Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 31 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 31: 31

14-31 . Kerajaan Persik Air (4)

Satou di sini. Begitu kamu terbiasa dengan suatu kebiasaan, kebiasaan itu keluar dari diri kamu secara tidak sadar. kamu dapat mengatakan bahwa itu telah dioptimalkan, tetapi ada saatnya ketika itu menjadi bumerang bagi aku ketika aku mengubah pekerjaan dan lingkungan aku.

Meskipun aku pikir garis seperti bendera Hikaru bukanlah pelakunya, beberapa Penunggang Wyvern dari daerah Kerajaan Rumooku datang ke sini terbang.

"Pihyororo~?"

"Itu terdengar seperti seruling yang pernah kita dengar di suatu tempat bukan?"

Sumber suaranya tampaknya adalah para Penunggang Wyvern meskipun kita tidak dapat melihatnya di sini karena pepohonan menghalangi pandangan.

"Guaaaaaa"

"Uuruururururu"

"Foooooooo"

Aku mengalihkan pandanganku ke arah suara-suara aneh, para penculik yang terikat di tanah menggeliat kesakitan sambil menderita.

Bagian tubuh dan wajah mereka bergerak seperti makhluk yang berbeda, itu cukup mengerikan.

"Uge, itu sepertinya berbahaya!"

“Putri-chan, kemarilah bersama adik perempuanmu! Jauhkan diri dari orang-orang ini.”

Arisa berteriak, petualang wanita mendesak kedua putri untuk melarikan diri bersama para petualang.

"Hikaru! Jaga para wyvern."

"Serahkan padaku!"

Hikaru menendang pohon dan menghilang ke langit.

Dia seharusnya baik-baik saja dengan sisi itu.

"Bagaimana dengan Tama~?"

"Aku mengandalkan Tama untuk melindungi Arisa dan yang lainnya."

"Nin-nin~"

Tama menyatukan tangannya dengan gaya Ninja dan berlari ke Arisa.

Para penculik memotong ikatan mereka ketika aku merasa jijik dengan tontonan itu dan berdiri setelah menjadi tampak aneh.

aku ingat angka-angka ini.

Mereka terlihat seperti seseorang yang mengonsumsi Obat Fiend secara berlebihan.

Perbedaannya adalah keberadaan lingkaran sihir cahaya seperti tali merah yang menggeliat di tubuh mereka—Mereka kemungkinan adalah versi manusia dari (Monster Tali Merah) yang menyerang Ibukota Kerajaan Kerajaan Shiga.

–Apa rasanya tidak enak.

aku minta maaf untuk para petualang yang memegang pedang dan tongkat mereka dengan waspada, tapi aku akan menangani ini dengan cepat.

Lagipula aku benci memerciki.

aku menggunakan kekuatan sihir tingkat lanjut (Lengan Sihir) untuk melumpuhkan para penculik, dan menguras kekuatan sihir mereka sekaligus dengan (Mana Drain Thorn).

Sihir ini adalah versi (Mana Drain) yang bekerja melawan banyak orang sekaligus, dilengkapi dengan cahaya seperti duri yang tumbuh ke segala arah sebagai visual.

Kuantitas pengurasan Mana kurang dari aslinya tetapi lebih dari cukup untuk orang-orang ini.

Para penculik yang kekuatan sihirnya telah terkuras menjadi seperti mumi.

Itu masih lebih baik daripada terlihat aneh tetapi sepertinya mereka tidak akan kembali ke sosok aslinya seperti orang-orang yang kecanduan Fiend Drug.

–Nn?

Titik-titik bercahaya dari para petualang yang terpantul di radar bergerak menuju Kastil Bayangan.

Kalau dipikir-pikir, petualang wanita itu melakukan pekerjaan membawa (Makhluk sihir untuk Pengumpulan Intelijen) ke dalam Kastil Bayangan dari kulit musang ya.

Dia mungkin membawa Putri Lumia untuk membuka penghalang.

"–Menguasai!"

Ketika aku berbalik ke suara Arisa, aku melihat Arisa dan yang lainnya ditarik oleh tangan hitam yang tak terhitung jumlahnya menuju penghalang di luar.

aku segera menggunakan sihir luar angkasa (Article Pull (Abort)) untuk menarik mereka kembali, tetapi dibatalkan dengan sia-sia.

–aku lupa bahwa ini adalah area terlarang teleportasi.

Sambil menyesali kesalahan urus bodoh aku, aku pindah ke tangan hitam terkemuka dengan Ground Shrink dan membantu Tama melarikan diri darinya.

Tampaknya Pedang Suci dapat dengan mudah memotong tangan hitam tetapi mereka tumbuh kembali setiap kali mereka dipotong sehingga Tama tidak dapat melarikan diri dari mereka.

Aku mengulurkan tanganku ke arah Arisa tetapi tangan bayangan seperti tsunami mendorongku menjauh, dia diculik bersama dengan para putri dan yang lainnya hingga melampaui penghalang.

"Penghalang~?"

Tama berulang kali mengenai permukaan penghalang yang ditutup di depannya.

Kemudian, Hikaru kembali sambil menyeret orang-orang beastkin yang tampaknya adalah Penunggang Wyvern.

"Satou, aku sudah mengalahkan mereka—tunggu, bagaimana dengan Arisa dan yang lainnya?"

"Mereka diambil oleh bayangan."

Melihat peta, Arisa dan yang lainnya tampaknya telah dibawa ke ruang terdalam di kastil seperti labirin.

"Tunggu sebentar, aku akan menggunakan sihir penusuk penghalang–"

"Tidak perlu."

Aku menghentikan pembicaraan Hikaru di tengah jalan.

–Hal-hal seperti penghalang, aku hanya akan merobeknya.

aku sedang didominasi dengan pikiran yang sedikit keras dari ketidaksabaran kehilangan Arisa.

Saat melakukan analisis diri seperti itu, aku membuang pengekangan aku dan mengulurkan tangan aku ke penghalang.

–Hah?

Untuk beberapa alasan, penghalang itu tidak menolakku, tanganku tergelincir menembusnya.

Tama yang masih menabrak penghalang masih ditolak masuk.

aku mencoba menarik tangan Tama dan kami bisa masuk bersama.

"Hikaru, ayo pergi bersama. Tama, tunggu di batu dengan papan segel berukir setelah kamu menyerahkan orang-orang ini kepada ksatria."

"Un, aku mengerti."

"Tama akan menunggu."

Hikaru setuju dengan instruksiku, Tama mengangguk dan berbicara dengan suara kaku yang tidak pelan.

Setelah menepuk kepala Tama sekali untuk membebaskannya, aku membawa Hikaru melewati penghalang.

–Sekarang, ayo bantu Arisa.

"<<DANCE>> Claiomh Solais"

Hikaru menggunakan Claiomh Solais untuk mengubah Shadow Sentries yang menghalangi jalan kita menjadi debu.

aku ingin tahu apakah itu hanya imajinasi aku, aku merasa bahwa Penjaga Bayangan hanya menyerang Hikaru sejak beberapa waktu yang lalu.

Mungkin mereka ingat pertarungan mereka dengan Hikaru dulu?

Sambil terganggu oleh itu, kami melewati hutan dan tiba di depan kastil.

Ada tebing di depan mata kita dan kastil hitam pekat menjulang di atas kita di atas tebing.

"Mereka datang lagi!"

Shadow Sentries muncul satu demi satu dari bayangan pepohonan dan bebatuan.

Ini seperti titik spawn dengan spawn tak terbatas, dan bahkan jika seratus dari mereka muncul, mereka hanyalah penghalang karena mereka hanya level 30.

Selain itu, mereka tidak ada di peta sampai mereka muncul yang mengganggu.

–<<Javelin Bersinar Jarak Jauh>> .

Seperti namanya, homing spear yang memancarkan cahaya intens mengalahkan Shadow Sentries.

Begitu aku, yang diabaikan oleh para penjaga, mengalahkan salah satu dari mereka, mereka sepertinya menganggap aku sebagai musuh dan mulai menyerang aku.

"Mereka tidak memberimu exp, jadi sebaiknya kita menggunakan (Light Net) untuk menangkap mereka dan meninggalkan mereka!"

"Mengerti . "

Mengikuti saran Hikaru, aku menggunakan beberapa Jaring Cahaya untuk menangkap penjaga yang mengejar, menghentikan mereka.

Berkat itu, kami berhasil menginvasi kastil.

Tampaknya Arisa dan yang lainnya berada di ruang terdalam kastil, (Ruang Master), dalam keadaan pingsan.

aku tidak bisa menggunakan teleport dan sihir Clairvoyance jadi aku hanya bisa melihatnya dari informasi peta.

Situasi tak terkendali membuatku khawatir.

"Ichirou-nii, Arisa akan baik-baik saja, kamu tidak boleh tidak sabar."

"Ya, aku hanya khawatir jika Arisa akan bertindak terlalu jauh."

Aku menjawab Hikaru dengan nada ringan entah bagaimana.

Tetap saja, pikiranku bisa agak tenang dari percakapan itu.

Kami dengan cepat memajukan jalan setelah berterima kasih kepada Hikaru.

Dengan kemampuan Arisa saat ini, dia seharusnya baik-baik saja bahkan melawan raja iblis, tapi aku tidak bisa mengatakan itu dengan keras.

Beberapa dewa atau raja iblis yang hebat merasa seperti mereka akan muncul jika aku melakukan itu.

"–Hikaru, mari kita berhenti sebentar di sini."

Aku membiarkan Hikaru yang bernapas dengan kasar untuk beristirahat, mengeluarkan senjata sihir yang dipercepat dan memusnahkan (Shadow Sentries) dan beberapa campuran level 50 (Shadow Knights) dengan (Holy Bullets).

Peluru menghantam dinding dan ditolak sambil meninggalkan suara seperti ketika kamu menjatuhkan tetesan air ke minyak panas.

. . . . Menghentikan peluru suci ya, itu dinding yang cukup kokoh.

Tetap saja, di atas level musuh yang meningkat, ritme spawn mereka juga meningkat.

Kami hanya membuang-buang waktu jika ini terus berlanjut.

Arisa dan yang lainnya tidak terluka untuk saat ini, tetapi selain tidak mengetahui tujuan pihak lain, tidak ada jaminan bahwa mereka akan tetap aman.

Bertanya-tanya apakah aku bisa membuat jalan pintas entah bagaimana?

aku mengeluarkan pisau putih kecil dari Storage dan memotong dinding dengan itu.

–Yup, sepertinya itu akan berjalan dengan baik.

"■■■■■■■■ . . . . . "

Selanjutnya, aku mengarahkan tongkat yang terbuat dari (True Silver) yang memiliki akurasi sihir yang baik secara diagonal ke arah dinding dan mulai melantunkan mantra terlarang dari sihir penghancur (Banishing Perforation).

"Ichirou-nii, tembok di sini tidak bisa dihancurkan lho. Anak yang datang bersamaku di masa lalu mengatakan bahwa itu memiliki (Elemen Non-Destructive)."

Aku mengangkat sudut mulutku untuk membalas Hikaru.

Kita akan segera melihat hasilnya.

Mantra terlarang mengkonsumsi kekuatan sihir yang setara dengan Meteor Shower.

aku tidak dapat menanggung kemungkinan Arisa dan yang lainnya terluka sehingga arah target adalah kebalikan dari mereka.

" . . . Menghilangkan Perforasi . "

Sebuah fenomena runtuh dari konsep (Kehancuran) yang tidak dapat dipahami oleh ilmu pengetahuan yang aku tahu perlahan-lahan menghancurkan dinding.

Dilihat dari kata pengantar kode mantra, sepertinya itu adalah mantra yang menciptakan kembali kekuatan taring naga itu (Menembus semua).

–Tetap saja, kontrol sihir itu sulit.

Jika aku kehilangan fokus, kekuatan (Kehancuran) bahkan mungkin menghapus aku sebagai pengguna.

aku mempertahankan tongkat yang terasa seperti akan terbang dengan kekuatan fisik aku, bertahan sampai mantra berakhir.

Dinding di depanku telah terhapus, dan banyak dinding di luarnya juga ditembus.

Pada akhirnya, tampaknya bahkan mencapai langit.

“Uwah, kamu benar-benar menghancurkan tembok itu.”

Hikaru bergumam heran.

aku minum ramuan sihir dan menenangkan napas kasar aku.

Ini adalah ujian untuk melihat apakah tembok itu bisa dihancurkan dengan sihir, tapi aku menggunakan pisau putih yang terbuat dari sisa taring naga hitam untuk menguji apakah itu bisa dipatahkan dengan sendirinya.

"Nah, waktunya untuk hal yang nyata."

aku menggunakan (Banishing Perforation) sekali lagi untuk membuat jalan pintas di koridor seperti labirin.

Sayangnya aku tidak bisa menembus lokasi target.

Dilihat dari sensasinya, sepertinya area di sekitar (Ruang Master) dilindungi oleh penghalang jenis Anti Sihir.

"Ayo pergi . "

"Un, ayo!"

Bersama dengan Hikaru, aku melompat ke dalam lubang yang dibuat oleh (Perforasi Banishing).

"Tabung? Hikaru, apakah kamu tahu fasilitas apa yang ada di sini?"

"U ~ n, aku tidak sampai di sini ketika aku datang sebelumnya jadi aku tidak tahu."

Setelah memasuki pintu di ujung lubang, kami masuk ke ruangan yang penuh dengan tabung kaca yang terlihat seperti yang digunakan untuk membuat homonculus yang aku lihat di Ibukota Kerajaan.

Di antara banyak dari mereka, seseorang memiliki semacam cairan dengan sesuatu yang mengambang di dalamnya.

"–Tapi tidak salah lagi kalau ini adalah fasilitas penting kan."

"Sepertinya begitu."

Shadow Knights muncul di setiap arah ruangan–dan mereka kuat di level 99 untuk boot.

Hikaru mungkin terluka jika aku tidak melawan mereka dengan serius.

–Makan ini .

Aku menebas Ksatria Bayangan dengan sihir cahaya tingkat lanjut (Laser Foton).

aku mengerti dari pertarungan sejauh ini, bayangan ini memang lemah terhadap sihir cahaya.

–Ini buruk .

Laser Foton yang mengenai dinding dipantulkan dan memotong fasilitas yang tidak terduga.

Potongan-potongan kaca berserakan, percikan hitam mewarnai ruang.

"Ichirou-nii, di belakangmu!"

Seorang Ksatria Bayangan mendekat bahkan saat hancur menjadi debu.

Aku mengisi pedang suci Durandal yang ada di tanganku dengan kekuatan sihir dan meniru light magic finisher yang pernah ditunjukkan oleh hero Hayato sebelumnya.

–<<Pisau Bersinar>> .

Gelombang kejut yang dihasilkan oleh Durandal memusnahkan Ksatria Bayangan seperti tinta yang jatuh ke air.

"Ichirou-nii, kamu berlebihan!"

Pipa kaca dan peralatan setinggi seseorang pecah satu demi satu di belakang Hikaru yang berlari menuju pintu keluar dengan kekuatan penuh.

Sepertinya mereka dihancurkan oleh gelombang setelah sihir cahaya dan finisher.

Yang memiliki sesuatu yang mengambang di dalamnya dilindungi oleh Flexible Shield sehingga aman. aku mengumpulkan pipa ke dalam Storage apa adanya.

Aku akan memeriksa bagian dalamnya setelah kita menyelamatkan Aria dan yang lainnya.

Sambil mengerahkan perlindungan sihir angin untuk menghindari debu, aku mengikuti Hikaru.

"Arisa!"

Setelah menendang pintu monokrom setinggi manusia, kami tiba di tempat yang terlihat seperti ruang singgasana.

Tampaknya level 75 (Great Shadow Knight) yang muncul tanpa henti sebelum tidak muncul di ruang singgasana ini.

Tempat ini dipenuhi dengan suasana yang tenang.

Dan, Arisa dan para putri sedang tidur di singgasana raksasa setinggi 10 meter di belakang.

aku mencapainya dalam satu lompatan dengan Flash Drive dan membangunkan Arisa dengan sihir kebangkitan.

"Ehehe, Satou"

Arisa yang setengah tidur memeluk leherku, aku menghentikannya mencuri bibirku dengan menjepit dahinya.

"Aku akan melakukan ciuman sebanyak yang kamu suka nanti, cepat bangun."

"Bahan bakar? –Eh, Tuan?"

Arisa yang sedang tertawa nihe nihe dengan mata setengah tertidur terbangun dan kembali ke wajahnya yang sadar.

Rupanya dia tidak mendengar pernyataan aku sebelumnya.

"Maaf, aku sudah menjadi hambatan."

"Tidak apa-apa selama kamu aman."

Aku bisa mengatur entah bagaimana selama dia tidak mati.

Di sisi lain, aku perhatikan bahwa Hikaru yang berada di bawah takhta tampak aneh.

"Ichirou-nii, lihat itu!"

Hikaru menunjuk– .

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar