Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 43 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 43: 43

15-43. Dunia baru

<TLN: 'Dunia Baru' di sini mengacu pada sesuatu seperti https://en.wikipedia.org/wiki/New_World >

Satou di sini. Ketika aku melihat cerita rakyat (Kikimimi Zukin) untuk pertama kalinya, aku pikir menjalani kehidupan sambil diawasi di setiap tempat tampak menakutkan bagi aku sebagai seorang anak. Di zaman modern, ada kamera pengintai di sana-sini, tetapi aku tidak pernah berpikir bahwa itu menakutkan.

"–Fumu, seperti yang kupikirkan, itu adalah akting ya."

(Un, sepertinya itu benar.)

Aku berada di dekat persembunyian Tactician Touya, aku sudah meminta Dryad untuk mendapatkan informasi dari lumut yang tumbuh di sana tentang hal yang mereka katakan setelah aku pergi.

aku terganggu oleh bagaimana mereka hanya berbicara tentang beberapa hal yang luar biasa nyaman bagi aku, jadi aku meminta bantuan Dryad.

Kecurigaan aku terbukti benar, tetapi aku tidak pernah berpikir bahwa mereka memperhatikan Kamuflase Mana aku.

(Sepertinya tidak ada lagi anak-anak yang mendengarnya.)

Dryad menyortir akumulasi informasi dari jaringan vegetasi, seperti lumut dan gulma, dan kemudian menyampaikannya kepada aku.

Secara ilmiah, tidak mungkin lumut dan gulma memiliki kemampuan untuk menyimpan informasi.

"Terima kasih, Dryad. Itu sangat membantu."

(Ehehe, bagaimanapun juga aku mendapat banyak sekali kekuatan sihir~)

Aku berpisah dengan Dryad yang melambaikan tangannya dengan penuh semangat, dan aku pergi ke Saga Empire yang dekat dengan tempat persembunyian.

aku telah menempatkan spidol pada wanita dengan wajah polos yang tampaknya menjadi orang yang menteleportasi Pochi, jadi selanjutnya aku menuju ke kekaisaran untuk menangkap pria Kepala.

Meskipun pada akhirnya menyelamatkan Lady Ringrande dan Putri Maryest, aku tidak bisa mengabaikan fakta bahwa mereka menempatkan Pochi dalam bahaya karena beberapa skema sia-sia.

Hapus sekaligus–tidak, karena itu tidak sesuai dengan keinginanku, aku berpikir untuk memberinya rasa takut yang cukup untuk membuatnya berpikir dua kali sebelum mencoba ikut campur dengan kita lagi.

aku yakin dia akan dengan patuh mendengarkan jika aku membiarkan dia merasakan penyelaman dari ketinggian 10.000 kaki dalam daging beberapa kali, selama dia tidak memiliki kemampuan untuk terbang atau berteleportasi.

"Di sana ya–"

Di lantai atas sebuah bangunan yang aku tuju, ada seorang pria gnome bernama Kepala Biro Intelijen Kekaisaran Saga.

–Tidak.

Orang ini tidak sama dengan yang sebelumnya.

Menurut pembacaan AR, rasnya adalah (Boneka Boneka), meskipun secara cerdik disembunyikan oleh artefak tipe penyembunyian.

Kelihatannya persis seperti orang aslinya, tapi orang ini palsu.

aku mencoba melacak kembali kekuatan sihir yang mengalir dari orang ini, tetapi semuanya palsu dan tidak terhubung ke tubuh utama.

Ketika aku mencoba mencari di peta, aku menemukan satu lagi (Dummy Puppet) di daerah pedesaan Saga Empire.

aku akan menaruh spidol di atasnya dan menyiapkan jebakan yang bisa melacak tubuh utama ketika dia mengakses boneka itu.

"–Nah, apa yang harus dilakukan."

Aku duduk di atas salah satu menara Istana Kekaisaran Kekaisaran Saga, bergumam sendirian.

Aku bisa menempatkan Tactician Touya dan wanita dengan wajah polos di bawah (Geass) untuk melarang mereka bermusuhan, tapi itu akan menjadi langkah yang buruk.

Bahkan jika aku mengekang mereka, dengan Ketua masih berkeliaran, itu mungkin akan berakhir dengan mereka bersembunyi dan bertindak di belakang layar.

Di samping itu–.

aku ingat percakapan Tactician Touya dan rekan-rekannya.

Menambahkan itu dengan informasi yang dikumpulkan Dryad, tampaknya saat ini mereka benar-benar tidak akan berkelahi dengan kita.

Mungkin aku harus berpura-pura bahwa aku telah berhasil ditipu?

Untuk saat ini, aku akan memberikan peringatan kepada kekuatan publik mereka, Kaisar Saga dan menyelesaikan persiapan yang diperlukan untuk menyegel Jalan Raya Labirin Kota Seryuu— Gerbang Neraka itu kapan saja aku mau.

Mempersiapkan Monumen Suci dan Penghalang Pemurnian bertipe laminasi yang sama yang dapat diaktifkan kapan saja di seluruh wilayah telinga sudah cukup.

Vena Naga yang mengalir di dekat Kota Seryuu sangat kental karena terhubung ke Lembah Naga, jadi seharusnya bisa mengaktifkan penghalang yang sedikit kuat tanpa masalah.

Aku menatap batu di dalam tanganku sambil mengumpulkan pikiranku.

"Yup, bahkan skill Appraisal dapat mengidentifikasi ini sebagai (Batu Bulan)."

Jika Ketua tidak pernah mengakses Boneka Boneka, aku berpikir untuk menggunakan benda ini sebagai umpan untuk memancingnya keluar.

Ini adalah batu yang aku kumpulkan di bulan ketika aku sedang berjalan-jalan di sana saat memasang pabrik luar angkasa di titik Lagrangian setengah jalan ke bulan.

Sepertinya mereka tidak ingin aku pergi ke bulan, tapi itu hanya tempat yang suram dengan hanya tanah dan bebatuan, tidak ada yang menarik.

aku telah mencoba mencari di Peta tetapi tidak ada kuil atau reruntuhan di mana Dewa Iblis dapat disegel, juga tidak ada iblis dan monster.

Menurut mitos, Dewa Iblis seharusnya disegel di bulan, tapi kemungkinan besar itu adalah informasi yang menyimpang.

Atau mungkin, Dewa Iblis telah membuka segelnya dan diam-diam bersembunyi di dunia.

Kemungkinan itu ada jika Dewa yang memberi orang yang bereinkarnasi seperti Arisa pecahan mereka adalah Dewa Iblis.

Yah, tidak ada gunanya memikirkannya lagi.

Arisa sepertinya menunggu di kamarku, jadi aku memutuskan untuk segera memberikan peringatan kepada kaisar dan menyelesaikan hal-hal lain.

"–Menguasai."

Ketika aku kembali setelah menyelesaikan bisnis aku, Arisa sedang menunggu di kantor yang gelap gulita.

"Arisa, setidaknya nyalakan lampu sambil menunggu."

"Selamat datang kembali. Apakah kamu di tempat Aze?"

"Tidak, aku hanya mendisiplinkan orang-orang merepotkan yang menjebak Pochi."

Aku mengatakan itu padanya terlebih dahulu sambil menegurnya.

Di kamar Kaisar Saga, aku memberinya sedikit peringatan dengan meniru mitos Pedang Damocles.

aku tidak berpikir dia akan pernah mencoba ikut campur dengan kami lagi jika dia memiliki akal sehat.

Adapun soal Chief, aku akan membicarakannya dengan Arisa setelah dia pulih, Hikaru dan Liza.

"Seperti yang diharapkan dari Guru. Kamu cepat–"

Dia terdengar lemah lembut tidak seperti Arisa biasa.

"–Aku punya sesuatu yang perlu aku bicarakan dengan Guru."

Aku sedikit terkejut pada fakta yang Arisa bicarakan dengan goyah—ingatannya disegel dan melihat Dewa yang turun adalah pemicunya—tapi isinya sendiri berada dalam kisaran asumsi yang kupikirkan setelah melihat keadaan Kaisar Musang.

"Dewa yang membiarkan Arisa bereinkarnasi mengatakan itu (Jika kamu bertemu Dewa lain selain aku, bunuh mereka)?"

"Un, itu Dewa berkata bahwa mereka akan menyerang siapa saja yang telah diberikan kekuatan Dewa itu pasti jika mereka menemukannya, meskipun pertemuan itu jarang terjadi."

Itu aneh.

aku yakin Dewa telah melihat orang yang bereinkarnasi termasuk Arisa berkali-kali melalui oracle Miko.

Lebih penting–.

"Jadi Dewa yang membiarkanmu bereinkarnasi adalah (Dewa Iblis)?"

"Aku tidak tahu. Dilihat dari situasinya, kemungkinan besar itu akan terjadi, tapi Dewa tidak pernah mengatakannya secara langsung."

Itu masuk akal, dari apa yang dia katakan sebelumnya, ingatannya mungkin telah disegel.

Apakah pemicunya terjadi terlepas dari Dewa mana yang dia temui, atau haruskah Dewa Zaikuon terlebih dahulu, diskusi akan berubah tergantung pada itu.

Namun, ada kemungkinan besar bahwa Dewa Iblis yang menghasilkan iblis mengirim orang yang bereinkarnasi ke dunia ini sebagai (Telur) untuk memproduksi raja iblis secara massal.

Aku tidak tahu mengapa dia tidak menyematkan pecahan pada orang-orang yang hidup di dunia ini.

Astaga, tujuan Dewa melahirkan orang yang bereinkarnasi masih belum jelas sampai sekarang, itu menyedihkan.

Jika kita mengikuti deduksi aku yang tidak pernah benar dengan novel detektif, itu adalah "Orang-orang yang bereinkarnasi akan menyebarkan pengetahuan mereka, melanggar Tabu Dewa, dan kemudian Hukuman Ilahi akan menimpa mereka dan Dewa yang akan muncul dengan acuh tak acuh akan menyiksa orang-orang yang bereinkarnasi yang berubah menjadi raja iblis" kurasa?

–Bahkan.

Ini penuh lubang jika aku memikirkannya lebih jauh, dan itu sangat tidak efisien.

Namun, tidak salah jika Dewa yang memberikan kekuatan kepada orang-orang yang bereinkarnasi memanipulasi keinginan mereka untuk memaksa mereka melawan Dewa lainnya.

Buktinya adalah fakta bahwa Arisa sama sekali tidak ragu untuk melawan Dewa.

Aku tidak punya niat untuk melawan Dewa sekarang, tapi aku punya perasaan bahwa aku perlu menganggap Dewa yang mengirim orang-orang yang bereinkarnasi ke sini sebagai musuh di masa depan.

Jika Arisa menyetujuinya, aku bahkan ingin menghapus Fragmen Dewa miliknya.

"–Ngomong-ngomong, apakah kamu sudah melihat statusmu setelah aku menyembuhkanmu?"

"Un, aku punya."

Arisa menjawab dengan nada serius.

"Jangan lupa untuk selalu melengkapi (Thief God Harness) saat kamu keluar oke."

"Ya, sayang."

Aku dengan ringan memukul kepala Arisa.

"Aduh."

Dia seharusnya baik-baik saja sekarang jika dia bisa membuat lelucon.

Setelah melawan Dewa Zaikuon, Arisa telah mendapatkan beberapa gelar.

Pertama, (Raja Iblis) yang aku lihat.

Selain itu, (Orang yang Pemberontak), (Orang yang Menantang Dewa), untuk beberapa alasan (Pahlawan), dan–.

Aku melihat status Arisa yang ditampilkan di AR dua kali.

Sepertinya itu bukan kesalahan.

Di sana– (Satou's Familiar) telah ditambahkan.

"Nah, apa yang kamu rencanakan mulai sekarang?"

Setelah menidurkan Arisa, aku bertemu langsung dengan Great Weasel Demon Lord di kastil yang aku buat di dalam sub-ruang gurun.

Isi pembicaraan kita adalah tentang masa depan orang-orang Kekaisaran Musang.

Karena Nona Liedill saat ini sedang beregenerasi di tangki budaya, aku di sini hanya dengan Raja Iblis Musang Besar dan Raja Iblis Pedang.

Dua raja iblis lainnya juga selamat, tetapi karena mereka telah berubah menjadi mesin perang yang lengkap, aku telah mengikat mereka dengan (Geass) dan memenjarakan mereka di (Abyss Dungeon) yang aku buat dengan sihir luar angkasa.

Akhirnya, aku berpikir untuk menggunakan (Familiarize) dan (Transfer) Demon Lord Shizuka untuk mentransfer demon lord (God's Fragments) ke hewan kecil dan meminta Arisa dan anggota lainnya mengalahkan raja iblis yang dihasilkan.

Tampaknya Arisa akan mendapatkan gelar (Pahlawan Sejati), dan gadis-gadis lain bahkan mungkin mendapatkan gelar pahlawan juga.

"Jika Louis masih hidup, dia bisa menghapus ingatan yang berhubungan dengan sains dari orang–"

"Itu tidak mungkin. Kamu mengerti kan?"

Louis ini yang disebutkan oleh Great Weasel Demon Lord adalah orang yang bereinkarnasi dari keluarga kucing yang bertanggung jawab untuk menghapus memori di Lete City.

Tentu saja dia masih hidup, tetapi bahkan jika dia mampu mengelola sekitar 100 orang, tidak mungkin melakukannya pada seluruh populasi Weasel Empire.

"Namun, membiarkan mereka menjalani kehidupan di sub-ruang tidak ada bedanya dengan apa yang dilakukan Dewa."

"Kamu benar. Apalagi, bahkan jika mereka bisa hidup selama 100 tahun di sub-ruang, itu bukan sesuatu yang bisa dilakukan selamanya."

Sub-ruang yang aku buat dengan tergesa-gesa menggunakan mantra terlarang seharusnya tidak bertahan selama itu, meskipun mungkin lain cerita jika diperkuat oleh Skill Unik Yuika seperti dengan istana pulau terpencil.

"Dan mereka mungkin akan dianiaya jika mereka kembali ke dunia sebelumnya–"

–Sebaliknya, jika Tujuh Dewa Pilar memperhatikan mereka, mereka mungkin akan memberlakukan Hukuman Ilahi lainnya.

"Pertama-tama, tidak mungkin dunia ini yang memiliki kesulitan untuk mempertahankan mata pencaharian sehari-hari dapat menerima imigran."

aku setuju dengan Great Weasel Demon Lord.

Kota dan Desa Brighton di bawah pemerintahan aku memang menerima banyak imigran, tetapi itu hanya mungkin karena aku telah mengatur lingkungan dengan sihir di atas area yang berpenduduk sedikit.

Selain itu, seluruh imigran dari Kekaisaran Musang lebih dari populasi Kerajaan Shiga.

Kota tak berpenghuni di Benua Naga Kuno juga telah diperintah oleh banyak penduduk asli, jadi tidak bisa digunakan.

"Kurasa aku bisa mengurus makanan setidaknya."

"Umu, aku bersyukur untuk itu, namun jika mereka terus hidup seperti ini, cepat atau lambat mereka akan melanggar tabu, mengulangi hal yang sama."

Raja Iblis Musang Hebat merenung.

"Satou. Apakah kamu tidak menginginkan dunia ini?"

Dia benar-benar mengatakan beberapa hal Great Demon Lord.

"Bukankah maksudmu setengah dari dunia?"

"aku tidak berbicara tentang permainan."

<TLN: Referensi Dragon Quest 1.>

aku tidak yakin bagaimana menanggapi jika kamu serius.

"Dengan kekuatan gadis penyihir luar angkasa bernama Arisa dan kamu, kita bisa membunuh Dewa."

"Maaf, tapi aku tidak akan melawan Dewa."

Jika kita berbicara tentang apakah itu mungkin atau tidak, aku bisa melakukannya sendiri bahkan tanpa memaksa Arisa.

Lagipula, aku bisa mengeluarkan sihir anti-dewa (Mythology Down) dalam waktu singkat, lalu aku bisa memotong Dewa dengan Pedang Ilahi saat mereka melemah.

Dan aku juga bisa terus menembak (Mythology Down) selama aku memiliki Magic Tank yang cukup.

"Mengapa!"

The Great Weasel Demon Lord jengkel.

"Meskipun tidak sempurna, yang melahirkan makhluk di dunia ini adalah Dewa Tujuh Pilar."

"Mana buktinya!"

"Aku pernah mendengarnya dari High Elf yang telah hidup sejak zaman mitos."

Setidaknya, aku tidak berpikir bahwa Aze-san dan peri tinggi lainnya berbohong kepada aku.

"Apakah kamu mengatakan bahwa tidak apa-apa dilecehkan jika itu oleh orang tua kandungmu!"

"Argumen kamu akan sangat ekstrem."

Aku mungkin setuju dengan Raja Iblis Musang Hebat jika kita hidup di era di mana Kepala Anjing mengamuk 20.000 tahun yang lalu, tapi aku tidak merasa pendirian Dewa saat ini sejahat itu.

Jika yang mengatur dunia ini adalah Dewa Tujuh Pilar, maka aku pikir orang-orang di dunia ini harus mematuhi aturan yang diberlakukan oleh pemerintah.

Selama aturan (Dewa) tidak melakukan eksploitasi yang tidak masuk akal.

"Sudah menjadi sifat manusia untuk menuntut kehidupan yang lebih baik. kamu pikir tidak apa-apa bagi mereka untuk menekan gagasan itu!"

"Bukankah karena mereka tidak ingin orang saling membunuh seperti di Perang Dunia II dan Perang Dingin?"

"Kamu pikir orang-orang itu adalah makhluk yang sangat baik!"

U~n, entah kenapa Raja Iblis Musang Besar sangat membenci Dewa.

"Benar. Karena aku belum pernah bertemu Dewa, aku hanya bisa membuat dugaan dari berbagai buku–"

Aku melihat ke arah Great Weasel Demon Lord dan berbicara dengan tulus untuk membuat kata-kataku sampai padanya.

"–Aku tidak akan melawan mereka hanya berdasarkan dugaan itu."

Setidaknya, meskipun (Gadis Kecil dalam Lukisan) merasa benar sendiri, aku tidak merasakan kebencian padanya.

"Apakah kamu akan mengadakan percakapan dengan mereka?"

"Ya, aku akan menemui mereka."

"Apakah kamu serius?"

"Tentu saja."

aku memberikan penegasan kepada Great Weasel Demon Lord yang tampak tercengang.

Penanda yang aku kenakan pada Dewa Zaikuon dan para rasul segera terlepas, tetapi aku dapat memastikan bahwa penanda itu berada di (Alam Dewa) untuk sesaat.

Karena koordinat telah dicatat dan sebagainya, aku tidak berpikir aku tidak boleh pergi.

Tentu saja aku hanya akan pergi setelah aku benar-benar siap dan membuat janji dengan Dewa yang ramah.

"Nah, karena sikap kita berdiri di garis paralel, mari kembali ke topik pertama."

Saat ini, memutuskan masa depan orang-orang Kekaisaran Musang adalah yang utama.

aku ingin memberi mereka harapan untuk masa depan mereka pada hari ketiga, aku tidak berbicara tentang (Aturan Tiga selama Bencana) yang aku dengar di suatu tempat sebelumnya.

Serius, jauhkan aku dari orang-orang yang aku selamatkan untuk bunuh diri.

"Tidak ada tempat bagi mereka di dunia sebelumnya. Orang-orang dari Weasel Empire tidak ingin melepaskan kenyamanan teknologi. Benarkah itu?"

"Itu benar. Yang bodoh tidak akan peduli, namun, mereka yang telah merasakan kenyamanan tidak akan bisa kembali ke kondisi sebelumnya."

Un, aku bisa mengerti.

aku juga ingin mandi setiap hari dan makan makanan enak kapan pun aku mau.

"Jadi, inilah saran–"

The Great Weasel Demon Lord yang mendengarkanku dalam diam membuka mulutnya setelah aku selesai.

"Mungkin saja jika hanya satu atau dua, tetapi apakah itu benar-benar dapat dilakukan dengan nomor ini?"

"Yup, aku telah menyelesaikan tes empiris dengan aman. Mouse yang aku gunakan dalam tes tiba di sana dengan selamat."

Pada awalnya aku akan mengirim Chuu Fat dan tikus lain yang telah mengumpulkan pengaruh besar di bawah Kerajaan Shiga dalam ujian, tetapi mereka terikat pada peningkatan kebersihan dan pengendalian kejahatan Kerajaan Shiga lebih dari yang bisa aku bayangkan, jadi aku menggunakan beberapa tikus laboratorium normal sebagai gantinya.

"Kalau begitu kita akan pergi dengan saran itu – tidak, aku harus menundukkan kepalaku. Tolong pimpin kami orang-orang Kekaisaran Musang ke dunia baru."

Ketika Raja Iblis Musang Besar memohon dengan menundukkan kepalanya ke tanah, Raja Iblis Pedang berwajah rubah mengikutinya.

"Kalau begitu, aku mengandalkanmu untuk membujuk orang-orang di sub-ruang oke."

"Dimengerti. aku bersumpah bahwa aku akan berhasil membujuk mereka sebelum Tabut selesai."

Aku melambaikan tanganku pada Great Weasel Demon Lord dan memulai persiapan untuk Ark.

aku memiliki bahan dan semuanya, aku harus bisa menyelesaikannya dalam waktu setengah bulan.

Seperti yang aku pikirkan, bekerja dengan tangan aku membuat sesuatu benar-benar jauh lebih menyenangkan daripada krisis dunia atau mengejar dalang misterius.

Aku akan meninggalkan yang itu sampai mereka sendiri terjerat jaring, sekarang mari kita lanjutkan persiapan untuk mengirim penduduk Kekaisaran Musang ke dunia baru dengan aman!

Pembaruan berikutnya direncanakan pada 2/12

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar