Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 11 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 11:11

15-11 . Labirin Fantasi (3)

Satou di sini. Ruang bawah tanah yang muncul dalam game umumnya dibuat dapat dibersihkan. Tidak peduli kesulitan mimpi buruk mana yang kamu pilih, seseorang dari staf pengembangan akan selalu memastikan untuk menyesuaikannya sehingga kamu dapat menyelesaikannya sampai akhir. Namun, penjara bawah tanah kehidupan nyata sepertinya tidak seperti itu. . . .

"Bukankah semakin panas?"

"Aku bisa menggunakan sihir Air Conditioner jika kamu mau?"

"Jangan~?"

"Memperhatikan kelainan labirin akan lebih sulit jadi jangan nanodesu."

aku menjawab omelan Arisa seperti itu, tetapi Tama dan Pochi mengajukan keberatan seperti itu.

Pernyataan mereka adalah bukti bahwa mereka lebih berpengalaman dalam menjelajahi labirin daripada aku.

Sambil merasa sedikit bangga, aku menepuk kedua kepala itu, berkata, "Kamu benar."

"Nih~?"

"Sudah lama sejak Guru menepuk Pochi nanodesu."

Apakah begitu?

"Tuan, aku juga berharap untuk isi ulang kekuatan sihir nanti jadi aku beri tahu."

"Tentu saja."

Ketika aku berjanji pada Nana tanpa berpikir, mata Arisa bersinar.

"Permintaan jenis pelecehan s3ksual dilarang."

"Tidak mungkin~"

Ditembak jatuh olehku sebelum waktunya, Arisa berpura-pura menangis.

"Tuan, kami tiba di ruang terbuka, jadi aku laporkan."

"Sepertinya silinder bukan."

"Aku ingin tahu apakah benda merah di lantai ruangan besar ini adalah lava?"

Lulu dan Liza menindaklanjuti setelah Nana.

Ada ruangan silinder besar dengan diameter sekitar 100 meter di ujung lorong, dan ada lorong sempit di sepanjang dinding yang melingkar di bawah.

Seperti yang dikatakan Liza, lantai di bagian bawah dipenuhi dengan lava yang menggelegak dan gas berbahaya.

Ada beberapa terowongan di sepanjang lorong, sepertinya mereka terhubung ke lapisan tengah labirin.

Terowongan yang paling dekat dengan lava terhubung ke pangkalan estafet pahlawan–depot barang.

"Ah, dia jatuh."

Tentang pada saat yang sama Arisa bergumam, Liza melemparkan tombak baja.

Salah satu petualang telah kehilangan pijakannya dan jatuh tersungkur ke arah lava—atau lebih tepatnya, dia akan.

Dia tergantung di dinding, dijahit di tombak yang dilemparkan oleh Liza.

Tentu saja, tombak itu tidak menembus tubuhnya tetapi mantel tahan api ruang kerjanya.

Rekan petualang berteriak dari jauh pada kami untuk berterima kasih.

Setelah melihat para petualang yang masuk ke terowongan, kami melanjutkan perjalanan.

Tak lama kemudian kami menemukan diri kami menemui jalan buntu.

Batu loncatan mengambang di udara, kamu harus melompatinya seperti dalam game aksi.

"Berhenti!"

Tama menggunakan nada seperti ini ketika dia menemukan jebakan.

Tama yang membuka matanya lebar-lebar menatap batu apung dengan serius.

"Ilusi~?"

Dia menunjuk salah satu dari mereka dengan nada biasa.

Sepertinya dia menemukan ilusi di antara batu loncatan.

"Sepertinya begitu. Dan yang ini akan memutar dan menjatuhkanmu ke bawah jika kamu menginjaknya."

Batu lain dengan jebakan yang berbeda terletak tepat di sampingnya.

Master Penjara Bawah Tanah tempat ini tampaknya jahat.

"Berapa lama sampai pangkalan estafet?"

aku membuka peta untuk menjawab pertanyaan Arisa.

–Ini adalah?!

"Ayo cepat! Semuanya bersiap untuk berteleportasi!"

"Dipahami!"

Aku hanya menunggu sebentar setelah jawaban Liza sebelum memindahkan kami.

Ada jenis merah yang jelas berbeda mengalir di lorong miring dengan lava.

"Di sana~?"

Lebih cepat dari Tama yang menunjuk jarinya, aku bergerak dengan Ground Shrink ke tempat di mana ada suara senjata beradu.

"Sial, sial, kenapa pedang Mithril tidak bekerja!"

"Kekekekeh, meskipun akan berbeda dengan Blood Stalker yang rendahan, serangan seperti itu tidak akan berhasil pada vampir sejati para pengikut kegelapan–"

Aku memotong vampir yang mengatakan hal bodoh menjadi dua dengan Pedang Peri buatan Mithril.

Vampir adalah ras yang merepotkan yang dapat segera dihidupkan kembali bahkan setelah mereka berubah menjadi abu, tapi itulah alasan mengapa aku bisa menyerang mereka tanpa syarat.

aku mengabaikan item drop Blood Bead dan Magic Cores di tanah dan memprioritaskan penyembuhan pria itu.

"Oy, apakah kamu masih hidup? Minum ramuan sihir ini."

"Berhenti, ini sudah terlambat. Darahku telah dihisap oleh vampir tadi. Aku sudah kehilangan diriku dan menginginkan darah."

Pria itu memutar kata-kata sambil terengah-engah.

Menurut bacaan AR di sampingnya, pernyataannya benar.

"–Kotak Item, buka."

Sebuah kotak hitam muncul di sampingnya.

"Ada persediaan untuk pahlawan-sama di dalam…. Keluarkan sebanyak mungkin dan kirimkan ke pahlawan-sama…"

Aku menggerakkan tanganku sambil mendengarnya.

Dia–tidak, mereka tampaknya adalah pasukan pengangkut yang ditugaskan untuk membawa barang ke pangkalan estafet pahlawan.

Mereka tidak hanya terdiri dari orang-orang Saga Empire, tampaknya ada juga petualangan dari Pulau Dejima.

"Semua orang di pasukan pengangkut pahlawan telah mati. Item di dalam Item Box akan hilang ketika aku mati. Sementara aku melawan kekuatan kegelapan, cepat–"

"Tidak apa-apa, serahkan padaku."

aku dengan kuat meyakinkannya, pria itu menahan rasa sakit sambil menggertakkan giginya.

Tak lama kemudian, aku menghilangkan semua racun, dan keadaan pria itu berubah menjadi orang normal setelah aku menggunakan sihir peringkat tertinggi untuk memulihkan kelainan status.

Bagi aku yang mampu menghilangkan kutukan raja iblis, tidak mungkin aku tidak dapat membatalkan infeksi dari vampir belaka yang bahkan bukan Leluhur Sejati.

Anggota pasukan transportasi yang telah disembuhkan jatuh pingsan.

Dia mungkin telah kehilangan terlalu banyak darah karena disedot oleh vampir.

aku akan memberinya obat pembentuk darah begitu dia bangun.

"Uwahh, ada darah di mana-mana …"

"Ya, sepertinya vampir muncul di sini."

Gadis-gadis yang tertangkap mengerutkan kening pada adegan bencana.

"Tama dan Pochi, kumpulkan abunya di tanah dan masukkan ke dalam toples ini."

"Ya, pengki~?"

"Saatnya untuk menampilkan keahlian Pochi yang luar biasa dengan sapu nodesu!"

Rustle-rustle, keduanya mengumpulkan abu yang awalnya vampir ke dalam toples.

Inti sihir di antara abu diperlukan untuk menghidupkan kembali vampir jadi aku akan meletakkannya di lokasi yang berbeda dari inti sihir lainnya.

Aku akan menyerahkan hukuman vampir ini ke Larangan (Leluhur Sejati) di lapisan bawah labirin.

Dia pasti akan memberikan hukuman yang pantas untuk seorang vampir.

aku memulai pekerjaan prioritas tinggi berikutnya.

"Sato?"

"Hanya melihat . "

Setelah memberi tahu Mia yang tampak bingung, aku berkonsentrasi pada sisi berlawanan dari ruangan itu.

Aku menyodorkan tanganku ke ruang yang sedikit goyah.

–Ada reaksi.

aku dengan paksa memperluasnya begitu saja dan kemudian barang-barang yang ada di dalamnya jatuh.

"T-tunggu, jangan bilang padaku."

aku menegaskan Arisa yang terkejut.

aku mengganggu Kotak Barang yang penggunanya telah meninggal dari luar dan mengeluarkan isinya.

"… Ya ampun, kamu tidak masuk akal seperti biasanya."

Arisa menghela nafas, tampak terkejut.

"Arisa bisa melakukannya juga kan?"

"Mungkin saja jika aku memiliki beberapa botol ramuan pemulihan sihir tingkat tinggi, dan asisten penyihir ruang tingkat menengah untuk mengukur posisi ruang."

–Jadi tidak seperti dia tidak bisa melakukannya.

Dalam kasus aku, hanya saja aku tidak memerlukan persiapan sebelumnya.

Nah, selanjutnya kita akan menuju pangkalan estafet tapi. . . .

"–Musnah?"

aku tegaskan Liza.

"Ya, mereka terjebak dalam serangan mendadak oleh beberapa monster kuat dan dimusnahkan."

aku menemukan orang yang selamat sebelumnya setelah melihat bahwa pangkalan estafet dimusnahkan dan mencari keliling untuk mencari orang yang selamat.

Dua monster mengintai di tempat pangkalan estafet berada, seorang Mimic Salamander yang memiliki (Meniru) skill khusus ras, dan seorang Illusion Golem yang memiliki kemampuan khusus ras (Optical Camouflage).

Keduanya level 50, sepertinya mereka menyembunyikan tubuh mereka ketika tidak ada musuh.

Lebih buruk lagi, Lava Golem level 60 bersembunyi di lantai di atas pangkalan estafet.

Karena langit-langitnya tipis, itu mungkin akan jatuh ketika pahlawan bertarung melawan dua monster.

"Nah, apa yang harus kita lakukan–"

aku ingin menyerahkan pertempuran balas dendam kepada pahlawan, tetapi mungkin akan sulit bagi mereka yang telah kelelahan dari pertempuran dengan raja iblis untuk melawan tiga monster.

aku tidak berpikir pahlawan itu sendiri akan kalah, tetapi pengikutnya dan sesama pelancong tidak akan keluar darinya tanpa korban.

aku mengevakuasi satu-satunya yang selamat ke (Sub-ruang) yang telah disalin dari Labirin Phantasmal dan menuju ke pangkalan estafet yang hancur.

"Di sana-sini, monster~?"

"Belum, tunggu sebentar oke."

"Iya . "

Tama akan membuang mereka dengan cepat, tetapi meskipun dua monster level 50 lebih lemah darinya, HP mereka terlalu tinggi, jadi aku menahannya.

aku pikir Tama bisa menang melawan mereka sendirian, tetapi itu akan membutuhkan waktu dan menghancurkan basis estafet lebih jauh.

"Pertama, mari kita bawa mereka ke tempat yang mudah untuk bertarung."

aku mengeksekusi yang kedua (Dunia Lain) hari ini, dan membuat sub-ruang untuk pertempuran.

"Ini seperti ruang sihir misterius yang sering muncul di Tokusatsu bukan?"

Tanpa mempedulikan ucapan Arisa yang memiliki berbagai makna bercampur, kami menarik tiga monster ke dalam sub-ruang yang telah aku buat.

–BUWARETWEEEERYWA . <TLN: Kemungkinan dari "bareteru", secara harfiah berarti "terbuka. ">

–MVA .

Mimic Salamander yang meniru sebagai batu besar dan Illusion Golem yang transparan muncul.

"Kurasa aku akan memanggil yang di atas juga."

Akan merepotkan jika memasuki pertempuran nanti, jadi aku menghancurkan langit-langit dengan sihir Short Stun.

–MUWAGUUUUEMVA .

Sambil mengaum tanpa bisa dimengerti, Lava Golem level 60 jatuh dengan serpihan langit-langit.

Ini menyebarkan percikan di sekitar, sehingga terlihat cukup mencolok.

"Tuan, tolong pesanan kamu."

Liza yang menyembunyikan semangat juang yang tenang bertanya.

Gadis-gadis lain juga menunggu balasanku.

“Kalahkan mereka – kamu bisa pergi dengan kekuatan penuh.”

"Dipahami . "

Kami berada di tengah sub-ruang yang dibuat oleh (Dunia Lain) jadi seharusnya tidak ada masalah bahkan jika para gadis pergi dengan kekuatan penuh. Mungkin .

"Mia, buat roh buatan yang sesuai."

"Nn, Naga Air (Leviathan) –."

Sesuai instruksi Liza, Mia mengucapkan nama roh buatan dan mulai melantunkan.

"Nana, jaga musuh di tengah. Jauhkan mereka sampai barisan depan lainnya bergabung."

"Sesuai dengan instruksi Liza, jadi aku informasikan. Pemasangan Peralatan."

Ketika Nana bergumam demikian, peralatan sihir buatan (Raka Clone) berupa choker membuka pintu masuk ke sub-ruang di belakangnya dengan sihir luar angkasa (Garasi).

Transparan (Tangan sihir) yang memanjang darinya menanggalkan peralatan Nana dan memasang baju besi emas baru.

Adegan transformasi terlihat mirip dengan yang ada di berbagai media, tetapi waktu transformasi terlalu lama dibandingkan dengan yang ada di fiksi.

aku tidak akan memintanya sepanjang satu milidetik, aku hanya ingin setidaknya satu detik.

Nana yang telah dilengkapi dengan armor emas mengaktifkan mode (Castle) dan mengambil posisi bertahan dengan perisai besar yang siap.

Gadis-gadis yang melihat perubahan peralatan Nana mulai mengubahnya dengan cara yang sama.

Musuh datang untuk menyerang tentu saja, tetapi mereka terjebak dalam sihir ruang Arisa (Labyrinth) dan tidak bisa mendekat.

"Lulu, tetap siaga dan bersiap untuk menembak kapan saja. Arisa, tolong perintahkan dukungan dan barisan belakang dengan tepat."

"Ya aku mengerti . "

"Oke, serahkan padaku."

Di belakang Lulu dan Arisa, Tama dan Pochi menunggu instruksi Liza dengan wajah tidak sabar.

Liza mungkin meninggalkan mereka untuk yang terakhir karena tidak diragukan lagi gadis-gadis ini akan melompat keluar saat mereka diberi perintah.

"Pochi, serbu musuh di sebelah kanan. Tama, bantu Pochi."

"Roger, nanodesu."

"Ya ya pak~?"

Keduanya yang mengambil pose shutan hanya karena mendapat instruksi dari Liza.

"Penguatan Fisik."

"Sirkulasi Sihir dan Pikiran yang Dipercepat juga naanodesu!"

Tama dan Pochi mengaktifkan keterampilan dukungan mereka sendiri.

Arisa dan Nana menempatkan skill tipe buff di semua barisan depan.

"Tepat sasaran~?"

"Pochi juga menginginkan sihir penguatan Guru, nodesu."

"Tentu, (Pisau Cahaya Ilahi) dan (Perisai Cahaya Ilahi)."

Kalah dari permintaan lucu Pochi, aku menggunakan sihir kekuatan lanjutan yang aku pelajari dari Hikaru padanya.

Nama-nama itu terdengar seperti sihir Cahaya, itu membingungkan.

"Melimpah dengan kekuatan~?"

"Sepenuhnya siap sekarang nanodesu."

"Kalau begitu aku akan melepaskan (Labyrinth) oke."

"Iya . "

"Ya, nanodesu."

Gadis-gadis itu membalas Arisa dengan kuat.

"Raka-san, kita pergi juga!"

(Umu, aku akan mendukung semampuku.)

Aku meraih tengkuk Lady Karina yang akan bergegas keluar bersama Liza dan yang lainnya.

"Kamu tidak bisa Karina-sama. Mari kita lihat mereka di sini bersamaku."

Berbahaya bagi Lady Karina untuk berada di dekat Liza dan yang lainnya saat mereka serius.

aku pikir itu akan baik-baik saja dengan perlindungan Raka, tetapi aku tidak dapat menjamin keselamatannya jika dia terkena tombak naga Liza atau pedang suci Pochi.

"A-aku juga ingin bertarung bersama desuwa!"

"Tidak apa-apa . "

aku berpikir untuk membiarkan dia memiliki pertempuran yang cukup untuk membiarkan nama baru tekniknya ditanamkan di dalam hatinya.

Kita harus memikirkan nama baru untuk teknik ini sebelum itu.

"Aku akan membiarkanmu melawan semua yang kamu inginkan nanti."

Ketika aku mengatakan itu padanya sambil tersenyum, untuk beberapa alasan wajah Lady Karina menjadi biru dan dia mulai gemetar hebat.

Mungkin itu karena aku membuatnya bekerja terlalu banyak selama pelatihan untuk belajar (Operasi Kekuatan Sihir) saat itu.

"Labirin, lepaskan."

"Tidak ada anak yang hilang~ jadi aku memaksa."

"Tou, nanodesu!"

Saat Arisa melepaskan sihirnya, Nana mengatakan beberapa kata provokatif yang dipertanyakan, Pochi bergegas keluar menggunakan Gerakan Berkedip sambil menghunus pedangnya.

Illusion Golem mencegat Pochi dengan mengayunkan tinjunya ke arahnya.

"Ikatan Bayangan~?"

Tama melemparkan kunai ke bayangan Illusion Golem, menghentikan gerakannya dengan Ninjutsu.

"Biru Fang Arc Moon Slash, nanodesu."

Pedang suci Pochi membentuk busur, memotong Illusion Golem dari bawah ke atas.

–Boom.

Pochi menendang tanah pada saat yang sama pedangnya menyentuh golem, dan golem itu terlempar dengan kekuatan yang cukup seperti akan dipotong menjadi dua.

Pedang suci yang mengeluarkan cahaya biru dengan tajam memotong tubuh golem.

–Boom boom.

Dengan lompatan kedua, Pochi melompat setinggi 10 meter, dan pedang suci keluar dari bahu golem.

HP golem yang sangat besar telah berkurang menjadi 40%.

"Pochi, bagus~?"

"Belum, nanodesu!"

Pochi memegang lututnya dan berputar sedikit.

"Serangan Pecah Taring Biru."

–Bang.

Menendang udara, Pochi menusuk golem seperti bola meriam.

HP golem semakin berkurang hingga 30%.

aku akan mengabaikan fakta bahwa tubuh Pochi telah terkubur di tanah karena terlalu antusias.

Serpihan dan debu golem sangat tersebar di sekitarnya, Arisa dan Mia yang bersembunyi di balik Lulu mengeluh.

Bahkan Telinga Penuh Perhatianku tidak bisa mendengarnya karena tertutup oleh suara menderu sekalipun.

Golem itu mengangkat tangannya yang kokoh ke arah Pochi yang berhenti bergerak untuk membalas dendam.

Shadow Binding tampaknya telah dihilangkan oleh serangan Pochi sebelumnya.

"Jangan khawatir bahagia~?"

Tama yang mengkloning dirinya sendiri sebelum aku tahu itu mengelilingi golem dengan pedang sihir yang bersinar merah.

"Crimson Fang Furious Hundred Slash, nyan."

Lebih dari seratus tebasan tanpa ampun menyerang golem.

HP golem sedikit berkurang setiap kali lampu merah berkedip.

Kekuatan ofensifnya lebih rendah dibandingkan dengan Pochi, tetapi semburan tebasan yang menembus pertahanan golem mematahkan tangannya, mencungkil perutnya, dan mengebor lututnya.

–MVAMMMMVVVVAAA .

Suara yang diwarnai dengan ketakutan yang lebih besar daripada saat berhadapan dengan Pochi bergema, pada akhirnya, golem itu menjadi gunung reruntuhan yang runtuh.

"Kalian melakukannya dengan baik kalian berdua. Musuh berikutnya memiliki kekuatan yang sama. Berikan semuanya."

Liza bertanya kepada keduanya yang telah menyelesaikan pertempuran mereka untuk pertempuran terakhir.

Mimic Lizard yang bertarung dengan Liza dengan cepat dikalahkan oleh 16 tusukan dari Liza's Dragon Spear saat serangan pertama Pochi tadi.

Silakan gunakan finisher kamu setidaknya.

Aku mengawasi ketidakberdayaan gadis-gadis itu sambil berpikir seperti itu, dan kemudian kami kembali ke labirin asli.

Karena Hero Hayato sudah sampai di relay base.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar