Rimia diculik oleh orang jahat."

"Jadi seperti itu …."

Wajah Nii-sama menakutkan.

Dia pasti marah pada orang jahat yang menculik Rimia.

“Kamu harus kembali ke kastil – oy, kalian, panggil tentara di kastil. Aku akan membawa adik laki-lakiku ke tabib istana.”

Nii-sama yang lebih tua mengambil Nii-sama yang lebih muda dan mengendarai kuda menuju tabib istana di kastil.

Kavaleri lainnya juga lari untuk memanggil orang lain.

"Oh? Apa yang terjadi di sini?"

Ketika aku melihat itu, tubuh aku menggigil ketika aku mendengar suara yang tiba-tiba muncul di belakang aku.

Di sana, seorang wanita dengan rambut merah menyala, seorang pria kurus seperti pramuka, dan seorang prajurit raksasa dua kali lebih besar dari orang dewasa normal – para petualang Saga Empire yang mengunjungi kastil saat itu sedang berdiri.

"–Nn? Bukankah kamu putri-chan? Ada apa, kamu terlihat seperti akan menangis, tahu?"

aku memberi tahu petualang wanita-san yang mengintip tentang situasinya, meledak seperti bendungan yang rusak, dan meminta bantuan.

"Baiklah, aku telah kalah dari arwah putri-chan yang ingin membantu adik perempuannya. Petualang kelas-B Kaizemain-sama akan turun tangan dan membantu!"

Meskipun itu seharusnya meyakinkan, aku meninggalkan Ibukota Kerajaan sambil merasa seperti tikus yang sedang dipermainkan oleh kucing entah bagaimana.

"Putri-sama, mari serahkan pada Yang Mulia pangeran kedua untuk menyelamatkan Rimia-sama."

"Apa yang akan kamu lakukan putri-chan."

"Aku pergi. Tolong bawa aku."

"Baiklah! kamu akan aman dan sehat bersama kami!"

Perawat basah aku keberatan bahkan sekarang, tetapi aku ingin menyelamatkan Rimia yang berpindah tempat dengan aku karena keegoisan aku.

aku pikir kami akan mengejar mereka dengan kuda, tetapi kami pergi ke desa pertanian dekat Ibukota Kerajaan sebagai gantinya.

Tiga golem keluar dari salah satu gudang.

"Ini adalah (Sea Fire War Ogres) kami, kamu tahu."

Petualang wanita-san menunjukkan golem sambil tersenyum seperti Nii-sama ketika dia memamerkan mainannya.

"… Golem yang digunakan oleh kulit musang."

"Itu benar, perawat basah-dono berpengetahuan luas ya."

Farsa yang gemetaran dengan wajah pucat pingsan saat melihat perempuan petualang-san menyeringai.

“Oh oh? Kita tidak bisa membawa serta orang yang pingsan. Biarkan orang-orang di desa merawatnya.”

"Kamu mengatakan itu setelah melakukan paksaan itu."

"Kau mengatakan sesuatu?"

"T-tidak, tidak ada sama sekali Nee-san."

"Kalau begitu berhenti bicara dan lakukan dengan cepat."

"Ya, Nee-san."

Petualang kurus berlari ke desa yang diperintahkan oleh petualang wanita-san.

Tetap . . . . Apa paksaan yang mereka bicarakan ini?

"Ize Neesan. Startup sudah selesai."

"Baiklah, aku akan pergi dengan putri-chan. Pergi dengan pria itu begitu dia kembali."

Aku digendong di bawah lengan petualang wanita-san, dan dibawa ke golem yang lebih tinggi dari rumah-rumah di sekitarnya.

Ini lebih pendek dari balkon di kastil, tetapi kokpit yang bergetar itu dingin itu menakutkan.

"Kita akan lari oke? Pegang erat-erat agar kamu tidak jatuh."

Tanpa bisa menjawab petualang wanita-san yang ceria, aku dengan putus asa menempel di pinggangnya.

Tunggu aku, Rimia.

Aku benar-benar akan menyelamatkanmu!

Kurang Musang◆

"Kalau begitu, urus perusahaannya."

"Ya, presiden."

Setelah mengatakan itu kepada petugas ashratkin, aku naik kereta.

aku hanya mengambil budak wanita yang memiliki skill (Item Box) bersama.

Akan ada sedikit kerusakan bahkan jika perusahaan disita oleh kerajaan karena aku telah mengambil dana dan barang-barang mahal.

“Sepertinya Kaizemain-dono sedang menuju Kastil Bayangan dengan sukses. Akan lebih baik jika aku bisa membawa Artefak dari era dewa di Kastil Bayangan, tapi membawa informasi dari salah satu probe penjelajah saja sudah cukup untuk membuat Yang Mulia kaisar senang. Tidak ada barang berharga yang hilang bahkan jika aku kehilangan satu atau dua kantor cabang di negara miskin."

Aku bergumam sendirian dan melihat ke atas, dan kemudian bayangan hitam terpantul di mataku.

Tekanan angin mengguncang kereta, gadis budak itu berteriak.

Empat monster bertemu dengan pedagang yang turun dari kereta.

Lizardkin dan beastkin yang mengenakan kerah budak menunggangi punggung monster.

Hal-hal yang ditunggangi budak adalah wyvern jinak yang hanya dimiliki oleh pedagang kaya bahkan di Kekaisaran Musang kita.

"Presiden, kami datang untuk menjemputmu."

"Kerja bagus. Biarkan ini pergi ke Hutan Bayangan selain yang kita tumpangi."

Penunggang Wyvern terbang setelah menerima alat sihir untuk mengambil Explorer Probe.

"Presiden, tentara Rumooku sedang menuju ke sini."

"Kalau begitu ayo pergi juga."

"Apakah tujuan kita adalah kekaisaran?"

Penunggang kelinci bertanya padaku siapa yang menunggangi wyvern.

"Tidak, pergi ke Kerajaan Silga sebelum kita kembali ke kekaisaran."

"Tentu . "

Wyvern lepas landas sambil meluncur dan membelah jalan raya.

“Aku tidak akan meminta sesuatu yang mewah seperti taring, aku ingin mendapatkan cakar, atau duri – atau setidaknya sisiknya.”

Aku bergumam sambil meninggalkan tubuhku pada suhu tubuh budak yang menempel padaku.

Di Hutan Kastil Bayangan◆

"Sialan, kenapa gerbangnya tidak terbuka."

Kondisi yang diperlukan seharusnya terpenuhi, bos menangkap dan menarik rambut gadis kecil itu.

Wig merah muda terlepas dari sang putri yang berteriak singkat, rambut emas muncul dalam cahaya dari obor.

"–Sebuah palsu?"

Bos coklat tua itu memelototi putri kecil itu.

"Aku bukan palsu."

"Tidak ada gunanya jika seorang bangsawan tidak memiliki rambut berwarna! Dasar palsu."

Bos masih melontarkan kata-kata kasar kepada sang putri yang melawan dengan suara gemetar.

"Mau bagaimana lagi, kuncinya cukup menguntungkan. Ayo enyahlah."

Obor menyinari pedang melengkung bos yang berkilauan dengan curiga.

Pedang melengkung dengan santai mengayun ke arah sang putri yang merayap mundur bahkan tanpa bisa berteriak.

Semua orang mengira darah akan tumpah tetapi pada saat berikutnya, mereka hanya mendengar suara bilah yang tenggelam ke dalam kayu.

Di tempat dimana sang putri seharusnya berada, ada balok kayu yang dibungkus dengan gaun–

"Utsusemi no jutsu~?"

"–Siapa!"

Menuju suara yang bisa didengar di suatu tempat, bos menanyakan identitasnya.

Seorang anak laki-laki bertopeng muncul dengan embusan angin.

Di sampingnya, ada baju besi emas kecil yang mengenakan mantel merah muda berdiri.

"Halo, senang bertemu denganmu. Sulit kurasa kenalan kita akan singkat, salam kenal baik-baik saja."

Mendengar anak laki-laki yang tidak memiliki sedikit ketegangan, setiap anggota serikat kejahatan gemetar seolah-olah tulang punggung mereka telah ditusuk dengan es.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar