Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 19 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 19: 19

15-19 . Kekaisaran Musang, di Ibukota Kekaisaran

Satou di sini. Dikatakan bahwa berita perbuatan buruk menyebar dengan cepat, tetapi perbuatan buruk yang sebenarnya disembunyikan secara mendalam dan berkembang dengan tenang.

"Tiang–Kuro-sama, kota telah terlihat."

Saat Liza melapor, aku menyandarkan tubuhku ke jendela untuk memeriksa.

aku menuju ke kota Rete di Weasel Empire sebagai Kuro, ditemani oleh Liza, Zena-san dan seorang kadet eksekutif wanita dari Perusahaan Echigoya.

Liza dan Zena-san mengenakan seragam Perusahaan Echigoya, dan dilengkapi dengan geass cermin untuk mengatasi geass kaisar.

Selanjutnya, alasan mengapa kadet bersama kita adalah untuk melakukan tugas berbahaya tertentu.

Awalnya, aku yang seharusnya melakukan itu, tetapi karena para eksekutif Perusahaan Echigoya dan gadis-gadis di istana pulau terpencil menentangnya, gadis yang mengajukan diri terlebih dahulu melakukan pekerjaan itu sebagai gantinya.

Meskipun aku sudah menyiapkan lebih dari cukup langkah-langkah keamanan, aku tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa itu akan aman, jadi aku berpikir untuk memenuhi salah satu keinginan gadis itu setelah pekerjaan ini selesai.

"Kota yang cukup besar."

"Hmph, kalian Kerajaan Shiga mungkin tidak percaya, tapi itu bukan Ibukota Kekaisaran kita. Setiap kota di kerajaan kita sebesar dan berpenduduk sebesar ibu kota Kerajaan Shiga."

Orang yang dengan cepat menangkap gumamanku dan membual adalah pemilik kapal udara ini, Lady Liedill, ksatria kuil Kekaisaran Musang.

Sesuai dengan skema putra mahkota, sepertinya dia tidak tahu bahwa raja iblis telah dikalahkan sampai saat ini dan terus berkeliaran di sekitar labirin setelah perawatannya, sampai hari ini.

Karena itu, levelnya meningkat satu, dan ksatria pengawalnya juga naik level meskipun sekarang jumlahnya sedikit lebih sedikit.

Dia saat ini bertindak sebagai penjaga aku dan membawa surat dari putra mahkota kepada kaisar.

"Apakah kita turun?"

"Kami mengubah perjalanan kami di kota Rete itu."

Ketika aku merasakan perasaan melayang dan bergumam, Lady Liedill dengan ramah memberi tahu aku alasannya.

Dia mungkin bosan dengan perjalanan udara juga.

"Kamu lambat!"

"Maaf, kami perlu bersiap sebentar."

Setelah menyelesaikan persiapan, kami keluar dari ruang tunggu di kota Rete, dan membuat Lady Liedill yang bosan menunggu marah.

"Ruang pemeriksaan imigrasi ada di sini."

"Ini lebih kosong dari yang aku harapkan."

"Negara kita sudah ditutup. Biasanya hanya ada beberapa orang, paling banyak 10 orang."

Kami mengikuti Lady Liedill dan bertemu dengan seorang gadis berambut ungu yang dikelilingi oleh banyak penjaga.

Ada dinding sihir transparan antara dia dan kami, kupikir itu bisa dengan mudah bertahan melawan sihir tingkat menengah normal.

Gadis itu adalah orang yang bereinkarnasi, namanya Louise. Itu nama yang tidak biasa untuk orang Jepang, tapi itu tidak seperti orang yang bereinkarnasi harus selalu orang Jepang–atau mungkin orang tuanya hanya menyukai novel ringan.

Keterampilannya tersembunyi, aku tidak bisa melihatnya. Levelnya adalah 34, dia adalah kerabat kucing.

Telinga berkedut itu lucu.

"Silakan duduk di kursi itu."

Gadis yang mengatakan itu dengan mata tertunduk menatapku dengan mata terbalik dan membukanya lebar-lebar.

(A-Alex aktor itu? Tapi, tapi, rambutnya putih, kurasa tidak?)

Gadis yang bergumam itu menatap dan menilaiku.

aku tidak tahu nama Alex tapi dia pasti aktor asing yang wajahnya mirip dengan Kuro.

"Aku tidak keberatan jika itu pekerjaanmu, tetapi menilai orang karena penasaran bukanlah cara yang baik, tahu."

Ketika aku mengatakan itu sambil berpura-pura tidak bersalah atas perbuatanku sendiri, gadis itu meringkuk seolah-olah dia dimarahi dan bergumam, "Maafkan aku".

Sepertinya gadis ini adalah tipe yang jujur.

"Kesampingkan itu, selesaikan pemeriksaan imigrasi."

"Y-ya!"

Penjaga gadis itu mengerutkan kening karena tidak senang dengan sikap aroganku, tapi aku tidak akan repot dengan karakter latar belakang.

"Jika kamu tidak keberatan dengan kata-kata aku, tolong katakan (aku bersumpah)."

Setelah mengatakan itu, gadis itu terbungkus fosfor ungu.

Dia mungkin menggunakan Skill Unik.

"Kenanganmu di Weasel Empire, mulai dari saat kamu memasuki ruangan ini, akan hilang begitu kamu meninggalkan Weasel Empire."

Setelah gadis itu mengatakan itu dengan nada seperti dia sudah terbiasa, dia terdiam.

Dia mungkin menunggu kita untuk mengatakan, "Aku bersumpah".

(Aku bersumpah . )

Ketika kadet eksekutif mengatakan itu dengan jelas, mahkota yang terbuat dari cahaya ungu muncul di kepalanya sesaat dan kemudian menghilang.

Itu mungkin tanda aktivasi Unique Skill.

Sekarang, mari kita periksa.

aku memindahkan kadet eksekutif dari ruangan ke Kantor Echigoya dengan Pengaturan Unit.

"S-dia menghilang?!"

Gadis itu terkejut melihat kadet eksekutif menghilang, dan bereaksi terhadap itu, pengawalnya dan Lady Liedill menyentuh gagang pedang mereka.

"Jangan panik . "

aku melambaikan salah satu tangan aku, dan sambil mempertahankan postur itu, aku memotong mode kepemilikan jarak jauh dari boneka Kuro yang telah berubah tempat dengan aku di ruang tunggu sebelumnya dan mengembalikan kesadaran aku ke tubuh asli aku di Echigoya Firm.

Adegan berubah dari ruang pemeriksaan imigrasi yang aku lihat sebagai boneka Kuro sebelumnya ke Ruang Echigoya yang aku lihat sebagai diri aku sendiri.

"Bagaimana ingatanmu?"

Aku memeriksa kadet eksekutif yang kesadarannya telah kembali dari boneka kadet eksekutif ke tubuh aslinya.

"Informasi di log menunjukkan bahwa itu terganggu pada saat kedatangan di kota Rete."

"A-aku masih ingat saat aku memasuki ruang imigrasi."

Begitu ya, dalam mode kepemilikan jarak jauh, efeknya hanya berlaku untuk boneka itu.

"Terima kasih atas kerja sama kamu. aku akan kembali ke misi aku, atas pencapaian kamu kali ini, kamu akan mendapatkan liburan berbayar dan bonus khusus sehingga kamu harus beristirahat hari ini."

"Y-ya! Kuro-sama!"

Ketika aku menghadiahinya, kadet eksekutif memberi hormat dengan tegak.

Dia tampaknya cukup gugup jadi aku dengan ringan melambaikan tanganku untuk memintanya pergi dan aku kembali ke mode kepemilikan jarak jauh dari boneka Kuro di Weasel Empire.

Dan kemudian, setelah sedikit jeda, pandangan aku kembali ke ruang imigrasi di kota Rete.

aku menunjukkan alat sihir yang dilengkapi dengan permata hijau dan merah di tangan aku.

"Yang hijau bersinar. Sepertinya bawahanku yang telah kembali ke negara kita baik-baik saja."

"Ap! Apa kau meragukanku?!"

Setelah aku mengatakan itu, Nona Louise berdiri dan menjadi marah seolah itu tidak terpikirkan.

"Kamu pikir aku akan mempercayai seseorang yang baru saja kutemui tanpa syarat."

"I-itu benar tapi…."

Nona Louise tersendat mendengarku.

Penjaganya dengan suara bulat mencela aku, tetapi berurusan dengan mereka akan merepotkan jadi aku mengabaikan mereka.

"Kuro-dono, tolong serahkan alat sihir itu. Jika kamu memiliki alat sihir komunikasi lain, tolong tinggalkan di sini."

"Ini adalah antena hanya alat untuk menerima sinyal – meskipun kamu tidak akan percaya itu. aku bersumpah bahwa aku tidak memiliki alat sihir komunikasi lain dengan aku."

Seorang pria yang tampaknya adalah ajudan Nona Louise memasuki ruangan dan mengambil alat sihir itu dariku.

Dia memeriksa apakah aku berbaring dengan rekan-rekannya di sisi lain dinding dan kemudian kembali ke kamarnya.

"Ngomong-ngomong, apakah sumpahnya masih berlaku? Jika ya, apakah kita akan mengambilnya sekarang?"

"Y-ya. Tolong lakukan."

Setelah Nona Louise mengangguk, kami berkata, "Aku bersumpah" dan menyelesaikan ritualnya.

Tak perlu dikatakan, karena Liza dan Zena-san dilengkapi dengan boneka pengganti juga, tidak ada masalah.

"U-um …"

"Apa itu? Apakah ada ritual lain?"

Nona Louise memanggilku dengan ragu ketika aku hendak keluar dari ruangan seperti yang didesak oleh Lady Liedill.

"… Namamu, um."

"Kuro."

Gadis itu sepertinya menyukai wajah aktor asing ini.

"Ku-Kuro? Apakah kamu orang Jepang–"

“Aku dinamai oleh penguasa Pegunungan Naga Hitam. Tuanku, Nanashi-sama juga menanyakan pertanyaan yang sama ketika dia mendengar nama itu.”

"Apakah begitu . "

Gadis yang bergumam lemah ketika aku menceritakan sejarah di balik nama itu tampak kecewa karena suatu alasan.

Aku ingin tahu apa yang dia harapkan?

"–Apakah kamu hidup bahagia di sini?"

"Y-ya. Bukan hanya tidak ada lembur, setengah bulan bahkan hari libur, dan orang-orang di sekitarku merawatku dengan baik."

Gadis yang terdiam oleh pertanyaanku menjawab dengan jujur.

Melihat kondisinya, sepertinya seperti yang dia katakan.

Maka aku tidak perlu keluar dari cara aku untuk merawatnya.

"Begitu, jika kamu pernah bermasalah dengan pekerjaan, kunjungi Perusahaan Echigoya di Pulau Dejima."

Namun demikian, aku pikir aku diizinkan untuk mengatakan sebanyak itu.

"Kami naik pesawat menuju bandara ibukota kekaisaran dari sini."

"Bukankah itu kapal udara?"

Zena-san bertanya balik pada Nona Liedill.

Zena-san dan Liza mengenakan cincin terjemahan, sehingga mereka dapat dengan sempurna memahami orang-orang dari Kekaisaran Musang.

"Itu benar. Pesawat terbang lebih cepat."

Lady Liedill membual dengan ekspresi seperti anak kecil.

Sebuah pesawat baling-baling kecil berkapasitas 20 tempat duduk sedang menunggu di bandara tujuan kami .

Bentuknya mirip dengan pesawat yang aku kenal.

Di dalam pesawat, setiap kursi lebar, sehingga setiap sisi pesawat hanya menampung delapan kursi.

Kursinya terlihat mewah, ini sepertinya pesawat untuk VIP.

Liza dan Zena-san berteriak lemah ketika pesawat lepas landas.

aku pikir keduanya takut terbang di langit, tetapi sepertinya mereka punya alasan sendiri.

"Ini mirip dengan ketika aku naik ke punggung naga, sensasi melayang yang tiba-tiba tidak menyenangkan bukan."

Begitu ya, dalam kasus Liza, dia mungkin tidak merasakan sensasi melayang sejak dia melompat ketika kami lepas landas.

"aku cemas, aku pikir pesawat itu mungkin jatuh."

Zena-san sangat khawatir tentang itu.

Dia mungkin cemas karena kami bisa melihat sayap pesawat bergoyang dari jendela.

Bahkan jika pesawat jatuh, itu hanya akan berakhir dengan goresan dengan peralatan Zena-san, jadi itu adalah kecemasan yang tidak perlu.

"Apakah jalur itu rel kereta api?"

"Sepertinya begitu."

"Itulah jalan mobil asap (ensharl) yang menghubungkan kota-kota yang dibanggakan oleh Weasel Empire kita."

Lady Liedill dengan sombong mengoreksi pertanyaan Liza.

aku pikir bagian di mana dia tidak mempertanyakan mengapa kita tahu tentang rel kereta api membuatnya gagal lucu.

Dan kemudian, Liza menemukan itu saat kami mendekati Ibukota Kekaisaran.

"Aku ingin tahu apa itu?"

"Ini besar untuk pilar penghalang. Apakah itu semacam menara?"

"Itu memantulkan cahaya seperti terbuat dari logam bukan."

Hal yang Liza temukan dan membuat Zena-san bingung adalah–.

"Itu … Menara putih (Otak). Itu telah diisolasi jauh dari Ibukota Kekaisaran karena mengeluarkan suara gemuruh yang keras."

Lady Liedill mengatakan itu dengan ekspresi tidak senang.

–Roket?

Terlalu besar untuk menjadi rudal balistik, atau apakah mereka akan meluncurkan satelit buatan?

Itu mungkin benar-benar menara roket.

Pesawat menurunkan ketinggiannya selama percakapan kami, dan mendarat di bandara di pinggiran Ibukota Kekaisaran.

Sayangnya, aku tidak dapat melihat Ibukota Kekaisaran karena langit yang mendung, tetapi kami tetap akan pergi ke sana.

Liza dan Zena-san menghancurkan pegangan tangan kursi mereka selama turun sangat mengesankan.

aku mungkin harus menggunakan sihir pertahanan ketika kita duduk di dua atau tiga tempat duduk.

"Ini adalah ibu kota kerajaan kita!"

Saat mobil asap yang kami kendarai keluar dari terowongan ke tempat tinggi yang menghadap ke Ibukota Kekaisaran, Lady Liedill membual lagi.

"I-ini adalah Ibukota Kekaisaran."

"T-ada banyak bangunan yang sangat besar."

Liza dan Zena-san terkejut.

Di sana, aku melihat struktur berbentuk kubah yang tampak megah di tengah gedung pencakar langit yang ramai.

"Bagaimana menurutmu! Kerajaan kita hebat bukan?"

"Apakah kubah itu istana kaisar?"

"Betul sekali . "

Lady Liedill menjawab pertanyaan aku.

"Bentuknya terlihat aneh."

"Fufuhn, bentuk itu dipilih bukan karena iseng atau sofisme, tahu?"

Lady Liedill menatap kami dengan aura superioritas.

Dia mungkin menungguku untuk bertanya padanya.

aku secara tidak sengaja ingin menggodanya setelah dia menunjukkan perilaku imut yang sangat bodoh ini.

"Ini untuk berjaga-jaga terhadap serangan dari langit kan? Atau mungkin, itu juga generator surya?"

Sepertinya kedua pernyataan aku benar, Lady Liedill terdiam sambil terlihat tidak puas.

aku mungkin agak kekanak-kanakan.

Mobil asap yang kami kendarai melewati gerbang Ibukota Kekaisaran yang besar dan tiba di stasiun yang megah.

Nah, untuk informasi Ibukota Kekaisaran Musang dari (Eksplorasi Semua Peta)–

Populasinya lebih dari 300 . 000 orang, yang paling banyak bukanlah kulit musang, tetapi kulit tikus dan kulit kelinci, kulit musang hanya sepertiga dari populasi. Ada juga manusia tetapi rasionya tidak begitu tinggi.

Disebutkan secara khusus untuk fakta bahwa tidak ada budak.

Karena warga dipisahkan oleh kelas, dari kelas satu hingga kelas tiga, ada kemungkinan warga kelas tiga diperlakukan seperti budak.

Tingkat rata-rata warga kekaisaran adalah 3 seperti warga Kerajaan Shiga, tetapi rata-rata prajurit tinggi pada 10 dan ksatria hampir 30.

Seperti yang dikatakan rumor, Ksatria Kuil tempat Lady Liedill berada memiliki 107 orang yang lebih tinggi dari level 50. Sepuluh dari mereka lebih dari level 60, pemimpin ksatria dan nomor dua telah mencapai level 70.

Jika masing-masing dari mereka dikerahkan dalam perang melawan Kerajaan Makiwa, itu mungkin akan berakhir sebelum kita bisa campur tangan.

Di sisi lain, level penyihir pengadilan tidak terlalu tinggi, rata-rata adalah 40 selain dua level 50.

Karena setengah dari Ksatria Kuil memiliki keterampilan sihir, tugas penyihir istana mungkin adalah sesuatu selain pertempuran.

Sayangnya, kaisar dan ahli taktik Touya tidak tertangkap di peta.

Mereka mungkin bersembunyi di peta yang berbeda di suatu tempat.

"Hah? Bukankah wajah itu terlihat familiar?"

"U~n, sepertinya Alex, tapi bukankah dia sedikit lebih pendek?"

Aku bisa mendengar percakapan antara wanita berambut ungu dan wanita berambut hitam yang sedang makan parfait di ruang tamu di dalam gedung stasiun.

Mereka tampaknya milik lembaga penelitian Kekaisaran Musang, (Otak).

Gadis berambut ungu adalah orang yang bereinkarnasi, dan gadis berambut hitam itu memiliki wajah Jepang yang jelas.

aku mencari lagi karena aku lupa memeriksanya. Ada lebih dari 10 orang yang bereinkarnasi di berbagai usia di dalam Ibukota Kekaisaran, dan ada banyak orang dengan nama Jepang namun tanpa Keahlian Unik seperti gadis berambut hitam di depanku yang termasuk (Otak).

Tampaknya eksperimen (Pemanggilan Jepang) yang dilakukan oleh negara asal Putri Menea, Kerajaan Rumooku, dilanjutkan oleh Kekaisaran Musang.

Sepertinya pekerjaanku di Weasel Empire telah meningkat satu.

Ini membantu agar para wanita di ruang tamu terlihat bahagia.

Ekstra◇

–Guhehehe, aku bukan Arisa-chan jika aku melewatkan kesempatan bagus seperti ini.

Berjalan berjinjit, aku pergi dari Solitary Island Palance ke Echigoya Firm.

"Elterina."

"Tolong Tifa. Lepaskan tangan itu."

Ketika aku sampai di Perusahaan Echigoya, percakapan yuri-yuri terjadi di depan Guru.

Tifaliza, kecantikan gaya barat transendental dengan erat menggenggam tangan manajer Elterina yang meraih pipi Guru, menahannya.

Kalau dipikir-pikir, saat ini, Tifaliza adalah satu-satunya yang tetap menjadi budak Tuan.

Rasanya dia memiliki perlakuan khusus entah bagaimana, menjengkelkan.

"Aku hanya ingin menyentuh pipi lembut itu sedikit."

Yap ya, aku bisa bersimpati dengan El-cchi.

Mencolek pipi itu terasa sangat enak.

Guru dengan tidak senang menyikat tangan aku sangat lucu, khayalan aku menjadi liar hanya dengan reaksi itu saja.

"Melakukan hal seperti itu ketika pihak lain tidak sadar adalah pengecut."

Tifaliza terlalu serius.

Tapi tapi, kamu tidak bisa menipu mata Arisa-chan.

Itulah wajah dia membujuk dirinya sendiri sambil menegur El-cchi.

Baiklah kalau begitu, Arisa sang penginjil akan menunjukkan kemampuannya yang sebenarnya di sini.

"Aku sudah mendengarnya! Kalian berdua!"

"A-Arisa-san."

"Anak bermasalah lagi …"

Oh kamu Tifaliza, kamu sangat dingin padaku.

Dan dia sangat patuh ketika aku mengajarinya melakukan pembukuan double-entry dalam tiga hari.

"Tifaliza benar, mencolek pipi Guru adalah yang terbaik saat dia sadar!"

Tifaliza terlihat bingung mendengarku entah bagaimana.

"Ketika dia tidak sadar, ini dia!"

Setelah mengatakan itu, aku meletakkan kepalaku di pangkuan Tuan yang duduk di sofa.

–Kebahagiaan!

aku ingin jari-jari ramping itu menyikat rambut aku dengan lembut jika memungkinkan, tetapi aku akan menanggungnya.

aku ingin membelai pangkuannya, tetapi aku menahan diri karena tatapan melingkar keduanya berat.

"A-Arisa-san, aku untuk …"

Setelah cukup menikmati diriku sendiri, aku bertukar tempat dengan Elterina yang memohon.

Tifaliza hanya melihat dengan ekspresi sedih, dia tidak berhenti atau memintanya.

Dia benar-benar anak dengan sifat yang tidak menguntungkan.

Biarkan Arisa-chan masuk dan membantumu di sini!

"Waktunya berubah . "

"Sudah?"

"Itu benar, lihat garisnya, garisnya!"

Mengatakan itu, aku menyingkirkan Elterina yang enggan dari pangkuan Guru.

"kamu selanjutnya . "

"A-aku… um"

Tifaliza yang seluruh wajahnya merah menunduk sambil gelisah.

Apa makhluk lucu ini.

"Apa yang kamu katakan sekarang, setelah mengabaikanku dan Elterina, kamu sudah menjadi kaki tangan, tahu?"

Mendengarku, Tifaliza terlihat kaget.

"Makan racun sampai piring, begitu kata mereka, benar."

Aku berbisik begitu di telinga Tifaliza.

Wajahku pasti terlihat seperti penjahat sekarang.

"Ayolah, la~p ini sangat~kau tahu~"

Mengalah pada godaan, Tifaliza berbaring di pangkuan Guru.

"Bagaimana itu?"

"Err, um …. Rasanya enak."

Benar! aku mendapatkan aku (Terasa menyenangkan)!!

Rambut perak Tifaliza disikat dengan lembut saat aku tertawa guhehe.

"–Dia?"

Di sana, Guru yang membuka matanya dengan ramah menatap Tifaliza.

"U-um, Kuro-sama, i-ini."

"Un, aku mengerti, tidak apa-apa."

Guru dengan lembut berbicara kepada Tifaliza yang sedang kebingungan di pangkuannya.

"Pelakunya adalah Arisa kan?"

–Tidak bagus, aku terpapar.

Sampai jumpa, Guru!

aku mengatakannya di hati aku dan mencoba untuk berteleportasi tetapi sihir aku dinetralkan.

aku juga mencoba melarikan diri dengan berlari tetapi gerbang ke Istana Pulau Soliter telah ditutup.

"Kau mengerti kan, Arisa?"

"I-ini pertama kalinya bagiku. Bersikaplah lembut oke?"

Guru mengabaikan aku mencoba untuk melunakkan suasana hati, dan menjentikkan dahi aku ke benjolan keras sebagai hukuman.

Itu sangat menyakitkan, tetapi karena aku harus memuaskan diri aku dengan bantal pangkuan setelah waktu yang lama, hari ini adalah hari yang baik.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar