Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 38 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 38: 38

15-38 . Hukuman Ilahi (7), Pahlawan Vs Raja Iblis

Ini bukan dari sudut pandang Satou

"Ini dia, raja iblis."

Pahlawan Meiko melihat ke bawah.

(bunuh degozaru)

Raja iblis rubah dengan pedang sebagai lengannya membuat pose yang mengesankan sambil merentangkan lengannya yang seperti sabit.

<TLN: Salah ketik sebagai musang di bab sebelumnya. Fox adalah yang benar. >

–KILLKILLKILL!

Dengan auman raja iblis, dadanya terbelah dan bola cahaya merah terang ditembakkan ke arah Pahlawan Meiko.

"Tembak 100 kali lipat jika kamu ingin memukulku!"

Pahlawan Meiko dengan mudah menghindarinya tetapi bola cahaya itu tiba-tiba berbalik dan mengejar orbit langitnya.

Bola cahaya yang jatuh menghantam tanah dan menciptakan kawah putih dengan suara yang sangat besar.

"Fuhn, itu kekuatan. Tapi–"

Pedang pahlawan memotong lengan pedang raja iblis.

"Tidak ada gunanya jika tidak mengenai."

Hero Meiko menyeringai, sepertinya dia puas bisa mengucapkan kalimat dari anime terkenal.

–KILRKILLKIRL

Pahlawan Meiko melukai raja iblis yang mengamuk satu sisi.

"Tuan iblismu hanya pertunjukan bukan. Kamu benar-benar lemah."

KIRLKILRKIRR!

Tubuh raja iblis terbungkus cahaya ungu.

"Keterampilan Unik sekarang sepanjang masa? Kamu seharusnya menggunakannya sejak awal, ini bukan game, tahu."

Raja iblis menyerang tanpa bereaksi terhadap pahlawan.

Sambil meninggalkan efek blur seperti game–body afterimage berlipat ganda.

"Wah, kotor."

Pahlawan Meiko, dengan perbendaharaan kata yang terbatas, mundur, dan kemudian dia mengangkat pedang sucinya ke atas untuk melawannya.

Seolah-olah dia mengatakan bahwa ini adalah cara untuk memegang Pedang Suci Excalibur.

Gadis kecil berambut ungu yang duduk di rumah di istana pulau terpencil akan setuju dengannya jika dia ada di sini.

–Cahaya suci yang menyilaukan mengelilingi pahlawan sekali lagi.

Cahaya yang jauh lebih kuat daripada saat dia menggunakan Skill Uniknya sampai sekarang.

Ada permata seperti lambang cahaya biru di permukaan kulitnya jika kamu perhatikan lebih dekat.

"Itu akan sama tidak peduli berapa kali kamu mencoba!"

Sama seperti sebelumnya, dia secara acak menghindari serangan dan serangan balik dengan mengayunkan pedang sucinya ke bawah.

Belum– .

"Gha"

Pahlawan Meiko berguling-guling di tanah sambil berteriak tidak pantas pada seorang gadis.

"Aduh, apa yang kamu lakukan pada seorang gadis."

Darah menetes dari luka besar di punggung Pahlawan Meiko yang berdiri dengan goyah.

"Kali ini, ini milikku–"

Dia memotong punggungnya sekali lagi, Pahlawan Meiko jatuh ke tanah sambil mengeluarkan asap garam putih.

Pahlawan Meiko benar-benar mengoleskan garam pada lukanya dengan kesakitan.

Cahaya suci yang menyelimutinya berkedip-kedip seperti percikan listrik yang putus.

(seEmsAnda tidak dapatEVadeATTacksoutsIDeofcognizanceDEEgozaruNA)

Raja iblis lengan pedang tertawa keras, mengatakan 'sepertinya kamu tidak bisa menghindari serangan di luar kesadaran'.

"Kamu merusaknya! Aku tidak akan jatuh ke perangkap yang sama."

Pahlawan Meiko berdiri sambil mengambil ramuan sihir percepatan.

Pahlawan Meiko tiba-tiba mendekati raja iblis dengan Gerakan Berkedip dan melepaskan serangan tebasan.

Namun, sepertinya dia menilai sesuatu, dia menarik kembali pedangnya dan berguling ke samping.

(ForeSight DEgozarukA? ormaYYYYYYJadilah intuisi yang baikDEgozarukA)

Sepertinya Pahlawan Meiko telah mengantisipasi gema dari sihir luar angkasa yang akan digunakan oleh raja iblis lengan pedang.

Itu adalah teknik yang sama yang digunakan oleh iblis tubuh merah untuk melawan Pahlawan Nanashi sekali.

(menghindar tanpa menyerang DAAEgozaru yang terpojok)

Pahlawan yang menghindari lengan pedang raja iblis ditendang oleh kaki rubah yang dibalut cahaya ungu dari titik butanya.

Pahlawan Meiko meludahkan air liur bercampur garam, berdiri dengan goyah.

“Aku harus membuat jarak – Jika aku tidak bisa mengalahkanmu dari jarak dekat, aku akan melakukannya dari jauh.”

Pahlawan Meiko mundur kembali menggunakan gerakan Berkedip dan mengeluarkan meriam sihir yang tak terhitung jumlahnya darinya (Arsenal Tak Terbatas (Pedang Tak Habis-habisnya)).

yakin akan kemenangannya sang pahlawan menyeringai, lalu tiba-tiba pandangannya kabur dan raja iblis muncul tepat di depannya.

"Apa–"

Raja iblis berbicara kepada Pahlawan Meiko yang tidak bisa bereaksi terhadap perkembangan yang tiba-tiba.

(ditarik, DAAEgozaru.)

"Ahahaha, ini, tidak mungkin nyata kan?"

Tangannya yang akan menggenggam meriam sihir menggenggam udara kosong.

Tidak heran, karena meriam sihir yang telah dikeluarkan tertinggal jauh.

"Gea."

Menerima pukulan overhead dari belakang, tubuh bagian atas Pahlawan Meiko terkubur di tanah garam putih.

Kakinya di atas tanah tidak bergerak sama sekali.

Cahaya suci yang menyelimuti Pahlawan Meiko akhirnya kehilangan cahayanya dan menghilang.

(AKHIR, DAAAAZEgozaru)

Raja iblis mengayunkan lengan pedangnya.

"… Ledakan!"

Suara jernih bergema di medan perang, sebuah ledakan membungkus raja iblis.

Itu adalah mantra khusus dari pengikut pahlawan sebelumnya, Ringrande.

"Bahkan seperti itu, dia masih pahlawan Saga Empire. Aku tidak bisa membiarkanmu membunuhnya dengan mudah."

Armornya rusak, setengah dari rambut peraknya yang indah dikotori oleh darah merah.

Tidak ada yang tahu bagaimana dia bisa lolos dari ledakan nuklir, tapi dia tidak hanya terluka ringan.

"DAAAAZEdegozaru"

Raja iblis lengan pedang yang dibalut cahaya ungu gelap muncul, memotong ledakan itu.

Raja iblis pedang telah kehilangan kemampuannya untuk berbicara dengan mudah.

Ringrande terus menembak (Quick Burst) yang bisa dinyanyikan dengan cepat pada Sword Demon Lord yang menyerang, tetapi tidak ada yang mengenai demon lord.

–DAAEGWOOOZAAAALW .

Dia hampir tidak bisa melindungi Pahlawan Meiko dari salah satu serangannya, apalagi melakukan serangan balik.

Dia berubah menjadi sihir luar angkasa di tengah jalan dan berguling di bawah asap dari ledakan yang dia ciptakan sendiri sambil membawa Pahlawan Meiko menuju ibukota kekaisaran.

"Aryarya? Dimana nanodesu ini?"

Tiba-tiba muncul di langit ibukota Kekaisaran Musang.

Seorang tuan dan pelayannya datang dari sebuah gerbang yang tidak diperhatikan oleh siapapun.

Golden Knight Yellow dan Beast Steed-nya, naga yang lebih rendah Lyuryu.

"Entah bagaimana, sepertinya Kota Seryuu bukan nanodesuyo?"

Ksatria Emas Kuning memiringkan kepalanya dengan bingung.

Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan dibawa ke tempat yang berbeda oleh gadis kecil itu.

–LYURYURYUUU .

"Entah bagaimana, ada banyak musuh nodesu."

Naga putih itu mencondongkan sayapnya ke arah musuh.

"Lyuryu ada daging besar di sana nodesu! Begitu banyak sukiyaki dan steak hamburg yang enak, Pochi tidak tahu harus berbuat apa nodesu."

Bahkan ketika dia melihat Raja Iblis Musang Besar yang besar, Ksatria Emas Kuning tidak mengungkapkan rasa takut atau kagum, tetapi nafsu makan.

Apakah dia orang yang hebat atau dia hanya pelahap, tidak ada yang bisa menilai dengan pasti.

(–Koneksi Hilang. Sinyal GPS Hilang.)

"Orang armor mengatakan beberapa hal sulit nodesu."

Klon Raka yang dipasang di baju besi emas melaporkan hilangnya koneksi ke Istana Pulau Soliter.

"Aryarya? Tidak terhubung ke Master nodesuyo?"

Karena dia tidak mengerti situasinya, Ksatria Emas Kuning mencoba menghubungi Tuannya, tetapi dia bingung ketika tidak mungkin melakukan panggilan.

Dia buru-buru berbalik, tetapi pintu tempat dia keluar sudah menghilang.

"Pochi sedang dalam masalah nodesu. Tapi Tuan atau Tama harus segera memperhatikan dan datang ke sini nanodesuyo."

Golden Knight Yellow bergumam seolah dia meyakinkan dirinya sendiri.

–LYURYURYUUU .

Naga putih melaporkan ledakan di tanah kepada tuannya.

Di sana, Ringrande melindungi Pahlawan Meiko di belakangnya dengan pedang patahnya mengarah ke raja iblis.

"Beberapa gadis diganggu oleh monster ungu nodesu!"

–LYURYURYUUU .

"Orang armor! Tolong nanodesu!

(Ya My Girl. Dimension Catapult Aktifkan.)

Satu papan perak yang berkedip-kedip muncul di depan mereka masing-masing.

"Lyu!"

–LYURYURYUUU .

Saat keduanya menyentuh papan, mereka dipercepat lebih cepat dari kecepatan suara.

Mereka berdua tiba di depan raja iblis lengan pedang dan para gadis, dan mengambil Pahlawan Meiko dan Ringrande.

Biasanya itu adalah kecepatan yang seharusnya tak tertahankan untuk pria normal, tetapi itu dimungkinkan karena skema tuannya dan pengetahuan sihirnya, dan di atas segalanya, tubuh baja Golden Knight Yellow yang bermain-main dengan naga yang lebih rendah tanpa peralatan apa pun. .

"D-naga?"

"Ini orang Ringraden nanodesu."

Ksatria Emas Kuning salah menyebut namanya, tetapi Ringrande yang kesadarannya kabur tidak menyadarinya.

(tarik, DAAEgozaru.)

Ksatria Emas Kuning yang terbang di langit di atas telah diteleportasi ke hadapan raja iblis lengan pedang.

"Itu nanodesu yang mengejutkan."

Golden Knight Yellow memblokir serangan berayun dari raja iblis lengan pedang dengan pedang sucinya.

Cahaya biru dan ungu bersilangan, kilatan dan percikan membakar sekeliling.

Cliiilink, suara yang memekakkan telinga bergema, telinga Golden Knight Yellow di bawah helmnya terjatuh.

Pedang lain dari raja iblis pedang datang di belakangnya.

"Serangan seperti itu tidak akan berhasil pada Pochi nodesu."

Ksatria Emas Kuning berbalik dan memblokir serangan yang datang dari sisi butanya dengan pedang suci kedua.

Pedang yang dia gunakan untuk memblokirnya adalah Pedang Suci Pochi—berlawanan dengan penampilannya yang sangat imut dengan pelindung berbentuk cakarnya, itu adalah pedang suci asli terbaru yang sebanding dengan (Pedang Suci Hadiah Ilahi).

Sepertinya dia masih menyembunyikan taring terkuatnya.

(menyerangOUTsideCOGnizanceWhYCOuldEvaDEgozaruna)

Raja iblis lengan pedang terkejut melihat Golden Knight Yellow memblokir serangannya ketika perhatiannya dirampok oleh serangan pertama.

"Ini adalah dasar paling dasar untuk bertarung melawan penyihir luar angkasa nanodesu."

Ksatria Emas Kuning sedang melihat raja iblis lengan pedang dengan tatapan penuh kemenangan di bawah helmnya.

Tentu saja, bahkan raja iblis yang bisa dengan bebas memanipulasi sihir luar angkasa tidak cukup kuat untuk melihat wajah di bawah helm.

Waspada terhadap Ksatria Emas Kuning, Raja Iblis Lengan Pedang melompat mundur dengan lengkungan jarak pendek, mengambil jarak darinya.

"Jika Pochi tidak bisa melakukan sebanyak itu, Arisa akan mengambil semua gurun dan pudingnya nodesu. Di dunia ini semua set makanan Yakiniku adalah nodesu yang enak."

Dia mengatakan beberapa hal yang tidak masuk akal di tengah jalan, tetapi Ksatria Emas Kuning mengatakan itu dengan cukup serius.

–LYURYURYUUU .

Naga putih itu tampak cemas pada dua orang yang dibawanya.

"Baiklah nodesu. Pochi ingin Lyuryu membawa keduanya ke tempat yang aman nodesu."

"T-tunggu. Itu raja iblis. Kamu benar-benar tidak bisa menang sendirian."

Pahlawan Meiko menyela saat dia menginstruksikan naga putih.

"Raja iblis nanodesu? Itu nodesu yang buruk. Pochi mengira itu adalah monster nodesuyo."

"Aku kagum kamu selamat. Kurasa aku harus mengatakan seperti yang diharapkan dari Ksatria Naga?"

Ksatria Emas Kuning tidak mendengarkan Pahlawan Meiko.

"Apakah raja iblis-san adalah raja iblis yang jahat nanodesu? Pochi diberitahu untuk tidak melawan raja iblis yang baik nodesu."

"A-apa kamu bodoh? Tentu saja semua raja iblis itu jahat, tahu?"

"Orang yang mengatakan bodoh adalah yang benar-benar bodoh nodesuyo?"

Sword Arm Demon Lord menatap dialog riang mereka dengan rasa ingin tahu.

Tampaknya tidak ada seorang pun di sini yang sadar tentang pelanggaran kontrak verbal non-interferensi timbal balik antara Kaisar Musang dan tuan Ksatria Emas Kuning.

Lagi pula, Ksatria Emas Kuning sedang tidur ketika itu dibicarakan, dan tuannya tidak memberitahunya tentang hal itu setelah dia bangun.

Namun, Dewa yang bukan tuannya tidak mungkin menebak bahwa dia, yang tidak memiliki sarana untuk berteleportasi, akan dipindahkan ke kerajaan musang di sisi benua yang jauh ketika dia tidak melihat.

Namun kenyataannya, kaisar musang telah melanggar kontrak ketika dia meminta tuannya untuk membantu warganya.

"Bukankah itu barusan menyerang! Hanya raja iblis jahat yang datang menyerang!"

"Apakah itu benar nanodesu?"

Ksatria Emas Kuning mengangguk pada raja iblis pedang.

"Mau bagaimana lagi nodesu. Jalan pedang diolesi dengan darah nodesu."

Golden Knight Yellow bergumam dengan serius sambil melihat gauntlet berkilauan dari armor emasnya.

"Aku akan membantu. Aku masih seorang pahlawan Kekaisaran Saga. Aku tidak akan tertinggal dari pahlawan asli yang belum diberi Otoritas Dewa."

"Kalau begitu, ini ramuan sihir penyembuh untukmu, nodesu."

Pahlawan Meiko meminum ramuan sihir yang dia dapatkan dari Golden Knight Yellow tanpa pertanyaan.

Dia tipikal orang Jepang modern yang ceroboh yang belum terbiasa dengan dunia lain.

"A-apa ini?"

Efek gemerlap membungkus Pahlawan Meiko, semua lukanya sembuh.

Lupakan itu, bahkan artikulasinya yang rusak dipulihkan.

"Blood Elixir Rev. nanodesu. Luka apa pun akan sembuh selama kamu belum mati nodesuyo."

"Ada apa dengan nama yang terdengar meragukan itu."

"Jangan pedulikan, kita sedang dalam pertempuran nanodesu."

Mendengar Ksatria Emas Kuning mengatakan itu, tiba-tiba menyadarinya Pahlawan Meiko berbalik.

Raja iblis lengan pedang masih menunggu.

(nagaUTeeeeDEGOZARU)

Rupanya, raja demo lengan pedang disibukkan dengan naga putih.

"Lyuryu, bawa orang Ringraden ke tempat aman nodesu."

–LYURYURYUUU .

Naga putih itu terbang dengan Ringrande di tangannya.

Raja iblis pedang yang menyukai naga sepertinya tidak akan menghalangi penerbangan naga putih.

"Kalau begitu, ayo pergi nodesuyo."

(datang DWEEDgozaru)

Cahaya biru menyelimuti seluruh tubuh Golden Knight Yellow.

"Eh? Skill Unik Pahlawan Pribumi?"

Hero Meiko sepertinya salah paham, tapi yang terang barusan bukan dari penggunaan Unique Skill.

"Orang armor, tolong nanodesu."

(Ya My Girl. Dimension Catapult Aktifkan.)

Papan perak yang berkedip-kedip muncul di depan Golden Knight Yellow.

Papan akselerasi yang sama seperti sebelumnya.

"Teknik tubuh ganda nanodesu!"

(Gambar Cermin Fisik.)

Ksatria Emas Kuning terbelah menjadi 64 tubuh pada tiga sumbu.

Cukup menakutkan, mayoritas dari mereka memiliki massa dan kekuatan sihir.

Raja iblis pedang yang juga seorang penyihir luar angkasa menunggu serangan Ksatria Emas Kuning dengan jebakan dalam penyergapan.

"Teknik api yang pasti hari ini, Magic Edge Spiral Strike (Vorpal Strike) Exerion, bersiaplah nanodesu!"

(Ya Gadisku. Mode Ekstra Aktifkan.)

Berbagai sihir penguatan menyelimuti Golden Knight Yellow.

Nama aslinya adalah (Mode Ekstra) tetapi Golden Knight Yellow yakin bahwa itu (Exerion) karena skema gadis kecil berambut ungu.

Klon Raka yang dipasang di Golden Armor menafsirkan bahwa permintaan itu untuk (Mode Ekstra) dengan fungsi kaburnya.

"A-ada apa dengan sihir penguatan ini? Luar biasa…. Bagaimana statusku menjadi tiga kali lebih tinggi? I-ini seperti menaikkan levelmu beberapa kali."

Tampaknya Raka Clone telah menilainya sebagai kawan, Hero Meiko juga mendapat efek Mode Ekstra.

Pada Pahlawan Meiko yang terkejut, Ksatria Emas Kuning hanya memiringkan kepalanya dan hanya itu.

Dia mungkin tidak benar-benar mengerti apa yang membuatnya terkejut.

"Ayo pergi nodesuyo!"

64 Golden Knight Yellow yang melompat ke papan perak dengan Gerakan Berkedip muncul di hadapan raja iblis pedang dalam sekejap.

"Ah, bodoh!"

Ksatria Emas Kuning melompat ke dalam perangkap ruang terdistorsi yang dihindari Pahlawan Meiko tepat waktu sebelumnya.

Sosok Ksatria Emas Kuning yang ditusuk oleh pedang sucinya sendiri muncul di benak Pahlawan Meiko.

Cahaya ungu gelap yang dilepaskan oleh raja iblis dan cahaya biru yang dilepaskan oleh Golden Knight Yellow mewarnai medan perang secara membabi buta.

Selanjutnya, (15-39. Hukuman Ilahi (8), Pahlawan Anjing Pochi) direncanakan pada 1/8.

aku ingin mendapatkan giliran Satou segera.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar