Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 36 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 36: 36

14-36 . Kerajaan Wyvern (3) Shippu the Lesser Dragon

Satou di sini. Meskipun aku sangat bermasalah dengan bahasa ketika aku pergi ke luar negeri, cukup misterius, fitnah dan cemoohan disebarkan dengan baik. Kesulitan sesama pelancong lokal yang berusaha keras untuk menengahi berbagai hal terasa nostalgia sekarang.

"–Naga yang hidup di puncak suci! Muncul di hadapanku jika kamu tidak takut dengan Tombak Suci Naga!"

Prajurit lizardkin macho berteriak di tengah arena bundar.

Kami mengawasinya dari sisi lembah.

Banyak orang di sekitar kami yang bersorak, kepala miko dan miko senior menonton dengan penuh perhatian di depan jembatan gantung.

"Lihat! (Shippu)-sama muncul!"

"(Gunjou)-sama dan (Unryu)-sama juga!"

"Seperti yang diharapkan dari tuan muda dari rumah Skala Lima!"

Para penonton senang melihat naga-naga yang lebih kecil yang mengintip dari tempat tidur mereka.

Berbeda dengan prajurit yang kita lihat ketika kita pergi ke Kuil Naga sebelumnya, sepertinya kali ini mereka tidak mengabaikan panggilannya.

"–aku tidak suka . "

Liza bergumam sambil menatap naga yang lebih rendah.

Dia mungkin berbicara tentang mata naga yang lebih rendah yang terlihat seperti sedang melihat ke bawah.

"Jika kamu kuat, tidak, justru karena kamu kuat, hatimu juga harus murni."

Kata-kata serius Liza terbawa oleh angin lembah.

Rupanya Liza tidak menyadari bahwa dia mengatakan pikirannya dengan keras.

"Aku ingin tahu apakah mereka bisa diperbaiki jika mereka mengambil pelajaran dari master …"

Sepertinya Liza juga dipengaruhi oleh showa-isme Arisa di dalam.

"Oh! Ini dia!"

"Ini (Shippu)-sama!"

"Tuan muda mematahkan leggggg!"

Dengan teriakan galeri kacang, aku mengalihkan pandanganku dari Liza ke arena.

Tubuh besar naga yang lebih rendah bernama Shippu yang termuda di antara naga yang lebih rendah mendarat di arena, mengguncang tanah.

–KWYSHHYEEEEERRRR .

Shippu melebarkan sayapnya dan mengeluarkan raungan yang mengintimidasi.

Menanggapi itu, prajurit macho mengisi Tombak Tanduk Naga dengan kekuatan sihir.

Sama seperti tombak naga Heiron, anehnya, senjata yang menggunakan bagian (naga) tidak akan memancarkan cahaya biru bahkan jika kamu mengisinya dengan kekuatan sihir.

Sungguh aneh bagaimana tombak sihir yang bersinar merah terlihat lebih kuat dari mereka.

"Aku disini–"

Prajurit macho berakselerasi sambil meninggalkan awan debu kecil.

Dia terjun ke dekat lutut naga menggunakan Gerakan Berkedip, dan menusukkan Tombak Tanduk Naga ke lutut naga.

"–Dia terpikat."

Liza bergumam.

Tepat sebelum Tombak Tanduk Naga mencapai naga, sepertinya ada efek blur 3D pada tubuh naga.

Bergerak seperti melakukan tendangan lokomotif dalam kecepatan sangat tinggi, ekor Shippu menebas prajurit macho.

–Dia akan maju ke sana ya.

Meskipun prajurit macho menghindari serangan balik, dia menggunakan Gerakan Berkedip untuk bergerak maju, bukan mundur atau naik.

Percikan dari gesekan tersebar di tanah tempat ekor lewat.

Di sisi berlawanan dari debu awan dari gelombang setelahnya, prajurit macho memperbaiki tombaknya.

Matanya tidak memiliki kecemasan atau ketakutan.

Shippu yang serangannya telah dihindari terlihat kesal.

Dibutuhkan postur yang mengancam sekali lagi dan menarik napas dalam-dalam.

–Napas Naga ya!

Melihat tanda tubuh Shippu, prajurit macho mempertaruhkan semuanya dalam do-or-die.

Dia menggunakan Gerakan Berkedip sekali lagi dan mendekati kaki naga.

Namun, sepertinya Shippu tidak berniat mengabaikannya dengan mudah.

Tembakan batu yang ditembakkan oleh ekor Shippu menyerang jalur yang direncanakan dari prajurit macho.

Kekuatannya tidak banyak dibandingkan dengan serangan dari naga itu sendiri, tetapi dia tidak bisa menghindari massa dan terlempar.

Dari atas, Shippu mengeluarkan Napas Naganya ke arah prajurit macho yang malu yang Gerakan Berkedipnya dibatalkan.

"–Ck"

Seolah berbicara atas nama prajurit macho, seorang prajurit beastkin di penonton mendecakkan lidahnya.

Sepertinya dia melihat arus balik dalam pertarungan ini juga.

Prajurit macho mengungsi ke langit untuk menghindari napas Shippu.

Banyak penonton memuji prajurit macho yang berhasil menghindari napas berapi-api yang menyentuh tanah, tetapi orang-orang yang mahir dalam pertempuran mengerti bahwa itu adalah langkah yang buruk.

Tentu saja, orang yang bertarung juga menyadari itu.

Shippu menghentikan napasnya dan menyerang macho di udara dengan cakar kirinya.

Prajurit macho dirobohkan seperti bulu, tetapi sepertinya dia belum menyerah.

Petir ungu berkibar dari ujung Tombak Tanduk Naga miliknya.

"Makan ini"

Sengatan listrik yang dilepaskan dari Tombak Tanduk Naga prajurit macho membakar ujung hidung Shippu.

–GYWUUUN .

Shippu menutup matanya dan berteriak.

Naga yang lebih rendah di puncak tebing mencibir Shippu yang terluka oleh makhluk lemah.

Rupanya, naga yang lebih rendah ini tidak memiliki sopan santun sebagai penonton.

Percikan api berkumpul lagi di Tombak Tanduk Naga milik prajurit macho– .

Namun, pertarungannya ada di sana.

Shippu mengayunkan tangannya ke tanah dengan putus asa dan menabrak tanah, ketika prajurit macho melompat dia terkena ekor Shippu saat berputar dan dia terlempar ke dinding tebing.

Prajurit macho menabrak dinding tebing, menciptakan retakan berbentuk jaring laba-laba, tubuhnya tenggelam ke tebing dan berhenti bergerak.

Tanpa memedulikan prajurit macho yang berdarah tanpa daya, Shippu terbang menjauh dari arena bundar.

Prajurit macho tidak melepaskan Tombak Tanduk Naga bahkan ketika berbaring di genangan darah, tetapi dia kehabisan kekuatan sihir dan tidak bisa melepaskan serangan kilat.

Sambil melirik naga yang lebih rendah yang mulai bertengkar dengan main-main di tempat tidur mereka, orang-orang dengan panik menyelesaikan akibatnya.

"Tuan Muda!"

"Jalankan petugas medis! Jangan biarkan tuan muda mati!"

Miko dari Kuil Naga melintasi jembatan gantung dengan tatapan putus asa setelah mereka memastikan bahwa pertarungan telah berakhir.

Sepertinya tidak aneh bagi prajurit macho untuk langsung mati, tetapi menurut informasi di Peta Menu, dia hanya terluka parah, hidupnya tidak dalam bahaya.

Ini mungkin berkat sihir pertahanan miko senior dan tubuhnya yang pemarah.

Kejantanannya tampaknya tidak hanya untuk pertunjukan.

"Seperti yang diharapkan dari tuan muda dari rumah Tombak Tanduk Naga."

"Ya, itu luar biasa."

"Di mana? Bukankah dia kalah."

Berbeda dengan miko yang pergi untuk menyelamatkan, para penonton tidak peduli.

"Kamu, kamu orang luar kan? Selama kamu tidak mati di (Upacara Menantang Naga), kamu lulus."

"Naga-sama tidak akan turun ketika seseorang yang akan mati dengan mudah, namun dua dari tiga penantang biasanya mati. Berpartisipasi dalam upacara berarti mempertaruhkan nyawamu."

"Selanjutnya! Selanjutnya! Tuan muda mendaratkan satu pukulan pada Shippu-sama."

"Ya, itu adalah prestasi yang belum pernah terjadi selama 80 tahun."

"Dia mungkin akan menjadi raja berikutnya."

Begitu, mungkin lebih baik untuk merahasiakan fakta bahwa Pochi mengalahkan naga yang lebih rendah Lyuryu dan membuatnya menjadi rahasia naik naga.

Sementara aku berpikir begitu, Liza yang melihat pertandingan itu menghela nafas dalam-dalam.

"Aku tidak bisa menyetujui ini …"

Liza menggelengkan kepalanya pelan.

"Tuan, izinkan aku untuk melawan naga."

"Apakah kamu membalaskan dendamnya?"

"–membalaskan dendam?"

Liza menunjukkan ekspresi kosong yang langka mendengar pertanyaan tak terdugaku.

"Tidak, tuan. aku ingin membuat naga yang bertarung dengan sombong karena mereka kuat untuk mengetahui tempat mereka sedikit …"

Begitu, sepertinya desahan itu tidak ditujukan kepada prajurit macho tetapi naga yang lebih rendah.

"Oke, tapi itu akan buruk dengan pakaian kasual itu."

Hari ini Liza mengenakan blus dan celana pendek, di atas kain ringan dengan belahan yang dalam.

Tentu saja pakaian Liza ini adalah hasil karyaku, dibuat dari serat Orichalcum dan kulit perak ikan paus, itu adalah item sihir tahan tusukan, namun, agak mengkhawatirkan digunakan untuk melawan naga, bahkan jika itu yang lebih rendah.

"Tidak, tuan. Pertama-tama, baju besi emas tidak dapat memblokir taring naga, dan baju besi berorientasi ofensif aku hanya mampu memblokir satu (Napas Naga). Tidak ada masalah dengan pakaian ringan."

Ini penuh dengan masalah bagiku sebagai walinya, tapi aku akan menaruh beberapa mantra sihir pertahanan padanya.

Dan juga, ini agak terlambat tapi aku menyuruhnya melengkapi (Thief God Harness) yang bahkan bisa menipu pembacaan ARku.

Identitas Liza tidak boleh diekspos dengan ini. Untuk jaga-jaga, aku juga akan melengkapi salah satu dari tiga set (Thief God Harness) jadi aku bisa bertukar tempat dengan Liza jika sepertinya dia akan terluka parah.

"–Siapa itu?"

"Scalekin? Seorang wanita?"

"Tapi dia terlihat seperti kulit kadal …"

Seperti yang diharapkan dari artefak kelas tertinggi.

Setelah prajurit macho terbawa, Liza berdiri di arena bundar, sepertinya tidak ada yang bisa mengenali sosoknya secara akurat.

Tanpa memedulikan penonton yang berisik, Liza memutar tombak ajaibnya dan kemudian menghantamkan ujung terberat ke tanah.

Orang-orang yang merasakan sesuatu sedang terjadi berhenti berdesir, tetapi naga yang lebih rendah tampaknya sibuk bermain di antara mereka sendiri, mereka tampaknya tidak tertarik.

Liza dengan ringan mengayunkan tombak ajaibnya.

Kilauan merah mengalir di tombak sihir untuk sesaat, dia menembakkan Magic Edge Cannon dengan kecepatan yang tidak bisa dilihat orang normal – meledak di dekat naga yang lebih rendah.

Suara gemuruh bergema, gelombang kekuatan sihir setelahnya meniup awan debu ke arah naga kecil yang berjudi.

Pertengkaran naga yang lebih rendah di puncak tebing berhenti bergerak, mereka menggerakkan kepala mereka untuk melihat ke bawah ke arena bundar.

"Kalian, yang melihat ke bawah pada prajurit dari atas tebing. Lawan aku jika kamu tidak takut kalah. Aku akan menggoreskan rasa takut dan penyesalan pada kalian."

Suara tegas Liza bergema di arena.

Efek dari skill (Provokasi) mungkin terjadi pada suara itu.

Naga yang lebih rendah di atas tebing meraung marah.

Tampaknya menjadi sesuatu yang ditakuti oleh orang-orang normal, sebagian besar penonton berada di bawah keadaan (Panik) dan (Ketakutan), orang-orang yang dulunya bergegas untuk melarikan diri terlebih dahulu.

Jika ini terus berlanjut, efek setelah pertandingan Liza dan naga yang lebih rendah akan menyebabkan orang-orang di sini mengungsi dan menjadi penghalang, jadi aku menggunakan sihir pikiran (Calm Field) untuk membatalkan keadaan (Panik) dari para penonton.

Gemerisik dan hiruk pikuk kembali menghampiri penonton seolah ingin melepaskan tubuh mereka yang gemetaran.

"O, ooh! Ini Shippu-sama."

"Tidak, mereka masih datang!"

–Zudan, zudadadan .

Satu demi satu, naga yang lebih rendah turun ke arena.

"Bahkan Unyu-sama dan Katame-sama juga…"

Keterampilan Attentive Ears mengambil kata-kata yang bercampur dengan ketakutan dan kekaguman.

Sekarang ada delapan naga yang lebih rendah yang telah turun dari tebing.

Naga yang lebih rendah berbaris di arena memaksa Liza dengan menggeram.

Meskipun, Liza sendiri berdiri diam sambil memegang tombaknya tanpa lengah.

Lalu– .

"Bouryu-sama sedang melebarkan sayapnya."

"Jangan bilang, Bouryu-sama yang tidak bertarung selama 100 tahun juga akan bertarung!"

Dengan komentar seperti penjelasan dari para penonton, naga kecil terbesar dan berlevel tertinggi mendarat di arena dengan suara menderu.

Bouryu ini level 65, ini adalah potongan di atas naga yang lebih rendah yang tinggal di sini.

Tak perlu dikatakan, itu lebih kuat dari Liza yang level 62.

–GURURUWW .

–GUROWN .

–GERURURU .

Mulai dari Bouryu, naga yang lebih rendah menyerang Liza dengan suara paksa.

“Aku akan mengakui keberanianmu untuk muncul di medan perang tanpa rasa takut. Siapa yang akan menjadi yang pertama digores dengan kekalahan? Jika kamu takut bertarung satu lawan satu, aku tidak keberatan jika kamu semua pergi bersama sekaligus. "

Kata-kata provokatif Liza membuat kemarahan para naga kecil mencapai klimaks.

Mereka seharusnya tidak dapat berkomunikasi, tetapi tampaknya penghinaan adalah hal yang universal.

Shippu yang akan menyerang ke depan ditebas oleh ekor Bouryu.

–GURUWZ .

Bouryu melolong sekali dan melebarkan sayapnya, dan kemudian naga lain yang lebih rendah dengan enggan kembali ke puncak tebing.

Shippu yang terlihat enggan juga mundur ketika naga kecil berwarna biru laut mendesaknya.

"Kamu layak menjadi lawanku. Lizardkin Liza, ayo."

aku menangkap profil tajam Liza dengan sihir (Perekaman).

Saat menyesuaikan dua dan tiga pengambilan, aku memeriksa sensitivitas (Perekaman).

Sementara entah bagaimana merasa seperti seorang ayah yang antusias dengan festival atletik putrinya, aku berkonsentrasi untuk menembak sosok gagah Liza untuk menunjukkannya kepada semua orang nanti.

Ups, aku harus membuat kontak untuk menyelesaikan masalah nanti.

Ini kemungkinan akan membuat gempar, jadi persiapan yang berlebihan mungkin tidak akan sia-sia.

Untuk meminta bantuan dari seorang teman, aku menggunakan sihir (Telepon).

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar