Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 3: 3

14-3 . Di Kota Labirin (2)

Satou di sini. "Insiden dan plot saling terkait", begitu kata protagonis dengan kecerdasan yang tak tertandingi dari sebuah cerita. Hanya membacanya itu bagus dan semuanya, tetapi ketika aku benar-benar digulung menjadi satu, aku akan pergi dan menyerang rantai itu.

–Raja iblis baru ya.

aku menulis informasi yang aku dengar sebelumnya, "Paus Parion Kerajaan Suci, Zazaris, adalah raja iblis", ke dalam memo pad.

"Viscount-sama, bolehkah aku melanjutkan pembicaraan?"

Informan wanita dengan malu-malu menyela ketika aku sedang berpikir sambil menatap memo itu.

Sangat jarang orang dengan kecepatan aku ini mengkonfirmasi aku terlebih dahulu.

"–melanjutkan?"

"Ya, masalah di bagian barat benua telah berakhir dengan pembicaraan sebelumnya, tapi aku punya dua informasi lagi."

Hah? Bukankah orang ini hanya bertanggung jawab atas informasi dari bagian barat benua?

Berpikir demikian, aku mendesaknya untuk melanjutkan.

"Pertama, ada seorang saksi mata yang melihat iblis di labirin sebuah kerajaan kecil yang terletak di zona penyangga Kekaisaran Saga, Kerajaan Yowok. Guild penjelajah kerajaan itu tampaknya telah menghentikan penyebaran informasi, jadi ceritanya belum' t mencapai raja dan negara-negara tetangganya."

–Oy .

Mengapa kamu mengetahui informasi yang tidak diketahui raja kerajaan ini.

Sepertinya dia sudah menebak pikiranku, informan wanita itu menyeringai dan tertawa, lalu dia melanjutkan pembicaraan.

"Itu karena Retel-sama pandai menggunakan uang."

Begitu, seseorang yang dikirim atau dibeli Marchioness Retel Ashinen di situs mungkin melihat iblis secara langsung.

"Seperti yang mungkin diketahui Viscount-sama, ada kemungkinan besar bahwa raja iblis adalah pemimpin lantai di labirin tempat iblis bersarang. aku dengan sungguh-sungguh memohon kepada Viscount-sama untuk tidak mendekati Kerajaan Yowok."

aku merasa ada aksen halus pada kata-katanya.

Sepertinya dia entah bagaimana menebak bahwa Nanashi dan aku memiliki hubungan keluarga.

"Ya, tentu saja . "

"Viscount-sama benar-benar tidak menunjukkannya di wajahnya~"

Ini semua berkat Poker Face-sensei.

"Dan, yang lainnya. Kali ini rumor dari zona penyangga antara Kekaisaran Weaselkin di bagian timur benua dan Kerajaan Shiga."

Fumu, kali ini bagian timur ya.

Mata dan telinga Marchioness terlalu lebar.

Kebangsawanan garis keturunannya bukan hanya untuk pertunjukan.

"Apakah musang mulai melakukan sesuatu lagi?"

"Tidak, mereka belum melakukan apa pun dalam skala seperti ketika mereka mulai menggunakan golem tipe gunung untuk berperang 10 tahun yang lalu."

Sebuah informasi tak terduga keluar.

Aku ingin tahu apakah itu seperti tank golem atau kuda golem?

Jangan bilang itu robot mecha berawak?

aku harus pergi melihatnya setidaknya sekali.

aku menulis rencana dengan teks merah pada rencana wisata tamasya.

"Apakah kamu tahu bahwa Kekaisaran Weaselkin menghancurkan kerajaan kulit harimau dan kulit kadal, dan memperluas wilayah mereka?"

"Ya aku tahu . "

"Yang selamat dari kerajaan yang hancur itu tidak hanya menetap di kerajaan kecil di zona penyangga, tetapi mereka juga mulai menduduki kota-kota kerajaan."

Apakah mereka mengambil alih bangunan yang dipinjamkan kepada mereka atau apakah mereka menyerang mereka, aku ingin tahu yang mana itu?

aku akan pergi ke sana terlebih dahulu sebagai tujuan wisata setelah aku mampir di Ibukota Kadipaten, tetapi aku akan memikirkannya jika pergi ke sana berarti melihat tumpukan mayat.

"Sejauh ini bukan sesuatu yang tidak biasa bahkan kecuali (Musim Raja Iblis), tetapi penyerbu di salah satu kota itu membantai para pendeta yang menolak untuk menyembuhkan mereka."

Untuk membantai pendeta di dunia di mana dewa ada, orang-orang yang sembrono memang ada.

"Ini juga sering terjadi di wilayah yang diduduki, tetapi hari berikutnya, sebagian besar penjajah itu berubah menjadi pilar garam."

Pilar garam ya. . . . Itu adalah hukuman ilahi yang muncul dalam tulisan suci di duniaku sebelumnya.

"Seorang pria tampan dengan pakaian putih muncul di hadapan penduduk kota yang dengan ketakutan melihat pilar garam itu dan berkata, (Ini adalah hukuman ilahi.) Penduduk kota bertanya siapa pria itu, dan–"

Informan perempuan itu berhenti sejenak dan melihat reaksiku.

Ketika aku mengiriminya pandangan untuk mendesaknya untuk melanjutkan, informan wanita itu mengangkat bahunya dengan tidak menarik dan melanjutkan ceritanya.

"–Dia memperkenalkan dirinya sebagai rasul Dewa Zaikuon."

rasul Dewa ya. . . .

aku telah mendengar nama itu berkali-kali sebelumnya tetapi yang asli (Rasul Dewa) atau mungkin penipu (Rasul Dewa) akhirnya muncul.

“Tapi yah, kemungkinan besar, dia mungkin penipu.”

Informan wanita itu menghela nafas dan menggelengkan kepalanya.

"Apakah kamu punya dasar untuk itu?"

"Ya, itu akan menjadi cerita yang berbeda jika itu dari dewa lain, tetapi seseorang yang menyebut diri mereka sebagai rasul dari Dewa Zaikuon jelas merupakan penipu."

Informan perempuan itu berhenti berbicara seolah itu sudah cukup sebagai penjelasan.

"Maaf, tapi aku tidak terlalu paham dalam ceramah agama. Maukah kamu memberi tahu aku alasannya?"

“Ini bukan tentang agama, tapi situasi para dewa. 30 tahun yang lalu, Dewa Zaikuon membuat Dewa Naga marah dan terbunuh. Faktanya, para pendeta kuil Zaikuon tidak bisa menggunakan sihir suci, jadi Dewa Zaikuon tidak boleh dihidupkan kembali."

Begitu, jadi sumber sihir suci adalah dewa itu sendiri ya.

Ngomong-ngomong, mereka tahu tentang (Membuat Dewa Naga marah) dengan meminta oracle miko dari kuil lain untuk bertanya kepada para dewa tentang hal itu.

Tampaknya para dewa di sini dapat dengan mudah menghidupkan kembali diri mereka sendiri jika mereka mati.

Aku akhirnya mengerti bagaimana Aze-san bisa dengan mudah mengatakan, "Tidak masalah jika kamu membunuh Dewa Naga saja", ketika aku mengakuinya padanya.

Mempertimbangkan umur panjangnya, itu mungkin seperti, "Dewa sedang tidur setelah sedikit kedinginan."

"Jika orang itu adalah penipu, bagaimana dia mengubah penjajah menjadi pilar garam?"

Setidaknya tidak ada mantra seperti itu dalam repertoar aku.

"Mungkin ada mantra terlarang untuk itu, tapi selama dia memiliki level yang sama dengan Shiga 33 Wands, ada banyak cara lain untuk mewujudkannya dengan mudah."

aku mendesak informan perempuan yang menyatakan demikian untuk melanjutkan.

“Dimungkinkan untuk membuat pilar garam yang terlihat persis seperti orang sungguhan dengan sihir bumi untuk mengendalikan garam. Kemudian mereka hanya perlu mengubur penjajah jauh di bawah tanah dan hukuman ilahi selesai.”

Alasannya sedikit dipaksakan, tapi itu pasti mungkin.

aku sedikit terganggu dengan pria yang menyebut dirinya (Rasul Dewa), tapi dia hanya membalas para pendeta yang terbunuh, jadi meninggalkannya sendirian seharusnya tidak menimbulkan masalah.

aku tidak tahu apakah tebakan informan perempuan itu benar atau tidak, tetapi bahkan jika dia adalah hal yang nyata, selama dia tidak mencoba untuk menghalangi tur jalan-jalan aku atau melakukan (Peradaban Penindasan), aku tidak bermaksud untuk ada hubungannya dengan dia.

Jika dia menyingkirkan iblis dan raja iblis sendiri, maka itu berarti pengurangan kerusakan dunia dan pekerjaanku.

Mengesampingkan rasul palsu, aku mungkin harus menyelidiki iblis di Labirin Kerajaan Yowok dan kecurigaan paus sebagai raja iblis.

Setelah bisnis aku di kota labirin selesai, aku harus memeriksanya sambil membuat poin bergerak.

Setelah perjamuan Marchioness selesai, aku diam-diam mengunjungi rumah seorang kenalan aku yang lebih tua yang telah aku janjikan.

"Nah, urusan apa yang harus kamu kunjungi begitu larut malam? Kamu telah meminta kehadiran istriku sebelumnya sehingga aku bisa menebaknya secara kasar, tapi aku ingin mendengarnya dengan jelas dari mulutmu."

Kesal dengan kunjungan larut malam aku, Baronet Dyukeli berkata demikian.

Istrinya berada di sampingnya seperti yang aku minta, tetapi aku tidak tahu mengapa Ms. Merian yang berpakaian sedang duduk di antara pasangan itu.

Yah, itu masalah keluarga, tidak perlu mengirimnya pergi.

"Kalau begitu, aku akan langsung ke intinya."

Ketika aku berkata begitu, Merian menelan ludah.

Ini sedikit tidak sopan, tapi itu bukan pelanggaran etiket yang cukup bagi aku untuk menunjukkannya.

aku mengeluarkan kotak kayu dari tas sihir di samping aku dan menyerahkannya kepada Baronet Dyukeli.

"Tolong terima ini. Jangan lupa untuk menilai sebelum menggunakannya."

"Ini? Apakah ini hadiah pertunangan?"

–Ha?

Baronet Dyukeli bertanya sambil membuka kotak kayu itu.

Aneh . . . aku seharusnya menulis surat kepada mereka tentang obat mujarab sebelumnya. . . Mungkin pelayan loli yang aku minta untuk mengantarkan surat itu gagal?

Tidak, meragukan orang bukanlah hal yang baik untuk dilakukan.

"Sayang! I-ini!"

Istri baronet mengarahkan jarinya ke botol obat mujarab di dalam kotak kayu dengan suara lemah.

Tepatnya, dia menunjuk label botol yang ditulis dalam bahasa Shiga sebagai (Panacea).

Ini adalah obat untuk memulihkan Penyakit Goblin putra sulung baronet.

"Panacea?! Bagaimana kamu mendapatkan barang yang begitu berharga?"

"Aku mendapatkannya dari pedagang biasa."

Sebenarnya aku membuatnya sendiri. aku meminta Yuika generasi pertama yang berpengetahuan luas untuk mengajari aku resepnya, tetapi itu adalah resep sederhana di mana kamu hanya perlu mengencerkan elixir dengan ramuan sihir tingkat rendah untuk seratus kali lipat.

Biasanya tidak mungkin untuk mendapatkan Elixir, jadi itu hanya muncul sebagai tetesan langka di labirin.

"Tuan Pendragon! A-apakah kamu bersedia menyerahkan obat mujarab ini?"

Seperti yang diharapkan, Akan terlalu brutal bagiku jika aku di sini hanya untuk memamerkannya.

"Ya, tentu saja. Tolong gunakan itu untuk merawat putramu."

"Terima kasih, Tuan Pendragon. aku akan memberikan kompensasi ini meskipun aku membutuhkan waktu puluhan tahun."

Baronet Dyukeli memelukku di atas meja dengan lengan kurusnya.

aku senang mereka senang.

Namun, puluhan tahun terlalu banyak.

Mengesampingkan itu, aku tidak bermaksud meminta uang untuk barang yang telah aku siapkan atas kemauan aku sendiri.

"Tidak, kamu tidak perlu membayarnya."

"Kalau begitu, itu benar-benar hadiah pertunangan! Kalau begitu, putriku–"

"–Tidak, tunanganku sudah cukup hanya dengan Yang Mulia Putri."

Itu agak kasar tetapi aku dengan cepat menyela Baronet Dyukeli.

Menggunakan sang putri sebagai alasan terlalu maha kuasa.

Menggunakannya terlalu banyak akan benar-benar memaksaku untuk menikahinya, jadi aku harus berhati-hati dengannya.

"Begitukah–. Tuan Pendragon telah berhubungan intim dengan putriku, jadi aku salah paham."

Suasananya terasa seperti pemakaman sedikit.

Apakah dia benar-benar ingin putrinya menikahi seorang viscount sebanyak itu?

Sepertinya Merian ingin menjadi penjelajah, jadi kupikir dia tidak boleh sembarangan menawarkannya untuk menikah, tapi dia terlihat sedih seperti orang tuanya.

Mungkin harga diri gadisnya terluka karena penolakan itu.

Sebagai permintaan maaf, aku akan memberinya tanda armor kulit 1 yang bertipe sama dengan milik Zena-san.

Armor itu modis, dan peralatan yang terspesialisasi dalam pertahanan meskipun terlihat seperti armor kulit biasa, jadi dia tidak perlu khawatir tentang cedera yang akan mencegahnya menikah.

Selain itu, Baronet Dyukeli bersikeras untuk mengkompensasi obat mujarab apa pun yang terjadi, jadi aku memutuskan untuk meminjam koneksi pribadinya sebentar.

Ini tentang hubungan dengan pedagang kota labirin bukan bangsawan.

Diantaranya, aku akan memintanya untuk memperkenalkan aku kepada para pensiunan pedagang tua yang menyukai anak-anak, aku berpikir untuk secara teratur mengadakan acara bagi mereka untuk bermain dan mengajari anak-anak cara membuat balok bangunan dan merajut keranjang atau sejenisnya di alun-alun distribusi makanan.

Setelah anak-anak menjadi sedikit terampil, mereka mungkin tidak perlu menunggu distribusi makanan dengan perut lapar lagi, dan mereka mendapatkan alternatif untuk pergi ke labirin yang berbahaya.

Keesokan paginya, undangan untuk merayakan kesembuhan putra Baronet Dyukeli datang.

Sayangnya, itu akan terjadi dalam lima hari, aku tidak akan hadir di Kota Labirin jadi aku tidak akan dapat berpartisipasi.

Mengesampingkan itu, tampaknya ada banyak anak bangsawan yang menderita penyakit goblin, aku akan meminta Perusahaan Echigoya untuk menjual obat dengan sejumlah besar uang.

Tidak perlu ragu dengan orang yang bukan kenalan dan punya banyak uang.

Setelah menulis surat perayaan kepada Baronet Dyukeli, aku pergi untuk menyapa mitra yang dijanjikan kemarin sambil membawa pejabat sipil dan personel militer Seryuu Earldom.

aku telah membuat pengaturan yang diperlukan sebelumnya, sehingga kontrak selesai tanpa masalah.

aku memberikan peralatan yang memiliki kelas yang sama dengan Merian kepada tiga orang dari Pasukan Zena.

Zena-san sekarang harus tenang dengan ini.

Ketika aku kembali ke mansion, beberapa pelayan dan anak-anak panti asuhan menatap pesawat tanpa lelah.

"Apakah kamu ingin masuk ke dalamnya?"

"Viscount-sama!"

"Aku ingin!"

"Masuk!"

aku akan berangkat sore ini, jadi orang-orang bergegas ke saran itu.

"Itu kapal."

"Apakah itu akan jatuh?"

"Tidak apa-apa . "

"Berbaris ~"

"Berbaris dengan benar nodesu."

"Organisme muda, ikuti aku jadi aku perintahkan."

Tama dan Pochi menyuruh anak-anak berbaris, lalu Nana membawa mereka ke pesawat.

Airship memiliki (Force Web) untuk mencegah orang jatuh, jadi tidak ada masalah bahkan jika anak-anak nongkrong di dek atas.

Ada banyak dari mereka, jadi begitu pesawat itu mengelilingi kota labirin sekali dalam penerbangan wisata, aku menginstruksikan Nana untuk menggantinya dengan anak-anak berikutnya, dan kemudian aku kembali ke mansion.

"Tuan, anak-anak dalam daftar telah berkumpul di ruang tamu."

"Ah, terima kasih. Apakah kamu sudah menjelaskannya kepada mereka?"

"Tapi tentu saja!"

Membawa Arisa yang menjawab dengan andal, aku berjalan menuju ruang tamu.

Anak-anak di dalam ruang tamu terbungkus dalam ketegangan tidak seperti siswa yang mencari pekerjaan.

"Kamu boleh santai. Kurasa kamu sudah mendengar dari Arisa, aku berpikir untuk membuatmu belajar di sekolah masa kanak-kanak akademi kerajaan jika kamu mau. Tentu saja, Pendragon House akan menyediakan uang sekolah dan biaya hidup selama kamu tinggal. Setelah menyelesaikan sekolah masa kanak-kanak, aku akan meminta yang melanjutkan ke sekolah atas dan memiliki hasil yang baik untuk membantu dan menjadi model bagi anak-anak masa depan. "

Di tempat ini, ada tiga anak yang telah berhasil belajar sihir di bawah bimbingan Arisa dan Mia, dan sembilan anak yang telah belajar membaca dan berhitung dasar dari antara anak-anak panti asuhan dan para pelayan.

Sebagai hadiah untuk mencapai sebanyak itu hanya dalam beberapa bulan, aku menyarankan mereka untuk belajar di Ibukota Kerajaan.

"Viscount-sama! Aku ingin menjadi penyihir seperti Arisa dan Mia-sama! Mana jalan pintas, pergi ke sekolah Ibukota Kerajaan atau bekerja keras di labirin bersama Pendora bersaudara?"

Bocah yang menggunakan sihir untuk menaikkan rok bertanya tanpa terpengaruh oleh ketegangan di tempat itu.

“Jika kamu ingin memoles keterampilanmu dalam sihir dalam waktu singkat, jalan pintasnya adalah dengan masuk ke labirin. Namun, jika kamu ingin menjadi penyihir yang levelnya sama dengan Arisa dan Mia, kurasa lebih baik jika kamu benar mempelajari dasar di Royal Academy sebelum pergi ke labirin."

Jika dia ingin menjadi penyihir yang hanya bisa menggunakan sihir serangan seperti dalam permainan, maka dia harus menaikkan levelnya di labirin, tetapi jika dia ingin menggunakan sihir yang bisa digunakan di luar pertempuran, lebih baik dia mempelajari struktur sihir. dan cara membaca mantra.

"Oke! Aku akan pergi ke Royal Academy!"

"Aku juga akan pergi."

"Gerakan mengungkap kekerasan s3ksual demi menghapuskannya!"

Begitu bocah lelaki yang membuka rok dengan kuat menyatakan, anak-anak lain juga menyatakan keinginan mereka satu demi satu.

Mereka akan pergi ke Ibukota Kerajaan dengan mengendarai kereta pos dalam waktu setengah bulan.

Pendaftaran untuk sekolah kanak-kanak adalah selama tahun baru, tetapi dimungkinkan untuk menerima siswa baru sebagai tahun pertama jika mereka menunjukkan hasil di atas tingkat tertentu.

Selain itu, aku pikir kepala sekolah yang mencintai peri entah bagaimana akan membantu jika mereka membawa surat rekomendasi yang ditulis oleh Mia.

Setelah mengirim anak-anak pulang, aku menelepon Ms. Miteruna dan tiga pelayan senior di antara pelayan loli.

"Tuan, apakah kamu memanggil aku–"

"Akan agak lama, jadi silakan duduk."

aku menawarkan tempat duduk untuk Ms. Miteruna.

aku berhasil mendapatkan Ms. Miteruna yang dengan tegas menolak untuk duduk setelah berkata, "Leherku akan sakit jika terus berbicara seperti ini."

aku memberi tahu mereka bahwa aku ingin mengirim beberapa pelayan ke rumah Ibukota Kerajaan untuk mempelajari teknik pelayan yang lebih canggih.

"Tentu saja, aku tidak ingin kamu salah paham bahwa aku memiliki masalah dengan pengajaran Miteruna. Melatih anak-anak yang tidak tahu apa-apa untuk menjadi pelayan dalam waktu singkat adalah sebuah pencapaian."

aku mengikuti seperti itu sejak Ms. Wajah Miteruna menegang.

Faktanya, seharusnya tidak mungkin untuk menaikkan mereka ke level ini hanya dengan motivasi para pelayan loli.

Namun, aku tiba-tiba menjadi bangsawan atas, jadi aku ingin karyawan aku lebih memoles teknik mereka.

"–Aku mengerti apa yang Guru katakan. Aku pikir ketiganya harus bisa bertahan dalam pelatihan di Ibukota Kerajaan."

"""Pembantu Kepala!"""

Para pelayan loli sedang melihat Ms. Miteruna dengan mata berkaca-kaca.

"Miteruna, kamu tidak akan pergi ke Ibukota Kerajaan?"

"Ya, jika Tuan mengizinkan, aku ingin mengambil peran membesarkan anak-anak yang akan dikirim ke Ibukota Kerajaan di sini."

Begitu, bukan meningkatkan keterampilannya sendiri, tetapi menjadi pendidik mereka ya.

Dia adalah bakat yang cukup langka.

aku akan meningkatkan gajinya untuk peran pelatihannya.

"Aku mengandalkanmu, Miteruna."

"Ya, aku akan melakukan yang terbaik untuk memenuhi harapan Guru."

–Cukup oke.

Jadi, setelah menyelesaikan bisnis di Kota Labirin, kami berangkat ke Ibukota Kadipaten tempat kontes memasak akan diadakan.

Dengan dalih bersorak untuk Lulu, kelompok Kota Labirin juga akan pergi ke Ibukota Kadipaten, dan akan kembali ke Kota Labirin melalui jalur darat setelah kontes memasak selesai.

Pada kenyataannya, mereka akan masuk dan keluar dari labirin melalui Istana Pulau sebagai pangkalan, dan kemudian aku akan mengirim mereka ke sekitar Kota Labirin setelah cukup waktu berlalu untuk perjalanan darat terjadi.

"Tuan tidak akan berpartisipasi dalam kontes memasak?"

"aku telah dipilih sebagai hakim khusus, kamu tahu."

Rupanya, namanya adalah (Piala Pendragon).

Bahkan (Miracle Chef Cup) akan lebih baik dari itu.

"Kalau begitu tidak perlu menahan diri! aku akan memikirkan hidangan yang akan menarik hati Guru dengan erat!"

"T-tunggu Arisa! Jangan menarikku terlalu keras!"

"Mencicipi~?"

"Pochi akan membantu mencicipi juga nodesu!"

Mengikuti Arisa dan Lulu, Tama dan Pochi juga pergi ke dapur eksklusif Lulu.

"Tuan, semua orang telah menyelesaikan persiapan mereka."

"Tuan, aku juga ingin baju besi merah, jadi aku mohon."

Liza dan Nana muncul dari ruang tamu setelah selesai mempersenjatai diri.

Setelah keduanya, Sera, Zena-san, Lady Karina, dan sang putri; wanita cantik yang terbungkus baju besi merah buatan Hihiirokane muncul.

Armor ini memiliki fungsi pemasangan otomatis, jadi aku tidak melakukan pengukuran ukuran yang menarik.

"Satou-san, terima kasih sudah menunggu."

"A-apa tidak apa-apa bagiku untuk memakai baju besi yang bagus ini?"

"Tekanan di dadaku mencekik desuwa."

"Ini seperti ksatria yang muncul dalam dongeng."

Setelah memuji keempat wanita itu, "Mereka terlihat sangat bagus untukmu", aku mengirim mereka ke tempat pemeliharaan yang direncanakan.

Ini adalah tempat leveling kekuatan di mana aku menaikkan level eksekutif Perusahaan Echigoya menjadi 30.

"Aku sudah menghubungkan ini ke gerbang permanen, jadi biarkan mereka beristirahat di istana ketika mereka jatuh dari tingkat mabuk."

"Dipahami . "

"Ya tuan . "

Setelah memberikan instruksi kepada Liza dan Nana, aku menutup telingaku dari mendengar teriakan di belakang, dan memulai persiapan untuk keluar.

Saat ini, Mia seharusnya menikmati dirinya bermain dengan organ pipa terbesar di dunia di aula konser di sebelah istana.

Memberi anak-anak alat musik untuk memupuk kepekaan estetika mereka mungkin merupakan ide yang bagus.

aku memilih (Equip: Kuro) sihir di Kolom sihir dan berubah menjadi Kuro.

Menggunakan sihir asli ini, tidak hanya melengkapi pakaian dan topeng, tetapi juga secara otomatis mengatur setiap jenis informasi seperti nama aku, pekerjaan, dan lainnya di kolom Exchange.

Ini sihir yang cukup berguna untuk orang yang ceroboh sepertiku.

Sekarang setelah aku menyelesaikan perubahan, mari kita periksa tempat kedua raja iblis!

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar