Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 13 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 13: 13

15-13 . Pahlawan di Labirin (2)

Satou di sini. Ada film di mana karakter menjadi kecil dan bertualang di dalam tubuh seseorang. aku merasa itu tidak masuk akal bahkan dengan pikiran anak aku, tetapi bagaimanapun, aku masih ingat dengan seksama menontonnya sampai akhir. aku lupa judulnya, tapi aku pasti akan menontonnya jika mereka membuat ulang filmnya.

"Satou, artefak ini (Penunjuk Raja Iblis) benar-benar luar biasa."

Pahlawan yang memeriksa efek alat sihir yang kuberikan padanya terkejut.

Rupanya Magic Prober yang dipinjamkan Weasel Empire hanyalah item yang mendeteksi distribusi miasma, bukan item yang bisa langsung menunjuk ke demon lord.

"Ya, aku menemukannya di dalam reruntuhan tertentu dan berpikir itu akan berguna untuk Hayato-sama, jadi aku membawanya ke sini."

(Demon Lord Compass) yang dipegang pahlawan terlihat seperti kompas tiga dimensi. Itu adalah bola berlian dengan lubang di dalamnya dan jarum orichalcum di tengahnya.

Tentu saja, tak perlu dikatakan bahwa benda itu adalah ciptaanku, jadi cerita di baliknya sangat acak.

aku membuat item ini sebelum kami tiba di Pulau Dejima, item ini dapat menerima informasi dari peta aku dan menunjuk ke lorong-lorong yang menuju ke raja iblis.

Item menerima gelombang transmisi dari sub-ruang tetangga yang terhubung dengannya, jadi penetralisir sihir umum dan jenis perangkap pembatasan kekuatan sihir seharusnya tidak dapat menghalanginya.

"Apakah anak-anak kecil ini benar-benar lebih kuat dari kita?"

"Sepertinya tidak~"

Rusus dan Fifi yang telah membuat comeback di pesta pahlawan sepertinya tidak menyetujuinya.

"Tama kuat~?"

"Pochi juga nodesu yang sangat kuat."

"Kalian berdua jangan sombong."

"Nn, kerendahan hati."

Liza dan Mia menegur Tama dan Pochi yang sudah heboh sejak kemarin.

"Apakah itu senjata sihir? Benarkah itu lebih baik daripada busur?"

Nona Wiyaryi dengan penasaran melihat senjata sihir berbentuk senapan yang dipegang Lulu.

Hari ini Lulu dilengkapi dengan versi perpanjangan perisai mengambang yang indah dan senjata sihir.

aku telah memberi tahu mereka bahwa perisai mengambang ini adalah sesuatu yang disediakan oleh Perusahaan Echigoya, dan anggota pendukung pahlawan Hayato, para ksatria hitam juga telah dilengkapi dengan mereka.

Karena ksatria hitam biasanya menderita kerugian terbesar setiap saat, Loreiya dan pendeta lain yang merupakan bagian dari tim pemulihan berterima kasih padaku bersama dengan para ksatria hitam.

Selanjutnya, para ksatria merah tidak berpartisipasi kali ini karena mereka menerima perintah yang ditinggalkan oleh putra mahkota untuk berjaga-jaga.

"Ya mungkin . "

"Mungkin?"

"aku pikir busur yang ditembakkan Master bahkan lebih kuat dari ini."

"Fumu, jadi seperti itu …."

Mengesampingkan opsi baju besi emas; Benteng Terapung dan Meriam yang Dipercepat, senjata sihir tipe senapan yang dipegang Lulu hanya 2-3 kali lebih kuat dari Tongkat Api.

Kekuatannya hanya sekitar setengah dari Magic Cannon yang digunakan militer.

"Satou, apa tidak apa-apa memberi kami (Tas sihir) sebanyak ini?"

"Tidak hanya itu, kamu juga memberi kami ramuan sihir menengah dan tinggi, dan bahkan Elixir dan Blood Beads yang berharga."

"Ya, bagaimanapun juga, aku membawa mereka demi Hayato-sama."

Lady Ringrande dan Putri Maryest berterima kasih kepada aku untuk barang-barangnya.

Keduanya terlihat seperti akan mati ketika aku bertemu kembali dengan mereka saat itu, tetapi mereka terlihat cukup sehat sekarang setelah cukup istirahat.

"Tidak apa-apa, ini penghargaan dari kakak ipar Rin, tidak perlu ragu."

"Aku belum mengakui pernikahan dengan Sera oke."

Lady Ringrande bereaksi terhadap kata-kata pramuka Seina.

aku tinggal dengan Sera, tetapi kami tidak dalam hubungan seperti itu.

"Betulkah?"

"Ya, itu hanya salah paham, hubunganku dengan adik perempuanmu Sera-sama adalah—benar, kurasa istilah yang paling tepat adalah 'teman dekat'"

Ketika aku menjawab demikian, Seina meletakkan tangannya di dagunya dan mulai memikirkan sesuatu.

“Kalau begitu kita harus berterima kasih atas elixirnya. Aku milik pahlawan jadi aku tidak bisa memberikan diriku kepadamu, tapi kamu bisa merebut gelar bangsawan dan uang dari Saga Empire.”

aku tertarik dengan hal penjambretan, tetapi aku sendiri lebih tertarik untuk berkeliling Lingkaran Sihir Pemanggilan Pahlawan daripada hal-hal materialistis, jadi aku memberi tahu mereka seperti itu.

"Aku juga tidak perlu. Jika aku boleh meminta hal yang mustahil, aku akan senang jika diberi izin untuk melihat Lingkaran Sihir Pemanggilan Pahlawan bersama dengan Earl Muno."

Mereka akan curiga padaku "Untuk apa", jika aku pergi sendiri, tetapi tidak ada keraguan bahwa mereka akan menganggapku sebagai bangsawan muda yang menyukai tuannya jika aku membawa Earl Muno yang terkenal menyukai pahlawan dalam hal ini. .

Earl Muno pasti senang dengan itu juga.

"Aku bisa meminta sebanyak itu dari Yang Mulia kaisar."

"Apakah kamu yakin Maria?"

"Ya, telah diberkati oleh Parion-sama, Lingkaran Sihir Pemanggilan Pahlawan tidak dapat dihancurkan dengan cara normal apa pun."

Apakah itu seperti benda yang tidak bisa dihancurkan yang sering muncul di game?

Sekarang sang putri telah membuat janjinya, mengunjungi Kekaisaran Saga terlebih dahulu mungkin merupakan ide yang bagus jika aku tidak dapat bertemu dengan kaisar Kekaisaran Musang setelah pertarungan ini selesai.

"Satou, jangan mati."

"Ya, aku akan berdoa untuk kemenangan Hayato-sama juga."

"Lindungi Putri Arisa dengan segala cara."

"Ya, aku berjanji . "

Setelah tiba di tempat pangkalan estafet berada, Hero dan aku akan berpisah.

Kami tidak berselisih, kelompok pahlawan akan pergi ke tempat raja iblis berada sementara kami pergi ke lapisan terendah untuk menaklukkan penjaga seperti bos tengah.

Dalam salah satu pertempuran pahlawan masa lalu, saat mereka memasuki ruangan tempat Inti Dungeon berada, raja iblis digantikan oleh penjaga dan Inti Dungeon juga diubah menjadi Inti Palsu.

Ini fitur yang cukup misterius, tetapi menurut Arisa, itu tampaknya menjadi hal yang sangat umum yang dimiliki master penjara bawah tanah di dunia novel web.

Kami bertanggung jawab untuk menghancurkan Inti Palsu karena sepertinya mereka tidak dapat diganti jika kami menghancurkan semuanya.

"Putri Arisa, setelah pertarungan ini selesai–"

"Kamu tidak bisa, Pahlawan-sama."

Arisa menghentikan pahlawan yang akan mengibarkan bendera kematian dengan meletakkan tangannya di mulutnya.

Dia sepertinya masih memiliki sesuatu untuk dikatakan, tetapi sepertinya dia pikir itu buruk untuk dilakukan sehingga dia tidak mengatakan apa-apa lagi.

"Kalau begitu, sampai jumpa."

"Ya, harap berhati-hati."

"Hayato-sama, semoga keberuntungan menyertaimu."

Setelah mengatakan itu, Arisa mencium pipi sang pahlawan dan kemudian para pengikut sang pahlawan mengolok-olok sang pahlawan yang luar biasa bingung. Mereka mungkin cemburu.

Selanjutnya, kecemasan Lady Karina terlihat sepenuhnya, dia tidak bisa mengatakan apa pun untuk mendorong pahlawan tidak peduli seberapa keras aku mencoba mendorongnya.

Akan lebih baik jika ini adalah kekuatan pendorong baginya untuk menyembuhkan kecemasan orang asingnya.

"Kalau begitu, akankah kita pergi juga."

Kami mulai bergerak ke lapisan terendah di mana para penjaga pernah menjadi pahlawan dan kelompoknya menghilang dari pandangan kami.

Mereka tampaknya mendapat kesan bahwa hanya ada satu Inti Palsu, tetapi menurut peta, ada tujuh inti dan penjaga palsu.

Menghancurkan mereka satu per satu akan merepotkan, tetapi itu akan berakhir dengan cepat jika aku hanya menggunakan sihir Gerbang Teleportasi.

"Hei, hei, ayo cepat kalahkan para penjaga dan selesaikan."

Arisa berbicara saat kami berjalan.

"Bisakah kita pergi dan membantu mengalahkan raja iblis?"

"Tentu saja, itulah yang aku rencanakan."

aku akan berurusan dengan misterius (Dungeon Master) yang berkolaborasi dengan raja iblis.

Terlebih lagi, jika raja iblis dapat beralasan, aku akan menanamkan (Fragmen Dewa) ke monster yang berbeda dan membiarkan pahlawan mengalahkan raja iblis dadakan itu untuk membuatnya menjadi (Pahlawan Sejati).

aku tidak berpikir itu akan berjalan dengan baik.

"Jadi tidak hanya ada satu wali."

"Tuan, ada sembilan mayat jadi aku laporkan."

"Hei, apakah mereka yang asli?"

"Ya, mereka. Itu sebabnya, jangan bergerak oke."

aku menginstruksikan para gadis untuk tetap di belakang, dan menuju ke tempat para penjaga sendirian.

"Selamat malam Liedill-sama, kebetulan sekali kita bertemu di tempat seperti itu."

"Satou, kalahkan aku dengan sekuat tenaga. Aku akan melawan kendali dengan sekuat tenaga untuk mengembalikan hutang terakhir"

Pembacaan AR, status (Aturan: Dungeon Master) ditampilkan di sampingnya yang banyak berkeringat dari dahinya.

Sembilan orang di belakangnya mungkin adalah pelayannya.

Para pelayan berada di bawah negara yang Diperintah seperti dia.

aku ingin tahu bagaimana mereka berada di bawah kendali Dungeon Master, jadi aku dengan cepat melompat ke bawah patung mereka dan membuat mereka jatuh pingsan dengan serangan ringan.

"Apa yang harus aku katakan, itu serangan yang sangat tumpul."

"Betulkah?"

Aku dengan ringan menjawab gumaman Arisa dan melepaskannya dari kendali dengan (Magic Break).

Ini mudah dibandingkan dengan kutukan raja iblis yang tidak ditampilkan pada pembacaan AR.

Sekarang, aku akan memeriksa apa yang telah terjadi.

Bukan dengan interogasi yang tidak bisa diandalkan, aku akan memeriksa ingatan dengan menggunakan mantra terlarang sihir jiwa, (Soul Intrude) .

aku juga bisa menggunakan mantra sihir pikiran terlarang, (Psycho Dive), tetapi yang ini memiliki kemungkinan besar melumpuhkan penerima, jadi aku akan menggunakan yang pertama.

Yang pertama adalah sihir berbahaya yang dapat menyebabkan kerusakan jika pengguna mencoba membaca memori yang dalam tetapi seharusnya tidak ada bahaya di sini karena aku hanya akan melihat pertempuran baru-baru ini. aku bisa saja memutuskan koneksi jika terlihat berbahaya.

"Fumu, rasanya tidak jauh berbeda dari sihir jiwa tingkat lanjut (Kepemilikan Sempurna) ya."

"Sungguh sihir yang mengejutkan seperti biasanya."

Arisa terkejut ketika aku berbicara dengan mulut Lady Liedill.

aku juga merasa aneh berbicara dengan suara bernada tinggi.

"Liza, tahan Arisa dari bermain dengan tubuhku saat aku sedang menyelidiki."

"Iya aku paham . "

Setelah memastikan bahwa Liza memegang Arisa yang akan diam-diam merentangkan tangannya ke arah tubuhku dengan erat, aku menyelam ke dalam kesadaran Lady Liedill.

“Nona Liedill, meskipun kita memiliki cukup air dan makanan, jika kita tidak segera kembali, kita akan kehabisan ramuan sihir dan mendukung alat sihir.”

"Mau bagaimana lagi. Ayo kembali begitu kita menjelajahi kamar sebelah."

aku membawa ingatan Lady Liedill dengan sudut pandang yang menghadap.

Rupanya, Lady Liedill dan rombongannya telah pergi ke lapisan terendah.

Ada seorang petualang pramuka yang aku lihat di pesta pahlawan di antara para pengikutnya.

Mereka mungkin bisa menjelajah dengan lancar berkat bimbingannya.

Atau mungkin, mereka dibawa ke sini oleh seseorang atau sesuatu–.

"Apakah itu yang disebut wali?"

Melihat sesuatu yang meringkuk di sudut ruangan, Lady Liedill bergumam begitu.

Sepertinya pikirannya tahu bahwa itu adalah sesuatu yang berbeda bahkan saat bergumam.

aku pikir dia memiliki mata yang buruk, tetapi ternyata dia (Mata Naga) memiliki kekuatan untuk melihat peringkat musuh sampai batas tertentu.

"Apakah itu turtlekin dengan cangkang ungu?"

"Tidak, bukan itu–"

Petualang itu menolak dengan suara terguncang.

"I-itu raja iblis."

Mendengar komentar petualang itu, Lady Liedill yakin, "Seperti yang kupikirkan."

"Tuan De-Iblis ?!"

"Itu bukan monster biasa?"

"Sepertinya sedang tidur, ayo kabur selagi bisa."

Sepertinya dia berpikir bahwa itu adalah hal yang benar untuk dilakukan bahkan ketika merasa kecewa dengan komentar para pengikutnya yang terguncang dan malu-malu.

“Semua anggota, mundur dengan tenang. aku melarang kamu berbisik di akhirat.”

Setelah membisikkan itu, ada suara klise 'retak' di bawah kaki Lady Liedill.

Dia menginjak dan memecahkan kerikil rapuh, bukan ranting.

Hal yang terpantul di mata Lady Liedill yang menoleh dengan takut-takut adalah cangkang ungu yang berdiri, dan dua benda seperti bara ungu mengintip dari dalamnya.

"Semuanya, lari dengan sekuat tenaga!"

Mencambuk tubuhnya yang telah layu karena ketakutan, Lady Liedill berlari.

Untungnya, raja iblis belum berdiri.

"Ada dinding tak terlihat di pintu keluar!"

"Pergi! Flash Pemotong Baja!"

Lady Liedill meneriakkan nama tekniknya dengan keras, tetapi penghalang transparan itu menangkisnya seperti bambu melawan angin.

"Aneh! Itu membiarkan pedangku lewat tapi tidak tubuhku!"

aku tidak tahu sihir apa pun seperti itu jadi mungkin itu kemampuan Master Penjara Bawah Tanah atau Keterampilan Unik raja iblis.

–ZHWWWUUUUUUUWN .

Raungan raja iblis bergema di ruangan itu, semua orang selain Lady Liedill terikat oleh keadaan (Ketakutan).

"Ketakutan sebanyak ini. Dibandingkan dengan ketakutan yang sebenarnya, itu tidak ada yang istimewa."

Pada saat ini, hal yang muncul di benaknya adalah aku yang menyamar.

Waktu itu aku hanya menggunakan skill Coercion sedikit benar.

"Sihir petir ya, itu merepotkan."

Bola petir yang tak terhitung jumlahnya yang muncul di samping raja iblis menyerang Lady Liedill dan partynya.

"Blokir mereka! Perisai Touya!"

Lady Liedill mengeluarkan alat sihir yang dia ambil dari kantongnya, dan kemudian film tipis seperti lembaran kertas menumpuk, menghasilkan dinding pertahanan.

Dinding menghalangi bola petir raja iblis, raungan gemuruh yang bisa menimbulkan rasa sakit di telingamu dan listrik statis yang bisa membuat ujung rambutmu berdiri berserakan di sekitarnya.

Tembok pertahanan runtuh, tetapi entah bagaimana mampu memblokir bola petir terakhir.

Menurut ingatannya, sepertinya itu adalah barang sekali pakai yang diberikan oleh ahli taktik Kekaisaran Musang.

"Touya's Key, buka pintunya!"

Dia menggunakan barang sekali pakai dalam bentuk kunci, dan kemudian sebuah lubang hitam muncul di penghalang misterius.

Ini seperti cerita rakyat "Tiga Mantra".

Selanjutnya, dia menaburkan (Napas Prajurit Gila) yang diberikan oleh (Otak) pada teman-temannya untuk secara paksa melepaskan mereka dari keadaan Takut mereka.

Cukup kasar, tapi aku pikir itu tindakan balasan yang efektif.

"Pergi! Prajurit, ke medan perang di luar lubang hitam ini."

Lady Liedill berteriak keras, teman-temannya menjawab dengan teriakan perang dan kemudian mereka melompat ke lubang di penghalang.

Dia akan mengikuti setelah yang terakhir, tetapi pada saat berikutnya, pandangannya benar-benar berubah seperti ada penurunan bingkai.

–Ini Draw (Evil Snap) .

Sepertinya Lady Liedill tidak dapat memahami apa yang terjadi, tapi ini adalah jenis sihir luar angkasa yang juga digunakan oleh iblis tubuh merah dalam pertarunganku dengan (Raja Babi Hutan Emas).

Raja iblis yang bangun dengan keempatnya memelototi Lady Liedill.

Wajah dan anggota tubuhnya bukan kura-kura, tapi tikus.

"gaRYUIEri, DWYNi" <TLN: mentahnya juga tidak bisa dimengerti, begitulah cara raja iblis ini berbicara. >

"Teknik raja iblis ya."

Sambil melampiaskan rasa frustrasinya, Lady Liedill mengambil ramuan sihir (Akselerasi) dari kantongnya dan meminumnya.

Itu adalah obat penguat terlarang yang digunakan pahlawan Hayato dalam pertarungannya dengan iblis tubuh kuning.

"wan, naaaa, gohoooooom."

–Mau pulang?

Mengaum dengan makna mencapai telinga dirinya yang dipercepat.

"Rantai Touya. Biarkan aku melampaui batas–<<Tidak mementingkan diri sendiri>>."

Seiring dengan kata-katanya, suara ilusi rantai bisa terdengar.

Lady Liedill mengeksekusi Gerakan Berkedip sambil menghindari serangan raja iblis.

Perlawanan, seperti berlari di dalam air, menyerang tubuhnya, kulit kecil yang terbuka dipotong oleh angin.

Pedang kembarnya dibalut lampu merah.

"Blitz Pemecah Rumput Pemotong Baja."

Serangan tebasan yang jauh lebih cepat daripada yang aku terima di kekaisaran musang menyerang raja iblis.

Tungkai tikusnya yang telanjang robek, rambut tubuh ungu dan percikan darah.

Perasaan senang itu menarik jejak seperti heksagram, raja iblis jatuh ke genangan darahnya.

"–aku melakukannya!"

Masa depan mungkin telah berubah jika saja dia menyerang lebih banyak.

Namun, tidak ada (Bagaimana jika) dalam pertempuran.

–ZHWUUU .

Cahaya ungu bersinar di genangan darah.

"Apa yang aneh."

Lady Liedill mengambil jarak sambil bergumam, dan meminum ramuan kekuatan sihir menengah dari kantongnya.

Dia memblokir gumpalan perak yang ditembakkan oleh raja iblis dengan pedang di tangannya.

— Pukulan roket?

Benda-benda seperti kawat menarik kembali pukulannya, mereka menempel kembali ke lengan jas yang diperkuat seperti mecha yang dikenakan raja iblis.

Entah bagaimana terlihat seperti pahlawan yang aku tonton di masa kecil aku.

"Giliranku sekarang–"

Lady Liedill yang kekuatan sihirnya telah pulih berteriak dengan keras, tetapi kemudian dia pingsan seolah-olah dia kehilangan kekuatannya.

"–Waktunya sudah habis ya."

Kelesuan yang mirip dengan ketika aku pingsan karena terlalu banyak bekerja di perusahaan aku di masa lalu menyerang Lady Liedill.

Tangannya kehilangan kekuatannya, suara pedang yang jatuh ke tanah mencapai telingaku tanpa merasakan sentuhan.

"Heyaa, penduduk asli ini benar-benar mampu."

Tidak seperti pandangan kaburnya yang bahkan tidak bisa membedakan sekitarnya, telinganya masih bisa menangkap suara dari sekitarnya dengan baik.

"Yo, kamu baik-baik saja?"

"hu, HUNGryYY"

"Oke, oke. Mikudo Hamburger dan Jukyuro Ramen, makan sepuasnya–"

–MUESHIMUESHIHAYGUEEEEWN .

Suara auman raja iblis, tanah yang dicungkil, dan batu-batu kecil yang mengenai baju zirahnya mencapai telingaku.

"Ueee, betapa menjijikkannya, itu muncul dalam mimpiku-chan."

aku mencium sesuatu yang busuk, suara sesuatu yang melahap dengan rakus bisa terdengar samar-samar.

"Hei sekarang, aku akan mengeluarkan makanan yang layak di sini, jadi jangan makan, hal-hal itu."

Keakuratan informasi yang diperoleh Lady Liedill semakin berkurang.

Sepertinya dia akan pingsan.

"Fuhn, kecantikan yang aku-chan suka, tapi aku-chan tidak suka kebinatangan."

Untuk beberapa alasan, hanya suaranya yang bisa didengar dengan jelas.

–Kebinatangan?

Selain telinganya yang agak gondrong, Lady Liedill yang berpenampilan panjang (Booch) terlihat persis seperti manusia normal.

Istilahnya tidak cocok.

Ingatan itu masih berlanjut saat aku berpikir.

Tampaknya tidak ada perhentian.

“Sayang sekali, tapi kurasa aku-chan akan menggunakannya untuk menjauhkan pria abnormal itu.”

aku menghidupkan kembali pengalaman memiliki jiwa Lady Liedill yang terikat oleh sesuatu.

Rasanya cukup menjijikkan. Yang terburuk, aku ingin memukul Master Penjara Bawah Tanah di sini dan sekarang.

"Jangan berpikir dia bisa menang sama sekali, tapi beli cukup waktu untukku-chan berlari 'kay."

Setelah mengatakan itu, Master Penjara Bawah Tanah pergi.

"–Fuh, itu melelahkan."

Setelah memutuskan hubungan aku dengan Lady Liedill, aku menangkap kabut hitam yang mengalir ke kepala aku dan merobeknya.

Rupanya, Lady Liedill juga digunakan sebagai jebakan.

Dia mungkin mencoba melihat apakah aku bisa (Diperintah) melalui Lady Liedill.

"Kerja bagus! Sekarang Liza-san! Lepaskan aku."

Arisa yang melepas sepatunya dan dengan putus asa merentangkan jari kakinya ke arahku menarik Liza dengan tergesa-gesa.

Dia mungkin ingin bergabung dengan gadis-gadis yang meringkuk pada aku seperti kucing di pot kucing.

Lady Karina juga sedang beristirahat mendengar kepala di pangkuanku bersama dengan Tama dan Pochi, tetapi dia dengan cepat mengambil jarak dengan kecepatan kilat saat mata kami bertemu.

"Tuan, bolehkah aku?"

"Ya, kamu bisa melepaskannya."

Aku mengangguk pada Liza.

Arisa yang dirilis membuat lompatan seperti pencuri generasi ketiga tertentu, tetapi aku menangkapnya dengan (Tangan sihir), dan memberi tahu Arisa, yang sedang marah di udara, informasi yang aku dapatkan.

"Arisa, sepertinya Master Penjara Bawah Tanah di sini adalah orang yang bereinkarnasi atau orang yang dipindahkan."

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar