Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 21 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 21: 21

15-21. Otak

Satou di sini. Dikatakan bahwa seorang jenius dan seorang idiot adalah dua sisi dari mata uang yang sama, tetapi karena aku belum pernah bertemu seorang jenius dalam kehidupan nyata, aku tidak yakin tentang keaslian pepatah itu. aku pikir tidak mungkin menemukan satu pun jenius di antara para idiot yang tak terhitung banyaknya.

"Itu adalah bangunan berbentuk kubus tanpa daya tarik bukan."

"Jadi ini adalah dasar dari (Otak) …."

Liza dan Zena-san bergumam sambil melihat ke markas Brains.

Sepertinya lembaga penelitian atau gedung bisnis.

Dua Ksatria Kuil sedang berjaga di pintu masuk sambil terlihat bosan, mereka memelototi kami, atau lebih tepatnya pada pengawal itu.

Biro domestik tempat pengawal itu tampaknya tidak cocok dengan Ksatria Kuil.

"Ah! Kamu datang kamu datang! Miko-cchi, Alex ada di sini!"

Gadis berambut hitam yang aku kenal selama beberapa hari di sini melambaikan tangannya sambil terlihat tidak sabar pada pintu kaca otomatis yang terbuka.

Tiga orang bereinkarnasi berambut ungu berada di belakang gadis berambut hitam itu.

Salah satunya adalah Tomiko yang mengundang aku ke sini, sementara dua lainnya tampaknya menjadi direktur dan wakil direktur di sini menurut pembacaan AR.

"Hee, jadi dia adalah utusan aktor-san Kerajaan Shiga."

"Direktur, aku pernah mendengar bahwa sopan santun dengan bangsawan di Kerajaan Shiga sangat ketat. kamu tidak boleh terlalu jujur."

"Eeh, itu menyebalkan."

Senyum malaikat sutradara yang mengenakan jubah putih menjadi gelap.

Bahkan jika dia cantik sutradaranya adalah laki-laki, jadi aku tidak merasakan apa-apa bahkan jika ketampanannya mendung.

Menurut informasi yang ditampilkan pada pembacaan AR, dia level 41 dan, yang mengejutkan, tidak menyembunyikan skillnya, Unique Skill-nya adalah (All-Purpose Drafting), dan (Precision Work).

Dia juga memiliki berbagai keterampilan produksi lainnya.

Wakil direktur menyembunyikan keahliannya jadi aku tidak begitu yakin, tapi menilai dari katana daisho di pinggangnya, itu mungkin sesuatu yang berhubungan dengan mereka.

"aku Kuro dari Kerajaan Shiga. aku hanya seorang utusan tanpa gelar bangsawan, jadi kamu tidak perlu menggunakan ucapan sopan yang kaku dengan aku."

aku memperkenalkan diri ketika kami sudah cukup dekat untuk berbicara.

"Hah? kamu mendengar kami? aku Kenji Orerian direktur di sini. Itu mungkin terdengar seperti nama palsu tapi itu yang asli dalam kehidupan ini, kamu tahu."

Sutradara tampaknya lebih santai daripada yang aku kira.

Namanya (Kenji) pada bacaan AR.

Namun dia menambahkan Orerian pada namanya, dia harus menghargai keluarganya setelah reinkarnasinya.

Setelah bertukar salam sebentar, kami berjalan di aula dengan dia membimbing kami.

Kami berpisah dari Zakuga si pengawal, jadi dia tidak ada di sini sekarang.

"Tempat ini terang—apakah kamu menggunakan Light Drops?"

"Tidak tidak, itu (LED) lho."

Direktur menjawab pertanyaan aku dengan ringan.

"Ell, ee, dee?"

Pengucapan Zena-san agak lucu.

“Sekarang Kazura-san tidak ada lagi, kita harus bekerja keras dan mereproduksinya atau kita tidak bisa menggantinya.”

"Kami benar-benar kehilangan orang yang berharga."

Wakil direktur menjawab komentar Tomiko tanpa sedikit pun penyesalan.

"Akan cepat dan mudah jika kita hanya menemukan orang yang bereinkarnasi dengan Keahlian Unik yang dapat mensintesis logam langka, tetapi para pedagang di bawah komando kekaisaran yang mulia kaisar tidak dapat menemukannya bahkan setelah menjelajahi seluruh dunia, itu mungkin tidak mungkin."

Begitu, jadi itulah alasan mengapa ada banyak orang yang bereinkarnasi di Kekaisaran Musang.

"Saeki-san atau aku bisa membuatnya selama kita memiliki bahannya."

Melihat peta, Saeki-san ini adalah seseorang dengan level satu digit dan tidak memiliki Skill, jadi dia mungkin seorang teknisi yang bekerja di sebuah perusahaan yang menangani produksi LED di dunia sebelumnya.

Benar, aku harus mengkonfirmasi satu hal–.

"Karena kamu punya lampu LED, berarti kamu juga punya generator listrik?"

"Un? Kami melakukannya. Tapi karena kami mendapat bensin dari Kazura-san, sekarang kami menggunakan Kura-kura Listrik dan Katak Listrik untuk mengisi daya listrik pada baterai."

"Menggunakan monster sebagai pengganti pembangkit listrik ya."

Tepat ketika aku akan diyakinkan, aku menyadari bahwa dia sedang bercanda.

"–Itu bohong kan? Kamu bisa menggunakan batu bara biasa untuk menjalankan turbin uap kan?"

"Mou, kamu memperhatikan terlalu cepat. Dan aku telah membuat ruang generator tiruan untuk pengunjung dan semuanya."

Direktur menggembungkan pipinya, wakil direktur dan gadis berambut hitam itu menatapnya dengan ekspresi terpesona.

Tomiko adalah satu-satunya yang melihat ketiganya dengan mata dingin.

Beberapa kotak kaca diletakkan di sisi koridor yang luas, memamerkan berbagai hal seperti oven microwave dan instrumen telepon.

"Ada banyak hal yang tidak biasa."

"Itu bukan buatan musang, sepertinya itu barang dari Jepang."

Liza menjawab Zena-san yang terkejut dalam bahasa Shiga.

Liza-san tahu lebih banyak tentang budaya Jepang daripada Zena-san karena ponsel flipku dan Arisa memberitahunya tentang berbagai hal dengan sihir ilusi.

"Hal-hal di sana dipanggil oleh Kazura-san. Kami masih tidak dapat mereproduksi sebagian besar dari mereka, kamu lihat."

Direktur mengatakan itu dengan sedikit kesal.

Bahkan jika dia bisa menggambar cetak biru LSI dengan Skill Unik itu, dia mungkin tidak memiliki fasilitas untuk membuatnya.

Setelah berjalan di koridor untuk sementara waktu, salah satu sisi telah berubah menjadi yang dilengkapi dengan kaca, menunjukkan tempat dengan generator Kura-kura Listrik dan Katak Listrik seperti yang dia katakan sebelumnya.

"Inilah ruangan untuk menjelaskan penelitian kami kepada pelanggan kami. Jika kami menunjukkan generator tenaga panas kami secara sembrono, mungkin ada seseorang yang ingin merombak lokomotif uap yang kamu lihat."

aku pikir dia membenci musang tetapi tampaknya dia juga relatif berhati-hati terhadap mereka.

"Begitu kita dapat mengoperasikan pembangkit listrik termal skala besar di dalam gedung, Kekaisaran Musang akan menjadi tempat yang terang seperti Jepang modern. Memasang telepon dan saluran listrik sulit, jadi kita perlu membuat pembangkit listrik di setiap kota y 'Lihat . "

"Sungguh luar biasa, direktur. Seluruh kekaisaran akan mendapat manfaat dari sains."

Wakil direktur memberikan tepuk tangan dengan ekspresi serius di wajahnya.

"Apakah kamu tahu tentang tabu para Dewa?"

"Un? Tentu saja."

Dia dengan tenang menjawab ketika aku bertanya dengan suara rendah.

Dia tersenyum dan melihat lurus ke depan tetapi hanya matanya yang tidak tertawa.

"Bisakah kamu melihat bangunan hitam di sana?"

Direktur menunjuk ke gedung besar di sebelah yang bisa dilihat dari jendela kecil.

Ketika aku mengangguk, dia berkata, "Kami memiliki senjata nuklir di sana, kamu tahu."

Mencari di peta, setiap jenis senjata modern — bahkan kapal selam nuklir secara mengejutkan, ada di dalam gedung. Bahkan ada SLBM dengan tanda nuklir di dalam kapal perang.

Mereka mungkin dipanggil oleh Keahlian Unik raja iblis musang.

aku tertarik bagaimana mereka memeliharanya, tetapi itu pasti sebagian besar dengan sihir Fixture.

"Apakah kamu akan mengancam para Dewa dengan senjata nuklir?"

“Kita mungkin bisa meluncurkan serangan yang memiliki kekuatan yang cukup untuk menciptakan matahari lain.”

(Fragmen Dewa) yang bahkan tidak bisa tergores oleh pedang suci melintas di pikiranku.

"Itu sia-sia. Serangan fisik tidak berhasil pada Dewa."

"Hee, seolah-olah kamu sudah melawan mereka ya?"

Direktur menatapku dengan mata menyipit.

Tomiko dan gadis berambut hitam telah menghilang sebelum aku menyadarinya.

Rupanya wakil direktur yang memperhatikan percakapan kami mengirim keduanya pergi dengan meminta mereka melakukan beberapa tugas.

"Menurut Tuanku, bahkan pedang suci yang bisa memotong raja iblis bahkan tidak bisa mengganggu (Dewa)."

"Hmmm, Pahlawan Nanashi dari Kerajaan Shiga benar-benar menjalani kehidupan yang sulit."

Direktur mengatakan itu dengan suara yang sedikit bercampur dengan rasa kasihan.

aku juga hanya ingin melakukan tur jalan-jalan yang santai jika aku bisa.

"Yah, kesampingkan itu, Touya-san mungkin akan melakukan sesuatu tentang para Dewa."

"Apakah kamu dekat dengan ahli taktik Touya?"

"Ahaha, jangan bercanda tentang itu."

Direktur menjawab sambil tertawa, tetapi dia membicarakannya dengan mata dingin.

"Orang itu bukanlah seseorang yang akan bertarung satu lawan satu dengan adil dan jujur, untuk mengalahkan para dewa, dia mungkin bahkan bersedia untuk bertemu dengan tuanmu dan makhluk yang namanya aku benci untuk katakan, kau tahu?"

Direktur melihat ke langit dari jendela kecil sambil mengatakan itu.

Apa yang dia maksud dengan 'benda itu'?

Itu mungkin bukan pahlawan baru Kekaisaran Saga, dan menilai dari (hal yang namanya dia benci untuk dikatakan) dan keberadaan yang dapat menentang para Dewa—Begitu, ya.

aku bisa melihat bulan putih samar di langit siang yang sedang dilihat sutradara.

"–Apa itu?"

"Ini adalah tiruan dari akselerator partikel."

Ketika aku bertanya kepadanya tentang benda berbentuk cincin di halaman, direktur menjawab seperti itu.

"Itu, begitu. Aku menggunakannya untuk mengetahui sifat sebenarnya dari esensi sihir."

–Sifat sebenarnya dari esensi sihir?

"Begini. Aku tidak bisa membiarkan diriku tidak mengetahui hal yang tidak diketahui. Begitu aku memahami esensi sihir, aku akan menyelidiki alasan mengapa ada hal-hal yang tidak ilmiah seperti Keterampilan dan Level, dan terakhir–"

Direktur menarik telingaku dan berbisik, "Aku ingin mencari tahu identitas Dewa yang sebenarnya" dengan tatapan serius.

"Rahasiakan dari semua orang, oke. Aku belum memberi tahu siapa pun tentang itu."

Setelah direktur mengatakan itu dengan bercanda, kemarahan gelap meledak dari wakil direktur yang telah abstain dengan tenang di belakang kami. Aku menepuk bahu Liza yang bereaksi terhadap kemarahan dan membalas dengan memaksa wakil direktur untuk menghentikannya.

Tetap . . . .

Meneliti tentang sifat sejati dari esensi sihir dan semuanya, sutradara ini adalah ilmuwan sejati.

Cara berpikirnya secara fundamental berbeda dari aku, seorang insinyur.

"Tapi, kamu tahu, ada banyak rintangan di dunia ini, sulit untuk melakukan eksperimen."

Dia mengatakan itu sambil melihat mock-up akselerator partikel.

“Akselerator partikel itu panjangnya sekitar 10 kilometer, tetapi ada terlalu banyak monster di tanah yang akan mereka hancurkan dengan cepat.”

"Bukankah rel mobil asap lebih panjang?"

"Ahaha, kamu lucu sekali Kuro-san. Aku bisa dengan cepat memperbaikinya jika itu hanya rel lokomotif, tapi itu tidak mungkin dengan akselerator partikel."

Direktur menoleh ke arahku dengan senyum meremehkan.

“Kita bisa segera memulai fase berikutnya begitu kita berhasil meluncurkan roket eksperimental ke orbit geosynchronous. Untungnya, beberapa rekan aku memiliki Infinite Inventory, sehingga mereka dapat membawa bagian-bagian yang dibutuhkan ke luar angkasa dan kita tidak perlu melakukannya. sering diluncurkan. Hal-hal semacam ini adalah apa yang bagus di dunia fantasi bukan."

aku tertarik dengan penelitiannya dan mungkin untuk segera memulai percobaan dengan kerja sama aku, tetapi karena itu jelas akan melanggar tabu dewa, aku menahan diri dan tidak berbicara apa-apa.

–Mengapa kamu menahan diri? Lakukan saja jika kamu mau.

aku merasa seperti aku mendengar bisikan iblis seperti itu, tetapi aku tidak bermaksud untuk menyimpang dari aturan yang dibuat oleh pencipta dunia ini, betapapun tidak sempurnanya. Setidaknya demi aku dan demi teman-teman dekat aku.

Dan– .

"EEEEEH! Ada monster di luar angkasa juga?!"

"Para elf menyebut mereka sebagai makhluk misterius, tetapi banyak dari mereka memiliki kelas yang sama dengan Tovkezeera Ikan Mengerikan Besar."

"K-kau serius… Sial, Dewa adalah maut!"

Mendengar ratapan enggan direktur, aku hampir mengatakan kepadanya bahwa dua dari mereka telah meninggal, tetapi karena itu mungkin bukan respons yang ingin dia dengar, aku menyerahkannya kepada wakil direktur untuk menghibur direktur.

Tomiko dan yang lainnya kembali saat itu.

"Direktur, ada apa?"

"Sepertinya dia agak kaget."

Tomiko dan yang lainnya bertindak sebagai pemandu kami menggantikan direktur yang kembali ke kamarnya karena merasa tidak enak badan.

Direktur tampaknya menjadi satu-satunya yang aneh, anggota staf lainnya semuanya adalah orang biasa seperti pekerja pabrik tua dan insinyur pria paruh baya yang kelelahan.

"–Apakah kita ingin kembali ke dunia kita yang dulu?"

Pertanyaan aku sepertinya tidak terduga, orang-orang yang mengadakan pesta penyambutan di ruang makan terdiam.

"Jangan bercanda tentang itu."

"Benar. Aku ditanya pertanyaan yang sama ketika pertama kali datang ke sini, tidak mungkin aku akan kembali ke dunia itu."

"Di sini, makanannya enak, aku bisa hidup mewah, aku punya rumah, mobil pribadi, dan yang terpenting, pekerjaan."

"Aku belum punya pengantin, tapi pikiran untuk meninggalkan dunia di mana pelayan cantik yang rajin, elf yang belum pernah kulihat, dan gadis-gadis dengan telinga kucing ada bahkan tidak terlintas di pikiranku."

Rupanya, Kekaisaran Musang bertanya kepada orang-orang yang mereka panggil tentang keinginan mereka pada saat pemanggilan.

Sebagian besar orang di sini tampaknya senang dengan perawatan mereka, mereka tampaknya tidak ingin kembali.

"Bukankah lebih baik menanyakan pertanyaan itu kepada orang-orang yang jatuh ke daerah kumuh?"

Menurut seorang insinyur setengah baya, orang-orang muda yang tidak memiliki keterampilan teknis dan ide-ide yang diperlukan, dan bahkan menolak untuk melakukan pekerjaan rumah berkeliaran di daerah kumuh dengan mengandalkan makanan yang dibagikan .

Tampaknya banyak orang Jepang yang meninggalkan tempat ini tidak dapat beradaptasi dengan kehidupan kota dan memilih jalan itu.

"Orang-orang itu hanya berkubang dalam mengasihani diri sendiri, kamu sebaiknya tidak terlibat dengan mereka, tahu?"

Mereka mengatakan itu kepada aku, tetapi aku memutuskan untuk memeriksanya dengan mata kepala sendiri.

"–Hukuman Dewa ada pada kita! Orang-orang! Berdoalah kepada Dewa, dan mohon belas kasihan!"

Khotbah itu sampai ke telinga aku begitu kami sampai di perkampungan kumuh.

Ketika aku mengalihkan pandangan aku ke sumbernya, seorang pendeta kulit musang tua yang terlihat seperti pohon mati berteriak keras dengan mata berapi-api penuh kegilaan.

Sepertinya dia akan menyemburkan api dari mulutnya.

“Tanda suci itu adalah milik Dewa Zaikuon. Jika Guru mengizinkan, aku bisa menjaganya.”

Liza memelototi pendeta tua itu tanpa menyembunyikan permusuhannya.

Ingatan saat dia disiksa oleh pendeta Zaikuon yang gendut di kota Seryuu mungkin muncul kembali.

"Tidak, tidak perlu untuk itu."

aku menunjuk ke arah di mana beberapa pejabat pemerintah berlari.

"Tuan Suci Bodrazog, ini pion kaisar!"

"Kami bertukar tempat! Wahai pemuda yang saleh, ikuti aku!"

Pendeta tua itu membawa sekitar 10 orang muda ke gang belakang.

Orang-orang yang diangkut yang aku cari adalah di antara para pemuda yang melarikan diri bersamanya.

Sepertinya mereka tidak menunggu makanan yang dibagikan di daerah kumuh, tetapi mengabdikan diri pada iman mereka.

Tindakan yang cukup intens.

Tentu saja ada beberapa orang yang diangkut yang tidak berpartisipasi dalam aksi itu, tetapi aku bahkan tidak dapat menghubungkan percakapan dengan mereka karena mereka terlalu lesu, apalagi meminta kehendak mereka, aku tersandung pada langkah pertama.

Jika aku adalah seseorang yang dipenuhi dengan semangat sukarelawan, aku mungkin akan sering ke sini sampai mereka membuka hati, tetapi sayangnya, karena aku hanya orang biasa yang munafik, aku tidak berniat untuk merawat mereka lebih dari ini. .

Tentu saja, itu akan menjadi cerita yang berbeda jika mereka datang kepada aku sendiri.

Dan kemudian, Lady Liedill mengunjungi rumah kami ketika kami kembali ke sana.

"Kuro! Panggilan dari Yang Mulia Kaisar! Kita akan pergi ke Istana Kekaisaran!"

Lady Liedill menangkap lenganku dan menariknya.

Seperti biasa, dia tidak mempertimbangkan tamu internasional, aku pikir itu karena dia tinggal di negara yang terisolasi.

"Sekarang?"

"Itu benar! kamu tidak bisa membuat Yang Mulia menunggu. Pakaian kamu baik-baik saja, ikut saja dengan aku sekarang."

Sepertinya kaisar secara tak terduga tergesa-gesa.

Sekarang, mari kita bertemu dengan kaisar– .

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar