Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 15 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 15: 15

15-15 . Pahlawan VS Raja Iblis (2)

Satou di sini. aku suka protagonis yang muncul ketika keadaan menjadi sulit, tetapi aku akhirnya tidak mempercayai mereka jika mereka selalu muncul pada waktu yang paling ideal. Itu pasti hanya karena mereka dicintai oleh dewi keberuntungan kan?

"Fuuh, ini yang terakhir."

“Tetap saja, agar hanya bisa dihancurkan oleh Tombak Naga atau tinju Guru, perisai yang dibuat oleh Inti Palsu ini akan cukup kuat, bukan begitu?”

Arisa berbicara tentang kesannya saat kami menghancurkan Inti Palsu terakhir.

"Rapuh~?"

"Pochi dapat dengan mudah mematahkannya dengan jari-jarinya nodesuyo?"

Tama dan Pochi mengambil pecahan inti palsu di tanah dan menunjukkan kepada Arisa kerapuhannya.

"Tuan, kami telah mengumpulkan beberapa Jiwa Golem dan Hati Golem dari para penjaga sebelumnya."

"Terima kasih Liza."

Liza mengumpulkan inti sihir berukuran softball dan item khusus untuk labirin ini.

aku memasukkan jarahan ke dalam Storage.

Ada beberapa gerakan di peta yang aku pajang dengan ukuran terkecil.

Sepertinya pesta pahlawan telah tiba di kamar raja iblis.

"Tuan, ini buruk! Teleport dan Clairvoyance telah diblokir."

"–Kamu benar. Sepertinya dinding labirin mencegahnya karena teleportasi dengan penglihatan masih mungkin."

"Item Box, (Open) — Sepertinya yang ini bisa digunakan."

Tampaknya kita tidak bisa keluar menggunakan teleport.

Melihat Menu, bergerak dengan (Gerakan Unit) masih dimungkinkan.

Monster berkumpul di ruangan tempat pahlawan melawan raja iblis saat aku sedang memeriksa sesuatu.

"Aku khawatir tentang pahlawan dan yang lainnya. Ayo cepat bantu mereka."

Setelah mengatakan itu, aku kembali ke pangkalan estafet bersama para gadis.

Untuk meningkatkan kecepatan kami, Arisa dan Mia yang tidak bisa menggunakan Gerakan Berkedip dibawa oleh Liza dan Nana, dan Lulu yang tingkat keterampilan Gerakan Berkedipnya rendah dibawa olehku.

Berkat menggunakan Gerakan Berkedip dan Menyusut Tanah sebagai alternatif, kami tiba di ruang magma berbentuk kolom di sebelah pangkalan estafet hanya dalam beberapa menit.

Lady Karina sedikit terlambat, tapi entah bagaimana dia menyusul.

Aku memulihkan kekuatan sihir para gadis menggunakan (Magic Power Transfer) saat mereka sedang menikmati minuman dan makanan ringan.

"Masfhew (Tuan)~?"

Kata-katanya sulit dimengerti karena ada dendeng di mulutnya.

"Itu terlihat seperti musuh."

Ruang di mana Tama menunjuk melengkung, dan iblis yang lebih besar berwarna coklat muncul menghalangi jalan sempit.

"Seperti yang diperintahkan oleh tuanku, Brown Kelima–"

"Liza."

"Dipahami . "

Tanpa mendengarkan sampai akhir, Tombak Naga Liza menembus inti sihir iblis yang lebih besar.

Iblis yang lebih besar mencoba memeluk Liza sebagai perjuangan terakhir yang tidak berguna, tetapi itu tidak pernah membuahkan hasil.

"Aku Soku Zan~?" <TLN: Aku=jahat, Soku=langsung, Zan=Bunuh. >

"Penghakiman, nanodesu!"

Tama dan Pochi menelan dendeng mereka dan memberikan pukulan terakhir kepada iblis yang lebih besar.

"Eii"

Meriam baru Lulu yang dipercepat ditembakkan, dan meledakkan bagian atas dari iblis yang lebih besar yang muncul di dinding di luar lorong.

"Membersihkan sisanya."

Sihir luar angkasa Arisa mengubah sisa tubuh iblis menjadi debu bersama dengan dinding di sekitarnya.

"Mwo."

"Giliran kita akan tiba, jadi aku memberi tahu Mia."

"Semua orang terlalu kuat desuwa."

Mia, Nana dan Lady Karina yang tidak mendapat giliran mengeluh.

Selama suasana santai itu, tiba-tiba terdengar suara batu jatuh dan sesuatu jatuh ke air.

"Kali ini mereka menghancurkan pijakan kita ya–"

Pijakan di sekitar kita sudah mulai berjatuhan, ruangan itu menjadi ruangan <<Sihir Netral>> dimana sihir dan skill yang menggunakan kekuatan sihir tidak bisa digunakan.

"Jangan khawatir bahagia~?"

"Astaga, jika bukan kita, kita pasti sudah musnah sejak lama."

Kelompok pelopor menenggelamkan jari kaki mereka ke dinding dan dengan paksa menggantung di atasnya.

aku mengamankan gadis penjaga belakang yang tidak berdaya dengan kombinasi gerakan yang sama yang aku gunakan sebelumnya.

Kami dengan paksa memasuki terowongan dan melanjutkan bergerak.

Kami maju melalui lorong perubahan yang membingungkan dengan rute optimal, menuju ke ruang bos tempat pesta pahlawan berada.

Yang tidak dapat diperbaiki (Dungeon Master) terus berusaha menghalangi kami, tetapi kami dengan mudah membersihkan mereka semua, terus memajukan lorong.

Rasanya seperti aku mendengar Dungeon Master menggertakkan giginya, tapi aku pasti hanya membayangkan sesuatu.

Nana yang bertindak sebagai garda depan memberikan laporannya saat kami memasuki lorong terakhir sebelum ruang bos.

"Tuan, ada kerumunan monster di depan jadi aku beri tahu."

"Liza, Pochi, jaga di depan. Tama, dukung mereka."

"Dipahami . "

"Ya, nanodesu."

"Ya ya pak~"

aku menerima Arisa dari Liza dan memberi mereka instruksi untuk melenyapkan monster.

Ini adalah kerumunan monster dengan level mulai dari 30 hingga 50.

Setiap monster memiliki kemampuan yang merepotkan seperti kelumpuhan dan membatu, tetapi selama gadis-gadis itu dilindungi oleh sihir pendukungku, tidak ada masalah bahkan jika lawan mereka adalah iblis yang lebih besar.

aku tidak bisa mengatakan bahwa itu sempurna karena ada banyak raja iblis yang tidak normal.

"Terobosan~?"

"Nanodesu!"

Tama dan Pochi berteriak dari balik monster yang melolong dan bau darah.

Sepertinya mereka sudah sampai di ruang bos.

"Bagus, pahlawan dan yang lainnya aman."

aku memahami situasinya sambil merasa lega.

Kami berada di pintu masuk aula tempat pahlawan dan yang lainnya bertarung, itu adalah tanah yang ditinggikan di mana Putri Maryest, Pendeta Loreiya, ksatria hitam yang terluka parah dan beberapa anggota rombongan yang jatuh pingsan berada.

Ksatria hitam melawan monster, menumpuk mayat bahkan saat terluka parah.

Mayat monster dan ksatria hitam yang terluka parah ada di seluruh lereng ke aula juga.

Mungkin berkat sihir Pendeta Loreiya mereka belum mati.

Gadis-gadis itu pingsan di tanah karena keadaan (Overdosis) yang tidak biasa dari penggunaan ramuan pemulihan sihir yang berlebihan.

Rupanya, mereka sudah mencapai batasnya saat kami tiba.

Di belakang aula bergelombang, pahlawan dan raja iblis sedang bertarung, pahlawan didukung oleh Lady Ringrande (Penyihir Pencakar Langit) dan Nona Wiyaryi sang pemanah, sedangkan raja iblis dibantu oleh dua iblis yang lebih besar.

Setan kecil seperti anak-anak yang terpisah dari iblis yang lebih besar menghalangi mereka.

Dan, Rusus dan Fifi dikejar oleh tiga iblis yang lebih besar dalam maraton do-or-die di tengah aula.

aku tidak pernah berpikir bahwa aku akan melihat tontonan nyata dari perang serangan MMO.

Ada monster terbang di udara aula, menyerang ketika mereka menemukan kesempatan.

Setelah mengkonfirmasi situasi di 0 . 1 detik, aku memberi lampu hijau kepada para gadis.

"Iblis! Lompatlah seperti serangga jika kamu tidak takut akan kehancuranmu, jadi aku umumkan."

Dengan provokasi jarak jauh Nana yang entah bagaimana terasa chuunibyou-ish, lima iblis yang lebih besar mengalihkan perhatian mereka ke arah Nana dan datang menyerang.

Bersama dengan monster terbang dan iblis kecil seperti anak-anak.

"Seperti ngengat yang menyala! Tiga Inferno Biru berturut-turut, semuanya!"

Api biru yang dilepaskan oleh Arisa membakar iblis dan monster terbang di dalam ruangan.

Suara menderu itu sedikit menyakitkan di telinga.

Arisa tidak memiliki kekuatan sihir yang cukup untuk secara berurutan menembakkan tiga sihir Inferno Biru, jadi dia meminum ramuan pemulihan sihir yang tinggi setelah setiap tembakan.

Kekuatan sihirnya harus diisi ulang selama waktu casting sihir.

Rusus dan Fifi berteriak di balik batu, tapi mereka baik-baik saja karena mereka dilindungi oleh sihir luar angkasaku di sana.

Awan debu dari ledakan datang ke tempat yang tinggi ini jadi aku meniupnya dengan sihir (Tiup).

"Monopoli~?"

"Tidak adil nodesu! Pochi juga ingin mendapat bagian nodesu!"

"Kalian berdua, jangan lengah."

Setelah Liza menegur mereka, iblis yang lebih besar yang menggunakan teman mereka sebagai perisai muncul di balik awan putih. Yang mereka gunakan sebagai perisai kehilangan semua titik kesehatannya dan menghilang menjadi debu.

Hanya dua yang selamat.

"Nn, Tempest."

Roh buatan berwarna emas Garuda yang mengambang di belakang Mia menembakkan bulu-bulu emas yang terbungkus kilat.

Rentetan bulu emas meniup dua iblis yang lebih besar ke langit-langit, membuat pusaran air yang keras yang terlihat seperti awan darah, memotong iblis yang lebih besar.

"Pochi, Tama, mari kita kembali dengan Magic Edge Cannon."

"Ya~?"

"Roger nanodesu."

Liza menggunakan Magic Spear Douma, sementara Tama dan Pochi menggunakan pedang sihir True Silver mereka untuk menembakkan rentetan Magic Edge Cannon.

Sepertinya mereka tidak serius, kekuatannya sepertinya agak lemah.

Lulu sedang membersihkan kentang goreng kecil yang lolos dari serangan Arisa dengan senjata sihir tipe senapan mesin ringan.

aku berjalan ke Pendeta Loreiya dan Putri Maryest sambil mengawasi para gadis.

"Aku senang kalian berdua aman."

"Satou-san, terima kasih atas bantuanmu."

"Apakah putri kecil Arisa itu baru saja menggunakan sihir yang hanya ada dalam legenda?"

"Ya, dia melakukannya. Namun dia mendapat sedikit bantuan dari Artefak."

Maaf untuk Arisa, tapi karena reaksi Putri Maryest agak ekstrim, aku sedikit mengarang cerita.

"Lebih penting lagi, tolong gunakan ini. Ini adalah item pemulihan yang aku dapatkan dari ratu peri."

"Tuan Pendragon, saat ini kita tidak bisa–"

"Tolong jangan khawatir."

Aku menghentikan Putri Maryest yang akan mengatakan status (Overdosis) mereka, biarkan dia memegang liontin kristal dan mendorong ujungnya.

Tentu saja, karena itu hanya aksesori, aku menggunakan (Magic Power Transfer) tepat pada waktu itu untuk memulihkan kekuatan sihirnya.

aku melakukan hal yang sama dengan Pendeta Loreiya dan persiapan di sini sudah selesai.

aku menuju ke Hero Hayato untuk membantunya.

Setelah menyelamatkan Lady Ringrande dari Emerald Golem yang muncul entah dari mana, aku berdiri di samping pahlawan yang melawan raja iblis.

"Aku membuatmu menunggu, Hayato-sama."

"Apakah itu kamu Satou, terima kasih sudah datang."

Pahlawan memiliki luka di sekujur tubuhnya, jadi aku menaburkan ramuan sihir tengah untuk menyembuhkan luka luarnya.

aku menggunakan sihir pemulihan pada saat yang sama karena efeknya akan terlalu lemah jika tidak.

"Izinkan aku untuk membantu."

Setelah mengatakannya, aku menarik pedang peri dan berdiri di sampingnya.

Level aku adalah sekutu publik 50 jadi seharusnya tidak ada masalah dalam bergabung dalam pertarungan ini.

Selain itu, ada sesuatu yang harus aku lakukan di garis depan.

"Aku tidak akan membiarkan Satou mencuri semua sorotan."

Lady Ringrande mengambilnya (Pedang Besar Petir) dan berdiri di sisi yang berlawanan.

Bu Wiyaryi berdiri di belakang.

Sepertinya dia fokus menjadi support.

"Jangan mati."

"Ya, tentu saja . "

Seperti pohon willow, aku menangkis semua serangan raja iblis yang datang menyerang dengan empat kaki seperti binatang buas, dan menyiapkan pukulan belakang saat pahlawan menyerang.

Gerakan raja iblis itu lincah dan rumit, jadi cukup sulit untuk tidak berlebihan.

"Satou! Jangan masuk terlalu jauh ke depan! Serangan demon lord bisa menyendok dagingmu meski meleset lho!"

"Ya, Hayato-sama."

aku tetap dekat dengan raja iblis karena ada sedikit sesuatu yang perlu aku lakukan, tetapi karena pahlawan memperingatkan, aku mengambil jarak.

aku harus tepat waktu dari sini jika aku siap dengan Ground Shrink.

"C-cepat! Mengesampingkan Hayato dan raja iblis, aku tidak percaya Satou juga bisa bergerak secepat itu…"

Karena Lady Ringrande sangat terkejut, aku bergerak seolah-olah aku menghindari serangan raja iblis secara tidak sengaja sambil secara sadar menjaga kecepatan aku pada tingkat orang biasa.

Sekilas terlihat sulit, tetapi sebenarnya cukup mudah berkat skill (Foresight: Antipersonnel Battle).

Tentu saja Lady Ringrande tidak hanya menonton tanpa melakukan apa-apa.

Dia menghalangi gerakan raja iblis menggunakan mantra cepat (Ledakan) pada waktu yang tepat.

"Terima kasih telah menunggu!"

"Jangan lupakan aku juga."

Rusus dan Fifi juga ikut memotong demon lord.

Tidak seperti Lady Ringrande, keduanya yang merupakan pejuang murni tampaknya mampu mengejar gerakan lincah raja iblis.

"Kait, tali, dan pemberat~?"

"Potong memotong nanodesu."

Dimulai dengan gadis-gadis beastkin, gadis-gadis dengan gembira memusnahkan monster yang bergegas masuk ke aula di pintu masuk.

Sepertinya Dungeon Master kehabisan peluru, tidak ada monster kuat yang bisa ditemukan di mana pun.

"Satou, di belakangmu!"

"Terima kasih, Wiyaryi-san."

Aku memotong Golem Debu yang muncul di belakangku menggunakan pedang peri yang diperkuat dengan Magic Edge.

Inti sihir yang jatuh dari golem yang runtuh dihidupkan kembali menjadi Golem Lumpur Abu.

Itu mungkin pelecehan dari Dungeon Master.

"Ck, jangan menghalangi jalanku!"

Pahlawan tampaknya menumpuk stres dari pelecehan ini.

Mari kita batasi di sumbernya.

"Tama, tolong kumpulkan inti sihirnya."

"Nin-nin~?"

Ketika aku bergumam dalam bisikan, seorang ninja merah muda yang muncul dari bayangan membuat isyarat tangan untuk, "Roger", dan menghilang ke dalam bayangan.

Selanjutnya, boneka Tama menggantikan tempat Tama melawan monster.

"Selesai~?"

aku mendengar suara kecil Tama dari bayangan.

"Terima kasih, itu sangat membantu."

"Ehehe~"

aku mengucapkan terima kasih pada bayangan itu, dan kemudian kehadiran Tama menghilang setelah meninggalkan suara malu-malu.

Tubuh asli berubah tempat dengan boneka itu dan melanjutkan pertempuran dengan gadis-gadis lain.

"Sepertinya benih kecil telah berhenti muncul."

“Bahkan bantuan Dungeon Master mungkin tidak akan habis-habisnya.”

Aku menjawab gumaman Lady Ringrande sambil menghindari cakar raja iblis.

"Baiklah! (Transformasi) berakhir. Rin, Satou, ayo tekan dia!"

Memeriksa kata-kata pahlawan, aku melihat bahwa cahaya ungu yang telah memancar dari raja iblis sejak beberapa waktu yang lalu telah menghilang.

–ZHWWWUUUUUUUWN .

aku ingin membujuk raja iblis jika dia bisa berbicara, tetapi sepertinya dia sudah kehilangan egonya.

Lady Ringrande menghapus bola petir yang muncul di sekitar raja iblis dengan (Break Magic).

Dia cukup hebat mengingat level raja iblis lebih tinggi.

"Kalau begitu, permisi untuk ini–Magic Edge Rush (Vorpal Lance)."

Meniru finisher Pochi, aku melakukan serangan menusuk.

Pedang peri akan patah jika aku melakukannya dengan serius, jadi aku mengekang kekuatannya agar setara dengan level 50 Pochi.

–ZHWWWUUUUUUUWN .

Aku menghancurkan penghalang sihir tebal yang dibuat oleh raja iblis.

Berhenti tepat sebelum aku mengenai tubuh utama.

"Tarian Pedang Kembar!"

"Pemotongan Pedang Hebat!"

Rusus dan Fifi yang muncul dengan menyelinap menyerang demon lord dengan dua teknik yang kontras.

Para finisher memotong tubuh raja iblis yang telah dilucuti pertahanan sihirnya.

–ZHWWWUUUUUUUWN .

Rusus yang gesit mampu menghindari serangan balik demon lord, tetapi Fifi yang menegang setelah menggunakan teknik itu tertabrak dan jatuh ke tanah.

Poin kesehatannya sangat menurun, tetapi itu masih hanya cedera serius yang normal.

"Inilah akhirnya, raja iblis!"

Pedang suci pahlawan, Arondight meledak dengan cahaya biru yang intens.

"<<SEMANGAT TERBURU-BURU BERSINAR>>"

Penyelesaian pahlawan pada raja iblis– .

"Fuuh, itu terlalu dekat, kupikir aku-chan akan mati." <TLN: Dia bilang 'Ore-chan'. Bijih adalah bentuk maskulin dari 'aku'. >

Seekor musang dengan rambut tubuh ungu berkata dengan bercanda sambil melihat ke arah raja iblis ratkin kecil di tanah.

Suaranya bergetar berlawanan dengan nada suaranya.

Tempat ini adalah <<Dungeon Master Room>> yang terletak di peta yang berbeda dari yang baru saja aku masuki.

"–Ya, aku khawatir kamu tidak akan datang untuk membantu."

Si musang berbalik kaget mendengar suaraku.

"Halo, senang bertemu denganmu, Dungeon Master-dono, atau mungkin–"

Dia menyelamatkan raja iblis pada menit terakhir, itu sepadan dengan menunggu di garis depan.

"–Aku harus memanggilmu Weaselkin Demon Lord?"

Menuju raja iblis terakhir yang dinubuatkan di oracle, aku bertanya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar