Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 33 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 33: 33

14-33 . Penelitian dan Tindakan dalam Kehidupan Sehari-hari

Satou di sini. Meskipun kehidupan sehari-hari tidak terbatas pada kedamaian, aku pikir penting untuk membenamkan diri dalam hobi kamu sambil melupakan pekerjaan kamu sesekali. Meskipun kamu tidak punya pilihan selain menerima jika kamu jatuh ke dalam pembantaian karena itu. . . .

"Fumu, mereproduksinya lebih sulit dari yang kukira …."

aku menatap prototipe (Float Core) yang mengambang di udara.

"Seperti yang diharapkan dari Satou-ku."

"Tidak, Tina-sama. Dia Satou kita."

Putri dan Sera yang datang untuk menonton mengatakan beberapa hal aneh di belakangku.

aku merasa seperti melihat ilusi harimau dan naga pada mereka bahkan ketika mereka sedang tersenyum.

Aku akan senang jika seseorang mengatakan aku milik Aze-san.

"–Ngomong-ngomong, Satou. Apa alat sihir ini berbeda dengan mesin aerodinamis?"

"Ya, itu memiliki teori yang sama sekali berbeda–"

Sejak sang putri bertanya, aku mengajarinya tentang hasil penelitian aku.

Pendekatan mesin aerodinamis adalah dengan mengubah kekuatan sihir menjadi elemen angin untuk menciptakan daya apung.

Float Core ini terbuat dari Batu Kegelapan dengan kemurnian tinggi, memanfaatkan efek (Penyerapan) untuk menyedot gravitasi di tempat Float Core berada, menunjukkan kekuatan fantasi.

Jika seorang guru fisika mendengar ini, mereka akan menceritakan ceramah panjang tentang betapa tidak ilmiahnya gravitasi.

Selanjutnya, sepertinya bukan anti-gravitasi di mana arahnya dibalik.

Batu Kegelapan yang tidak berguna selain untuk membuat kamar gelap atau untuk sihir penyeimbang menjadi pusat perhatian dalam hal ini.

"Kyaaaa"

"Tina-sama!"

Putri yang kehilangan rasa ingin tahunya dan mendekati (Float Core) tampaknya terlalu dekat dan memasuki jarak efektif.

Sera melompat keluar untuk menyelamatkan Putri yang mengambang di gravitasi nol tetapi dia menabraknya dan mulai berputar dengan liar.

aku pikir mereka akan keluar dari jangkauan tidak lama lagi, tetapi membiarkan rok gadis-gadis usia menikah ini terbuka seperti ini mungkin buruk.

aku memberi tahu mereka, "aku datang untuk membantu kamu", dan kemudian aku dengan lembut menangkap mereka dengan (Tangan sihir) dan meletakkannya di tempat yang aman.

"–Apakah kamu melihat?"

Sang Putri bertanya dengan mata terbalik sambil tersipu merah.

"Rotasinya terlalu cepat, aku tidak bisa."

Tentu saja itu bohong.

Sang Putri mengenakan celana putih dengan sulaman seperti kristal salju di sampingnya, celana Sera adalah G-string yang kamu tidak akan mengira dia adalah mantan pendeta. Benar-benar ni–maksudku. Sungguh, keterlaluan.

Yang pertama terbuat dari sutra biasa, yang terakhir terbuat dari sutra giok dari Ibukota Kadipaten.

Sebelumnya Putri dan Sera mengenakan laci standar Kerajaan Shiga dan selempang dada, tetapi kemudian mereka dipengaruhi oleh Arisa dan yang lainnya begitu mereka mulai tinggal di istana pulau terpencil dan sekarang mereka mengenakan pakaian dalam modern.

aku pikir itu adalah barang-barang Perusahaan Echigoya, aku akan memberi tahu perusahaan untuk menambahkan sabuk garter di barisan.

"Tolong ambil—tanggung jawab."

"Tolong jangan khawatir, aku tidak melihatnya, kamu tahu."

Sera yang berwarna merah cerah meskipun nadanya ringan mengatakan sesuatu yang sulit untuk dinilai apakah itu serius atau lelucon.

aku memolesnya dengan ringan dan mengambil tangan keduanya untuk pergi ke area lain.

"Tuan~?"

"Tuan, nanodesu!"

Tama dan Pochi menemukan dan melompat ke arahku.

Karena keduanya mengenakan baju besi emas, mereka mungkin akan bermain di wilayah biru atau labirin.

"Apakah kamu akan keluar?"

"Biasanya, piknik~?"

"Lulu membuatkan kami bento nodesu."

Ketika aku bertanya, keduanya mengeluarkan bento mereka dari tas sihir mereka dan menunjukkannya kepada aku.

"Daging daging daging~ burger daging~?"

"Hari ini burger daging yang enak dengan steak hamburg yang diletakkan di antara nanodesu!"

aku menghentikan keduanya untuk membuka bundel, dan kemudian aku mengirim mereka ke gerbang wilayah biru setelah mengingatkan mereka untuk memakai Monocles Scout untuk menilai kekuatan musuh.

The (Scout Monocle) adalah kreasi alat sihir aku yang secara kasar dapat memberitahu kekuatan musuh, menunjukkan (Lemah), (Sedikit Lemah), (Sekitar Sama), (Kuat), (Tentu saja tidak bisa Menang) sesuai dengan musuh tingkat.

Alasan mengapa hanya ada sedikit informasi adalah karena mereka mencari Pochi dan Tama.

Arisa bersikeras untuk menunjukkan nilai numerik, tetapi aku pikir sesuatu yang mudah dipahami lebih baik.

Kami pergi ke ruang tamu, Arisa dan Mia telah membuka buku tebal di sana.

Arisa yang memperhatikan kami berbalik.

"Tuan, Aze-tan baru saja menghubungi kami. Dia mengatakan sesuatu tentang protes elf tinggi Klan Beriunan."

"Ah, itu ya–"

Mereka mungkin mendengar tentang bagaimana aku hanya meminta Klan Burainan, yang suka meneliti, untuk menganalisis bahan bangunan yang aku dapatkan dari Kastil Bayangan.

Karena Klan Beriunan dan Klan Burainan adalah saingan, mereka pasti telah mengadukannya kepada Aze-san yang bisa mereka hubungi secara langsung.

Kemampuan kedua klan tidak berbeda, tetapi karena aku hanya memiliki beberapa bahan, aku harus memilih hanya satu.

Jadi, aku memprioritaskan Klan Burainan yang lebih dekat dan tidak memiliki kecenderungan untuk tidak sabar dengan hasil.

"Aku tahu apa yang mereka inginkan, jadi aku akan secara pribadi pergi ke Hutan Beriunan setelah menghubungi Aze-san."

"Pasti sulit bahkan harus pergi ke benua lain…. Tidak bisakah kamu menghubungi mereka saja?"

aku mungkin harus secara pribadi pergi untuk bisnis ini.

"Apakah ini spesimennya?"

Setelah meminta maaf kepada Aze-san dengan Telepon, aku datang ke Klan Beriunan sendirian.

Saat ini aku sedang berbicara dengan peri tinggi Klan Beriunan, Salisaize-san.

Dia seorang gadis intelektual yang mengenakan jubah putih, tetapi karena wajahnya terlihat persis sama dengan Aze-san, rasanya sangat aneh.

Karena elf tinggi diciptakan oleh Dewa Pencipta dari sembilan arketipe, banyak dari mereka memiliki penampilan yang sama.

Ada lima elf tinggi di Klan Beriunan ini, aku kagum mereka tidak salah mengira mereka berdua memiliki wajah yang sama.

Kesampingkan itu– .

"Ya, menurut sihir analisisku, itu adalah jenis zat buatan yang terdiri dari sihir kekuatan (Perisai) dan (Kubus)–"

"Ups, tolong jangan katakan beberapa informasi yang tidak perlu sebelum aku memulai pemeriksaan."

aku membuat sihir analisis aku dari petunjuk Hikaru dan (Eksplorasi Semua Peta), itu dapat menarik informasi dari Vena Naga untuk melihat bahan asli dan struktur item tertentu.

aku tidak ingin menggunakannya sebanyak itu karena membutuhkan throughput yang sangat besar sehingga aku tidak dapat membuka Menu selama sihir, di atas itu, informasi yang didapat sangat kecil.

Sederhananya, itu menyakitkan bagi otakku dan membuatku lelah.

Salisaize-san yang mendapatkan materi memulai perangkat analisis sambil bersenandung.

Ketika aku sedang menatap garis pinggul kecantikan intelektual yang gembira, dua elf tinggi masuk dari luar.

"Satou! Jadi kamu ada di sini!"

"Ya ampun, kamu tidak datang tidak peduli berapa kali kami memanggilmu, aku bosan menunggu!"

aku dibawa oleh elf tinggi yang memiliki wajah yang sama seperti kembaran menuju dek observatorium di puncak Pohon Dunia Beriunan.

Selanjutnya, Salisaize-san yang asyik dengan eksperimennya tidak memperhatikanku sama sekali.

"Sekarang, lihat roh buatan khusus untuk langit kosong dari idemu, (Nautilus Three Full Burnern)!"

"Tidak seperti (Nautilus Two) yang menghilang di langit hampa yang jauh, kali ini mobilitasnya luar biasa."

aku menyaksikan roh buatan di dek observatorium yang dipandu keduanya.

Berbeda dengan (Nautilus) yang tidak bermerek sebelumnya, (Nautilus Three) yang muncul di depan mataku terlihat jauh dari Nautilus asli.

Jika aku harus mengatakan, itu lebih mirip Auger Shell.

"Itu mobilitas yang hebat."

Ini tentu sesuai dengan kebanggaan mereka karena memiliki kemampuan akselerasi dan penyesuaian orbit yang luar biasa.

"Bukan begitu, kan."

"Sekarang kita bisa menang melawan Klan Burainan (Vulgtmm Ai)!"

Keduanya yang dalam suasana hati yang baik memuntahkan dada mereka seperti anak-anak.

Klan Burainan (Vulgtmm Ai) adalah roh buatan yang berbentuk seperti bola mata, lebih mementingkan serangan jarak jauh melalui laser daripada mobilitas.

Mereka mengatakan bahwa mereka membuatnya setelah dipengaruhi oleh laser yang aku gunakan untuk memusnahkan ubur-ubur saat itu.

Karena aku menyalin mantra pemanggil roh buatan (Nautilus Three) sebelumnya, mungkin aku harus mencoba membuat mantra pemanggil roh buatan yang memiliki kekuatan ofensif dan mobilitas tinggi dengan menggabungkannya dengan mantra (Vulgtmm Ai) yang aku dengar saat itu.

"–Baiklah, kita sedang bertanding!"

Menggunakan sihir Telepon Dunia, para elf tinggi yang senang dengan pujian aku segera menantang elf tinggi Klan Burainan untuk bertanding.

aku kira itu tak terelakkan bagi aku untuk menjadi wasit untuk pertandingan roh buatan baru?

Yah, bagaimanapun juga, aku meminjam kekuatan kedua klan untuk menganalisis materi, aku akan melakukan ini sebanyak yang mereka inginkan.

"–Lalu, siapa pemenangnya?"

"Itu adalah hasil imbang."

Setelah menyelesaikan pekerjaanku sebagai wasit, aku kembali ke rumah pohon di Hutan Boruenan dan berbicara dengan Aze-san dan yang lainnya tentang situasi sambil minum teh.

Nautilus Three yang sangat mobile menghindari semua laser, tetapi tidak bisa menembus rentetan laser pulsa, jadi pertandingan berakhir imbang dengan keduanya kehabisan bensin.

Tampaknya target mereka selanjutnya adalah mencari cara untuk meningkatkan konsumsi bahan bakar tanpa mengurangi kemampuan spirit.

aku merasa bahwa Peri Tinggi dari kedua klan itu menjalani kehidupan yang panik mengingat elf memiliki umur yang panjang.

Ketika aku memikirkan itu, aku merasakan kelembutan hangat di lengan kanan aku.

Ketika aku melihat ke sana, Aze-san bersandar di bahu aku.

"Ehehe~"

Aku meletakkan kepalaku di kepala Aze-san yang terlihat sangat gembira.

Lua-san yang duduk di depan kami memelototi kami sambil terlihat seperti dia akan memuntahkan gula, tapi aku mengabaikannya karena itu biasa saja.

aku pindah ke masalah utama mengapa aku datang ke sini setelah aku mengisi kembali persediaan Azenium aku.

"Aze-san, apa kamu familiar dengan kastil terapung?"

"Tempat Satou melawan seorang rasul yang terlihat seperti bayangan baru-baru ini?"

"Ya, aku ingin tahu apakah ada lebih dari itu–"

Aze-san meletakkan jari telunjuknya di dagunya, dan kemudian dia memeriksa ingatannya sambil melihat ke atas.

"U ~ n, aku tidak tahu."

'Tehehe' sambil tertawa canggung, dia bergumam 'kamu harus menanyakan ingatanku di pohon dunia'.

Bertanya tentang legenda seharusnya dengan mode setengah dewa Aze-san.

Aku pergi ke pohon dunia bersama Aze-san.

"–Kastil terapung? Sekitar 30.000 tahun yang lalu, mereka mulai didistribusikan ke negara-negara agama untuk mengumpulkan orang-orang percaya untuk para dewa."

Aze-san yang terhubung dengan ingatannya di pohon dunia menjawab pertanyaanku.

"Para dewa menyebabkan banyak bencana seperti banjir dan letusan di tanah, dan orang-orang dari kastil terapung dapat memperoleh pengikut dari negara-negara di tanah yang berada di ambang kehancuran."

Itu terlalu keras untuk sesuatu yang mereka atur sendiri.

"Beberapa orang yang selamat di tanah diperlakukan seperti budak oleh orang-orang di kastil terapung, mereka dieksploitasi dan kelelahan hingga batasnya."

Peri tinggi yang menyelidiki dunia pada waktu itu tidak tahan dengan lukisan neraka, sehingga mereka memutuskan untuk tidur di pohon dunia.

"Aku mendengar raja iblis pertama (Raja Kuno Kepala Anjing) yang muncul pada waktu itu merobohkan banyak kastil terapung ke tanah dan laut."

Ah, jadi inilah alasan mengapa Kepala Anjing sangat menghina para pendeta.

"Ada banyak yang lolos dari tangan iblis (Raja Kuno Kepala Anjing), tetapi mereka terus-menerus dirobohkan setiap kali (Raja Kuno Kepala Anjing) dihidupkan kembali, yang jatuh di dekat ibu kota Kekaisaran Saga 2000 tahun yang lalu. adalah yang terakhir dalam catatan."

"Apakah ada informasi tentang kastil terapung yang jatuh di Kerajaan Rumooku?"

Ketika aku bertanya padanya, Aze-san menutup matanya untuk mencari info.

Gambar-gambar seperti lentera yang berputar dari ingatan Aze-san melayang-layang.

"Aku merujuk ingatan para peri tinggi lainnya, tetapi tidak ada catatan tentang itu."

–Tidak ada catatan .

"Kemungkinan besar, itu tidak jatuh tetapi turun ke darat dengan sendirinya."

"Kastil terapung hitam legam adalah karakteristik dari sesuatu yang diciptakan oleh Dewa Iblis, tetapi karena dikatakan bahwa 90% di zaman keemasan diciptakan oleh Dewa Iblis, mungkin sulit untuk mengidentifikasinya."

"Ada sebanyak itu?"

"Ya, aku tidak mengetahuinya secara langsung, tetapi dikatakan bahwa Dewa Iblis setuju untuk membuat kastil terapung dengan imbalan keilahian dan otoritas dari para dewa."

Fumu, jadi Dewa Iblis itu seperti pengrajin atau ahli ya.

Posisinya mungkin seperti kulit musang sekarang.

Akibatnya, umat manusia menurun tajam, dan menurut bawahannya, Kepala Anjing, manusia bahkan hampir punah.

"Bolehkah aku bertanya satu hal terakhir?"

Aku bertanya pada Aze-san apakah Dewa Iblis pernah tinggal di kastil terapung.

Jawabannya adalah tidak .

Setidaknya, sejauh yang diketahui para peri tinggi, "Dewa tidak pernah tinggal di kastil terapung."

"Apakah loliconmu sudah bangun?!"

Arisa dengan gembira berteriak ketika dia melihat foto itu melayang di udara.

Itu rumor yang cukup mengerikan.

"Tidak. Ini foto mayat yang kutemukan dalam perjalanan untuk membantu Arisa."

Itu adalah tubuh seorang gadis kecil berambut merah muda yang berada dalam benda mengambang misterius yang kami temukan di ruangan dengan pipa kaca sebelum kami menyelamatkan Arisa.

Itu seharusnya tubuh dari lebih dari 2000 tahun yang lalu menurut cerita yang aku dengar dari Aze-san, namun tidak ada degradasi atau kerusakan sama sekali.

aku sedang berpikir untuk meneliti cairan pengawet yang digunakan pada tubuh untuk melihat apakah aku dapat mereproduksinya.

"Mungkin mengejutkan dalam keadaan kematian yang nyata."

"Itu tidak mungkin–"

aku tidak dapat menyangkalnya melihat mayat yang tampak segar di foto itu.

aku akan pergi ke Kepala Miko-san di Ibukota Kadipaten dan melihat apakah dia bisa dihidupkan kembali.

Menempatkannya di kuburan kerajaan Rumooku bisa dilakukan setelah mencobanya.

"Ngomong-ngomong, Guru telah–"

Arisa ragu-ragu dan menggigit bibirnya.

"–tidak pernah menjelajah waktu sebelumnya kan? Seperti mungkin kamu bepergian ke masa sekarang setelah memproduksi massal gadis-gadis kecil berambut merah muda di Kerajaan Rumooku di masa lalu?"

"Tidak, tidak pernah."

aku meniadakan omong kosong Arisa dengan nada ringan.

Apa yang sebenarnya ingin dia tanyakan mungkin tentang (Lukisan yang terlihat sepertiku di Kastil Bayangan).

Arisa pasti ingin bertanya apakah identitas asliku adalah Dewa Iblis atau bukan.

"–Kamu salah. Kami hanya mirip."

"Y-ya, bukan itu."

Aku menepuk kepala Arisa yang menempel padaku, dan kemudian aku memeluknya untuk membebaskannya.

Kekhawatiran Arisa dapat dimengerti, tetapi berdasarkan hal-hal yang aku dengar dari ingatan Aze-san, mungkin saja seorang raja yang memanggil aku dari dunia paralel atau mungkin kerabatnya membiarkan dia memanipulasi gen keluarga kerajaan untuk menghasilkan anak-anak berambut merah muda.

Jika kamu memikirkannya secara normal, Dewa Setan tidak punya alasan untuk melakukan hal seperti itu.

–nyanyan nyanyanyan .

Ketika Arisa yang dipeluk mengendurkan bahunya, alarm terminal darurat di dinding berdering.

–nyanyan nyanyanyan .

Itu– .

"–Apakah sesuatu terjadi pada Tama?"

aku berpisah dari Arisa yang melihat ke atas, dan memanggil (Telepon).

Keduanya berada di gunung yang agak jauh dari kota wilayah biru.

"Tama! Ada apa."

(Dalam keadaan putus asa~?)

Dengan kata-kata itu aku pindah ke wilayah biru dengan Unit Arrangement dan kemudian aku membuka gerbang di lokasi mereka.

aku tidak langsung menarik mereka dengan Unit Arrangement karena kesehatan mereka yang ditampilkan di peta berada di zona aman.

"Tuan~?"

"M-Maaf nanodesu. Po-Pochi membunuhnya nodesu."

Pochi menatapku dengan ekornya di antara kedua kakinya dan telinganya yang terkulai.

Ada naga putih yang lebih kecil berukuran sekitar 30 meter yang compang-camping, berpura-pura mati di dekat Pochi.

Banyak naga yang lebih rendah memiliki warna coklat atau biru laut, jadi naga ini mungkin albino.

"Ini salah Pochi karena tidak memeriksa meskipun tertulis jangan memburunya nanodesu."

"Tidak apa-apa~, Menghentikannya di saat terakhir~"

Tama menepuk kepala Pochi yang sedih.

(Scout Monocles) yang aku berikan kepada keduanya akan muncul (Berburu Dilarang (Jangan diburu)) ketika mereka melihat naga.

Pochi mungkin bergegas ke pertempuran tanpa memeriksanya.

"Pochi menggunakan high dan elixir dari Master, tetapi itu tidak akan bangun nodesu."

Obat-obatan untuk Pochi mungkin tidak cukup untuk menyembuhkan tubuh besar naga kecil.

"Aku akan menyembuhkannya dengan sangat cepat."

Dari kolom sihir, aku memilih dan menggunakan sihir air tingkat lanjut (<<Heal All Wounds>>) .

Seharusnya tidak perlu menggunakan mantra terlarang (<<Heal All Dragon Well>>) .

Untuk beberapa alasan, ada banyak mantra yang menggunakan nama naga di antara mantra sihir air tertinggi. Aneh mengingat aku belum pernah melihat naga air.

Air penyembuhan menyembuhkan sisik kotor dan luka di tubuh naga yang lebih rendah.

Lengan dan sayapnya yang robek kembali normal, tetapi tanduk, taring, dan ekornya yang patah tidak tumbuh kembali.

aku meregenerasi kerugian ini dengan kekuatan sihir yang ditagih berlebihan.

"Itu membangunkan nodesu!"

Naga itu memandang Pochi yang mengangkat suaranya, dan kemudian mengambil pose menyerah dengan meletakkan perutnya ke atas.

Mungkin benar-benar takut dari pertandingan dengan Pochi.

"Pochi tidak akan menyerangmu, jadi tolong bangun nodesu."

–LYURYURYUUU?

"Pochi puas karena dia bisa bertarung dengan sekuat tenaga nanodesu."

–LYURYURYUUU .

Sepertinya mereka secara misterius membuat percakapan.

Naga yang lebih rendah tidak memiliki bahasa, jadi itu pasti perasaannya.

–LYURYU .

Naga yang lebih rendah menyerahkan lehernya di depan Pochi, dan menunjuk ke kepalanya.

"Kau akan membiarkan Pochi mengendarai nodesu?"

"Tama ingin naik juga~?"

–LYULYU .

Pochi dan Tama mengendarai naga yang menunjukkan penegasan dan kemudian mereka terbang di langit.

Judul naga yang lebih rendah menjadi (Pochi's Dragon Ride).

aku pikir mungkin Pochi juga mendapat gelar (Ksatria Naga) jadi aku memeriksa miliknya, tetapi itu adalah sesuatu yang tidak pernah aku duga.

–Judul pahlawan berada di titik antara hidup dan mati.

Zen (No-Life King) mengatakan itu.

Pochi mengalahkan naga yang lebih rendah sendirian dan mendapatkan gelar Pahlawan.

aku harus berbicara dengan Liza, mungkin lebih baik merahasiakan gelar itu dari Pochi sampai dia tumbuh lebih besar.

Mari kita putuskan tentang itu dalam pertemuan keluarga dengan Liza dan Arisa.

Untuk saat ini, aku akan membuat sarang naga yang lebih rendah di pegunungan pulau terpencil.

aku harus memastikan bahwa bayi naga di taman Perusahaan Echigoya tidak menyadarinya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar