Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 4: 4

15-4 . Kota Biasa

Satou di sini. aku suka kereta api itu sendiri, tetapi aku hanya memiliki kenangan buruk tentang kereta komuter. Memiliki dirimu sendiri yang penuh sesak setiap hari, rasanya seperti itu bahkan membuatku lelah. Tentunya, jika kereta yang penuh sesak tidak ada lagi, bukankah tingkat stres pekerja kantoran akan berkurang hingga 30%?

"Revolusi, nanodesu!"

"UGGYAAAAAAA"

Arisa mengacak-acak rambut ungunya sementara Pochi dengan tajam menunjuk ke arahnya di depannya.

"Ini adalah suara jangkrik panen besar nanodesu!" <TLN: Dia bilang ????????? baca "Mimmin no Gokokuhoujou". >

Pochi yang memegang kartu di satu tangan mengambil pose shupin, tapi aku tidak tahu harus mulai dari mana untuk membalas kesalahannya.

Sepertinya Arisa tidak pandai memainkan permainan kartu Daifugou.

"Itu seharusnya (Pergolakan sosial orang miskin) jadi aku benar." <TLN: Ini istilah yang benar, ?????? baca "Hinmin no Gekokujou" . >

"Seperti yang diharapkan dari Nana nanodesu! Pochi juga akan mengatakan itu—itu benar nanodesuyo?"

Pochi memuji koreksi Nana.

Kata-katanya yang terakhir memiliki beberapa keraguan di dalamnya jadi itu pasti bukan kebenaran.

"Satou, apakah kamu sudah pergi?"

"Ya, sepertinya ada beberapa gerakan di patung kaisar, aku akan pergi sebentar."

Hikaru yang memperhatikanku membawa kostum musang di lenganku memanggil.

Rupanya, Hikaru dan yang lainnya sedang memainkan permainan kartu Konsentrasi.

"Yang Mulia benar-benar kuat."

"Karena game ini hanya tentang menghafal sesuatu, itu sederhana."

"Oh Tina kamu membersihkan rumah."

"Ya, aku mungkin lebih kuat dalam permainan kartu, tapi aku tidak bisa menang melawan Yang Mulia dalam Konsentrasi."

Hikaru memanggil sang putri menggunakan nama panggilan. Zena-san bergumam sendirian, sepertinya dia mencoba menghafal posisi kartu.

Bahkan Sera yang tak tertandingi dalam poker pun lemah dalam menghafal game seperti Concentration.

"Tama, hati-hati ya."

"Bekerja keras untuk bagian Pochi juga nodesu."

"Ya ya pak~?"

Setelah gadis-gadis beastkin menyelesaikan pembicaraan mereka, aku berteleportasi ke dekat desa dari kemarin menggunakan Pengaturan Unit, membawa Tama bersama.

"Fumwu, jadi surat itu mengatakan yang sebenarnya… Mengumpulkan kotoran secepat ini, bukankah ada terlalu banyak orang berdarah panas di desa ini?"

Seorang musang yang mengenakan pakaian seperti pejabat yang mengawasi pertukaran patung kaisar bergumam dengan tangan di dagunya.

Orang-orang yang melakukan pekerjaan yang sebenarnya adalah seorang pria dan seorang wanita yang mengenakan pakaian seperti penyihir menggunakan kekuatan sihir.

"Hokku-sama, kita sudah menyelesaikan perlengkapannya."

"Tingkat racun dari patung kaisar adalah normal untuk periode pemasangannya. Tampaknya hanya kekuatan sihir yang telah terakumulasi."

Itu mungkin karena kekuatan sihir yang bocor dari alat sihir kita.

Penyihir pria dan wanita itu tampaknya cukup analis.

"Fumu, kertas Maiazuma berwarna biru, dan kertas Mana berwarna ungu, maksimal ya . . . . Itu hanya seperti analisis kalian. Namun, kita sudah keluar dari sini. Mari kita ambil ini kembali. "

"Kamu benar. Aku tidak suka mengakhiri ini dengan sia-sia, dan kelompok militer akan memanggil para peneliti pencuri gaji jika mereka tidak bekerja sesekali."

Para penyihir memberikan benda seperti kertas lakmus seukuran tanzaku kepada petugas.

Rupanya, itu adalah alat untuk mengukur kekuatan sihir dan tingkat racun.

Mengesampingkan kekuatan sihir, aku ingin tahu cara mengukur racun.

aku akan mencari beberapa peneliti yang mereka sebutkan dan melihat apakah ada di antara mereka yang menjual barang tersebut di saluran belakang .

Sepertinya itu bisa dibuang, aku pikir aku bisa membelinya secara normal dari pedagang jika itu diproduksi di luar lembaga penelitian.

"Tiket untuk Magyuba adalah 30 swen untuk satu, 20 swen untuk seorang anak."

"Tolong tiket untuk dua orang."

aku membeli tiket mobil asap dari kondektur stasiun sementara.

Swen adalah mata uang yang digunakan di Weasel Empire, satu koin tembaga biru adalah satu swen.

Kalau dipikir-pikir, ini mungkin negara pertama yang memiliki nama untuk mata uangnya.

Mungkin diterjemahkan menjadi seperti '●● koin tembaga' oleh keterampilan bahasa karena disebut sama.

aku tidak keberatan ini karena menghafalnya akan menyebalkan, tetapi itu membuat rasa keeksotisan berkurang.

"Ya, terima kasih. Jika kamu akan pergi dari kota Magyuba ke tujuan berikutnya, silakan beli tiket dari kotak tiket atau kondektur kereta berikutnya di sana."

Kondektur kulit musang memberi tahu aku saat memberikan tiket.

Tampaknya menjadi sistem yang cukup tenang.

aku berterima kasih kepada kondektur dan kemudian pergi ke mobil asap dengan Tama.

"Warga kelas dua hanya bisa naik mobil umum, jadi jangan salah dan masuk ke mobil bangsawan yang tepat di belakang mobil asap."

"Ya, mengerti."

Menyetujui peringatan kondektur, kami naik mobil umum.

Sepertinya yang ini adalah kursi tanpa reservasi. Penduduk desa dari desa terdekat menuju ke kota Magyuba untuk menjajakan barang-barang membawa koper besar di punggung mereka.

"Di sana~"

"Diam-diam . "

"Iya . "

Para pejabat yang membawa patung kaisar akhirnya tiba, kami sampai di sini lebih dulu karena kami menggunakan sihir teleportasi.

Peluit tanda keberangkatan bergema saat mereka naik, rupanya sudah menunggu mereka.

Mungkin lebih efisien untuk hanya melacak mereka, menunggu mereka tiba di Kota Magyuba dan kemudian berteleportasi ke sana sesudahnya, tetapi demi nanti, aku mengkonfirmasi apakah ID kewarganegaraan palsu dapat digunakan untuk membeli tiket di sini.

Bahkan tidak ada pemeriksaan ID sederhana di stasiun ini, jadi aku berencana untuk mengkonfirmasinya begitu kami tiba di kota Magyuba.

"Gatan goton~, gatan goton~"

Anak-anak benar-benar terpesona oleh irama unik kereta api dan pemandangan yang mengalir di jendela.

Tama di-root di jendela sejak beberapa waktu lalu.

“Kami akan segera memasuki terowongan. Semuanya, tolong tutup jendelamu.”

Kondektur menunjukkan dirinya dari jendela di mobil di depan dan berteriak.

Penumpang lain mulai menutup jendela mereka.

Jendela?–Apakah karena suara getarnya berisik?

"Kalian, ini terowongan segera, tutup jendelamu."

Ketika aku memeras otak aku untuk memikirkan alasannya, bibi ratkin yang duduk di sebelah kami membungkukkan tubuhnya dan menutup jendela kami.

Semua jendela di sini dilengkapi dengan kaca.

"Wajahmu akan menjadi hitam pekat karena jelaga jika kamu tidak menutup jendela di terowongan."

"Begitukah, terima kasih banyak."

"Tidak apa-apa, jika seseorang terbuka, wajah semua orang akan menjadi gelap gulita lho."

Kemarahan bibi menghilang begitu dia tahu bahwa aku adalah seorang pemula mobil asap.

Rupanya, semua orang melakukan hal yang sama pada awalnya.

"Gunung~? Ada lubang di atasnya~"

"Itu disebut terowongan."

Tama yang menempelkan pipinya di jendela yang tertutup mengatakan itu sambil dengan putus asa melihat ke depan.

Jangan terlalu kuat karena kacanya akan pecah oke?

aku diam-diam menempatkan sihir kekuatan (Perlindungan Fisik Enchant) di jendela.

"Hitam pekat~"

Sepertinya tidak ada penerangan di dalam terowongan.

Mobil di depan mungkin memiliki lampu depan.

Dinding terowongan tidak terbuat dari batu dari batu dari sihir bumi, tetapi dari benda seperti beton.

"Tahukah kamu? Terowongan ini–"

Menurut bibi yang berpengetahuan luas, terowongan itu sendiri dibuat oleh 100 penyihir bumi kekaisaran sekaligus.

Sepertinya mereka tidak terlalu menekankan penggunaan sains, mereka menggunakan sihir saat nyaman, semacam hibrida.

Untuk memanfaatkan sumber informasi yang tidak terduga, aku menawarkan beberapa permen panggang yang dibuat oleh Lulu untuk merangsang bibi, jadi aku mendengar berbagai hal tentang daerah terpencil di Kekaisaran Musang.

"Kami akan tiba~ di Stasiun Kota Magyuba~ Kami akan tiba di~ Stasiun Kota Magyuba. Kami akan tiba di Peron 3 Stasiun Kota Magyuba. Karena Peron 2 adalah untuk kereta yang datang dari Kota Gajuma, harap berhati-hati jangan sampai salah platformnya."

Kondektur yang muncul dari mobil di depan memberi tahu kedatangan kereta di kota dengan nada aneh.

Setelah melewati dua stasiun tak berawak di sepanjang jalan, kami tiba di kota setelah satu jam.

Distribusi barang harus sangat cepat dengan ini.

"Kota ~?"

"Sudah di depan mata ya."

Setelah melewati hutan, kita bisa melihat Kota Magyuba yang dikelilingi tembok tinggi berwarna putih.

Mobil asap membunyikan peluit uapnya dua kali untuk mengumumkan kedatangannya ke kota.

"""KYUPOO"""

Tama dan anak-anak di sekitarnya menirukan suara peluit uap.

Karena suara bising mobil asap, sepertinya tidak ada orang dewasa yang kesal dengan anak-anak.

Mobil asap menuju Kota Magyuba sambil perlahan berbelok ke kiri.

Berkat itu, aku bisa melihat keadaan kota.

Sepertinya ada gerbang eksklusif untuk mobil asap.

"Gerbang Oopen~?"

Kisi logam menggulung, dan kemudian pintu besar di dalamnya terbuka ke samping.

Ada banyak anak beastkin yang menonton mobil asap dari atas gerbang bahkan ketika bulu mereka menjadi hitam.

Mobil asap melaju perlahan di kota dan kemudian memasuki stasiun tradisional.

Stasiun ini terlihat seperti versi yang lebih rendah dari stasiun tokyo lama, lebih megah dari yang aku kira.

"Kerumunan orang~?"

"Ini agak ramai bukan."

Kami bertemu dengan orang banyak setelah melewati gerbang tiket.

Kerumunan mengingatkan aku pada jam sibuk nostalgia.

Kami berjalan di tengah keramaian sambil mendengar suara anak laki-laki dan perempuan yang menjual barang dagangan mereka.

Diantaranya adalah– .

"Koran~ Koran minggu ini~"

–Seseorang yang menjual koran.

aku pikir 5 swen untuk koran empat halaman tipis agak terlalu mahal, tapi sepertinya dia tidak terlalu mahal.

"… Ini benar-benar menggunakan pencetakan."

kamu terlalu menantang mereka, Kaisar Musang.

Astaga, bagaimana semua ini tidak melanggar tabu Dewa.

Isi surat kabar sebagian besar tentang penempatan pasukan di Kerajaan Makiwa.

Bahkan ada artikel wawancara dengan inspektur khusus unit Kendaraan Ilmiah Usan.

Menurut artikel, Kerajaan Makiwa menginvasi wilayah terpencil Kekaisaran Musang tanpa peringatan, jadi ini adalah perang pembalasan terhadap Kerajaan Makiwa yang telah melakukan segala macam kekejaman.

Ini adalah berita palsu tanpa diragukan lagi.

Kerajaan Makiwa tidak memiliki kekuatan nasional atau militer untuk melintasi wilayah kekuasaan monster yang dipenuhi dengan banyak monster tingkat tinggi.

Tidak mungkin bahkan untuk empat raja dengan tongkat elemental khusus kecuali mereka menggunakan terorisme.

Kami telah mengurangi monster di wilayah itu sedikit, tetapi kami tidak sepenuhnya menghapus mereka karena ada yang bertindak sebagai pencegah di keliling.

Dalam satu atau dua tahun, mereka harus meningkat cukup untuk menghentikan kampanye militer terjadi.

Mempersiapkan perang harus memakan waktu, dan karena mereka sadar bahwa pasukan mereka telah dikalahkan oleh para ksatria naga dalam pertempuran sepihak, mereka mungkin akan ragu untuk berbaris.

"Menemukannya~"

Tama menarik lengan bajuku, aku mengangkat wajahku dari koran.

Para pejabat keluar dari stasiun dengan mobil negara. Mobil negara adalah jenis convertible dengan roda tipis seperti yang kamu lihat di film tentang fajar mobil.

Mengejar mereka dengan berlari akan menarik perhatian, jadi kami mendahului mereka dengan berteleportasi ke tujuan mereka yang kurasa, kantor pemerintah di pusat kota.

aku hanya bisa pindah ke tempat yang tepat jika aku salah.

"Pemandangan yang bagus~"

"Dia . "

Pusat kota ini berada di tanah yang sedikit lebih tinggi, sehingga kamu dapat melihat kota dengan baik dari sini.

Mencari di peta sebentar, ada tujuh kuil di jalan belakang, dan hanya ada pendeta yang tidak bisa menggunakan sihir suci di kuil.

Tidak ada pendeta yang bisa menggunakan sihir suci di wilayah itu, bahkan tidak satu pun.

Tentu saja, tidak ada orang biasa yang memiliki bakat dan kemampuan sihir suci. Mereka mungkin secara paksa dideportasi ke paroki.

Sebaliknya, ada beberapa rumah sakit di jalan utama, mereka dipenuhi dengan penyihir yang bisa menggunakan sihir penyembuhan dari sihir tanah, sihir air dan semacamnya.

Tidak seperti di tempat lain di mana panti asuhan sering ditemukan selain kuil, hanya ada panti asuhan umum di sini.

Tampaknya kaisar bermaksud membuat warganya menganggap bahwa kuil tidak diperlukan dari waktu ke waktu.

"Seragam~?"

Tama dengan penasaran mengalihkan pandangannya ke jalan sementara telinganya berkedut.

Ada anak-anak yang memakai seragam sekolah seperti seragam berkeliaran di jalan itu.

Menurut pembacaan AR, tampaknya mereka adalah siswa sekolah masa kanak-kanak negara kerajaan.

Melihat peta, kota ini memiliki lebih banyak gedung sekolah daripada Ibukota Kerajaan Shiga.

Karena jumlahnya masih terlalu sedikit dibandingkan dengan jumlah penduduk, sepertinya tidak menjadi wajib belajar, tetapi rasanya mereka meningkatkan fondasi sedikit demi sedikit untuk mendukung ilmu pengetahuan dan teknologi.

"Ini datang~"

Tama menarik lengan bajuku.

Sepertinya mobil yang dinaiki para pejabat itu sudah sampai di gedung pemerintahan.

"Sekarang, ayo pergi."

"Iya!"

Tama berubah menjadi kostum ninja pink dengan asap putih.

Un, dia terlihat seperti ninja.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar