Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 18 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 18: 18

15-18 . Istirahat

Satou di sini. aku tidak pernah bisa menandingi orang yang cerdas. Benar-benar ada orang yang mewujudkan pepatah, "untuk memahami segalanya hanya dari satu bagian."

"M-Tuan! K-kamu tidak akan diam-diam pulang kan?"

"Ya, tentu saja."

Arisa dengan erat menggenggam tanganku dan bertanya, aku segera menjawabnya.

“Bahkan jika aku kembali ke kampung halamanku, aku akan membawa semua orang untuk melihat-lihat bumi ketika itu terjadi.”

aku yakin mereka akan senang melihat gedung pencakar langit Tokyo dan Akiharaba yang penuh dengan subkultur .

"K-kau akan melakukannya, kan."

"Lagipula, meskipun aku tahu koordinatnya berkat Hayato dan surat-suratnya, sepertinya aku tidak bisa langsung berkunjung ke sana dengan sihir teleportasi tingkat lanjut."

aku mencoba menghitungnya dan sepertinya, menggunakan sihir normal, memindahkan beberapa gram objek adalah batasnya bahkan setelah menggunakan kekuatan sihir yang terkandung dalam pedang suci hadiah ilahi.

Rupanya, jarak antar dunia terlalu jauh.

Sepertinya sulit jika bukan dengan Yuriko dari Kerajaan Rumooku (Kekuatan yang Menghubungkan Dunia) dan pemanggilan Pahlawan Dewa Parion, keterampilan unik–yaitu, kekuatan Dewa.

aku merasa bahwa Unit Arrangement aku dapat melakukannya, tetapi sayangnya itu tidak mungkin karena tidak ada titik dasar di dunia Hayato.

Jika aku tahu bahwa ini akan terjadi, aku akan memintanya untuk membawa rumah anjing lipat dan membangunnya di sana.

aku punya beberapa trik di lengan baju aku jika masalahnya hanya jumlah kekuatan sihir yang dibutuhkan, jadi aku akan serius untuk menelitinya setelah semuanya tenang dengan hal-hal mengenai Kekaisaran Musang dan Kekaisaran Saga.

Lagipula aku punya janji untuk mengunjungi lingkaran sihir pemanggil pahlawan di Saga Empire.

"Viscount Satou. Silakan temui aku kapan pun kamu berada di Saga Empire. Aku akan memenuhi janji itu."

"Ya, aku akan meminta bantuanmu begitu aku kembali dari Kerajaan Shiga."

Kami mengucapkan selamat tinggal kepada pengikut pahlawan di depan kapal sub-dimensi Jules Verne.

Kalau dipikir-pikir, pengikut pahlawan lain selain Putri Maryest juga berhenti memanggilku dengan nama rumahku, Pendragon.

Apakah aku melakukan sesuatu untuk menyentuh hati sanubari mereka selama perayaan lusa kemarin dan pertemuan zikir pahlawan kemarin?

"Satou-sama, tolong kunjungi aku jika kamu memiliki minuman keras lain yang bagus, oke."

"Ya, jika aku menemukan yang sesuai dengan selera Loreiya-sama, pasti."

aku membuat janji seperti itu dengan Nona Loreiya.

"Fifi dan aku akan melakukan perjalanan untuk meningkatkan keterampilan kami setelah kami kembali ke Saga Empire, bertanding dengan kami ketika kami mengunjungi Shiga Kingdom 'kay."

"Un, bertandinglah denganku juga. Aku tidak pernah berpikir bahwa akan ada orang lain selain Hayato dan Rusus yang bisa bergerak seperti itu melawan raja iblis."

Rusus dan Fifi menyeringai dan mengatakan itu padaku.

Aku akan meminta Tama dan Pochi untuk menjadi sparring partner mereka ketika saatnya tiba.

"Satou, jika kamu suka tur tempat, kamu harus pergi ke tempat perlindungan earkin di Saga Empire. Earkin mungkin kawin dengan manusia sehingga mereka pasti akan menyambut Satou yang kuat."

Nona Wiyaryi muncul di depan aku selanjutnya.

aku memang memiliki minat pada earkin tetapi karena sepertinya aku akan diperlakukan seperti kuda yang sedang berkembang biak, aku ragu-ragu.

"Sampai jumpa Satou. Aku akan mengunjungi Kerajaan Shiga sebagai agen rahasia."

"Tidak tidak, silakan kunjungi kami secara normal. Kami akan menyambutmu."

Seina si pramuka membuat komentar yang mengganggu itu.

“Satou-dono, kami ingin mengucapkan terima kasih atas kerja sama kamu. Sebuah surat dari Yang Mulia Kaisar Kekaisaran Saga akan tiba di Kerajaan Shiga di lain waktu. Isinya mungkin berkaitan dengan penganugerahan medali dan penghormatan bangsawan kehormatan. Mengesampingkan kemuliaan, medali itu harus cocok dengan kita, jadi aku akan senang jika kamu menerimanya."

Dan terakhir, sekretaris Nono melakukan laporan seperti bisnis.

Untuk beberapa alasan, pipinya memerah di bagian (Pencocokan), jadi Arisa dan Mia, kombo benteng yang tak tertembus, alisnya terangkat.

Itu adalah kesalahpahaman yang lengkap, aku ingin memohon ketidakbersalahan aku.

Setelah melihat kapal perak menghilang ke celah dimensi, kapal layar kami meninggalkan Kekaisaran Musang.

Dan kemudian lima hari kemudian, aku mengunjungi Pulau Dejima.

Seperti Kuro kali ini.

“aku Kuro, pengikut Pahlawan Nanashi. Terima kasih aku atas kesempatan ini untuk bertemu dengan putra mahkota Yang Mulia.”

Tempat ini adalah aula penonton gedung administrator di Pulau Dejima.

Putra mahkota kurus musang duduk di atas takhta di depanku.

“Level 50 ya. Levelmu rendah untuk petugas pahlawan.”

"Maafkan aku. Peran aku hanya untuk transportasi dan negosiasi."

aku dengan ringan menepis provokasi putra mahkota.

Awalnya, aku tidak punya rencana untuk bertemu putra mahkota karena Kuro bahkan berpikir aku akan melakukan kunjungan kehormatan sebagai Satou.

Lalu mengapa aku melakukan ini? itu karena aku meminta pedagang kulit musang untuk merencanakan pertemuan antara aku dan kaisar musang melalui putra mahkota, jadi aku harus bertemu dengannya setidaknya sekali.

"–Sains . "

Putra mahkota bergumam.

"Hmph, kulitmu tidak berubah sedikit pun ya. Apakah kamu tahu bahwa siapa pun yang meninggalkan daratan kekaisaran melalui kota Rete harus menjalani penghapusan memori?"

"Penghapusan memori? Apakah ini sihir pikiran?"

"Nah, itu Keterampilan Unik oleh orang-orang berambut ungu."

Rambut ungu – orang yang bereinkarnasi seperti Arisa ya.

"Dan?"

"Tidak ada artinya bertemu kaisar jika ingatanmu dihapus kan? Aku akan membantumu menyelundupkan tempat itu untuk mencegah penghapusan ingatan jika kamu membantuku."

Transaksi ini tidak terlalu diperlukan karena aku bisa langsung keluar dengan Unit Arrangement, tapi aku tertarik dengan tujuan putra mahkota melakukan ini.

"Biarkan aku mendengar permintaanmu."

"Pulau Dejima akan memisahkan diri dari kekaisaran. Aku ingin Kerajaan Shiga mendukung kita."

Kemerdekaan ya–namun.

"Tidak ada artinya mendapat dukungan dari Kerajaan Shiga yang jauh kan? Jika kekaisaran menyerang, itu akan dihancurkan sebelum bala bantuan dari Kerajaan Shiga datang."

"Kekhawatiran itu tidak perlu. Kekaisaran akan dihancurkan cepat atau lambat. Agar tidak dihancurkan sendiri oleh proxy ketika itu terjadi, kita mendapatkan kemerdekaan. Paroki di tepi luar kekaisaran harus bergerak di belakang layar juga. , tetapi tidak ada masalah untuk meninggalkan mereka sendirian karena orang-orang itu semua adalah orang-orang beriman yang saleh.”

Tampaknya putra mahkota menyadari bahwa Kekaisaran Musang berada dalam situasi genting di mana ia dapat mengumpulkan murka para Dewa.

Sepertinya dia ingin dukungan Kerajaan Shiga untuk menyediakan pasokan dan tempat bagi para pengungsi untuk melarikan diri ketika Pulau Dejima menjadi tidak dapat dihuni.

"Kamu tidak berpikir bahwa mereka akan menghindari kehancuran?"

"Kehendak kaisar tegas. Sejak awal, dia membual bahwa campur tangan Dewa termasuk dalam rencananya."

Putra mahkota menjawab pertanyaanku seolah-olah meludah.

"Apakah kaisar memiliki maksud untuk menentang para Dewa?"

"Aku menanyakan pertanyaan yang sama padanya, tetapi dia hanya menertawakannya tanpa menjawab."

Putra mahkota terlihat tidak senang, tetapi kemudian ekspresinya sepertinya dia mengingat sesuatu dan dia membuka mulutnya.

“Itu mengingatkanku, si ahli taktik botak bergumam dengan arogan, (Itu adalah sesuatu yang semua orang tahu, oleh karena itu tidak ada yang sampai pada jawabannya.). Aku tidak ingin memamerkan komentar sembrono dari seorang pria yang bertindak seolah-olah dia adalah bijak, tapi setidaknya aku akan memberitahumu satu hal itu."

"Aku mengerti, terima kasih atas kebaikanmu."

Untuk beberapa alasan dia tertawa mencemooh meskipun aku berterima kasih padanya dengan jujur.

"Tunjukkan rasa terima kasih itu dengan tindakan sebagai gantinya."

"Masalah tentang dukungan ya. Aku tidak keberatan, tapi kejatuhanmu mungkin datang lebih cepat daripada kehancuran Kekaisaran Musang, tahu?"

aku tidak punya niat untuk campur tangan dalam perang antara Kekaisaran Musang dan kemerdekaan Pulau Dejima.

"Jika ada sesuatu yang jatuh, itu hanya akan menjadi kepala ini. Ini adalah sesuatu yang perlu dilakukan untuk melestarikan darah dan budaya kulit musang."

"Baiklah, aku akan membicarakannya dengan Shiga King."

Setelah aku mengatakan itu, putra mahkota yang membungkukkan tubuhnya ke depan membiarkan dirinya tenggelam ke dalam takhta dengan memuaskan.

"Kalau begitu Pahlawan Nanashi, aku akan menunggu kabar baik."

"Kamu salah, aku–"

"Hmph, akting yang buruk, jika kamu akan berpura-pura menjadi bawahan, jangan memberikan jawaban langsung untuk masalah yang melebihi otoritasmu."

Ups, aku tidak terlalu memikirkan bagian itu.

Nah, tentang masalah tadi, aku membawa Hikaru bersama aku untuk bertemu raja, tetapi tanpa diduga, dia dengan mudah menyetujuinya bahkan sebelum Hikaru dapat mendukung aku.

Tentu saja itu bukan tanpa syarat.

Kami meminta mereka untuk menghentikan produksi dan penelitian obat terlarang seperti (Benih Kelahiran Kembali) yang digunakan dalam aktivitas teror di Kerajaan Shiga, dan beberapa tuntutan lainnya untuk membungkam para bangsawan garis keturunan yang tidak menyukai demi-human.

Awalnya kami menggunakan kapal merpati untuk terbang di kedua negara, tetapi karena itu merepotkan, aku membawa putra mahkota ke Shiga Capital untuk bernegosiasi secara langsung.

"Kalau begitu mari gunakan masukkan (Perjanjian Yamato) di sini."

Jadi, satu bulan setelah pertemuan aku dengan putra mahkota, Pulau Dejima memperoleh Kemerdekaan, dan perjanjian untuk Kerajaan Shiga sebagai pendukung diberlakukan.

Selama periode itu, surat terima kasih dan segunung harta dari Saga Empire yang ditujukan kepada Viscount Pendragon yang berpartisipasi dalam penaklukan raja iblis tiba, dan orang-orang di istana kerajaan gempar, tetapi karena Satou sendiri saat ini sedang berlayar di pesawatku. , aku tidak terlibat dalam keributan itu.

aku berdoa agar itu akan berkurang menjadi jeda sebelum Satou tiba di Kerajaan Shiga dalam waktu setengah bulan.

Hikaru menghadiri setiap pertemuan sambil juga melayani sebagai pengawal Raja Shiga, jadi aku bisa pergi jauh dengan damai.

Tujuannya adalah– .

"Satou-kun, apakah itu ibu kota lama Kekaisaran Saga!"

"Ya itu betul . "

aku mengunjungi Saga Empire dengan Earl Muno.

Yang bepergian bersamaku kali ini adalah Earl Muno, Lady Karina, Lady Soruna, dan tunangan Lady Soruna yang baru saja diangkat menjadi budak-budak baru-baru ini, Honorary Chevalier Hauto, dan juga Tama dan Pochi yang merupakan favorit Earl Muno.

Earl Muno berikutnya, Orion-kun juga ingin pergi, tetapi Konsul Nina menghentikannya dengan mengatakan bahwa tidak baik bagi earl dan earl berikutnya untuk meninggalkan negara sekaligus, jadi dia dengan berlinang air mata menyerah.

aku akan membelikannya beberapa suvenir di ibukota lama.

Selain itu, aku juga mengundang Lady Ringrande dan Sera yang tidak sengaja aku temui, tetapi dia menolak dengan tegas.

Sepertinya akan lama sebelum mereka bisa berdamai.

Selanjutnya, lingkaran sihir pemanggil pahlawan tidak terletak di ibu kota saat ini, tetapi ibu kota tua ini yang diperintah oleh seorang adipati.

Selain kapal udara kami, ada tiga kapal udara besar yang berlabuh di bandara ibu kota lama.

Jumlah penduduk lebih besar dari Ibukota Kadipaten Kerajaan Shiga tetapi kurang dari Ibukota Kerajaan, suhunya rendah sepanjang tahun sehingga ada banyak orang yang mengenakan pakaian hangat.

Banyak yang berambut hitam, dan aku melihat wajah datar seperti orang Jepang di sana-sini.

"Ini sedikit dingin bukan."

"Soruna, kamu harus memakai ini."

"Terima kasih, Haoto."

Lady Karina iri melihat percakapan antara Lady Soruna dan Hauto.

Pakaian Lady Karina dilengkapi dengan AC segala cuaca, jadi dia tidak membutuhkan jaket di tingkat dingin ini.

"Dingin~?"

"Ini bukan apa-apa nanodesu."

"Tama-kun dan Pochi-kun sangat kuat melawan dingin."

Earl Muno memuji Tama dan Pochi sambil gemetar kedinginan.

"Earl-sama, tolong pakai mantel ini."

"Ah, Satou-kun, terima kasih."

aku melihat Lady Karina menggigit jarinya dengan frustrasi di sudut pandangan aku.

Apa yang kamu lakukan cemburu pada ayahmu sendiri.

"Satou, apakah aku membuatmu menunggu?"

"Tidak sama sekali, kami baru saja tiba sekarang."

Kami naik kereta mewah setelah Putri Maryest yang datang menemui kami, menuju (Bukit Pahlawan) di pinggiran ibu kota lama.

Pengikut pahlawan lainnya sangat menuntut untuk menghadiri pesta dengan para bangsawan di ibukota kekaisaran.

Ada sebuah bangunan yang terbuat dari batu putih di atas bukit dengan pemandangan yang luar biasa bagus.

Itu tampak seperti kuil bersejarah Yunani dengan hanya langit-langit pilar dan tanpa dinding.

"OOOOOOOOO! J-jadi ini adalah tempat suci di mana pahlawan-sama dipanggil dari generasi ke generasi!"

"Y-ya, itu benar."

Putri Maryest terkejut dengan ketegangan tinggi Earl Muno.

Baik Lady Karina dan Lady Soruna juga melihat sekeliling tempat suci dengan mata berkilauan, meskipun tidak seburuk Earl Muno.

Hari akan berakhir jika aku menunggu ketiganya tenang, jadi setelah beberapa saat aku mendesak mereka untuk maju dan memasuki gedung.

"Yang Mulia Maryest, apakah mereka Earl Muno dan Viscount Pendragon?"

"Ya, benar. Dia berkontribusi dalam pertarungan dengan raja iblis sehingga aku tidak akan bisa berbicara semuanya. Jangan kasar padanya baik-baik saja."

“Jika itu yang dijanjikan Pahlawan-sama, maka itu tidak bisa dihindari.”

Dan kepala Kuil Parion yang sudah tua berbicara dengan Putri Maryest dengan sopan santun.

Keduanya sepertinya tidak akur.

"Kalau begitu, tolong ke sini."

Mengikuti setelah kepala kuil yang melepaskan penghalang, kami memasuki kuil.

–Ooh, ini luar biasa.

Sekilas terlihat seperti kuil biasa, tetapi ketika aku mengaktifkan Peramal Sihir, lingkaran sihir terukir yang rumit tidak hanya dilaminasi di lantai tetapi juga di langit-langit dan pilar.

Setiap lingkaran sihir berinteraksi satu sama lain, mereka cukup artistik dan edukatif.

aku perhatikan setelah membaca lingkaran sihir bahwa tampaknya bawah tanah (Bukit Pahlawan) adalah perangkat sihir raksasa yang mengakumulasi kekuatan sihir.

Alasan mengapa suhu atmosfer ibu kota lama rendah pasti karena kekuatan sihir yang mengalir di nadi bumi diserap oleh perangkat sihir ini alih-alih City Core.

"Apakah kamu puas sekarang?"

aku hanya memperhatikan bahwa aku telah melihat kuil untuk waktu yang cukup lama setelah kepala kuil memanggil.

"Ya, terima kasih banyak. Aku dengan malu kehilangan diriku sendiri karena suasana mistis."

aku menghindari mata kepala kuil yang penuh curiga dengan bantuan skill Deception.

aku telah sepenuhnya melacak lingkaran sihir di sini termasuk perangkat sihir yang tersembunyi di bawah tanah, jadi aku dapat mereproduksinya sebanyak yang aku suka.

Kemungkinan akan terhubung dengan God Parion jika aku menggunakannya apa adanya, jadi sepertinya perlu beberapa modifikasi.

"Kepala kuil! Meiko-sama adalah–"

"K-kami punya tamu sekarang."

Seorang miko bergegas masuk ketika hendak meninggalkan kuil dan membuat kesalahan verbal yang jelas.

Setelah mencari nama Jepang yang jelas, aku melihat seorang pahlawan baru bernama (Meiko Kaname) sedang berjalan-jalan di ibukota lama.

Dia dengan ceroboh tidak menyembunyikan Keterampilan Uniknya, informasinya terbuka lebar untuk dilihat.

Dia memiliki empat Keahlian Unik, (Katana Terkuat (Tidak ada yang bisa dipotong)), (Mobilitas Tak Tertandingi (Tidak bisa dipukul)), (Arsenal Tak Terbatas (Pedang Tak Habis-habisnya)), dan (Pandangan ke Depan).

aku pikir dia baru saja dipanggil, namun levelnya sudah 60, lebih tinggi dari level awal Pahlawan Hayato di 50.

"Satou, ayo pergi."

"Yang Mulia Putri–"

"Aku tahu . "

Putri Maryest menjawab kepala kuil yang akan memberitahunya untuk merahasiakannya seolah-olah itu adalah hal yang biasa dan kemudian dia mengantar kami keluar dari kuil.

Hal tentang Pahlawan Meiko mungkin adalah rahasia.

"Aku sangat menyesal, tapi aku harus kembali ke Ibukota Kekaisaran sekarang."

"Tidak, tidak, kami minta maaf karena mengganggumu di waktu yang begitu sibuk."

aku berterima kasih kepada Putri Maryest yang benar-benar terlihat seperti dia menyesalinya, dan kemudian kami berpisah dengannya di bandara ibukota lama.

"Kalau begitu, ayo pergi berkeliling kota kastil."

aku berjalan-jalan di ibu kota lama bersama keluarga Earl Muno, dan berkeliling toko ramen dan kafe manisan Jepang yang dikunjungi para pahlawan di masa lalu.

Selanjutnya, kami membeli model kuil pahlawan dan patung pahlawan sebagai oleh-oleh.

"Mou! Kenapa semuanya manisan Jepang dan manisan yang diawetkan terlalu manis yang memuakkan! Tidak ada kue atau parfait lucu di mana pun!"

Ketika aku berbalik ke arah suara itu, ada seorang gadis berusia 14 tahun dengan ekspresi kurang ajar di wajahnya.

Ada seorang pendeta tampan berkacamata sebagai pengawalnya.

Wataknya terlihat lemah entah bagaimana.

"Maaf, Meiko-sama. Namun sepertinya ada kue ini yang disebut (Kue Lulu) di Kerajaan Shiga."

"Lulu? Kedengarannya seperti obat flu. Baiklah, belilah."

"Eh?"

"Aku mengatakan bahwa kamu pergi membelinya. Jangan membuatku mengatakannya dua kali."

Dia sangat tidak masuk akal.

Dia seorang gadis dari kampung halaman yang kira-kira sama denganku, tapi kali ini aku tidak boleh terlibat dan mengabaikannya.

Gadis-gadis harus bisa hidup di negara ini dengan baik.

"Hei! Rambut hitam di sana!"

Namun, entah bagaimana gadis itu ada di depanku.

Sepertinya dia menggunakan Gerakan Berkedip.

"Aku?"

"Ya, kamu! Kamu orang lokal kan? Tuntun aku ke toko manisan. Aku haus akan krim segar!"

Gadis itu mengambil sikap mengancam, mengatakan untuk membimbingnya dengan cepat.

"Me-Meiko-sama, kamu tidak boleh."

"Tutup!"

Di sisi lain, pendeta pelayan tampaknya telah menyimpulkan bahwa kami adalah bangsawan dari negara asing dan dengan putus asa berusaha mengubah pikiran gadis itu.

"Krim segar?"

"Pochi ingin makan manisan nodesu."

"Kalau dipikir-pikir, kue yang kita makan tadi benar-benar enak."

Lady Soruna bercampur dengan Tama dan Pochi.

Tidak hanya ketiganya, Earl Muno juga berkata, "Sudah waktunya untuk minum teh bukan."

Earl Muno yang baik hati tampaknya bersimpati dengan gadis yang mencari krim segar.

"Apakah ada satu?!"

"Ya, ada. Ayo pergi ke kafe di sana."

"Meiko-sama, kamu tidak boleh tertipu! Kafe itu memang menyajikan teh biru tetapi memiliki jenis manisan yang sama persis seperti yang kita lihat sebelumnya."

Gadis itu memelototiku seolah mengatakan bahwa dia tidak akan memaafkanku jika aku berbohong.

"Tokonya tidak punya, tapi kita punya kue di tas ini. Kita bisa membayar toko untuk membawanya ke dalam."

"Benarkah? Kalau begitu ayo pergi."

Dengan keputusan cepat gadis itu, kami memasuki kafe dengan suasana tenang.

Pendeta berkacamata itu tampak biasa di sini, dia segera meminta kamar pribadi.

"Hee, itu terlihat sangat bagus."

Gadis itu mengatakan itu dengan angkuh di depan kue Lulu yang dipotong.

Namun, bertentangan dengan nada suaranya, matanya berbinar cerah.

"Ap! Apa ini terlalu enak."

"Enak~?"

"Kue Lulu enak sekali, nodesu."

Sambil mengawasi anak-anak dengan gembira memakan kue, aku perlahan minum teh biru.

Tidak hanya Nona Soruna dan Nona Karina, Earl Muno juga menyukai manisan, mereka menikmati kue dengan linglung.

"Itu enak~ Apa itu Kue Lulu?"

"Tentu saja~"

"Tuan membuatnya nodesu."

Tama dan Pochi dengan bangga menjawab gadis yang memuji kue yang dia makan.

"Kamu adalah pengikut pahlawan mulai sekarang! Ikuti aku sebagai kepala suku."

"Maaf, tapi–"

Seorang pria berambut perak yang mengenakan pakaian pendeta yang tampak penting bergegas masuk sebelum aku bisa menjawab.

"Lawrence! Bawa Meiko-sama kembali ke kuil! Bukankah aku sudah memberitahumu untuk tidak membiarkannya keluar karena Sir Pendragon akan datang hari ini!"

"W-Warren-sama!"

Baik sekarang? Mengapa mereka ingin mencegah aku bertemu dengan pahlawan baru?

Melihatku, wajah Priest Warren menjadi pucat.

"Senang bertemu denganmu, namaku Viscount Satou Pendragon."

"S-Tuan Pendragon?! K-kenapa Demon Lord Slayer bersama Meiko-sama?!"

Sungguh mengerikan alias.

Mungkin (Demon Lord Slayer) adalah pujian di dunia ini?

"Pembunuh Raja Iblis? Pahlawan Shiga yang mengalahkan raja iblis bersama dengan pahlawan sebelumnya?"

"Aku, Pahlawan? Mungkin, kamu salah mengira aku dengan Pahlawan Nanashi-sama dari Kerajaan Shiga?"

aku menjawab pertanyaan Meiko dengan pertanyaan lain untuk menghindarinya.

"Meiko-sama, Tuan Pendragon ini–"

Pendeta berambut perak berbisik ke telinga Meiko Pahlawan.

Isi pembicaraannya umumnya tidak salah, tetapi aku sama sekali tidak setuju dengan itu.

Jadi, aku mencoba berbicara dengannya untuk mencapai saling pengertian sebelum kesalahpahaman semakin dalam.

"Meiko-sama–"

"J-jangan mendekat! Dasar iblis s3ksual!"

Pahlawan Meiko yang ketakutan melompat ke sudut ruangan.

Tetap saja, iblis s3ksual itu kejam.

aku bisa melihat pendeta berkacamata itu dengan putus asa meminta maaf di sudut pandang aku, tetapi hal seperti itu tidak dapat menyembuhkan hati aku yang terluka.

"Ini salah paham–"

"Kamu dilayani oleh lebih dari 10 wanita, dan tidur bersama wanita dari usia sekolah dasar hingga orang dewasa setiap hari kan!"

"Itulah kenyataannya, namun–"

"Aku tidak ingin mendengarnya, aku tidak ingin mendengarnya!"

Dia menutup kedua telinganya dan menggelengkan kepalanya.

"Tuan Pendragon, karena Meiko-sama tidak enak badan, mohon permisi."

"T-tolong tunggu, Kepala Miko-sama!"

Pendeta berambut perak itu memegang bahu Pahlawan Meiko dan bergegas keluar.

Pendeta berkacamata memanggilnya Kepala Miko, tetapi jenis kelamin pendeta berambut perak tidak diragukan lagi adalah laki-laki.

Ini sangat aneh, tapi mari kita abaikan saja karena aku tidak terlalu tertarik.

"Vi-Viscount-sama–"

Kepala toko ini meminta untuk mencicipi kue dengan ekspresi putus asa di wajahnya.

"Kamu tidak mau resepnya?"

Koki menggelengkan kepalanya dengan ekspresi tenang.

"Itu akan terlalu memalukan bagiku. Aku juga berjalan di jalur seorang juru masak. Begitu aku memakannya, aku akan sampai pada rasa itu suatu hari nanti."

Orang ini mengatakan beberapa hal yang menakjubkan.

"Baiklah kalau begitu, kalau begitu aku akan mengeluarkan beberapa jenis manisan yang mungkin sesuai dengan seleranya."

Karena kedengarannya agak menyenangkan, aku meletakkan beberapa kue dan Castella di atas meja.

Bahkan mata Tama dan Pochi berkilauan.

Aku akan mentraktir kalian berdua dengan hidangan penuh daging Saga Empire setelah ini jadi sekarang, bersabarlah.

Setelah mendorong koki, kami melanjutkan tur hidangan daging.

Tentu saja, tak perlu dikatakan lagi bahwa aku mereproduksi hidangan daging yang kami makan di tur untuk gadis-gadis yang tinggal di belakang.

Nah, sekarang setelah aku mengisi ulang baterai aku, sudah waktunya untuk berangkat ke Ibukota Kekaisaran Musang sebagai Kuro.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar