Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 29 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 29: 29

15-29 . Hukuman Ilahi (3), Identitas Satou

Satou di sini. aku ingat membaca novel misteri di mana protagonis adalah pelakunya selama ini, tetapi aku ingat membuang buku itu karena hasil yang dipaksakan. aku benar-benar berpikir penulis harus memberi bayangan kepada pembaca, sehingga mereka bisa mengerti.

"Hah? Ada jejak orang yang menggeledah rumah."

Ketika aku datang ke rumah anjing yang hanya tersisa kerangkanya menggunakan Unit Arrangement, wisma yang kami tempati tampak seperti dijarah oleh pencuri.

Tas travel dummy kami terpotong, isinya berserakan di lantai.

Rumah anjing tempat aku keluar juga rusak di sudut ruangan.

Tampaknya orang-orang yang mencari di sini cukup kejam.

Untuk beberapa alasan, ada simbol suci Dewa Zaikuon yang dilukis di dinding dengan tanda salib di atasnya.

aku tidak begitu mengerti tentang apa itu, tetapi aku melihat bahwa mereka membenci Dewa Zaikuon.

"Untuk saat ini, mari kita baca papan tulis lainnya–"

aku membuka Peta sambil bergumam sendirian dan menyadari bahwa ini bukan waktunya untuk melakukan itu.

Ada titik bercahaya yang menunjukkan (TIDAK DIKETAHUI) di Peta. Persepsi Krisis aku tidak menendang jadi itu mungkin rasul dewa.

Rupanya, situasinya telah berubah sejak aku kembali ke istana pulau terpencil.

aku memeriksa untuk berjaga-jaga, tetapi aku tidak melihatnya di Kerajaan Makiwa dan negara-negara tetangga.

Tentu saja, sama dengan Kerajaan Shiga di mana kenalanku berada.

Mereka juga tidak ada di Saga Empire, aku harus meninggalkan negara tempat aku tidak terlalu terlibat sendirian.

"–Untuk saat ini, mereka tampaknya berada di posisi yang sama."

Aku menutup Peta dan memeriksa medan perang dengan sihir luar angkasa (Remote View), sihir untuk melihat jauh.

Tampaknya ada beberapa korban di antara personel militer, tetapi aku tidak berencana untuk terlalu protektif terhadap tentara profesional.

Namun demikian, aku tidak pernah berpikir bahwa rasul itu akan terlihat seperti kerucut perak yang aneh.

Bagaimana penampilan rasul tidak dijelaskan dalam papan tulis yang kamu lihat.

Selain itu, ada banyak kata-kata kabur dan penggambaran yang tidak memadai karena tampaknya Troll Demon Lord bukanlah seorang penulis di kehidupan sebelumnya.

(– Tebasan Pemotongan Baja!)

aku melihat seorang ksatria yang akrab di Remote View.

Sepertinya mereka telah memanggil Pemakan Sihir, mereka tidak bertarung dengan sihir tetapi dengan bola meriam dan serangan fisik.

Rasul yang terluka oleh bola meriam dan pedang putih Ksatria Kuil memulihkan dirinya sendiri seperti memutar ulang video.

Pemakan Sihir Kekaisaran Musang mungkin tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk mengganggu kekuatan sihir di dalam tubuh rasul.

(Ini akan menghabisimu! Pentagram Tearing Slash!)

(Berhenti, Liedill! Teknik yang menggunakan kekuatan sihir tidak bisa digunakan!)

Lady Liedill yang akan menggunakan finishernya terkena peraba rasul dan terjatuh.

Dia tampak lebih kuat dari yang aku bayangkan, dia menghindari peraba kedua sambil bangkit dengan goyah.

Lady Liedill adalah orang bebal seperti biasanya.

aku mengirim sorakan untuknya dalam pikiran aku.

"Ups, lupakan itu."

Aku bergumam sendirian dan segera kembali ke jalurnya.

Kemudian aku membuka Peta aku dan memeriksa kota-kota di sekitarnya, ternyata rasul lain juga muncul di sana.

Penduduk Ibukota Kekaisaran telah dievakuasi ke tempat perlindungan bawah tanah sehingga mereka mungkin akan baik-baik saja bahkan jika aku meninggalkan mereka sendirian, tetapi lawannya adalah rasul dewa.

Ada kemungkinan bahwa mereka memiliki kekuatan serangan yang sama dengan (Cabang Dewa Iblis) yang kutemui di ibu kota Kerajaan Shiga.

aku mengambil pedang suci yang berfungsi sebagai cadangan kekuatan sihir dari Penyimpanan dan penggunaan aku (Dunia Lain).

Mirip dengan apa yang aku lakukan di Labirin Pulau Dejima sebelumnya, aku menyalin tempat perlindungan bawah tanah dan menculik orang-orang ke dalamnya.

Aku minta maaf karena melakukannya tanpa meminta persetujuan mereka, tapi tolong anggap itu sebagai evakuasi darurat.

aku akan mengembalikannya setelah kekacauan selesai.

"Bertanya-tanya apakah kekuatan sihir cukup untuk mengevakuasi semua kota di Kekaisaran Musang?"

Pilar Kristal sihir yang aku dapatkan selama insiden dengan Raja Iblis Shin melayang di pikiran aku.

“Sepertinya aku bisa menyelesaikan ini tanpa menggunakan kekuatan sihir di Pilar Kristal sihir yang aku simpan sebagai asuransi.”

Sekarang, mari kita pergi ke kota berikutnya.

"Ada lebih banyak rasul dewa sekarang."

Ketika aku selesai mengevakuasi penduduk Kekaisaran Musang dan kembali ke ibu kota, rasul telah meningkat dari satu menjadi 13.

aku dapat mengevakuasi sebagian besar orang tetapi mobil asap yang digunakan oleh orang kaya untuk melarikan diri di salah satu kota telah diubah menjadi objek garam, dan sebagian besar pasukan pertahanan kota telah dimusnahkan; ada banyak orang yang tidak bisa aku selamatkan juga.

Tidak mungkin untuk sepenuhnya menyelamatkan mereka semua, dan pertama-tama, hatiku tidak akan sakit bahkan jika tentara profesional dan negarawan yang meninggalkan orang-orang yang seharusnya mereka lindungi mati.

Beberapa pesawat dan pesawat penumpang besar diserang oleh Pohon Roket dan monster terbang.

aku juga melihat monster yang seharusnya dikendalikan oleh sekrup yang mendapatkan kebebasan dan memberontak di garis pertahanan beberapa kota.

aku tidak bisa mengabaikannya, jadi aku membantu mereka sedikit berurusan dengan monster.

“Ups, aku mungkin tidak boleh meninggalkan yang itu sendirian.”

Seorang rasul yang terpisah mendekati landasan peluncuran roket di mana ada warga sipil.

aku menutup Peta dan keluar dari mansion untuk mencegahnya.

Ada pilar cahaya ungu di samping roket.

"Geh, bahkan ada raja iblis."

–Ini terlalu kacau, Ibukota Kekaisaran Musang.

Menggunakan mantra terlarang sihir luar angkasa <<Aport an Object>>, aku mengambil orang-orang di landasan peluncuran roket dan ruang kontrol.

"A-di mana ini?"

"S-siapa kamu?"

"Pahlawan Nanashi."

aku hanya menjelaskan sebanyak itu kepada orang-orang yang bingung.

"P-pahlawan?!"

"Kenapa bidak Dewa Parion ada di sini!"

Ups, sepertinya nilai pahlawan selalu rendah di Weasel Empire.

Tidak, Pahlawan Hayato disambut di Pulau Dejima, ada kemungkinan hanya sebagian orang di Ibukota Kekaisaran yang mempertahankan persepsi itu.

"Nah, aku tidak punya waktu untuk mengobrol. Berlindung bersama dengan orang-orang ibukota."

aku membuka gerbang ke sub-ruang dan melemparkannya satu per satu ke dalam menggunakan (Tangan sihir).

aku hanya meninggalkan gadis berambut ungu karena dia dalam keadaan kritis karena tubuhnya tertutup cahaya ungu.

Aku menyerap kelebihan kekuatan sihir darinya, memaksimalkan Cahaya Roh dan merobek racun yang mengikatnya.

Bertentangan dengan apa yang aku pikirkan, itu hanya gejala awal, jadi aku menetralkannya dengan mudah.

"Aku tidak harus menghapus Unique Skill-nya pada tingkat ini."

aku mengirim gadis itu ke tempat yang sama dengan orang-orang sebelumnya dan menutup gerbang.

Nah, situasi kritis berlanjut, tetapi karena mereka melakukan lebih baik dari yang aku kira, sepertinya aku tidak perlu campur tangan.

Untuk saat ini aku akan pergi membaca papan tulis untuk mengumpulkan informasi dan melihat kaisar nanti.

"–Ini dia."

Saat aku muncul di ruangan tempat kaisar berada setelah aku selesai mengumpulkan informasi, beberapa kata yang tidak ramah menghantam aku.

Dengan lambaian tangannya, ahli taktik Touya membuat para Ksatria Kuil dan pejabat yang ada di ruangan itu mundur.

Mengabaikan tatapan sinis dari ahli taktik Touya, aku bertanya pada kaisar.

"Aku punya dua hal untuk ditanyakan padamu sebelum kita sampai ke topik utama."

"Katakan. Kamu akan mendapatkan jawabanmu jika itu sesuatu yang bisa kukatakan."

Apakah itu hanya imajinasiku atau nadanya lebih tajam dari kemarin.

"Sudahkah kamu membaca papan tulis dari waktu terakhir – sekitar 100 tahun yang lalu?"

"Tentu saja . "

"Dengan matamu sendiri?"

"Aku bisa membaca bahasa kuno dari zaman para dewa dengan baik."

Fumu, kalau begitu dia seharusnya tahu hal yang sama denganku jika dia langsung membacanya.

"Lalu, tentang identitasnya juga?"

aku bertanya kepada kaisar sambil melihat ahli taktik Touya.

"Aku tidak tahu identitas mana yang kamu maksud, tapi ya aku tahu tentang keduanya."

–Lalu aku kira itu baik-baik saja.

"Apakah itu semuanya?"

"Ya, jika kamu tidak ditipu maka tidak apa-apa."

Lagipula, ada raja iblis di faksiku juga.

"Kalau begitu kita akan menanyakan milik kita."

Setelah mengatakan itu, kaisar mendesak ahli taktik Touya dengan matanya.

"Jika kamu sudah membaca papan tulis baru-baru ini, maka kamu sudah bisa menebak apa yang akan aku tanyakan bukan?"

Ini mungkin tentang aku.

Papan tulis baru-baru ini penuh sesak denganku.

Untuk beberapa alasan, masalah di sub-ruang mulai dari istana pulau terpencil, peristiwa di Lembah Naga dan Rumah Peri yang dilindungi oleh penghalang, dan hal-hal di langit kosong tidak dicatat, tetapi aktivitasku sebagai Nanashi ditulis dengan sangat banyak. .

Namun, tidak ada fakta bahwa Satou dan Nanashi adalah orang yang sama.

aku dapat dengan mudah membayangkan bahwa dia, dengan kecerdasannya, seharusnya sudah menyadari bahwa mereka adalah orang yang sama.

Meski begitu, tidak perlu bagiku untuk mengungkapkannya sendiri.

"Apa yang kamu coba katakan?"

"Bermain bodoh itu sia-sia. Viscount Satou Pendragon–"

aku mengabaikan pertanyaannya tanpa mengandalkan skill Poker Face.

"–Atau mungkin, aku harus mengatakannya seperti ini?"

Ahli taktik Touya berhenti, melepas topengnya dan cemberut padaku seolah-olah dia menghasutku.

Menebak bahwa dia akan memanggilku Pembunuh Dewa, aku memasang pertahanan di pikiranku.

"Seseorang yang menantang Dewa Naga–"

Seperti yang aku pikirkan ya.

"–Tidak peduli berapa kali dia terbunuh–"

Hah?

Pergantian peristiwa tampak aneh entah bagaimana.

"–Seseorang yang terus menantang. Penantang abadi–"

Tidak mengerti apa niat ahli taktik Touya, aku mencocokkan pandanganku dengannya untuk mencari informasi.

"–Salah satu dari tujuh Dewa yang datang dari dunia lain bersama dengan Pohon Dunia–"

Cahaya ungu gelap yang menantang bocor dari kedalaman matanya.

Karena itu adalah gejala dari demon lord-fication, bukankah sebaiknya kamu sedikit tenang?

Aku merindukan kata-katanya karena aku memikirkan itu.

"–Eh? Apa?"

Berkat itu, aku menjawab seperti aku adalah protagonis tipe tuli.

Dia tampaknya mengira aku mengolok-olok garis tegas, warna kemarahan bercampur di mata ahli taktik Touya.

"Aku akan mengatakannya tidak peduli berapa kali sampai kamu tidak bisa lagi menyembunyikannya."

Mata Tactician Touya mulai memanjang seperti taring.

Un, maaf soal itu. Karena itu, tenanglah.

"Seseorang yang melampaui semua prinsip, keberadaan di luar dunia ini–"

Ahli taktik Touyaa melemparkan lengannya ke dalam mantel, membaliknya dan dengan penuh semangat mengarahkan jarinya ke arahku seolah-olah itu akan menembus jantungku.

"–Dewa Zaikuon! Itu identitasmu yang sebenarnya."

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar