Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 34 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 34: 34

14-34 . Kerajaan Wyvern (1) Jalan menuju Kuil Naga

Satou di sini. Inrou adalah item kunci dalam drama sejarah yang terkenal, tetapi ketika aku masih kecil, aku pikir item itu hanya sesuatu yang muncul dalam drama sejarah itu. aku terkejut ketika aku melihat itu digunakan untuk meletakkan Inkan di rumah kakek aku.

"–Pahlawan kan?"

"Hee, Pochi adalah pahlawan ya."

Sore hari Pochi mengalahkan naga yang lebih rendah dan mendapatkan gelar Pahlawan, aku memanggil Liza dan Arisa untuk mengadakan pertemuan orang tua.

aku berpikir untuk menelepon Hikaru juga, tetapi karena dia mengatakan dia akan menghadiri perjamuan di Ibukota Kerajaan Shiga, aku memutuskan untuk memberitahunya tentang hal itu nanti.

"Tuan, apakah Pochi mengetahui fakta itu?"

"Tidak, aku belum berbicara dengannya."

Aku menggelengkan kepalaku untuk menjawab Liza yang bertanya dengan serius.

“Ah~, kalau begitu, bukankah lebih baik jika kita merahasiakannya darinya untuk saat ini? Pochi ceroboh, kau tahu.”

“Aku juga setuju dengan Arisa. Aku khawatir Pochi akan merasa sombong dengan gelar (Pahlawan).”

Sepertinya keduanya memiliki pendapat yang sama denganku, berpikir bahwa ada banyak kerugian dalam memberi tahu Pochi tentang gelar (Pahlawan).

Pada akhirnya, kami memutuskan untuk merahasiakannya sampai Pochi tumbuh sedikit dan menjadi sedikit lebih tenang.

"Kalau dipikir-pikir Tuan, apa keuntungan dari gelar (Pahlawan)?"

"Yah, aku benar-benar tidak tahu."

Aku menggelengkan kepalaku untuk menjawab pertanyaan Arisa.

"K-kenapa?"

"aku hanya merasa (Tubuh aku terasa sedikit lebih ringan aku pikir?) entah bagaimana bahkan jika aku mengubah gelar aku."

Aku menjawab Arisa yang tampak terkejut.

Sebenarnya, dengan parameter maksimal aku, aku tidak akan tahu bahkan jika judulnya mengubahnya.

Kita mungkin bisa memahami perubahan seperti itu dengan mengamati pertarungan Pochi.

"Hm~m, lalu bagaimana menurutmu syarat untuk mendapatkan gelar itu? Ada tiga kasus, Tuan, Shin-kun dan kali ini adalah Pochi, jadi kamu harus mengetahuinya kan?"

–Aku ingin tahu tentang itu?

aku melawan iblis yang lebih besar, bocah Shin melawan monster tali merah, dan Pochi mengalahkan naga yang lebih rendah untuk mendapatkan gelar (Pahlawan).

Kekuatan musuh lebih rendah, lebih tinggi dan hampir sama, tidak ada kesamaan.

Bocah Shin dan Pochi bertarung satu lawan satu, tetapi dalam kasusku, aku bertarung bersama dengan tentara dan penyihir dari pasukan teritorial.

Setidaknya, kasusku tidak memenuhi syarat (Gelar Pahlawan terletak di antara titik hidup dan mati) yang dikatakan Zen.

"aku tidak bisa memikirkan penyebut yang sama …."

"Jadi begitu . "

Arisa menghela nafas kecewa ketika dia mendengar itu.

aku akan menanyakan tentang gelar Pahlawan kepada Hikaru dan Earl Muno nanti.

"Ini dagingnya~?"

"Lempar jaring dan mereka datang menggigit nanodesu."

Dua orang yang tidak diizinkan makan daging selama dua hari melihat ke empat wyvern yang masuk dengan kilatan di mata mereka yang penuh nafsu makan.

Negara ini memiliki iklim awal musim panas, jadi Tama dan Pochi mengenakan seragam pelaut lengan pendek.

Karena Pochi melawan musuh dengan kekuatan yang sama di wilayah Biru, melanggar larangan, dia dihukum dengan makan tanpa daging.

Tama tidak melakukan hal buruk untuk mendapatkan hukuman, tetapi karena alasan, "Tama tidak menghentikan Pochi meskipun dia adalah onee-chan", dia melakukan hukuman bersama dengan Pochi.

Atau lebih tepatnya, ini pertama kalinya aku mendengar bahwa posisi Tama adalah sebagai kakak perempuan Pochi.

Selanjutnya, aku tidak memberi tahu keduanya bahwa tidak akan ada hukuman selama makhluk yang dilarang diburu, naga yang lebih rendah dalam hal ini, tidak mati.

"Kamu seharusnya tidak memburu para wyvern itu."

"Pochi tidak bisa nanodesu?"

"Lihat, lihat mereka lebih dekat."

Yang datang menuju pesawat kami yang telah memasuki Kerajaan Silga, juga disebut Kerajaan Wyvern di negara-negara timur, adalah kekuatan negara ini, Penunggang Wyvern.

Aku memimpin garis pandang Pochi yang memiringkan kepalanya, menunjuk ke arah para ksatria yang menunggangi punggung para wyvern.

"Ini seperti Pochi dan Lyuryu nanodesu."

Dia mungkin menyamakan mereka dengan naga kecil Lyuryu yang menjadi naganya dan dirinya sendiri.

Garis pandang Pochi yang melihat para Penunggang Wyvern tiba-tiba berubah menjadi perasaan persahabatan.

Penunggangnya tampaknya disebut Red Scalekin yang memiliki sisik merah di pangkal leher dan lengan mereka, mereka juga memiliki ekor seperti kadal. Scalekin seperti Red Scalekin dan Lizardfolk adalah mayoritas orang di negara ini.

Zena-san dan Liza muncul dari lantai bawah, dan kemudian Liza membawa Tama dan Pochi kembali ke dalam.

Mau bagaimana lagi karena gadis-gadis beastfolk tidak seharusnya bersama kita.

"Kapal udara Kerajaan Shiga! Apa tujuanmu datang ke negara kami!"

Penunggang di punggung wyvern berteriak keras.

Aku menjawab setelah Zena-san yang ada di sampingku memanggil (Wind Whisper).

"Ini adalah pesawat dari wakil menteri Kementerian Pariwisata Kerajaan Shiga, Satou Pendragon. Tujuan kami adalah tur, kami ingin melakukan kunjungan kehormatan di istana kerajaan Silga."

"–Tur?"

Ekspresi para ksatria yang mengenakan helm terbang terlihat bingung, sepertinya mereka tidak tahu kata tur.

"Kami menerima masalah kunjungan kehormatan kepada Yang Mulia. Kami akan mengirim seorang pembawa berita terlebih dahulu."

Dengan tanda dari seorang ksatria, salah satu Penunggang Wyvern mengepakkan sayapnya ke arah kastil kerajaan.

–Hm, itu?

aku melihat bayangan kecil di antara awan di kejauhan.

"Demi keselamatan kamu sendiri, kami akan memandu kamu pada rute yang aman dan juga menyarankan kamu untuk menurunkan ketinggian kamu. Pada ketinggian ini–"

Ketika ksatria itu berbicara, bayangan hitam yang aku temukan sebelumnya menerobos awan dan secara bertahap menjadi lebih besar, itu mendekati pesawat dalam sekejap mata.

Tiga Penunggang Wyvern lainnya selain kapten melarikan diri karena Wyvern mereka panik.

"–Berengsek!"

Sepertinya kapten tidak bisa mengendalikan wyvern-nya juga karena mereka juga melarikan diri.

"Naga …."

"Itu naga yang lebih rendah."

Naga yang lebih rendah merentangkan sayapnya di depan pesawat, membuat rem mendadak.

"Satou-san, ini berbahaya."

Zena-san merentangkan tangannya dan berdiri di depanku.

Dia bergerak seperti pendamping, tetapi kaki Zena-san gemetar di depan naga yang lebih rendah.

aku pikir dia sudah terbiasa sejak dia mengendarai Lyuryu dengan Pochi, tetapi tampaknya keadaannya berbeda dibandingkan dengan naga kecil yang dijinakkan (Lyuryu).

Turbulensi udara dari pengereman mendadak naga mencapai pesawat.

Stabilizer pesawat melakukan yang terbaik untuk menstabilkan bingkai, tetapi turbulensi tampaknya terlalu banyak.

aku memanggil sihir (Lengan sihir) dan merebut lambung untuk menstabilkan pesawat.

Aku mencoba menggunakan sisa (Lengan Sihir) untuk mencegah rok Zena-san menjadi acak-acakan, tetapi karena kemahiran sihirnya rendah sebagai ganti kekuatan lebih dari biasanya (Tangan sihir), aku tidak bisa melakukannya dengan baik.

Zena-san fokus pada naga yang lebih rendah, dan karena celana dalamnya tidak terlihat, aku menganggapnya cukup bagus.

Hanya dengan melihat pahanya yang indah tidak apa-apa bukan.

"–Tidak apa-apa."

Setelah menstabilkan pesawat, aku menepuk bahu Zena-san untuk mengendurkannya.

aku telah merombak pesawat ini dengan sihir setelah kami keluar dari Kerajaan Shiga, jadi itu tidak akan tertinggal di belakang naga yang lebih rendah, meskipun itu akan menjadi cerita yang berbeda melawan naga asli. Mengesampingkan kekuatan ofensif, kekuatan pertahanannya sama dengan milik Lulu.

–GURWRURRRUUUU .

Sambil mengerang, naga yang lebih rendah memelototi kami dengan wajah yang terlihat seperti anak sekolah menengah pertama yang mencari pertarungan.

Sayangnya naga-naga ini tidak memiliki bahasa sehingga kami tidak dapat melakukan percakapan.

"Satou, apa yang terjadi—tunggu, bukankah itu naga yang lebih rendah."

Kemudian, Hikaru muncul.

Hikaru langsung memahami situasinya dan kemudian dia mengarahkan jari telunjuknya ke naga yang lebih rendah.

"Kamu di sana! Kamu seharusnya tidak berkelahi tanpa alasan!"

Nada suaranya seperti guru yang memarahi anak kecil.

–GU,GURWRUUUUU .

Naga yang lebih rendah sedikit gentar.

–Benar, aku ingin tahu apakah jimat yang terbuat dari sisik naga surgawi akan bekerja?

aku membuatnya untuk pencegahan rasul misterius, tetapi karena itu tidak berhasil sama sekali, aku mencoba mengeluarkannya.

–KYURWORUUUUUN .

Naga yang lebih rendah menatapku dengan heran, tetapi kemudian dia lari sambil mengeluarkan suara yang terdengar seperti jeritan.

Citra aku tentang naga surgawi adalah bahwa dia sangat kurang, tetapi tampaknya dia cukup tinggi dalam hierarki naga.

Dia akan takut jika aku pergi ke sana sendiri, jadi aku akan membuat hidangan lengkap dari naga yang lezat dan meminta Hikaru untuk mengantarkannya padanya.

Setelah beberapa saat, Penunggang Wyvern kembali dan kemudian mereka mengantar kami ke Ibukota Kerajaan Kerajaan Silga.

Pesawat itu melaju dengan kecepatan untuk digunakan di wilayah asing, jadi mungkin akan tiba malam ketika kami tiba.

aku minta maaf untuk wyvern berkecepatan tinggi, tetapi mereka harus menemani kita dengan kecepatan lambat ini.

Kerajaan Silga adalah negara besar yang dua kali lebih luas dibandingkan dengan semua negara timur lainnya yang telah kami lewati sejauh ini.

Dibandingkan dengan Kerajaan Shiga, kurasa itu sekitar 50% dari Kerajaan Seryuu atau sekitar 10% dari Kerajaan Muno?

Menurut dokumen Kementerian Pariwisata, sebagian besar wilayah terdiri dari lahan basah, industri perikanan seperti ikan abu, rumput laut, katak, dan tanaman air yang dibudidayakan di lahan basah lebih dominan daripada pertanian .

Dibandingkan dengan negara lain, sepertinya ada banyak orang yang terlahir dengan kemampuan sihir air dan sihir tanah secara turun temurun.

Orang-orang dengan yang pertama membantu dalam industri perikanan, sementara orang-orang dengan yang terakhir dapat memperoleh posisi sosial yang tinggi dibandingkan dengan pengguna elemen lain karena mereka dapat mengimbangi kekurangan bahan yang dibutuhkan untuk membangun bangunan di negara ini.

Kedengarannya negara ini juga akan mengalami masalah bahan bakar, tetapi tampaknya mereka menanam tanaman air yang menghasilkan kandungan minyak dalam jumlah besar .

Banyak monster katak dan ular hidup di lahan basah, monster-monster ini menjadi makanan bagi kekuatan terkuat Kerajaan Silga, Wyvern Rider Wyvern.

Ibukota Kerajaan Silga yang kami tuju terletak di kaki gunung yang menjulang tinggi di atas lahan basah itu.

Sekitar 10 naga yang lebih rendah telah menetap di puncak gunung itu dan mereka telah menjadi objek kepercayaan orang-orang Kerajaan Silga.

Tampaknya ada Kuil Naga di tengah gunung yang tidak ada di negara lain.

Dibandingkan dengan negara-negara besar, ada banyak ksatria di tingkat atas 30-an di Kerajaan Silga ini.

Kebanyakan dari mereka adalah Penunggang Wyvern, para pangeran dan raja tampaknya menjadi bagian dari para ksatria saat mereka mencoba-coba urusan militer.

Ada empat orang yang melewati level 40 termasuk raja dan pangeran.

Raja tidak ditentukan dari garis keturunan atau warisan, dikatakan bahwa pahlawan yang dipilih oleh naga menjadi raja.

Meskipun, pada kenyataannya, raja biasanya berasal dari lima rumah yang disebut Rumah Skala Lima yang memiliki senjata anti-naga, tidak pernah ada kasus di mana seseorang dari massa menjadi raja.

"Tempat ini lebih hangat dari istana pulau terpencil bukan."

"Kamu benar, rasanya lebih seperti musim panas daripada awal musim panas meskipun ketinggiannya cukup tinggi."

aku menjawab demikian kepada Liza yang sebagian menutup matanya ke arah sinar matahari yang hangat.

Karena Ibukota Kerajaan Kerajaan Silga berada tepat di samping puncak gunung naga yang lebih rendah, aku telah datang dengan Liza sebelumnya sebelum kapal udara tiba.

Tama dan Pochi juga ingin pergi, tetapi karena aku melihat banyak tusuk sate daging dan kios ikan bakar ketika aku memeriksa dengan (Clairvoyance) sebelumnya, mereka memilih untuk tetap tinggal.

Pasti sulit berada di antara daging– .

"Tempat ini ramai bukan."

Di jalan yang terlihat seperti jalan menuju kuil yang sering terlihat di Kyoto, banyak kios berjejer di jalan berliku yang lebarnya sekitar dua meter, menjual berbagai kerajinan tangan dan makanan ringan.

Jalan ini terhubung ke Kuil Naga di sisi gunung, jadi bukan (Sepertinya) tapi sebenarnya satu.

Banyak pejalan kaki dari Scalekin. Banyak dari mereka adalah kerabat Lizardfolk, kerabat Snakehead, kerabat Skala Merah, Skala Oranye, kerabat Skala Biru.

Manusia dan Beastfolk juga ada, tetapi mereka relatif sedikit dibandingkan dengan Scalekin.

Kerabat Sisik Merah, Kerabat Sisik Oranye, dan kerabat Sisik Biru tidak terlihat berbeda dibandingkan dengan manusia selain sisik warna-warni di tengkuk dan lengan mereka, dan memiliki ekor di punggung bawah mereka, jadi sekilas itu hampir seperti ada banyak manusia di sini.

Banyak penduduk setempat mengenakan pakaian tebal dengan perut terbuka dan lengan atas, rok mereka pendek dan mereka mengenakan sandal di bawah kaki mereka.

"Tuan, aku merasakan garis pandang yang dibalut dengan kehadiran yang buruk. Tolong jangan terlalu jauh dari aku."

"Kamu tidak perlu khawatir, tidak apa-apa."

Aku menyangkal kekhawatiran Liza sambil tersenyum.

Kehadiran yang dia rasakan adalah tatapan penuh gairah dari pria kerabat Lizardfolk.

Rupanya, Liza adalah pemilik daya tarik yang cukup besar menurut selera kecantikan Lizardfolk.

Banyak dari mereka yang melirik, tetapi tidak ada yang memanggil Liza.

Mereka mungkin terpesona oleh udara yang mengintimidasi dari Liza yang berhati-hati.

Di antara pejalan kaki, seorang wanita Snakehead yang mengenakan pakaian seperti penyanyi sedang membaca sesuatu dengan suara bergema misterius di ruang terbuka di sisi jalan.

"–Shariui yang lolos dari penindasan raja gila Galtafut. Dipimpin ke lahan basah oleh (Penyihir Asli) yang nasibnya terkait dengan pria–"

aku telah melihat nama raja gila Galtafut di buku sejarah Kerajaan Shiga, meskipun aku tidak ingat detailnya.

Seorang raja muda dari sekitar 400 tahun yang lalu yang terkenal karena menindas demi-human.

Jika tidak salah, ini terkait dengan pensiunnya Pahlawan Daisaku ke Hutan Boruenan.

"–naga kuno, penguasa lahan basah, bertanya pada Riui. (Apakah kamu menjadi korbanku, atau mungkinkah kamu menjadi pejuang yang menantangku.). Riui menjawab dengan mengatakan (Kami adalah pengembara. Kami mencari tempat yang kami bisa) hidup dalam damai)–"

Naga kuno harus menjadi kelas naga seperti naga hitam Heiron dan naga surgawi.

Setidaknya tidak ada yang seperti itu di pinggiran ini, jadi naga itu telah pergi atau ceritanya telah didramatisasi.

Cerita berlanjut saat aku memikirkan hal seperti itu, adegan di mana Riui si pengembara melawan naga kuno adalah berikutnya.

Pertarungan berlanjut selama tiga hari tiga malam, pada akhirnya cahaya pagi yang terpantul dari pedang Riui pada naga kuno menciptakan celah, dan pertarungan berakhir ketika mata naga dicungkil dan dia bermandikan darah naga.

aku mungkin seharusnya tidak membalas bahwa dari segi ukuran itu tidak mungkin.

Sulit untuk membuang kebiasaan aku untuk memverifikasi sesuatu secara ilmiah.

Liza yang suka dongeng menatap penyair dengan serius seperti sedang mendengarkan pembacaan buku bergambar.

“–Naga kuno berbicara dengan gagah berani sambil menumpahkan darah. (Wahai si kecil yang telah melukaiku. Aku menganugerahkan tahta raja dan tanah ini kepadamu. Pengikutku akan menjaga keturunanmu. Namun, jangan pernah lupa. Saat seorang raja kehilangan kekuatannya sesuai dengan seorang raja dan bangsawannya, pengikutku akan merampas kekuasaan dan wilayahmu)–begitulah naga kuno mengumumkan, dan menganugerahkan taring, cakar, dan duri kepada raja pengembara Riui Raja Riui menciptakan senjata dari masing-masing itu dan memberikannya kepada teman dekatnya. Ini adalah awal dari Rumah Skala Lima Kerajaan Silga seperti yang diturunkan."

Penyair mengakhiri cerita, jejak gaung terakhir.

Penonton memberikan tepuk tangan yang meriah dan tak henti-hentinya mencurahkan uang sesajen kepada penyair tersebut.

aku juga melemparkan dia koin perak.

Ini adalah uang yang aku dapatkan dari negara yang kami kunjungi sebelumnya, waktunya tepat.

Aku melambaikan tanganku kepada penyair yang membungkuk ketika dia melihat koin perak, dan kemudian kami maju menuju Kuil Naga.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar