Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 12 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 12: 12

15-12 . Pahlawan di Labirin

Satou di sini. Dalam permainan, ada teknik untuk membuang ritme pemain yang sudah terbiasa dengan musuh yang sama muncul. dengan mengungkapkan musuh yang tidak terduga Game Zombie Hazard yang sangat populer menggunakannya secara efektif.

"Kalau begitu aku akan pergi duluan."

"Un, sapa Hayato untukku oke."

aku hanya membawa Lady Karina bersama aku ke labirin di luar (Sub-ruang).

Arisa dan yang lainnya akan bergabung dengan kami setelah mereka memperbaiki peralatan mereka.

Mereka mungkin akan beristirahat sebentar karena ada perlengkapan mandi ringan dan beberapa makanan ringan di atas meja.

"Ups, musuh."

Selama ketidakhadiran kami, sejumlah besar doppelganger telah menempati pangkalan estafet.

Benar-benar, mereka bertindak sebagai (teman yang jatuh dengan cedera serius) untuk memikat pahlawan untuk mendekati mereka tanpa pertahanan.

"E-musuh desuno? Raka-san–"

(–Karina-dono, perhatikan sekeliling dengan waspada. Sayangnya, fungsi pencarian musuh aku tidak dapat menemukan tanda-tanda musuh. Namun, jika Satou-dono mengatakan demikian, maka pasti ada musuh di dekatnya.)

Raka menasihati Lady Karina yang terguncang.

Akan merepotkan jika kita bertemu pahlawan dalam pertempuran jadi aku memusnahkan mereka sekaligus dengan Remote Arrows.

Aku menghujani Remote Arrows pada doppelganger yang berpura-pura menjadi mayat di depan kami, mengubahnya menjadi cairan putih susu.

"–Kya"

Wanita yang terkejut, Karina, memeluk lenganku.

Melihat orang dan pakaian mereka meleleh mungkin terasa tidak enak meskipun dia pernah melihatnya sebelumnya.

"Tidak apa-apa Karina-sama. Semua musuh baru saja dimusnahkan."

Lady Karina terlihat lega, tetapi sekarang matanya berputar setelah menyadari fakta bahwa dia memelukku.

Pasangan benteng yang tak tertembus, Arisa dan Mia tidak ada di sini, jadi aku memutuskan untuk menikmati situasinya sebentar.

"Pahlawan-sama! Basis estafet telah mengalami kerusakan besar!"

"Cari yang selamat! Mungkin ada monster yang mengintai, jadi selalu bawa seseorang dengan peralatan penyelidikan sihir bersamamu!"

aku bisa mendengar suara pahlawan di sisi lain aula, mereka tidak dapat melihat kami karena halangan.

aku menarik Lady Karina dengan tangan ke arah pahlawan dan kelompoknya.

Ada pilar batu dan reruntuhan yang terbakar di tengah aula sehingga pemandangan di sini buruk.

"Pahlawan-sama! Ada orang di atas tebing."

"Itu, Satou?"

Seorang ksatria yang mengenakan baju besi hitam menunjuk ke arah kami dan berteriak, seorang wanita yang mengenakan baju besi perak menggumamkan namaku dengan bingung.

Gadis dengan rambut lurus keperakan itu adalah Lady Ringrande, (Penyihir Pencakar Langit), salah satu pengikut pahlawan. Dia adalah kakak perempuan Sera (Oracle Miko) yang ada di istana pulau terpencilku, putri adipati dan juga sedikit siscon.

Aku melambaikan tanganku padanya dan melompat ke bawah tebing.

Lady Karina mengikuti sambil menahan roknya yang berkibar.

"Kenapa Satou ada di tempat ini …."

Kewaspadaan melayang di mata Lady Ringrande, dia meletakkan tangan dominannya di pegangan pedangnya.

Ketika kami sudah cukup dekat untuk berbicara, aku membuka mulut untuk menyambut mereka.

"Selamat siang, Ringrande-sama, untuk kesempatan ini–"

"Pahlawan-sama, di sini!"

Saat aku mengucapkan belasungkawa, seorang ksatria hitam muncul, bersama dengan Pahlawan Hayato.

"Sato–"

Wajah tampan macho-nya terlihat kelelahan karena eksplorasi labirin jangka panjang dan pertempurannya dengan raja iblis.

Armor birunya juga penyok dan kotor, kecemerlangan (Pahlawan) yang aku lihat saat itu telah kehilangan kilaunya.

"I-itu pahlawan Hayato-sama dalam daging desuwa."

(Karina-dono, aku tidak keberatan jika kamu senang, tapi jangan lengah.)

Lady Karina bereaksi seperti seorang fangirl ketika dia melihat pahlawan, itu mungkin karena pendidikan yang dia dapatkan dari Earl Muno sang peneliti pahlawan sejak kecil.

Sambil merasa mengharukan melihatnya, aku kembali ke pahlawan.

"Hayato-sama, mohon permisi atas keheninganku yang lama."

Mataku bertemu dengan sang pahlawan sambil mengatakan itu sambil tersenyum.

Matanya entah bagaimana mengingatkan aku pada saat aku berada dalam barisan kematian pembangunan.

Mereka mengingatkan aku terlalu banyak pada mata yang membenci segala sesuatu di dunia, menginginkan tidur, kedamaian, dan pembebasan dari pekerjaan.

Seharusnya aku datang untuk membantunya lebih cepat.

aku menyesali kenyataan bahwa aku telah meninggalkan pahlawan sendirian di pikiran aku.

"–Kali ini kamu ya."

Tawa yang sama sekali tidak cocok untuknya menggangguku.

"Hayato-sama, ada apa?"

"Ambil ini, Satou!"

Pahlawan itu menghunus pedang suci Arondight dan mengayunkannya.

"<<Pisau Bersinar>>."

Teknik pahlawan yang sudah lama tidak aku lihat lebih cepat dari sebelumnya.

aku menghindari cahaya biru yang memanjang dari bilahnya.

"Kyaa, desuwa."

(Gununu, seperti yang diharapkan dari teknik pahlawan.)

Lady Karina dan Raka yang tampaknya telah menerima serangan setelah gelombang itu berteriak.

Lady Karina tampaknya senang dengan hal itu.

Sulit dimengerti, tapi sebagai penggemar hero, apakah dia senang menerima serangan dengan tubuhnya?

Tetap saja fokus tekniknya lebih buruk dari yang aku harapkan.

Gelombang setelah teknik yang dia tunjukkan padaku saat itu tidak akan mengarah ke Lady Karina.

"Bersinar Serangan Terburu-buru."

Dengan bantuan Gerakan Berkedip, pahlawan Hayato muncul di hadapanku.

Pedang suci Arondight di tangannya melepaskan cahaya biru yang mencolok.

"Ups, itu berbahaya."

Dia tidak membidik jantungku atau bagian vital lainnya, tetapi serangan pedang akan menembus paru-paru dan bahuku jadi aku secara tidak sengaja menghindar.

"Hmph, menghindari pukulanku seperti itu, dasar penipu sialan!"

"Itu yang asli kau tahu?"

"Tidak ada penipu yang akan mengaku menjadi satu."

–Yah, itu benar.

Mereka mungkin diserang oleh doppelganger berkali-kali sebelum sampai di sini.

aku menemani pahlawan untuk melepaskan stresnya untuk sementara waktu, dan ketika dia mulai kehabisan napas, aku melemparkannya.

Pahlawan memperbaiki posturnya di udara dan mendarat di tanah.

"Kamu bisa melihat bahwa aku yang asli jika kamu hanya menilaiku, tahu?"

"Kurasa aku harus …."

aku tertarik mengapa dia tidak menilai aku dari awal, tetapi melakukan itu setidaknya membuktikan ketidakbersalahan aku sekarang.

"Rin, waspadalah dengan pedang terhunus."

"Y-ya."

Lady Ringrande dan para ksatria hitam melingkari dengan pedang terhunus, dan kemudian pengikut pahlawan lainnya muncul di belakang sambil didukung oleh para ksatria hitam.

Putri ke-21 dari Saga Empire dengan rambut pirang yang mewah, Maryest Saga the (Penyihir) dan tipe wanita berdada besar, Nona Loreiya, seorang pendeta dari Kuil Parion.

Yang terakhir, Pramuka pahlawan Seina ada di belakang dengan cedera serius.

Tampaknya Seina dijaga oleh ksatria hitam Kekaisaran Saga dan ksatria lapis baja merah yang dikirim oleh putra mahkota musang.

Petualang tipe pengintai yang sepertinya telah mereka rekrut di Pulau Dejima melanjutkan pencarian mereka di aula dan sekitarnya.

Tidak ada orang yang terlihat seperti insinyur yang dikirim oleh Weasel Empire.

Mereka mungkin hanya muncul di awal dan kemudian menyerahkan sisanya kepada ksatria merah, tidak pernah benar-benar memasuki labirin.

"–Dia tidak salah lagi adalah Satou Pendragon yang asli."

Pahlawan menyatakan demikian setelah menatapku selama sekitar 30 detik.

"Maaf, Satou."

aku menghentikan pahlawan yang akan meminta maaf dengan dogeza dan bertanya mengapa dia tiba-tiba menyerang tanpa menilai terlebih dahulu.

"Kami diserang oleh doppelganger yang mengambil bentuk Rusus dan yang lainnya sebelum sampai di sini."

"Setelah kami berurusan dengan mereka, kami melihat mayat anggota pangkalan estafet di lorong, dan ketika kami memeriksa mereka beberapa ranjau anti-personil terarah (Claymores) meledak, melukai Seina dan yang lainnya dengan serius."

"Setelah itu para doppelganger terus-menerus menyerang kami berkali-kali dengan menyamar sebagai kenalan kami."

Begitu, jadi kecurigaan Pahlawan dipupuk untuk menjebakku dan pahlawan untuk saling menghancurkan. . . .

“Selanjutnya, aku membutuhkan setidaknya 10 detik untuk melihat identitas doppelganger. Itu mengambil informasi palsu jika aku hanya melirik dengan ringan.”

Begitu, jadi ada jebakan seperti itu juga.

Pembacaan AR aku menunjukkan keduanya (Manusia) dan (Doppelganger) jadi itu tidak mengganggu aku, tetapi jika itu yang terjadi dengannya maka aku bisa mengerti.

Tapi kemudian, dia hanya bisa menilai selama 10 detik kan?

Pertanyaan itu dijawab oleh apa yang dikatakan pahlawan selanjutnya.

“Selain itu, seorang pria yang seharusnya tidak berada di sini ditemani oleh seorang wanita tanpa memegang pedang atau tongkat sihir, itu terlalu mencurigakan.”

aku lupa bahwa aku telah menyimpan pedang peri yang biasanya ada di pinggang aku di penyimpanan aku karena itu kotor ketika aku berurusan dengan vampir.

Sihir dan keunggulan sihir sudah cukup untuk menangani monster biasa.

"Maafkan aku . "

aku benar-benar meminta maaf kepada pahlawan.

"Aku datang ke sini dengan teman-temanku jadi aku meninggalkan semua pertempuran untuk mereka urus."

Selanjutnya, aku meminta Lady Karina untuk menunjukkan tinjunya yang menghancurkan batu dan perlindungan Raka.

"Kalian berdua level 50 ya. Kamu benar-benar bekerja keras."

aku merasa sedikit bersalah mendengar pahlawan mengatakan itu, tetapi Lady Karina di belakang aku kewalahan dan memerah.

"Tuan~?"

"Pochi bisa mencium bau Guru di sana nodesu."

aku bisa mendengar suara Tama dan Pochi, jadi aku memanggil mereka dengan keras.

aku menggunakan (Tangan sihir) untuk menerima gadis-gadis yang melambai dan melompat dari atas tebing.

Barisan depan mendarat sendiri dengan baik.

"Sayangku!"

"Hayato-sama, permisi atas penampilanku yang tidak sedap dipandang."

Arisa mengatasi senyum gembira sang pahlawan dengan nada dan perilaku anggun yang formal.

Tama dan Pochi meletakkan tangan mereka di dahi Arisa dengan panik, berkata, "Demam~?", "Oh tidak nanodesu."

Liza yang membaca suasana mengambil keduanya.

"Membawa anak-anak ke tempat ini?"

"Mereka pasti budak sekali pakai."

aku mendengar percakapan seperti itu dari para ksatria hitam.

"–Satou."

Hero dengan acuh melirik Liza dan Tama, lalu membuka matanya lebar-lebar.

"Jangan bilang, kamu… menggunakan Obat Fiend?"

"Tidak?"

Ada apa ini tiba-tiba?

Sebaliknya, wajahmu terlalu dekat.

"Lalu mengapa beberapa gadis ini memiliki level 62?"

Pahlawan dengan penuh semangat mengayunkan lengannya dan bertanya dengan penuh semangat.

Sepertinya Arisa telah memakai (Thief God Harness) yang selalu dia pakai di Liza.

Meskipun, dalam situasi ini, aku tidak berpikir dia akan bereaksi berbeda bahkan jika dia melihat gelar Pochi dan Liza.

"Terlatih ~?"

"Pochi bekerja sangat keras, nodesu!"

"Ini semua berkat peralatan dan dukungan Guru yang luar biasa."

Gadis-gadis beastkin menjawab atas namaku.

“Kami terus menerus melawan monster hampir sampai membuat mereka punah di Selbira Labyrinth dan menghancurkan domain monster.”

aku tidak mengatakan apa-apa tentang Wilayah Biru karena ksatria hitam Kekaisaran Saga dan ksatria merah Kekaisaran Musang ada di sini.

Setelah merenung sejenak, sang pahlawan menatapku dengan tatapan serius.

"Satou, aku ingin meminta sesuatu."

"Ya, jika itu dalam kekuatanku–"

Dengan demikian, tim kami (Pendragon) melakukan tugas untuk menaklukkan raja iblis bersama dengan kelompok pahlawan Hayato.

Tentu saja, aku sepenuhnya berencana untuk melakukan hal-hal di belakang layar.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar