Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 26 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 26: 26

15-26 . Nafas Dewa

Satou di sini. Itu datang menyerang seperti bukit pasir yang runtuh, seperti menarik balok Jenga, seperti longsoran akhir. kamu tidak selalu dapat mencegahnya bahkan jika kamu tahu itu akan datang sebelumnya, sama seperti bencana bukan.

"Kuro-sama, kamu kembali dari Kekaisaran Musang."

Tepat ketika aku sampai di Echigoya Firm, senyum Tifaliza, pembawa tampilan cantik yang cerdas, dengan cepat menemukan aku.

"Aku mendapat teleponmu saat aku kembali. Apa terjadi sesuatu?"

aku tidak berpikir itu masalah mendesak karena itu bukan panggilan mendesak, tetapi Tifaliza hanya menghubungi aku untuk laporan berkala jadi itu pasti relatif penting.

"Ya, dari Kerajaan Makiwa–"

Nama negara yang kami, menyamar sebagai ksatria naga, lindungi muncul.

Apakah ada masalah yang muncul terkait dengan dukungan dan pemulihan pengungsi?

"–Pipin menghubungi kami."

Pipin adalah mantan pencuri hantu dan saat ini menjadi budak yang bekerja sebagai agen intelijen Perusahaan Echigoya.

"Kalau tidak salah Pipin adalah …."

"Ya, dia menemani Kei-sama dan Sharururun sebagai cadangan."

Tifaliza ditambahkan lebih cepat dari yang bisa aku ingat.

Mantan rasul palsu dan orang yang bereinkarnasi, Kei bepergian untuk melacak kembali kerusakan yang telah dia lakukan dengan Keterampilan Uniknya karena pikirannya yang sempit.

"Jadi sesuatu terjadi dengan Kei atau Sharururun?"

"Ya . "

Tifaliza membenarkan pertanyaan aku.

Aku melihat nama keduanya di kolom penanda sambil menunggu jawabannya.

Tidak apa-apa, tak satu pun dari mereka yang terluka.

"Menurut Pipin, Kei-sama bisa menggunakan sihir suci."

"Hee, itu bagus untuk didengar–"

aku memperhatikan masalah yang mendasarinya ketika aku dengan acuh tak acuh memberi selamat.

"–Benarkah?"

"Ya, Pipin melihatnya sendiri."

Tifaliza langsung memberikan jawaban.

"Aku akan pergi ke Kerajaan Makiwa sebentar."

Sambil mendengar Tifaliza mengucapkan selamat tinggal, "Tolong berhati-hatilah", dan langkah kaki manajer yang berisik, aku meninggalkan Perusahaan Echigoya.

aku pindah ke titik dasar yang paling dekat dengan Kerajaan Makiwa di mana Kei dan yang lainnya berada dengan Unit Arrangement, dan ragu apakah aku harus mengubah penampilan aku.

Satou seharusnya lebih tepat jika aku ingin memberi selamat padanya, tetapi muncul entah dari mana seperti Kuro, mengunjungi Kota Dasles yang berada di wilayah belakang kerajaan yang belum pernah aku kunjungi sebelumnya akan menjadi masalah.

–Yah, apa pun.

Hal sepele seperti itu tidak akan segera menjadi masalah.

aku berubah menjadi penampilan Satou dengan keterampilan Quickdress dan keluar dari pangkalan pondok gunung.

"Alangkah baiknya jika badai tidak datang–"

Aku bergumam sambil menatap langit yang mendung seolah mengisyaratkan masa depan.

aku bisa melihat kota Dasles di bawah.

“Sepertinya Kei dan yang lainnya ada di Kuil Zaikuon dekat kastil.”

Saat menggunakan Kamuflase Esensi sihir, aku berteleportasi ke bagian belakang Kuil Zaikuon yang tidak memiliki tanda-tanda kehidupan.

"Kemuliaan bagi Dewa Zaikuon!"

"Ayo datang! Ini perayaan hari ini!"

"Festival! Semua orang menari hari ini!"

Ada kerumunan besar di depan kuil, orang-orang memuji Dewa dengan mengigau.

"Orang-orang percaya akan kembali sekarang!"

"Umu umu, kita akhirnya bisa memperbaiki kuil ini."

aku mendengar suara-suara yang akrab dari antara kerumunan.

"–Kei."

"Sa-Satou-san?!"

Mendengar suaraku, Kei yang mengenakan pakaian pendeta Zaikuon menoleh ke arahku dengan terkejut.

"Apakah dia kenalanmu Kei?"

"Ya, kepala kuil-sama. Dia Pe-Pe-Pen–err, Satou-san, seorang bangsawan."

Rupanya dia tidak ingat nama rumahku.

"Senang bertemu denganmu, kepala kuil-sama. aku Satou Pendragon. Ini mungkin sepele, tapi terimalah persembahan aku untuk kuil"

aku menyerahkan tas kecil dengan 20 koin emas di dalamnya.

"Yah, baiklah — betapa salehnya dirimu."

Kepala kuil menyeringai lebar pada kilau koin emas yang mengintip dari lubang tas.

Kepala kuil yang tampak gembira membawaku dan Kei ke ruang tamu kuil dan menyajikan teh Makiwa mereka yang berharga.

Tehnya hambar dan hanya memiliki warna untuk itu, tapi aku mengatasinya dengan aman dengan bantuan skill Poker Face.

"Kepala kuil! Kami punya pengunjung."

"O-oke, tunggu sebentar."

Sepertinya ada banyak pengunjung hari ini, sudah banyak dari mereka yang datang selama waktu kecil kita berbicara.

Menurut kepala kuil, Kei telah menggunakan skill (Compounding) yang dia pelajari dari orang tua angkatnya untuk membantu pemulihan Kota Dasles dan mendapatkan kepercayaan.

"Kepala kuil-sama, mereka–"

Dilihat dari ekspresi pendeta, sepertinya mereka tidak bisa menolak pengunjung kali ini.

"Aku akan segera pergi."

"A-Begitukah. Aku sangat menyesal karena tidak menjadi tuan rumah yang baik."

"Bisakah aku berbicara lebih banyak dengan Kei?"

"Ya, tentu saja kamu bisa . "

Kami meninggalkan ruang tamu, terlihat oleh kepala kuil yang berterima kasih.

"Ya ampun, sepertinya kita akhirnya mengejar pengunjung sebelumnya."

"Oh tidak, kami baru saja akan meninggalkan diri kami sendiri."

Yang di koridor, dipimpin oleh pendeta sebelumnya, adalah Marquis Dasles yang bertindak saat ini, Nona Shelmina Dasles.

Sepertinya dia terlalu banyak bekerja, dia menyembunyikan lingkaran hitam di bawah matanya dengan riasan.

"Yang Mulia Marquis!"

"Itu salah. Aku hanya bertindak sebagai pengganti sampai paman kembali."

Nona Shelmina menyangkal kepala pelipis yang terkejut dengan ekspresi masam di wajahnya.

Kerajaan Shiga seharusnya memberi tahu Kerajaan Makiwa tentang meninggalnya pamannya, Dwod Dasles, bangsawan pyromaniac, tetapi tampaknya mereka belum mengumumkannya ke publik.

Mereka mungkin akan melakukannya setelah Dasles Marquisdom dipulihkan ke tingkat tertentu.

"Maukah kamu menjadi marquis akting? Aku Satou Pendragon dari Kerajaan Shiga. Aku mampir karena orang-orang di sini merawat kenalanku."

"Kerajaan Shiga?!"

Nona Shelmina terkejut mendengar perkenalan aku, dan kemudian dia memperkenalkan dirinya seperti yang dia lakukan kepada seorang bangsawan dari negara asing.

Dia meraih tanganku dan mulai berbicara tentang betapa bersyukurnya dia atas kapal udara besar yang dikirim Kerajaan Shiga untuk membantu mengangkut para pengungsi.

“Seperti yang diharapkan dari negara yang didirikan oleh Raja Pahlawan Yamato-sama, bahkan Raja Shiga adalah orang yang mulia.”

Kami membantu mereka menggunakan nama Perusahaan Echigoya, tetapi tampaknya dia mengira Shiga King yang secara tidak resmi mengirim bantuan.

Kami akhirnya berbicara sambil berdiri, jadi Kei dan aku dibawa kembali ke ruang tamu.

"Apakah hal yang kudengar dari pendeta-dono tadi benar?"

"Ya, tentu saja . "

Setelah dia cukup berbicara dengan aku, nona Shelmina meminta konfirmasi kepada kepala kuil.

"Itu benar! Memberkati"

"A-apa yang kamu–"

Kei dengan gembira berdiri dan melantunkan mantra sihir suci.

Wajah Nona Shelmina menegang pada tindakan tiba-tiba Kei.

Cahaya berkah menghujani kepala nona Shelmina, calon tuan tanah wilayah.

–Ini buruk .

Aku melompati meja dengan kecepatan yang menyaingi teleportasi jarak pendek dan mendorong miss Shelmina ke bawah.

Orang-orang yang tidak mengerti situasinya menyuarakan keterkejutan mereka.

>(Sihir Suci: Keyakinan Zaikuon) Keterampilan Diperoleh.

Jadi kebangkitan itu benar.

"Permisi. Mohon maafkan ketidaksopanan aku karena ini darurat."

"A-aku selamat. Terima kasih atas keputusan bijakmu."

Satu-satunya orang yang mengerti tindakanku di tempat ini, nona Shelmina mengatakan itu dengan wajah pucat.

"Pergi! Dasar bajingan kurang ajar!"

"Hentikan! Viscount adalah penyelamatku."

Nona Shelmina menegur ksatria pengawalnya yang marah.

"Eh, um? Kamu tidak suka berkat Dewa?"

Aku dengan ringan memukul kepala Kei yang terlihat bingung.

Ada hal-hal yang tidak boleh kamu lakukan bahkan jika itu bukan niat baik.

–Seorang tuan tanah perlu mengendalikan City Core.

Namun, itu memiliki beberapa syarat, dan orang-orang yang telah menerima berkah dari dewa menentang salah satu syarat itu.

Tentu saja ada trik yang bisa digunakan untuk menghilangkan berkah Dewa dengan cara ritual sihir, namun sepertinya itu membutuhkan biaya dan waktu yang besar untuk melakukannya.

"Kei, kamu seharusnya tidak memberkati seseorang tanpa persetujuan mereka. Ada orang yang telah mengikrarkan iman mereka kepada Dewa lain."

Kepala kuil menegur Kei dengan cara yang mudah dimengerti di tempat aku.

"Mengesampingkan artinya, aku pasti melihat aktuasi sihir suci. Simbol suci itu pasti–"

Nona Shelmina merapikan pakaiannya, batuk sekali dan mengatakan itu.

Sepertinya dia tidak akan mengejar tindakan gegabah Kei.

"–sama dengan yang ada di kuil. Jadi Dewa Zaikuon benar-benar telah dihidupkan kembali."

Nona Shelmina dengan jelas menyatakan kata-kata yang ragu-ragu aku ucapkan dengan lantang.

Itu benar, Kei sudah memiliki keterampilan sihir suci sejak awal.

Namun, Kei tidak bisa menggunakan sihir suci itu bahkan jika dia mengucapkan mantra yang tepat.

Karena sumber dari sihir sucinya, Dewa Zaikuon telah mati.

Dan sekarang .

Kei bisa menggunakan sihir suci.

Dengan kata lain, Dewa Zaikuon sumber dari sihir suci telah dihidupkan kembali.

Namun demikian–ini cepat.

Suatu kali, Demi God-mode Aze-san memberitahuku.

"Ketika mereka baru saja tiba di dunia ini, Dewa Zaikuon dan Dewa Garleon menantang Dewa Naga dan terbunuh, namun mereka dihidupkan kembali dalam 1000 tahun."

Tapi, jika itu benar, maka Dewa Zaikuon yang terbunuh 30 tahun yang lalu dihidupkan kembali terlalu cepat.

"Kalau begitu, kami akan menggandakan jumlah persembahan saat ini, sebagai gantinya tolong kirim pendeta ke gedung medis gratis."

"Gandakan jumlahnya sekarang–"

Kepala kuil mengerutkan kening mendengar nona Shelmina.

"Bisakah kamu mengembalikannya ke jumlah yang sama dengan setidaknya 30 tahun yang lalu?"

"Sayangnya, saat ini restorasi menjadi prioritas utama."

Nona Shelmina menggelengkan kepalanya pada perlakuan kepala kuil.

Keuangan mereka mungkin dalam kondisi buruk karena raja tampaknya hampir tidak membantu.

aku akan mengirimkan sejumlah dana melalui Perusahaan Echigoya pada waktu yang tepat.

"Apakah Viscount Pendragon tinggal di kuil?"

"Tidak, sekarang aku sudah bertemu Kei, aku berpikir untuk meninggalkan Kota Dasles pada akhir hari ini."

Lagipula aku hanya datang ke sini untuk mengucapkan (Selamat) kepada Kei, dan aku telah mengkonfirmasi kebangkitan Dewa Zaikuon.

Tidak perlu berlama-lama di sini.

–Nn? Titik bercahaya merah tercermin pada Radar.

"Tapi! Aku sedang berpikir untuk mengadakan pesta untuk menyambut Viscount Pendragon…"

Nona Shelmina berbicara dengan menyesal.

Namun dia tidak akan dengan paksa menahan aku.

Menyambut seorang bangsawan dari negara asing mungkin akan memukul keuangan mereka dengan keras.

aku membuka peta dan mengkonfirmasi identitas titik merah saat berbicara dengan nona Shelmina.

Mereka tidak perlu takut.

Mereka adalah kentang goreng kecil level 20, poin yang perlu disebutkan secara khusus hanyalah status mereka (Fiend Drug Overdose) dan bahwa mereka adalah orang-orang yang termasuk dalam guild kriminal (Cannibal Snake).

Jika aku tidak salah, (Ular Kanibal) adalah kelompok yang memimpin para pengungsi dan melakukan terorisme di Kerajaan Silga yang bertetangga.

"–Viscount-sama! Benar, mantel hitam, di belakang seorang anak!"

aku mendengar suara Pipin dari luar kerumunan.

Sepertinya dia memperingatkanku tentang pemilik titik merah yang terpantul di radar.

"–Cih."

"Uwaa"

Seorang pria berjas hitam yang menggunakan anak kecil sebagai tameng menyerang nona Shelmina dengan belati.

Penjaga yang akan melindungi miss Shelmina ditabrak oleh pria lain dari sayap.

Sepertinya mereka menyelinap ke kerumunan kuil.

"Sharu!"

"–Apakah kamu menelepon?"

Dengan teriakan Kei, seorang wanita cantik melompat turun dari atap dan mendarat di punggung pria bermantel hitam itu.

Dia adalah Sharururun, mantan pencuri ksatria hantu, sekarang anggota Perusahaan Echigoya yang aku, sebagai Kuro, tugaskan untuk menjaga Kei.

Seorang pria berbeda dengan mantel cokelat di belakang pria yang hancur itu datang menyerang saat tubuhnya berubah.

Pria bermantel cokelat itu memblokir belati Sharururun dengan cakarnya yang berubah

"Raksasa?"

"Uwaaaa, itu monster!"

Anggota (Ular Cannibal) yang bersembunyi di tengah kerumunan membuat panik dengan suara keras.

–Ini buruk .

Aku menarik tangan nona Shelmina untuk menjauhkannya dari bahaya dan menendang pria kecil yang diam-diam menyerang dengan belati.

aku memanggil (Calm Field) dari kolom sihir saat aku melakukannya dan menghentikan kepanikan di sekitarnya.

Setelah itu, aku stun anggota (Cannibal Snake) dengan (Stun Hand) yang sangat sembunyi-sembunyi.

Itu adalah sihir yang salah yang mudah diblokir jika tidak ada perbedaan level, tapi tidak demikian jika aku menggunakannya.

"V-viscount Pendragon. A-Aku senang kamu menyelamatkanku, tapi bisakah kamu melepaskan tanganmu sekarang?"

Nona Shelmina memohon dengan wajah merah di lenganku.

Ups, aku lupa bahwa aku masih memeluknya.

"Shelmina-sama! Tidak salah lagi, tato ini milik (Ular Kanibal)."

"aku pikir paman telah memusnahkan mereka semua, jadi ada beberapa yang tersisa."

Penjaga yang memeriksa pria yang dikalahkan oleh Sharururun mengatakan itu.

"Viscount Pendragon, dan wanita di sana, terima kasih atas bantuanmu. Aku pasti akan memberimu hadiah nanti."

"Tidak perlu terima kasih. Aku hanya membantu Kei."

Sharururun dengan singkat menepis nona Shelmina.

Tersinggung oleh sikapnya, penjaga itu memelototi Sharururun.

Kei yang merasakan atmosfer yang memburuk menunjuk ke langit sambil terlihat seperti menyadari sesuatu.

"Lihat lihat! Sinar matahari!"

Kei menunjuk cahaya indah yang mengalir di antara awan tebal.

"Sepertinya langit juga merayakan kebangkitan Dewa."

Kei berbicara dengan nada cerah yang tidak wajar untuk memecahkan kebekuan.

Terpikat oleh senyum Kei, semua orang tersenyum.

Suara lonceng misterius bisa terdengar entah dari mana.

"Suara yang indah."

aku bisa merasakan keterampilan unggul pengrajin lonceng dari nada tol tenang yang dalam.

aku ingin tahu apakah aku harus meletakkan lonceng di istana pulau terpencil juga?

Aku bertanya pada nona Shelmina sambil memikirkan itu.

"Apakah ini dari lonceng kastil?"

"I-tidak, aku juga belum pernah mendengar suara yang begitu indah."

Namun, miss Shelmina kembali negatif.

–Baik sekarang?

Jika dia yang telah menjalani seluruh hidupnya di Dasles City tidak tahu, lalu dari mana suara bel ini berasal?

Pertanyaan aku cepat dijawab.

Dengan cara yang paling buruk.

<<PERHATIKAN>>

Suara mengintimidasi turun dari langit.

Ini seperti mendengar beberapa jenis bahasa secara bersamaan.

Suara gemerisik dan tanah mencapai telingaku.

Semua orang selain aku telah jatuh bersujud dengan dahi mereka di tanah.

Bahkan calon tuan tanah, nona Shelmina tidak terkecuali.

<<PERHATIKAN>>

Suara itu turun dari langit sekali lagi.

Sepertinya sudah dimulai.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar