Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 31 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 31: 31

15-31 . Penempatan Ksatria Emas, Persiapan (1)

Satou di sini. aku telah melihat manga yang memberi tahu pembaca dengan (Ini ●●) sebagai judul di halaman pertama. aku ingin tahu apakah akan ada orang yang mengira itu sebagai karya lain jika itu tidak ditulis?

"Tuan, sangat kuat! Kalau begini terus aku akan hancur."

Kaki ramping melilit pinggangku, bukit-bukit menggairahkan mendorong wajahku.

"Co-Core Dua."

"Tuan, Tuan, Tuan."

Aku menepuk Core Two yang mencariku dengan kesal.

"""BERSALAH"""

Arisa dan Mia memisahkan Core Two dariku.

"Tuan, Tuan, Tuan."

Core Two dengan panik merentangkan tangannya ke arahku bahkan saat dijepit oleh Hikaru dan Lulu.

Aku balas menatapnya dengan bingung.

aku menerima pelukan intens Inti Dua saat aku kembali ke Istana Pulau Soliter dengan Pengaturan Unit, jadi aku tidak tahu mengapa dia seperti ini.

"Ada apa, Inti Dua?"

"Tuan, Tuan, Tuan."

Karena dia tidak bisa memberikan jawaban yang berarti, aku bertanya kepada para gadis tentang situasinya sambil menggenggam tangannya.

"Apakah kamu tahu tentang apa ini?"

"Yah? Kami baru saja berkumpul di sini setelah menghentikan kontes memancing di laut karena brownies memberi tahu kami bahwa Core Two tampak aneh, jadi kami tidak begitu tahu."

"Mungkin ada sesuatu yang terjadi di Dejima's Dungeon?"

Mengikuti Arisa, Hikaru memberikan pendapat yang masuk akal.

"Benar, aku akan pergi melihatnya sebentar."

aku menggunakan Pengaturan Unit untuk pindah ke <<Ruang Bawah Tanah>> Labirin Dejima.

"–Apa?"

Inti Dungeon berkedip-kedip dengan intens, ruangan itu dipenuhi cahaya merah dan biru.

"Laporkan situasi saat ini!"

(Guru, seseorang, adalah.)

Core menjawab sebentar-sebentar.

(Dari luar, aku-menyerang, m-aku.)

Rupanya, ruang bawah tanah sedang diretas.

Jendela hologram yang ditampilkan oleh Core menunjukkan informasi terkini dari labirin.

"Itu mencoba membuat monster melakukan penyerbuan di luar labirin ya."

aku menduga begitu dari informasi yang ditampilkan.

"Oh tidak~?"

"Ini nanodesu sejumput."

Ketika aku melihat ke arah suara-suara yang aku kenal, aku melihat Tama dan Pochi melihat ke arah aku dari bayangan aku.

Ketika mata mereka bertemu dengan aku, mereka tenggelam ke dalam bayangan sampai di sekitar mata dengan ekspresi (Kami ketahuan).

Sepertinya Tama mengikutiku ke sini bersama Shadow Ferry.

–Saat itu.

"Private Tama, Private Pochi! Ini misi darurat!"

"Iya!"

"Nanodesu!"

Ketika aku mengatakan itu, keduanya melompat keluar dari bayang-bayang dan menunggu dengan pose shupin.

"Hancurkan monster yang meluap dari pintu masuk labirin!"

"Aye aye Pak~?"

"Roger nanodesu."

Aku memindahkan keduanya ke kuil kecil di dekat pintu masuk labirin dengan Unit Arrangement.

Labirin dan pulau labirin berada di bawah kekuasaanku, jadi bergerak di atasnya adalah tugas yang mudah.

Baiklah, sekarang monster telah diurus.

(Mas, ter, su-dukung, plisss)

"Mengerti . "

aku menyentuh Dungeon Core dan langsung terhubung ke kesadaran Core.

(<<<OBEY>>>–bertentangan dengan perintah Guru.)

Keadaan keinginan seseorang untuk melawan Core terbang ke arahku.

Sepertinya itu (Guru) bukannya (Goshujin-sama) di dalam pikiran Core.

(<<<TAAT>>><<<KETENTUAN>>><<<TAAT>>>–Aku tidak akan mematuhinya.)

Seperti yang dikatakan Core, Dungeon Core tampaknya berada di bawah beban berat.

"Inti, balikkan yang menghubungkan dari luar ke aku."

(<<<TAAT>>><<<SUPERIOR>>><<<TAAT>>>–Ya Guru.)

Setelah sakit kepala ringan, suara-suara arogan mencapai pikiranku secara langsung.

Sebuah pilihan, (Diminta oleh makhluk tingkat tinggi. Apakah kamu ingin mematuhi?) dan YA/TIDAK, muncul di tepi penglihatan aku.

Tentu saja tidak, tetapi aku tidak akan memilih dulu.

Ini berasal dari beberapa manga atau anime–

(Hanya orang-orang yang siap untuk diretas.)

–Atau begitu .

Mungkin sedikit berbeda, tetapi sebagian besar terdengar seperti itu menurut aku.

aku menelusuri kembali Esensi Sihir samar yang mengalir di Vena Naga.

Ini cukup jauh.

Setelah melalui beberapa Rumpun Sihir, Gua Miasma, dan Sumber, itu bahkan lebih jauh dari itu.

Ini seperti cracker yang menyerang melalui beberapa server jaringan.

(<<<KECIL>>>><<<TAAT>>><<<TABU>>>)

Tampaknya pihak lain merasakan bahwa mereka sedang dilacak kembali, ancaman akan mengalir dari sumber gangguan.

Rasanya seperti pesan ilahi yang aku dengar di Kerajaan Makiwa.

Jika aku harus mengatakannya dengan kurang ajar, itu (bau Dewa).

"Menjengkelkan."

Perasaan seperti kebisingan yang tidak menyenangkan di pikiranku terhapus oleh satu kata itu, dan kemudian aku melanjutkan jejak dengan pikiranku yang jernih.

–Labirin Selbira?

Tidak, itu masih lebih jauh.

Ketika aku mengejar itu lebih jauh– .

"Itu melarikan diri ya."

Saluran terputus secara tiba-tiba.

Jejak yang aku kejar benar-benar hilang di sana.

Vena Naga atau Sumber yang digunakan untuk menghubungkannya mungkin telah dihancurkan secara fisik.

(Guru, terima kasih atas bantuan kamu.)

"Nah, sebanyak ini bukan apa-apa."

Pada tingkat ini, ada kemungkinan besar labirin lain akan dipaksa melakukan Stampede.

"Inti, dengan otoritasku sebagai Master Penjara Bawah Tanah, putuskan koneksi ke Vena Naga. Kamu dilarang menghubungkan kembali sampai aku memberimu izin."

(Koneksi telah terputus. 16 hari tersisa sampai Magic Essence habis.)

Fumu, aku pikir Core akan menolak aku, tapi itu diharapkan patuh.

"Apa yang terjadi jika kamu kehabisan Magic Essence?"

(Inti Penjara Bawah Tanah akan memasuki Mode Tidur, semua aktivitas labirin akan berhenti. Ini termasuk pengekangan vulkanik.)

Itu mengingatkan aku, labirin di sini melakukan itu eh.

(Dimungkinkan untuk memperpanjang waktu aktif hingga 721 hari jika penahan vulkanik dihentikan. Apakah kamu ingin menangguhkan penahan vulkanik?)

"Tidak, jangan."

Jika aktivitas vulkanik berlanjut, pulau labirin akan menjadi tidak dapat dihuni, dan itu akan berdampak besar pada tanaman dan industri perikanan di Pulau Dejima di dekatnya.

aku merenungkan sedikit– .

"Aku akan membawa Magic Essence dari tempat lain dengan Space Magic. Agak kental, dan laju alirannya kuat, tapi tahan."

(Ya tuan)

Tolong, berhenti mencampur rasa malu dalam pikiran kamu ketika kamu memiliki suara sintetis itu.

aku terhubung ke konvergen Magic Essence di Elemental Stone Refinery di Void Sky dengan sihir luar angkasa dan menuangkannya ke Dungeon Core secara langsung.

(Guru, luar biasa, Guru, Guru, jadilah lebih lembut, Guru, aku hancur, Guru.)

Ketika aku mendengar suara Core yang centil, aku mengerti bahwa Core dan Core Two memiliki kepribadian yang sama.

Suara itu membangkitkan sisi sadisku, tapi aku akan merasa tidak enak menggertaknya jadi aku menekan laju aliran menjadi setengah.

Sementara aku melakukannya, aku juga mengisi daya pedang suci yang digunakan untuk penyimpanan sihir yang telah aku abaikan.

Jumlah Magic Essence berlimpah sebagai ganti laju aliran yang lebih lambat, jadi aku mengisi 100 pedang suci sekaligus.

Menjadi jauh lebih mudah untuk melakukannya daripada ketika aku mengisi daya dengan tangan aku sendiri.

Berkat itu aku lupa mengisi ulang.

"Selesai~?"

"Misi Selesai nanodesu."

Tama dan Pochi kembali tepat ketika aku memulai pengisian sihir.

"Daging kecil~?"

"Monster-monster di sini semuanya kananomo, tidak ada sukacita nodesu."

Kanano? Apakah yang dia maksud Kanamono (peralatan logam)?

Tentu saja, kebanyakan dari mereka adalah golem dan monster tanpa zat, hanya ada beberapa yang bisa dimakan.

"Salamander~?"

"Pochi menangkap nodesu Buaya Dungeon."

Pochi dan Tama memenuhi ruangan dengan tubuh monster di lantai dan menatapku dengan wajah "puji aku".

"Sungguh hasil tangkapan yang besar. Haruskah aku membuat steak hamburg dari Dungeon Crocodile dan Salamander untuk makan siang hari ini?"

"Hebat~?"

"Pochi sangat sangat senang, nodesu!"

Ketika aku menyarankan itu sambil menepuk kepala mereka, keduanya melompat kegirangan.

aku telah membuatnya agar Core dapat memotong koneksi pengisian daya melalui sihir luar angkasa itu sendiri, jadi aku dapat membiarkannya mengisi daya dengan sendirinya.

"Inti, putuskan koneksi setelah kamu mengisi daya sihir yang cukup."

(Y-ya, Tuan, ah, Tuan, haahaa, Tuan.)

Balasan Core entah bagaimana asmara.

"Jangan lupa untuk menghubungi Core Two ketika kekuatan sihirmu telah habis setengahnya."

(Ya Guru)

Apakah itu benar-benar akan baik-baik saja. . . .

aku telah menetapkan metode untuk keamanan untuk berjaga-jaga.

aku menduga bahwa Core akan mencoba mengisi kekuatan sihir sampai entah bagaimana rusak.

"Selamat datang kembali, Satou."

"Sera telah memintanya kembali dari Duchy Capital."

Ketika aku kembali ke istana pulau terpencil, para gadis menyambut aku dengan wajah yang rumit.

Arisa melaporkan dengan cara seperti bisnis sambil mengalihkan pandangannya dari objek di lantai.

Wajah Lulu dan Liza memerah.

Ketika aku melihat Putri Shistina, dia mengalihkan pandangannya dengan wajah memerah.

Itu mungkin karena mereka melihat kejenakaan objek di lantai, Inti Dua yang bernapas ringan dengan ekspresi seperti dia baru saja melakukannya.

Dia pasti terhubung ke Dungeon Core dan langsung menerima sensasi dari sana.

Tampaknya seorang wanita dengan penampilan seperti itu masih dalam batas untuk Raja Iblis Shizuka, bibirnya yang longgar hanya sedikit mengendur.

aku ingin percaya bahwa dia tidak memiliki pemikiran aneh untuk gadis-gadis di sini.

"Mwo?"

Aku menepuk kepala Mia yang merawat Core Two sambil terlihat seperti dia tidak terlalu mengerti dan membawa semua orang selain Core Two ke ruang tamu.

aku akan meninggalkan Core Two ke brownies menikah yang berpengalaman.

"Bagaimana di sana?"

"Tunggu, sebelum itu, aku akan memanggil Sera-san dan yang lainnya kembali ke sini dulu."

Setelah mengkonfirmasi dengan Sera, aku memanggil ketiganya yang dikirim ke Ibukota Kadipaten kembali ke sini dengan Pengaturan Unit.

"Kami kembali . "

"Kerja bagus . "

aku menunggu ketiganya duduk di sofa dan melanjutkan pembicaraan.

"Tolong laporkan situasimu dulu."

"Ya, izinkan aku untuk memberi tahu kamu kesimpulannya terlebih dahulu. Para Dewa adalah (Memberikan hukuman ilahi kepada Kekaisaran Musang, dan untuk dosa negara-negara di sekitarnya karena lalai memantau Kekaisaran Musang–"

Arisa dan Hikaru mulai mencemooh ketika Sera sampai (dosa lalai memantau).

aku setuju dengan mereka, tetapi kita tidak bisa terus seperti ini jadi aku membungkam mereka.

"Akan diberikan hukuman serupa), begitulah yang dikatakan. Ketika aku bertanya hukuman seperti apa itu, oracle lain turun, (Efek dari Berkat yang menahan monster di satu tempat akan dibatalkan)."

“Apa itu (Berkah yang menahan monster), jadi aku bertanya.”

Nana yang memiliki pertanyaan yang sama denganku bertanya.

"Ini adalah Berkah yang mencegah monster keluar dari Dominion dan Labirin Monster melalui otoritas Dewa."

"Apakah itu Berkah?"

"Ya, itu tidak umum diketahui, tapi kami diajari itu di Kuil."

Sera menjawab pertanyaan Arisa dengan wajah seorang pendeta.

"Bukankah kepadatan Miasma adalah alasan mengapa monster tidak keluar dari wilayah kekuasaan dan labirin mereka?"

"Un, para ulama dari waktu aku juga mendalilkan tesis seperti itu."

Putri Shistina dan Hikaru mengajukan keberatan atas akal sehat kuil.

"I-itu seharusnya tidak–"

Ditolak dari doktrinnya, Sera segera bereaksi dan berdiri.

"Tenang, Sera-san. Kurasa Sera-san tidak berbohong."

"Satou-san."

Aku menenangkan Sera dan membuatnya duduk lagi.

“aku pikir fakta bahwa monster lebih suka tempat dengan konsentrasi racun yang tinggi adalah benar. Namun, daerah berpenduduk, daerah kumuh dan kuburan juga merupakan tempat dengan konsentrasi racun yang cukup tinggi.”

aku mempelajari ini setelah mendapatkan skill Miasma Sight, ada tempat-tempat stagnan yang menyerupai bagian dalam labirin.

"Tempat dengan konsentrasi racun tinggi tidak selalu sama dengan tempat monster, meskipun aku tidak bisa mengatakan itu pasti karena undead terkadang muncul di kuburan."

aku menunggu semua orang mengunyah kata-kata sebelum melanjutkan.

Tidak termasuk Tama, Pochi, dan Lady Karina yang terlihat mengantuk karena semua pembicaraan yang sulit, gadis-gadis lain sepertinya mengerti.

"Dengan kata lain, aku pikir kekuatan yang menarik monster ke labirin dan gumpalan sihir memang ada."

Mengesampingkan apakah itu Berkah Dewa atau tidak–

“Dan, jika para Dewa memiliki semacam maksud untuk menghapus kekuatan itu, ada kemungkinan besar Stampedes akan terjadi di berbagai tempat.”

–Stampedes pasti terjadi di berbagai tempat.

Namun, aku tidak dapat memastikan apakah orang yang meretas Dungeon Cores yang menyebabkan Stampedes adalah para Dewa.

Ini sangat abu-abu.

"Oh tidak!"

"Nanodesu!"

Tama dan Pochi bereaksi terhadap kata Stampede dan berdiri di sofa.

Ketika Liza membuat gerakan "Zip your mouth" pada mereka, keduanya diam-diam duduk kembali di sofa pada saat yang bersamaan.

Untuk beberapa alasan, mereka mengambil (pose Kerang) dengan memeluk lutut dan membulatkan.

"Tentu saja Ksatria Emas akan dikerahkan kan?"

"Tentu saja . "

"Baiklah!"

Ketika aku menegaskan pertanyaan Arisa, dia berdiri di sofa seperti Tama dan Pochi sebelumnya dan mengangkat tinjunya ke langit.

"–Arisa."

"Tidak nona."

Kehilangan pandangan sedih Lulu, Arisa mengambil pose kerang di samping Tama dan Pochi untuk merenungkan tindakannya.

Nona Karina sepertinya dia ingin bergabung juga, tapi tolong tahan dirimu karena itu bukan pose yang harus dilakukan seorang nona muda.

"Nah, sebelum penyebaran Ksatria Emas, aku ingin berbicara tentang Kekaisaran Musang yang aku lihat."

Setelah aku mengatakan itu, semua orang menegakkan diri dengan wajah serius.

Tentu saja, itu termasuk tiga yang telah menjadi kerang.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar