Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 2: 2

15-2 . Paroki

Satou di sini. Ketika kita berbicara tentang kota, stereotipnya adalah hutan beton, tetapi baru-baru ini aku merasa lebih banyak penghijauan di pusat kota daripada di daerah pedesaan. Ada bintik-bintik abu-abu dan biru laut di daerah pedesaan yang setengah matang.

"Tenion Holy Emblem ya, baiklah, masuklah."

"Semoga berkah Dewa menyertaimu, penjaga gerbang-sama."

"Ya, berkah."

Penjaga gerbang berpakaian abu-abu yang tidak termotivasi membuat beberapa gerakan doa dan mengizinkan kami melewati gerbang kota.

Dia masih salah satu penjaga gerbang yang lebih baik, yang lain bermain dadu.

"Mereka adalah penjaga yang cukup tidak tulus, bukan."

"Kamu benar—Liza, kamu tidak perlu tegang seperti itu."

Saat menjawab Sera, aku memperingatkan Liza yang melihat sekeliling dengan tatapan tajam yang memaksa.

Kami bertiga mengenakan topeng penyamaran, jadi tidak ada yang bisa melihat melalui penyamaran kecuali mereka memiliki tingkat keterampilan penilaian Batu Yamato atau Arisa asli.

Hanya ada beberapa orang di kota, semua orang mengenakan pakaian abu-abu dan berjalan dengan punggung bungkuk.

Ada beberapa toko di sana-sini tetapi tidak banyak barang di rak sehingga pelanggan juga jarang. Dilihat dari transaksi antara pemilik toko dan pelanggan, sepertinya kota ini juga menggunakan uang kertas sebagai pembayaran.

Melihat sekilas ke peta, ada tujuh kuil besar yang memuja dewa dewa kecuali Dewa Setan dan Dewa Naga. Ketika aku memeriksa mereka dengan sihir Clairvoyance, mereka semua sedang dibangun.

"Aku ingin tahu apakah itu altar?"

“Itu benar Liza. Sepertinya tujuh altar diukir dengan masing-masing lambang suci para Dewa.”

aku memindahkan pandangan aku ke tujuh altar yang disebutkan Sera dan Liza.

Ada altar kecil di setiap persimpangan seperti patung Jizo. Alih-alih patung, ada batu suci yang diukir dengan lambang suci di altar.

Urutan altar tampaknya sudah diperbaiki, dimulai dari Dewa Heraruon yang tidak terlalu kukenal dan diakhiri dengan Dewa Parion.

Menurut dokumen yang aku baca di Kuil Parion Ibukota Kadipaten–.

God Heraruon the (Top Seat of the Pantheon) .

Dewa Garleon (Strife and Victory) .

Dewa Urion (Pengadilan dan Penghakiman) .

Dewa Karion dari (Kebijaksanaan).

Dewa Zaikuon (Semangat dan Perubahan).

Dewa Tenion of (Pehiburan dan Cinta) .

Dewa Parion (Bayi dan Kebenaran) .

–Seperti ditulis.

Meskipun bukan karena para dewa menyatakan diri mereka sendiri, "Aku adalah dewa ~", tetapi itu muncul dari catatan keadaan hal-hal di era yang diperintah oleh masing-masing dewa.

Nah, kesampingkan itu, kami mendengar beberapa suara yang mengganggu datang dari kuil kecil ketika kami berada di tengah jalan menuju kuil besar di pusat kota–.

"aku mohon, Priest-sama! Tolong beri belas kasihan kamu pada (Healing Garden)!"

"Bukankah aku sudah memberitahumu sebelumnya. Kita hanya bisa berdoa kepada para dewa. Kita tidak punya cara untuk menyembuhkan epidemi."

Percakapan seperti itu sering terjadi di Kerajaan Shiga, tetapi melihat peta, sepertinya situasinya sedikit berbeda di sini.

Para imam di kota ini berlevel rendah kontras dengan jumlah mereka. Semua orang lebih rendah dari level 10 kecuali beberapa orang di kuil pusat.

Jadi mereka mungkin tidak bisa menggunakan sihir suci kelas menengah (Hapus Penyakit) dan sihir suci kelas lanjutan (Virus Pemurnian).

"Satou-san."

"Tolong tunggu sebentar . "

aku menghentikan Sera yang menyarankan untuk membantu mereka, dan memeriksa situasi di peta sekali lagi.

Tampaknya penyakit menular telah menyebar di dalam kota tetapi negarawan tampaknya mengetahui pentingnya mengisolasi pembawa, sebagian besar pasien di samping sangat sedikit minoritas berkumpul di sebidang tanah.

Setelah menyelidiki buku tentang penyakit di penyimpanan aku, nama penyakit yang tertulis di peta itu mematikan, tetapi karena masa inkubasinya singkat, seharusnya sulit untuk menjadi pandemi.

“Aku sudah mengkonfirmasinya. Ini semacam epidemi yang bisa disembuhkan dengan sihir suci Sera-san.”

Setelah mengatakan itu, aku menempatkan sihir (Astro Suit) pada teman aku untuk mencegah infeksi.

"Kalau begitu, akankah kita pergi?"

"Ya, Satou-san!"

Kami pergi ke kuil kecil dengan Sera memimpin.

"Pendeta-sama telah datang!"

(Taman Penyembuhan) yang dibawa oleh pria yang mengajukan permohonan sebelumnya kepada kami tampaknya adalah bangunan sanitasi.

"Pendeta-sama, tolong ganti pakaian pemurnian di ruang ganti ini. Kami sudah menyiapkan pakaian baru untuk mencegah epidemi, jadi tolong jangan khawatir."

Seorang anggota staf menyerahkan pakaian seperti jubah bedah dan masker baru dan membimbing kami ke ruang ganti.

Ketika aku mengangguk pada Sera dan Liza yang tampak ragu, keduanya menuju ke ruang ganti dengan tatapan yang dihidupkan kembali. Berbeda dengan aku, keduanya pasti belum paham konsep pakaian saniter.

Pria itu tadi sudah menungguku saat aku keluar dari ruang ganti, jadi aku mengobrol dengannya sampai Sera dan Liza selesai.

Sepertinya dia direktur fasilitas ini, dia sebelumnya bekerja di rumah sakit di ibukota kekaisaran.

"Aku tidak bisa menggunakan sihir jadi aku bekerja sebagai perawat dan bukan dokter. Kalau saja tempat ini memiliki obat-obatan dan peralatan rumah sakit pusat, aku tidak akan berdiam diri saat pasien sekarat…"

Ada sebuah organisasi di bawah kendali langsung kaisar yang disebut (Otak) di pusat kekaisaran, tampaknya institusi medis di ibukota kekaisaran telah berkembang pesat berkat pengetahuan yang dibawa dari organisasi itu.

"Peralatan macam apa itu?"

"Umm–Hah? Maaf, aku tidak bisa mengingat istilahnya. Sulit seiring bertambahnya usia bukan."

Dia memukul kepalanya sambil tersenyum kecut.

"Berasal dari ibu kota yang nyaman, ada saat ketika aku tertekan untuk dikirim ke paroki kuno, tetapi pada akhirnya aku tidak bisa meninggalkan pasien yang menderita sendirian."

Dia tidak bisa mematuhi kebijakan (Penolakan) kaisar, jadi dia dikirim ke (Parok) ini.

"aku diberitahu untuk (Meninggalkan dewa irasional dan menghormati kaisar yang telah menganugerahkan kemakmuran dan kesejahteraan kepada rakyatnya) … Tapi aku tidak bisa meninggalkan keyakinan aku kepada Tenion-sama."

Apakah kaisar ingin menjadi dewa?

Atau mungkin dia ingin melemahkan para dewa yang berkembang dari (Keyakinan Rakyat)?

Either way, aku pikir dia berkelahi dengan para dewa.

Ini, dipasangkan dengan senjata ilmiah dan kereta yang dikabarkan, aneh bagaimana Hukuman surgawi belum menimpa mereka.

aku tertarik pada bagaimana kaisar Kekaisaran Musang berhasil menghindari murka para dewa.

aku benar-benar ingin mendengarnya begitu aku bertemu dengannya secara langsung dengan mediasi pedagang musang.

"Di sini, pendeta-sama."

Kami memasuki bangsal isolasi dengan dipandu oleh direktur.

Sepertinya mereka telah memasang pintu berlapis ganda dengan benar di sini.

Sepertinya ada beberapa ventilasi dan sihir pembersih udara yang digunakan di kamar sakit, udaranya tidak berlumpur.

Staf di sini baik, aku yakin ingin memburu mereka ke Kerajaan Shiga.

Atau mungkin aku bisa mengirim beberapa personel Echigoya untuk berlatih di sini.

“Ayo sembuhkan pasien yang tidak bisa bergerak dulu. Tolong kumpulkan mereka sedekat mungkin, karena aku akan menggunakan sihir jarak jauh.”

"Eeh, memperluas jangkauan sihir (Hapus Penyakit) yang menghabiskan banyak kekuatan sihir terlalu ceroboh!"

Seorang pendeta yang berasal dari bangsal rumah sakit mengungkapkan keterkejutannya mendengar Sera.

"Jangan khawatir tentang itu. Liza, bantu aku membawa pasien bersama dengan tempat tidur mereka."

"Dimengerti. Tuan."

aku tidak bisa mengandalkan sihir (Tangan sihir) di sini, jadi aku membawa tempat tidur bersama dengan Liza.

Kami sudah lama tidak melakukan pekerjaan fisik, tetapi karena aku dan Liza masing-masing memiliki kekuatan yang cukup untuk membawa seluruh bangsal, itu mudah.

"■■ . . . "

Dan kemudian, Sera memulai nyanyiannya dengan tongkat panjang.

Aksesori untuk dorongan sihir yang Sera pakai berkilauan, membawa suasana luhur padanya.

Kekuatan sihir luar biasa yang dia kumpulkan mulai mempengaruhi pakaian dan rambut orang.

Aku berdiri di belakang Sera, diam-diam membuka penuh Cahaya Roh untuk memudahkan Sera mengumpulkan kekuatan sihir.

"… Virus Pemurnian."

Saat nyanyian selesai, cahaya hangat murni yang meluap dari Sera membungkus pasien.

aku memilih sihir hutan (Stamina Charge) dan sihir air (Calorie Charge) dari Kolom sihir saat Sera menggunakan sihirnya dan memanggil mereka untuk meringankan pasien.

"Aah, cahaya yang nyaman."

"Terasa seperti tubuhku dipenuhi dengan kekuatan."

"Terima kasih kami kepada Tenion-sama yang telah memimpin pendeta-sama kepada kami."

Para pasien yang telah disembuhkan bergumam tidak jelas sambil meneteskan air mata.

Awalnya kami berencana untuk menyembuhkan pasien yang tidak dalam bahaya langsung setelah ini dilakukan, tetapi karena itu merepotkan, aku diam-diam menggunakan sihir air (Menyembuhkan Penyakit) pada saat yang sama Sera menyembuhkan pasien yang sakit parah.

Saat ini mereka mungkin menganggapnya sebagai milik Sera, atau lebih tepatnya, (Keajaiban yang disebabkan oleh pelayan-sama Dewi Tenion.)

"Satou-san, aku minta maaf karena menusuk hidungku ke hal-hal yang tidak perlu."

"Tidak, jangan khawatir tentang itu. Aku akan pergi sendiri jika Sera-san tidak."

Setelah perawatan, pasien hampir membuat Sera menjadi orang suci dan pendeta lingkungan hampir menjadi murid Sera, tetapi kami entah bagaimana bisa melarikan diri dari (Taman Penyembuhan).

"Selanjutnya, akankah kita melihat cara menggunakan kupon jatah?"

"Ini catatan yang kami dapatkan sebagai ucapan terima kasih dari sebelumnya kan."

Sera mengambil kupon dan melihatnya dengan rasa ingin tahu.

Kami awalnya mendapat seikat kupon untuk jatah sebagai ucapan terima kasih, tetapi karena kami tidak akan menggunakannya, kami hanya mengambil tiga potong.

aku pikir itu adalah mata uang normal pada awalnya, tetapi ternyata itu hanya dapat digunakan di dalam paroki.

Ada dua macam kupon jatah; kupon makanan dan kupon kebutuhan, kamu dapat menukarnya dengan barang-barang di pusat distribusi yang menerima barang-barang yang diangkut dari luar paroki.

Sepertinya ada juga kupon layanan yang bisa kamu tukarkan dengan barang mewah dan obat-obatan.

"Menguasai–"

Liza dengan tidak biasa mendekatkan wajahnya ke telingaku dan berbisik.

"–Ini adalah sekawanan binatang sihir terbang. Tolong lihat ke timur."

aku melihat ke atas seperti yang didesak oleh Liza dan melihat sekitar delapan Roc terbang menuju kota.

Lonceng alarm kota berbunyi.

"Ini surat kekaisaran!"

"Barang yang dijatah akan datang!"

"Ini kesempatan kita untuk mendapatkan kupon layanan, cepat!"

Para lelaki itu menarik gerobak dan troli ke kiri di ruang terbuka menuju gerbang kota.

Rupanya, itu bukan serangan tetapi transportasi udara.

"Ayo pergi melihatnya."

aku menelepon keduanya dan pergi untuk melihat situasinya.

"–T-itu adalah pembongkaran yang kasar bukan."

"Ya, aku ingin tahu apakah barang di dalamnya tidak rusak?"

Kejutan Sera dan Liza tidak mengejutkan.

Burung-burung Roc menjatuhkan bagasi bahkan tanpa mendarat di ruang terbuka yang sedikit lebih jauh dari gerbang kota.

Ada perangkat sihir berbentuk sekrup di kepala burung Roc, mirip dengan yang ada di Black Panther kemarin.

"Bawa mereka ke gudang pusat!"

Seorang musang betina yang terlihat berpangkat tinggi muncul menunggang kuda dari gerbang dan memerintahkan para pria menarik gerobak.

"Matriark-sama! Ada 40 barang makanan dan dua kebutuhan sehari-hari. Ada daftar barang di bundel kebutuhan sehari-hari."

“Berikan padaku – tidak ada barang mewah ya. Hanya obat-obatan dan suplemen nutrisi yang dilaporkan …. Jadi Kaisar ingin kita mati karena penyakit epidemi.”

Rupanya, berita tentang Sera yang menyembuhkan epidemi belum sampai ke telinganya.

"Ada banyak kain. Tidak diwarnai seperti yang diharapkan. Kami tidak punya pilihan selain berkolaborasi dengan orang-orang pasar gelap untuk mendapatkan pewarna yang digunakan dalam ritual."

"Mau bagaimana lagi. Aku benci bekerja dengan sekelompok orang yang bahkan tidak memiliki sedikit pun kepercayaan, tapi kita tidak bisa mengabaikan warna yang tertulis di kitab suci untuk sihir ritual."

aku berpikir untuk menghubungi orang-orang top kota dengan beberapa pewarna sebagai hadiah, tetapi aku memutuskan untuk tidak melakukannya untuk saat ini karena kami masih mengumpulkan informasi.

“Sepertinya makanan pokok di sini adalah ubi rebus dan kacang-kacangan yang dihancurkan dan dikeraskan menjadi bentuk bambu. Baunya tidak enak tapi rasanya tidak terlalu enak untuk tidak dimakan. Bungkus di sampingnya adalah segumpal daging kering yang dibuat untuk dimakan. pelestarian yang lama. Ini cukup sulit. "

aku menerima bundel makanan dari pusat distribusi sementara Liza menjelaskan.

Kalorinya dipertanyakan dan bau tanaman fermentasi menyerang hidung aku, membuat aku ragu untuk mencobanya. Ini asin selain dipuji oleh Liza karena terlalu keras, jadi orang normal mungkin memakannya dengan memotong daging dengan pisau atau mencelupkannya ke dalam air.

Dilihat dari orang-orang di sekitarnya, sepertinya mereka mendapatkan satu bundel untuk sehari.

Karena kami tidak berani makan yang buruk, kami membungkus kembali makanan, dan kemudian kami pergi ke pasar gelap yang disebutkan setelah melihat kuil besar yang sedang dibangun.

Karena toko-toko dan orang-orang berkumpul di jalur belakang yang sempit, pasar gelap yang ramai terlihat seperti yang aku lihat di film tentang Perang Pasifik.

Orang-orang yang berjalan cepat di tengah hiruk pikuk terlihat kontras dengan orang-orang yang berjalan lesu di jalan utama.

"Mereka buka di siang hari meskipun itu disebut pasar gelap."

"Bagian hitam tidak berarti gelap di malam hari tetapi sesuatu yang tidak dikenali secara formal, kamu tahu."

Aku menjawab Sera yang memperhatikan sekeliling dengan gelisah.

"Sepertinya tidak ada yang aneh. Tuan, tolong lihat ke sana."

Ada kios yakitori di tempat mata Liza berbinar.

"Fumu, kita perlu menyelidikinya."

"Ya, kalau begitu aku akan pramuka ke depan."

aku mengatakan kepada Liza untuk berhati-hati agar aku tidak menertawakan Liza yang dikhususkan untuk nafsu makannya, dia berlari menuju kios sambil tersenyum.

Memanfaatkan Gerakan Berkedip, Liza bergerak di antara kerumunan sambil meninggalkan bayangan.

. . . . Kamu tidak perlu serius di tempat seperti ini oke?

"–10 kupon jatah untuk satu tusuk sate yakitori? Bukankah itu terlalu berlebihan?"

"Pergi ke tempat lain jika kamu tidak menyukainya. Itu harga pasar di sini."

Penjaga toko meniup keluhan Liza.

Pelanggan lain yang membeli tusuk sate yakitori seharga 10 kupon jatah adalah bukti bahwa dia tidak merobeknya.

Bukannya kita harus membelinya, tapi berkat bau lemak daging burung yang terbakar, mulutku berubah menjadi mode yakitori.

aku akan bernegosiasi dengan penjaga toko di tempat Liza.

"Berapa harganya dengan uang biasa?"

"Uang dari pusat hanya sampah di sini."

aku akan membayar dengan uang musang yang aku dapatkan di Kerajaan Silga tetapi dia menolak.

Kalau begitu mari kita barter.

"Bagaimana dengan pisau dapur ini?"

Itu adalah item yang aku peroleh dari bangsawan lokal dari salah satu dari berbagai kerajaan kecil yang kami kunjungi.

Itu hanya terbuat dari besi biasa, tapi itu pisau yang relatif bagus.

"Hmph, berapa banyak yakitori yang kamu inginkan untuk barang berkualitas tinggi seperti ini?"

"Beri kami 10 saja. Bagaimanapun juga, pisau dapur harus digunakan oleh juru masak."

Penjaga toko dengan malu-malu menerima pisau itu.

aku benar-benar berpikir bahwa lebih baik bagi seseorang yang dapat menggunakannya untuk memilikinya daripada meninggalkannya untuk menjadi pupuk dari Penyimpanan aku.

aku memberikan seikat yakitori yang aku dapatkan dari penjaga toko ke Liza, dan kemudian masing-masing memiliki satu untuk aku dan Sera.

Tampaknya dari kulit dan paha ayam ditaburi garam.

Rasa dari api arang rasanya enak. aku ingin sedikit lebih banyak rasa dari paha, tetapi aku tidak akan meminta yang mustahil.

"Sobat, kamu baru saja tiba di paroki ini kan. Apakah kamu punya minuman keras?"

Seorang pria berjanggut berbicara kepada aku ketika aku sedang menyeka lemak di tangan aku dengan sapu tangan.

"Itu bisa berupa minuman keras suling atau ale. Aku akan memberimu permata ini untuk satu botol."

"Bukankah itu spinel? Kamu bisa membeli satu tong minuman keras berkualitas tinggi dengan permata semacam itu, tahu?"

Dia menggulung permata merah yang indah yang bisa disalahartikan dengan rubi 'Darah Merpati' di telapak tangannya, dan kemudian dia membiarkan sinar matahari menyinarinya.

“Itu kalau kamu di Central kan? Kami jarang mendapatkan minuman keras di sini.”

Apakah dilarang oleh undang-undang?

Melihat peta, aku melihat bahwa minuman keras sangat langka.

Mereka dibuat secara lokal di desa-desa pinggir jalan, tetapi hampir tidak ada di dalam kota.

aku mengeluarkan sebotol kecil minuman keras suling dari manset aku dan menekannya pada pria itu.

Itu hanya sesuatu yang murah yang dijual di Ibukota Kadipaten, tapi aku pikir ini cocok dengan daging kering asin sebagai lauk.

"Ooh, sudah lama tidak mencium aroma ini."

Pria itu mendorong permata itu ke arahku dan menghilang ke gang belakang seolah berlari.

aku berniat untuk memberikannya secara gratis, tapi aku rasa tidak apa-apa. Bagaimanapun, itu adalah permata kosong, dia mungkin tidak mencurinya dari kotak perhiasan istrinya atau semacamnya.

“A-apakah kamu punya minuman keras? T-trade dengan lambang suci ini.”

"Kamu orang berdosa! Jangan berurusan dengan orang berdosa itu. Berdaganglah dengan koin emas yang aku miliki."

"Tidak, milikku."

"Kamu bodoh, mundur–"

Kekuatan magis minuman keras luar biasa. Para peminum berat di pasar gelap berkumpul dalam sekejap dan itu menjadi kegemparan.

"Oy, kalian! Kehebohan apa ini!"

Karena beberapa pria menunggang kuda yang tampak seperti penjaga datang, aku berteleportasi kembali ke Istana Pulau Soliter bersama keduanya.

Sepertinya aku bisa mendapatkan beberapa kolaborator di sini jika aku menawarkan mereka minuman keras.

"Selamat datang~?"

"Selamat datang kembali, nanodesu!"

"Selamat datang kembali, bagaimana parokinya?"

Sambil berganti pakaian, aku pergi ke ruang tamu bersama anak-anak yang menyambut aku.

Setelah menyesap teh yang disajikan Lulu, aku berbicara tentang situasi kota.

"Hm~m, makanan yang dijatah, terlebih lagi, suplai dari luar kota ya…"

"Kedengarannya seperti penjara terbuka."

“Daripada penjara, itu lebih seperti biara bagi para bangsawan yang telah melakukan kejahatan.”

Hikaru memberikan pendapatnya pada gumaman Arisa, dan kemudian Sera menceritakan kesannya.

"Tetap saja, apa yang ingin dicapai Kaisar Kekaisaran Musang dengan membuat tempat yang merepotkan seperti itu."

Terakhir, sepertinya Putri Shistina memiliki pertanyaan yang sama denganku.

aku menulis laporan tentang Weasel Empire (Parish) dengan tulisan tangan Kuro, memberikannya kepada Manajer Perusahaan Echigoya, dan memintanya untuk memberikannya kepada raja.

"Tuan! Kostum untuk operasi penyamaran sudah siap jadi aku beri tahu."

"Nn, mata-mata."

Ketika aku kembali ke Istana Pulau Soliter, Nana dan Mia sedang menunggu dengan kostum seperti mata-mata yang seksi.

Arisa pasti telah menanamkan ide mata-mata yang salah ke dalam diri mereka.

Pakaian mencolok itu buruk jika kita menyelidiki wilayah di luar paroki.

“Aku sudah menyiapkan kostum di sini untukmu. Gantilah dengan itu.”

"Tuan, tidakkah menurut kamu mereka tidak memiliki nilai pesona yang cukup, begitu juga pendapat aku yang rendah hati."

"Mwu, kostum karakter?"

Kedua orang itu mengerutkan kening pada kostum musang.

"Tidak apa-apa Nana. Kamu akan populer di kalangan anak-anak dengan kostum ini."

"Itu! Luar biasa, jadi aku memuji Guru."

Mendengar kata-kataku, Nana mengambil kostum itu dengan semangat tinggi, tetapi Mia menyeret miliknya ke ruang ganti.

Nah, sambil menunggu Nana dan Mia, aku akan mengumpulkan informasi sebelumnya menggunakan (Clairvoyance) di peta yang aku dapatkan.

Menggunakan mantra sihir luar angkasa tingkat lanjut (Teleport), aku pindah ke ujung timur paroki keenam Kekaisaran Musang.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar