Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 36 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 36: 36

15-36 . Hukuman Ilahi (5), Ksatria Terlarang

Tidak dalam sudut pandang Satou

"Raksasa cahaya – jadi Dewa telah memanifestasikan dirinya!"

Ketika aku berbalik ke arah kapten, aku melihat raksasa kuning di dekat tempat para rasul dan raja iblis bertarung.

"Liedill, hindari!"

Pada teriakan wakil kapten, aku melompat ke depan tanpa memeriksa sekeliling dan membungkus diriku dengan mantel yang dibuat dari kulit raja iblis tikus.

"GUWAAAAAAAAAAAAA"

Aku bisa mendengar teriakan seorang rekan di belakangku.

Kota di depanku bermandikan cahaya kuning, berubah menjadi garam putih.

"B-Burung Pemakan sihir!"

Aku mendengar Dazlim si ksatria kulit harimau berteriak.

Terbang (Burung Pemakan sihir) berantakan sambil meninggalkan jejak garam putih.

"Hukuman ilahi dari para Dewa ya …"

"Dewa terkutuk semacam itu, sebut saja itu dewa jahat."

aku tidak pernah bisa bergaul dengan wakil kapten yang selalu berselisih dengan aku di setiap kesempatan, tetapi aku setuju dengannya kali ini.

Persepsi Krisis yang tidak bertindak sampai beberapa saat yang lalu membunyikan peringatan yang mengkhawatirkan.

"–Apa benda yang bersinar itu?"

Dari antara cahaya yang mengintip melalui awan, benda bersinar yang tak terhitung jumlahnya muncul.

Meskipun garis besarnya tidak jelas, mereka terlihat seperti kubus.

"Mereka adalah familier dari dewa jahat!"

Mereka pasti muncul untuk membantu dewa jahat.

"Mereka juga datang ke sini!"

“Tampaknya mereka menganggap kita sebagai musuh Dewa—Semua anggota (Ksatria Kuil), ayo tunjukkan kepada mereka dewa jahat kekuatan kita yang sebenarnya.”

"""OU!"""

Menanggapi perintah kapten, semua orang pergi untuk menantang kubus.

"Pedang sihir tidak bekerja pada mereka ya?"

"Pedang suci besarku Monofoshi Zao juga tidak bagus."

Seperti yang dikatakan teman-temanku, pedang kesayanganku terasa seperti memotong air.

Kubus-kubus ini tampaknya juga semacam rasul.

"Semua anggota, aku mengizinkan penggunaan pedang putih untuk melawan para rasul!"

Pedang putih yang dilapisi bubuk taring naga dibatasi penggunaannya.

Kapten menyimpannya sampai pertarungan melawan dewa jahat, tetapi dia mungkin menilai bahwa tidak ada gunanya jika kita mati melawan kubus sebelum itu.

"Berhasil! Berhasil!"

"Tentu saja! Itu adalah rencana rahasia Yang Mulia Kaisar dan Ahli Taktik-dono."

Selama kita memiliki senjata, mengalahkan kubus yang hanya cepat tetapi buruk dalam bekerja sama itu mudah.

Kami mengalahkan kubus satu demi satu.

Satu-satunya perhatian kami adalah sisa lapisan pedang putih–.

"Liedil! Ayo!"

Ksatria singa Gizlem memanggilku.

"Tuan Gizlem?"

"Kapten telah memerintahkan beberapa Ksatria Kuil untuk berkumpul."

"Tapi kita tidak bisa meninggalkan tempat ini…"

"Diam! Ini perintah! Serahkan kubus itu pada Wakil Kapten Gwalba."

Ksatria singa Gizlem menangkap lenganku dan menyeretku ke tempat berkumpul.

–Istana Kekaisaran?

aku dibawa ke istana di pusat ibukota kekaisaran yang memutih.

Ada 13 Ksatria Kuil termasuk aku di depan gerbang istana.

"Kapten! Pada situasi ini–."

Tepat ketika ksatria tikus berkacamata Mobitt akan menyerang kapten, tepat pada saat itu.

"–Apa . "

Seekor binatang ungu besar menerobos istana dan muncul dengan sendirinya. Itu terlihat seperti binatang musang liar yang tampak aneh.

Binatang itu mengalihkan pandangannya ke arah kami.

–Menakutkan .

Sebuah teror yang cukup membuatku ingin kabur dari tempat ini segera mencengkeram hatiku.

"D-demon lord …."

Ketika aku menggumamkan itu, ksatria lain selain kapten menghunus pedang mereka.

Banyak pedang telah kehilangan kilau putihnya.

"Tahan diri! kamu berada di hadapan Yang Mulia!"

aku tidak bisa mencerna kata-kata kapten.

"–Kamu tidak mengerti?"

"Ahli taktik–dono?"

Seseorang yang bereinkarnasi yang terlihat mirip dengan Tactician-dono muncul dari istana.

Tactician-dono botak mulus itu seharusnya tidak bisa menumbuhkan rambut ungu panjang seperti itu.

"Itu Yang Mulia. Dia telah membuang tubuh musangnya untuk menantang Dewa."

Pasti ada cahaya kebijaksanaan di matanya yang aneh.

“Dengarkan aku! Kamu memiliki kegigihan untuk tidak kalah dalam pertempuran.”

Didesak oleh Tactician-dono, kapten meluruskan posturnya dan berteriak.

"Karena itu, kami memberimu ini."

Ada beberapa tanduk ungu tua bengkok yang mengeluarkan cahaya redup di piring mengambang di samping kapten.

"I-ini?"

“Dipercayakan oleh Yang Mulia, artefak kuno – Tanduk Setan Memutar.”

Aku bisa merasakan racun dan kutukan yang mengerikan dari Twisted Demon Horn.

"Jika kamu menggunakan Twisted Demon Horn, kamu bisa bertarung melawan Dewa dan mendapatkan kekuatan yang bahkan melebihi seorang pahlawan."

Mendengar itu, rekan-rekan aku menunjukkan senyum berani dan berkumpul di depan tanduk bengkok.

"Namun!"

Kapten melanjutkan kata-katanya seolah menghentikan rekan-rekanku yang tangannya menjangkau ke arah Tanduk Iblis Bengkok.

"Namun, itu membutuhkan kompensasi yang besar."

Kapten menatap Yang Mulia yang telah berubah menjadi binatang buas.

(Ksatria bangsawan yang mencari kebebasan.)

Sebuah suara yang menggema dengan gaung misterius bergema di depan istana.

(Untuk kebebasan orang.)

Tidak salah lagi itu suara Yang Mulia kami yang terhormat.

(Untuk membebaskan umat manusia dari penguasanya.)

Kata-katanya penuh dengan tekad dan kesedihan.

(aku berharap kamu meninggalkan segalanya sebagai seorang pria.)

Setelah mengatakan itu, Yang Mulia berbalik ke arah raksasa kuning.

"Kami tidak akan memaksamu."

Kapten mengatakan itu dan mengambil klakson memutar di dekatnya tanpa ragu-ragu.

Melihat itu, teman-temanku juga berebut satu.

Tanduk Iblis Bengkok terakhir yang tersisa.

Tertekan oleh tatapan semua orang, aku mengambil yang terakhir.

Setelah memastikan itu, kapten mendorong Tanduk Iblis Bengkok ke dahinya.

"Untuk keinginan kami akan kebebasan!"

Setelah meneriakkan itu, bulu putih kapten itu bergelombang, berubah menjadi aneh dengan suara menggelegak.

Bahkan setelah melihat transformasi yang begitu mengerikan, teman-temanku hanya menarik napas dan mendorong Tanduk Iblis Bengkok ke dahi mereka.

"""Untuk keinginan kita akan kebebasan!""""

Teman-temanku berubah menjadi aneh.

Mereka kehilangan sosok mereka sebagai manusia, bahkan kehilangan akal sehat mereka, teman-temanku meraung seperti binatang buas.

Suara berderak dan berdenting yang tidak terpikirkan datang dari orang-orang mencapai telingaku.

Muak oleh ketakutan yang berlebihan, sepertinya aku telah menjatuhkan Tanduk Iblis Bengkok.

aku meraih tangan aku di klakson dengan tergesa-gesa.

Namun, sebuah tangan yang ditutupi bulu putih muncul dari belakangku mengambil Twisted Demonic Horn.

"Wakil kapten!"

Pemilik tangan putih adalah wakil kapten Gwalba.

"Ini milikku. Ini terlalu dini untukmu–"

Mulut Gwalba membentuk bentuk bulan sabit dan kemudian dia berteriak, "Demi keinginan kami akan kebebasan!" dengan suara keras.

Aku punya firasat bahwa Gwalba yang telah berubah menjadi aneh bergumam pelan, "–Kamu tetap di sana."

"Pergi! Iblis yang lebih besar! Tentara kebebasan yang melayani di bawah Dewa Iblis!"

Tactician meneriaki teman-temanku yang telah berubah menjadi aneh.

"Sekarang adalah waktu untuk memutuskan rantai dan belenggu yang disebut berkat para Dewa bodoh!"

Tactician yang tertawa itu tampak seperti iblis yang memikat orang ke dalam kebejatan.

(Keberuntungan aku untuk mereka!)

Dengan restu Yang Mulia, cahaya ungu muda menghujani teman-teman aneh aku yang telah berkumpul di sekitar Yang Mulia.

Yang Mulia memalingkan wajahnya ke arahku.

(Liedill, ksatriaku. Pastikan untuk menonton pertempuran terakhir kekaisaran kita sampai akhir, dan mewariskannya ke generasi mendatang.)

"–Yang Mulia?"

Garis pandang Yang Mulia bergerak ke Tactician.

(Ahli taktik. Terima kasih aku atas semua pekerjaan kamu sejauh ini. Kembali ke tuanmu.)

Yang Mulia dan Ahli Taktik saling menatap.

–Tuanmu?

Kata-kata Yang Mulia seolah– .

"Begitukah, maka aku akan menyerahkan kembang api (romance) terakhir padanya."

Setelah menunjukkan tongkat pendeta dengan tonjolan merah kepada Yang Mulia, Tactician menyerahkannya kepada aku.

Hal yang aku terima secara spontan seharusnya adalah perangkat sihir untuk (Penghancuran Diri) yang Yang Mulia bicarakan sebelumnya.

aku secara refleks menerimanya tetapi karena aku harus melindungi hidup Yang Mulia, tidak mungkin aku mengaktifkan perangkat penghancur diri ini.

"Selamat tinggal, Tarou. Membangun kekaisaran bersamamu benar-benar menyenangkan. Aku akan menunggu kabar baik di negeri yang jauh."

Ahli taktik yang mengucapkan selamat tinggal menjadi kabur seperti kabut dan kemudian dia menghilang seperti dilarutkan di udara.

Karena bingung, aku hanya bisa melihat perangkat sihir penghancur diri di tangan aku.

(Majulah, ksatria setiaku! Kami akan membunuh Zaikuon!)

Yang Mulia memimpin teman-teman aku yang aneh menuju medan perang.

aku mengawasi pertarungan mereka dari istana kekaisaran putih yang tidak memiliki siapa pun yang tersisa.

Ibukota kekaisaran yang indah dihancurkan oleh badai yang mengamuk dari pertempuran, menghilang menjadi badai pasir putih.

Kekaisaran dengan semua mimpi, harapan, dan kemuliaannya menghilang seperti mimpi yang berumur pendek.

Bahkan setelah berubah menjadi binatang buas, bahkan setelah mengabdikan kesetiaan mereka kepada Yang Mulia, teman-temanku menghilang menjadi kabut putih setiap kali mereka menyentuh raksasa kuning.

Sendiri, sendiri lagi.

"Aah, tolong jangan tinggalkan aku …"

Tidak mungkin ada yang mendengar gumaman itu, raksasa kuning itu berjalan selangkah demi selangkah menuju istana.

Seolah-olah ada sesuatu yang dicari oleh raksasa kuning di istana ini– .

Selanjutnya, "15-37 . Hukuman Ilahi (6), Pahlawan VS" dijadwalkan pada 25/12.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar