Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 37 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 37: 37

15-37 . Hukuman Ilahi (6), Pahlawan Meiko

Ini bukan dari sudut pandang Satou

"Ya ampun, tepat ketika aku datang ke negara terpencil ini untuk menghukum musang, Dewa telah pergi dan menjatuhkan hukuman surgawi, apa artinya ini."

Pahlawan Meiko Kaname menggerutu di ruang pandangan bangsawan di dalam kapal perang Kekaisaran Saga.

Ksatria dan pendeta tampan yang terlihat seperti karakter permainan otome melayani di sekelilingnya.

Awalnya armada tujuh kapal perang yang akan menyerang ibukota Kekaisaran Musang, tetapi mereka mendapatkan oracle Dewa di sepanjang jalan dan lima kapal telah kembali ke Kekaisaran Saga.

"Tidak ada yang bisa kita lakukan, kehendak Dewa berada di luar apa yang bisa kita pahami."

“Hmph. Karena kita memiliki (Talisman) seperti telepon itu, mereka bisa saja mengirim surat atau semacamnya. Astaga, mereka bahkan tidak bisa menghubungi kita meskipun mereka sudah hidup begitu lama.”

Para pendeta tampan mengalami kram di wajahnya mendengar komentar menghujat sang pahlawan.

Ngomong-ngomong, pahlawan yang merupakan siswa sekolah menengah pertama di dunia aslinya tidak tahu bahwa hourensou adalah singkatan dari houkoku (laporan), renraku (kontak) dan soudan (konsultasi). Dia hanya entah bagaimana tahu nuansanya.

"Aku ingin mengendarai kapal perak seperti pesawat ruang angkasa itu, bukan kapal kotor yang tidak nyaman ini."

"Kami sangat menyesal. Penjaga Pahlawan-sama hanya pandai mengecewakan dan mengganggu pahlawan-sama."

Seorang pejabat tampan yang terlihat seperti anak anjing meminta maaf kepada sang pahlawan.

Kapal eksklusif sang pahlawan, (Sub-Dimensional Battleship Jules Verne) diserang oleh great demon hitam, dan sebagian dihancurkan bersama dengan dok pemeliharaannya.

"Tapi itu bukan salahmu."

Dia dengan santai mengepakkan tangannya ke arah pejabat yang meminta maaf, menyuruhnya untuk tidak mempermasalahkannya.

"Aku lebih suka mendorong ini memeriksa pekerjaan eksekusi hukuman ilahi kepada bibi-bibi yang menyertainya."

Seorang lelaki kurus mulai memainkan lagu favorit sang pahlawan dengan kecapinya untuk menenangkan kebosanan sang pahlawan yang mengeluh.

Tidak ada seorang pun selain pahlawan yang tahu bahwa itu adalah pembukaan anime idola untuk anak perempuan.

"Yang Mulia Maryest, unit investigasi telah kembali."

Di ruang bangsawan di dalam kapal perang lain yang menemani sang pahlawan, Putri Kekaisaran Maryest yang merupakan pelayan Pahlawan Hayato menerima laporan dari kapten.

"Mengenai pesawat jatuh yang kami temukan sebelumnya–"

Putri Maryest mengerutkan dahinya saat dia mendengarkan kapten dengan seksama.

"Begitu… Jadi tidak ada yang selamat kali ini."

"Ya, karena semua mayat telah berubah menjadi garam, kami tidak dapat mengambil tubuh mereka atau kenang-kenangan mereka."

"Aku mengerti. Kamu bisa mundur."

"Permisi . "

Putri Maryest menghela nafas berat setelah memastikan bahwa kapten telah pergi.

Mereka telah menemukan banyak puing-puing kapal udara besar yang jatuh dan kota-kota yang telah berubah menjadi garam dalam perjalanan mereka di sepanjang wilayah Kekaisaran Musang.

Dan, mereka tidak menemukan yang selamat di masing-masing dari mereka.

"Minumlah, Mary."

"Rin."

Ringrande menawarkan segelas anggur merah kepada temannya yang tampak depresi.

Putri Maryest memiringkan gelas dengan tidak teratur bahkan tanpa menikmati aromanya dan meminum cairan merah pahit itu dalam satu tegukan.

"Kamu harus lebih menikmatinya, ini anggur yang enak."

"–Kamu benar . "

Putri Maryest akhirnya tersenyum ketika Ringrande menegurnya sambil tersenyum kecut.

Setelah sedikit istirahat, mereka mendapat laporan tentang kedatangan armada di lingkungan ibukota Kekaisaran Musang dan keduanya pergi ke jembatan.

"Putih . . . . Seolah-olah kita masih di dalam awan."

Putri Maryest bergumam kosong sambil menghadap ibu kota yang telah memutih karena hukuman surgawi.

"Mary! Itu!"

"Apakah itu raja iblis? Dan begitu banyak dari mereka…."

"Sesuatu di tengah, aku tidak tahu apa itu, melawan raja iblis. Aku ingin tahu apakah itu rasul Dewa?"

"Ini seperti Armageddon, pertempuran terakhir antara Dewa dan Iblis, yang disebutkan Hayato."

Raksasa kuning sedang melawan raja iblis yang mengenakan cahaya ungu.

Putri Maryest dan Ringrande kagum dengan raksasa kuning yang melakukan perlawanan yang baik melawan raja iblis gadis-gadis ini dan Hayato berjuang mati-matian.

"Yang Mulia, haruskah kita tetap di jalur?"

"Tidak. Jika kita terus maju seperti apa adanya, kita hanya akan kehilangan pahlawan dan armada tanpa hasil–"

Putri Maryest menggelengkan kepalanya pada kapten yang bertanya.

"–Mundur. Tidak mungkin bagi kita untuk mengintervensi pertarungan antara Dewa dan Iblis."

Dia secara implisit mengatakan bahwa bunuh diri bagi manusia untuk terjun ke dalam pertempuran itu.

"Mary! Kapal utama yang ditunggangi pahlawan!"

Ringrande yang melihat ke luar jendela berteriak.

"Sinyal cahaya dari kapal Pahlawan-sama! (Raja Iblis sudah terlihat, kita akan pergi duluan) katanya."

"–Idiot itu!"

Ringrande mengutuk mendengar petugas sinyal.

Itu adalah tindakan yang sangat tidak sopan terhadap sang pahlawan, tetapi orang-orang di jembatan dengan bijak memilih untuk diam.

“Maryest, kamu dan yang lainnya mundur! Aku akan membawa kembali si idiot itu dengan tali di lehernya.”

"Tunggu!"

Ringrande yang akan bergegas keluar dari jembatan melihat kembali ke pintu.

"Mary, pergi ke Kerajaan Shiga! Cari kerja sama Pahlawan Nanashi dan Satou!"

Setelah mengatakan itu, dia melewati koridor dengan langkah kaki yang keras dan melompat keluar dari palka darurat dengan menunggang kuda kayu terbang.

“Kita bisa memanggil pahlawan sembrono itu kembali jika hanya jimat Dewa Parion yang dipulihkan.”

Keluhan itu terhapus oleh angin, tidak sampai ke telinga siapa pun.

–GRRWLLOMAOOOO!

Salah satu raja iblis meraung, gelombang suara tak terlihat menghantam Dewa Zaikuon.

Meskipun itu adalah sihir angin tingkat lanjut, Dewa Zaikuon hanya terhuyung-huyung, sepertinya dia tidak banyak rusak.

–ZAZZZZZAYEEE .

Di sisi lain, iblis-iblis besar yang mengelilingi Dewa kehilangan anggota tubuh mereka setiap kali mereka menyentuh cahaya kuning yang membungkus Dewa.

Itu adalah pertempuran satu sisi, tetapi berkat perlindungan (Keberuntungan) yang diberikan kepada mereka oleh kaisar, itu bukan luka fatal karena anggota tubuh mereka beregenerasi sendiri.

Meskipun, meskipun cahaya kuning memiliki kekuatan sebesar itu, tampaknya tidak dapat menembus cahaya ungu yang membungkus para raja iblis.

Ada lima raja iblis termasuk Raja Iblis Musang Besar di tempat ini; raja iblis kulit rubah dengan pedang sebagai lengannya, raja iblis kepala ular dengan bagian bawah seperti gurita, raja iblis kulit harimau dengan sayap di punggungnya, dan raja iblis berbentuk manusia dengan tanduk sapi.

Namun, raja iblis melawan Dewa Zaikuon secara tidak menentu, tidak ada koordinasi di antara mereka.

Hanya Sword Demon Lord yang muncul untuk mengikuti perintah Great Demon Lord.

–ZAZZZZZAYEEE .

Cahaya kuning Dewa berkelap-kelip dan kemudian panah cahaya yang tak terhitung jumlahnya muncul, menyerang raja iblis yang mengaum.

Panah cahaya menembus cahaya ungu raja iblis, tetapi kebanyakan dari mereka menghindari panah berikutnya.

–NWOLLWYWEEEEE!

The Great Weasel Demon Lord meraung, lalu cahaya ungu membungkus para demon lord lainnya.

Dia menggunakan Skill Unik (Good Luck).

Menanggapi itu, raja iblis mengaktifkan Keterampilan Unik mereka sendiri.

Dengan Keterampilan Unik satu sama lain, raja iblis yang sudah kuat dengan sendirinya menjadi lebih kuat.

The Great Weasel Demon Lord tiba-tiba mendongak.

(Betapa kasarnya ….)

Kapal perang Saga Empire muncul memecahkan awan di sana.

Rupanya, Raja Iblis Musang Hebat masih mempertahankan individualitasnya bahkan sampai sekarang.

(Ksatria Kuil, singkirkan mereka. Namun, jika mereka menerobosnya, kamu pergi.)

(–ATYOURcommand, Di yourCOMmandegozaru .)

Sword Demon Lord mengangguk pada perintah Great Demon Lord.

Sepertinya dia kehilangan dirinya sendiri setelah menggunakan terlalu banyak Keterampilan Unik.

"Mengapa!"

Pahlawan Meiko berteriak marah di dalam kapal yang berguncang dan suara ledakan.

Dari goncangan yang jelas berbeda dari yang sebelumnya, rasa takut bercampur dalam sikap percaya diri Pahlawan Meiko.

"Tungku sihir di sebelah kanan meledak! Tenaga penggeraknya hilang!"

"Penyusup di kanan! Itu Ksatria Kuil Kekaisaran Musang!"

Awak jembatan meneriakkan laporan itu dengan panik.

"Itu berarti mereka menentang pahlawan Saga Empire, kan."

Pahlawan Meiko tersenyum galak seolah menghilangkan ketakutannya.

"Betapa tidak sopannya bagi musang belaka."

Pahlawan Meiko menampar pipinya sendiri dan berdiri penuh semangat juang.

Seolah cocok dengan waktu itu, pintu jembatan diledakkan dari luar.

Empat Ksatria Kuil menerobos asap, memasuki jembatan.

"Serahkan ini pada kami!"

"Kita harus menunjukkan sisi baik kita kepada Meiko-sama."

Pengikut pahlawan menghunus pedang mereka dan mengarahkannya ke Ksatria Kuil.

Namun—jumlah mereka adalah satu-satunya keunggulan.

Ksatria Kuil terkemuka dengan empat tangan memotong baju besi suci pengikut dan baju besi sihir seperti kertas dengan pedang putihnya.

Ksatria Kuil yang tersisa melanggar pengikut yang muntah darah.

"Ya ampun, memalukan sekali. Apakah kalian hanya baik untuk wajahmu?"

Sambil kecewa dengan kepengecutan para pengikutnya yang berjuang, Pahlawan Meiko membungkus dirinya dengan cahaya biru.

Itu tandanya aktivasi Unique Skill Hero Meiko.

Keahlian Unik pertama, (Mobilitas Tak Tertandingi (Tidak dapat dipukul)) dapat menghindari setiap serangan.

"Pahlawan ini bertipe penghindaran!"

"Tembakan rentetan tanpa ruang untuk menghindar!"

Tampaknya ada pengkhianat di Saga Empire, Ksatria Kuil tampaknya menyadari Keterampilan Unik Pahlawan Meiko.

Para ksatria kuil mengambil perangkat sihir di pinggang mereka dan menembakkan hujan peluru api dari tongkat api seperti senapan mesin ringan.

Pahlawan Meiko terbungkus dalam cahaya suci biru sekali lagi.

Skill Unik kedua, (Foresight), secara akurat memprediksi 10 detik ke depan.

"Tidak berguna! Kamu tidak bisa lari ke mana pun bahkan jika kamu mencoba memprediksinya!"

Salah satu Ksatria Kuil berteriak penuh kemenangan.

Seperti yang dia rencanakan, itu adalah rentetan yang kuat tanpa tempat untuk melarikan diri. Tidak ada ruang bahkan di port.

Skill Unik ketiga (Infinite Arsenal (Inexhaustible Swords)) diaktifkan, pedang suci muncul dari udara tipis.

Itu sangat mirip dengan pedang suci yang dimiliki pahlawan Hayato sebelumnya, Arondight.

Ksatria Kuil bertanya-tanya apakah dia bermaksud untuk memotong rentetan dengan pedang suci.

"Jangan meremehkan herooooooooooooo!"

Pahlawan Meiko meneriakkan teriakan semangat.

Tembakan bertubi-tubi dari tongkat api mengubah lintasannya seolah-olah mengubahnya sendiri.

Pasti keajaiban dari Skill Unik Hero Meiko, (Mobilitas Tak Tertandingi (Tidak Dapat Ditembak)).

"Mustahil!"

"Meiko Kaname, itulah nama orang yang mengalahkanmu."

Dibungkus dalam cahaya suci, Pahlawan Meiko memotong Ksatria Kuil bersama dengan pedang sucinya yang dia gunakan untuk bertahan melawannya menjadi dua.

Keahlian Unik terakhirnya, (Katana Terkuat (Tidak Ada yang Dapat Dipotong)) memotong semua yang ada.

Ksatria Kuil kedua dan ketiga menusukkan pedang sihir mereka ke Pahlawan Meiko, bersiap untuk mati bersama.

"A, apa?"

"Mustahil . . . . "

Pedang sihir keduanya menyelinap melalui tubuh Meiko.

Mengkhianati Ksatria Kuil yang mengira dia telah berpindah tempat dengan ilusi, Pahlawan Meiko yang mereka pukul memotong keduanya dengan pedang suci di tangannya.

Bahkan tidak ada sedikit pun keraguan atau belas kasihan di ujung pedangnya.

"Hei, kamu baik."

Pahlawan Meiko bergumam kagum.

Setelah memotong yang ketiga, seseorang yang bisa memblokir pedangnya akhirnya muncul.

Ksatria Kuil berlengan empat yang memegang pedang putih.

Pahlawan Meiko tampaknya puas setelah bertukar pukulan beberapa kali, dia memukul pedang sucinya ke pedang putih.

Cahaya biru dan putih memenuhi dek, kedua pedang patah dengan suara yang jelas.

“Kamu tidak memiliki peluang untuk menang sekarang karena kamu kehilangan pedang sucimu.”

"Bukankah kamu sama, pedang putih kebanggaanmu juga patah, kan."

Ksatria Kuil mengambil pedang suci dan pedang sihir dari pengikutnya di bawahnya.

"Ini mungkin tidak sebagus bubuk Dragon Fang, tetapi absurditas juga ada dalam darah naga yang terkonsentrasi ini."

Sambil berbicara beberapa hal yang samar, dia meneteskan cairan merah ke dalam botol pada tiga pedang di tangannya.

"Hmmm. Lalu aku juga."

Pedang suci baru muncul dari udara tipis Infinite Arsenal.

Pedang suci kali ini menyerupai pedang suci terkuat yang dibawa Pahlawan Nanashi, Excalibur.

"Sungguh sia-sia sehingga tidak ada fungsi eject di gudang ini."

Pedang suci pahlawan yang menggerutu itu bertukar pukulan dengan tiga pedang.

Cahaya merah dan biru mewarnai jembatan, bagian-bagian mesin yang rusak diserempet oleh cahaya yang tersebar.

"Seharusnya tidak ada perbedaan level."

Lengan ksatria kuil telah berkurang satu.

"Skill pedangku juga beberapa kelas di atas–"

Berkurang dua, dan tiga sekarang.

"–Namun, mengapa?"

Ksatria Kuil yang kehilangan salah satu kakinya bergumam putus asa di lantai.

"Tidak mungkin sekutu keadilan yang diberkati oleh perlindungan Dewa Parion bisa kalah dari orang jahat yang berpihak pada raja iblis!"

–Hero adalah perwujudan dari absurditas.

Dia mengingat apa yang pernah dikatakan Tactician Touya.

"Sayangnya, ini dia."

Dia menekan tombol magic depth charge kecil yang dia dapatkan dari Tactician Touya.

Dia tidak tahu arti dari bentuk kipas hitam pada tanda latar belakang kuning.

"Apa, nuklir?"

Dengan kilatan dari nuklir taktis, kapal perang menghilang.

Satu orang melompat keluar dari awan jamur.

Pahlawan Meiko.

Dia mampu bertahan dari serangan langsung dari ledakan yang luar biasa besar.

Meskipun baju besinya rusak, pakaiannya robek tanpa ampun, hanya kain yang melindungi martabatnya sebagai seorang gadis yang tersisa.

"Bom bunuh diri adalah yang terburuk!"

Sambil menggerutu, Pahlawan Meiko mengeluarkan sepatu terbang baru dari Infinite Inventory-nya dan berdiri di udara, dia menyembuhkan lukanya menggunakan ramuan sihir yang ditebar.

"Atau lebih tepatnya, itu terlalu cepat. Kupikir aku akan mati."

Manusia normal akan mati jika mereka terkena nuklir taktis di titik kosong.

Satu-satunya yang bisa bertahan dari satu serangan seperti itu mungkin adalah Viscount Pendragon.

Itu jika kamu bisa memasukkannya ke dalam kategori yang sama dengan (Manusia Normal).

Tampaknya dia bisa melarikan diri dengan menggunakan Skill Uniknya, (Mobilitas Tak Tertandingi) secara tumpang tindih.

Apakah artikulasinya mati karena ketakutannya, atau mungkin–.

“Nah, ayo cepat kalahkan semua raja iblis. Aku akan naik peringkat ke (Pahlawan Sejati) hanya dengan mengalahkan salah satu kentang goreng kecil, itu akan mudah setelahnya, dan memperluas perbedaan antara aku dan mereka akan menjadi yang terbaik. –"

Bola cahaya yang tak terhitung banyaknya menyerangnya.

"–Ini dia . "

Ternyata, babak kedua telah dimulai.

Ekstra

"–Tsunami di laut Ganika Marquisdom?"

"Ya, kami mendapat laporan dari kantor cabang Kerajaan Raragi di laut selatan."

Panggilan darurat itu menyambut aku ketika aku kembali ke Istana Pulau Soliter dari Kota Seryuu.

Kerajaan Raragi ini adalah daerah penghasil gula terbesar di laut selatan, apalagi, mereka memelihara sapi luar biasa yang memakan tebu, jadi aku ingin melindunginya dengan cara apa pun .

aku membuka menu untuk pindah ke Cabang Echigoya Kerajaan Raragi dengan Pengaturan Unit.

Tepat pada saat itu– .

"Wawanwaawawan, wawanwaawawan, wanwanwawan."

<Atau sebagai alternatif, "Wowoofwooofwowoof, wowoofwooofwowoof, woofwoofwowoof. ">

–Pochi?

aku mendapat alarm melalui nadi naga dari Raka Clone yang dipasang di Golden Armor Pochi.

Suara ini adalah tingkat kedua, yang ringan.

Jika tidak mengancam jiwa, maka aku harus menyelamatkan negara-negara yang akan dihancurkan oleh tsunami terlebih dahulu.

"Peringatan~?"

"Ini alarmnya!"

"Arisa! Lihat apa yang terjadi pada Pochi!"

"Oke!"

aku meminta Arisa untuk menindaklanjuti dan mengeksekusi Unit Arrangement.

Jika situasinya berbahaya tanpaku, Arisa akan menghubungiku dengan (Telepon Dunia).

Pertama, aku harus menghapus tsunami.

Terlalu mencolok, (<<Continental Guard>>) adalah pilihan terakhir, tapi aku akan menggunakannya tanpa ragu jika Pochi terlihat dalam bahaya.

Vena naga di dekatnya akan kekurangan kekuatan sihir sebentar, jadi aku tidak ingin menggunakannya tanpa berpikir begitu.

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 1/1, tetapi mungkin ditunda hingga 1/8 tergantung pada kemajuan tahun baru.

Ini akan menjadi pembaruan terakhir tahun ini.

Untuk pembacaku yang baik, selamat tahun baru~

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar