Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 14 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5: 5

14-5 . Kerajaan Yowok (2)

Satou di sini. Bertemu sanak saudara saat mudik setelah sekian lama memang menyenangkan. Namun, menurut teman masa kecil aku, itu adalah waktu penebusan dosa untuk pesta pernikahan, gerutunya.

aku menyelidiki informasi terperinci dari raja iblis yang aku temukan di (Goblin Labyrinth) di bawah istana kerajaan Kerajaan Yowok.

Selain gelar (Raja Iblis), raja iblis memiliki beberapa gelar aneh lainnya, seperti (Pecandu Perjudian), (Raja Hutang), (Ayah yang Tidak Ada Apa-apanya).

Rasnya adalah (Great Oni Kin (Ogre)), level 55 dan hanya satu Unique Skill, (All-or-Nothing).

aku pernah mendengar bahwa hanya memiliki satu Keahlian Unik jarang mengubah satu menjadi raja iblis, jadi dia mungkin memiliki dua pada awalnya, satu yang diberikan kepada anak laki-laki Shin, (Tuan Penyihir).

Liza sendiri mungkin bisa mengalahkannya sekarang.

Selain itu, aku tidak melihat iblis yang lebih besar dan hanya ada satu iblis tengah yang bersiaga di dekat raja iblis.

Ada iblis yang lebih rendah yang terletak di ruang manajemen labirin yang terletak di lantai 10 hingga 30, dengan setiap kamar memiliki satu iblis. Ini seperti game dungeon mahakarya dari tahun lalu.

Labirin ini sebagian besar ditempati oleh demi-goblin dan monster tipe tikus, ada juga demi ogre, pertama kali aku melihat tipenya, berkeliaran di lantai yang lebih dalam.

Melihatnya dari sudut pandang penjelajah, ini adalah labirin yang sangat tidak menguntungkan. kamu hanya bisa mendapatkan uang dari inti sihir dan bersembunyi dari monster tipe tikus.

Mungkin karena itu para petualang di labirin ini umumnya memiliki level yang rendah.

Sebagian besar kurang dari level 30, dan satu-satunya yang lebih tinggi dari itu adalah kelompok yang telah mencapai lantai 48.

Tampaknya pihak lain selain itu hanya setara dengan musuh hingga level 20 di lantai 29. Alasannya mungkin mid boss Demi Ogre Rift level 40 di lantai 30.

"Itu dia!"

"Apakah kita benar-benar akan membunuhnya?"

"Tentu saja! Dia hampir membunuh kita, kau tahu?"

Aku mendengar suara anak laki-laki dan perempuan yang familiar dari belakang.

Rupanya, mereka dengan kesal mengejarku.

Itu mungkin efek dari skill (Pursuit) gadis itu.

Mereka bisa saja menjadi penjaga.

Monster yang terdengar kuat, Demi Goblin Berserker, mendekat dari depan, tapi itu hanya satu monster dan levelnya tidak jauh berbeda dari level mereka. Mereka seharusnya bisa melakukan sesuatu jika mereka benar-benar petualang.

aku berteleportasi ke lantai 48 di mana pesta petualang terjauh sebelum kedua belah pihak bisa mendapatkan aku.

aku ingin merekomendasikan mereka untuk mengungsi karena ada kemungkinan mereka tertelan dalam pertempuran aku dengan raja iblis.

Pemimpin party adalah prajurit sihir level 53 dengan (Hero's Attendant) sebagai gelarnya. aku tidak tahu bahwa ada wanita tua seperti itu di antara teman-teman Hayato yang semuanya cantik muda.

Teman-temannya adalah satu ksatria suci tingkat 36, enam ksatria berat, dua penyihir, dua pendeta, satu pengintai dan empat pembawa bagasi. Meninggalkan pembawa bagasi, level rata-rata adalah 31, cukup tinggi.

Sepertinya peringkat teratas memiliki level yang cukup tinggi meskipun itu adalah labirin kerajaan kecil.

Mereka akan terkejut jika aku tiba-tiba berteleportasi di depan mereka, jadi aku pergi ke kamar yang berjarak dua kamar dari mereka.

Alasan mengapa aku tidak pergi ke kamar yang berdekatan adalah karena pembawa bagasi budak ada di sana.

"Raksasa?!"

"Apakah itu menembus penghalang monster tuan ?!"

Saat aku melangkah ke ruangan tempat para budak berada, aku diserang dengan bola api kecil seolah-olah aku adalah monster.

Sepertinya mereka memiliki tongkat api untuk pertahanan diri.

aku mengabaikan bola api, bergerak di depan para budak dengan Ground Shrink, dan mengambil mainan berbahaya dari mereka.

"Tenang. Aku manusia."

Mendengar aku, para budak segera melompat mundur dan mengambil tombak pendek yang bersandar di gunung bagasi.

Karena level mereka lebih dari 20 dan mereka memiliki keterampilan tombak dan sihir kehidupan, mereka mungkin cukup percaya diri dengan keterampilan mereka.

aku bisa mengalahkan mereka terlebih dahulu sebelum berbicara dengan mereka, tetapi aku akan merasa bersalah seperti mengambil rampasan mereka di labirin.

"Tunjukkan kepada kami lencana petualangmu."

"Di Sini . "

aku mengikuti permintaan mereka dan memberi mereka lencana petualang yang baru saja aku buat.

"Petualang peringkat F?!"

"Ck, lencana petualang palsu ya!"

Sepertinya mereka menjadi lebih waspada meskipun aku mengikuti permintaan mereka.

–Oh?

Titik bercahaya seorang ksatria berat di kamar sebelah telah menghilang.

Hanya ada satu Demi Ogre Lord dan dua Demi Ogre Guard di ruangan tempat mereka berada sebelumnya, tetapi sekarang 30 Demi Ogre Executioner telah muncul sebelum aku menyadarinya.

Mungkin raja iblis bertindak sebagai (Dungeon Master), tapi dia terlalu bersemangat untuk membunuh mereka.

"Maaf, tapi tidak ada waktu lagi untuk bermain-main."

Sambil mengatakan itu kepada para budak, aku menetralisir mereka dengan sihir penindasan antar-pribadi, (Tekanan Suara).

Aku segera pindah ke pintu terkunci yang menghubungkan ke kamar sebelah, dan dengan paksa menendangnya.

Itu agak kasar, tetapi menggunakan sihir membuka kunci akan terlalu lambat, jadi tidak ada gunanya.

"Zana, mundur sambil melindungi punggung Jeff!"

"Dipahami!"

"Blum-baasan juga, cepat!"

"Siapa baasan!"

<TLN: Baasan artinya wanita tua. >

Mereka masih berjuang keras bahkan saat dikelilingi oleh demi ogre setinggi tiga meter yang memegang kapak hitam pekat. Sayangnya, salah satu titik bercahaya lainnya menghilang.

Prajurit sihir wanita tua bernama Blum mengincar tendon kaki demi ogre untuk memperlambat pengejaran mereka menggunakan pedang besar dengan bilah biru.

aku pikir itu adalah pedang suci untuk sesaat, tetapi karena itu memancarkan cahaya merah, itu mungkin semacam pedang sihir.

"Torin dan Silje, bertarunglah denganku melawan monyet kapak ini."

"Kamu serius . "

"Aku mendapat ujung tongkat yang pendek."

"Aku akan memberimu satu kantong koin emas untuk setiap ogre yang kamu kalahkan, lanjutkan!"

Nah, aku minta maaf untuk mereka yang sudah bersemangat, tapi aku akan membersihkan ini dengan cepat.

aku menandai posisi demi ogre di peta.

Memanggil sihir bumi menengah (Iron Toss).

Kerucut besi seukuran tiang telepon muncul dari bawah demi ogre, menusuk mereka satu demi satu.

Jeritan serak demi ogre bergema di aula, tapi sepertinya aku tidak mendapatkan keterampilan bahasa apa pun.

"Apa, sihir?!"

Melihat demi ogre yang berteriak yang mengangkat awan debu dan kerucut besi di luar debu, Ms. Blum berbalik untuk melihat ke belakang sambil menyuarakan keterkejutannya.

Namun tidak ada yang menghentikan langkah mereka menuju ke sini, mungkin untuk melepaskan diri dari pembantaian.

Jeritan menghilang tak lama, aku melihat tubuh tertusuk di balik awan debu.

. . . . Bruto .

Itu bukan adegan yang benar-benar ingin aku lihat, jadi aku mengulurkan (Tangan sihir) dan mengumpulkan tubuh mereka bersama dengan kerucut besi ke dalam Storage.

Aku meninggalkan tubuh penjaga demi ogre yang telah mereka kalahkan dan demi ogre lord yang seharusnya dikalahkan sendirian.

"Apakah kamu mengalahkan mereka?"

“Itu benar. Itu mungkin campur tangan yang tidak perlu, tapi aku punya urusan di sini.”

"Tidak, kamu benar-benar menyelamatkan kami."

MS . Blum Julberg berbicara seperti laki-laki, tapi dia cukup cantik.

Dia berusia lebih dari 88 tahun, aku ingin sekali bertemu dengannya 60 tahun yang lalu.

Menurut info peta, sepertinya dia adalah ibu dari Zeff Julberg, kepala Shiga Eight Swords.

"Apakah kamu rasul baru atau pahlawan baru Kekaisaran Saga?"

"Tidak. Aku juga punya pertanyaan, apakah kamu bukan pelayan Pahlawan Hayato?"

"Hahn? Aku, pelayan Hayato bocah itu? Lelucon apa."

Rupanya, aku salah menebak.

"Aku adalah pelayan dari pahlawan sebelumnya."

Dengan sebelumnya, itu berarti orang yang melawan raja iblis 66 tahun yang lalu.

Masih dalam tugas aktif ketika dia mendekati usia 90, itu luar biasa.

"Hou, salah satu pahlawan yang memusnahkan raja iblis ya—apa yang lain masih aktif juga?"

“Tidak mungkin. Satu-satunya yang hidup adalah orang suci Riri dan Peri Laut. Riri telah menjadi tua sehingga dia jarang keluar dari tempat suci, Laut baik-baik saja tetapi dia sudah pensiun sekarang dan harus bekerja untuk mendapatkan penghasilannya. Gadis itu tidak pernah suka berkelahi. ”

Melalui Laut Aku ingin tahu apakah itu Sebelkea dari kota labirin?

Kepala miko kuil Tenion mengatakan bahwa dia adalah pelayan dari pahlawan sebelumnya, jadi Saint Riri pastilah dia. Dia mungkin mendapatkan namanya, (Yu Tenion) ketika dia menjadi kepala miko.

Ketika aku mempertimbangkan hal seperti itu, salah satu temannya dengan tenang memanggilnya.

"Blum-baasan, Kiru dan Gotz tidak bisa."

"Begitu… Keduanya adalah pengguna perisai yang hebat."

Pramuka laki-laki muda yang memeriksa teman kematian mereka melaporkan dengan wajah muram.

"Tidak mungkin kita bisa menantang (Dungeon Master) tanpa pengguna perisai."

"Benar, bahkan jika Blum-baasan kuat–"

Dua pengguna tombak membuat pernyataan malu-malu, tapi aku pikir level mereka tidak cukup untuk menantang (Dungeon Master) bahkan jika mereka berada di pesta penuh.

Sebelum semua itu, lawannya bukanlah orang biasa (Dungeon Master) tetapi seorang raja iblis.

"Zana, gunakan gulir (Teleport) dan bawa semua orang kembali."

Setelah merenung, Ny. Blum memerintahkan salah satu ksatria.

Sepertinya mereka bersiap untuk melarikan diri dari labirin.

"Apa yang akan dilakukan Blum-baasan?"

"Aku akan pergi menemui (Dungeon Master) dengan nii-san berambut putih ini."

"Jangan konyol, Blum-baasan. Kamu tidak bisa menang dengan dua orang tidak peduli seberapa kuat penyihir orang itu."

Entah bagaimana mereka melanjutkan percakapan tanpa aku.

"Tunggu, aku tidak berniat membawamu."

“Aku berguna lho? Ilmu pedangku sebagus Shiga Eight Swords, dan sihir petirku tidak akan kalah dari lelaki tua Lightning dari Seryuu Earldom. Selain itu, aku bahkan bisa menggunakan sihir suci hingga tingkat menengah. "

Apakah level 50-an memiliki keterampilan sebanyak itu?

. . . . Itu mungkin dengan bola berkat atau hadiah.

"Itu luar biasa, tapi kamu hanya menyeret."

"Kau ingin melihat keahlianku?"

Dia cukup cepat untuk menjepret.

"Mengapa kamu sangat ingin melihat (Dungeon Master)?"

"Untuk memastikan apakah tuan labirin ini adalah raja iblis atau bukan–"

"Apa yang akan kamu lakukan setelah kamu yakin?"

"Bukankah sudah jelas. Aku akan mengirimkan informasi itu ke Pahlawan generasi saat ini."

Begitu, dia bukan seseorang yang ingin bunuh diri yang ingin mencari tempat kematiannya dengan melawan raja iblis.

Melihat levelnya, itu seharusnya pertarungan yang cukup dekat, tetapi karena raja iblis menggunakan teknik curang yang tidak masuk akal, kamu tidak dapat melawan mereka kecuali kamu memiliki kelonggaran tertentu.

Namun, dia memang tiba di sini, tepat sebelum lokasi pertempuran, dia memiliki kualifikasi untuk setidaknya melihat raja iblis.

"Baiklah. Aku hanya akan membawamu."

"Terima kasih. aku Blum Julberg. aku akan berterima kasih banyak begitu kita kembali ke tanah."

Setelah diselesaikan, teman-temannya berteleportasi satu demi satu, meninggalkan sebagian besar barang bawaan mereka.

Karena batas gulungan, mereka tidak berteleportasi ke tanah, tetapi ke area aman di lantai 29.

"Nah, ayo—apa yang kamu lakukan?"

"Ini adalah orang-orangan sawah untuk kepramukaan sedikit."

Blum-baasan yang kembali dari mengambil beberapa bagasi di luar aula memiringkan kepalanya dengan bingung melihat pelindung seluruh tubuh di depanku.

Armor ini adalah cadangan dari saat aku membuat golem perunggu.

aku menggunakan ini dengan sihir (Buat Golem) untuk mengubahnya menjadi golem .

Selain itu, aku meletakkan topeng penyamaran dan pedang suci yang dicor di atasnya, lengkap.

aku berpikir untuk memindahkan ini ke Ruang Master Dungeon di mana raja iblis dengan sihir luar angkasa (Teleport sebuah Objek) untuk memeriksa Keterampilan Unik raja iblis.

Mungkin terlalu berhati-hati melawan demon lord level 50, tapi nama Unique Skill-nya (All-or-Nothing) terdengar tidak menyenangkan, jadi ini hanya asuransi.

"■■■■■■■ . . . Teleport sebuah Objek"

Setelah nyanyian panjang aku selesai, golem pramuka menghilang dari ruangan.

Selanjutnya, aku menggunakan sihir (Clairvoyance) dan (Clairhearing) tanpa nyanyian untuk berbagi penglihatan dan pendengaran golem pramuka.

Di sana aku melihat– .

"–Uwaaaaaaaaaaa . G-pergi! Dasar pahlawan sialan! A-aku–AAAAAAAAAH!"

Aku bisa mendengar raja iblis yang terdengar seperti sudah gila karena sihir.

aku melihat ogre (oni) gaya Jepang dengan rambut tubuh berwarna ungu menyusut seolah-olah dia takut dengan orang-orangan sawah perunggu. Mata raja iblis terpaku pada pedang suci yang dicor.

Tubuh raja iblis terbungkus cahaya ungu–.

Setelah itu, cahaya menutupi pandanganku melalui Clairvoyance, dan ledakan seperti ledakan dapat terdengar melalui Clairhearing.

"A-apa? Suara dan getaran ini—sepertinya benar-benar ada raja iblis di sini."

MS . Blum menunjukkan senyum tak kenal takut dan kemudian dia mulai memberikan sihir dukungan pada dirinya dan aku.

Namun, itu adalah tindakan yang sia-sia.

aku melihat kalimat yang muncul di log aku.

>Title (Pembunuh Raja Iblis (Raja Oni Besar)) Diperoleh .

Rupanya raja iblis telah meledakkan dirinya sendiri.

Karena aku melihat cahaya ungu melalui Clairvoyance, aku buru-buru melompat ke Ruang Master Dungeon dengan sihir (Teleport) tanpa nyanyian.

(Tat 'tua kentut dun' dan meniup 'dirinya sendiri. Ya tidak bisa menang jika ya ble)

Aku memotong (Fragmen Dewa), yang melayang menuju atap sambil menggerutu, dengan Pedang Ilahi.

Setelah memastikan bahwa cahaya ungu telah diserap ke dalam Pedang Ilahi, aku mengembalikan pedang itu ke Penyimpanan.

Setan tengah yang ada di ruangan ini tampaknya telah terbunuh dalam ledakan raja iblis, inti sihir merah tua yang rusak tergeletak di sudut ruangan.

Dua bola besar tergeletak di salah satu bagian ruangan.

Menurut pembacaan AR, mereka adalah (Fake Core) dan (Doom Core) .

Karena Inti Palsu menyebarkan percikan api seperti akan meledak dan Inti Doom mulai menumpahkan kabut hitam yang terlihat terkutuk, aku dengan cepat menyimpannya ke dalam Penyimpananku.

Jika aku tidak salah menurut Arisa a (Dungeon Core) seharusnya berada di ruangan (Dungeon Master), tetapi sepertinya tidak ada di sini.

Tepat ketika aku memasukkan (Doom Core) ke dalam penyimpanan, titik bercahaya merah menyala di kamar sebelah.

Menurut peta, mereka adalah (King Mummy) dan beberapa (Mummy).

Meskipun itu adalah Mumi Raja, sepertinya itu tidak terkait dengan Mayat yang tinggal di lapisan bawah labirin Selbira.

. . . . Keluarga Arisa ya.

Aku menginjakkan kaki ke kamar sebelah.

UOWOOONUWOOOOORWEEEEE

<TLN: Ditulis dalam bahasa latin, kedengarannya seperti "sialan" dalam bahasa Jepang. >

Para mumi mendekatiku sambil mengeluarkan suara kebencian.

Sayangnya, percakapan sepertinya tidak mungkin meskipun dia adalah Raja Mumi seperti Mayat.

aku berpikir untuk mengkremasi mereka dengan sihir api (Badai Api), tetapi aku harus meminta Sera untuk memurnikan mereka dengan sihir tingkat lanjut.

Setelah melapor ke Ms. Blum dan membawanya ke Ruang Master Penjara Bawah Tanah melalui rute normal, dia mempercayaiku begitu saja.

Dia terkejut melihatku menggunakan sihir tanpa nyanyian, tetapi dia yakin bahwa aku adalah orang yang bereinkarnasi atas kemauannya sendiri.

aku mengirimnya kembali ke teman-temannya sekarang setelah dia menyelesaikan tujuannya, dan kemudian aku pergi untuk menangani bisnis yang tersisa.

Sekarang aku telah mengalahkan raja iblis yang merupakan (Dungeon Master), sepertinya aku telah menjadi penguasa labirin ini, dan aku bisa pindah ke sini dengan Unit Arrangement.

Mengambil keuntungan dari ini, aku melenyapkan iblis kecil yang tersisa dan mengumpulkan dokumen yang ditulis dalam (Bahasa Iblis) yang ada di kamar mereka.

Menggunakan Pengaturan Unit, aku pindah ke labirin Selbira di mana Sera dan yang lainnya berada.

"Satou-san!"

Sera yang memperhatikanku dengan anggun melangkah ke arahku.

Putri dan Nona Karina sedang duduk di kursi sederhana karena kelelahan karena mabuk, sementara Zena-san menjaga mereka.

"Tuan, kami telah menyelesaikan kuota ruangan ini."

"Tuan, berharap pasokan melalui sirkulasi kekuatan sihir."

Liza yang membakar kecoak yang bersembunyi dengan meriam tepi sihir dan Nana yang menghancurkan mereka dengan senapan akselerasi tipe shotgun melaporkan kembali.

"Terima kasih atas pekerjaanmu. Ayo makan siang."

Setelah mengatakan itu, aku membawa semua orang kembali ke istana pulau terpencil.

aku membatalkan gerbang teleportasi permanen.

Tanpa menceritakan apa yang terjadi di pagi hari, kami semua menikmati makan siang yang menyenangkan.

"Arisa, Lulu, dan juga Sera-san, bisakah aku punya waktumu sebentar."

"Ini sangat langka dari Tuan."

aku menunjukkan lencana petualang kepada Arisa yang terlihat penasaran.

"I-ini adalah lencana petualang! Aku juga menginginkannya! Hei, hei, di mana–"

Ekspresinya membeku ketika dia melihat tanda bermerek (Persekutuan Petualang Biro Labirin Kerajaan Yoowok) di belakang lencana.

"Jadi kamu pergi ke sana. Ke labirin itu …"

"Ya, dan aku punya sesuatu untuk dibicarakan tentang itu–"

aku bercerita tentang mumi.

"Jadi aku ingin meminta Sera-san untuk memurnikan mereka."

"Ya, tolong serahkan padaku."

Sera yang menebak suasana hati dengan sengaja mengatakannya dengan nada cerah.

"Arisa dan Lulu, apa yang ingin kamu lakukan? Aku akan membawamu jika kamu ingin melihat mereka, tetapi jika sulit bagimu, kamu bisa mengunjungi kuburan setelah semuanya selesai."

"Un, aku pergi. Adalah tugas orang yang hidup untuk meratapi yang mati."

"Aku juga pergi. Aku hanya pernah berbicara dengan raja beberapa kali, tapi dia masih milik Arisa dan ayahku."

Arisa dengan jelas menyatakan keinginannya untuk pergi bersama kami setelah menyeka air matanya dengan lengannya.

Lulu yang menghibur Arisa mengangguk sambil mendukungnya.

"Kalau begitu, ayo pergi."

aku membawa ketiganya ke bawah tanah labirin dengan Pengaturan Unit.

"Hei, Sera-sama. Bisakah kamu membaca mantra (Requiem) sekali?"

"Kenapa? Aku harus menggunakan banyak kekuatan sihir untuk (Requiem), jadi aku tidak akan bisa menggunakannya sampai besok jika aku menggunakannya bahkan setelah kau tahu?"

Sera mengerutkan kening pada pertanyaan mendadak Arisa.

"Aku juga bertanya padamu."

"Aku tidak bisa menolak jika itu permintaan Satou-san."

Aku entah bagaimana mengerti apa yang ingin dilakukan Arisa, jadi aku memintanya juga.

Bahkan jika itu tidak sesuai dengan keinginan Arisa, aku hanya bisa memberikan kekuatan sihir dan bertanya pada Sera sekali lagi.

Sera mengakhiri mantra panjangnya yang seperti requiem.

"–Un, aku sudah menghafalnya."

Arisa dengan malu-malu bergumam.

"Kalau begitu, ayo pergi."

Aku memegang bahu Arisa dan pergi ke ruangan tempat mumi sedang menunggu.

"Sudah lama Ayah. –Tidak seperti aku pernah memanggilmu seperti itu. Namun, aku ingin memanggilmu 'ayah', bukan 'Yang Mulia', pada akhirnya. Onii-chan juga, maafkan aku karena terlambat . "

aku menahan mumi dengan kekuatan sihir tingkat lanjut (Magic Arm).

aku menguras kekuatan sihir mumi yang akan menggunakan sihir kadang-kadang, dan menghancurkan sihir serangan yang telah berhasil dipanggil dengan Break Magic.

"Tidak apa-apa hari ini kan?"

"Ya . "

Setelah menyelesaikan perpisahannya, Arisa menatapku untuk memeriksa.

Ketika aku setuju, Arisa menggumamkan "Terima kasih".

Dua riak cahaya ungu mengalir di tubuh Arisa.

Mungkin Skill Unik (Never Give Up) dan (Over Boost).

aku juga memilih beberapa sihir pendukung seperti (Magic Boost) dan (Magic Quality Up) dari Kolom sihir aku, dan menggunakannya di Arisa.

"… Requiem"

Ruangan itu disinari cahaya biru setelah Arisa menyelesaikan mantra panjangnya.

Mumi berhenti bergerak dan mulai berantakan, berubah menjadi pasir keemasan.

Aku entah bagaimana melihat senyum di wajah mumi.

"–Arisa"

"Ah, ayah, ibu…. Onii-chan juga…"

Sosok raja, ratu, dan pangeran yang menyerupai Arisa terlihat bertumpuk di atas pasir keemasan yang remuk.

Seorang pangeran yang tampak baik dan berwajah nakal melambaikan tangan mereka ke arah Arisa dan kemudian menghilang.

aku tidak bisa mendengar mereka, tetapi aku mengerti bahwa mereka mengatakan bahwa mereka mencintai Arisa.

Raja itu menepuk kepala Arisa dengan tangannya yang transparan, dan kemudian mengulurkan tangan itu ke arah Lulu.

"–Yang Mulia?"

Jiwa raja menunjukkan ekspresi yang sedikit kesepian mendengar Lulu, tetapi dia dengan lembut menepuk kepala Lulu.

"Lulu, katakan Ayah."

"Y-ya. Ayah… Entah bagaimana rasanya aneh. Ayah, aku dan Arisa hidup bahagia, jadi–"

"Itu benar! Kami mesra dengan orang yang kami cintai setiap hari, jadi tunggu di surga dengan tenang!"

Bergabung dengan Lulu, Arisa memasang keberanian bahkan tanpa menyeka air matanya yang membanjir.

Tubuh kedua orang itu menjadi lebih transparan sambil terlihat lega.

Sebelum mereka menghilang, raja membuat gerakan mengetuk bahuku.

Sebagai wali mereka saat ini, aku mengangguk kepada raja, dan kemudian raja dan ratu menghilang sambil terlihat puas.

"Aku ingin tahu apakah mereka bisa beristirahat dengan tenang?"

"Un, aku yakin mereka dalam damai. Ibu juga menunggu di sana, jadi mereka pasti baik-baik saja."

Lulu mengangguk pada kata-kata Arisa.

Kalau dipikir-pikir, mereka memberi tahu aku bahwa ibu Lulu, Lili, meninggal karena melindungi mereka ketika kastil diserang.

Arisa ingin mampir, jadi kami berteleportasi ke pemakaman umum tempat ibu Lulu sedang beristirahat (Pengaturan Unit) dengan melihatnya melalui retret.

Setelah berdoa dan mempersembahkan seikat bunga di pemakaman umum tempat ibu Lulu sedang beristirahat, kami pindah ke salah satu reruntuhan menara kastil Kubooku yang berjendela.

Rupanya, Arisa tinggal di menara itu selama dia dipenjara.

“Kalau begitu aku akan pergi ke menara, kamu bisa berjalan-jalan di kota. Aku akan menghubungimu dengan sihir (Telepon) setelah aku selesai.”

"Haruskah aku membantumu membawanya?"

"Tidak bisa. Menara ini penuh dengan rahasia seorang gadis."

Arisa menghilang ke menara dengan senyum berani.

Tujuan teleportasinya mungkin adalah jendela menara.

aku tertarik pada apa yang tersisa di menara ketika dia turun seperti itu, tetapi karena dia tidak ingin menunjukkannya kepada aku, aku akan membiarkannya melakukan apa yang dia inginkan.

"Nah, mengapa kita tidak berjalan-jalan di kota di sekitar kastil sambil menunggu Arisa?"

"Ya, izinkan aku untuk membimbing."

Lulu mulai berjalan sambil memimpin tanganku.

Sera yang menggenggam tanganku yang lain bertanya padaku dengan suara rendah.

"Satou-san, tidak apa-apa bagi kita yang harus bergerak di pesawat untuk menunjukkan diri kita di depan orang-orang?"

"Jangan khawatir tentang itu."

Aku dengan santai membalas dan memberikan selubung penghambat pengenalan kepada Sera dan Lulu.

aku sendiri mengenakan bandana penghambat pengenalan sebagai Satou. Sera tidak suka pergi denganku saat aku menjadi Kuro.

"Tuan, ini adalah soba panggang."

"Sepertinya galette bukan."

Ini adalah hidangan di mana tepung soba dipanggang dan kemudian ditambahkan dengan acar cincang halus.

aku tidak berpikir itu enak, tapi karena Lulu memakannya sambil terlihat nostalgia, jangan mempermasalahkan detail kecil.

Sepertinya tidak sesuai dengan selera Sera, wajahnya terlihat rumit, jadi aku memberikan sisa padanya kepada seorang gadis kecil yang melihatnya dengan iri.

Ketika aku melihat lebih dekat, ada banyak anak-anak kotor di sini.

Kalau dipikir-pikir, ini adalah ibu kota negara yang kalah ya.

aku meminta Lulu untuk membimbing kami ke kuil terdekat.

"Seperti yang aku katakan! Kami akan menyumbangkan bayarannya nanti!"

“Tidak bisa. Semua petualang adalah orang yang melalaikan pembayaran, jadi kami tidak akan sembuh tanpa pembayaran di muka.”

Gadis permainan luak yang mengejarku ke labirin sedang berselisih dengan seorang pendeta di depan kuil.

Anak laki-laki berdarah yang bersamanya sepertinya tidak memiliki kemauan untuk berpartisipasi dalam perselisihan, mereka hanya tertatih-tatih di tanah.

Melihat pembacaan AR, hidup mereka sepertinya tidak dalam bahaya.

"… Kuku, Jido, Bado."

Lulu bergumam di sampingku.

aku pikir dia mengenal mereka dan terkejut ketika aku melihat informasi rinci gadis itu. Sepertinya dia adik sepupu laki-laki Lulu.

Karena wajah Lulu terlihat pucat di balik kerudung, aku menilai mereka tidak memiliki hubungan yang baik, jadi aku melewati mereka dan pergi ke resepsionis untuk meminta sumbangan.

"Ya ampun, untuk memberikan sumbangan sebanyak ini!"

Pendeta yang pipinya dilonggarkan mencengkeram tanganku dan menangis karena kegembiraan.

aku merasa malu melihatnya begitu bahagia menerima beberapa koin emas. aku berencana untuk menyumbang ke kuil dan panti asuhan lain, jadi aku hanya memberikan sedikit di setiap tempat.

“Wahai orang-orang shaleh, semoga Dewa memberkati kalian! Memberkati”

Pendeta itu memberkati aku dan Lulu sambil meneteskan air mata.

Sera tidak ikut dengan kami karena alasan agama.

>(Sihir Suci: Garleon Belief) Skill Diperoleh.

aku mendapat keterampilan baru berkat berkah pendeta.

aku tidak punya rencana untuk menggunakannya, jadi tugas intinya adalah untuk nanti.

"Tunggu! Orang kaya di sana! Berikan juga kepada kami!"

Ketika kami keluar dari kuil, gadis bernama Kuku yang sedang berselisih dengan pendeta di pintu masuk menggenggam bahu Lulu. Jarinya menangkap cadar Lulu, melepaskannya.

"–Ah"

"Eh? Lulu?"

Keduanya saling memandang.

Namun, itu tidak mengarah pada percakapan.

Boom, Kuku terlempar ke tanah.

Lulu yang bahunya tertangkap melemparkan Kuku dengan dukungan dari skill (Bela Diri) miliknya.

aku mengambil kerudung Lulu dari gadis yang pingsan dan mengenakannya pada Lulu.

"U-um! Ada cedera? Apakah kamu terluka di mana saja?"

"Tidak, gadis ini unggul dalam seni bela diri, kau tahu."

Pendeta dari meja donasi bergegas keluar dan bertanya apakah kami terluka.

Dia tidak memperhatikan Kuku yang pingsan dan anak laki-laki yang jatuh di bawah.

aku mengucapkan selamat tinggal dengan senyuman dan berkeliling kota sambil menyumbang.

Sepanjang jalan, kami mendengar raungan gemuruh dari arah kastil, tapi entah bagaimana aku bisa menebak alasannya, jadi kami melanjutkan tanpa memikirkannya.

(Terima kasih telah menunggu ~ aku sudah melakukan pembersihan.)

"Suara menderu tadi benar-benar Arisa ya?"

(Ehehe~ Membersihkan sejarah hitamku terlalu banyak pekerjaan, jadi aku menghapus semuanya bersama-sama dengan menara dengan (Disintegrate))

"Tidak ada yang terluka kan?"

(Tapi tentu saja. Arisa-chan tidak pernah membuat kesalahan.)

Setelah menerima laporan Arisa, kami melanjutkan tur dengan empat orang dan kemudian kami kembali ke pulau terpencil.

"Ini rumah yang manis."

"Oh Arisa. Kami hanya tinggal di sini sekali."

Lulu membalas kata-kata klise Arisa.

Mereka tampak seperti diri mereka yang biasa, tetapi entah bagaimana mereka tampak seperti memaksakan diri, jadi aku meminjamkan dadaku untuk mereka berdua tidur hari ini.

"Arisa–"

"Zzzzz"

Aku menangkap kepala Arisa yang mencoba menyelinap ke bajuku.

"–Aku tidak akan tidur denganmu jika kamu akan melecehkanku secara s3ksual."

"Tidak nona."

Rupanya, Arisa lebih tangguh dari yang aku kira.

Setelah dengan ringan memukul kepala Arisa, aku memeluknya dengan kuat untuk tidur sehingga dia tidak akan melecehkanku.

Selama tengah malam, Arisa dan Lulu tidur berbicara sambil meneteskan air mata.

aku menggunakan sihir pikiran (Selamat Malam) pada mereka dan kemudian menyeka air mata mereka dengan jari aku.

aku mengirim sinyal tangan (Jangan khawatir) ke Tama dan Pochi yang terlihat sangat khawatir.

Keduanya mengangguk dan kemudian mengirim sinyal (Dimengerti).

Dilihat dari gerakan futon, gadis-gadis lain tampaknya juga khawatir.

aku akan menyelidiki raja iblis di Parion Kerajaan Suci besok, aku harus segera tidur.

aku ingin pergi ke Holy Kingdom Parion tanpa kesulitan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar