Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 6 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 6: 6

15-6 . Ksatria Kuil

Satou di sini. Keluar dari mode adalah hal yang kejam di masyarakat. Jenis cerita akhir abad yang menggemparkan dunia di era sekolahku telah menjadi sesuatu dari masa lalu sekarang. aku kira satu-satunya yang masih aku lihat hari ini adalah kisah tentang penguasa tertinggi di dunia akhir abad pasca perang?

"–Apakah kamu berpura-pura tidak mendengarku?"

Ksatria kuil longearkin (Booch) yang kami temui di akhir perjalanan Smoke Car kami, Lady Liedill melotot ke sini dengan mata menantang.

"Kalau begitu, aku akan mengatakannya lagi—Kamu, kamu bukan orang biasa kan?"

Sambil memperhatikan wajahnya dari samping, aku melihat orang-orang di sekitar.

Ksatria level 30 yang mengikutinya siap untuk melindunginya kapan saja bahkan saat terlihat bingung, penjaga dan pengikut lainnya tercengang oleh pergantian peristiwa yang tiba-tiba.

"A-apa kau berbicara denganku?"

"Berpura-pura tidak tahu itu sia-sia. Kamu tidak bisa menghindari Mata Nagaku bahkan jika kamu menyelinap ke kerumunan."

Lady Liedill mengarahkan jarinya ke arah Lady Karina yang kebingungan dengan penuh kemenangan.

Suasana yang tak dapat dijelaskan melayang dari gadis-gadis lain selain Lady Karina.

Tidak ada yang bisa memecahkan suasana ini karena Arisa dan Mia dengan cepat memblokir mulut Tama dan Pochi.

"Sepertinya kamu mengenakan beberapa item penghambat pengenalan yang sangat baik yang mencegah penilaian. Namun, itu tidak berguna. Mata Nagaku dapat dengan tepat menangkap tanda orang kuat."

Untuk menjelaskan keahliannya sendiri seperti itu, gadis yang baik hati.

aku tidak tahu atas dasar apa benda Mata Naga menilai seseorang sebagai orang yang kuat.

Jika kita hanya berbicara tentang penampilan luar, Liza telah terlihat kuat sejak kami keluar dari labirin Kota Seryuu, sementara rombongan pemuda, dimulai dengan Tama dan Pochi, tidak terlihat kuat sama sekali sejak awal.

Terlebih lagi, selain Pochi dan Arisa yang dilengkapi dengan (Thief God Harness), semua orang memakai alat sihir penghambat pengenalan kelas tertinggi, jadi situasi Lady Karina dan gadis-gadis lainnya hampir sama.

Semua anggota yang hadir di sini telah memperoleh (Operasi Kekuatan Sihir), kecuali Lady Karina, jadi mungkin Lady Liedill merasakannya dari kekuatan sihir yang bocor dari tubuhnya?

Selanjutnya, aku pikir alasan mengapa Lady Karina belum bisa belajar (Operasi Kekuatan Sihir) adalah karena Raka terlalu nyaman.

Ini baru beberapa detik, tapi sudah waktunya bagiku untuk menyelamatkannya.

"Bukankah seharusnya Temple Knight-sama sudah mengetahui identitas sebenarnya dari orang ini?"

Dengan bantuan skill Penipuan, aku mencoba membingungkan Lady Liedill.

"Identitas sebenarnya?!"

"Liedill-sama–"

Lady Liedill hanya mengerutkan kening dengan bingung, tetapi sepertinya salah satu ksatria pengawal memberikan jawaban ketika dia berlari ke arahnya dan berbisik di telinganya.

"–Faksi putra mahkota?!"

Sepertinya mereka telah menafsirkan kata-kata sugestif aku sebagai (Fraksi Putra Mahkota).

Mereka memanggilnya "Putra Mahkota" meskipun dia adik kaisar? Atau begitulah yang aku pikirkan, tetapi pedagang musang juga menyebutnya sebagai "Yang Mulia" alih-alih "Yang Mulia".

Dilihat dari atmosfer, sepertinya ada jurang pemisah yang besar antara kaisar dan putra mahkota.

"Apa yang dilakukan faksi putra mahkota di daerah terpencil seperti itu?! Jangan bilang (Bud of Calamity) adalah–"

Hei hei, jangan menggumamkan semua kata berbahaya ini.

aku sudah lebih dari cukup mengisi tunas bencana seperti itu!

"Agaiiiin."

"Mw"

Lihat sekarang, kamu bahkan membuat Arisa dan Mia saling bertukar pandang lelah. . . .

Mereka adalah wajah kostum tikus dan kelinci.

"Yah sekarang, aku tidak tahu apa faksi putra mahkota yang kamu bicarakan. Kami hanya bersenang-senang dalam perjalanan menggunakan mobil asap. Disibukkan oleh orang-orang penting kekaisaran seperti ini meresahkan."

Setelah aku mengatakan itu, Lady Liedill cemberut padaku dengan wajah yang terlihat seperti mengatakan "Gununu."

"Baiklah kalau begitu–"

Lady Liedill menangkap tengkukku dan terus berbicara dengan wajahnya cukup dekat untuk kami cium.

Karena itu di seberang kostum ratkin, pasangan benteng yang tak tertembus, Arisa dan Mia bersikap lunak tentang hal itu.

"–Kita tidak bisa berbenturan dengan faksi putra mahkota di depan rakyat. Namun, lain kali kamu menunjukkan dirimu di hadapan kami, aku akan membuatmu mandi darah dengan Mawar Biru dan Lily Merah yang dianugerahkan oleh Yang Mulia Kaisar."

"Ya, kami akan mengingatnya."

Aku dengan berani tersenyum pada Lady Liedill yang mengancamku dengan berbisik.

Setelah beberapa saat, Lady Liedill mendorongku pergi.

Menerima kemarahan Lady Liedill, lantai batu gedung stasiun dicap oleh tapak kakinya.

Sepertinya itu akan menjadi objek wisata baru–sambil berpikir seperti itu, kami berteleportasi setelah menyelinap ke kerumunan.

"Satou-san, apakah kita akan melanjutkan tur?"

"Ya, tidak apa-apa jika kita mengganti pakaian kita saja."

(Bud of Calamity) yang diucapkan oleh Lady Liedill membuat aku penasaran, tetapi aku tidak ingin mengakhiri liburan yang telah lama ditunggu-tunggu ini seperti ini.

Selanjutnya, nanti aku berencana untuk memberikan kuliah khusus satu-ke-satu kepada Lady Karina, dorongan dari kecelakaan itu.

"Ga~?"

"Ini harimau nanodesu!"

Tama dan Pochi yang telah berubah menjadi kostum harimau yang sepertinya akan populer di Osaka sedang berpose dengan tangan terangkat ke atas.

Setelah keduanya selesai, Zena-san pergi berganti pakaian.

Karena Mia juga mengenakan kostum harimau, kali ini hanya aku yang berbeda dengan kostum ratkin berwarna abu-abu.

"Garis-garis bergaris."

Sepertinya Mia yang suka motif stripped suka kostum di sebelah kelinci.

Mereka mengatakan bahwa garis-garis putih dan hijau itu bagus, tetapi karena tidak ada harimau dengan garis-garis seperti itu bahkan di dunia lain, aku menyerah.

"Ini adalah tanah impian desuwa!"

"Itu benar-benar tempat yang indah bukan."

Lady Karina dan Lulu berbicara sambil melamun.

Kami sedang berkeliling atraksi di taman hiburan Kota Mogeiba.

Antrean di setiap atraksi sangat bagus tetapi karena taman memiliki fungsi fast pass yang mirip dengan tanah tikus tertentu, kami telah berkeliling, menikmatinya dalam waktu singkat dengan kekuatan uang.

Sebagai catatan, aku telah menjual beberapa berlian dan permata untuk uang yang dibutuhkan (swen).

Tentu saja itu produk alami dari labirin.

"Satu lagi~?"

"Tuan, Free Fall selanjutnya akan bagus, jadi aku usulkan."

"Kalian berdua harus pergi sendiri selanjutnya."

Aku secara blak-blakan menolak daya tarik Tama dan Nana yang menjadi kecanduan atraksi yang memicu jeritan, tapi–.

"Kita tidak bisa~?"

"Tuan, tidak bisakah kita bersama, jadi aku bertanya."

aku tidak mungkin meninggalkan keduanya yang memohon sambil terlihat seperti kucing yang ditinggalkan.

"Kalau begitu, ini yang terakhir kali oke?"

"Iya!"

"Ayo cepat pergi, jadi aku mendesak Tuan."

Dengan tanganku ditarik oleh Tama dan Nana, kami pergi menuju antrian Free Fall.

"Pochi dan yang lainnya tidak pergi?"

"Pochi sudah puas nanodesu."

"A-aku juga, aku sudah muak dengan hal-hal menakutkan desuwa."

aku mencoba untuk meningkatkan rekan aku tetapi, bukan hanya Pochi dan Lady Karina, tampaknya semua orang sudah cukup dengan atraksi yang memicu jeritan.

–Setelah itu, aku akhirnya dibebaskan setelah menemani mereka selama tujuh kali lagi.

"Satou-san, kami menemukan sesuatu yang menarik!"

"Tuan, itu disebut rumah cermin."

Zena-san dan Lulu yang sedang beristirahat di bangku datang mengundangku.

Keduanya memegang lengan aku dengan ketegasan yang tidak biasa dan menarik aku ke rumah cermin.

aku entah bagaimana merasa seperti tersangka yang ditangkap polisi.

"Tolong lihat, harimau-san ada di mana-mana di mana pun kamu melihat."

Lulu berkata kepadaku dengan gembira.

Jika aku harus mengatakan, aku lebih suka melihat penampilan asli Lulu berlipat ganda tanpa batas di rumah cermin.

"Satou-san, tolong lihat ke atas! Bagian atasnya juga memantul."

Aku mencari kata-kata Zena-san, seluruh tubuh kita tercermin di atas dari samping juga, aku tidak tahu cara kerjanya.

aku tidak berpikir itu baik untuk memiliki citra pakaian dalam yang ditampilkan di depan umum seperti ini, meskipun aku tidak terlalu peduli karena kami mengenakan kostum hewan.

Arisa dan Mia sedang menunggu di luar rumah cermin.

"Tuan, ayo pergi ke rumah berhantu."

"Nn, horor."

aku pergi ke rumah berhantu dengan pasangan yang tidak dapat ditembus yang motif tersembunyinya terlihat jelas, tetapi itu tidak terlalu menakutkan.

Jika ada, aku merasa ada banyak kejutan jenis jack-in-the-box.

"U~n, perbedaan budaya memang kejam."

"Rumit . "

Atraksi yang membutuhkan penjelasan 'di mana bagian yang menakutkan' tidak baik.

Hanya kata Arisa, itu mungkin karena perbedaan budaya.

"Karina, ayo berputar dan berputar lebih banyak nodesuyo!"

"Ya, aku tidak akan kalah!"

aku mengendarai peralatan bermain yang dipertanyakan yang tampak seperti cangkir kopi dan atraksi berputar dengan Pochi dan Lady Karina, dan kemudian aku mengendarai perahu angsa yang mengelilingi kolam dengan Liza pada akhirnya.

"Ini cukup sulit."

"Lagipula, tidak ada kendaraan yang beroperasi dengan pedal di Kerajaan Shiga."

Liza mendorong pedal dengan ekspresi serius di wajahnya.

Dan kemudian, roda air di belakang sayap angsa mulai berputar dan perahu melaju ke depan.

"Liza, berhenti mengayuh. Anginnya terasa enak."

"Ya, ini sangat menyegarkan."

Membiarkan perahu maju dengan sendirinya, aku meregangkan diri di kursi perahu.

Didesak oleh aku, Liza juga dengan santai membiarkan tubuhnya beristirahat di kursi kapal.

"Meskipun kita telah bermain dengan perahu di istana pulau terpencil, beberapa hal terasa berbeda dengan perahu di kolam, bukan begitu."

"Ya, Tuan. Entah bagaimana rasanya sangat santai."

aku pikir itu karena aku dengan Liza yang tenang.

Waktu penyembuhan dengan Liza tidak berlangsung lama.

"–Tidaaaak"

Skill Attentive Ears menangkap jeritan kecil seperti nyamuk.

"Liza, maafkan aku tapi tolong jaga perahunya."

Setelah mengatakan itu, aku pindah ke tempat teriakan itu dengan teleportasi jarak pendek tanpa menunggu jawaban Liza.

"Seharusnya ada di sekitar sini."

Tampaknya sisi berlawanan dari taman hiburan adalah daerah kumuh.

Orang-orang yang mengenakan pakaian buruk sedang duduk di sisi jalan yang kotor, menggumamkan sesuatu dengan mata kosong.

Hanya dengan melihat mereka adalah penderitaan.

"Jangan kesiniiiiiii!"

–Dengan cara itu!

aku pindah ke tempat suara itu dengan Ground Shrink.

Itu harus di dekatnya.

Langkah kaki ringan seorang anak–di atas ya!

Seorang gadis jatuh dari gedung seperti apartemen tepat ketika aku melihat ke atas.

Jika ini adalah Soft Inc . anime, ini akan menjadi adegan untuk memulai film dua jam.

aku mengulurkan (Tangan sihir) untuk menangkap gadis itu.

Tulangnya akan patah jika aku menangkapnya secara normal.

Dia berusia sekitar 7-8 tahun. Kira-kira tahun pertama atau kedua sekolah dasar.

Dia memiliki telinga kelinci dan ekor bundar.

Dia mungkin kerabat bunnyear kecuali dia mengenakan aksesori telinga kelinci.

"Pedang Salib!"

Aku bisa mendengar teriakan keren dari atas apartemen.

aku mungkin terpesona oleh suara itu jika itu bukan Kata Perintah untuk suatu teknik.

aku memblokir tebasan lampu merah yang mengalir dengan (<<Flexible Shield>>) yang aku ambil dari Kolom sihir.

Ini jauh lebih lemah dibandingkan dengan Magic Edge Cannon milik Liza.

Kedua tebasan itu tampaknya merupakan jenis teknik tembakan cepat.

Gelombang susulan memotong apartemen di kiri dan kanan, penduduk kumuh berteriak.

Untungnya, sepertinya tidak ada korban jiwa.

"Membunuh Brandish Baja!"

Bayangan yang melompat dari atap mengeluarkan dua bilah cahaya yang merobek jalan.

Retakan radial berjalan di tanah, aspal yang rusak beterbangan di udara.

Dua pedang dibalut dengan lampu merah di sisi lain dari awan debu.

Penyerang melompat bersama dengan potongan aspal yang berserakan.

Dilihat dari kecepatannya, itu pasti skill Flickering Movement.

Tampaknya penyerang mengenakan mantel coklat tua dengan fungsi penghambatan pengenalan, meskipun itu tidak ada artinya bagiku.

"Tebasan Merobek Bintang Rumput!"

Kedua pedang yang memancarkan cahaya merah menyerang kami dari kedua sisi.

Aku menangkis pedang ganda penyerang dengan armor sihir yang aku buat di lengan kananku.

aku tidak bisa menggunakan lengan kiri aku karena memegang anak itu.

Percikan merah berserakan setiap kali armor sihir menyentuh pedang.

aku belum melepas kostum tikus.

Sulit untuk bertarung kecuali aku mengejar kemenangan.

aku menghasilkan tepi sihir pada cakar kostum untuk mencoba menghancurkan pedang penyerang.

Penyerang yang merasakan itu mengambil jarak dariku.

Cukup perseptif.

Mantel coklat tua yang dikenakan pihak lain jatuh ketika mereka melompat.

"Menghindari ketiga seni rahasiaku–"

Yang berdiri di sisi lain awan debu adalah Ksatria Kuil yang kita temui sore ini, Nona Liedill.

"Kamu, meskipun warnanya berbeda, kamu adalah ratkin yang berada di samping ratkin betina sore ini kan."

–Napasnya kasar.

Sepertinya dia berbicara untuk mengulur waktu yang dibutuhkan untuk mengatur kembali napasnya.

"Seperti yang aku duga, faksi putra mahkota telah mengarahkan pandangan mereka pada (Bud of Calamity) juga."

aku merasa kasihan pada Lady Liedill yang terlihat penuh kemenangan, tetapi aku datang untuk menyelamatkannya karena aku mendengar teriakan seorang gadis secara tidak sengaja, aku tidak punya niat untuk ikut campur dalam hal-hal merepotkan semacam itu.

"Apa yang akan kamu lakukan pada gadis ini?"

"Tentu saja, aku akan memutuskan hidupnya di sini dan sekarang."

Gadis itu terkejut dan gemetar di lenganku.

Menurut pembacaan AR, levelnya hanya 2. Dan dia memiliki tiga hadiah, (Persepsi Krisis), (Oracle) dan (Teleportasi jarak pendek). Dia tidak memiliki gelar.

Menyimpulkan semua informasi yang aku dapatkan di Weasel Empire sejauh ini, aku pikir keterampilan (Oracle) adalah penyebab utama seseorang dipanggil (Bud of Calamity).

"Membunuh subjek muda dengan tanganku sendiri itu menyakitkan, tapi ini juga demi perdamaian kekaisaran. Penting untuk memotong kecemasan masa depan di sini."

"Apa yang bisa dilakukan anak ini."

aku sudah mendapatkan gambaran kasarnya, tetapi aku ingin mendengar sesuatu yang lebih konkret dari gadis yang tampaknya tidak bersuara ini.

"Keberadaan gadis itu adalah kejahatan. Ratapan pada para pengintip yang kotor atas kemalangan karena keterampilan yang diukir padamu."

Dugaan aku bahwa keterampilan untuk menyalurkan dewa, (Oracle), menjadi masalahnya tampaknya benar.

Di dunia di mana dewa ada, apakah tidak apa-apa baginya untuk memanggil mereka (Filthy Peepers), aku sedikit khawatir sambil berpikir bahwa itu bukan urusanku.

Untuk saat ini aku mengerti bahwa gadis ini dalam bahaya selama dia memiliki keterampilan (Oracle).

Lady Liedill memperbaiki posturnya, menyiapkan pedang gandanya.

Penampilannya membuatku ingin memotretnya.

"–Karina, Kiiiiiiiiii!"

Sebuah meteor biru turun dari atap apartemen menciptakan kawah di depan Lady Liedill.

"Kamu, sejak saat itu–Tigerkin?! Apa artinya ini."

Titik-titik bercahaya biru yang terpantul di Radar aku berjajar di atas sebuah apartemen.

Rupanya, semua orang selain Lady Karina telah berkumpul.

Semua orang bersinar cahaya biru dan dengan keterampilan (Pemaksaan) dalam kecepatan penuh.

"A-tidak mungkin… Tuan seperti itu di pedesaan seperti itu…. Jadi putra mahkota benar-benar memanfaatkan pahlawan di Labirin Dejima untuk menghasilkan prajurit yang kuat secara massal!"

–Mumu.

aku terganggu oleh "Memanfaatkan pahlawan."

Daripada menanyakan detailnya, bertemu pahlawan secara langsung di Pulau Dejima tampaknya lebih cepat.

Dari korespondensi kami terakhir kali, sepertinya dia tidak ingin Nanashi mengunjungi mereka, jadi aku mungkin harus pergi sebagai Satou.

Mengesampingkan itu, aku harus segera menutup tirai di sini–.

"Mundur dari sini."

aku mendesak Lady Liedill yang gemetar ketakutan untuk melarikan diri.

"Ksatria Te-Temple tidak mengulangi."

"Kalau begitu, mau bagaimana lagi."

aku mengeluarkan pedang sihir yang dibalut dengan aura jahat dari Penyimpanan aku dan mengeksekusi keterampilan (Pemaksaan) dengan kecepatan penuh.

Selanjutnya, aku mengaktifkan preset (Grim Look) kostum hewan, berubah menjadi sesuatu yang akan muncul dalam mimpi buruk kamu jika kamu melihatnya sekali saat kamu dalam keadaan (Fear).

Lady Liedill berteriak sebentar, mundur beberapa langkah, kakinya terjerat dan jatuh terlentang.

Hal yang menakutkan adalah menakutkan bahkan jika kamu level 57.

Karena serangannya lebih buruk daripada serangan ketakutan Wraith dan Lich, kurasa mau bagaimana lagi.

> (Proyeksi Haus Darah) Keterampilan Diperoleh.

> Gelar (Yang Ditakuti) Diperoleh .

> Gelar (Raja Besar Ketakutan) Diperoleh .

Untuk beberapa alasan, aku mendapat beberapa keterampilan dan gelar yang aneh.

Judul besar seperti ramalan Nostradamus sedikit menggangguku, tapi karena bagaimanapun juga tidak ada orang yang akan melihatnya, semuanya baik-baik saja.

"Kuh, jadi ini dia…."

Arisa yang mendengar gumaman pengunduran diri Lady Liedill berteriak, "Jika kamu mengatakan, (Kuh), baris berikutnya seharusnya (Bunuh aku!), tidakkah kamu mengerti!", tapi abaikan saja dia.

"Kalau begitu, selamat tinggal. Aku akan bertanggung jawab atas gadis ini dan membawanya keluar dari kekaisaran."

Setelah mengatakan itu kepada Lady Liedill yang menangis dengan air mata pahit, aku pindah ke rumah persembunyian di kota pedesaan di Oyugock Dukedom menggunakan Unit Arrangement.

Tentu saja, aku pergi dengan semua teman aku, tidak hanya dengan gadis itu.

"U-um… apa kau akan membunuhku?"

Itu adalah ucapan pertama gadis itu setelah dia tenang setelah aku memberinya susu panas.

Karena aku telah menyembuhkan memar dan bekas pelecehannya, dan membiarkannya mandi, dia terlihat lebih segar dibandingkan ketika dia berada di daerah kumuh Mogeiba.

"Aku tidak akan. Aku akan memberimu tiga pilihan."

"Opsi?"

Ups, aku lupa bahwa dia adalah anak yang tidak mengerti kata-kata sulit.

"Pilih satu di antara tiga, maksudku."

"Un."

Begitu aku mengoreksi diri untuk membuatnya lebih mudah dipahami, sepertinya gadis itu juga mengerti.

"Pertama, tinggal di kuil sebagai miko oracle di Kerajaan Shiga."

"Miko?"

"Mereka adalah orang-orang yang bertugas untuk menyampaikan kata-kata dewa kepada penduduk, seperti orang ini di sini."

aku menjelaskan sambil menunjukkan visi mantan kepala miko Kuil Tenion, yang saat ini menjadi pelayan magang, Lily kepadanya.

"Cantik."

Gadis itu menatap gambar Lily dengan mata berkilauan.

"Pilihan kedua, serahkan kekuatan oracle kepada orang lain dan kembali ke kampung halamanmu."

Itu biasanya tidak mungkin, tetapi jika kita menggunakan Keterampilan Unik raja iblis Shizuka, itu mungkin untuk mentransfer keterampilan (Oracle) gadis ini ke orang lain.

"Pertimbangkan?"

"Maksudku, menyerahkan kekuatan oracle."

"Tidak?"

Gadis itu memiringkan kepalanya dengan bingung dengan tampilan yang rumit.

Dia sepertinya tidak mengerti dengan baik.

"Pilihan ketiga, tinggal di panti asuhan di Kerajaan Shiga, dan setelah kamu tumbuh cukup besar, kamu akan membuang kekuatan oracle dan kembali ke kota asalmu, atau hidup sebagai oracle miko."

"Aku benar-benar tidak mengerti."

Sulit untuk menjelaskan sesuatu kepada seorang anak.

"Ya ampun, ini sulit untuk ditonton. Serahkan ini pada Arisa-chan."

Arisa yang muncul dengan bangga dengan dagu tersentak duduk di pangkuanku.

aku mencoba untuk menurunkannya karena ada banyak ruang tersisa di sofa, tetapi dia menolak lebih kuat dari yang aku kira.

"Kamu seharusnya tidak bertarung, oke?"

"Ini bukan perkelahian. Ini hanya semacam sayang."

Arisa membalas gadis itu dengan senyum kemenangan.

"Nah, lanjutkan dari sebelumnya. Pulang ke rumah atau makan banyak, kamu mau yang mana?"

"Makanan!"

Gadis itu menjawab tanpa ragu-ragu.

Di sudut penglihatanku, aku melihat gadis-gadis beastkin mengangguk dengan ekspresi serius di wajah mereka.

"Kamu bisa bermain dengan anak lain tetapi kamu hanya bisa makan sedikit, atau kamu bisa makan banyak tapi kamu harus bekerja, kamu mau yang mana?"

"Makan, banyak!"

Ini adalah jawaban langsung juga kali ini.

"Kamu dengar itu. Sepertinya anak ini ingin menjadi magang di tempat Lily di Kadipaten Capital."

aku merasa canggung karena entah bagaimana rasanya kami menipu anak yang tidak bersalah, tetapi kami akhirnya mempercayakan gadis itu ke Kuil Tenion di Ibukota Kadipaten.

Tentu saja, mereka dengan sepenuh hati menyambut tambahan yang berharga (Oracle Miko).

Untuk jaga-jaga, Rumah Tangga Duke Mitsukuni akan menjadi walinya.

Dia memakai cincin terjemahan dari desa peri, jadi dia bisa berbicara dalam Bahasa Shiga tanpa masalah.

Dia mungkin akan belajar Bahasa Shiga secara alami selama pelatihannya.

"I-ini waktunya istirahat desuwa."

“Tidak bisa, Karina-sama. Masih ada lima ramuan kekuatan sihir yang tersisa.”

Ketika aku dengan acuh tak acuh memberi tahu Nona Karina yang mengeluh tentang ramuan yang tersisa, ekspresinya menjadi sedih dan kemudian dia mengalihkan pandangan memohon pada Raka yang memancarkan cahaya di dahiku.

(Lakukan yang terbaik, Karina-dono.)

Raka menyemangatinya dengan suara pelan.

"B-bahkan Raka-san …."

"Sekarang, Karina-sama. Aku akan menambahkan lebih banyak ramuan kekuatan sihir jika kamu tidak melanjutkan."

"…S-sangat kejam desuwa~"

Kami memulai kembali pelatihan operasi kekuatan sihir sementara Lady Karina sepertinya akan menangis.

Itu hanya pelatihan sederhana di mana dia harus memotong pilar adamantite dengan pedang kayu sihir yang diisi dengan kekuatan sihir.

Tama dan Pochi yang mengintip dari balik pohon terdekat seperti tiang totem diam-diam bersorak untuk Lady Karina.

Melihat lebih dekat, sepertinya gadis-gadis lain juga mengawasi pelatihan khusus.

Selanjutnya, dia telah meminum 27 ramuan kekuatan sihir lagi pada saat dia mempelajari operasi kekuatan sihir.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar