Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 30 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 30: 30

14-30 . Kerajaan Persik Air (3)

Satou di sini. Entah siapa yang pertama kali mempopulerkan bendera kematian. Padahal, aku merasakan hal yang membuat seorang teman yang berkata, "aku akan pergi bermain ski dengan pacar aku setelah aku menyelesaikan kredit kursus aku" untuk akhirnya mengambil pelajaran tambahan adalah dendam dari rekan-rekan yang tidak populer. kamu tidak harus berbicara tentang hubungan cinta kamu dengan keras, kamu tahu.

"Ada apa Guru?"

"–Putri negara ini telah diculik, atau begitulah yang kudengar."

Aku menjawab singkat Arisa yang bertanya.

"Oh tidak! Kalau begitu aku akan pergi menyelamatkannya. Di mana dia sekarang?"

"Oh tidak oh tidak~?"

"Pochi juga akan menyelamatkan nodesu."

"Melindungi organisme muda sangat diperlukan dan suatu keharusan, jadi aku beri tahu."

Hikaru berdiri seolah-olah wajar untuk pergi membantu.

Seolah ditarik olehnya, Tama, Pochi dan Nana juga berdiri.

Pochi dan Tama masih memegang garpu yang tersangkut dengan hidangan daging.

Bukannya sang putri adalah kenalan kita dan aku pikir dia harus diselamatkan oleh negara ini, tetapi tampaknya hal seperti itu tidak relevan untuk Hikaru dan yang lainnya.

"Aku akan memeriksanya sebentar, tunggu–"

aku memberi tahu semua orang dan membuka peta.

Kami tidak tahu apakah dia benar-benar diculik hanya dari rumor.

Desas-desus mengatakan bahwa Putri Lumia diculik, tetapi orang yang mengendarai pelampung itu adalah adik perempuannya Putri Rimia.

aku akan mencari (Putri) alih-alih orang tertentu.

aku mengabaikan titik-titik bercahaya para putri di Ibukota Kerajaan – ada dua di luar kota.

Sepertinya Putri Rimia berada di dekat perbatasan peta yang berbeda di mana Kastil Bayangan berada.

Ada beberapa orang guild kejahatan yang dekat dengannya, tetapi aku tidak tahu jumlah pastinya karena mereka segera pergi ke peta yang berbeda dengan Putri Rimia.

Titik bercahaya lainnya berada di tengah jalur gunung antara Ibukota Kerajaan dan Kastil Bayangan, bergerak dengan kecepatan lebih cepat dari kuda.

Yang ini sepertinya adalah Putri Lumia.

Ada titik bercahaya dengan spidol di dekat Putri Lumia.

Rupanya, dia bersama dengan petualang wanita yang menghubungi kulit musang.

Penandanya ada di Ibukota Kerajaan ketika aku memeriksanya sebelumnya, jadi dia pasti telah mengambil Putri Lumia dari Ibukota Kerajaan setelah itu.

aku memeriksa situasi sang putri saat ini dengan menggunakan sihir luar angkasa (Clairvoyance).

Penjelajah wanita bergerak dalam golem bersama dengan putri Lumia di kokpit.

Sang putri mati-matian menempel pada penjelajah wanita sambil menutup matanya, tidak ada jejak dia ditahan dengan keras.

Dia mungkin mencari bantuan penjelajah wanita untuk menyelamatkan Putri Rimia.

"–Bagaimana itu?"

"Putri Rimia telah diculik oleh orang-orang guild kejahatan, mereka berada di Hutan Bayangan. Putri Lumia sepertinya mengejar mereka."

Bahkan jika aku menyebut nama para putri, itu tidak berarti apa-apa bagi semua orang selain Hikaru dan Arisa yang memiliki keterampilan penilaian pribadi, karena nama itu tidak begitu penting, aku merangkum penjelasannya.

"Aku akan membantu mereka sedikit."

Ini bukan masalah kami, tetapi untuk menikmati masakan festival, aku menyatakan untuk menyelamatkan para putri dengan cepat.

"Tunggu . "

"Tolong tunggu, Tuan."

Arisa dan Liza mengendalikanku yang berdiri.

"Meskipun Guru mungkin bisa melakukannya sendiri, bukankah lebih mudah jika kita membagi pekerjaan?"

"Itu benar. Sewa tolong bawa Tama."

aku setuju dengan Arisa dan Liza dan diputuskan bahwa Hikaru dan Arisa akan pergi membantu sisi Putri Lumia sementara aku akan pergi ke sisi Putri Rimia bersama Tama.

Alasan Arisa bekerja sama dengan Hikaru adalah untuk mengamankan cara melakukan teleportasi untuk mereka.

–Kesampingkan itu, Liza.

Tolong jangan angkat Tama yang memegang daging rusa di mulutnya, mempersembahkannya kepadaku seperti dia boneka mainan.

"Jangan khawatir bahagia~"

"Kalau begitu, aku akan menyerahkan sisi ini padamu."

"OKE . "

"Un, jangan lengah, oke."

Aku membawa Hikaru dan Arisa ke depan tempat yang dituju Putri Lumia dengan sihir luar angkasa (Teleport Gate).

Hikaru dalam penyamaran Nanashi dan Arisa mengenakan baju besi emas.

Setelah itu aku membuka (Gerbang Teleportasi) di depan Hutan Bayangan dan pindah dengan Tama di sana.

Peta Hutan Bayangan adalah area terlarang teleportasi seperti kastil Larangan Leluhur Sejati di lapisan bawah labirin jadi aku tidak bisa langsung berteleportasi ke dalam.

"Kastil gelap gulita~?"

Tama menunjuk ke puncak menara kastil hitam legam yang terlihat seperti siluet di atas hutan.

Seperti yang diharapkan dari sesuatu yang disebut Shadow Castle, itu bergoyang seperti aku sedang melihat fatamorgana.

aku menyembunyikan papan segel berukir untuk menjadi tengara untuk teleportasi Arisa.

"Nah, ayo pergi Tama."

"Ya ya~"

'Pyon', Tama melompat dan mendarat di bahuku, dia kemudian mengambil pose untuk menaikinya.

Karena Tama mengenakan baju besi emas, rasanya sedikit menyakitkan.

Itu menjadi peta yang berbeda setelah kami berjalan sedikit di hutan, jadi aku menggunakan sihir (Semua Eksplorasi Peta) untuk mendapatkan detail area kosong.

Hikaru mengatakan bahwa penjaga bayangan melindunginya, tetapi tidak ada seorang pun di dalam kastil yang menempati setengah dari hutan.

Putri Rimia dan orang-orang dari guild kriminal terdampar di depan penghalang yang melindungi kastil.

Menurut Hikaru, penghalang itu harus dibubarkan jika ada bangsawan yang membawa barang yang disebut (Kalung Kunci Berharga), sepertinya ada semacam masalah di sana.

"–Sebuah palsu?"

"Aku bukan palsu."

aku bisa mendengar percakapan seperti itu ketika kami mendarat di cabang pohon hitam pekat yang mengelilingi mereka.

Bos serikat kejahatan memegang wig berwarna merah muda, warna rambut Putri Rimia telah berubah menjadi emas.

Sepertinya dia tidak memiliki rambut merah muda khas bangsawan Rumooku.

"Tidak ada gunanya jika seorang bangsawan tidak memiliki rambut berwarna! Dasar palsu."

Bos serikat kejahatan yang marah mengeluh dengan tidak masuk akal dan mengayunkan pedang melengkungnya.

–Ups, itu buruk.

"Utsusemi no jutsu~?"

Ninja Tama menggantikan sang putri dengan sebatang kayu sambil menyamarkannya dengan asap putih.

Membalas, "Bukankah itu (Switching) jutsu", di sini akan menjadi tidak sopan bagiku, jadi aku menggunakan kesempatan ini untuk memakai topeng Nanashi.

"–Siapa!"

"Halo, senang bertemu denganmu. Meskipun aku pikir kenalan kita akan singkat, salam kenal baik-baik saja."

Sambil merasa nostalgia dengan cara bicara Nanashi yang sudah lama tidak aku gunakan, aku merobohkan orang-orang guild kejahatan dengan sihir anti-pribadi (Remote Stun).

Beberapa berteriak, beberapa mencoba melarikan diri, dan beberapa menggunakan teman atau pohon mereka sebagai perisai, tetapi aku mendapatkan kendali penuh dalam waktu sekitar 10 detik.

Ninja Tama dengan terampil mengumpulkan obor yang mereka miliki sebelum jatuh.

"Apakah kamu terluka di mana saja?"

Meskipun aku menanyakan itu padanya, sang putri hanya terus menggigil dengan wajah pucat tanpa menjawab.

"Apakah itu menyakitkan di suatu tempat ~?"

Sang putri menggelengkan kepalanya pada pertanyaan Tama dan bertanya balik dengan suara gemetar.

"Apakah kamu bayangan penjaga-sama yang akan menghukum Rimia karena memasuki hutan?"

"Tidak . "

Begitu dia mengerti bahwa dia salah, dia tampak lega dan pingsan.

Yah, aku tidak bisa menyalahkannya.

Bagaimanapun juga, putri yang terlindung ini diculik oleh orang-orang yang tampak jahat ini.

aku membiarkan gadis kecil itu tidur di dekatnya, meminta Tama untuk menangkap para penculik, dan kemudian aku berkeliling untuk mengumpulkan kuda-kuda yang telah tersebar di hutan.

aku bertemu Arisa dan yang lainnya yang bersama dengan pesta Putri Lumia ketika aku telah mengumpulkan kuda terakhir.

aku telah membuat api unggun dari obor pencuri sebagai tanda.

Bergerak berbeda dari Arisa dan yang lainnya, tampaknya pangeran kedua negara ini dan pasukannya datang ke sini.

Mari kita dorong tugas untuk membawa para putri kembali kepada mereka.

"Rimiaaaaaa"

"Putri-chan, berlari itu berbahaya."

Putri Lumia yang menemukan Putri Rimia berlari ke arahnya sambil berteriak keras.

Petualang wanita mendukungnya ketika sepertinya dia akan jatuh.

Di belakang petualang wanita, dua temannya di golem berawak mengikuti.

Dilihat dari ekspresi Hikaru dan Arisa yang menemani mereka, sepertinya para petualang tidak menculik Putri Rimia.

Itu tidak akan menjadi reuni emosional jika dia masih tidak sadar, jadi aku membangunkan Putri Rimia dengan sihir kebangkitan.

"–Ane-sama?"

"Rimiaaaaaa"

Gadis kecil yang tidak terlihat berbeda selain warna rambut mereka menangis lega.

"Cepat seperti biasa~"

"Lagipula, lawannya hanyalah penjahat biasa."

Arisa berbicara kepadaku sambil melihat gadis-gadis kecil itu.

"Tidak apa-apa, perdamaian adalah yang terbaik."

Hikaru selesai dengan senyum sambil meletakkan tangannya di kepala Arisa.

Benar benar, tidak ada insiden adalah yang terbaik.

aku melihat ke langit sambil memastikan titik bercahaya bergerak dengan kecepatan tinggi yang terpantul di radar.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar