Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 22 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 22: 22

15-22 . Hadirin

Satou di sini. Ada orang yang ingin menyelesaikan semuanya dengan paksa di mana saja. Tidak banyak dari mereka di Jepang modern, namun rasio itu mungkin tidak dapat dihindari untuk meningkat di dunia lain.

"Lorong ini sangat indah bukan."

"Itu hanya rasa kekayaan yang tidak enak."

Zena-san menghela nafas kekaguman saat kami berjalan di lorong mewah Istana Kekaisaran.

Lorong penuh dengan dekorasi yang ditempatkan dengan hati-hati yang terbuat dari emas, perak, dan gading, benar-benar mencolok.

Liza berpikir itu rasanya tidak enak karena budaya di Kerajaan Shiga berbeda, tapi aku pikir ornamen ini cukup enak jika diatur dengan benar.

Yang di sini hanya kami bertiga, Lady Liedill dan seorang pelayan yang membimbing kami.

Zakuga si pengawal bertengkar dengan rekan-rekan Lady Liedill, para Ksatria Kuil, dan dipecat ketika kami tiba di kastil.

Dia diperlakukan dengan sangat buruk, tetapi karena dia tidak secara khusus meminta dukungan, aku meninggalkannya sendirian.

aku sedang berbicara dengan Zena-san sambil berjalan di antara pilar dan patung hias ketika pelayan tiba-tiba berbelok tiba-tiba.

"Oy, kemana kamu akan pergi. Aula penonton lurus ke depan bukan?"

"aku sangat menyesal. Jalan di depan saat ini sedang direnovasi … oleh karena itu kami tidak dapat menggunakannya."

Pelayan itu sepertinya takut dengan sikap mengancam Lady Liedill, dia mengalihkan pandangannya ketika dia mengatakan itu.

–Oh?

aku melirik peta karena aku bosan dan melihat bahwa tidak ada renovasi yang terjadi di lorong di depan.

Aku tidak bisa melihat apapun seperti renovasi bahkan setelah memutar peta 3D, jadi aku memeriksa lorong dengan sihir luar angkasa (Clairvoyance).

Sebagai hasilnya, aku memastikan bahwa pelayan itu berbohong, jadi aku memberi tahu fakta itu kepada Zena-san dan Liza dengan sihir (Tactic Talk).

"Renovasi ya… Pasti karena para idiot, Gilzem dan Dazlim, bertarung di dalam kastil. Astaga, para idiot itu adil."

Lady Liedill sepertinya mempercayai kebohongan pelayan itu.

Mungkin pelayan itu mengalihkan pandangannya untuk mencegah (Mata Naga) Lady Liedill melihatnya.

aku menemukan orang yang mencurigakan di belakang pilar ketika aku sedang berjalan sambil berjaga-jaga.

"Yo, telinga panjang."

Seekor musang raksasa yang membawa pedang tipis sepanjang 3 meter muncul.

Dia adalah Ksatria Kuil nomor 2 di level 70.

Jika kita hanya melihat level, dia sekuat Liza saat ini.

"Gwalba-dono…Maafkan aku, tapi aku bertindak di bawah komando kekaisaran Yang Mulia. Biarkan saja nanti jika kamu ingin bertarung."

"Bisnisku bukan denganmu."

Dia mencibir dan menyuruh Lady Liedill pergi.

"Urusanku yang hebat ini adalah dengan pengikut pahlawan di sana."

"Apakah kamu akan mengarahkan pedangmu ke tamu Yang Mulia?"

"Whaaat? Ya takut padaku, pengikut pahlawan? Betapa pengecutnya kamu."

–Provokasi murah.

"Gwalba-dono! Kuro-dono adalah tamu Yang Mulia!"

"Jadi apa! Ya, kurasa aku bisa melewatkan kesempatan ini untuk melawan seseorang yang kuat."

Pengekangan Lady Liedill ditepis oleh alasan ras bertarung Gwalba.

Orang-orang di sini mungkin bisa mengatasi bahkan jika masalah seperti ini muncul karena negara ini terisolasi.

aku bisa melihat bagaimana dia berakhir dengan kepribadiannya jika dia tumbuh di lingkungan seperti itu.

"Bukankah lebih baik jika tuanmu dipanggil (Sissy) daripada (Pahlawan)?"

"Apakah itu provokasi?"

Liza di bagian belakang akan patah jika aku membiarkan ini terus berlanjut, jadi aku menatapnya dengan mata dingin.

"Hahn! Seorang pengikut yang tidak melawan penghinaan karena tuannya hanya sampah."

Ujung tombak sihir yang terbungkus cahaya merah muncul di depan mata Gwalba yang tampak bosan.

"A-apa! Kapan saja."

Gwalba melangkah mundur menggunakan Gerakan Berkedip dengan panik.

Aku ingin tahu apakah rambut berkilau di dahinya karena keringat dingin?

"Permisi, Tuan. Ikan kecil ini akan ditangani dengan cepat, mohon tunggu sebentar."

Liza meminta maaf atas kecerobohannya sambil menjaga pandangannya di Gwalba.

Seharusnya aku menendang Gwalba dan membuatnya pingsan ketika aku merasa dia akan patah.

"Oke. Aku mengizinkanmu untuk terlibat. Kamu bisa melukainya dengan serius, tetapi cobalah untuk tidak membunuhnya."

"Dipahami . "

Lady Liedill tampaknya menemukan izin aku secara tak terduga, dia mencoba menghentikan kami dengan tergesa-gesa.

"Tunggu, Kuro-dono! Kepribadian dan perilaku Gwalba-dono adalah yang terendah tetapi tidak ada seorang pun selain Kapten yang bisa menandinginya dalam pertarungan di antara Ksatria Kuil."

"Telinga panjang! Jangan katakan seperti aku yang hebat lebih lemah dari Kapten."

Kesal dengan pertengkaran keduanya, Liza menembakkan Magic Edge Canon yang sangat kecil di antara mereka.

"Datang saja padaku. Aku akan mengajarimu tempatmu."

"Baik, demi aku, kadal!"

Pedang terhunus Gwalba dibalut cahaya biru.

"–Senjata suci?"

Zena-san terkejut.

Dia memiliki belati sucinya sendiri di dalam tasnya, namun dia masih terkejut, itu sangat mirip Zena-san.

Kelucuan jujur ​​​​Zena-san benar-benar poin bagusnya.

"Ini adalah pedang suci yang diberikan oleh kaisar untukku yang agung, Monofoshi Zao. Tombak sihir tiruan yang dibuat dari monster kelas rendah tidak bisa berharap untuk menandinginya!"

“Tutup mulut kotor itu. Kamu mencemari Magic Spear Douma yang telah dibuat Guru.”

Pola merah pada tombak sihir menerima kemarahan tenang Liza, berdenyut deras.

"Ini salam, Slashing Steel Flash! Untuk saat ini, mati!"

Gwalba menggunakan penguatan fisik di tubuhnya dalam sekejap dan mengayunkan pedang panjangnya saat menggunakan Gerakan Berkedip.

Tebasan tajam yang tampak seolah-olah bisa memotong molekul udara mengiris sosok Liza, gelombang serangan setelahnya menghancurkan batu paving di belakangnya.

Awan debu dan suara menderu datang mengalir di sini dari kedalaman lorong.

Ekspresi Gwalba yang menyeringai, yakin akan kemenangannya, membeku.

"–Kamu cocok menjadi artis jalanan."

"A-tidak mungkin, kamu menghindari Slashing Steel Flash milikku yang hebat?"

Tombak sihir Liza, yang dibalut Magic Edge, ditusukkan di depan leher Gwalba yang mengerang, pelindung leher adamantite-nya jatuh menjadi dua.

Sepertinya Gwalba tidak bisa melihat Flickering Movement dan Ground Shrink Liza.

"Hanya meninggalkan afterimage umpan, setiap temanku bisa melakukan itu."

Dia menarik tombak sihir sambil mengatakan itu dan menyiapkan posisinya.

"Ambil sikapmu. Aku akan mengajarimu cara bertarung yang kuat."

Liza menyatakan tanpa merasa menang.

"Terima kasih telah menunggu . "

"Kerja bagus. Kalau begitu, mari kita pergi. Kaisar mungkin juga lelah menunggu."

Meninggalkan Gwalba yang telah tenggelam ke dinding di belakang, kami mendesak pelayan untuk maju.

Harga dirinya tampaknya telah dihancurkan oleh Liza, tetapi itu tidak seperti dia cukup terluka untuk mati, seharusnya tidak ada masalah meninggalkan musang itu sendirian.

"Y-ya!"

Pelayan yang memiliki ekspresi seperti jiwanya telah keluar sepertinya mengingat tugasnya, dia menegakkan dirinya dan menjawab dan kemudian membimbing kami sambil terlihat ketakutan.

"B-dengan Gwalba-dono itu, menjadi sepihak …"

“Dia mungkin belum pernah melawan lawan yang memiliki kekuatan yang sama atau lebih kuat darinya. Terlalu banyak gerakan pembuka dan pemborosan.”

Liza mengatakan itu dengan tenang pada Lady Liedill yang bergumam tak percaya.

Yah, selain berlatih dengan lawan dari berbagai tipe, Pochi dan Tama setiap hari, Liza juga berdebat denganku, Hikaru dan bahkan Naga Hitam kadang-kadang, jadi tidak mengherankan jika dia menjadi kuat.

Mampu pulih sepenuhnya secara instan dengan kembali ke istana pulau terpencil dan meminum ramuan sihir tingkat lanjut dan ramuan tidak peduli seberapa terlukanya dia mungkin memiliki efek besar juga.

"Tolong tunggu di depan pintu ini."

Ketika kami tiba di depan pintu yang terbuat dari paduan yang tidak diketahui, pelayan itu berlari ke Ksatria Kekaisaran yang berjaga di depannya dengan langkah cepat.

Ksatria ini tampaknya memiliki afiliasi yang berbeda dari Ksatria Kuil Lady Liedill.

aku mengoperasikan menu untuk mendapatkan informasi tentang kaisar.

Dia sekitar level 40, tidak terlalu tinggi, keterampilannya sebagian besar terdiri dari tipe pemerintahan dan negosiasi, satu-satunya hal yang perlu kita waspadai adalah keterampilan (Geass) yang sudah kita ketahui.

–Tidak, masih ada lagi.

aku menemukan kolom (Kemampuan Khusus) pada status kaisar.

Dia memiliki dua Skill Unik, (Lucky Star) dan (《Reflect Unlucky》). "

Sepertinya kaisar musang adalah orang yang bereinkarnasi.

aku tertarik mengapa dia tidak menyembunyikan infonya.

Mungkin tidak ada gunanya menyembunyikannya karena skill Geass-nya terkenal.

Untuk jaga-jaga, aku menaruh beberapa lapisan sihir pikiran (<<Enchant Spirit Protection>>) pada Liza dan Zena-san.

Mereka sudah memiliki item pertahanan otomatis yang dibuat dengan menganalisis Raka, tapi aku merasa sihir ini lebih kuat sebagai tindakan balasan terhadap kaisar (Geass).

"Kami akan menahan senjatamu di sini."

"Dipahami . "

aku menyerahkan pistol sihir di pinggang aku ke Imperial Knights.

Zena-san dan Liza akan menunggu di ruang tunggu di sebelah aula penonton agar mereka bisa menyimpan senjata mereka.

"Utusan Kerajaan Shiga Kuro-dono, melangkah maju di hadapan Yang Mulia kaisar."

Aku melangkah ke aula penonton yang lebih dalam dari Kerajaan Shiga.

Ada takhta besar di kedalaman ruangan, seolah menunjukkan otoritas kaisar.

Kaisar musang dengan bulu ungu yang duduk di singgasana itu juga besar.

–Terutama secara horizontal yaitu .

aku telah melihat banyak orang gemuk sebelumnya, tetapi dia jauh lebih berat dibandingkan pegulat sumo asli yang aku lihat di kubah sumo nasional, apalagi Tuan. Kegemukan .

Dia setidaknya tiga kali lebar pria normal.

"–Dengan kata lain, Kerajaan Shiga akan menjadi pelindung orang itu?"

"Afirmatif. Semuanya seperti yang tertulis dalam surat itu."

Setelah membaca Deklarasi Kemerdekaan, kaisar dengan sangat ringan menghela nafas dengan cara yang tidak dapat diperhatikan oleh orang-orang di sekitarnya.

Dan dia bergumam dengan suara yang sangat kecil yang tidak bisa ditangkap oleh skill Attentive Ears-ku, "Jadi dia benar-benar memilih jalur itu", aku menangkap dari gerakan bibirnya.

Rupanya kaisar telah meramalkan bahwa putra mahkota akan mendeklarasikan kemerdekaan.

"Apa! Kerajaan Shiga bermaksud memotong Pulau Dejima!"

"Bajingan-bajingan itu, sekarang setelah sampai pada ini, kita harus menyortir kekuatan kapal udara kita yang tak tertandingi dan menyerang ibukota mereka!"

"Aye! Bahkan tanpa menggunakan ilmu pengetahuan, kemenangan kita akan semakin kuat jika kita mengerahkan setengah dari Ksatria Kuil bahkan jika ksatria naga yang muncul di Kerajaan Makiwa ikut campur."

Para menteri musang yang berada di aula penonton menjadi terbangun ketika mereka mendengar tentang kemerdekaan Pulau Dejima.

Rupanya, tidak seperti orang-orang musang di luar negeri, aku merasa bahwa orang-orang di dalam kekaisaran pemarah, atau lebih tepatnya mereka cepat meledakkan atasan mereka.

Sangat menarik bagaimana mereka melewati Pulau Dejima dan langsung ke Kerajaan Shiga.

Mungkin para menteri Kekaisaran Musang memiliki beberapa kompleks tentang Kerajaan Shiga.

"Panggil Jenderal Putepo."

Dengan perintah kaisar, seorang bendahara dengan cepat meninggalkan aula pertemuan.

–Jadi kita tidak bisa menghindari perang ya.

"Jenderal Putepo?"

"Apakah kita akan menyerahkan penaklukan kepada orang yang tidak kompeten yang hanya mendapatkan gelar bangsawan dari rumahnya?"

"Mungkin saja untuk menekan Pulau Dejima jika mereka sendirian di sini …."

Evaluasi yang cukup keras.

Setelah beberapa saat, seseorang yang mengenakan pakaian upacara aneh yang tampaknya adalah Jenderal Putepo muncul.

Dia musang gemuk yang terlihat seperti goreng kecil.

"Yang Mulia, aku datang atas panggilan kamu."

"Pulau Dejima telah mendeklarasikan kemerdekaan. Pasukan ketigamu cocok untuk ditaklukkan."

“Putra Mahkota-dono memberontak! Aku Putepo akan membakar seluruh Pulau Dejima dan menjadikannya neraka di mana tidak ada yang hidup.”

“Tidak perlu pembunuhan yang tidak perlu. Tangkap hanya putra mahkota dengan segala cara, atau jika tidak mungkin – bunuh dia.”

"aku tentu saja menerima perintah Yang Mulia."

Jenderal Putepo menerima perintah kaisar musang dengan gerakan berlebihan yang berbau tindakan.

""Tolong tunggu, Yang Mulia!""

Kulit singa dan kulit harimau yang mengenakan pakaian upacara Ksatria Kuil memasuki aula penonton sambil berbicara serempak.

"Tuan Gilzem dan Tuan Dazlim ya …."

"Kelompok gaduh itu. Mereka mungkin datang ke sini untuk memprotes dan meminta partisipasi mereka."

Para menteri berbicara buruk di belakang keduanya yang terbungkus aura kekerasan.

"Otoritas Yang Mulia akan ternoda jika kamu menyerahkannya kepada jenderal yang tidak kompeten."

"Kami akan mengurus semuanya hanya dengan peleton kami jika kamu menyerahkannya kepada kami."

Lionkin Gilzem dan tigerkin Dazlim memohon pada kaisar sambil memamerkan otot mereka.

Itu pasti gaya yang populer di Weasel Empire.

Sayang aku, komunikasi antar budaya sulit bukan.

Kaisar musang sekali lagi bergumam dengan suara kecil yang tidak bisa didengar oleh orang-orang di sekitar, keterampilan (Telinga Penuh Perhatian) aku meningkat, "Orang-orang bodoh ini."

"aku telah menaruh kepercayaan aku pada Jenderal Putepo. aku yakin dia akan melakukan pekerjaan seperti yang aku inginkan."

Mendengar kaisar, keduanya membuat wajah cemberut, Jenderal Putepo memiliki senyum puas di seluruh wajahnya.

Namun– (Seperti yang aku inginkan) ya.

aku melihat sekilas kaisar yang tidak ingin memenangkan perang.

“Selain itu, kalian para Ksatria Kuil memiliki lebih banyak pertempuran yang menunggu. Bekerja keras untuk mencari kekuatan sampai saat itu.”

Kaisar musang menindaklanjuti keduanya yang tampak tidak puas.

"Kami telah menyiapkan area baru di labirin buatan di pinggiran kota. Tangkap labirin dan tingkatkan dirimu."

Kaisar menginstruksikan dan kemudian bendahara memberikan nampan dengan permata seukuran telur di atasnya pada keduanya.

Sepertinya itu adalah item yang disebut (Teleport Stone).

aku ingin mempelajari cara membuatnya jika sesuai dengan namanya.

"Diakui!"

"Aku gatal untuk berkelahi."

Keduanya dengan gembira mengambil (Batu Teleportasi), membungkuk pada kaisar dan meninggalkan aula audiensi.

Nah, sudah waktunya untuk berbicara dengan kaisar dan turun ke bisnis–.

aku harus berbicara tentang sains dan tabu.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar