Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 40 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 40: 40

15-40 . Hukuman Ilahi (9), Bala Bantuan

Sudut pandang akan berubah ke bagian selanjutnya dari Kekaisaran Musang pada , harap perhatikan.

Satou di sini. aku selalu dimarahi oleh orang tua aku sejak aku kecil.

aku dimarahi karena tidak menaati orang tua aku, seperti bermain di sungai yang berbahaya, pergi ke gunung dan membuat tempat persembunyian rahasia, tidak merapikan kamar aku, atau tidak mandi dengan cepat.

Bagi aku yang telah dimarahi jauh lebih banyak daripada aku memarahi seseorang, setiap kali aku mengingat hari-hari itu, aku merenungkan dengan sangat keras mengapa aku begitu sulit diatur.

aku mungkin tidak menyadarinya, tetapi aku saat ini mungkin berkat orang tua dan guru aku yang dengan sabar terus memarahi aku hari itu.

"–Geh, negara ini akan hancur sebelum tsunami datang."

aku terkejut pada titik-titik yang ditunjukkan di radar aku ketika aku berteleportasi ke kerajaan sihir Raragi dengan Pengaturan Unit.

Di atas puluhan kraken level 30-50, ada kraken level 92 super besar yang disebut (Raja Laut) yang mencakup setengah pulau.

Terlebih lagi, sepertinya (Raja Laut) ini adalah familiar dari (Raja Iblis Kepala Anjing).

aku harus memusnahkan mereka dengan cepat – ya?

Untuk beberapa alasan, penanda Pochi ada di Kekaisaran Musang.

Aku meninggalkannya sendirian karena tidak ada lagi ancaman yang cukup besar di sekitar Kota Seryuu, bagaimana dia bisa sampai ke tempat itu. . . .

Dia mungkin jatuh ke dalam jebakan pihak ketiga, tapi lebih dari itu, aku terkejut ada orang lain yang bisa bergerak sejauh itu selain aku dan Arisa.

"Untuk saat ini, mari kita bawa dia kembali dengan Unit Arrangement."

aku membuka peta dan memeriksa lingkungan Pochi.

Untuk beberapa alasan, Pochi dan naga putihnya Lyuryu bukan satu-satunya yang ada di sana, Lady Ringrande, kakak perempuan Sera dan Pahlawan Meiko, pahlawan Saga Empire juga ada di sana.

Lebih jauh lagi, tampaknya kapal udara besar yang membawa Putri Maryest telah mendarat agak jauh dari mereka.

Karena ada raja iblis di dekat mereka, Pochi mungkin dikirim untuk membantu Pahlawan Meiko dan Lady Ringrande.

Dilihat dari situasinya, Dewa Parion adalah yang paling mencurigakan.

aku akan mengkonfirmasi situasinya dengan sihir luar angkasa, tetapi kemudian atap Perusahaan Echigoya terhempas.

"Aku juga harus segera membersihkan sisi ini."

Karena keahlian aku (Threaded Think), hanya membagi pemikiran aku dengan multi-threading bukannya seperti memiliki beberapa otak sekaligus–singkatnya, itu hanya pada tingkat (ahli membagi karya), tidak mungkin bagi aku untuk melakukan beberapa hal dengan beban besar seperti mencari peta dan menggunakan sihir tingkat lanjut sekaligus.

(Guru! Sepertinya Pochi berada di luar Kota Seryuu!)

Arisa menghubungi aku dengan (Telepon Dunia).

Dia seperti rejeki nomplok, aku ceritakan situasinya.

Sementara itu, aku berubah menjadi sosok Pahlawan Nanashi dan terbang di langit.

aku mengunci kraken yang masuk ke bidang pandang aku dengan sihir kekuatan tingkat lanjut (<<Multiple Javelin>>), tetapi waktu pemrosesan sedikit lebih lambat dari biasanya.

(Buka gerbang di dekat Pochi, dan bawa Liza dan Tama bersamamu untuk mengambil Pochi dan semua orang di sekitar!!)

(Oke, aku mengerti!)

Arisa dengan rela menyetujui instruksi aku.

aku ingat kekhawatiran aku mendengar suaranya yang agak bersemangat, jadi aku memberinya peringatan.

(Arisa, aku pikir kamu sudah mengerti–)

(Tentu saja! Tidak apa-apa, serahkan padaku.)

Tombak laut raksasa Raja Laut datang terbang selama waktu itu, jadi aku menghancurkannya dengan (Break Magic).

–Ge geh.

(Tombak Laut Raksasa) yang strukturnya hancur berubah menjadi massa air laut dan mengalir ke tanah.

aku dengan panik meregangkan (Tangan sihir) dan menyimpan air laut ke dalam penyimpanan aku.

Arisa memutuskan komunikasi selama waktu itu.

Aku agak khawatir apakah dia akan baik-baik saja, tapi mari kita percaya pada Arisa di sini.

aku melepaskan (<<Multiple Javelin>>) yang telah selesai dikunci.

Sekarang semua musuh selain Raja Laut seharusnya sudah mati.

aku tidak bisa menghilangkannya sebelum menyelamatkan mereka karena seorang gadis kecokelatan dan seorang gadis berkulit putih menempel di dahi Raja Laut.

Tampaknya monster level 82 yang disebut (Flame King) telah menginvasi negara tetangga sementara Roc bernama (Sky King) menyerbu pulau-pulau di Sugar Road.

Raja Api dan Raja Langit ini tampaknya familiar dengan (Raja Iblis Kepala Anjing) seperti Raja Laut di bawahku.

Astaga, tolong jangan tinggalkan warisan merepotkan semacam ini.

Sambil menghindari lengan Raja Laut yang berukuran kereta, aku masuk untuk menyelamatkan gadis-gadis di dahinya.

Gadis kecokelatan adalah ras yang tidak biasa disebut (Setengah-Ghost), sedangkan yang berkulit putih tampaknya (Homonculus) seperti Nana.

Aku bergegas menyelamatkan mereka sambil mengalihkan pandanganku dari payudara iblis gadis kecokelatan yang bahkan bisa dibandingkan dengan milik Lady Karina.

Kekaisaran Musang◇

"Ja-jaan! Arisa-chan datang!"

Orang yang muncul dari celah di luar angkasa adalah seorang gadis kecil yang mengenakan baju besi emas dengan mantel merah.

Sepertinya dia tidak berniat menggunakan nama sementaranya, Golden Knight Red.

"Arisa! Nanodesu!"

"Kami datang untuk menjemput Pochi!"

Peredam kejut yang dipasang di armor emas Arisa dengan lembut menerima pelukan seluruh tubuh Pochi.

"–Arara? Situasinya terlihat kacau bukan?"

Arisa yang memeluk Pochi mengerutkan alisnya melihat sekeliling.

"Maafkan aku, Nanashi–"

Raja Iblis Musang Besar yang melihat Arisa bergumam di mulutnya.

"Gadis kecil, lihat tanah timur."

The Great Weasel Demon Lord menunjuk ke raksasa kuning yang bersinar.

"–I-itu!"

Ketika Arisa melihat raksasa kuning yang bersinar, semangat juang mendidih dari dalam dirinya.

Meskipun dia tidak menggunakan Keahlian Uniknya, armor emasnya diwarnai dengan fosfor ungu.

"DEMONLOOOOOOOOORD"

Pahlawan Meiko akan menyerang Arisa yang dipenuhi dengan aura ungu.

"Nin-nin~?"

Golden Knight Pink, Ninja Tama muncul dari bayangan Arisa dan menghindari serangan tebasan Hero Meiko dengan cast-off no jutsu.

Tak seorang pun di tempat ini mempertanyakan asal usul pohon besar yang ditebas itu.

“Tampaknya kamu adalah seorang pahlawan, tetapi jika kamu akan menyakiti Golden Knight Red, kami akan menemanimu.”

Ksatria Emas Yellow Liza yang muncul setelah Ninja Tama mengatakan itu sambil mengambil kuda-kuda dengan tombak naga putihnya.

Tampaknya gadis-gadis yang telah berteleportasi ke Kekaisaran Musang dilengkapi dengan peralatan tingkat tertinggi yang telah diberikan kepada mereka.

“Liza-san, tolong jaga pahlawan yang mengamuk itu. Aku akan menjadi lawan orang itu.”

"–Arisa?"

"Orang itu adalah musuh! Aku benar-benar harus mengalahkannya!!"

Arisa yang menunjuk ke raksasa kuning—Dewa Zaikuon, mengangkat pelindung matanya dan berteriak.

"Namun, tuan memerintahkan kami untuk kembali setelah kami mengambil Pochi–"

"DEMONLOOOOOOORD."

Percakapan keduanya terputus oleh Pahlawan Meiko yang menyerang.

“Dia mungkin terluka di mana-mana dan sekarat, tapi orang itu (Dewa Zaikuon) kuat lho? Bahkan raja iblis yang bersatu bukanlah tandingannya.”

"Betapa pengecutnya. Serahkan pria itu padaku."

Arisa menyeringai dan tertawa.

Senyum yang tidak cocok untuk Arisa yang periang.

"Maaf–"

"Tidak apa-apa, tidak apa-apa. aku juga ingat janji yang aku buat ketika aku bereinkarnasi."

Tampaknya semacam ingatan tersegel muncul kembali setelah dia melihat Dewa Zaikuon.

"Aku akan menunjukkan kepadamu hal-hal yang dibuat oleh Master penipu kita ketika dia habis-habisan."

Setelah mengatakan itu, Arisa terbang di langit dengan dukungan armor emasnya.

"Rilis Dimensi Penyimpanan! Terapkan Kapal Perang Staf!"

(Ya My Lady. Pelepasan Kunci Dimensi.)

Armor itu menanggapi Arisa dan kemudian ruang di belakangnya retak.

Dari sana, tongkat emas berbentuk pesawat ruang angkasa muncul.

"Staf Utama, naik."

(Ya Nyonya. Buka Kanopi.)

Setelah Arisa mengatakan itu sambil mengambil pose aneh, dia menghilang di hadapan Raja Iblis Musang Besar dan naik ke seluruh bagian atas Kapal Perang Staf yang bertindak sebagai kokpit.

"Mode dukungan nyanyian, atur daya ke maksimum."

(Aye Aye Bu. Transformasi Staff Ship.)

Haluan memisahkan, mengubah bentuk kapal agar terlihat seperti katamaran.

1024 Tungku Batu Pohon Suci di dalam kapal beroperasi penuh sekaligus, haluan kapal perang dibalut cahaya biru.

Raksasa kuning jauh naik dan melihat ke pesawat, sepertinya dia merasakan kekuatan sihir yang sangat besar.

"Kamu terlalu terlambat untuk menyadarinya sekarang–(Over Boost)"

Tubuh Arisa terbungkus aura ungu, cahaya itu juga menutupi seluruh Staff Warship.

"Karena! Cheatku bukan hanya equipment! <<First Aria>>!"

Menanggapi teriakan Arisa, satu lingkaran sihir muncul di haluan kapal perang.

Rupanya, dia menggunakan sihir luar angkasa tingkat lanjut tanpa nyanyian.

Biasanya, (Over Boost) adalah Keahlian Unik yang membuat pengguna memasukkan semua kekuatan sihir mereka ke sihir berikutnya dan membuat mereka tidak berdaya setelah digunakan, tetapi dengan Kapal Perang Staf mengambil alih beban itu, risiko itu telah dibatalkan.

Tungku Batu Pohon Suci yang telah menggunakan Batu Pohon Suci sekaligus dimuat dengan Batu Pohon Suci putaran berikutnya.

Arisa menggunakan (Over Boost) sekali lagi.

"<<Aria Kedua>>!"

Lingkaran sihir kedua terwujud, lingkaran sihir biru berubah menjadi ungu.

"Aku masih punya lebih banyak, <<Aria Ketiga>>! <<Aria Keempat>>!"

Dia melantunkan sihir luar angkasa tingkat lanjut satu demi satu sambil tumpang tindih dengan Keterampilan Uniknya.

Kapal Perang Staf terbungkus aura ungu.

"GWUOOOOOO"

Karena terlalu banyak menggunakan (Over Boost), sebuah fenomena yang tidak biasa terjadi pada tubuh Arisa di bawah armornya.

Gigi ganda Arisa tumbuh sedikit, garis berbentuk permata ungu mulai muncul di tubuhnya.

Raka Clone yang mendeteksi keadaan darurat mencoba mengirim panggilan darurat, tetapi itu gagal terjadi di ruang ini di mana komunikasi terhambat.

Raksasa kuning yang merasakan bahaya melangkah maju dengan terhuyung-huyung.

"T-belum! Arisa-chan tidak akan kalah dengan rasa sakit kecil ini! <<Fifth Aria>>, <<Sixth Aria>>–"

Gadis-gadis beastkin yang melawan Pahlawan Meiko yang mengamuk menatap Staf Kapal Perang Arisa yang ditunggangi dengan khawatir.

Tiga gadis beastkin jelas lebih kuat dari Pahlawan Meiko, tetapi menghormati kebijakan tidak membunuh tuan mereka, mereka tidak dapat menyelesaikan pertandingan.

"–<<Aria Ketujuh>>, Gabungkan Sihir"

Arisa mengucapkan itu sambil tertawa gelap, dan kemudian tujuh lingkaran sihir bergabung menjadi satu.

Tampaknya dia membuat mantra terlarang tanpa mantra yang seharusnya tidak mungkin menjadi kenyataan dengan melantunkan tujuh bagian mantra sihir ruang tingkat lanjut tanpa nyanyian.

"Sekarang, mati sekali lagi–"

Raksasa kuning menciptakan banyak lapisan perisai cahaya di depannya.

Perisai yang tidak digunakannya dalam pertarungan melawan raja iblis.

Itu menunjukkan betapa berbahayanya serangan Arisa.

Dan kemudian, cahaya ungu ketiga mengalir.

–Jangan pernah menyerah .

Skill Unik demi mengalahkan musuh yang superior.

"Mantra sihir luar angkasa terlarang– (Mitologi Turun)"

Semburan cahaya keemasan ungu ditembakkan dari haluan Staff Warship.

"WOOOOOOOOOOOO!"

Arisa menembakkan sihir sambil menahan kekuatan sihir besar yang mengalir di tubuhnya.

Cahaya keemasan ungu yang terdistorsi mencapai Dewa Zaikuon sambil menghapus semua yang ada di jalurnya.

Lampu emas kuning dan ungu berbenturan sesaat sebelum perisai cahaya kuning pecah.

Cahaya tidak hanya melampaui Bidang Material tetapi juga Bidang Ethereal di sekitarnya, dan akhirnya tiba di sub-ruang tempat substansi Dewa berada.

–ZAZZZZZAYEEE .

Jeritan Dewa bergema di bumi yang memutih.

Lengan Dewa patah, kakinya tertiup angin dan jatuh ke tanah.

"Aa satu-satunya manusia yang menang melawan Dewa!!!"

Melihat adegan itu, Great Weasel Demon Lord berteriak kaget.

"A-Arisa–"

Liza sedang melihat Kapal Perang Staf yang babak pertamanya telah meleleh dan berhenti berfungsi.

Tetap saja, berkat desain overprotektif dari master para gadis, kokpit tempat Arisa tinggal benar-benar sempurna.

Arisa yang aman di dalam kokpit menatap ke langit sambil menyandarkan tubuhnya di kursi kokpit tanpa mengkonfirmasi hasil serangannya.

"Langitnya–"

Adegan awan terbelah dan cincin cahaya muncul dari sana tercermin di mata Arisa.

"–Aku hanya akan mengambil wanko soba untuk bantuan kedua."

Gumaman tersembunyi Arisa tidak sampai ke telinga siapa pun.

Bahkan setelah menerima rentetan ranjau darat taring naga dan sihir anti-dewa, (Mythology Down) yang digunakan Arisa, raksasa kuning, Dewa Zaikuon masih bertahan.

Raksasa kuning yang terbungkus cahaya berkedip-kedip seperti di akhir hidupnya.

Apakah itu menerima beberapa serangan lagi dengan skala yang sama, bahkan Dewa mungkin akan binasa.

Tapi cincin cahaya yang menembus langit mendung membalikkan itu.

Enam bola cahaya berwarna-warni mengambang di cincin cahaya, sabuk cahaya yang muncul dari cincin itu menarik tubuh Dewa Zaikuon ke dirinya sendiri seperti balok traktor dari fiksi ilmiah.

Beberapa raja iblis yang masih hidup mencoba menyerang Dewa Zaikuon dengan serangan jarak jauh, tetapi cahaya seperti kepompong yang menutupi Dewa Zaikuon menggagalkan mereka semua.

Dewa Zaikuon yang tiba di ring berubah menjadi bola cahaya.

Tujuh bola cahaya perlahan mulai berputar pada cincin, dan kemudian, awan di sekitarnya diwarnai dengan cahaya berwarna-warni.

"Seperti yang kupikirkan, bola cahaya itu adalah Dewa–"

Raja Iblis Musang Hebat tidak bisa menyelesaikan gumamannya.

Pilar cahaya yang dilepaskan oleh pusaran cahaya mengubah Kekaisaran Musang menjadi kawah yang dalam, kekuatan itu menyebar tanpa henti ke seluruh Kekaisaran Musang, mengubah segalanya menjadi gurun.

Hari itu, kekaisaran musang terhapus dari benua.

Pembaruan berikutnya dijadwalkan pada 1/22 .

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar