Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 34 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 34: 34

15-34 . Penempatan Ksatria Emas (2), Ksatria Bocah Kota Seryuu

Bukan dari sudut pandang Satou kali ini

"Ada apa Yuni?"

"Martha-san, apakah kota Seryuu akan baik-baik saja?"

"Priest-sama bilang yang jahat adalah weaselkin kan? Tidak ada hubungannya dengan kita."

Gadis kecil pelayan dan putri wanita penginapan sedang melakukan percakapan seperti itu di Gerbang Inn Kota Seryuu.

Bahkan orang-orang yang berkumpul di kuil untuk mencari keselamatan tepat setelah Pesan Ilahi Dewa telah kembali ke kehidupan sehari-hari mereka.

Secara lahiriah setidaknya– .

"Keluar dari demi-human Kota Seryuu!"

"Pergi!"

Tindakan barbarisme yang akan membuat orang yang masuk akal mengerutkan kening sedang dilakukan di salah satu tanah kosong di dalam kota.

Anak-anak nakal yang mengenakan pakaian bagus melempari anak-anak setengah manusia dengan batu.

Banyak batu yang meleset dari sasaran, tetapi beberapa batu yang dilempar oleh anak laki-laki yang lebih tua mengenai sasaran mereka.

"P-tolong, berhenti"

"aku sori"

"Tolong"

Baik dogkin yang cepat, catkin yang gesit, maupun weaselkin yang pintar tidak dapat menentang perintah (Jangan bergerak dari sana) tuan mereka, hanya meminta belas kasihan yang dapat mereka lakukan.

Itu adalah pemandangan jelek yang akan membuat manusia yang layak merasa sakit, tetapi tampaknya menjadi hiburan yang menyenangkan bagi manusia di sini.

Tentu saja, tidak semua orang di Kota Seryuu menganggap ini sebagai hiburan.

"Apa yang kamu lakukan! Hentikan segera!"

Seorang gadis cantik muncul dari sebuah kereta yang diparkir di pinggir jalan.

Dengan rambut pirang panjangnya, mata birunya yang berkemauan keras dipenuhi dengan martabat seorang bangsawan yang memelototi orang-orang yang berpartisipasi dalam festival jelek di taman.

"Wanita di sana, apakah kamu seorang pejabat pemerintah? Earl Seryuu seharusnya memberikan arahan untuk tidak menyalahgunakan orang-orang buas dengan sia-sia."

Earl telah melarang pemilik budak beastkin di dalam kota untuk menyalahgunakan mereka karena dia berurusan dengan Viscount Pendragon yang berpengaruh yang memiliki budak beastkin.

Tampaknya fakta bahwa kerja sama Viscount Pendragon sangat penting untuk menempatkan pengelolaan labirin Kota Seryuu di jalurnya tidak diungkapkan kepada pejabat pemerintah kelas bawah.

"Ini adalah tempat yang kotor. Ini bukan tempat yang harus dikunjungi oleh pendeta-sama yang hebat."

Untuk pejabat wanita yang menyadari kecantikannya yang menurun, seorang gadis muda segar yang ditemani oleh seorang ksatria tampan adalah objek iri.

Karena kecemburuannya yang tak terkendali, pejabat pemerintah wanita mengeluarkan kata-kata untuk mengusir gadis itu.

"Apakah kamu bermaksud mengatakan bahwa kamu tidak berniat untuk mematuhi keputusan Earl Seryuu?"

"Apakah kamu mendengar sebaliknya?"

Gadis itu mengangkat alisnya dengan marah atas jawaban itu.

Karena itu setara dengan memberontak melawan tuan.

Ini akan menjadi cerita yang berbeda jika dia adalah salah satu dari populasi yang bodoh, tetapi itu benar-benar tidak dapat ditoleransi bagi seseorang yang mendapatkan gaji mereka dari tuan.

"Tuan Marientail, potong pejabat ini. aku telah mengkonfirmasi bahwa dia jelas-jelas memberontak terhadap sang earl."

Gadis itu memberi perintah tanpa ampun kepada ksatria laki-laki yang menyertainya.

Sedikit kesedihan melayang di wajah bocah ksatria yang terlihat mirip dengan kakak perempuannya, Zena Marientail.

"Auna-sama, apakah kamu yakin tentang ini?"

"Tidak masalah. Orang bodoh yang tidak bisa mematuhi tuannya tidak bisa apa-apa selain membahayakan."

Senyum dingin muncul di wajah gadis cantik itu, dia bergumam, "Ini adalah belas kasihanku."

Sepertinya tidak ada seorang pun di sini yang menyadari bahwa Auna adalah nama putri Earl Seryuu.

"Selain itu, jika kita menangkapnya di sini, seluruh keluarganya akan dieksekusi."

Anak laki-laki yang mengetahui kedalaman kasih sayang gadis itu dan kebangsawanannya yang tidak fleksibel menghunus pedangnya.

Cahaya biru pucat berkelap-kelip di permukaan pedang.

"Tenanglah, itu tidak akan menyakitkan. Apakah orang-orang di sana adalah temanmu? Aku harus mengeksekusi mereka bersama denganmu jika mereka adalah temanmu?"

"T-tidak, aku tidak."

"Aku juga tidak . "

"A-aku juga, aku tidak."

Bocah ksatria itu membiarkan orang-orang yang berlarian di tanah kosong pergi, tetapi dia bertindak ketika anak-anak lelaki yang melempar batu mencoba melakukan hal yang sama.

"Ups, aku tidak bisa membiarkan kalian pergi begitu saja."

Ksatria bocah itu berkeliling dan memotong di depan anak-anak menggunakan Gerakan Berkedip dan kemudian dia menjatuhkan tinjunya ke mereka.

Orang itu sendiri bermaksud itu sebagai hukuman ringan, tetapi karena tubuhnya yang pemarah dari kenaikan level dalam jangka pendek, versinya (ringan) tampaknya tidak ringan sama sekali.

Anak-anak mengerang kesakitan di atas rerumputan di tanah kosong.

Ksatria lelaki itu tampak agak canggung pada awalnya, tetapi kemudian dia menjadi serius ketika telinganya menangkap suara melengking dari (Alarm Konduksi Tulang).

"Auna-sama!"

"Sepertinya sudah dimulai."

"Ya . "

Auna mengerti bahwa krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya telah menimpa Kota Seryuu dari pertukaran singkat dengan bocah itu.

"Mau bagaimana lagi. Kita harus mengakhiri kencan kita."

"T-percobaan?"

Wajah bocah ksatria itu memerah karena lelucon Auna.

Ini adalah adegan polos antara anak laki-laki dan perempuan, tetapi tampaknya para Dewa di dunia ini tidak cukup baik untuk mengizinkannya.

Partikel hitam memanjang ke langit dapat dilihat di arah labirin.

“Sepertinya monster labirin meluap di luar. Go Knight Marientail. Sedangkan untukku, aku akan menyelesaikan peran yang diberikan kepadaku.”

"Ya, Auna-sama!"

Anak laki-laki itu berlari melalui gang-gang dengan kecepatan angin.

Apakah ada orang yang memperhatikan bahwa dia tampak seperti kakak perempuannya selama penampilan awal labirin?

"Aku ingin City Core. Dengan Otoritasku sebagai bangsawan Seryuu, batalkan kontrak orang-orang ini."

(Mengkonfirmasi kualifikasi sebagai bangsawan Seryuu untuk membatalkan kontrak.)

Ketika Auna berbicara dengan cincin yang dia ambil dari dadanya, sebuah suara bisa terdengar entah dari mana.

(Membatalkan kontrak.)

Pada saat yang sama dari suara itu, cahaya biru mengalir dari cincin Auna dan membungkus anak-anak beastkin.

"Kesembuhanmu akan ada di Kuil Parion. Masuk ke kereta."

"Buf, bisa bergerak"

"Ordee, sudah"

"Aku sudah melepaskan kontrak budakmu. Kita tidak punya banyak waktu, cepat bergerak."

Beastkin secara tidak sengaja mematuhi Auna yang terbiasa memberi perintah, dan kemudian mereka berteriak kegirangan ketika mereka mengetahui rasa sakit itu tidak datang meskipun mereka bergerak.

Di tempat kosong yang ditinggalkan oleh kereta dan anak-anak beastkin, pejabat wanita yang lolos dari kematian dengan takut-takut mengangkat kepalanya.

"Dia benar-benar melupakanku… Astaga, siapa yang dia pikir–"

Pejabat wanita tidak bisa menyelesaikan kutukannya.

Hal terakhir yang tercermin di matanya yang gelap adalah jangkrik unta raksasa dan cakar brutal yang tampak seperti sabit malaikat maut yang menempel di dadanya.

"Apakah kalian baik-baik saja!"

"Marientail-sama! Blokade labirin telah gagal."

Seorang prajurit tentara teritorial dengan luka di sekujur tubuhnya menjawab bocah ksatria itu.

"Awalnya blokade itu berhasil …."

Bagian dari pasukan teritorial yang terdiri dari bangsawan yang mengira monster yang keluar dari labirin tampak lemah membuka bagian dari blokade ketika mereka mencoba untuk mencetak perbuatan baik untuk diri mereka sendiri.

"Apa yang terjadi pada orang-orang itu."

"Tulang mereka ada di sana."

Seorang prajurit tertawa dengan wajah muram.

"Marientail-sama! Maaf terlambat. Kami akan membantu blokade di sini. Marientail-sama, tolong basmi monster yang telah tersebar di kota!"

"Dimengerti. Aku akan menyerahkannya padamu."

Manajer cabang Perusahaan Echigoya muncul dengan sekelompok golem dan dibiarkan mengurus blokade labirin.

"Komandan peleton Allison, aku akan mempercayakan perintah di sini padamu. Serahkan pertempuran langsung ke golem, tolong jangan biarkan monster apa pun yang melintasi blokade hidup-hidup."

"Mau kemana komandan kompi?"

"Aku akan membuang monster yang tersebar di kota."

Itu terdengar seperti dia meninggalkan tugasnya sebagai komandan, tetapi ada alasan untuk itu.

Level bocah ksatria lebih tinggi dari siapa pun di sini, tetapi pengalaman pertempurannya yang sebenarnya lebih pendek daripada siapa pun di sini.

Karena itu, dia memutuskan untuk menyerahkan komando kepada komandan peleton yang berpengalaman, Allison, dan melakukan penyisiran di luar.

“Platoon Marientail akan dibagi menjadi empat kelompok. aku memberikan hak untuk memimpin kelompok-kelompok tersebut kepada bintara. Perburuan setiap monster yang kamu lihat sambil menunggu bala bantuan dari pasukan teritorial tiba.”

"""Ya, komandan!"""

Empat unit militer melanjutkan untuk membantai monster yang menyerang warga.

Diantara mereka– .

"Luar biasa, dia mengalahkan monster yang bahkan bisa bertahan melawan kapak besar dalam satu pukulan!"

“Uwaah, lihat itu! Dia mengalahkan yang lain.”

"Luar biasa, tidak tahu ada ksatria yang kuat selain Kigori-sama."

"Oh! Betapa gesitnya! Dia menendang dinding untuk sampai ke atap!"

Warga yang melihat perbuatan bocah ksatria itu berteriak seolah-olah mereka sedang menonton film aksi di depan mata mereka.

"Tapi kau tahu, pedang ksatria-sama tadi–"

"Kau juga melihatnya?"

"Itu benar-benar biru bersinar bukan?"

Percakapan seperti itu terus berulang dan menyebar di dalam kota, anggapan bahwa, "Identitas sebenarnya dari Boy Knight Marentail adalah (Pahlawan Bertopeng Perak)" sepertinya benar pada saat jumlah monster berkurang.

Dan kemudian mereka hidup bahagia selamanya– .

–Akan menyenangkan jika berakhir seperti itu.

"Pedang suci akan menangis kau tahu? aku menyarankan." <TLN: Itu mengacu pada dirinya sendiri menggunakan Wagahai (aku). >

Ksatria bocah itu berhadapan dengan iblis hitam legam di ruang terbuka di depan kastil.

Selain itu, dua jangkrik unta yang lebih besar dari rumah menemani iblis di sisinya.

"Seseorang yang menyerang Kota Seryuu sebelumnya—Setan Besar Hitam Jet."

"Cukup benar. Aku senang." <TLN: Kalimatnya sama canggungnya dalam bahasa Jepang. Begitulah cara iblis berbicara. >

Iblis yang lebih besar mengeluarkan pedang besar berwarna merah tua dari udara tipis.

"Sekarang mari kita bertarung. Aku bertarung."

Di ujung utara Kerajaan Shiga, pertempuran bocah ksatria melawan keputusasaan baru saja dimulai.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar