Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 20 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 20: 20

15-20 . Subjek Kekaisaran

Satou di sini. Mengapa kita menjadi ramah tanpa syarat dengan orang-orang dari negara yang sama ketika kita bertemu mereka di luar negeri? Apakah karena kamu merasa aman saat berbicara menggunakan bahasa yang sama?

"Ini kota yang sangat hidup."

"Ya, aku tidak bosan melihat pakaian orang-orang yang berjalan di jalan."

Seperti yang Zena-san dan Liza-san katakan, ada banyak orang yang berjalan di jalan ibu kota Kekaisaran Musang mengenakan pakaian mencolok.

Tentu saja, orang-orang kelas pekerja mengenakan pakaian biasa, tetapi kesehatan mereka tampaknya tidak buruk.

"Kami sudah tiba, kamu akan tinggal di mansion ini sambil menunggu audiensi dengan Yang Mulia."

Lady Liedill membimbing kami ke wisma Weasel Empire.

Menurut peta, itu dekat dengan asrama tempat orang-orang yang bereinkarnasi dan diangkut tinggal, ini tepat.

Ketika kereta kami memasuki pintu masuk, penjaga gerbang yang memperhatikan kami berteriak pada kedatangan kami.

Rupanya, Lady Liedill tidak memberi tahu mereka sebelumnya.

Seekor musang yang mengenakan pakaian perwira keluar di belakang para pelayan yang berbaris dengan tergesa-gesa.

"Liedill-sama, apakah orang-orang di sana adalah utusan Kerajaan Shiga?"

"–Mengapa pejabat biro domestik sepertimu ada di sini?"

Lady Liedill secara terbuka mengambil sikap bermusuhan pada kulit musang yang sopan.

Menurut pembacaan AR, ia juga memiliki posisi di departemen inspeksi internal selain biro dalam negeri.

Itu menjelaskan mengapa levelnya tinggi di 39 dengan skill tipe scout meskipun menjadi official.

"aku akan menghadiri mereka mulai dari sini. aku telah dipercayakan dengan pesan dari Pemimpin-dono kepada Liedill-sama, (Datanglah ke Ksatria Kuil ASAP)."

"B-dari Pemimpin–"

Wajah Lady Liedill menjadi pucat mendengarnya.

Jangan bilang, apakah dia datang ke Pulau Dejima dengan pesawat tanpa perintah dari atas?

"Mau bagaimana lagi. Aku akan mempercayakan masalah ini padamu. Kuro-sama, tolong beri tahu aku tentang Tuan Pendragon seperti yang kamu janjikan nanti. Jangan lupa oke!"

Lady Liedill lari sambil meninggalkan kata-kata itu.

Seharusnya aku sudah cukup memberitahunya tentang sejarah Satou dalam perjalanan kita, apakah dia punya lebih banyak untuk ditanyakan?

Zena-san sepertinya ingin mengatakan sesuatu, tetapi menanyakan itu di sini akan buruk jadi aku akan membiarkannya nanti.

“Senang bertemu denganmu, Utusan-dono. Namaku biro domestik Dolg dari Kekaisaran Musang.”

"aku Kuro, utusan Kerajaan Shiga. aku ingin mendengar jadwal audiensi kami dengan kaisar."

aku bertanya kepada pejabat itu sambil secara sadar bertindak sebagai Kuro.

"Penonton akan diadakan dalam tiga hari. Sampai saat itu, silakan bersantai di wisma ini dan dengan bebas menghabiskan waktu kamu berjalan-jalan di ibu kota. Kami akan memberi kamu pengawal yang tahu ibu kota dengan baik, jadi tolong tanyakan padanya jika kamu membutuhkan pemandu. "

Fumu, pengawal ya – melihat hasil pencarian di peta, orang-orang yang cakap yang sama terampilnya dengan pejabat sebelum kita menyembunyikan diri, jadi aku pikir pengawal hanyalah umpan.

"Terima kasih atas kebaikan kamu . "

Setelah mengatakan itu, kami memasuki kamar yang disediakan.

Sepertinya pengawal akan datang nanti untuk menyambut kita.

aku mendirikan penghalang untuk kontra spionase begitu hanya kita.

"Baiklah, sekarang orang-orang di luar tidak akan bisa mendengar kita–"

Aku berbalik ke arah Zena-san setelah mengatakan itu.

"–U-um?"

"Apakah kamu tidak ingin membicarakan sesuatu sebelumnya?"

Wajah Zena-san menjadi merah padam setelah aku menanyakan itu padanya.

–Hah?

Bukan karena dia merasakan sesuatu yang mencurigakan dengan Lady Liedill?

"Aku akan minum teh."

Liza yang merasakan suasana itu berdiri dan pergi ke teko di sudut ruangan.

Teko itu tampaknya semacam alat sihir.

"Um, er… aku cemburu."

–Cemburu?

"Kupikir mungkin Liedill-san mencintai Satou-san."

"Seharusnya tidak demikian. Karena Liedill-san adalah seorang seniman bela diri. Tidak salah jika dia mengumpulkan data intelijen untuk pertandingan ulang."

"I-itu benar bukan!"

Berkat upaya keterampilan penipuan yang sudah lama tidak aku gunakan, aku berhasil menghilangkan keraguan Zena-san.

Meskipun aku mengatakan pertandingan ulang, berpikir lagi, aku bahkan tidak pernah bertarung sekali dengan Lady Liedill.

Gadis itu pasti seorang maniak pertempuran yang ingin bertarung dengan siapa pun yang kuat.

Tidak mungkin aku bertemu dengannya lagi sebagai Satou, jadi itu tidak masalah.

"Kuro-sama, aku Zakuga Norouyn, aku akan bertindak sebagai pengawal kamu."

"Norouyn, itu berarti–"

"Ya, aku ingin mengucapkan terima kasih karena telah menyelamatkan sepupu aku yang terhormat-dono."

Musang laki-laki yang muncul sebagai pengawal tampaknya adalah sepupu dari pedagang kulit musang yang memfasilitasi pertemuan ini dengan kaisar.

Menurut pembacaan AR, paman pedagang kulit musang yang ada di senat itu tampaknya adalah ayahnya.

"Sebagai tanda penghargaan kami, ayahku ingin mengundangmu ke perjamuan–"

Kalau dipikir-pikir, salah satu kapten kendaraan ilmiah khusus mengatakan bahwa kerabatnya adalah anggota senat.

aku harus berbicara dengan mereka tentang masalah pertukaran tahanan, tetapi ksatria naga misterius Outis tidak memiliki saluran diplomatik.

Mari kita dorong masalah ini ke putra mahkota di Pulau Dejima.

Pria yang cakap itu harus bisa menanganinya dengan baik.

Tentara bayaran hyahhaa yang berburu warga sipil telah menemukan pekerjaan terlebih dahulu, terus-menerus di lubang batubara Kerajaan Shiga.

aku tidak ragu bahwa mereka akan bekerja keras demi orang-orang mulai sekarang–meskipun wajib.

"–Kuro-sama?"

"Ah maaf . "

aku terlambat menjawab karena aku memikirkan hal-hal yang tidak perlu.

"Kalau begitu aku akan menerima tawaranmu."

Jadi diputuskan bahwa aku akan mengunjungi kepala keluarga Norouyn di perkebunan kelas satu, membawa Liza dan Zena-san yang telah berdandan.

Ngomong-ngomong, Liza mengenakan gaun chic merah dan Zena-san mengenakan gaun biru yang lucu.

Keduanya terlihat seperti pakaian normal secara lahiriah, tetapi kekuatan pertahanan mereka sama dengan baju besi emas hari-hari awal.

"Uwaah, itu menyilaukan."

"Pencahayaan vulgar apa yang cocok untuk musang."

Zena-san senang melihat rumah mewah itu.

Berbeda dengannya, Liza yang membenci musang mengerutkan kening.

Pengawal yang datang bersama kami berlari ke dalam untuk memberi tahu ayahnya, tuan rumah pesta ini.

"Ah! Ini Alex."

Ketika aku menoleh ke suara kurang ajar, dua wanita yang aku lihat di stasiun berdiri di belakang meja seperti meja resepsionis.

Mereka mengenakan pakaian tebal dengan lembah dada terbuka tidak seperti resepsionis lainnya, jadi mereka mungkin tamu.

Gadis berambut hitam itu menunjuk ke arahku, sedangkan gadis berambut ungu itu kaku dengan wajah pucat.

"–Tunggu sebentar, aku tidak bisa melihatnya."

"Tapi aku bisa melihatnya?"

Gadis berambut ungu itu bergumam dengan suara panik dan menangkap lengan gadis berambut hitam yang akan bergegas keluar dari bilik.

"Menguasai?"

"Biarkan aku yang menangani ini."

Aku menahan Liza yang akan maju dengan tanganku.

Aku bisa mendengar Zena-san memulai mantra pertahanan dengan suara rendah.

Hal yang mencegah kekuatan sihirnya bocor selama pemanggilan adalah buatan tanganku.

"B-bukan itu! Maksudku statusnya tidak terlihat!"

“Eh? Bukankah Miko-cchi mengatakan bahwa tidak ada yang tidak bisa dilihat oleh penilaianmu karena itu melalui Dewa.”

"Makanya aku kaget! Panggil penjaga!"

"Eh! Aku?"

"Dengan cepat!"

"Mou, lain kali kamu harus mentraktirku giga porsi parfait stasiun 'kay."

Didesak oleh gadis berambut ungu, gadis berambut hitam itu dengan enggan pindah.

Perbedaan antara gadis berambut ungu temperamental dan gadis berambut hitam 'langkahku' sangat ekstrim.

Ketika aku melangkah maju, tubuh gadis berambut ungu itu terbungkus cahaya ungu.

aku tidak tahu detailnya karena dia mengaktifkan Sembunyikan Skill, tapi itu mungkin aktivasi dari semacam Unique Skill.

Itu mungkin semacam Skill Unik yang akan melindunginya bersama dengan gadis berambut hitam itu.

"Jangan takut–"

Aku berjalan menuju gadis berambut ungu sambil melepas (Thief God Harness) di lenganku.

Ini (Thief God Harness) seperti (Mana Camouflage) aku karena bahkan dapat mencegah hadiah ilahi (Status Check) yang dimiliki orang-orang yang bereinkarnasi.

"–Aku akan membiarkanmu melihatnya, Tomiko."

"Jangan panggil aku Tomikooooooooo!"

aku mengatakan nama gadis itu seperti yang ditunjukkan oleh pembacaan AR untuk meredakan ketegangannya, namun dia menyangkalnya dengan keras.

Sepertinya dia memiliki kerumitan tentang namanya, aku seharusnya memanggilnya (Kunelia) seperti yang dilakukan gadis berambut hitam tadi.

"Berhenti sekaligus! Serangan balik otomatisku <<Tit for Tat>> akan membalas serangan apa pun dengan dua kali lipat ke arah lawan."

Tomiko yang terlihat gugup menjelaskan kemampuannya sendiri seperti beberapa karakter mafia di manga.

Ini mungkin pengalih perhatian untuk mencegahku menyerang mereka.

"Kamu seharusnya tidak berbicara tentang Keahlian Unikmu sendiri kepada lawanmu–"

aku melepaskan (Lesser Spark) dari jari aku.

Ini adalah sihir favorit Tama dan Pochi (kresek kresek).

"Kya"

Percikan yang lebih rendah meningkat dua kali lipat kembali kepadaku dari Tomiko yang berteriak, tetapi itu menghilang di hadapanku.

Sepertinya aku dilindungi oleh sihir angin yang dipanggil Zena-san.

Di sisi lain, tampaknya Tomiko yang memantulkan serangan mendapat beberapa kerusakan, rambutnya yang indah terlihat buruk karena percikan.

"–Karena aku terpaksa berurusan denganmu seperti ini kalau begitu."

Setelah mengatakan itu, aku memberi tahu dia, "aku telah membuatnya sehingga kamu dapat menilai aku sekarang, lihat saja."

Tomiko menilai aku sambil berhati-hati seperti kucing.

(Ah, aku bisa mengerti–ya? Itu bukan Alex, Kuro? Orang yang bereinkarnasi–tidak, tidak ada Keahlian Unik.)

Berbicara dengan keras kepada dirinya sendiri dalam bahasa Jepang sepertinya sudah menjadi kebiasaannya.

(Apakah kamu orang baru yang diangkut yang dipanggil oleh kaisar seperti Asuka?)

(aku tidak memiliki hubungan dengan kaisar. aku berasal dari luar kekaisaran.)

aku menjawab kembali pertanyaan dalam bahasa Jepang.

Sikap Tomiko segera melunak.

(–Di luar? Seperti Nezu-san?)

(Maaf, tapi aku tidak kenal siapa pun yang bernama Nezu.)

(Begitu—benar kan. Dia adalah orang yang bereinkarnasi, seorang ratkin dari utara.)

Wajah raja iblis ratkin terlintas di pikiranku, tetapi itu pasti tidak ada hubungannya.

Beberapa penjaga pria bersenjata bergegas masuk.

Mereka adalah pria berotot lionkin dan tigerkin.

"Kunelia-sama, apakah rambut putih di sana itu orang yang mencurigakan?"

"T-tidak. Itu salah paham!"

"–Salah paham?"

Kulit singa yang tampaknya menjadi kapten berbicara dengan Tomiko.

(Miko-cchi! Aku memanggil penjaga!)

(A-Asuka–)

Melihat gadis berambut hitam di belakang para pria, rambut ungu itu bergumam dengan canggung.

Kemudian, pengawal kami kembali.

"Apa yang terjadi disini?"

"Tuan muda… Ada sedikit informasi yang salah, orang ini–"

"Ada yang salah dengan pria ini? Dia tamu kehormatan hari ini yang dipanggil oleh ayah, tahukah kamu?"

Wajah Tomiko dan para penjaga menjadi pucat setelah mendengar pengawal itu.

Ternyata, menyinggung perasaan anggota senat di negeri ini cukup berbahaya untuk dilakukan.

"Itu bukan apa-apa. Lupakan itu, ayo pergi sekarang jika kamu sudah selesai dengan hal-hal di sana."

Tidak ada yang baik akan datang meninggalkan hal-hal dalam situasi ini jadi aku mendesak pengawal untuk membimbing kami ke tuan rumah.

"Jadi kamu adalah utusan Shiga Kigndom. Karena kamu seorang utusan, apakah benar untuk menganggap bahwa kamu seorang earl atau adipati?"

"Tidak juga. aku warga negara biasa."

Bertanya-tanya apakah itu seharusnya tidak terjadi pada seorang utusan?

Sambil memikirkan itu, aku bersama anggota senat musang di ruangan yang tidak berguna.

Karena hanya Kuro yang diizinkan untuk bertemu dengannya, Liza dan Zena-san berdiri di ruang tunggu.

"–Warga negara biasa? Namun kamu ingin bertemu Yang Mulia kaisar?"

"aku adalah pengikut Pahlawan Nanashi-sama. Raja Shiga dan putra mahkota telah memberi aku pengakuan, apakah kamu tidak mendengarnya?"

"Yang Mulia Putra Mahkota …."

Pria ini memanggil putra mahkota dengan (Yang Mulia) bukan (Yang Mulia).

Dia mungkin berada di faksi kaisar.

aku mencoba menyelidiki berbagai hal dari anggota senat, tetapi dia dengan cerdik mengelak semua itu.

Selama kesempatan ini, aku juga mencoba bertanya tentang kaisar dan ahli taktik Touya.

"–Yang Mulia adalah orang yang hebat. Dia telah mengubah negara yang dulunya kecil ini yang tidak punya pilihan selain ditindas kiri dan kanan oleh kekuatan besar menjadi sebuah kerajaan dalam satu generasi. Tugas yang mustahil bagi orang biasa."

aku ingin bertanya tentang kepribadiannya, bukan prestasinya, tetapi aku tidak bisa mendapatkan sesuatu yang berguna dari dia yang memuja kaisar.

Di sisi lain, untuk ahli taktik Touya–.

"aku tidak suka ahli taktik botak itu, tetapi dia adalah pria yang cakap. Keterlibatannya dalam mewujudkan rencana kaisar (Tentara Kuat Negara Kaya) besar. aku pikir dia sedang merencanakan pemberontakan ketika dia mendirikan (Otak) dan mulai ikut campur dengannya. sains, tetapi kesetiaan ahli taktik botak itu asli."

Bertanya-tanya apa yang dia lakukan untuk membuat pria ini berpikir itu asli?

Jawaban yang tidak terduga keluar ketika aku bertanya tentang hal itu.

“Dia adalah orang yang menahan pemberontakan orang bereinkarnasi yang bodoh, pemberontakan Kazura yang ditemani oleh raja iblis. Dia mengorbankan tubuhnya sendiri untuk melindungi Yang Mulia. Setelah itu, orang itu hanya memiliki tangan dan mata.”

Nama itu terdengar familiar. Nama raja iblis musang seharusnya Kazura.

aku tidak memanggilnya dengan nama bahkan sekali jadi aku mungkin salah, aku harus memeriksanya.

Akan menjengkelkan jika masih ada raja iblis lain di luar sana.

"Apakah kamu berbicara tentang raja iblis tikus dan raja iblis musang di Pulau Dejima?"

"–Weasel demon lord? Satu-satunya demon lord yang muncul seharusnya hanya rat demon lord dari utara. Weaselkin yang bereinkarnasi tentu saja melakukan banyak eksperimen dan penelitian barbar yang pantas disebut demon lord…."

Tampaknya raja iblis musang telah jahat sejak dia adalah orang biasa.

"Kalau begitu, Pahlawan Hayato sudah menangani mereka berdua di Pulau Dejima."

"Begitukah … Kematian Kazura yang bereinkarnasi memang pantas, tetapi kemampuannya akan dirindukan. Produk sains dari Jipan sangat dihargai di kalangan masyarakat kelas atas kekaisaran, dan dia juga merupakan kekuatan pendorong di belakang kemajuan ilmiah kekaisaran. . . . "

Terlepas dari semua itu, perilakunya sangat buruk sehingga memaksanya masuk ke labirin Pulau Dejima.

Mengingat percakapan aku dengan raja iblis musang, aku mengerti apa yang terjadi entah bagaimana.

"Ayah, tolong maafkan kekasaran aku saat kamu sedang berbicara–"

aku ingin berbicara lebih banyak, tetapi karena perjamuan akan dimulai, kami pergi ke aula.

"Luar biasa–"

Zena-san terkejut ketika dia melihat aula besar untuk jamuan makan.

Meja-meja yang sangat panjang berjejer di aula perjamuan, dan berbagai macam hidangan, begitu banyak yang sepertinya akan tumpah, diletakkan di atas meja.

Pada awalnya aku pikir mereka mencoba untuk memamerkan kemakmuran Kekaisaran Musang, tetapi menilai dari reaksi para tamu, perayaan seperti itu tampaknya menjadi kejadian sehari-hari.

Banyak hidangan menggunakan minyak dan mentega, memantulkan cahaya lampu gantung darinya.

Mereka benar-benar terlihat berat di perut.

Ada anggur dan buah-buahan yang diletakkan di mangkuk tinggi di antara piring, itu mungkin pembersih langit-langit.

Banyak hiasan bunga juga, tapi tidak ada yang mengedipkan mata padanya.

Kami dipandu ke kursi di dekat tuan rumah sambil memperlihatkan diri kami pada tatapan ingin tahu para tamu.

"Entah bagaimana, semua orang melihat kita."

"Tatapan dari musang lebih berharga dari sampah."

Liza menjawab Zena-san yang cemas dengan melihat ke bawah pada orang lain yang tidak biasa baginya.

Keduanya berbicara dalam Bahasa Shiga, jadi tidak ada orang di sekitar kita yang bisa menangkapnya.

Dan pesta dimulai setelah sambutan tuan rumah.

"Ini enak bukan."

"Ya, hidangannya tidak ada dosa. Mari kita mencicipi."

Hidangan daging berminyak tampaknya bukan apa-apa bagi Zena-san dan Liza muda.

aku hanya mengambil seteguk masing-masing untuk referensi di masa mendatang dan menikmati minuman keras langka yang ditawarkan oleh pelayan kulit kelinci.

"–Eh?"

Mengejar garis pandang Zena-san, aku melihat seekor musang muntah di atas tanaman hias.

Sepertinya dia sudah terbiasa muntah, dia kembali ke tempat duduknya dan kembali makan seolah itu wajar setelah dia menyeka mulutnya dengan kain yang diberikan oleh seorang pelayan.

Rupanya, sudah biasa di sini makan demi makan dan kemudian melanjutkan makan hidangan setelah memuntahkan isi perut seseorang.

Bagaimana aku mengatakan ini, ini seperti periode kekaisaran romawi kuno pada puncaknya.

"Betapa miripnya dengan musang yang tidak punya nyali. Membuang nyawa makhluk lain yang mereka terima begitu saja."

Liza menggelengkan kepalanya seolah mengatakan tidak ada obat untuk mereka.

Kalau dipikir-pikir, perut Liza dan Zena-san tidak membuncit meskipun mereka sudah makan makanan dalam jumlah yang luar biasa untuk sementara waktu.

"aku senang telah mempelajari Seni Makan di istana pulau terpencil."

"Ya, kamu bisa makan sepuasnya jika kamu mengompres makanan di perutmu."

–Seni Makan?

Kalau dipikir-pikir, aku merasa bahwa semua orang telah makan banyak akhir-akhir ini.

aku pikir metabolisme mereka baru saja meningkat karena peningkatan STR dan VIT dari level ke atas pasti.

Namun, aku merasa Tama dan Pochi masih sering kembung dengan perut buncit bahkan dengan Art of Eating ini.

Jangan bilang, mereka makan sampai perut mereka menjadi bulat di atas mengompres isi di dalamnya?

"Ooh! Apakah dia akan menantang (Naga Panggang Utuh)! Lizardkin Kerajaan Shiga itu adalah monster!"

"Tidak tidak. Dia mungkin tidak tahu bahwa begitu seseorang menantang (Naga Panggang Utuh), dia harus menyelesaikannya sendiri."

Suara kejutan mencapai telingaku.

Sepertinya Liza sudah mulai memakan kadal panggang utuh di meja tengah.

Tampaknya hukum tidak tertulis yang aneh adalah alasan mengapa tidak ada yang meletakkan tangan mereka di atasnya.

"Ini enak."

Liza terus menikmati seluruh daging panggang tanpa memedulikan suara-suara di sekitarnya.

Pemandangan makan Liza benar-benar elegan berkat ceramah terbuka yang diadakan di istana pulau terpencil.

"Sialan! Akan menjadi aib bagi kekaisaran jika kita hanya melihat tanpa melakukan apa-apa! Tunjukkan pada mereka bahwa Kekaisaran Musang tidak pernah menyerah!"

Musang menukik ke seluruh daging panggang di meja lain dengan rasa persaingan yang aneh.

Mereka mengatakan beberapa kalimat keren, tetapi pada akhirnya itu hanya kerakusan belaka.

Dan pastinya mereka bukan tandingan Liza yang makan daging– .

"D-dia memakan semuanya…."

"B-pertama kali aku melihatnya terjadi."

Mata dan suara yang terkejut diarahkan ke Liza.

Namun, Liza yang menyeka mulutnya dengan sapu tangan sepertinya tidak menyadarinya.

"Fuuh, aku kenyang."

"Zena-san, kamu benar-benar pemakan ringan."

"Ini dia."

"Terima kasih, Sa-Kuro-sama."

Sambil tersenyum kecut pada kata-kata Liza, aku menawarkan air buah kepada Zena-san.

"Makan hidangan yang sama berulang kali semakin melelahkan. Ayo makan ayam selanjutnya."

Setelah menggumamkan itu, Liza meminta pelayan untuk seluruh burung panggang.

Beberapa Bpk. dan Ny. yang sedang makan dengan rakus pingsan setelah mereka melihat itu.

Lagipula banyak hidangan tersedia, Zena-san dan aku melihat ke arah Liza-san makan dengan gembira dengan mata hangat.

Halaman dibuka setelah perjamuan bagi orang-orang untuk menghibur diri dengan tarian dan permainan.

Liza dikelilingi oleh para pejuang makanan, dipuji entah bagaimana.

Dilihat dari apa yang bisa didengar, sepertinya banyak penggemar Liza lahir setelah mereka melihatnya memakan seluruh daging panggang tadi.

aku meminta Zena-san untuk menjadi penghenti untuk mencegah Liza kehilangan kesabarannya berurusan dengan kulit musang.

Adapun aku– .

"Begitu, jadi Nezu-san dimusnahkan."

"Dia adalah orang yang baik ketika dia bukan raja iblis."

–aku mengumpulkan intelijen sambil minum bersama dengan orang yang bereinkarnasi Tomiko dan orang yang diangkut, gadis berambut hitam.

Menurut mereka, raja iblis tikus diikat oleh kaisar (Geass) dan dipenjara di lembaga eksperimental.

Tampaknya raja iblis tikus mendapatkan kembali kewarasannya setelah mereka mengeluarkan racun darinya, dia dipanggil (Nezu) dan mereka berteman dengannya.

"Scumzura mendapatkan apa yang pantas dia dapatkan."

"Dia menuntut tubuh kita untuk edisi terbaru jurnal dan mendorong Neka-chan ke gudang."

Raja iblis musang juga penjahat di sini ya.

aku mendapat informasi yang cukup tentang dua raja iblis, jadi aku mengubah topik pembicaraan menjadi kaisar dan ahli taktik Touya.

"Ah, maaf. aku tidak bisa berbicara tentang kaisar."

"Sama denganku . "

"Bolehkah aku mendengar alasannya?"

"Maaf, itu tidak mungkin juga."

Dilihat dari sikap mereka, informasi itu mungkin dilarang oleh skill (Geass) kaisar musang.

"Bagaimana dengan ahli taktik Touya?"

"Itu baik-baik saja. Aku tahu dia level 55, tetapi keterampilan dan hal-hal lain disembunyikan seperti aku jadi aku tidak tahu."

"Kita juga tidak tahu ras atau usianya kan?"

"Un, berbagai angka dan istilah yang aku tidak tahu melayang jika aku mencoba menilai dia. Mungkin dia menggunakan artefak dari (Otak) kata mereka."

"Dia botak tapi tampan, kau tahu."

"Kalau saja dia tidak bicara seperti orang tua~"

aku tidak berpikir mereka berbohong, tetapi aku tidak mengerti gunanya menyembunyikan usia dan rasnya.

Dia mungkin menyembunyikan fakta bahwa dia berumur panjang, tapi kurasa itu bukan informasi yang cukup penting untuk disembunyikan. . . .

Tanah bergetar saat aku melamun.

"Kurasa itu tentang magnitudo 2?"

"Cukup lama bukan."

"Tentu ada banyak dari mereka akhir-akhir ini."

"Aneh lho, gempa seharusnya sedikit di sekitar sini."

Kedua mantan Jepang itu baik-baik saja dengan gempa, tetapi orang-orang di aula tampaknya ketakutan karenanya, baik para tamu maupun pelayan bersembunyi di bawah meja.

"Ada juga rumor tentang monster yang muncul di daerah kumuh dan underpass, mungkin itu semacam pertanda?"

"Seperti yang kupikirkan, mengusir orang yang berhubungan dengan kuil adalah–"

"Jangan mengatakan hal-hal bodoh. Orang-orang kuil secara sukarela pergi ke paroki untuk membangun taman Dewa."

Mendengar desas-desus tentang monster, aku mencoba mencari di peta berpikir itu mungkin sesuatu yang mirip dengan masalah yang terjadi di Shiga Capital, tetapi tidak ada monster selain monster makanan seperti yang dulu.

Beberapa monster makanan mungkin lolos dan menyebabkan kegemparan.

Monster yang dapat dimakan mungkin menjadi rahasia bagi semua orang kecuali orang-orang yang terlibat.

"Hei, hei, kenapa kita tidak menyelinap ke sini dan pergi ke rumah Miko-cchi?"

"Eh, rumahku?"

“Maksudku, milikku asrama – dindingnya tipis, kau tahu.”

Gadis berambut hitam itu melingkarkan tangannya di lenganku dan mengatakan itu tiba-tiba.

Bukan hanya imajinasiku, aku bisa merasakan tatapan mesranya.

Berkat wajah tampan aktor asing Kuro, sepertinya dia ingin one-night stand.

aku tidak berniat untuk memilikinya dengannya, tetapi ini adalah pengalaman yang cukup segar.

"Rumah Miko-cchi adalah mansion lho! Ada sekitar 10 maid dan domba!" <TLN: Shitsuji=kepala pelayan. Hitsuji = domba. >

"Itu biasa di sekitar sini. Lihatlah orang-orang top (Otak), mereka tinggal di rumah besar dengan pelayan yang berjumlah lebih dari satu digit, kan."

"Ahaha, Kepala Seksi Harem dan Wakil Direktur Seraglio seperti itu."

Itulah beberapa nama panggilan yang luar biasa.

Mereka mungkin dikelilingi oleh banyak wanita.

"Maaf, tapi aku punya sesuatu untuk didiskusikan dengan anggota senat setelah ini."

"Kalau begitu datang kunjungi (Otak)."

Fumu, bukan undangan yang buruk.

"Aku akan datang jika kamu baik-baik saja besok."

"Itu janji!"

aku bertukar janji kelingking dengan gadis berambut hitam yang kuat, dan menambahkan kunjungan ke (Otak) dalam jadwal aku.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar