Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5: 5

15-5 . Kota Biasa (2)

Satou di sini. Ketika seseorang bersikeras bahwa mereka sangat normal, itu membuatku ragu bahwa mereka menyembunyikan sesuatu yang tidak normal. Meskipun aku tahu bahwa aku hanya melompat pada bayangan, aku tetap mencarinya.

"Tikus gendut~?"

"Bertanya-tanya apa itu? Sepertinya kapibara."

Di sebuah ruangan yang kami temukan di tengah jalan saat kami mengejar petugas yang pergi ke ruang bawah tanah, kami melihat bayi-bayi hewan mirip kapibara dengan plester dan orang-orang berjubah putih.

aku pikir mereka beastkin tetapi karena mereka mengenakan topeng besar dan kacamata hitam seperti pelindung, aku tidak begitu yakin.

Ketika aku melihat lebih dekat, aku melihat ada kristal merah yang terlihat mirip dengan pecahan inti sihir di plester.

Kapibara yang telah diplester dikirim ke kamar sebelah melalui lereng yang licin.

"Disita?"

"Sepertinya itu sedikit berbeda."

Aku menggendong Tama di bawah lenganku dan mengintip ke kamar sebelah.

Ada bak mandi yang diisi dengan isi perut dan potongan daging di dalam ruangan, dan hewan-hewan seperti kapibara yang diplester dari sebelumnya dengan rakus mengunyahnya.

Apakah mereka semacam hewan laboratorium?

Laki-laki yang memakai pakaian yang sama dengan laki-laki dari kamar sebelah menaburkan bedak putih menggunakan sendok pada isi perutnya.

Mereka melakukannya dengan kasar, namun hewan mirip kapibara tidak mempedulikannya karena mereka sibuk dengan isi perutnya.

"Cih, kehabisan bedak."

"Kami juga kehabisan stok, buat lebih banyak."

"Apa yang merepotkan."

Seorang pria membawa sendok pergi ke salah satu bagian ruangan sambil memaki.

–Itu?!

Pil yang diambil pria itu dari botol ditampilkan sebagai (Reborn Seeds) di AR.

Itu adalah obat yang sama yang mengubah makhluk di saluran pembuangan Ibukota Kerajaan Shiga menjadi monster tali merah.

Mungkin, ini adalah pabrik rahasia yang memproduksi monster tali merah?

"Tuan, di sini juga~?"

Tama yang telah terlepas dari ikatanku sebelum aku tahu itu memanggilku di depan kamar di sebelah ini.

"Tanaman merambat yang aneh itu, apakah itu Kentang Hopping?"

"Tentu saja~."

Tama mengangguk.

Itu adalah monster yang diburu oleh penjelajah pemula dan pembawa bagasi di Selbira Kota Labirin untuk mengumpulkan uang.

Mereka adalah salah satu pilar yang mendukung tagihan makanan berpenghasilan rendah di Kota Labirin.

Mungkin tempat ini. . . .

Mendukung tebakanku, kamar sebelah memiliki (<<Walking Beans>>) dan (Dancing Corns) sedang dibangkitkan.

Sifat sebenarnya dari perbekalan militer murah yang aku lihat di desa – atau lebih tepatnya, ini pasti bahan bakunya.

Itu artinya hewan mirip kapibara tadi adalah asal dagingnya yang kering ya. . . .

"Selamat datang kembali, pejabat sipil Hokku."

"Kami sudah kembali. Kepala Peneliti-dono."

Kami hampir lupa tentang tujuan kami, tetapi kami tiba di tempat tepat waktu menggunakan Ground Shrink.

Pejabat dari sebelumnya memberikan patung kaisar dan kertas lakmus kepada seekor musang yang mengenakan pakaian mencolok di ruang terdalam.

Ada juga beberapa peneliti pria dan wanita lainnya di sini.

"Racunnya kurang dari ideal tetapi kekuatan sihirnya sedikit melebihi kapasitas kan …"

"Dengan ini kita tidak perlu tambahan pasokan kekuatan sihir dari kota bahkan jika Konsul mengeluh."

Dengan kekuatan sihir kota, yang dia maksud adalah kekuatan sihir dari Sumber yang dapat diperoleh melalui Inti Kota.

"Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu rendah racun sebelumnya?"

"Tidak lagi, terima kasih kepada pemula dari divisi Hokku-dono."

"Yang dari universitas kekaisaran?"

Pejabat itu mengerutkan kening, tidak memahami penjelasan para peneliti.

"Dia sepertinya kesal karena diturunkan dari universitas kekaisaran ke sini, dia telah memuntahkan racun di banyak tempat."

"Mempercayakan pria seperti itu untuk mendistribusikan makanan, aku kasihan pada orang-orang kumuh."

"Racun yang dikumpulkan di patung kaisar yang dipasang di daerah kumuh itu tiga kali lipat dari jumlah bulan lalu."

Para peneliti menceritakan alasannya sambil tertawa tidak enak.

Ketika pejabat itu memberi tahu mereka, "Perbaiki sikap pemula", mereka tertawa lagi.

"Kami awalnya merawat mereka dengan memberi mereka makanan sehingga mereka tidak akan mati kelaparan untuk mengumpulkan racun dari kelelahan dan kecemburuan mereka, kan."

"I-itu benar tapi…."

Mereka mungkin menggunakan racun untuk menghasilkan pil dan membesarkan monster.

Tetap saja, bahkan jika itu efisien, itu mengerikan bagi orang-orang kumuh yang harus menanggung pelecehan secara sepihak. aku tidak bisa tidak bersimpati.

"Ini tidak seperti pemberontakan atau kenaikan tingkat kejahatan, jadi seharusnya baik-baik saja."

"Jumlah produksi meningkat dan ksatria-sama yang datang dari pusat dalam perjalanan resmi juga naik level dengan lancar, semuanya baik-baik saja."

Jangan bilang mereka menaikkan level dengan mengalahkan monster yang mereka kembangkan sendiri?

aku tidak berhak menyalahkan mereka karena aku melakukan hal yang sama di labirin bawah tanah, tetapi kecuali kota ini adalah kasus khusus, seluruh Kekaisaran Musang harus membesarkan orang-orang tingkat tinggi secara sistematis.

Tidak heran jika mereka mampu memelihara lebih dari 100 Ksatria Kuil kelas 50 level.

"Ini dia, Ksatria-sama."

"Umu, aku akan mencoba pedang baruku."

Sebuah sangkar di bagian dalam ruangan dibuka, dan kemudian lima Tikus Log sebesar babi hutan melompat keluar darinya.

Seorang ksatria kulit musang menghasilkan kekuatan magis pada pedang besar yang dia pegang, menunggu di tengah ruangan.

Meskipun kekuatan sihirnya bocor, tepi sihir itu sendiri stabil, dia sangat baik untuk ksatria level 30.

Namun, itu jelas terlalu berlebihan terhadap tikus level 7, dia memotong tiga tikus dalam satu ayunan pedang besar.

Dua tikus yang tersisa akan melarikan diri dari ruangan, tetapi ksatria itu bergegas dengan kecepatan berkedip dan menusuk mereka.

"Fumu, berkat perangkat tepi sihir, bahkan tidak ada goresan pada bilahnya bahkan setelah memotong tulang lemak Tikus Log."

Hohouo, jadi pedang hebat itu adalah pedang sihir yang dilengkapi dengan alat untuk menghasilkan kekuatan sihir ya.

aku pikir ada sirkuit sihir yang lebih efisien jika kamu akan memasukkan perangkat sihir itu ke dalamnya, tetapi aku tidak akan mengkritik rencana orang lain.

"Lalu, haruskah kita mengeluarkan tikus-tikus berikutnya?"

"Umu, biarkan mereka datang!"

Kami sudah cukup melihat, jadi aku meninggalkan tempat itu bersama Tama.

Seharusnya tidak ada lagi yang bisa dilihat di sini.

"Tuan, berteriak~?"

Tama bergumam sambil menunjuk lubang angin.

Menurut peta ada lantai lain di bawah dan ventilasi terhubung ke sana.

–Ada penjara di bawah ya.

Menurut peta, ada banyak sel isolasi dengan orang-orang dengan kejahatan serius di dalamnya, ada juga banyak orang dengan gangguan mental dan nol HP dan stamina.

Aku punya firasat buruk tentang ini entah bagaimana.

aku ingin kembali tanpa melihatnya jika memungkinkan, tetapi aku akan membencinya jika aku merasa kabur begitu aku melakukannya.

"Private Tama, kembali ke permukaan dulu dan amankan rutenya."

"Iya!"

Tama mengikuti perintahku dengan pose shupin, jadi aku pergi ke ruang bawah tanah sendirian.

"Bantu aku bantu aku bantu aku bantu aku bantu aku–"

"Jangan makan aku, jangan! Hentikan, hentikan, hentikan—"

Di antara suara menggaruk dan menggiling, jeritan dan teriakan seperti dari orang gila bergema di ruang bawah tanah.

Sepertinya penjara bawah tanah ini kedap suara dengan sihir.

–Daripada penjara, aku kira ini lebih seperti ruang penyiksaan?

aku pergi ke kamar di belakang di mana beberapa orang yang tampaknya menjadi penjaga berada.

Seorang pria tergantung di udara tergantung dari langit-langit dan dua sipir ada di sana, ada dinding transparan di antara kedua pihak.

Ada patung kaisar yang biasa diletakkan di dalam ruangan tempat pria itu berada.

"–H-hentikan sudah."

"Tentu saja aku tidak akan ritus'? Apakah kamu berhenti ketika 29 wanita yang kamu bunuh meminta kamu untuk berhenti? kamu tidak ritus'?"

Sipir yang memotong banding penjahat menurunkan tuas di dinding.

Pria yang tergantung di udara tergantung dari langit-langit diturunkan dan kemudian hewan mirip kapibara di bawah mulai mengunyah kakinya.

Jeritan bergema di ruang bawah tanah, penjahat lain yang terkunci di sel isolasi mereka mulai menyuarakan kebencian mereka.

Rupanya, mereka menggunakan tempat ini untuk melaksanakan hukuman dan mengumpulkan racun.

"Astaga, ini menjijikkan."

"Jangan katakan itu, kaisar memutuskan untuk menanamkan (Tidak ingin masuk penjara lagi) dan (Tidak sebanding dengan kejahatannya) ke dalam ritual tahanan'?"

"Bahkan jika itu adalah hukum nasional, hal yang menjijikkan itu menjijikkan."

aku sangat setuju .

"Semoga permintaan transfer aku diterima dengan cepat."

"Begitukah? Menerapkan keadilan pada orang jahat, ini adalah tempat kerja terbaik bagiku~"

Berbeda dengan pria yang kelihatannya akan sakit karena stres, sipir yang menjalankan tuas secara berirama terlihat ceria tanpa sedikit pun stres.

Rasanya seperti aku akan sakit mental jika aku tetap di sini lebih lama, jadi aku berteleportasi kembali ke puncak menara tempat Tama menunggu.

"Cara mereka melakukan sesuatu mirip dengan Guru jika kita mengecualikan bagian sains dan kemanusiaan, bukan."

Begitu kami kembali ke istana pulau terpencil, aku memberi tahu semua orang hal-hal yang kami lihat di kota Kekaisaran Musang, dan kemudian Arisa mengatakan itu.

"Arisa, menurutmu apa yang kamu lakukan menyamakan musang dengan Tuan! Kita berbicara tentang musang di sini, mereka pasti merencanakan sesuatu."

Liza yang membenci musang secara terbuka menunjukkan ketidakpuasannya.

"Namun, rasionalitas mereka sangat mirip dengan musang. Kamu biasanya ragu untuk melakukan banyak hal bahkan jika kamu tahu mereka efisien."

Hikaru sepertinya dia setuju dengan beberapa hal tentang musang meskipun dia terdengar jijik dengan mereka.

Sebagai mantan raja, mungkin dia berpikir bahwa cara mereka mencegah orang-orang dari kelaparan dapat diterima.

"Menciptakan monster dengan tangan mereka sendiri… Tindakan tidak bermoral seperti itu seolah-olah mereka berpihak pada Dewa Iblis."

"Mungkin ada raja iblis yang bersembunyi di bayang-bayang Kekaisaran Musang?"

Sera dan Zena menemukan fakta bahwa mereka menciptakan monster menyedihkan.

"Satou, mungkinkah patung kaisar itu bisa digunakan untuk mengendalikan wabah monster jika kita meletakkannya di wilayah kekuasaan monster?"

"Tuan, aku mendukung saran sang putri, jadi aku memberi tahu."

"Nn, mungkin."

Nana dan Mia setuju dengan sang putri.

Itu pasti mungkin.

Masalahnya adalah bagaimana cara mengganti patung kaisar dan memurnikan racun yang terkumpul.

aku akan menyelidiki proses pembuatan patung kaisar ketika aku mengunjungi ibukota kekaisaran.

Juga, Tama dan Pochi yang diam memulai perjalanan ke alam mimpi bersama Lady Karina di ruang tamu yang cerah.

"Desuwa yang luar biasa!"

“Cepat nodesu! Benar-benar torebiaan nanodesu.”

"Tentu saja~?"

Di belakang Lady Karina dan Pochi yang menempelkan wajah mereka di jendela Smoke Car, Tama mengangguk sambil terlihat sedikit menang.

Keesokan harinya setelah pertemuan, kami menikmati perjalanan kereta api dari Kota Magyuba ke Kota Mogeiba.

Hikaru dan sang putri tinggal di istana pulau terpencil untuk menemani Sera yang telah menyatakan ketidakikutsertaannya sejak dia merasa terluka akibat penganiayaan terhadap kuil dan masalah dengan penciptaan monster.

Zena-san juga akan tinggal tetapi Pochi dan Tama menarik tangannya, dan dia akhirnya datang.

aku berencana untuk menikmati hal-hal nanti dengan tiga orang yang tinggal.

Selanjutnya, karena Liza tidak menyukai kostum musang, semua orang memakai kostum karakter ratkin.

"""Ensha~, ensha~""?"

"" "Kyupopo, kyupopo, kyupopo"", nanodesu!"

"""Ensha, ensha, cepat~"""

Mencocokkan musik (March of Smoke Car) yang dibuat secara dadakan oleh Mia, rombongan pemuda dan anak-anak yang menaiki Smoke Car bernyanyi dengan riang gembira.

Sepertinya anak-anak menyukainya karena lagu itu hanya memiliki lirik sederhana yang mudah diingat dan dicocokkan dengan ritme serta melodi sederhana yang berulang.

Mereka akan diberitahu, "Diam" jika ini di Jepang, tetapi karena ada penyanyi berkeliling meminta uang di setiap kereta di sini, tidak masalah.

"Stasiun~?"

"Ini adalah stasiun kecil nanodesu."

Mobil Asap menurunkan kecepatannya dan kemudian berhenti di sebuah stasiun kecil di sebuah desa di sepanjang jalan.

"Ada yang baunya enak."

"Baunya seperti rebusan mungkin?"

"Penjaja . "

Lulu bereaksi terhadap ucapan Liza, Mia menunjuk para pedagang yang bergegas dari kerumunan.

Sepertinya mereka menjual makan siang kotak.

"Enak dan murah, satu set sup sementara dan stick roll, hanya untuk lima swe~n."

"Bagaimana dengan bento daging babi hutan dan babi panggang? Hanya untuk 20 ekor!"

"Apakah kamu mau semur lemak beruang~ Ini 30 swen!"

Mereka cukup mahal jika kita mempertimbangkan harga tiketnya, tetapi tampaknya orang-orang yang mengendarai Mobil Asap relatif kaya, mereka menjual seperti kue panas.

Gulungan stik di bento sementara adalah hidangan yang mirip dengan gulung stik yang aku makan di Kansai.

Ini adalah hidangan di mana okonomiyaki tipis yang terbuat dari jagung, bukan gandum, dibungkus dengan tongkat .

"Liza, beli sedikit lebih banyak daripada untuk saham kita."

"Dimengerti. Tama, Pochi, ayo pergi."

"Mengetahui ~?"

"Mengerti nanodesu."

Liza yang menyetujui dengan wajah tajam pergi ke penjual bento diikuti oleh Tama dan Pochi.

Penjual bento yang kalah dengan intensitas Liza terlihat sedikit pemalu.

"Daging babi hutan~?"

"Sulit untuk meninggalkan daging beruang berlemak di belakang juga nodesu."

"Kalian berdua, tidak ada waktu untuk ragu-ragu. Sama seperti stasiun yang kita temui sebelumnya, kita seharusnya hanya berhenti sebentar di sini."

"Ah tidak~"

"Cepat nodesu!"

Sepertinya gadis-gadis beastkin dengan cepat terbiasa dengan perjalanan Smoke Car.

Kami menikmati perjalanan Smoke Car seperti itu dan tiba di Kota Mogeiba.

Selanjutnya, karena kotak makan siang selain bento sementara yang murah semuanya lezat, aku berpikir untuk membuatnya kembali dengan Lulu begitu kita kembali ke istana pulau terpencil.

"Anehnya ramai bukan."

"Tuan, ini seperti pasar di pusat kota Kadipaten Ibukota."

Arisa dan Lulu terkejut dengan keramaian di gedung stasiun.

Ini bisa dimengerti. Kerumunan setidaknya tiga kali lebih besar dari yang ada di Kota Magyuba ketika kami berangkat.

"Ini seperti bandara Haneda dan Kansai sebelum seorang superstar tiba, kan."

Arisa mengungkapkan kesannya.

Bukankah seharusnya Narita untuk maskapai internasional?

Bagian di mana orang banyak memperhatikan mobil bangsawan dan menunjukkan kekecewaan saat mereka memeriksa orang terakhir yang turun juga serupa.

"Bukan Mobil Asap ini ya …."

"Seperti yang aku katakan. Yang ditunggangi Ksatria Kuil-sama seharusnya datang dari arah Ibukota Kekaisaran Tegaeba."

Menilai dari percakapan yang aku dengar dari kerumunan, tampaknya beberapa Ksatria Kuil akan datang dari Ibukota Kekaisaran.

"Mereka memusnahkan Hydra ketika mereka datang sebelumnya, aku ingin tahu apa yang mereka buru kali ini?"

"Tidak ada berita tentang monster kuat baru-baru ini, mungkin walikota mengundang mereka untuk kembali ke tanah air dengan penuh kemenangan?"

Untuk saat ini, semuanya baik-baik saja selama mereka tidak datang untuk melawan kita.

"Satou-san, sepertinya kita harus segera turun."

"Terima kasih, Zena-san."

Karena mereka telah mengumumkan izin untuk turun, kami juga turun bersama penumpang lainnya.

"Ini dia! Ini Smoke Car dari kota Tegaeba!"

Kerumunan yang mendengar suara peluit mengguncang petugas stasiun dan bergegas ke peron.

Karena berbahaya, kami menunggu sebentar sampai kepanikan sedikit mereda.

Setelah beberapa saat, Mobil Asap bergabung dengan mobil bangsawan mewah tiba di peron berikutnya.

"""SELAMAT DATANG KEMBALI! BINTANG MOGEIBA!"""

"""Hidup LIEDILL-SAMA"""

Kerumunan bersorak sambil melambai.

Mereka entah bagaimana terlihat mirip dengan orang-orang dari paruh pertama era Showa.

"Terima kasih telah menyambut kami!"

Seorang ksatria kulit musang yang membawa pedang besar berteriak begitu pada kerumunan dan minggir.

"aku tidak terlalu menyukai sambutan seperti itu …."

"Liedill-sama, tolong mengerti bahwa ini juga pekerjaan untuk Ksatria Kuil."

aku mendengar percakapan seperti itu dengan keterampilan Attentive Ears.

Orang yang muncul bukanlah kulit musang.

Ini adalah wanita muda dengan telinga panjang (Booch) dengan mata zamrud dan rambut pirang lurus yang cocok dengan ekspresi "persik putih".

Dia adalah ksatria level 57, dan memiliki Gerakan Berkedip, Penggunaan Ganda dan keterampilan serupa, dia juga memiliki keterampilan Sihir Angin.

"… Dia seperti tiruan seseorang ya."

Arisa bergumam sendirian. Sama sepertiku, sepertinya dia mengingatkan Arisa pada seorang pahlawan wanita dari sebuah karya fantasi terkenal di mana settingnya berada di pulau terkutuk.

Itu mungkin karena telinga panjang yang khas dari kerabat (Booch) yang dia miliki dan rambut pirang lurusnya.

Penjaga yang memasuki stasiun membuat lorong di antara kerumunan, dan kemudian Lady Liedill berjalan di dalamnya dengan wajah tajam sambil memimpin pengawal ksatria musang dan menggemakan suara denting denting armornya.

"Dia mungkin lebih cocok untuk fantasi daripada gadis hutan."

Aku mengepalkan tinju pada Arisa yang secara alami melecehkan ksatria wanita dan menunggu antrean lewat dengan para gadis.

Tepat ketika dia melewati lorong di depan kami, peralatannya muncul di pembacaan AR aku.

Saat aku membacanya, mata aku bertemu dengan mata Lady Liedill.

"Li-Liedill-sama."

Lady Liedill berjalan ke sini dengan garis pandangnya tetap di sini.

Dia tidak memedulikan kebingungan para ksatria pengawalnya.

"–Kamu, kamu bukan orang biasa kan?"

Bertentangan dengan suaranya yang dingin, mata Lady Liedill menyala dengan cahaya berbahaya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar