Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 1: 1

15-1 . Ke Kekaisaran Musang

Satou di sini. Di sekolah dasar aku, aku ingat bertanya kepada orang tua dan guru aku tanaman apa (rumput pinggir jalan) dari semboyan (jangan makan rumput pinggir jalan). aku ingat wajah mereka yang bermasalah, tetapi aku tidak ingat jawaban mereka.

<TLN: Itu adalah ungkapan yang berarti 'jangan berkeliaran di jalan'. >

"… Laser."

Sihir cahaya tingkat menengah Sera menembus kawanan Semut Ogre Prajurit dan ditolak oleh penghalang Jenderal Ogre Ant di belakang.

Kami saat ini berada di dalam sarang besar penguasa kerajaan monster yang terletak di antara Kerajaan Makiwa dan Kekaisaran Musang, Ratu Semut Besar.

Kami menemukan bahwa kekuasaan itu jenuh sampai-sampai hampir terinjak-injak ketika kami dalam perjalanan ke Kekaisaran Musang, jadi kami pergi ke sini untuk memangkasnya sambil juga menaikkan level teman-temanku.

Saat ini rombongan yang mulai terlambat bertarung di depan, sementara anggota biasa menonton di belakang.

Seharusnya sudah waktunya bagi (Pedagang Musang) untuk memenuhi janjinya, tetapi pedagang itu belum datang ke Pulau Dejima yang dijanjikan bahkan sekarang.

Jadi kami akan berkeliling ke daerah terpencil di Kekaisaran Musang sampai pedagang itu pergi ke Pulau Dejima, tetapi karena alasan sebelumnya, kami akhirnya berkeliaran di sarang bawah tanah ini.

"… Palu Udara."

Sihir Zena-san mendorong semut raksasa yang mendekati mereka.

"Seperti yang diharapkan, sihir kelas menengah ditentang oleh musuh berperingkat lebih tinggi bukan. . . . "

"Sepertinya begitu–"

" . . . <<Perlindungan Angin>>"

Zena menyelesaikan mantra keduanya sementara Sera memulai mantra berikutnya.

Memanggil sihir dengan kecepatan seperti itu, meskipun itu adalah mantra kelas bawah, itu tidak normal, itu berkat skill (Pemendekan Nyanyian) yang dipelajari Zena-san dari Sera-san baru-baru ini.

Dinding angin menangkis panah kristal yang ditembakkan oleh penjaga belakang musuh, Zena-san menembak jatuh bola api yang ditembakkan oleh Semut Raksasa sihir dengan Senapan Anti Sihir terpasang di ujung lain dari tongkat panjangnya.

Sementara itu, Zena-san sudah mulai melantunkan mantra ketiganya.

Sepertinya Zena-san telah menetapkan posisi spesifiknya dengan mengandalkan sihir yang lebih rendah (Perisai Sihir).

Penjaganya setipis kertas dibandingkan dengan standar Nana (Perisai Fisik) dan (Perisai Penghindaran) Ninja Tama, jadi melihatnya membuatku merasa cemas.

" . . . Laser Foton"

Sihir cahaya tingkat lanjut Sera menyapu rawa-rawa Semut Ogre Prajurit, dan merobek penghalang Jenderal Semut Raksasa yang memberi perintah di bagian belakang.

Spektrum berkilauan di dinding penghalang di dalam terowongan gelap itu cukup indah.

"Sekarang adalah kesempatan kita desuwa!"

(Karina-dono, ini masih terlalu dini!)

Lady Karina mengaktifkan Gerakan Berkedip, bergegas menuju kawanan semut.

Raka si (<<Item Cerdas>>) mencoba menghentikannya dengan tergesa-gesa, tetapi Nona Karina sudah melompat di depan musuh.

Dua Semut Raksasa Lapis Baja Ksatria yang melindungi Semut Raksasa Jenderal mendorong perisai mereka ke arah Lady Karina.

"Betapa kurang ajarnya, desuwa!"

Dia menendang bagian atas perisai dengan kakinya yang indah, dan kemudian dia membuat lompatan yang indah dengan menggunakan musuh yang telah mematahkan postur mereka sebagai bangku.

Arisa yang berperan sebagai galeri kacang berteriak, "Dia menggunakan semut sebagai stoooool!" dengan keras, tetapi tidak ada yang bereaksi karena Arisa mengangkat suara aneh seperti biasa.

Dia terlihat agak kesepian, aku akan merawatnya nanti.

" . . . Palu Udara "

Sihir angin Zena-san menerbangkan Semut Claymore Ogre yang akan menyerang Lady Karina saat dia mendarat.

Sayangnya, Semut Ogre Prajurit Berat yang berada di sisi berlawanan menahan badai yang diciptakan oleh Zena-san.

"Raka-san!"

(Diakui.)

Pusaran cahaya spiral muncul di tangan Lady Karina dengan alat sihir Raka yang mengendalikannya.

"Karinaaaaaa, istirahat!"

Sambil berteriak keras, tinju Lady Karina yang dibalut dengan cahaya melanggar Semut Ogre Prajurit Berat.

Semut Raksasa sihir dan Semut Raksasa Pemanah di bagian terdalam mengambil posisi menyerang sambil membuat suara melengking.

(Karina-dono!)

"Ya, Raka-san–"

Lady Karina berputar sekali sambil meninggalkan afterimage seperti bagian atas berputar yang dibalut cahaya.

Tarian rambut ikalnya yang dibalut cahaya cukup indah untuk dilihat.

"–Breakeeeeer, shooooot!"

Ditembak dengan gaya sentrifugal, peluru spiral menembus Semut Raksasa Prajurit Berat dan menghancurkan Semut Raksasa sihir dengan sekejap.

"Karina, itu berbahaya~?"

"Kamu akan dikelilingi nodesu!"

Tama dan Pochi yang digendong Liza berusaha membantu Lady Karina.

"Tidak apa-apa kalian berdua."

Keduanya menatap Liza dengan ekspresi kosong saat Liza mengarahkan pandangan mereka ke arah kelompok yang muncul di belakang garis musuh.

"Semuanya, aku minta maaf karena terlambat. Unit Perisai Golem, maju!"

–MVA!

Menanggapi perintah Putri Shistina, golem yang dilengkapi dengan perisai besar menutup jarak dengan semut.

Hikaru dan Nana yang bersama sang putri berdiri di belakangnya.

Semut yang mencoba mengepung Lady Karina menjadi kacau dengan munculnya lawan baru.

(Sekarang waktunya! Karina-dono.)

"Ya, Raka-san!"

Lady Karina menendang salah satu Prajurit Berat Ogre Ant dengan tendangan lokomotif dan melompat kembali ke sini dengan kemampuan hassou tobi.

<TLN: Dari legenda Minamoto Yoshitsune. Secara harfiah berarti "Delapan perahu melompat". >

"Karina-sama, seranganmu terlalu dini. Bahkan jika kamu memiliki perlindungan Raka yang solid, itu tidak berarti sempurna. Apa yang akan kamu lakukan jika kamu terluka parah dan meninggalkan bekas luka?"

Sera memarahi kecerobohan Lady Karina.

(Sera-dono, aku minta maaf atas nama tuan aku.)

"Karena Raka-dono adalah supervisor Karina-sama, kamu harus menahannya dengan baik atau–"

"Sera-sama, tolong tinggalkan omelan setelah pertempuran. Yang Mulia kehabisan akal."

Zena-san yang mengalihkan semut dengan sihir angin kelas bawah memberi tahu Sera-san dan memulai mantra sihir berikutnya.

"Maafkan aku Zena. Kamu tidak terluka dimanapun kan Karina-sama?"

"A-aku minta maaf…."

"Selama kamu tidak terluka, tolong jangan khawatir. Akan buruk jika kamu terluka sebelum kamu bisa menjadi pengantin Satou-san kan."

"… B-pengantin."

Wajah Lady Karina memerah mendengar Sera.

aku tidak punya rencana seperti itu sekarang.

"Mwu, Satou."

Mia yang ada di sampingku menggosokkan kepalanya padaku.

Melihat itu, Arisa mencoba menggosok kepalanya juga, tetapi karena dia membidik tempat yang sulit, aku dengan ringan menjaganya dan terus melihat pertempuran.

"Ada apa, Satou."

"Ah, ada sedikit–"

Tepat ketika pertempuran mid-boss berakhir sampai batas tertentu, aku menemukan beberapa titik bercahaya dengan gerakan aneh.

aku meminta Hikaru untuk menjaga Lady Karina dan yang lainnya saat aku memeriksa detail titik bercahaya.

Titik bercahaya adalah kelompok mata-mata dari Kerajaan Makiwa yang aku temukan sebelumnya sebelum kami datang ke sini.

Rupanya mereka mencoba menyusup ke Kekaisaran Musang dan gagal.

aku menggunakan sihir luar angkasa (Clairvoyance) untuk melihat keadaan kelompok mata-mata.

–Gegeh, aneh.

Ini benar-benar seperti kata pepatah, "Binatang buas tidak pernah melewatkan mayat."

Tampaknya kelompok mata-mata Makiwa dan unit penjaga Kekaisaran Musang cocok satu sama lain, tubuh dari kedua belah pihak tergeletak di perbatasan nasional.

Sepertinya dua yang terakhir berhadapan sekarang.

Penunggang panther hitam Kekaisaran Musang tampaknya memiliki sedikit keunggulan.

Meskipun aku mengatakan panther hitam, itu bukan binatang biasa, itu adalah monster bernama Shadow Ripping Panther yang memiliki sekrup seperti alat sihir yang terpasang di kepalanya, itu bergerak dengan sangat cerdik.

aku membatalkan (Clairvoyance) karena aku tidak suka menonton orang bertarung sampai mati.

aku tidak akan mengganggu mata-mata yang saling membunuh.

"Nyu~?"

"Tama, ada apa nodesu?"

Tama dan Pochi yang memberikan beberapa suplemen minum dan handuk kepada Lady Karina selama waktu istirahat yang kesekian sedang berbicara seperti itu.

"T-tunggu, apakah iblis yang lebih besar akan muncul?"

Tama menggelengkan kepalanya untuk menyangkal pertanyaan Arisa yang entah bagaimana membujuk dengan antisipasi.

"Rasakan ada yang memanggilku~"

Tampaknya Tama sendiri tidak begitu memahaminya, dia memiringkan kepala dan seluruh tubuhnya sambil berpikir keras.

aku mencoba mendengarkan dengan seksama, tetapi aku tidak dapat mendengar apa pun bahkan dengan penguatan dari keterampilan (Telinga Perhatian).

“Kalau begitu, kenapa kita tidak pergi melihatnya. Hikaru, tolong urus semuanya di sini.”

"Un, serahkan padaku."

aku mempercayakan semuanya di sini ke Hikaru dan berteleportasi ke pintu masuk lubang bersarang.

"Apakah kamu tahu apa itu?"

"Nyu~"

Tama yang naik di bahuku melipat tangannya dan mengerutkan kening.

Seharusnya itu bukan teriakan semut.

Kami menunggu sebentar seperti apa adanya.

"Lewat sini~"

Tama yang telinganya berkedut tiba-tiba melompat, menunjuk ke suatu tempat dan berlari.

Dia mengganti pakaiannya menjadi kostum ninja sebelum aku menyadarinya.

Karena dia bergerak seperti ninja dengan melompat dari cabang ke cabang, aku menggendong Pochi di bahuku dan mengikutinya dengan Sky Drive.

Tidak seperti Liza yang baru-baru ini mempelajari Sky Drive, sepertinya Pochi yang baru bisa melakukan Sky Steps tidak bisa mengimbangi Tama saat dia serius.

"Ada sesuatu di sana sekarang, nodesu."

Pochi bergumam begitu dan melihat ke belakang.

aku merasakan penghalang tipe penginderaan ketika kami melewati perbatasan Kekaisaran Musang.

Kelompok mata-mata Makiwa dari sebelumnya mungkin tertangkap di penghalang ini dan dicegat.

aku menggunakan (Semua Eksplorasi Peta) saat mengikuti Tama .

Tempat ini tampaknya merupakan wilayah yang disebut (Kekaisaran Musang, Paroki Keenam). Ada satu kota dan dua kota tambang, di antara banyak jalan raya yang menghubungkan mereka ke kota, ada yang utama yang menghubungkan utara dan selatan wilayah itu, hanya ada beberapa desa yang terletak di sepanjang jalan menuju kota-kota itu.

Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, ada terlalu sedikit desa pertanian yang dibutuhkan untuk memasok makanan ke daerah perkotaan.

Selanjutnya, aku melihat kelompok titik bercahaya lainnya di peta.

Tampaknya kelompok yang mengendarai serigala iblis telah berangkat dari benteng terdekat.

Mereka cukup cepat – beberapa Penunggang Parkit Penatua tambahan juga telah berangkat untuk bertindak sebagai pengintai.

aku mengeluarkan balon udara kecil untuk umpan dari penyimpanan aku dan membuatnya terbang menuju ibukota wilayah itu. Karena digunakan sebagai umpan dan pengganggu, aku mengisinya dengan hidrogen, bukan helium.

Tama sedang menuju ke salah satu desa estafet di sepanjang jalan yang aku temukan sebelumnya.

Pergerakan titik bercahaya di peta terlihat aneh– .

"Tuan, ada bau darah di nodesu depan."

Ketika Pochi masih berbicara, aku berteleportasi di depan Tama ke tujuan.

Ada macan kumbang hitam dari sebelumnya di tengah desa yang diselimuti bau darah.

Sepertinya orang yang mengendarainya telah mati bersama dengan mata-mata Kerajaan Makiwa, tidak ada yang cocok dengan pengendara di peta.

Aku dengan cepat menggunakan sihir untuk menyamar, mengubah diriku menjadi pria Kerajaan Makiwa berambut pirang dan Pochi menjadi gadis kulit harimau.

"Pochi, kamu bisa menggunakan ramuan sihir. Selamatkan orang-orang yang terluka."

"Ya nanodesu!"

aku menjahit macan kumbang hitam, yang cakarnya dicat merah, di udara dengan sihir luar angkasa (Binding Entangle).

"Kepada tetua desa! Kumpulkan yang terluka di pusat desa!"

aku berteriak keras menggunakan bahasa musang dengan bantuan skill (Suara Keras).

aku menggunakan sihir penyembuhan sambil berjalan, memprioritaskan orang-orang yang terluka parah.

Ada banyak penduduk desa yang terluka sehingga mereka tidak bisa berjalan, tetapi karena serangan itu ditujukan ke kaki mereka, tidak ada korban jiwa. Tampaknya macan kumbang telah menerima pelatihan tempur untuk melumpuhkan musuh-musuhnya.

30% dari populasi adalah kulit musang, 30% lainnya adalah kulit kadal, sisanya adalah berbagai macam kulit binatang.

aku menyembuhkan penduduk desa yang ketakutan sambil berpikir begitu.

"Tuan~?"

Tama mendekat sambil menggendong anak kucing di punggungnya.

Pakaian anak itu kotor berlumuran darah, punggungnya robek parah. Sepertinya lukanya telah sembuh dengan ramuan sihir yang diberikan Tama padanya.

"Anak ini menangis."

"Begitu, kamu melakukan Tama yang hebat."

Aku menepuk kepala Tama saat dia meletakkan anak itu di tanah.

Dia seharusnya tidak bisa mendengarnya menilai dari jarak–Atau jadi kupikir, ketika aku memeriksa keterampilan Tama, kolom Hadiahnya telah ditambahkan dengan (Pemberitahuan Serangga).

Memperoleh skill bawaan (Hadiah), tinggal bagaimana caranya. . . .

Yah, kira itu baik-baik saja karena tampaknya berguna.

"Myu."

"Mama!"

Seorang bibi kucing bergegas keluar dari desa, memeluk anak itu dan berterima kasih kepada kami sambil menundukkan kepalanya.

Kemudian seekor musang tua yang membawa tongkat muncul dari belakang mereka dan mendesak mereka untuk kembali ke desa.

“Kami ingin mengucapkan terima kasih karena telah menyelamatkan desa kami dari kesulitan.”

Si musang tua mengatakannya dengan angkuh, atau lebih tepatnya, dengan penuh kecurigaan.

"Kamu bukan seseorang dari benteng. Siapa kamu sebenarnya."

"Aku hanya seorang pensiunan pedagang crpe yang usil dari Echigo."

<TLN: Referensi ke Mito Komon. >

Akan bermasalah jika aku mengungkapkan identitas kami karena kami adalah penyusup ilegal, jadi aku memalsukan beberapa yang acak.

"Pedagang Crêpe? Belum pernah mendengar produk seperti itu… Jangan bilang kamu bukan dari pusat, apakah kamu orang asing?"

"Betul sekali–"

Si musang tua membuat wajah masam ketika aku mengangguk.

"Apakah kamu tidak tahu bahwa negara ini telah ditutup? Kamu akan dibantai oleh orang-orang di benteng jika mereka menemukanmu bahkan dengan anak-anak. Jika kamu butuh sesuatu, tidak, kami tidak bisa menawarkan semuanya, tapi untuk dermawan kami, kami setidaknya dapat menyiapkan sesuatu yang kamu butuhkan."

"Kalau begitu, ceritakan tentang negara ini."

aku malah meminta informasi karena meminta barang dari desa miskin akan terlalu banyak.

"aku tidak bisa menjawab sesuatu yang begitu kabur. Tempat ini adalah desa estafet ke-17 dari paroki keenam Kekaisaran Musang, apakah kamu mencari informasi semacam itu?"

aku menyetujui tetua weaselkin yang meminta konfirmasi.

"Sembilan paroki di tepi luar Kekaisaran Musang, termasuk ini, adalah wilayah yang telah dibuang oleh kaisar. Bagi kaisar yang telah meninggalkan keyakinannya, kita yang tidak dapat meninggalkan milik kita pasti tidak berguna."

aku tidak bisa menelan seluruh ceritanya, tetapi aku akan menambahkannya di memo pad untuk Weasel Empire.

"Apakah kamu dilarang pergi ke luar wilayah?"

"Tidak, kami tidak. Itu tidak mungkin dalam praktiknya."

"Tidak mungkin? Tidak bisakah kamu pergi ke jalan raya sambil menghindari kekuasaan monster untuk melarikan diri ke wilayah lain?"

“Jalan raya hanya terhubung dengan (paroki) lain, sama seperti di sini. Kami para buangan telah berbicara dan mencapai kesepakatan, tetapi tidak ada jalan raya yang mengarah ke wilayah mana pun selain (Parok). Dan jika kamu terbang di langit–"

Suara ledakan bergema dari arah barat laut desa di tengah pembicaraan si musang tua.

Penduduk desa yang terkejut berjongkok dan melihat ke arah suara.

Balon udara yang aku lepaskan sebelumnya mungkin meledak.

"Sepertinya ada beberapa orang yang telah menyusup. Ada beberapa benteng kecil di dalam dan di perbatasan paroki. Tentara kekaisaran dari benteng ini memiliki monster terbang yang dijinakkan dan pohon meriam, mereka menembak jatuh siapa pun yang terbang seperti itu."

Begitu ya, (Parish) ini seperti negara di dalam negara, atau lebih tepatnya diperlakukan seperti koloni hukuman ya.

aku bertanya kepada kulit musang tua cara memasuki kota (Parok) dan kebiasaannya tanpa dia curiga.

Dan kemudian seorang pria kucing yang panik bergegas masuk.

"Penatua—Ini tentara kekaisaran dari benteng."

"Umu."

Radar aku juga menunjukkan tentara tentara kekaisaran datang ke sini.

"Kamu mendengarnya dermawan-dono. Kamu harus melarikan diri sementara kami memberimu waktu."

“Tidak perlu itu. Dan juga, aku tidak keberatan jika kamu berbicara tentang kami kepada para prajurit. Beri tahu mereka bahwa seorang pria berpakaian hitam diikuti oleh macan kumbang hitam datang, menyambar makanan dan airmu, lalu dia melarikan diri. "

Aku mengangkat tanganku untuk memberi tanda pada Tama dan Pochi, dan kemudian mereka pergi ke macan kumbang hitam dan melemparkannya, "eiya~" ke arah pintu masuk desa.

aku membatalkan sihir pengikat ketika masih di udara, lalu mendarat seperti kucing dan berlari ke arah para prajurit.

Bukan karena skill (Coercion)ku, pasti takut Tama dan Pochi yang bergumam, "Steak~?" dan "Hamburg lebih baik nodesu!" penuh nafsu makan.

Meninggalkan suara terkejut dari penduduk desa dan macan kumbang hitam yang mulai menyerang para prajurit di belakang, kami berteleportasi kembali ke sarang semut dimana teman kami sedang menunggu.

Para prajurit mungkin akan terluka, tetapi melihat level mereka, seharusnya tidak ada yang sekarat.

"Satou! Aku akhirnya mencapai level 50!"

Ketika kami kembali, Lady Karina melompat sambil berteriak begitu.

Dia tersenyum dengan seluruh wajahnya, yang jarang terjadi padanya.

aku akan menghindar secara refleks, tetapi aku menerimanya dengan ringan dan menurunkannya.

Ada banyak jarak di antara kami, namun sensasi lembut yang indah masih mencapai dadaku.

Payudara iblis menakutkan– .

"Selamat~"

"Selamat, nanodesu!"

Setelah paduan suara lagu ucapan selamat dari para gadis berakhir, aku berbicara tentang hal-hal di desa.

"Parish itu …. Ini mengkhawatirkan."

“Kalau begitu karena kita punya banyak waktu, ayo kita selidiki.”

Jadi, aku, Sera dan seorang penjaga pergi ke kota paroki untuk pengintaian.

Penjaga itu adalah Liza, dipilih dengan metode adil (Lotre Tangga).

Namun, aku harus memangkas monster di sini sedikit lebih banyak sebelum itu.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar