Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 41 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 41: 41

15-41 . Hukuman Ilahi (10), Akhir

Satou di sini. aku suka film-film Hollywood asing yang polos dan sederhana. Ada banyak hal yang dapat kamu balas jika kamu berpikir keras tentang hal itu, tetapi aku tidak bisa mendapatkan cukup dari serangkaian kesulitan yang mudah dipahami dan katarsis sesudahnya. Happy End benar-benar yang terbaik.

"Fiuh, sebagian besar tsunami telah diurus sekarang aku pikir?"

Aku menyelamatkan dua gadis dari Raja Laut, melenyapkan familiar berkepala anjing, seekor roc seukuran pulau kecil (Sky King), dan makhluk seperti tyrannosaurus yang dibalut api (Flame King), dan kemudian aku terbang ke selatan. laut dan menangani tsunami.

aku bahkan harus membasmi armada mayat hidup dan hantu kuno di pulau terapung yang muncul di tengah jalan, itu merepotkan.

Bagaimana aku mengatakan ini, laut selatan adalah neraka.

Sebuah jendela penanda muncul di penglihatanku ketika aku menggerutu.

–Darurat?

"Wah, ini buruk!"

aku kembali ke istana pulau terpencil dengan Unit Arrangement.

"Hikaru! Tolong urus sisa Ganika Marquisdom."

"Un, aku mengerti–"

Setelah mengatakan itu kepada Hikaru yang berdiri di istana pulau, aku berteleportasi ke Kekaisaran Musang dengan sihir luar angkasa.

Terus terang, aku tidak ingin membiarkan Hikaru keluar tetapi Arisa dalam situasi berbahaya sekarang.

Karena Hikaru mendapat berkah dari Dewa Pelindungnya, (Ama no Mizuhana-hime) selain dari Dewa Parion, aku yakin dia akan baik-baik saja.

Di sisi lain gerbang teleportasi, ada Staff Warship Arisa yang setengah meleleh melakukan pendaratan darurat, gadis-gadis binatang buas dan Kaisar Musang yang berubah menjadi raja iblis di sekitar kapal, dan Pahlawan Meiko yang menyebarkan cahaya biru di sekitar, tampak berbahaya.

Lyuryu dan Lady Ringrande tampaknya berada di pesawat besar di kejauhan.

aku melihat ke langit dan melihat tujuh bola cahaya mengambang.

Karena indikasi mereka menunjukkan, (UNKNOWN), mereka mungkin adalah Dewa atau familiar Dewa.

Cincin cahaya berubah menjadi pusaran air yang kaya warna.

–Persepsi krisis .

Yang itu berbahaya.

aku mengulurkan (Tangan sihir) ke semua orang yang bisa dijangkau.

Sementara persepsi krisis menyerang punggung aku, aku entah bagaimana–mendapatkannya.

–Ini buruk .

Sesuatu jatuh dari langit.

–Berbahaya, berbahaya, berbahaya.

aku mencapai Pengaturan Unit dengan lebar rambut.

Momen tepat sebelum cahaya yang jatuh dari langit menyentuh kami—itu diaktifkan pada waktunya entah bagaimana.

"Fiuh, aku sudah lama tidak panik."

Setelah kami pindah ke ruang gurun pribadi aku, aku menghela nafas lega.

–Ups, belum!

Selanjutnya, aku berteleportasi lagi untuk menyelamatkan Lyuryu dan yang lainnya.

–LYURYURYUUU .

Melihatku, naga putih itu mengeluarkan suara kegembiraan dan melompat ke arahku seperti Pochi.

–Geh .

Di belakang Lyuryu, di balik pesawat besar yang jatuh, aku melihat tsunami cahaya putih datang.

Itu mungkin sisa gelombang cahaya yang jatuh ke kita.

"Oy, oy, tempat ini adalah titik tengah menuju kota tetangga, jauh dari ibu kota lho–"

Sambil bergumam keheranan, aku menangkap Lyuryu dan kapal perang besar dengan (Tangan sihir) dan membawa mereka ke tempat yang sama seperti sebelumnya.

"Tuan! Tolong selamatkan gadis pahlawan nodesu."

Pochi yang menemukan kami melompat dan bertanya padaku.

Tentu saja, Pahlawan Meiko yang mengamuk yang mengeluarkan cahaya biru dari mulut dan matanya terlihat seperti berada di ambang kehancuran.

Aku dengan cepat mengikat Hero Meiko dengan sihir bayangan dan menyerahkan Blood Elixir ke Pochi.

"Cobalah biarkan dia minum ini."

"Ya nanodesu!"

aku harap ini akan menyembuhkannya, tetapi jika itu tidak memungkinkan maka aku harus membuatnya minum yang terlarang (Nectar).

aku tidak bisa meninggalkan (Nectar) di tangan orang lain karena memiliki banyak masalah.

Namun, aku tidak bisa merawat Pahlawan Meiko lebih dari ini.

aku perlu melakukan sesuatu tentang tsunami cahaya putih sebelum Pahlawan Meiko. Jika aku membiarkannya, paroki dan Pulau Dejima akan ditelan.

Menyelesaikan bencana besar datang lebih dulu sebelum seorang kenalan yang aku temui sekali.

"Arisa, aneh."

aku mendengar Tama berteriak di atas kokpit Staff Warship yang sebagian hancur.

aku bergegas ke kokpit kapal dengan Flash Drive bahkan sebelum aku memikirkannya.

Persiapan untuk menggunakan Pengaturan Unit menuju Pulau Dejima akhirnya dibatalkan, tetapi saat ini, itu tidak mencapai pikiranku.

"Arisa! Apakah kamu baik-baik saja!!"

"aku baik-baik saja . "

Arisa menjawab dengan aksen aneh dengan kepalanya yang masih tertutup kaca helm.

Fosfor violet bocor dari celah armor emasnya.

–Raja Iblis .

Itu ditambahkan pada judul Arisa.

aku mengaktifkan Soul Seer, Magic Seer, Miasma Seer, Spirit Seer dan menyembunyikan indikasi Menu untuk membuat throughput sedikit lebih efisien.

Bagian dalam mataku terasa sakit, mungkin aku berlebihan.

Namun, aku tidak peduli tentang itu sekarang.

aku melihat bahwa kekuatan sihir bocor keluar dari Soul Vessel Arisa yang retak, sementara miasma melebarkan retakan itu.

Ini seperti semacam benda ungu yang meluap dari celah Vessel.

–Tenang, Satou.

aku dengan panik menekan hati aku yang bingung.

"Tidak apa-apa, Arisa. Tidak apa-apa."

Sambil bergumam seolah-olah aku meyakinkan diri sendiri, aku merobek racun dan dengan lembut memperbaiki Bejana Jiwa yang rusak ke bentuk aslinya.

"Baiklah, sedikit lagi–"

Aku membersihkan armor emas Arisa dengan Master Key.

"Jangan lihat."

Arisa menyembunyikan bibirnya dengan tangannya dan meringkuk di kursi kokpit.

"Jangan khawatir, aku tidak akan membencimu hanya karena penampilanmu sedikit berubah."

"Betulkah?"

"Ya, tentu saja aku."

Aku bergumam untuk menenangkan Arisa dan mengangkat kepalanya.

“Minum ini. Selagi Soul Vesselmu masih mempertahankan bentuknya.”

"Un, oke."

aku membuat Arisa meminum (Nectar).

Di antara barang-barang aku, hanya ini dan Blood Elixir Rev. mampu menyembuhkan kerusakan pada Soul Vessel.

Namun, penyembuhan dari Blood Elixir Rev. hanya bersifat sementara.

Ketika Soul Vessel rusak sebanyak ini, Vessel mungkin tidak akan dipulihkan kecuali dia meminum (Nectar) .

"–Ah, Tuan memasukiku."

Arisa adalah Arisa bahkan di saat seperti ini.

Mengabaikan omong kosongnya, aku mengawasi pemulihan Soul Vessel-nya.

Tak lama, setelah apa yang terasa seperti keabadian, Kapal Jiwa Arisa dipulihkan.

"–Fiuh, bagus."

"Maafkan aku . "

Aku menepuk kepala Arisa yang meminta maaf.

Karena sepertinya dia cukup mencerminkan, aku akan memutuskan hukumannya setelah aku mendengar alasan mengapa dia melakukannya secara berlebihan.

"Jangan gegabah itu lagi oke?"

"Un, jika sesuatu terjadi, ceritakan semuanya tentang itu–"

Ketika kami saling menatap, keadaan darurat lain ditampilkan pada pembacaan AR.

Kalau dipikir-pikir, Pulau Dejima dan paroki berada dalam masalah bukan.

"–Berhasil tepat waktu."

Aku adalah tempat yang paling dekat dengan Ibukota Kekaisaran, Pulau Dejima yang masih memiliki korban selamat, dengan Unit Arrangement

Lete City akan ditelan oleh tsunami cahaya putih di depan mataku.

aku ingat saat ketika orang yang bereinkarnasi catear-kin menggunakan Keterampilan Uniknya untuk mencoba menghapus ingatan aku.

aku telah melindungi gadis-gadis itu dengan orang-orang yang bereinkarnasi lainnya, aku harus pergi menemui mereka ketika aku punya waktu.

"Nah, harus melakukan sesuatu tentang itu."

aku memilih sihir bumi tingkat lanjut (Tembok Besar) di Daftar sihir.

"Kurasa itu lebih seperti Pegunungan Tanpa Nama daripada Tembok Besar Cina?"

Sebuah tembok tinggi yang lebih tinggi dari gunung menjulang pada jarak beberapa ratus kilometer.

Kelihatannya cukup mencolok, tapi dibandingkan dengan (<<Continental Guard>>), sihir ini lebih sederhana dan lebih hemat biaya.

"Nah, mari kita bersihkan ini dengan cepat."

aku menghubungkan (Tembok Besar) sambil bergerak dengan Unit Arrangement.

Kekuatan sihirku habis di tengah jalan, tetapi karena aku memiliki beberapa pedang suci yang terisi penuh, aku mendapatkan isi ulang dari mereka.

"Siapa yang mengira itu hampir mencapai wilayah Ratkin di sisi utara."

Tsunami cahaya putih tingkat bencana ini pastilah Hukuman Ilahi yang sebenarnya.

Mengubah beberapa kota menjadi garam putih mungkin adalah Hukuman Ilahi dari para rasul dan satu Dewa, sedangkan cahaya putih sebelumnya mungkin adalah Hukuman Ilahi skala besar dari tujuh Dewa.

Tidak heran kondisi Hukuman Ilahi berubah tergantung pada siapa kamu bertanya.

"Fumu, kawah ini dan alur berbentuk spiralnya mengerikan."

Setelah memastikan bahwa itu aman dengan sihir luar angkasa (Senrigan (Extra Clairvoyance)), aku pindah ke Kekaisaran Musang menggunakan sihir teleportasi.

Tampaknya para Dewa puas setelah menjatuhkan Hukuman Ilahi, mereka telah menghilang dari langit.

aku mengembalikan (Ruang Kebenaran) tempat raja iblis Troll disegel dari sub-ruang terlindung aku ke tempat aslinya.

Karena aku telah memasang penghalang yang sangat kuat di tempat aslinya, aku rasa mereka tidak menyadarinya.

Tampaknya penghalang itu telah menghilang oleh Hukuman Ilahi para Dewa.

Mungkin bukan penghalang itu sendiri yang menghilang, tetapi batuan dasar tempat penghalang itu ditempatkan.

"Bertanya-tanya apa ruang bengkok itu?"

aku melihat fenomena seperti fatamorgana di sudut pandangan aku.

Apakah itu kapsul evakuasi di sub-ruang?

Itu retak, dan yang selamat—ada di sana.

"Sungguh keajaiban dia selamat."

Aku mengeluarkan wajah familiar yang terkubur dalam garam.

–Uwaa.

Tubuh bagian bawah dan salah satu lengannya menjadi garam dan hancur berantakan.

Merupakan keajaiban bahwa bagian vital seperti kepala dan jantungnya aman.

Aku pindah ke laboratorium penelitian di istana pulau terpencil dengan Unit Arrangement sambil membungkusnya dengan sihir Fixture.

"Kurasa tidak perlu dibersihkan dan semacamnya."

Sambil menggumamkan itu, aku memasukkan Lady Liedill sang temple knight ke dalam bio-tank untuk Nana.

"Meskipun ini adalah cerita yang berbeda untuk kehilangan anggota tubuh, kurasa tidak mungkin untuk meregenerasi organ?"

Karena (Nectar) terlalu berbahaya, aku mengisi bio-tank dengan Blood Elixir Rev.

Setelah itu, mode regenerasi sendiri dari Bio Tank harus mengurus sisanya.

"Apa yang harus kita lakukan tentang pahlawan?"

"Benar. Aku akan meminta Perusahaan Echigoya untuk merawat Hero Meiko dan para pengikutnya. Kita bisa mengantarkan mereka ke Saga Empire begitu mereka bisa bergerak."

Mungkin aku harus mengembalikan Lady Ringrande ke rumah orang tuanya, tetapi untuk saat ini mungkin lebih baik baginya untuk tinggal di kamar tamu Perusahaan Echigoya.

Dia mungkin akan baik-baik saja karena aku meminta Sera untuk merawatnya.

Karena Pahlawan Meiko jatuh ke dalam kondisi kritis sambil memuntahkan darah ketika aku membiarkannya meminum (Nectar) untuk beberapa alasan, aku hanya memberinya Blood Elixir Rev. untuk mengembalikannya dari keadaan mengamuk sebagai pengobatan.

aku menanggalkan garis biru di kulitnya dengan operasi dan menyembuhkannya dengan ramuan sihir tinggi sesudahnya.

–Kemudian, setelah bertanya kepada Klan Beriunan dan Burainan yang suka meneliti hal-hal untuk menyelidiki garis, aku mengetahui bahwa komposisinya mirip dengan cairan biru yang mengkristal.

Saat itu, ketika aku memasukkan terlalu banyak kekuatan sihir ke Liza (Tombak Hitam Kriket), mengembangkannya menjadi (Magic Spear Douma), garis kristal yang terlihat mirip dengan cairan sihir juga muncul di permukaan tombak, itu mungkin serupa. fenomena .

"Apakah ini berarti Hukuman Ilahi sudah berakhir sekarang?"

"Un, mungkin. Sepertinya Stampedes di labirin dan banyak domain monster juga telah berhenti."

aku menegaskan pertanyaan Hikaru.

aku berpikir untuk menyerahkan perawatan daerah yang terkena bencana ke masing-masing negara.

Jika mereka meminta bantuan Shiga King, aku berencana untuk melepaskan makanan yang diawetkan dan persediaan obat yang telah kutimbun dalam jumlah besar.

"Tuan, Pochi adalah anak nakal nanodesu."

Ketika aku selesai dengan beberapa pekerjaan, Pochi memasuki wajah aku dengan wajah serius.

Liza dan Tama bersamanya.

"Tolong beri hukuman kepada Pochi nodesu."

"Apakah Pochi mengerti hal buruk apa yang dia lakukan?"

"Pochi meninggalkan posnya tanpa memberi tahu Master nodesu."

Memang benar dia melanggar perintahnya, tapi tanggung jawabku lebih berat untuk menunda sesuatu meskipun aku sadar ada sesuatu yang terjadi pada Pochi.

Pantang dari kehidupan malam selama satu bulan terlalu ringan, aku harus meminta Hikaru untuk memikirkan sesuatu nanti.

Nah, mengesampingkan refleksi aku, sekarang ini tentang Pochi.

"Mengapa kamu meninggalkan pos kamu?"

"Pochi dipanggil oleh seorang gadis kecil nodesu."

Aku tidak bisa benar-benar mengerti dari penjelasan Pochi, tetapi melihat gambar kasar dari Perekam Pertempuran yang dipasang di baju besi emas, itu adalah seorang gadis yang terlihat mirip dengan gadis kecil dalam lukisan.

"Apakah dia memberikan namanya?"

"Dia bukan nodesu. Tapi, dia bilang Pochi adalah (Pahlawan Sejati) nodesu."

Fumu, orang-orang yang tahu bahwa hanya kita–tidak, Pochi menjadi pahlawan tercatat pada batu tulis tertentu yang ditulis oleh (Troll Demon Lord).

Karena fakta bahwa Pochi mengalahkan raja iblis tikus juga ditulis, orang-orang yang berwenang dari Kekaisaran Musang harus menyadarinya bahkan jika mereka bukan Dewa itu sendiri.

Tapi yah, ada kemungkinan besar itu adalah Dewa Parion.

Di benua ini, satu-satunya orang yang mampu membuka gerbang dari Kota Seryuu ke ibukota Kekaisaran Musang adalah aku, Arisa, dan para elf tinggi.

Ini akan menjadi cerita yang berbeda jika orang yang bereinkarnasi dengan keterampilan unik teleportasi muncul di Kerajaan Shiga tetapi membuat asumsi tentang situasi yang tidak teratur seperti itu terlalu seperti teori konspirasi.

"Lalu?"

"Gadis itu mengatakan bahwa (Pahlawanku akan dibunuh oleh raja iblis yang jahat, tolong) nodesu."

Begitu, (Pahlawanku) ya–secara kronologis, tidak mungkin dia menjadi (Gadis kecil dalam lukisan).

Mungkin aman untuk menganggap bahwa (Dewa Parion (Temp)) yang menjebak Pochi adalah makhluk yang berbeda darinya.

Selanjutnya, aku mendengarkan hal-hal yang terjadi di Kekaisaran Musang dari Pochi.

"Kalau begitu aku akan mengumumkan hukuman untuk Prajurit Pochi."

"Iya . "

Mendengarku, Pochi menegakkan dirinya.

“Kejahatan meninggalkan jabatan dan membahayakan diri sendiri tidaklah ringan.”

"Iya . "

"Karena itu, 10 hari makan tanpa daging harus tepat."

Telinga Pochi jatuh ke bawah, dia melihat ke bawah.

Liza dan Tama yang berada di sebelahnya tampak pucat seperti darah mereka menjadi dingin setelah mendengar hukuman berat (10 hari makan tanpa daging).

"Namun–"

Telinga Pochi berkedut.

"–Mengingat keberanian dan kebaikan Pochi karena bergegas menyelamatkan nyawa seorang gadis dalam bahaya, makanan tanpa daging berkurang tiga hari."

Pochi mengangkat kepalanya.

“Lebih jauh lagi, menghargai kehati-hatianmu untuk tidak tanpa berpikir melibatkan raja iblis yang kamu temui tetapi sebaliknya menilai dengan benar apakah mereka jahat atau tidak, makanan tanpa daging berkurang lagi tiga hari.”

Telinga Pochi kembali ke posisinya.

"Dan, memuji pencapaianmu dalam menyembuhkan Pahlawan Meiko dan Kekaisaran Musang yang terluka, dan menyelamatkan Lady Ringrande, makanan tanpa daging berkurang lagi tiga hari."

Ini mungkin akan lebih menjadi plus jika ini adalah kisah sekolah sihir yang sangat populer, tetapi sepenuhnya memberikan hal positif di sini adalah buruk.

"Itu sebabnya, makan tanpa daging hanya untuk hari ini. Berhati-hatilah untuk tidak mengulangi apa yang kamu lakukan baik-baik saja."

"Ya, nanodesu! Pochi ingin belajar lebih banyak hal nodesu!"

"Yup, kamu hebat Pochi."

aku senang Pochi tertarik pada hal-hal selain pertempuran, makanan dan hobinya, menulis cerita.

Aku menepuk kepala Pochi dengan keras.

"Tama akan belajar juga~?"

Karena Tama juga datang menyatakan dan memelukku di sisi yang berlawanan, aku juga memujinya, "Kamu juga Tama yang hebat."

Sepertinya Tama sudah terpengaruh oleh Pochi.

"–Tuan."

Ketika aku kembali setelah menyelesaikan beberapa bisnis, Arisa sedang menunggu di kantor yang gelap.

"Arisa, setidaknya nyalakan lampu saat kamu menunggu."

"Selamat datang kembali. Apakah kamu di tempat Aze?"

"Tidak, aku hanya mendisiplinkan orang-orang merepotkan yang menjebak Pochi."

Aku mengatakan itu padanya terlebih dahulu sambil menegurnya.

Setelah gadis-gadis buas pergi, aku memeriksa Tactician Touya dan menemukan dia berada di tempat yang tidak terduga.

aku memastikan identitas asli pria (Yang Mulia) ketika aku menyerbu dengan Mana Camouflage, jadi aku meniru kisah Pedang Damocles dengan sedikit mengancam mereka.

Mereka mungkin tidak akan pernah mencoba ikut campur dengan kita lagi jika mereka masih gugup.

"Seperti yang diharapkan dari Tuan. Kamu cepat–"

Itu adalah nada lemah lembut yang tidak seperti Arisa biasa.

"–Aku punya sesuatu yang perlu aku bicarakan dengan Guru."

aku sedikit terkejut dengan fakta yang Arisa bicarakan dengan goyah – ingatannya disegel dan melihat Dewa yang turun adalah pemicunya – tetapi konten itu sendiri berada dalam kisaran asumsi yang aku pikirkan setelah melihat keadaan Kaisar Musang.

"Dewa yang membiarkan Arisa bereinkarnasi mengatakan itu (Jika kamu bertemu Dewa lain selain aku, bunuh mereka)?"

"Un, Dewa itu mengatakan bahwa mereka akan menyerang siapa pun yang telah diberikan kekuatan Dewa itu pasti jika mereka menemukannya, meskipun pertemuan itu jarang terjadi."

Itu aneh .

aku yakin Dewa telah melihat orang yang bereinkarnasi termasuk Arisa berkali-kali melalui oracle Miko.

Lebih penting– .

"Jadi Dewa yang membiarkanmu bereinkarnasi adalah (Dewa Iblis)?"

“Aku tidak tahu. Dilihat dari keadaannya, kemungkinan besar itu yang terjadi, tetapi Dewa tidak pernah secara langsung mengatakannya.”

Itu masuk akal, dari apa yang dia katakan sebelumnya, ingatannya mungkin telah disegel.

Apakah pemicunya terjadi terlepas dari Dewa mana yang dia temui, atau haruskah Dewa Zaikuon terlebih dahulu, diskusi akan berubah tergantung pada itu.

Namun, ada kemungkinan besar bahwa Dewa Iblis yang menghasilkan iblis mengirim orang yang bereinkarnasi ke dunia ini sebagai (Telur) untuk memproduksi raja iblis secara massal.

aku tidak tahu mengapa dia tidak hanya menyematkan fragmen pada orang-orang yang hidup di dunia ini.

Astaga, tujuan Dewa melahirkan orang yang bereinkarnasi masih belum jelas bahkan sekarang, itu menyedihkan.

Jika kita mengikuti deduksi aku yang tidak pernah benar dengan novel detektif, itu adalah "Orang-orang yang bereinkarnasi akan menyebarkan pengetahuan mereka, melanggar Tabu Dewa, dan kemudian Hukuman Ilahi akan menimpa mereka dan Dewa yang akan muncul dengan acuh tak acuh akan menyiksa orang-orang yang bereinkarnasi yang berubah menjadi raja iblis" kurasa?

–Tidak.

Ini penuh lubang jika aku memikirkannya sedikit lebih lama, dan itu benar-benar tidak efisien.

"–Ngomong-ngomong, apakah kamu sudah melihat statusmu setelah aku menyembuhkanmu?"

"Un, aku punya."

Arisa menjawab dengan nada serius.

"Jangan lupa untuk selalu melengkapi (Thief God Harness) saat kamu keluar oke."

"Ya, sayang . "

Aku dengan ringan memukul kepala Arisa.

"Aduh."

Dia seharusnya baik-baik saja sekarang jika dia bisa membuat lelucon.

Setelah melawan Dewa Zaikuon, Arisa telah mendapatkan beberapa gelar.

Pertama, (Raja Iblis) yang aku lihat.

Selain itu, (Orang yang Pemberontak), (Orang yang Menantang Dewa), untuk beberapa alasan (Pahlawan), dan– .

aku melihat status Arisa yang ditampilkan di AR dua kali.

Sepertinya itu bukan kesalahan.

Di sana– (Satou's Familiar) telah ditambahkan.

Pembaruan berikutnya dijadwalkan pada 1/29

Adegan yang menentukan melawan dalang direncanakan untuk bab berikutnya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar