Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 35 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 35: 35

14-35 . Kerajaan Wyvern (2) Bertemu di Kuil Naga

Satou di sini. Dalam manga dan drama di masa lalu, Ada adegan bibi yang suka menjadi mak comblang yang mengatur pertemuan pernikahan. Perusahaan yang merencanakan pesta perburuan pernikahan muncul di tempat orang seperti itu akhir-akhir ini.

Aku menuju Kuil Naga di ujung jalan sambil melihat kios-kios di sepanjang jalan menuju kuil bersama Liza.

"Lihat itu Liza."

"Apakah ini ukiran kayu yang meniru naga?"

(kamu memiliki beberapa pelanggan mata yang baik, nyamo.)

–nyamo? Apa jenis kata penutup itu?

Aku memeriksa penjaga toko lizardfolk karena aku punya firasat buruk tentang itu, tapi sepertinya penjaga toko itu hanya orang biasa.

Menurut log itu adalah (Bahasa Kin Skala Merah), jadi aku mungkin mendengarnya dalam dialek yang aneh karena efek dari keterampilan (Bahasa Kin Skala Hijau) yang sudah aku miliki.

Tidak perlu memasukkan poin ke dalam skill, aku memanggil (Terjemahkan) sihir dan memperbaiki dialek yang aneh.

"Ini adalah hiasan untuk rambut dan sisik, kamu taruh seperti ini, lihat."

"Ornamen dan aku tidak…"

Penjaga toko menunjukkan bagaimana hal itu dilakukan, jadi aku mencoba meletakkannya di Liza.

Oh, itu tiba-tiba cocok untuknya.

"Yup, itu terlihat bagus untukmu."

"J-jika Guru berkata begitu."

Ekor berayun Liza mengungkapkan kegembiraan di benaknya.

aku memberikan koin tembaga kepada penjaga toko sebagai pembayaran.

“Oh, sangat jarang melihat koin tembaga Kerajaan Shiga.”

"Tidak bisakah aku menggunakannya?"

"Tidak, sama-sama diterima karena kerajaan itu tidak pelit dengan tembaga. Reputasinya juga bagus di antara para pedagang di luar."

Sambil berkata begitu, penjaga toko menunjukkan koin tembaga berkarat.

Sepertinya koin tembaga negara ini memiliki banyak kotoran.

Karena itu, Liza dan aku berkeliling di jalan menuju kuil.

Ada beberapa kios yang menjual makhluk mirip kapibara panggang utuh di area istirahat di tengah jalan.

Tidak dijual utuh dipanggang, tetapi dagingnya dipotong-potong lalu dimasukkan ke dalam krep hitam yang dibungkus.

"Liza, mau mencobanya?"

"Maaf Tuan. aku ingin menahan diri untuk tidak makan daging hari ini."

Oh? Jarang bagi Liza untuk tidak makan daging.

"Jika kamu tidak enak badan, haruskah kita kembali?"

"Tidak, ini bukan tentang itu …"

Liza yang terlihat mengelak sepertinya dia menahan rasa sakit.

Apakah dia bermasalah dengan sesuatu?

"Ketika Pochi dan Tama tidak bisa makan daging selama hukuman mereka, bagiku untuk memakannya secara rahasia adalah …"

Begitu, dia dicadangkan untuk keduanya ya.

Tetapi ketika aku bertanya kepadanya tentang bagaimana dia makan daging secara normal di meja makan, dia mengatakan bahwa itu untuk membuat keduanya menyadari bahwa itu adalah hukuman, jika Liza tidak makan daging maka, gadis-gadis lain akan mengikuti juga dan itu akan terjadi. hanya terlihat seperti paksaan.

Ini benar-benar seperti Liza, tapi kurasa dia tidak perlu berpikir sejauh itu.

"Kalau begitu, ayo makan sesuatu selain daging."

aku mengatakan itu dan membeli barang-barang seperti sukombu yang dijual di kios terdekat, lalu aku membagikan setengahnya kepada Liza.

Ini cukup kenyal sehingga harus sesuai dengan selera Liza.

"Jadi ini Kuil Naga."

"Ini lebih kecil dari yang aku kira."

Di ruang terbuka sebelum Kuil Naga, aku melihat ke arah kuil yang terlihat seperti terbuat dari beton putih.

Plesternya mungkin dibuat dengan sihir tanah sehingga terlihat seperti beton. Ini adalah metode konstruksi yang aku lihat di beberapa ibu kota kerajaan dan kadipaten.

Atap bangunan persegi panjang berbentuk seperti kubah, jadi entah bagaimana terlihat seperti observatorium astronomi.

(–Naga! M-namaku Bar-Baut dari beastkin! Aku menantangmu untuk pertarungan yang adil!)

Pengenalan yang dibawa oleh angin terdengar terputus-putus.

Dilihat dari belakang, pemilik suara itu berdiri di sebuah arena berbentuk bulat sebesar lapangan lintasan.

Dikelilingi oleh tiga tebing, tampaknya puncak tebing adalah tempat tidur naga yang lebih rendah.

aku tidak dapat melihat karena keramaian, tetapi menurut peta, tampaknya ada lembah yang dalam antara bagian belakang Kuil Naga dan arena bundar yang dihubungkan oleh jembatan gantung.

Tampaknya tempat di luar lembah adalah tanah terlarang, tidak ada seorang pun di sana selain pria beastkin yang disebutkan di atas.

"Anak binatang buas itu sudah di hari ketiganya ya?"

"Dia tidak bisa melakukan apa pun terhadap naga-sama, kasihan dia."

"Dia tidak berdaya dan hanya mencari kematian."

Gosip di sekitar kami menyampaikan situasinya.

Ada beberapa kata berbahaya, tetapi tidak perlu memikirkannya.

Ejekan dari para penonton yang dilontarkan ke pria itu semakin keras, jadi aku mendesak Liza untuk memasuki Kuil Naga.

Ketika kami memasuki kuil, kami tiba di suatu tempat tepat di bawah kubah, langit-langitnya tinggi.

Langit-langit miring di kedalaman terbuka, kita bisa melihat bagian dari naga kecil yang tidur di tebing dari sini.

Beberapa penyembah sedang berdoa sambil menatap naga yang lebih rendah itu.

–Daripada itu .

Mural di dalam kubah sangat indah.

Lukisan religi digambarkan di sana, mirip dengan yang ada di Kuil Parion Kota Seryuu .

"Bangsawan dari negara asing, apakah kamu ingin membuat sedekah."

Seorang gadis Orange Scalekin yang mengenakan pakaian miko high-exposure memanggil.

Sedekah—meskipun dia meminta sumbangan untuk kuil, dia bersikap dingin tanpa mencoba menyanjungku.

Suasananya entah bagaimana mirip dengan Liza.

Sementara aku berpikir begitu, gadis itu terus menatap dengan tenang seperti boneka.

Liza memanggilku dengan suara pelan, "Tuan", aku merasa malu dengan sikapku yang buruk.

"Maaf. Aku sedang melamun."

aku meminta maaf kepada gadis miko dan mengeluarkan tas kecil dengan 10 koin emas Saga Empire dari saku aku, lalu aku meletakkannya di nampan untuk sedekah yang dibawa gadis itu.

aku mungkin datang ke sini sebagai Satou nanti, jadi aku menggunakan koin emas Saga Empire untuk mengurangi kemungkinan terkena.

" . . . . Sekali . "

Gadis miko menunjukkan reaksi terkejut pertamanya ketika dia mengintip koin emas berkilauan di tas kecil.

Seorang miko dengan pakaian low exposure yang menyadari itu dengan cepat mendekati kami.

"Ya ampun, kamu sangat taat! Sebagai miko senior, aku akan membimbingmu mulai sekarang."

Seorang miko senior Red Scalekin tersenyum dengan seluruh wajahnya.

Dia memiliki riasan ringan tetapi parfumnya yang manis menggelitik hidungku.

“–Yang menunjukkan wajahnya sekarang adalah (Shippu)-sama. Dia masih muda jadi dia suka bermain-main dengan Wyvern Rider kerajaan.”

Miko senior yang menarik lenganku menjelaskan tentang naga yang lebih rendah yang bisa dilihat dari skylight.

Tampaknya Kuil Naga ini bukanlah kuil yang memuja Dewa Naga.

Objek kepercayaan tampaknya adalah seluruh kerabat naga itu sendiri.

"Ah! Apakah kamu melihat ekor hitam yang mengintip tadi? Itu yang tertua (Bouryu)-sama! Dia jarang tidur di tanah!"

Bagus dia bersemangat dan semua kecuali payudaranya yang besar berubah bentuk di lenganku.

Rasanya menyenangkan jadi aku tidak keberatan, tapi miko junior menyentuh payudaranya sendiri dengan sedih, jadi tolong biarkan saja.

Bertentangan dengan miko senior yang riang, aku bisa mendengar gemerisik dan suara armor dari arah pintu masuk Kuil Naga.

"Oy, itu—bukankah itu seseorang dari Rumah Skala Lima?"

"Ya, dia mungkin akan melakukan (Upacara Menantang Naga)."

Tertarik dengan kata-kata para penyembah yang diambil oleh skill Attentive Ears, aku berbalik.

Ada yang macho.

Seorang prajurit kulit kadal besar mengenakan baju besi mewah.

Dia terlihat seperti pria tampan meskipun dia memiliki wajah kadal.

Faktanya, gadis-gadis kulit kadal di Kuil Naga dengan penuh semangat menatap prajurit maccho.

"Dia sepertinya cukup mampu. Dia bukan tandingan Pochi dan Tama, tapi dia mungkin lebih kuat dari Karina-sama."

Liza bergumam begitu ketika dia melihat prajurit macho.

Tidak ada komentar khusus tentang sosoknya.

Tombak di tangannya terbuat dari tanduk naga yang lebih rendah, kinerjanya yang luar biasa sama dengan tombak sihir Liza, Douma Mk2.

Dia level 45, di antara lima yang terbaik di negara ini.

"–Ho?"

Prajurit maccho memperhatikan kami dan menatap Liza dengan mata tajam.

Garis pandang yang menyala-nyala yang terasa seperti akan menyebarkan percikan api yang dipertukarkan.

Tebak seorang pejuang memahami pejuang lainnya– .

"Gadis, jadilah istriku."

–atau tidak .

Dengan kata-kata prajurit macho, keterkejutan melanda orang-orang yang berada di Kuil Naga.

"aku menolak . "

Liza langsung menolak, gemerisik dan teriakan dengan arti yang berbeda dari sebelumnya memenuhi Kuil Naga.

Ghibah dari kulit kadal betina sangat buruk.

Prajurit macho yang terkejut itu tersenyum lebar.

“–Fuhahahahaha. Menarik, aku tidak pernah mengira ada wanita yang akan mencampakkanku.”

“Aku tidak berniat membentuk pasangan dengan seseorang yang lebih lemah dariku. Kembalilah setelah kamu setidaknya bisa mengalahkan iblis yang lebih besar.”

Liza dengan dingin menangani prajurit macho yang tertawa bahagia.

Lisa. . . . aku tidak berpikir ada pria yang dapat memenuhi persyaratan yang tidak masuk akal seperti itu, kamu tahu?

“Mengalahkan iblis yang lebih besar ya – kamu benar-benar gadis yang menarik.”

Prajurit macho menyeringai dengan tenang.

Rupanya dia mengabaikan kalimat "lebih lemah dari dirinya" Liza.

“Aku tidak akan melawan great demon yang lokasinya tidak aku ketahui, tapi nanti aku akan menunjukkan pertarunganku dengan naga. Saksikan pertarungan itu dan jatuh cinta padaku! Aku akan membuatmu memintaku untuk menjadi istriku sendiri. "

Prajurit macho yang membual penuh percaya diri pergi ke kedalaman Kuil Naga bersama dengan kepala naga-miko yang datang untuknya dari dalam kuil.

"– Mural ini menggambarkan eksploitasi raja pendiri Riui-sama."

Karena miko senior lainnya pergi dengan prajurit macho, kami mendengarkan penjelasan mural oleh miko junior Orange Scalekin.

"Enam orang itu adalah Raja Riui dan pendiri Rumah Skala Lima."

Menurut penjelasan miko junior, senjata yang dimiliki para pendiri adalah Tombak Taring Naga, Tombak Tanduk Naga, Tombak Duri Naga, Pedang Cakar Naga Kembar, dan Pedang Besar Cakar Naga.

Hal yang dipegang prajurit macho sebelumnya adalah Tombak Tanduk Naga, dan raja saat ini memiliki Tombak Taring Naga.

"Ini menggambarkan pertempuran melawan pasukan militer raja gila Galtafut. Yang ditarik kembali ke belakang dengan Raja Riui adalah pahlawan Kekaisaran Saga. Benda kecil yang ditarik di sini adalah kapal ringan elf Boruenan, jadi diturunkan."

Ada seorang pahlawan yang mengenakan baju besi biru yang sama dengan yang dikenakan Pahlawan Hayato.

Pedang suci bersinar cahaya biru terlihat seperti sesuatu yang muncul dalam mitos Jepang.

Saat kami melihat ke dinding dan mendengarkan, kami sampai pada gambar misterius.

"Gambar apa ini?"

“Itu Raja Riui yang berubah menjadi naga menggunakan seni rahasia (Wich of Origin).”

–Seseorang yang berubah menjadi naga?

"Seseorang tidak bisa menjadi naga."

Liza dengan tegas memecat miko junior.

"Itu kebenarannya. Itu tidak hanya tertulis dengan jelas dalam kitab suci kuil, tetapi juga dalam dokumen resmi kerajaan."

Miko junior membalas meskipun dia gentar dengan kata-kata Liza.

Pastinya, ras yang bisa mengubah tubuhnya seperti vampir yang bisa menciptakan pengikut dengan mengubah salah satu bagian tubuhnya menjadi kelelawar atau serigala, atau lycanthropes dan werewolf yang bisa berubah dari manusia menjadi serigala ada di dunia ini.

Selain itu, ada juga sihir yang dapat membuat makhluk raksasa seperti roh buatan dari sihir roh atau golem sihir bumi.

Manusia yang berubah menjadi naga adalah sesuatu yang dipenuhi dengan fantasi, itu benar-benar luar biasa jadi aku ingin itu ada.

Namun–sayangnya, itu tidak mungkin.

Karena, bahkan naga surgawi yang unggul dalam kekuatan sihir dan berada di urutan kedua setelah Dewa Naga di antara para naga menggunakan homonculus yang dikendalikan dari jarak jauh alih-alih (Berubah menjadi Manusia).

Jika ada sihir yang bisa (mengubah seseorang menjadi naga), naga surgawi yang hidup untuk waktu yang lama akan mengembangkan sihir untuk (mengubah naga menjadi manusia).

Sihir (Perubahan Naga) mungkin adalah salah satu dongeng yang dibuat oleh raja generasi pertama dan Kuil Naga dengan otoritas mereka.

Meskipun aku menyimpulkan demikian, tidak ada yang akan senang jika kepercayaan mereka dikejutkan oleh pendapat seseorang, jadi aku tidak bermaksud mengatakannya dengan keras.

"Aku akan permisi."

Pertama aku harus meminta maaf kepada miko junior yang marah yang keyakinannya ditepis.

"Liza kamu tidak boleh mengabaikan mitos negara ini."

"Ya tuan . . . . "

Liza yang memperhatikan slip verbalnya mendapatkan kembali ketenangannya.

"Miko-dono, aku menarik kembali ucapan cerobohku sebelumnya."

"A-asalkan kamu mengerti."

Liza meminta maaf, miko junior menjawab dengan tegas sambil gemetar dan terlihat seperti akan menangis.

Iman tampaknya cukup sulit.

Orang yang menyelamatkan kami dari suasana canggung adalah prajurit macho yang keluar dari kedalaman kuil.

Sisiknya entah bagaimana terlihat lembab dan berkilauan.

Jeritan yang lebih keras datang dari kulit kadal betina ke arah prajurit macho yang ketampanannya meningkat.

Aku ingin tahu apakah ada sumber air panas di dalam kuil?

Jadi aku pikir, tetapi aku melihat bahwa kilau itu adalah efek penguatan dan mantra pertahanan sihir air dari melihat pembacaan AR.

Sepertinya miko di sini menggunakan sihir air alih-alih sihir suci.

"Hmph, kamu menungguku ya."

Prajurit macho melihat Liza dan berkata dengan puas.

Dari mana datangnya kepercayaan diri itu.

"Ikutlah denganku, aku akan membiarkanmu jatuh cinta padaku dari kursi khusus–"

Setelah mengatakan itu, prajurit macho dengan penuh kemenangan keluar dari kuil tanpa menunggu jawaban Liza.

Karena itu, dia tidak melihat Liza menggelengkan kepalanya.

Sepertinya ini pertandingan penting, bagusnya kita tidak perlu mencari tempat duduk.

"Liza, karena kita sudah diundang dan sebagainya, kenapa kita tidak menonton saja?"

"Ya, mengesampingkan omong kosong tadi, aku tertarik dengan pertarungan antara manusia dan naga."

Liza setuju dengan mata seorang pejuang.

Rupanya, masih terlalu dini bagi Liza untuk mencoba-coba cinta.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar