Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 41 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 41: 41

14-41 . Kerajaan Wyvern (8) Rasul Palsu

Satou di sini. aku merasa bahwa aku menjadi luar biasa temperamental ketika aku lelah. Meskipun aku tahu bahwa itu akan menjadi lebih baik jika aku mandi air hangat dan tidur yang cukup, sulit untuk mencapai kesempatan mewah seperti itu.

Seorang pendeta dengan jubah putih berjalan ke arah kami di ruang terbuka yang telah ditenangkan oleh sihir Sera. Itu adalah rasul palsu.

aku tidak bisa melihat wajah rasul palsu karena tudung mereka menutupi sampai hidung. Rambut panjang yang keluar dari tudungnya berwarna biru.

–Apakah rasul palsu itu bukan orang yang bereinkarnasi?

Rasul palsu tidak menggunakan sihir penyembuhan pada orang yang terluka bahkan saat melihat mereka dengan sedih.

Rasul palsu berhenti sekitar 10 meter di depan kami.

aku pikir mereka ingin berada di luar jangkauan, tetapi itu sudah dalam jangkauan Macho Warrior dan pangeran yang memiliki Gerakan Berkedip.

<TLN: 'Mereka' seperti dalam netral gender mereka seperti pada mentah. >

"–Kamu menyakiti tentara dan rakyat jelata."

Rasul palsu itu berkata dengan gemetar dengan suara yang sedikit serak.

Masih marah bahkan setelah mendapatkan (Erase Evil Effect) dan (Calm Field) ya, sepertinya rasul palsu membutuhkan lebih banyak kalsium.

"Huh? Siapa kamu?"

"Hati-hati, dia mungkin punya beberapa rencana."

Prajurit Macho yang mendengar gumaman rasul palsu itu merengut, sang pangeran memperingatkannya sambil memegang Tombak Taring Naga.

Sepertinya sang pangeran telah mendapatkan kembali ketenangannya dengan sihir Sera sebelumnya.

aku senang dia kembali ke karakter tipe perwira staf intelektualnya.

"Militer yang tidak melakukan kontrol sipil hanyalah organisasi kekerasan."

Rasul palsu dengan arogan mengatakan kata-kata yang terdengar seperti pengetahuan yang dangkal.

aku pikir kontrol sipil tidak berbeda dengan kekerasan.

Terlebih lagi, apakah dunia ini bahkan memiliki konsep kontrol sipil?

Entah bagaimana, aku punya firasat buruk bahwa kita tidak bisa bicara, apalagi membujuk rasul palsu itu.

"Organisasi kekerasan belaka sama dengan Yakuza–"

Sepasang mata di dalam tudung itu bersinar ungu.

"Oy, aku punya firasat buruk."

"Apakah kamu mengatakan yang sebenarnya? Firasatmu adalah sesuatu yang tidak bisa diabaikan."

Prajurit Macho bergumam, sang pangeran tampak masam.

"Jadilah garam dengan (Pembuat Garam Tak Terbatas) aku!"

–Oy oy.

aku bereaksi terlambat karena aku terganggu dengan nama skill yang terdengar familier.

Kabut putih muncul dari bawah kaki rasul palsu yang bersinar ungu melukis putih di sekitarnya.

Tsunami putih menelan rerumputan, semak-semak, dan bebatuan sambil meninggalkan benda-benda putih di belakangnya—mungkin itu adalah benda-benda yang telah berubah menjadi garam .

Rupanya itu adalah keterampilan yang mengubah apa pun, terlepas dari apakah itu organik atau anorganik, menjadi garam.

Menurut pembacaan AR, Mana rasul palsu telah berkurang, jadi itu mungkin jenis keterampilan yang menghabiskan Mana.

"Ini buruk."

"Kami mundur—Tuan Pendragon juga, cepat!"

Prajurit Macho dan sang pangeran dengan cepat membuat keputusan strategis untuk mundur.

Kecepatan gelombang pembalik garam semakin cepat, tetapi mereka harus bisa menghindarinya dengan kemampuan fisik mereka.

"–Tei."

aku mengeluarkan serpihan kayu palem kecil dan melemparkannya ke wajah rasul palsu itu. Tentu saja aku menahan diri dengan sempurna.

Dengan bunyi gedebuk, wajah rasul palsu itu dipukul dan mereka pingsan.

Gelombang garam tidak berhenti bahkan setelah aku mengalahkan rasul palsu.

"… Dinding Cahaya Ilahi"

Sera menggunakan sihir tingkat lanjut, dinding cahaya yang berkilauan muncul.

Gelombang garam yang menyentuh dinding menyebar menjadi bunga api ungu muda dan biru.

Sepertinya dia memiliki (Pemendekan Nyanyian) seperti kakak perempuannya, Lady Ringrande, doa sihirnya lebih cepat dari yang aku kira.

Bahkan Arisa terkejut melihatnya mempelajari sihir tingkat lanjut dari keduanya (Sihir Suci: Tenion Belief) dan (Sihir Cahaya) meskipun level 43.

Eksperimen untuk melihat apakah skill yang diberikan melalui (Gift Orb) dapat naik level tampaknya berhasil.

Aku benar-benar menguras Mana rasul palsu dengan (Mana Drain).

Selain itu, aku mengikat rasul palsu dengan tali (Thorn Foot) untuk mencegah pemulihan Mana.

"Viscount-sama, kamu baik-baik saja?"

"Ya aku baik-baik saja . "

Tentara berlari keluar dari pos pemeriksaan.

Tampaknya Prajurit Macho dan pangeran tinggal di stasiun.

"Satou-san, aku ingin merawat orang yang terluka, bolehkah?"

aku memeriksa posisi agen di peta.

Selain yang terluka yang tertinggal, para agen telah dibagi menjadi tiga kelompok di lokasi yang berbeda dengan sepasang di setiap kelompok.

"Iya tidak masalah . "

aku menyetujui permintaan Sera dan meminta kapten untuk menjaganya.

aku juga meminta para prajurit untuk menjaga rasul palsu.

Menggunakan panggilan alam sebagai alasan, aku berjalan ke semak sendirian.

Ada sesuatu yang perlu diperhatikan sebelum menginterogasi rasul palsu.

"–Tama."

"Kau menelepon~?"

Bounce, ninja Tama berkerudung merah muda muncul dari bayanganku di bawah.

Aku hanya bergumam sendirian, 'Aku akan memanggil Tama dengan Unit Arrangement', tapi dia malah muncul sendiri. . . .

Rupanya Ninjutsu Tama bisa melakukan hal yang sama seperti sihir bayangan (Shadow Portal).

Aku berjongkok di semak-semak dan menampilkan peta dengan sihir (Ilusi) di depan Tama.

"Ini adalah lokasi kami, yang di sana dengan titik merah adalah tersangkanya."

"Ya ya pak~"

aku masih di tengah penjelasan aku, tetapi Tama menyelam ke dalam bayangan dan kemudian teriakan terjadi dari antara para pengungsi.

"Viscount-sama! Sepertinya terjadi sesuatu di sana."

"Tidak apa-apa, itu hanya salah satu bawahanku."

aku menjawab 'tidak apa-apa' kepada tentara yang memanggil dari seberang semak.

Sepertinya tindakan ninja Tama berakhir tak lama, dia melompat keluar dari bayang-bayang dengan lima agen yang dibungkus tikar bambu.

Semua orang tidak sadar, mungkin karena mereka dibawa ke dalam ruang bayangan.

"Mengamankan orang jahat~?"

"Terima kasih Tama. Apakah kamu punya permintaan untuk makan malam?"

"Ya, hambuurg~?"

"Baiklah. Kita makan steak hamburg full course hari ini."

Setelah aku mengatakan itu, Tama menghilang ke dalam bayangan setelah dengan gembira menari versi rahasia (Rejoicing Dance).

"I-orang-orang ini?"

"Pemimpin kasus ini."

aku menyeret salah satu agen kembali, sambil meninggalkan sisanya untuk dibawa oleh para prajurit.

Kapten bertanya bagaimana aku menangkap mereka, tetapi aku menjawab, "Itu rahasia."

Mereka pasti menafsirkan bahwa ada agen rahasia Kerajaan Shiga yang mengintai.

"–Apakah aku kalah?"

Rasul palsu tampaknya telah bangun.

"Ini adalah tali yang menyerap kekuatan sihir kan?"

aku menegaskan pertanyaan rasul palsu.

Karena para prajurit saat ini sibuk berurusan dengan agen dan pengungsi laki-laki, hanya Sera dan aku yang berada di depan rasul palsu.

Para pengungsi yang telah dirawat kembali ke lokasi mereka.

"Mengapa kamu mencoba membunuh pangeran dan aku?"

"P-pangeran?"

aku berjongkok di depan rasul palsu dan menanyakan alasannya.

Rasul palsu yang menyadari bahwa mereka mencoba untuk menyakiti seorang bangsawan terlihat panik.

Sepertinya mereka secara tak terduga adalah seseorang dari kelas menengah ke bawah.

"Melukai penduduk, mereka bisa mati untuk semua yang aku pedulikan."

Rupanya, mereka memutuskan untuk tidak mendengarnya dan melanjutkan pembicaraan.

"Orang-orang itu adalah orang-orang yang menculik orang-orang Kerajaan Silga dan melukai para sandera. Pangeran dan temannya hanya membantu warga mereka dan menghukum para penjahat."

"T-namun–th-seharusnya tidak perlu membunuh mereka."

Rasul palsu membuat alasan paksa untuk argumen suara Sera.

Tampaknya rasul palsu itu buruk dalam berdebat.

Rupanya, mereka tidak memiliki motif tersembunyi, mereka hanya melompat keluar tanpa berpikir ketika mereka melihat orang-orang militan membunuh rakyat jelata.

Bahkan jika mereka memiliki Keterampilan Unik, aku tidak percaya mereka bertahan selama ini dengan pemikiran yang begitu sederhana.

"Kadal itu jelas lebih kuat dari manusia."

"Oleh karena itu, mereka harus menangkap penjahat yang melukai warganya tanpa membunuh mereka?"

"I-itu benar!"

–Tidak? Rasul palsu mengatakan beberapa diskriminasi rasial yang halus barusan.

Rasul palsu itu setuju dengan Sera tanpa memperhatikan nada dinginnya, mungkin karena Sera sepertinya sedang mendengarkan mereka.

Sera baik kepada yang lemah, tetapi sebagai keturunan keluarga Duke, dia ketat terhadap orang yang mengganggu ketertiban.

"Apa gunanya itu?"

"Titik-P?"

Sera terus berbicara dengan rasul palsu yang bingung.

"Apakah kamu tahu apa yang akan terjadi jika mereka ditangkap hidup-hidup?"

Sera berhenti, rasul palsu itu tidak membalas.

"Bandit yang menyerah akan berakhir menjadi budak kejahatan dan dipaksa untuk bekerja secara manual, mereka jarang dieksekusi."

"I-itu benar!"

Sera membungkam rasul palsu yang secara refleks berbicara selama pidatonya dengan pandangan dingin.

Sera telah sepenuhnya mengambil langkah.

"Itu hanya terjadi jika para bandit melukai orang biasa."

"Hanya apa? . . . . Ah."

Rupanya, rasul palsu itu menyadari apa yang ingin dikatakan Sera.

"Orang-orang yang bermaksud menyakiti keluarga kerajaan tidak akan berakhir hanya dengan dieksekusi. Seluruh keluarga mereka akan dieksekusi karena kejahatan pengkhianatan. Dalam kasus ini, itu mungkin akan diterapkan pada para pengungsi."

Sera mungkin sedikit melebih-lebihkannya, tetapi membuat semua anggota dieksekusi adalah kemungkinan kebijaksanaan raja.

Jika aku harus mengatakan, lemparan batu pada waktu itu kemungkinan akan dipandang sebagai masalah, tetapi kita dapat menyerahkan seluruh tanggung jawab kepada kelompok misterius (Ular Cannibal) yang merupakan inti masalahnya.

"P-orang–"

Riak ungu berkembang di tubuh rasul palsu.

Ups, tolong jangan mengamuk di tempat ini.

aku bisa melakukan sesuatu tentang itu bahkan jika itu adalah raja iblis, tetapi aku ingin menahan diri melakukan itu di tempat dengan banyak saksi ini.

"–Orang tidak disegmentasi berdasarkan kelas!"

Rasul palsu yang mengubah tali Kaki Duri menjadi garam berdiri sambil berkata begitu.

Benda-benda yang telah berubah menjadi garam jatuh di bawah rasul palsu.

Kristal garam yang berputar memantulkan sinar matahari, berkilauan.

Bagian atas tubuh yang terlalu ramping disembunyikan oleh rambut ungu yang mengalir, bagian bawah tubuh ditutupi oleh asap garam yang berputar.

aku mengambil sampel mantel yang diproduksi secara massal dari tas aku dan melemparkannya ke rasul palsu.

"–Pakai pakaianmu, kau eksibisionis."

Itu adalah tubuh telanjang dari seorang gadis cantik yang kemungkinan akan membuat sekelompok penggemar tertentu menjadi liar, tetapi karena itu di luar jangkauan pilihanku, aku tidak merasa senang melihatnya.

aku akan dengan senang hati menghargainya jika dalam waktu lima tahun.

(Wha, siapa yang eksibisionis–ueee)

Rasul palsu yang akhirnya menyadari situasinya memegangi tubuhnya dan berjongkok.

Dia menyembunyikan dirinya di dalam mantel yang kuberikan saat lobak merah menyala.

Sepertinya dia benar-benar bingung, katanya baris terakhir dalam bahasa Jepang.

Rupanya dia gagal mengendalikan skillnya dengan baik ketika dia memotong tali, wig dan pakaiannya berubah menjadi garam juga.

aku melihat rasul palsu yang merupakan orang yang bereinkarnasi, agen dari kelompok misterius, dan para pengungsi yang memiliki doktrin supremasi manusia, secara bergantian.

Biarkan aku melihat, apa yang akan menjadi jalan tengah yang baik.

aku ingin menyelesaikan ini dan segera kembali ke perjalanan kesenangan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar