Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 39 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 39: 39

15-39 . Hukuman Ilahi (8), Pahlawan Anjing Pochi

Kali ini bukan dari sudut pandang Satou

"Choiyaa, nanodesu!"

Percikan biru dan ungu mewarnai medan perang.

Menembus gema ruang terdistorsi, banyak pedang suci menyerang lengan pedang raja iblis.

Golden Knight Yellow dan tubuh terbelahnya melepaskan satu pukulan pada raja iblis pedang, mendarat di belakangnya.

(mengapaDWEEDgozaru)

Raja iblis pedang memasang jebakan gema menggunakan Sihir Luar Angkasa yang Pochi dan tubuh terbelahnya abaikan seperti tipuan di depan mereka sekali lagi.

Tubuhnya yang terbelah mungkin telah berkurang, tetapi masih ada 47 dari mereka yang tersisa.

"Ini bukan apa-apa nanodesu!"

Pochi dan tubuh terbelahnya secara akurat melihat melalui perangkap ruang angkasa dan memusnahkannya dengan pedang suci mereka.

(bagaimanaWWEEDgozaru)

"Ayahnya membeli kurban 72 puding-sans nodesuyo."

Pochi mungkin salah mengira (Chichikawareta (ayah membeli)) untuk (Tsuchikawareta (Sebagai akibat dari)) .

Jika ini adalah novel web, tidak ada keraguan bahwa komentar yang mengoreksi kesalahan ketik akan mengalir seperti hujan.

Perjuangan putus asa melawan gadis berambut ungu, Arisa dan dia (Game of Tag) terlintas di benak Pochi.

Setiap kali dia kalah berkelahi, makanan ringan dan pudingnya diambil tanpa ampun.

"pertandingan langsung DWEEDgozaru."

Lengan raja iblis pedang meningkat menjadi enam, masing-masing lengan memegang senjata yang berbeda.

"Ya, nanodesu."

Bersama dengan 47 tubuh yang terbelah, dia beralih ke pertempuran jarak dekat melawan raja iblis pedang.

Ini adalah pertempuran kecepatan tinggi yang tidak bisa dilihat oleh manusia biasa.

Tubuh yang terbelah menghilang satu demi satu, tetapi masing-masing dari mereka merusak raja iblis pedang.

"Uwaa, aku tidak bisa bergerak dengan baik."

Pahlawan Meiko juga ingin berpartisipasi dalam pertempuran, tetapi dia tidak bisa terbiasa dengan statistiknya yang tiga kali lipat dan jatuh ke tanah berkali-kali.

"Ugege, awas kamu."

Pahlawan Meiko berteriak dengan sia-sia sambil menghindari Meriam Tepi Sihir yang hujan dan peluru api raja iblis pedang dengan Keterampilan Uniknya, (Mobilitas Tak Tertandingi).

"Uwawa, nanodesu."

"Kaisar DWEEDgozaru."

Raja Iblis Besar yang telah kehilangan tubuh bagian bawahnya terlempar ke antara keduanya yang bertarung dengan sengit.

"Daging besar-san datang nodesu."

Pochi yang telah kehilangan banyak kalori dari pertarungan kecepatan tinggi menjilat bibirnya di bawah helm.

Garam yang tertiup menghilang, mata intelektual Raja Iblis Musang Besar melihat Pochi dari bawah.

"Armor emas …"

"Daging-san berbicara nodesu!"

Pochi terkejut.

"Apakah kamu seorang pelayan Pahlawan Nanashi?"

"Ya nanodesu! Pochi adalah pedang Guru, Golden Knight Yellow nanodesu!"

"Apakah itu benar . "

The Great Weasel Demon Lord menutup sebagian matanya setelah mendengar jawaban Pochi.

"WOOOOOOOOOOOOOO!"

Pahlawan Meiko yang terbungkus cahaya biru akan memotong Great Weasel Demon Lord.

Suara jernih bergema di medan perang, cahaya ungu dan biru menyinari tubuh Raja Iblis Besar.

Raja iblis pedang mencegat pedang sucinya.

"Tsk, kau makhluk kecil yang berkilauan di sana! Tahan raja iblis pedang dengan benar!"

"Pochi bermasalah jika kamu mengatakan itu padanya nodesu. Tolong tunggu sebentar nodesuyo."

Telinga Pochi yang bermasalah jatuh ke bawah helm atas permintaan Hero Meiko yang tidak masuk akal.

"Mou, kamu tidak berguna!"

"hilangkanDWEEDgozaru."

Menerima serangan sengit dari raja iblis pedang, Pahlawan Meiko memisahkan diri dari Pochi.

"Apakah musang-san adalah orang raja iblis nodesu?"

"Umu, aku adalah Raja Iblis Musang Hebat."

"Apakah kamu raja iblis yang jahat nanodesu? Tuan menyuruh Pochi untuk tidak melawan raja iblis yang baik, nodesu."

"Seperti yang aku katakan! Teman-teman raja iblis yang jahat semuanya orang jahat!"

Pahlawan Meiko yang datang mendekat mengganggu pertanyaan Pochi.

“Seperti yang dikatakan gadis itu, raja iblis itu jahat dari sudut pandang Dewa dan Pahlawan.”

Raja Iblis Musang Hebat menjawab pertanyaan Pochi dengan suara pelan.

"Namun, baik dan jahat tergantung pada sudut pandangmu. Dari sudut pandang orang-orang yang memberontak melawan Dewa yang menahan pertumbuhan dan kebahagiaan orang, kami adalah cahaya harapan."

"Hahn! Tidak peduli berapa banyak sofisme yang kamu putar, kamu adalah orang jahat di sini karena melanggar aturan dunia ini!"

Pahlawan Meiko berteriak saat melawan raja iblis pedang.

Seolah-olah ini adalah anime atau manga, tetapi telinganya mungkin juga meningkat dari statistik tiga kali lipat.

"bunuhDWEEDgozaru."

"KAMUUUUU!"

Raja iblis pedang menyusulnya, dan mereka berpisah dari keduanya lagi.

"Pochi tidak terlalu mengerti jika itu terlalu sulit nodesu."

"Jadi begitu– . "

The Great Weasel Demon Lord menutup matanya sambil meregenerasi tubuh bagian bawahnya.

"Kalau begitu izinkan aku mengatakan ini. aku tidak memiliki permusuhan terhadap Pahlawan Nanashi. Meskipun kami tidak bisa disebut teman, kami seperti kenalan."

"Kamu tahu Master nodesu? Maka Pochi tidak akan melawan nodesu."

“Benarkah, itu yang paling bagus – sudah waktunya.”

Raja Iblis Musang Hebat menoleh.

Matanya menatap raja iblis terakhir yang terlempar ke cakrawala ketika raksasa kuning itu tiba di tengah istana.

Raksasa kuning yang tiba di istana yang hancur berulang kali menghantam tanah dengan kedua tangannya.

"Ini seperti anak kecil yang mengamuk."

Raja Iblis Musang Hebat yang telah selesai meregenerasi tubuh bagian bawahnya berdiri.

"Apa yang dilakukan orang kuning itu nodesu?"

"Ada sesuatu yang dicari pria di bawah tempat itu."

"Sebuah nanodesu daging besar?"

The Great Weasel Demon Lord dengan senang hati menertawakan kata-kata Pochi yang penuh dengan selera makannya.

"Orang itu hanya menginginkan satu hal. Merampas (Sambungan Vena Naga) yang dimiliki Raja Iblis Troll."

"Vena Naga, nanodesu?"

Pochi memiringkan kepalanya, dia pernah mendengar kata-kata itu di suatu tempat sebelumnya.

. . . . Sayangnya, sepertinya dia tidak bisa mengingatnya.

"Itu adalah otoritas yang hanya pernah diberikan Dewa Naga kepada satu dewa; Dewa Iblis sekali."

"Itu nodesu yang luar biasa."

Raja Iblis Besar berbicara sambil memasang udara misterius, tetapi Pochi merespons secara acak dengan suara tegang rendah.

Mendapatkan tanggapan apa pun setelah secara khusus membicarakan rahasia seperti itu, Raja Iblis Besar merasakan perasaan kecewa.

Jika bawahannya melihat wajahnya yang sedikit menyedihkan, mereka kemungkinan akan berpikir bahwa itu jarang terjadi.

Cahaya kecil seperti kilat membungkus raksasa kuning itu.

“Itu akan datang – jika kamu memiliki cara untuk membela diri, gunakan itu. Jika tidak, bersembunyi di balik tubuhku.”

"Kenapa nanodesu?"

Raja Iblis Musang Hebat bergerak untuk menutupi Pochi di belakang punggungnya.

Rupanya, dia menyukai Pochi murni.

"Ledakan yang akan mengguncang bumi akan datang."

"Itu nanodesu yang mengerikan!"

Seolah-olah kejutan Pochi adalah tombolnya ketika beberapa kilatan mengalir melalui pusat raksasa kuning – Dewa Zaikuon, raungan yang menggelegar menghapus suara-suara di sekitarnya.

Sebagian besar kekuatan dan ledakan diarahkan tepat di atas raksasa kuning, tetapi mereka cukup kuat untuk menerbangkan setiap bangunan garam di sekitarnya.

"–GWUOOOO"

Kerikil putih menerobos cahaya ungu membela Raja Iblis Musang Besar, Pochi yang ditutupi di belakangnya melompat ke sisinya.

"Orang musang dalam bahaya nodesu! (Phalanxusu~)"

Pochi naik ke tubuh raksasa Great Weasel Demon Lord, dan kemudian dia merentangkan lengan pendeknya dan membuka perisai pertahanan sekali pakai, Phalanx.

Bahkan hanya untuk waktu yang singkat, ini dapat mengaktualisasikan kekuatan pertahanan yang sama dengan model Kastil selanjutnya yang dimiliki oleh Golden Knight White Nana.

"Aduh, nanodesu."

Namun, kerikil putih menerobos pertahanan yang tak tertembus itu.

Itu adalah serpihan putih yang sama yang menembus Great Weasel Demon Lord.

Pochi yang melepaskan Raja Iblis Musang Besar, menjentikkan serpihan putih yang menembus raja iblis dengan pedang suci Durandal.

"Awawa, pedang suci itu mematahkan nodesu."

“Sembunyikan dirimu di belakang tubuhku dengan patuh, hanya ada beberapa dari mereka tetapi itu adalah serpihan Dragon Fangs – senjata pamungkas yang bahkan menembus Dewa.”

Sambil mengatakan itu, Great Weasel Demon Lord meningkatkan ketebalan aura ungunya.

Suara ledakan yang terputus-putus masih berlanjut bahkan sampai sekarang, Ibukota Kekaisaran putih yang terlihat dari belakang Raja Iblis Musang Besar disembunyikan oleh garam dan asap tanah yang mengerikan.

"Baiklah kalau begitu nanodesu!"

Pochi mendapat ide bagus mendengar Raja Iblis Musang Hebat, dia menjatuhkan pedang suci dan memasukkan tangannya ke dalam saku penyimpanan Armor Emas.

Serpihan putih yang menembus tubuh Great Weasel Demon Lord dikibaskan oleh pedang putih yang dikeluarkan Pochi.

"Kali ini Pochi akan melindungimu nodesu!"

Phalanx yang telah kehilangan efeknya menghilang di depan Pochi yang berkeliling di depan Great Weasel Demon Lord.

Dengan kecepatan yang tidak bisa dilihat dengan mata telanjang, Pochi mencegat buckshot putih yang terbang lebih cepat dari kecepatan suara.

"Jangan bilang itu Pedang Taring Naga–"

The Great Weasel Demon Lord bergumam.

Seperti yang dia duga, pedang yang digunakan Pochi, Pedang Taring Naga—adalah pedang yang terbuat dari taring naga yang dibuat oleh Naga Kuno menggunakan Sihir Purba.

Itu bisa dikatakan sebagai bentuk lengkap dari pedang yang digunakan oleh Ksatria Kuil Kekaisaran.

"Uoryaa, nanodesu."

Dengan teriakan semangat, Pochi mencegat semua tembakan.

"Itu tidak mati bahkan setelah terkena itu secara langsung ya …"

The Great Weasel Demon Lord sedang melihat raksasa kuning yang membungkuk di tanah sisa-sisa istana kekaisaran.

Meskipun cahaya kuning telah melemah seperti akan menghilang, ia terus berdenyut seolah menegaskan kekuatan hidupnya.

“Kami mungkin akan menang jika kami memiliki beberapa tembakan lagi, tetapi aku tidak bisa meminta terlalu banyak.”

The Great Weasel Demon Lord berdiri sambil mengeluarkan darah.

"Kamu seharusnya tidak bergerak nanodesu! Kamu terluka di seluruh nodesuyo!"

Melihat darah yang memancar, Pochi mengaduk-aduk saku Golden Armor dengan panik.

Dia akhirnya menemukan ramuan sihir pemulihan kesehatan dan dengan murah hati menggunakannya pada luka Raja Iblis Musang Besar.

Ramuan sihir menunjukkan efeknya tak lama, pendarahan berhenti.

"Terima kasih. Pahlawan kecil."

"Ya nanodesu. Tapi, Pochi bukan pahlawan, dia adalah nodesuyo Ksatria Emas Kuning?"

"Begitukah, yang murni. Aku akan mengukir nama itu di jiwaku, Ksatria Emas Kuning, Pochi."

Pochi panik ketika mendengar itu.

"Nama Pochi adalah nanodesu rahasia! Dikenal adalah nanodesuyo yang buruk."

The Great Weasel Demon Lord tertawa bahagia.

"Kalau begitu aku akan merahasiakan nama itu. Aku bersumpah untuk tidak pernah membicarakannya kepada siapa pun."

"Terima kasih nanodesu."

(DAAAAZEgozaru.)

Raja iblis pedang yang berdarah di mana-mana mendarat di samping Raja Iblis Musang Hebat.

Hanya satu dari enam lengannya yang tersisa.

"Ada darah di seluruh nanodesu… Tapi, tidak ada lagi ramuan sihir nodesu."

Pochi memasukkan tangannya ke dalam Golden Armor Pocket dan menjadi bingung.

Sosoknya terlihat seperti robot kucing yang mudah panik.

"Jangan khawatir, pendarahannya sudah berhenti."

Raja Iblis Musang Hebat meletakkan cakar raksasanya di atas Pochi yang hampir menangis.

“Selain itu, aku hanya perlu memberikan pukulan telak pada orang itu selanjutnya.”

Mata lembut Raja Iblis Musang Besar berubah dengan tajam saat mereka berbalik ke raksasa kuning, seolah dia adalah orang yang berbeda.

"Tunggu! De mon, tuan . . . . "

Mendorong tanah asin, Pahlawan Meiko yang tampak seperti hantu berdiri.

Ternyata, dia juga selamat dari serangan tadi dengan terus menerus menggunakan Unique Skill miliknya, (Unrivaled Mobility).

Namun, itu membutuhkan kompensasi yang besar–.

"Gadis pahlawan dalam keadaan compang-camping nanodesu!"

–Garis biru muncul di tubuh Pahlawan Meiko, cahaya biru keluar dari mulut dan matanya, sama seperti sebelum dia meminum ramuan Pochi.

"de, tuan tuan . . . . DEMONLOOOOOOORD"

Pahlawan Meiko menjerit dan kemudian cahaya biru memancar dari garis dan lubang di tubuhnya.

“Pahlawan yang jatuh ya – sungguh menyedihkan.”

The Great Weasel Demon Lord bergumam pelan.

"Awawa, ada yang buruk dengan gadis pahlawan nanodesu."

Pochi tidak tahu harus berbuat apa, dan fakta bahwa dia tidak bisa meminta bantuan dari tuannya Satou dan rekan-rekannya membuatnya gelisah.

Meskipun dia tahu cara bertarung, dia masih anak kecil yang kurang pengalaman, jadi itu bisa dimengerti.

“Pahlawan Parion tidak akan menjadi raja iblis bahkan jika Soul Vessel mereka rusak.”

Raja Iblis Musang Besar memberi sinyal kepada raja iblis pedang untuk memimpin Pahlawan Meiko ke sisi lain medan perang.

"Kapal pahlawan yang jatuh benar-benar rusak, mereka berubah menjadi mesin berburu yang akan terus memburu raja iblis sampai mereka menghembuskan nafas terakhir. Segala jenis sihir penyembuhan tidak lagi bekerja pada mereka."

The Great Weasel Demon Lord sedang melihat Hero Meiko yang menghancurkan sword demon lord tanpa takut terluka.

Pochi melihat Hero Meiko yang mengamuk sambil menangis dan berteriak.

"Pochi, Pochi sama sekali tidak bisa melakukan apapun nodesu."

Dia kehabisan semua obatnya, dan dia tidak bisa berkomunikasi dengan tuan dan rekan-rekannya.

Pochi bingung.

Itu tidak bisa dihindari.

Di dunia di mana sudah biasa kehilangan nyawa karena kekerasan yang tidak masuk akal, tuannya memprioritaskan untuk membuatnya belajar cara bertahan hidup.

Meskipun itu mengorbankan segalanya, fakta bahwa dia mampu bertahan di medan perang di mana raja iblis dan Dewa mengamuk hanya dalam waktu kurang dari dua tahun adalah bukti keberhasilan tujuan itu.

Jika kita berbicara seperti game, kurasa itu adalah hasil dari menempatkan semua poin pertumbuhan pada kemampuan yang berorientasi pada pertempuran?

"Jika kamu tidak bisa melakukan apa-apa, maka jangan pernah lupakan penyesalan itu."

Raja Iblis Musang Hebat yang menghadap Pochi memberikan saran.

"Dan belajar . "

Dengan air mata di sudut matanya, Pochi melihat ke arah Great Weasel Demon Lord.

"Untuk mengejar diri idealmu suatu hari nanti …"

"Ya nanodesu."

Satu perasaan muncul di dalam Pochi yang mengepalkan tinjunya.

Apakah itu layu atau tumbuh menjadi pohon besar tergantung pada kemauannya sendiri dan dukungan dari lingkungannya.

Pochi menatap Raja Iblis Musang Hebat dengan mata penuh tekad.

Lalu– .

Seolah menunggu itu, ruang di samping Pochi pecah seperti terbuat dari kaca.

Dan orang yang muncul dari sana adalah–.

Pembaruan berikutnya direncanakan pada 15/1.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar