Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 37 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 37: 37

14-37 . Kerajaan Wyvern (4) Naga Kecil Bouryu VS Liza

Satou di sini. Selama perjalanan sekolah, ada seorang teman aku yang berkata, "nyaon", ketika kami bertemu kucing liar. Meskipun dia biasanya tenang, aku pikir dia lucu ketika dia bertindak tanpa pertahanan ketika dia melawan binatang kecil. Aku malu saat itu.

"Dia pindah!"

"Lampu merah–"

"Itu tombak sihir!"

Tanpa mempedulikan teriakan penonton, Liza mendekati Bouryu sambil menggambar garis lampu merah dari tepi sihir.

–Hm? Dia tidak menggunakan Gerakan Berkedip?

Dia secepat pendekar macho tadi sehingga penonton sepertinya tidak bisa membedakannya, tapi Liza hanya melakukan lari biasa.

Kontur tubuh Bouryu kabur.

Setelah memastikan bahwa Bouryu mulai menyerang dengan ekornya dalam kecepatan tinggi, Liza tiba-tiba berakselerasi dengan Gerakan Berkedip.

Bouryu membuka matanya lebar-lebar karena terkejut tetapi sudah terlambat.

Mengendarai kecepatan yang dipercepat dari Gerakan Berkedip, Liza menendang kaki belakang Bouryu dari sisi yang tidak berdaya.

Melihat massa mereka, biasanya Liza yang terlempar, tetapi karena inflasi dari STR dan VIT-nya yang meningkat seiring dengan levelnya, adegan kekerasan yang akan membuatmu mempertanyakan hukum fisika terjadi.

Dengan kaki berputarnya tertekan ke arena, tendangan Liza mengirim Bouryu ke udara.

–GYUWON.

Lebih cepat daripada Bouryu yang berteriak, ia menyerang dengan ekornya mengikuti inersia, dan Liza memblokirnya dengan menggunakan Magic Armor di telapak tangannya.

"Ooh! Siapa yang…"

"Jangan bilang, dia elit dari (Lembah Naga)?"

"Rasul-sama Dewa Naga ya!"

Para penonton semakin heboh dengan pemandangan tak nyata yang terjadi di depan mata mereka.

Namun, Liza memiliki ekspresi yang rumit.

Dia mampu memblokir ekor lebih awal bukan karena Armor Sihirnya, dia memperhatikan bahwa itu karena pesona sihirku, beberapa emosi campur aduk muncul di wajahnya.

–KWYSHHYEEEEERRRR .

Bouryu yang terlempar ke tebing menepis batu di tubuhnya dan berdiri.

Jarak ke Liza sekitar 100 meter.

Bouryu mengambil posisi mengancam dan menarik napas dalam-dalam.

Melihat itu, Liza menutup jarak di antara mereka menggunakan Gerakan Berkedip.

Seolah meniru pertarungan antara Shippu dan prajurit macho tadi, Bouryu menggunakan ekornya untuk mengirim tembakan batu ke arah Liza.

Shippu kemungkinan besar mempelajari pola pertempurannya dari Bouryu.

–Ekor Liza berkilauan merah.

Tembakan Magic Edge Cannon dari ekor Liza menembak jatuh buckshots.

Magic Edge Cannon yang konvergensinya dibuat lemah dengan sengaja tidak sepenuhnya menghancurkan buckshots, tetapi mencapai tujuannya untuk mengamankan jalur Liza.

Namun, jarak di antara mereka tidak masuk akal untuk dilintasi Liza sebelum Bouryu mengeluarkan Nafas Naga.

"Arisa mengatakan ini–"

Ekor Liza berkilau merah sekali lagi.

Liza yang melengkung ke dada Bouryu dengan kecepatan yang menyaingi Ground Shrink-ku memutar tombaknya dan kemudian menyerang mulut Bouryu yang mengeluarkan api di dagu dari bawah.

'Gouu', Napas Naga tidak dihembuskan ke Liza, tetapi sia-sia di langit yang kosong, memanaskan udara.

"–Pejuang berpengalaman di dunia lain menyerang bukan dengan menggunakan Magic Edge Cannon, tetapi dengan bergerak dengan kecepatan sangat tinggi."

. . . . Liza, itu cerita dari manga (fiksi).

Lagipula, menurutku Bouryu yang pingsan tidak bisa mendengarmu tahu?

Tampaknya Bouryu tertegun hanya untuk sesaat, ia menoleh dan kemudian berkeliaran di sekitarnya mencari Liza.

Namun, mata itu tidak pernah menangkap Liza.

Itu karena .

"Di mana kamu melihat."

Pertanyaan Liza datang dari atas Bouryu.

–KWYSHHYEEEEERRRR .

Bouryu mengeluarkan raungan marah dan kemudian menyerang Liza yang menggelengkan kepalanya di udara.

Bouryu membuka mulutnya yang besar, taring putihnya berkilauan.

–Taring Naga menembus semua.

Mata Bouryu penuh dengan kegembiraan, yakin akan kemenangannya.

Tidak ada bahan yang bisa menahan taring naga.

Dengan demikian, naga tidak tertandingi.

"Aku akan meluruskan kesalahpahaman itu."

Liza membuat lompatan ganda di udara, lolos dari rahang naga, melompat ke tempat yang lebih tinggi.

Rahang Bouryu yang tadinya tertutup sekali, terbuka lagi.

Hal yang terpantul di mata Bouryu yang masih yakin akan kemenangannya adalah—bunga merah.

Tidak—mereka adalah tujuh bola cahaya dari Magic Edge Cannon yang melayang di sekitar tombak sihir Liza.

Ukuran mereka jauh lebih unggul dari semua peluru sihir yang telah ditembakkan selama ini.

"Peluru Meteor Bunga Pemakaman"

Liza meneriakkan nama tekniknya, dan kemudian peluru merah kecil menghujani tujuh bola cahaya.

Hujan cahaya merah merobek selaput kuat sayap naga, menghancurkan sisik yang kokoh, dan menciptakan kawah kecil yang tak terhitung jumlahnya di tanah.

Menerima pukulan yang tak henti-hentinya, Bouryu hanya bisa berjongkok di tanah tanpa bisa berteriak.

Ini adalah teknik baru yang dibuat Liza setelah melihat meriam yang dipercepat Lulu.

Ini mungkin terlihat seperti serangan tanpa ampun yang kejam, tetapi Liza menahannya dengan benar.

Jika dia bermaksud membunuh naga itu, akan lebih cepat untuk memukulnya dengan meriam tepi sihir dengan tingkat penetrasi yang dinaikkan secara maksimal ketika membuka mulutnya.

Sementara taring naga adalah serangan terbesar naga, itu juga saat mereka paling tidak berdaya.

"O-oy, apakah Bouryu-sama, mati?"

"Apostle-sama, sangat tanpa ampun …"

"Itu karena dia adalah rasul-sama Dewa Naga itu…"

Para penonton bertukar kata-kata yang bercampur dengan rasa takut.

Sudah ada di pikiranku sejak tadi, mereka tidak menambahkan (sama) untuk memanggil Dewa Naga?

"Oh, apakah dia akan menghabisinya?"

"Aku harap dia bisa mengabaikan Bouryu-sama."

Seperti yang aku duga, orang-orang menyukai naga yang lebih rendah di sini.

Liza turun ke tanah dan berjalan menuju Bouryu yang pura-pura mati.

Ya, itu (berpura-pura mati).

Begitu Liza menunjukkan celah, ekor Bouryu menyerang dari titik butanya.

Namun, Liza yang waspada tidak lengah.

Tombak sihir Liza, Douma menjahit ekor berduri Bouryu ke tanah.

"Lakukan sesuatu tentang haus darahmu itu jika kamu ingin melakukan serangan mendadak."

Sebagai ucapan terima kasih atas saran Liza, taring Bouryu menyerangnya.

Sepertinya ekor sebelumnya adalah tipuan, yang ini nyata.

Liza memisahkan tangannya dari tombak sihir Douma yang telah tertancap dalam ke tanah, dan menyerang ujung hidung Bouryu dengan kepalan sihir berwarna merah.

–GYWRUPEE .

Sihir bermata Ekor Liza membentur sisi wajah Bouryu yang berteriak.

Retak, dengan suara itu, taring Bouryu patah dan melukai mulutnya.

Seperti gulingan dempsey tinju, Liza melakukan pukulan keras di kedua sisi kepala Bouryu menggunakan Gerakan Berkedip.

Itu berlanjut sampai haus darah dan keinginan menghilang dari Bouryu.

"Tutup matamu jika kamu menyerah. Atau aku akan bermain denganmu sampai kamu puas jika kamu ingin melanjutkan."

Liza mengeluarkan belati yang terbuat dari sisik naga surgawi dan menusukkannya di depan mata Bouryu.

Bouryu mengindahkan kata-kata Liza, menutup matanya dan menjatuhkan diri ke tanah.

Sepertinya pertempuran telah berakhir.

Liza tetap waspada untuk sementara waktu dan hanya memasukkan belati kembali ke sarungnya setelah mengkonfirmasi penyerahan total Bouryu.

"Dia mengalahkan Bouryu-sama!"

"–Dia adalah pemukul naga."

"Tidak! Dia Pembunuh Naga!"

Oy oy, Bouryu masih hidup lho.

Sambil membalasnya dalam pikiran aku, aku berbicara dengan teman aku dengan (Telepon).

(Hei, bisakah kamu menyeberangi gunung sekarang?)

(Umu, aku pergi sekarang.)

Sekarang, aku akan membersihkan beberapa hal sebelum kita pergi.

Aku pindah ke samping Liza menggunakan teleportasi jarak pendek dan menyembuhkan luka Bouryu dengan sihir.

–KURURUWW .

Bouryu mengeluarkan suara bahagia, mungkin rasa sakitnya surut dengan sihir penyembuhan.

"Selamat, Liza."

"Terima kasih banyak . "

aku memuji Liza setelah aku merawat luka Bouryu.

Sayangnya, berbeda dengan Pochi, Liza tidak mendapatkan gelar (Hero).

Sebaliknya Liza mendapat gelar (Shura), (Tercerahkan), dan (Raja Naga).

Karena gelar Liza saat ini adalah (Raja Naga), kemungkinan besar akan membuat keributan besar jika dia pergi ke depan umum tanpa melengkapi beberapa item penghambat pengenalan tingkat tinggi.

"Tuan, ini rampasan pertempuran."

Liza menyerahkan taring Bouryu yang dia ambil.

Taring naga yang lebih rendah ya. . . . aku tidak benar-benar membutuhkannya tetapi meninggalkannya di sini sepertinya akan menimbulkan masalah jadi aku kira lebih baik membawanya bersama aku?

aku akan membuat sesuatu dari itu sebagai peringatan atas kemenangan Liza.

"Oi, itu!"

"T-tidak mungkin–"

"Itu benar-benar naga-sama!"

"Tuan Gunung Naga Hitam telah turun!"

Orang-orang yang dengan tajam melihat naga hitam Heiron membuat keributan.

Naga hitam Heiron yang terbang melambat, angin seperti topan mengamuk, dan orang-orang tertiup angin.

Bouryu yang jatuh di tanah bergegas pergi, menempelkan tubuhnya di belakang tebing, dan membuat wajah yang tampak seperti berulang kali meneriakkan, "Aku adalah pohon".

aku tidak tahu di mana kelenjar keringatnya, tetapi keringat di sekujur tubuhnya tidak akan kalah dengan katak yang dimelototi ular.

Naga yang lebih rendah di puncak tebing juga berpura-pura menjadi batu sambil menahan napas, menunggu sambil gemetar ketakutan sampai naga hitam Heiron terbang.

(Kuro! Aku datang untuk menjemputmu!)

(Hei, maaf atas masalah Heiron.)

(aku tidak keberatan. Kami mengadakan festival kambing dan daging ikan paus setelah sekian lama!)

Aku melambaikan tanganku pada naga hitam Heiron yang tertawa, "Kaka."

aku berpikir untuk pergi dengan naga hitam Heiron seperti ini untuk membingungkan penonton dengan dampaknya.

"Guruu, gururira?"

aku mendengar suara lemah dan menoleh ke arah jembatan gantung, di sana aku melihat kepala naga-miko mencoba meniru suara naga hitam karena suatu alasan.

"Goroun?"

Naga hitam bingung melihatnya.

(Kuro, apa yang orang ini katakan?)

(Nah sekarang? Mungkin dia menyapa kamu.)

(aku melihat–Kerja bagus untuk salam kamu.)

Black Dragon Heiron menempatkan wajahnya di depan kepala miko dan menghargainya.

Namun, bahasa naga terdengar seperti raungan. Dan, sepertinya auman itu sangat menakutkan sehingga tidak bisa dibandingkan dengan geraman naga yang lebih rendah.

Tidak termasuk Liza dan aku, semua orang selain kepala miko dan prajurit macho sudah pingsan dengan gelembung di mulut mereka sejak beberapa waktu yang lalu, dan bahkan kepala miko yang bersikap gagah sampai sekarang pingsan dengan raungan mengerikan yang terjadi di depan dia .

Aku memegang kepala miko yang pingsan dan membaringkannya di tanah.

Prajurit macho seharusnya bisa melakukan sesuatu setelahnya.

"Ayo pergi Lisa."

"Apakah tidak apa-apa bagiku untuk menunggangi Naga Hitam-sama?"

"Tentu saja, (benar, Heiron)."

(Umu, bahkan jika itu lebih rendah, kamu mengalahkan seekor naga, jadi aku akan membiarkanmu menunggangi punggungku sebagai hadiah.)

Aku mengambil tangan Liza dan menaiki kepala naga hitam Heiron.

Kami tidak perlu khawatir akan terekspos karena kami dilengkapi dengan (Thief God Harness), jadi tidak ada masalah tidak peduli seberapa menonjol kami.

Naga hitam Heiron melipat sayapnya, menendang tanah dan melayang ke langit, begitu dia mencapai puncak, dia melebarkan sayapnya.

Naga hitam Heiron mengitari Kuil Naga yang tenang sekali dan kemudian dia pergi menuju Pegunungan Naga Hitam.

Sekarang, kita mengadakan pesta di Pegunungan Naga Hitam malam ini.

Seharusnya sudah waktunya bagi pesawat untuk tiba di Kerajaan Silga, tetapi mereka mungkin tidak memiliki cukup margin untuk peduli pada kita karena masalah dengan Liza, jadi aku akan membiarkan boneka Satou, sang putri dan yang lainnya untuk mengurusnya. dari sisi itu.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar